Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan.

117  10 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURANDEMI

KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN

S K R I P S I

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Ilmu Pendidikan Kekhususan Pendidikan Agama Katolik

Oleh

Herybertus Yuni Styairawan NIM. 081124048

PROGRAM STUDI ILMU PENDIDIKAN KEKHUSUSAN PENDIDIKAN AGAMA KATOLIK

JURUSAN ILMU PENDIDIKAN

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SANATA DHARMA

(2)
(3)
(4)

iv

PERSEMBAHAN

Skripsi ini kupersembahkan kepada:

(5)

v

MOTTO

You can make it if you try

(6)

vi

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa skripsi yang saya tulis ini tidak

memuat karya atau bagian karya orang lain, kecuali yang telah disebutkan dalam

kutipan dan daftar, sebagaimana layaknya karya ilmiah.

Yogyakarta, 1 Juli 2013

Penulis,

(7)

vii

PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

Yang bertanda tangan di bawah ini, saya mahasiswa Universitas Sanata Dharma:

Nama : Herybertus Yuni Styairawan

Nomor Mahasiswa : 081124048

Demi pengembangan ilmu pengetahuan, penulis memberikan kepada Perpustakaan Universitas Sanata Dharma karya ilmiah penulis yang berjudul: “USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN DEMI KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN”, berserta perangkat yang diperlukan (bila ada). Dengan demikian penulis memberikan kepada perpustakaan Universitas Sanata Dharma hak untuk menyimpan, mengalihkan dalam bentuk media lain, mengelolanya dalam bentuk pangkalan data, mendistribusikan secara terbatas, dan mempublikasikannya di internet atau media lain untuk kepentingan akademis tanpa perlu meminta izin dari saya maupun memberikan royalti kepada penulis selama tetap mencantumkan nama saya sebagai penulis.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya

Dibuat di Yogyakarta

Pada tanggal 1 Juli 2013

Penulis,

(8)

viii

ABSTRAK

Judul skripsi ini adalah USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN DEMI KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN.

Judul ini dipilih berdasarkan keprihatinan penulis terhadap pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran saat ini. Keluarga muda Katolik disaat mengalami kesulitan dalam membangun keluarga, mereka kurang mendapat pendampingan yang cukup sehingga banyak keluarga muda yang bingung dalam menghadapi tantangan-tantangan yang timbul dalam hidup berkeluarga. Bertitik tolak dari kenyataan itu, skripsi ini dimaksudkan untuk membantu para keluarga muda Katolik agar mendapat pendampingan yang lebih baik demi meraih kebahagiaan dan keutuhan keluarga.

Persoalan pokok dalam skrispi ini adalah bagaimana memberikan pendampingan bagi keluarga muda Katolik yang sesuai dengan kebutuhan dan selaras dengan ajaran Gereja di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran. Untuk mengkaji masalah ini diperlukan data yang akurat. Oleh karena itu pemberian kuesioner semi tertutup kepada para keluarga muda Katolik sudah dilaksanakan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keluarga muda Katolik sudah memiliki kesadaran perlunya membangun keluarga selaras dengan ajaran Gereja. Sebagian besar keluarga Katolik memilih katekese sebagai bentuk pendampingan. Studi pustaka dilakukan untuk mendapatkan gagasan dari para ahli yang dapat dipergunakan sebagai sumbangan dalam membantu pelaksanaan pendampingan keluarga muda Katolik demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan.

(9)

ix

ABSTRACT

This small thesis entitles USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN DEMI KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN.

The title was chosen based on the writer’s concern toward Chatolic newly weds in Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran Parish nowdays. The newly weds have difficulties in buiding their family. As the result, they are lack of sufficient Assistance so they are upset in facing obstacles in building their family. As a starting point from that fact, this thesis is purposed to help the Catholic newly weds in order to get better to reach a happiness and wholeness family.

This small thesis’s main problem is how the Assists facilitates the Catholic newly weds based on their needs and it harmonizes with Church doctrine in Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran Parish. It needs accurate data to study that problem. Therefore, semi closed questionnaire has been given to the newly weds. The result of this research shows that the newly weds has had awareness of the importance of building their family which is harmonized with Church doctrine. Most of the Catholic families choose catechesis as the form of assistance. A literature study is done to get some ideas from some experts that can be used as the support in helping to realize the assistance toward the Catholic newly weds for their happiness and the harmony of marriage.

(10)

x

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat, kasih dan

bimbingan-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi yang

berjudul USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN DEMI KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN .

Penyusunan skripsi ini berawal dari keprihatinan penulis mengenai

pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus

Ganjuran. Bertitik tolak dari situasi tersebut maka penulis menyusun skripsi ini

dengan maksud membantu para keluarga muda Katolik agar mendapatkan

pendampingan yang lebih baik.

Penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi para keluarga muda

Katolik di paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran dalam meraih kebahagiaan

dan keutuhan perkawinan.

Dalam menyusun dan menyelasaikan skripsi ini, penulis sungguh

menyadari akan peran serta banyak pribadi yang penulis yakini sebagai

tangan-tangan Tuhan sendiri untuk terlibat dan membantu baik secara langsung maupun

tidak langsung sehingga segala sesuatunya berjalan dengan baik dan lancar. Atas

segala bantuan yang penulis terima dan rasakan, dengan tulus penulis

menyampaikan ucapan terima kasih kepada:

1. Drs. FX. Heryatno Wono Wulung, SJ., M.Ed. selaku Kaprodi Ilmu

(11)

xi

Dharma yang telah memberikan dukungan kepada penulis selama proses

menyelesaikan skripsi.

2. Drs. H. J. Suhardiyanto, S.J. selaku pembimbing utama dari penyusunan

proposal sampai dengan bab 3.

3. Dr. B. Agus Rukiyanto, S.J. yang telah berkenan menjadi dosen pembimbing

pengganti Drs. H. J. Suhardiyanto, S.J. dan telah memberikan semangat serta

meluangkan waktu untuk membimbing penulis dengan penuh kesabaran dan

memberikan sumbangan pemikiran kepada penulis dalam penulisan skripsi.

4. Dra. Yulia Supriyati, M.Pd. selaku dosen pembimbing kedua dan berkenan

membantu dalam proses penelitian dengan penuh kesabaran serta

memberikan semangat dalam penulisan skripsi.

5. Y.H. Bintang Nusantara, S.F.K., M.Hum. sebagai dosen pembimbing dan

dosen penguji ketiga dan memberikan motivasi dalam menyelesaikan skripsi.

6. Al. Purwa Hadiwardoyo, Pr yang telah memberikan petunjuk tentang

buku-buku yang diperlukan dalam penulisan skripsi.

7. Segenap staf dosen dan karyawan Prodi IPPAK yang telah mendampingi dan

memberikan semangat kepada penulis selama proses penyelesaian skripsi.

8. Istriku Agustina Sutrisniati yang telah memberikan semangat dan selalu

mendoakan sehingga penulisan skripsi dapat berjalan dengan lancar.

9. Romo Herman Yoseph Singgih Sutoro, Pr. selaku Romo kepala di Paroki

Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran yang telah memberikan kesempatan

kepada penulis untuk melaksanakan penelitian di Paroki ini dan berkenan

(12)

xii

10. Para keluarga muda Katolik di paroki Hati Kudus Tuhan Yesus yang telah

meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner.

11. Sahabat mahasiswa IPPAK khususnya angkatan 2008 baik yang sudah lulus,

yang masih setia memperjuangkan kelulusannya, maupun yang sudah

memilih jalan lain, selama ini telah senantiasa memberikan semangat kepada

penulis dalam penulisan skripsi.

12. Staf Perpustakaan Prodi IPPAK, Perpustakaan Kolose St. Ignatius Kotabaru,

Perpustakaan USD, dan perpustakaan Kota Jogja yang telah membantu dan

mengizinkan penulis untuk menggunakan berbagai buku yang diperlukan

selama menyelesaikan penulisan skripsi.

13. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan namanya satu persatu yang selama

ini membantu dan memberikan perhatian kepada penulis.

Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna serta

memerlukan kritik serta saran yang membangun demi kesempurnaan skripsi ini.

Penulis berharap agar skripsi ini dapat menjadi inspirasi dan bermanfaat bagi para

pembaca serta seluruh umat khususnya keluarga Katolik dalam meraih cita-cita

hidup bahagia dan keutuhan keluarga.

Yogyakarta, 1 Juli 2013

Penulis,

(13)

xiii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ... ii

HALAMAN PENGESAHAN ... iii

HALAMAN PERSEMBAHAN ... iv

MOTTO ... v

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ... vi

PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ... vii

ABSTRAK ... viii

ABSTRACT ... ix

KATA PENGANTAR ... x

DAFTAR ISI ... xiii

DAFTAR TABEL ... xvi

DAFTAR SINGKATAN ... xvii

BAB I PENDAHULUAN ... 1

A. Latar Belakang ... 1

B. Identifikasi Masalah ... 2

C. Batasan Masalah... 5

D. Rumusan Masalah ... 5

E. Tujuan Penulisan ... 6

F. Manfaat ... 6

G. Metode Penulisan ... 7

H. Sistematika Penulisan... 8

BAB II PENDAMPINGAN KELUARGA KATOLIK MENURUT AJARAN GEREJA KATOLIK ... 9

A. Keluarga Katolik ... 9

1. Pengertian Keluarga ... 9

2. Keluarga Katolik ... 10

(14)

xiv

b. Keluarga Katolik sebagai Gereja Mini ... 12

c. Keluarga Katolik sebagai Lahan Pembinaan Awal Warga Gereja ... 13

3. Buah yang Diharapkan dari Keluarga Katolik Bahagia ... 13

4. Keutuhan Keluarga... 15

B. Program Pendampingan Keluarga... 16

1. Pengertian ... 16

2. Pendampingan Keluarga ... 17

C. Tahap-tahap Pendampingan Keluarga Katolik ... 18

1. Pendampingan Pra-pernikahan... 18

a. Pendampingan Anak-anak ... 18

b. Pendampingan Remaja dan Kaum Muda ... 18

c. Pendampingan Calon Pengantin ... 19

2. Pendampingan Menjelang Peneguhan Pernikahan ... 20

3. Pendampingan Pasca Pernikahan ... 20

D. Struktur Pendampingan Keluarga Katolik ... 23

E. Pelaksana Pendampingan Keluarga Katolik ... 24

BAB III PENDAMPINGAN KELUARGA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN ... 26

A. Gambaran Umum Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 26

1. Sejarah Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 26

2. Letak Geografis Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 31

3. Situasi Umat Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 32

4. Pembagian Wilayah dan Lingkungan ... 32

5. Pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 34

B. Metodologi Penelitian ... 34

1. Tujuan Penelitian ... 34

2. Jenis Penelitian ... 35

3. Tempat dan Waktu Penelitian ... 35

4. Metode Penelitian... 35

(15)

xv

6. Instrumen Penelitian... 36

7. Variabel Penelitian ... 37

C. Hasil Penelitian ... 38

1. Kebahagiaan ... 38

2. Keutuhan Perkawinan ... 41

3. Program Pendampingan ... 43

D. Pembahasan Hasil Penelitian ... 47

1. Kebahagiaan ... 47

2. Keutuhan Perkawinan ... 48

3. Program Pendampingan ... 49

E. Rangkuman Penelitian ... 50

BAB IV USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA KATOLIK PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN ... 51

A. Latar Belakang Penyusunan Program ... 51

B. Katekese ... 52

C. Usulan Program ... 55

D. Rumusan Tema dan Tujuan ... 56

E. Penjabaran Program ... 58

F. Contoh Pelaksanaan Program Pendampingan Keluarga Muda demi Kebahagiaan dan Keutuhan Perkawinan ... 64

BAB V PENUTUP ... 75

A. Kesimpulan ... 75

B. Saran ... 78

1. Bagi Para Pendamping Keluarga Pada Umumnya ... 78

2. Bagi Para Pendamping Keluarga di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran ... 79

3. Bagi Romo Paroki ... 80

4. Bagi Para Keluarga Muda Katolik ... 80

DAFTAR PUSTAKA

(16)

xvi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Variabel yang diteliti ... 37

Tabel 2: Kebahagiaan (N=40) ... 38

Tabel 3: Keutuhan Perkawinan (N=40) ... 41

(17)

xvii

DAFTAR SINGKATAN

A. Singkatan Kitab Suci

Seluruh singkatan Kitab Suci dalam skripsi ini mengikuti Alkitab

Deuterokanonika. Lembaga Alkitab Indonesia, 2010.

B. Singkatan Dokumen Resmi Gereja

AA : Apostolicam Actuositatem, Dekrit Konsili Vatikan II tentang Kerasulan

Awam, 18 November 1965.

FC : Familiaris Consortio, Anjuran Apostolik Paus Yohanes Paulus II tentang

Peranan Keluarga Kristen dalam Dunia Modern, 22 November 1981.

GS : Gaudium et Spes, Konstitusi Pastoral tentang Gereja di Dunia Dewasa

ini, 7 Desember 1965.

KHK : Kitab Hukum Kanonik

PPK : Pedoman Pastoral Keluarga

C. Singkatan Lain

Alb : Albertus

CB : Carolus Boromeus

Dr : Doktor

FABC : Federation of Asian Bishops’ Conferences

Ir : Insinyur

(18)

xviii KU : Katekese Umat

KUKSI : Konggres Umat Katolik Seluruh Indonesia

ME : Marriage Encounter

Mgr : Monseigneur

Pr : Projo, Imam diosesan

RS : Rumah Sakit

SCP : Shared Christian Praxis

SJ : Society of Jesus

SMU : Sekolah Menengah Umum

St : Santo/Santa

(19)

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keluarga adalah komunitas atau unit paling kecil dari masyarakat. Dari

‘rahim’ keluarga kita dikandung dan dilahirkan. Begitu besar pengaruh keluarga pada

perkembangan seseorang, karena keluargalah yang merupakan lingkungan pertama

dan atmosfir utama yang membentuk seseorang.

Keluarga sebagai unit sosial terkecil dalam Gereja mempunyai peranan yang

sangat besar dalam perkembangan Gereja. Kedudukan dan fungsi keluarga dalam

kehidupan manusia bersifat fundamental karena dari keluarga terbentuk

masyarakat.

Era globalisasi membuat peristiwa dengan segala perilakunya, entah yang

baik maupun yang buruk, bisa tersebar ke seluruh penjuru dunia dengan sangat cepat.

Di satu sisi era ini mempermudah hidup manusia, namun di sisi lain juga bisa

menghancurkan manusia dan peradabannya.

Salah satu yang pantas dicermati adalah dampak globalisasi terhadap

keluarga, terutama keluarga muda dengan usia perkawinan dibawah lima tahun yang

keadaannya masih belum mantap. Di satu pihak, keluarga-keluarga memang

diuntungkan, namun di lain pihak keluarga-keluarga juga dibahayakan oleh era

tersebut.

Menghadapi ini semua, keluarga-keluarga muda perlu lebih

(20)

kerjasama dengan keluarga-keluarga lain, dan lebih menyerahkan keluarga kepada

penyelenggaraan Allah.

Pastoral keluarga muda merupakan sesuatu yang mendesak di jaman ini.

Beberapa kasus yang akhir-akhir ini muncul di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus

Ganjuran berujung pada anulasi dan beberapa keluarga muda Katolik yang berpisah

tanpa tersentuh pendampingan. Upaya penyelesaian masalah keluarga tidak hanya

menjadi tanggung jawab suami-isteri, melainkan juga menyangkut tanggung jawab

pastoral Gereja, karena keluarga merupakan sel terkecil Gereja yang perlu dipelihara

kelestariannya oleh Gereja juga.

B. Identifikasi Masalah

Selain pengaruh globalisasi ada beberapa permasalahan dalam keluarga

muda. Sejauh pengamatan penulis baik di lingkup paroki maupun wilayah, beberapa

hal yang menjadi permasalahan di antaranya adalah ”tinggal dengan mertua”.

Keluarga tinggal terpisah, keluarga dengan ekonomi sangat terbatas, keluarga dengan

keberadaan orang ketiga, dan keluarga belum mendapatkan karunia anak. Tinggal

dengan mertua membuat potensi konflik menantu-mertua meningkat, terutama jika

terjadi perbedaan pendapat. Biasanya pihak mertua cenderung mendikte menantunya,

sehingga menantu merasa tidak nyaman. Suami-istri tinggal terpisah dengan

berbagai alasan seperti, keduanya bekerja tetapi tempat kerja masing-masing

bejauhan, yaitu suami di Jakarta, istri di Bantul. Pada keluarga dengan ekonomi

terbatas masalah terutama dialami oleh mereka yang belum memiliki pekerjaan tetap

(21)

ketiga, maksudnya bukan hanya adanya orang ketiga yang tinggal bersama dengan

keluarga itu, namun juga orang lain yang berelasi dengan keluarga atau salah satu

anggota keluarga tersebut, misalnya bekas pacar. Pada keluarga yang belum

mendapat anak, masalah muncul biasanya dari luar, antara lain karena tetangga selalu

menanyakan perihal anak, maklum anggapan sebagian besar orang, menikah harus

punya anak, orang tua ingin menimang cucu dan lain-lain.

Kenyataannya, pelaksanaan pastoral keluarga saat ini belum maksimal.

Kalaupun ada pendampingan, biasanya tidak kontinu dan programnya tidak

berkesinambungan. Pendampingan yang sudah berjalan baru sebatas pada Kursus

Persiapan Perkawinan yang keikutsertaan pesertanya pun sering dengan

keterpaksaan. Selain itu program pastoral yang ada dengan segala keterbatasannya

juga baru menjangkau sedikit keluarga.

Selain itu, tenaga terampil yang menangani pastoral pendampingan keluarga

juga masih amat kurang. Buku-buku pegangan, pedoman, dan referensi untuk

menangani pastoral pendampingan keluarga masih amat terbatas. Kalaupun ada,

buku- buku tersebut umumnya jarang dibaca dan dimanfaatkan. Pendampingan

keluarga muda yang berkelanjutan juga masih sangat kurang. Ada kesan,

pendampingan keluarga dalam wadah Marriage Encounter (ME) cenderung

membentuk kelompok eksklusif. Marriage Encounter (ME) merupakan gerakan

pastoral yang dikemas dalam bentuk weekend. Gerakan pastoral ini bersifat regional

yang mencakup teritori daerah tertentu (misal distrik Jakarta, distrik Bandung dan

sebagainya) dan tidak masuk dalam struktur hierarki (keuskupan ataupun paroki

(22)

keluarga-keluarga dengan umur pernikahan lebih dari lima tahun. Padahal yang

masih rentan dalam menghadapi masalah adalah keluarga yang usia perkawinannya

masih muda (Relasi, mengenal lebih mendalam “Mariage Encounter.htm : 2013).

Secara konkret kurangnya pastoral keluarga menyebabkan pemahaman

keluarga muda akan perkawinan kurang mendalam. Hal ini bisa diketahui dari hasil

perbincangan sederhana ketika keluarga muda ditanya soal tujuan, hakikat, maksud,

dan inti dasar perkawinan, yang umumnya tidak mereka ketahui.

Keluarga menurut ajaran Katolik adalah hasil kesepakatan seorang laki-laki

dan seorang perempuan yang saling mencintai dan secara bebas membentuk

persekutuan yang tak terceraikan, sampai salah satu meninggal (KHK kanon

1055-1056). Mereka berdua memiliki kekhasan masing-masing yang membuat mereka

berdua berbeda. Perbedaan ini disatukan dalam perkawinan, sehingga tidak ada satu

perkawinanpun yang tanpa masalah. Permasalahan yang sering dihadapi keluarga

muda adalah adanya pasangan yang egois, yang tidak mampu terbuka satu sama lain

dan tak bisa saling menghargai. Masalah yang ada sering meruncing karena

ketidakdewasaan pasangan suami-istri untuk memberikan respons dalam menghadapi

masalah yang sedang dialami. Masalah khas tersebut akhirnya mengerucut pada

persoalan yang terkait dengan relasi mereka berdua. Relasi suami-istri yang kurang

harmonis biasanya berpengaruh kepada relasi terhadap anak, dan relasi terhadap

masyarakat.

Oleh karena itu, keluarga muda membutuhkan pendampingan yang lebih luas

jangkauannya dan juga lebih berkualitas. Layanan pastoral yang sudah ada amat perlu

(23)

keluarga khususnya untuk keluarga muda perlu ditambah. Menanggapi hal ini penulis

memberi judul karya tulis ini: “USULAN PROGRAM PENDAMPINGAN KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN DEMI KEBAHAGIAAN DAN KEUTUHAN PERKAWINAN”

C. Batasan Masalah

Sebagai batasan masalah, sasaran dari program pendampingan adalah

keluarga muda Katolik dengan umur pernikahan kurang dari lima tahun. Tempat

pelaksanaan program di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran. Dengan

tujuan demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan.

D. Rumusan Masalah

Dari beberapa keprihatinan yang diuraikan dalam latar belakang dan

identifikasi masalah, penulis merumuskan permasalahan skripsi ini adalah sebagai

berikut:

1. Bagaimana pelaksanaan pendampingan keluarga Katolik muda di Paroki Hati

Kudus Tuhan Yesus Ganjuran?

2. Sejauh mana pendampingan keluarga Katolik muda di Paroki Hati Kudus

Tuhan Yesus Ganjuran mencapai tujuan?

3. Masalah apa saja yang dihadapi di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

(24)

4. Pelayanan apa saja yang sudah disediakan di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus

Ganjuran untuk keluarga Katolik muda?

5. Bentuk layanan apa yang diinginkan para keluarga Katolik muda di Paroki

Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran?

E. Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui pelaksanaan pendampingan keluarga Katolik muda di Paroki Hati

Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

2. Membantu mengetahui sejauh mana pendampingan keluarga Katolik muda di

Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran mencapai tujuan.

3. Membantu mengetahui masalah yang dihadapi di Paroki Hati Kudus Tuhan

Yesus Ganjuran dalam pelaksanaan pendampingan keluarga Katolik muda.

4. Membantu mengetahui pelayanan yang sudah disediakan di Paroki Hati

Kudus Tuhan Yesus Ganjuran untuk keluarga Katolik muda

5. Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pada Program Studi

Ilmu Pendidikan kekhususan Pendidikan Agama Katolik, Fakultas Keguruan

dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

F. Manfaat

1. Bagi penulis, penulis semakin mendapat wawasan tentang pelaksanaan

(25)

Yesus Ganjuran, dengan harapan mendapat bekal yang lebih baik dalam

menjalani hidup berkeluarga.

2. Membantu paroki dalam upaya mengetahui sejauh mana tujuan pendampingan

tercapai.

3. Bagi paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran, dapat mengetahui

permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan pendampingan

keluarga, mendapat tambahan usulan program dengan harapan bisa

menjangkau umat yang lebih luas.

4. Bagi pembaca diharap bisa membantu dalam upaya mendapatkan layanan dari

paroki dan memahami pentingnya pendampingan dalam keluarga muda.

5. Bagi pembaca yang mempunyai tanggung jawab dalam membangun dan

melestarikan keluarga mendapatkan tambahan masukan sehingga semakin

mampu melaksanakan tugasnya sebagai keluarga dengan lebih baik.

G. Metode Penulisan

Metode yang digunakan dalam penulisan skripsi ini adalah metode

deskriptis analitis yang dilengkapi dengan studi pustaka. Studi pustaka digunakan

untuk memperoleh kerangka pemikiran untuk menanggapi permasalahan yang

diangkat. Penulisan ini ditujukan untuk memperoleh gambaran pastoral keluarga

di paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran khususnya pendampingan keluarga

(26)

H. Sistematika Penulisan

BAB I : Berisi pendahuluan.

BAB II : Bicara tentang pendampingan keluarga Katolik seturut ajaran

Gereja

BAB III : Bicara tentang gambaran umum paroki Hati Kudus Tuhan

Yesus Ganjuran dan pelaksanaan pendampingan keluarga

Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran.

BAB IV : Bicara tentang program pendampingan keluarga Katolik

(27)

BAB II

PENDAMPINGAN KELUARGA KATOLIK MENURUT AJARAN GEREJA KATOLIK

A. Keluarga Katolik 1. Pengertian Keluarga

Keluarga dibentuk melalui ikatan perkawinan. Perkawinan merupakan

sebuah perjanjian antara seorang laki-laki dan seorang perempuan untuk

membentuk kebersamaan seluruh hidup. Kebersamaan dalam perkawinan

dilandaskan atas dasar persetujuan bebas tanpa paksaan, saling pasrah diri

jiwa-raga atas dasar cinta kasih yang tulus (Gilarso, 1996 : 9). Perkawinan mempunyai

tujuan untuk kesejahteraan suami-istri, prokreasi dan pendidikan anak (KHK 1983

Kanon 1055).

Sedangkan menurut Undang-Undang perkawinan tahun 1974, perkawinan

ialah ikatan lahir batin antara seorang pria dengan seorang wanita sebagai

suami-istri, dengan tujuan membentuk keluarga yang bahagia dan kekal berdasarkan

Ketuhanan Yang Maha Esa (UU perkawinan 1974 pasal 1).

Menurut Heuken keluarga dalam arti sempit adalah ibu, bapak dan

anak-anaknya; dalam arti luas seluruh sanak saudara/famili. Dasar pembentukan

keluarga adalah perkawinan ayah dan ibu. Keluarga merupakan unsur terkecil

pembentuk masyarakat (Heuken, 2005:122).

Keluarga Katolik berlandaskan ikatan sakramental suami-istri. Sakramen

(28)

kesulitan-kesulitan yang tak terhindarkan dan untuk membangun keluarga

bahagia. Kesulitan-kesulitan bisa timbul karena persatuan suami-isteri bersifat

dinamis, bisa berkembang tetapi juga bisa mengalami kemunduran atau bahkan

mengalami kehancuran (Gilarso, 1996 : 10). Oleh karena itu ikatan Sakramental

suami-istri menjadi alat bagi Tuhan sumber hidup untuk mengalirkan hidup lewat

keluarga.

Konsili Vatikan II, dalam Konstitusi Pastoral tentang Gereja di dunia

moderen Gaudium et Spes (GS) dikatakan: “Pria dan wanita yang karena

perjanjian nikah “bukan lagi dua tetapi satu daging” saling membantu dan

melayani dalam persatuan pribadi dan karya yang mesra. Mereka mengalami

makna kesatuannya dan seharusnya meraihnya makin hari makin dalam.

harapannya kesatuan suami-istri setiap hari berkembang semakin baik, sehingga

dengan bertambahnya usia pernikahan diharapkan kesatuan suami-istri juga

semakin erat (GS artikel 48).

2. Keluarga Katolik

Keluarga Katolik bukan hanya sekedar komunitas, melainkan juga

merupakan persekutuan anggota berdasarkan semangat persaudaraan dan iman.

Dalam keluarga Katolik yang pertama harus ada yaitu iman. Iman yang dimaksud

bukannya pengetahuan iman, namun sungguh sikap yang terwujud dalam tindakan

dan kata-kata dalam kehidupan sehari-hari. Keluarga Katolik adalah persekutuan

dasar iman dan tempat persemaian iman sejati (Gilarso, 1996: 13). Untuk

(29)

a. Keluarga Katolik Bahagia

Bahagia ditandakan dengan perasaan batin yang nyaman, damai, penuh

dengan sukacita dan penuh cinta yang mendalam. Keadaan ini bisa dicapai ketika

seseorang mampu menerima keadaan diri sendiri baik itu sesuatu yang dipandang

sebagai kekurangan maupun kelebihan. Sikap jujur pada diri sendiri, berpikiran

positif dan mensyukuri hidup akan mendukung terciptanya kebahagiaan (Carlson,

2002: 23, 103-105).

Kebahagiaan merupakan kepuasan atas sesuatu yang baik dan yang

dihayati bukan perasaan. Manusia bahagia, karena mengisi hatinya dengan

kepuasan yang melampaui apa yang duniawi (Heuken, 2005: 71).

Kebahagiaan adalah keadaan di mana keinginan/kebutuhan seseorang

terpenuhi, terdapat relasi saling mencinta dan dicintai, diterima kelebihan dan

kekurangannya, dilengkapi dalam kelemahannya, saling mendukung/

mengembangkan, mengalami saling diampuni dan mengampuni (Suhardiyanto,

komunikasi pribadi, tanggal 2 April 2012).

Gereja menyatakan bahwa relasi saling mencintai antara suami-istri turut

dalam pengorbanan salib Kristus. Relasi saling mencintai dilaksanakan dalam

pengorbanan cinta suami-istri demi kebahagiaan bersama. (Bala Pito Duan, 2003:

26-27). Yohanes Paulus II dalam Anjuran Apostolik Familiaris Consortio (FC)

mengatakan bahwa pernikahan sakramental dimeteraikan dalam darah Kristus.

Rasa saling mencintai antara suami-istri hendaknya sama seperti cinta Kristus

(30)

dan menjadikan suami-istri mampu saling mencintai dalam kasih Kristus. (FC

artikel 13)

Menurut Linda Adams (Adams dan Lenz, 1995: 202, 230) dalam menjalin

relasi demi mewujudkan kebahagiaan diperlukan sikap timbal balik dengan saling

memperhatikan, saling mempedulikan dan saling menghormati. Hal ini bila

dilakukan keluarga tentu keluarga juga akan mendapat manfaatnya demi

terwujudnya keluarga bahagia. Sikap saling menerima berarti bersedia

memandang segala kekurangan maupun kelebihan pasangan secara objektif dan

positif. Sikap saling menerima ini diwujudkan dengan saling mendengarkan

dengan sikap terbuka dan penuh pengertian.

Rasa saling mendukung/mengembangkan diperlukan sebab seturut Kitab

Hukum Kanonik (KHK) 1983 kanon 1135, sejak pernikahan baik suami maupun

istri memiliki hak dan kewajiban yang sama untuk membangun kebersamaan

hidup (Rubiyatmoko, 2011: 148). Rasa saling mendukung/mengembangkan

menciptakan suasana nyaman dan menjadi wujud dari sikap timbal balik saling

menerima satu sama lain.

Sebagai wujud nyata sakramen memberi rahmat dan kewajiban bagi

pasangan suami-istri (pasutri) melaksanakan tuntutan cintakasih untuk hidup dan

saling mengampuni (FC artikel 13).

b. Keluarga Katolik sebagai Gereja Mini

Keluarga merupakan tanda yang menghadirkan cinta Kristus. Keluarga

(31)

(Bala Pito Duan, 2003: 42). Keluarga menjadi perwujudan khusus dari persatuan

gerejawi (FC artikel 21). Salah satu tugas keluarga adalah tugas menggereja,

dimana keluarga ambil bagian dalam perutusan Gereja untuk membangun

Kerajaan Allah. Relasi keluarga dan Gereja membentuk keluarga sebagai Gereja

mini (FC artikel 49).

c. Keluarga Katolik sebagai Lahan Pembinaan Awal Warga Gereja

Seturut dengan salah satu tujuan perkawinan yaitu pendidikan anak,

pasutri memiliki kewajiban terhadap pendidikan anak-anak yang dipercayakan

Tuhan kepada mereka. Pendidikan tidak hanya pendidikan susila, fisik,

kemasyarakatan tapi juga pendidikan keagamaan (Rubiyatmoko, 2011: 148).

3. Buah yang Diharapkan dari Keluarga Katolik Bahagia

Buah yang diharapkan dari keluarga Katolik bahagia tidak hanya

kebahagiaan keluarga saja, namun juga keluarga diharapkan mampu menjalankan

tugas perutusannya, yakni apa yang dapat dan harus dilakukannya. Tugas

perutusan keluarga meliputi empat hal. Pertama, keluarga membangun

persekutuan pribadi-pribadi; kedua, keluarga melayani kehidupan; ketiga,

keluarga berperan serta dalam pengembangan masyarakat; keempat, keluarga

mengambil bagian dalam hidup dan perutusan Gereja (FC artikel 17)

Keluarga membangun persekutuan pribadi-pribadi. Dimulai dari

persekutuan suami dan istri, orang tua dan anak-anak, dan persekutuan sanak-

(32)

suami-istri dan perluasannya, cinta kasih antar anggota keluarga, antar sanak

saudara (FC artikel 18). Persatuan suami-istri disempurnakan melalui Sakramen

Perkawinan. Roh Kudus yang dicurahkan dalam Sakramen Perkawinan

memberikan karunia persatuan cinta kasih seperti cinta yang menghubungkan

Yesus Kristus dan Gereja. Karunia ini menjadi daya dorong agar keluarga

semakin maju dalam membangun persatuan sehingga menampakkan cinta kasih

yang menghubungkan Yesus Kristus dan Gereja (FC artikel 19).

Dalam Kitab Kejadian disebutkan, “Allah memberkati mereka, lalu

berfirman kepada mereka, beranakcuculah dan bertambah banyak, penuhilah bumi

dan taklukkanlah itu” (Kej 1: 28). Allah memanggil manusia untuk mengambil

bagian dalam karya-Nya dengan bekerja sama secara bebas dan bertanggung

jawab meneruskan anugerah hidup manusiawi. Oleh karena itu keluarga memiliki

tugas untuk melayani hidup, tugas meneruskan citra ilahi dari generasi ke generasi

berikutnya. Tugas ini tidak semata-mata terbatas pada menurunkan anak namun

lebih luas lagi dalam arti membuahkan kekayaan hidup moral dan spiritual (FC

artikel 28).

Keluarga menerima perutusan dari Allah untuk menjadi sel masyarakat.

Perutusan ini karena Allah telah menjadikan persekutuan nikah sebagai dasar

masyarakat manusia. Dalam Dekrit Kerasulan Awam Apostolicam Actuositatem

(AA), perutusan ini dilaksanakan melalui berbagai usaha memajukan keadilan dan

melayani orang lain yang menderita kekurangan (AA artikel 11). Dengan

demikian keluarga tidak tertutup untuk diri sendiri, tetapi juga terbuka pada

(33)

(FC artikel 42). Pengalaman hidup bersatu dan berbagi rasa dalam keluarga

merupakan sumbangan bagi masyarakat demi pengembangan persekutuan yang

matang antar pribadi yang tercermin dalam hidup keluarga sehari-hari.

Persekutuan ini merangsang terbentuknya persekutuan yang lebih luas dalam

lingkup masyarakat (FC artikel 43). Dalam masyarakat, peranan sosial keluarga

diusahakan baik itu dengan usaha keluarga sendiri maupun bersama dengan

keluarga-keluarga lain.

Karena keluarga Katolik merupakan Gereja mini, keluarga dipanggil untuk

ambil bagian secara aktif dan bertanggung jawab dalam tugas perutusan Gereja.

Partisipasi keluarga dalam tugas perutusan sebagai nabi, imam dan raja

dilaksanakan sesuai dengan kekhasan keluarga yaitu persekutuan suami-istri

sebagai pasangan hidup, orang tua dan anak-anak sebagai keluarga. Tugas

perutusan ini ditampilkan melalui persekutuan yang didasari iman dan

mewartakan Injil, persekutuan yang berdialog dengan Allah dan persekutuan yang

melayani manusia (FC artikel 50).

4. Keutuhan Keluarga

Allah mengasihi umat-Nya dimaklumkan dalam cinta kasih suami-istri.

Ikatan cinta kasih pasutri menjadi gambaran dan lambang persatuan antara Allah

dengan umat-Nya. Oleh karena itu suami-istri harus memelihara kesetiaan seperti

kasih Tuhan yang senantiasa setia (FC artikel 12). Persatuan antara Allah dengan

umat-Nya mencapai kepenuhannya dalam Yesus Kristus. Yesus mewahyukan

(34)

kebenaran ini secara utuh menyeluruh, sehingga cinta pasutri mencapai

kepenuhannya. Perjanjian nikah pasutri yang keduanya dibaptis merupakan

simbol nyata dari perjanjian baru dan kekal antara Kristus dengan Gereja. Hal ini

menjadikan persekutuan hidup dan cinta pasutri sebagai sakramen, berciri

menyatukan jiwa-badan, tak terceraikan, setia dan terbuka bagi keturunan (FC

artikel 13).

Ciri hakiki perkawinan adalah kesatuan dan tak terceraikan (KHK 1983

kanon 1056). Kesatuan menunjuk unsur kesatuan pasutri secara lahir dan batin,

selain itu kesatuan menunjuk unsur monogam yaitu pernikahan dilaksanakan

hanya antara seorang laki-laki dan seorang perempuan. Sedangkan ciri tak

terceraikan bahwa perkawinan mempunyai akibat tetap dan tidak dapat diceraikan

atau diputuskan oleh kuasa manapun kecuali kematian (Rubiyatmoko, 2011: 21).

B. Program Pendampingan Keluarga 1. Pengertian

Menurut Mangunhardjana, program adalah prosedur yang dijadikan

landasan untuk menentukan isi dan urutan acara-acara yang akan dilaksanakan

(Mangunhardjana, 1986: 16). Sedangkan pendampingan merupakan usaha dua

arah untuk menyongsong masa depan dengan tujuan, materi, bentuk, metode dan

teknik tertentu (Mangunhardjana, 1989: 22). Sifatnya yang dua arah membuat

pendampingan menuntut keaktifan peserta. Peserta bukan obyek pendampingan

semata namun juga menjadi subyek pendampingan. Dalam hal ini pendamping

(35)

2. Pendampingan Keluarga

Zaman modern tidak hanya membawa pengaruh positif tetapi juga

membawa pengaruh negatif pada kehidupan keluarga. Untuk menghadapi

pengaruh negatif ini Gereja perlu mendampingi keluarga-keluarga (Hardiwiratno,

1994 :185).

Seturut KHK 1983 kanon 1063, pendampingan keluarga menjadi tanggung

jawab para gembala umat dan komunitas umat beriman. Pendampingan diberikan

agar keluarga dapat menghidupi lebih dalam dan matang misteri perkawinan

mereka. Pendampingan dapat diberikan melalui katekese menyeluruh mengenai

perkawinan, persiapan dan katekese khusus untuk mereka yang akan menikah,

perayaan liturgi perkawinan dan pendampingan setelah pernikahan. Katekese

menyeluruh dimaksudkan untuk memberi pemahaman yang menyeluruh

mengenai perkawinan dan kehidupan keluarga. Katekese ini tidak hanya diberikan

kepada pasutri tetapi juga orang muda, remaja dan untuk persiapan lebih dini pada

anak-anak. Persiapan dan katekese khusus diberikan demi kesiapan dan

kematangan kepribadian dan pemahaman akan sakramen perkawinan beserta

konsekuensinya. Perayaan liturgi bukan hanya merupakan sarana pengudusan

tetapi juga menyatakan bahwa keluarga yang dibangun mengambil bagian dalam

panggilan umum Gereja. Pendampingan setelah pernikahan khususnya bagi

pasangan muda perlu agar mereka mampu menghadapi tantangan dan kesulitan

(36)

C. Tahap-tahap Pendampingan Keluarga Katolik

Keluarga dipanggil untuk berkembang dan bertumbuh selangkah demi

selangkah dalam mewujudkan nilai-nilai dan tugas-tugas perkawinan. Oleh karena

itu kegiatan pastoral Gereja dalam menyertai keluarga juga langkah demi langkah,

dalam berbagai tahap pembinaan dan pengembangannya (FC artikel 65).

Pedoman Pastoral Keluarga menyebutkan pendampingan keluarga dimulai sejak

masa pra-pernikahan, menjelang peneguhan perkawinan dan dilanjutkan dengan

pendampingan pasca pernikahan (PPK artikel 74).

1. Pendampingan Pra-pernikahan

Zaman ini menuntut persiapan perkawinan yang lebih baik. Gereja perlu

meningkatkan program-program persiapan yang lebih baik. Persiapan dilakukan

sebagai proses yang berjalan bertahap dan berkelanjutan. Persiapan meliputi tiga

tahap utama yaitu persiapan bagi anak-anak, persiapan bagi remaja dan kaum

muda, dan persiapan calon pegantin (FC artikel 66).

a. Pendampingan Anak-anak

Pendampingan yang dibicarakan di sini terlebih pendampingan penanaman

nilai-nilai kristiani, kemanusiaan dan seksualitas. Penanaman nilai-nilai ini tidak

hanya bermaksud memberi pengetahuan namun juga bermaksud membentuk

kepribadian dan perilaku (PPK artikel 74).

b. Pendampingan Remaja dan Kaum Muda

Pendampingan remaja dan kaum muda bermaksud menuntun remaja untuk

menemukan diri mereka sendiri dengan segala kekhasan masing-masing, baik itu

(37)

mereka. Dalam masa ini ditunjukkan bahwa perkawinan juga merupakan

panggilan dan perutusan. Perlu ditunjukkan juga bahwa perkawinan merupakan

hubungan antarpribadi seorang wanita dan seorang pria yang secara terus menerus

dikembangkan demi tercapainya tujuan perkawinan (FC artikel 66). Selain itu

pendampingan ditujukan untuk mengarahkan mereka pada kemandirian hidup dan

kepribadian yang matang. Oleh karena itu mereka juga diarahkan untuk

mengupayakan kesejahteraan demi masa depan mereka dengan berbagai cara

tanpa harus meninggalkan prinsip-prinsip moral kristiani.

c. Pendampingan Calon Pengantin

Pendampingan diadakan dalam bulan-bulan dan minggu-minggu

mendekati pernikahan (FC artikel 66). Pendampingan calon pengantin dilakukan,

baik yang berkaitan dengan tuntutan-tuntutan administratif secara sipil maupun

secara gerejawi, serta penghayatan perkawinan itu sendiri. Pendampingan bisa

diberikan melalui kursus-kursus persiapan perkawinan (PPK artikel 73).

Nilai-nilai yang ditanamkan dalam pendampingan mirip dengan yang diberikan pada

masa katekumenat, yaitu pengetahuan iman yang lebih dalam, makna rahmat dan

tanggung jawab keluarga Katolik, maupun membangun kesadaran untuk ambil

bagian dalam upacara liturgi perkawinan. Untuk itu kursus-kursus persiapan

perkawinan perlu dirancang agar calon pengantin tidak hanya mendapat bekal

pengetahuan saja namun terlebih agar semakin merasakan keinginan untuk masuk

dalam persekutuan gerejani secara aktif (FC artikel 66). Pada masa pertunangan

pendampingan diarahkan untuk lebih memantapkan rencana mereka dalam

(38)

2. Pendampingan Menjelang Peneguhan Pernikahan

Sifat sakramental perkawinan menuntut sikap iman dalam perayaan

peneguhan pernikahan. Pendampingan diarahkan agar calon pengantin siap

menerima sakramen perkawinan secara iman. Seturut hukum Gereja kanon 1065

sangat dianjurkan agar calon pengantin menerima sakramen Penguatan, sakramen

Tobat, dan sakramen Ekaristi sebelum menerima sakramen perkawinan. Sakramen

Penguatan menjadi konsekuensi logis dari tugas-tugas utama sebagai suami-istri

dan orang tua. Penerimaan sakramen Tobat dan Ekaristi bertujuan agar calon

pengantin lebih menghayati rahmat perkawinan yang dicurahkan kepada mereka

(Rubiyatmoko, 2011: 40-41).

3. Pendampingan Pasca Pernikahan

Pendampingan pasca pernikahan dimaksudkan untuk membantu pasangan

suami-istri dalam mendalami dan menghayati panggilan dan perutusan sebagai

keluarga (FC artikel 69). Pendampingan keluarga dilakukan tidak hanya untuk

keluarga yang bermasalah. Dalam pelaksanaan pendampingan keluarga

bermasalah digolongkan sebagai keluarga dalam kondisi khusus (PPK artikel 74).

Pendampingan keluarga biasa dikelompokkan menjadi Pendampingan Keluarga

Muda, Pendampingan Keluarga Madya, dan pendampingan keluarga dengan usia

perkawinan lebih dari 25 tahun. Keluarga muda yang dimaksud adalah keluarga

yang umur pernikahannya antara 0 sampai 5 tahun (keluarga muda). Dalam masa

ini pasangan suami-istri berada dalam masa penyesuaian diri dalam hidup

(39)

misalnya selera makan, cara berpakaian, kebiasaan-kebiasaan lama sewaktu masih

bujang, perbedaan-perbedaan karena latar belakang pendidikan, keluarga,

lingkungan dan sebagainya. Selain itu biasanya keluarga muda Katolik juga baru

belajar mendampingi anak-anak. Hal-hal tersebut mudah menimbulkan perasaan

kecewa, jengkel, marah dan frustasi, apalagi jika ditambah dengan memendam

perasaan, keinginan ataupun maksud hati dengan anggapan bahwa pasangan harus

tahu sendiri (Gilarso, 1996 : 42). Keluarga madya adalah keluarga yang umur

pernikahannya antara 6 sampai 25 tahun. Dalam masa ini pasangan suami-istri

didorong untuk mengembangkan komunikasi di antara mereka berdua dan

mendidik anak yang menginjak usia dewasa menjelang perkawinan. Pada

umumnya keluarga dengan usia perkawinan lebih dari 25 tahun sudah tidak

membutuhkan pendampingan khusus, namun masih terbuka kemungkinan dalam

beberapa hal keluarga masih membutuhkan bantuan. Sebaiknya pendampingan

diberikan sesuai dengan kebutuhan dengan tetap memperhatikan otonomi dan

privasi mereka (PPK artikel 74).

Sedangkan untuk keluarga berkebutuhan khusus (bermasalah) diperlukan

perhatian dan pelayanan khusus sesuai dengan permasalahan dan situasi yang

dihadapi. Untuk itu pendampingan keluarga bermasalah dikelompokkan menjadi

pendampingan keluarga dalam perkawinan yang belum sah, pendampingan

keluarga single parent, pendampingan keluarga cerai sipil, pendampingan

keluarga yang sedang pisah, pendampingan keluarga dengan “harta terpisah”,

(40)

dalam konflik berat, dan pendampingan keluarga yang mempunyai anak

berkebutuhan khusus.

Bagi keluarga dalam perkawinan yang belum sah, pendampingan

diarahkan agar perkawinannya disahkan. Bagi keluarga single parent,

pendampingan diarahkan agar ayah atau ibu mampu mengemban “tugas ganda”

baik sebagai ayah maupun ibu agar anak-anak dapat berkembang secara wajar.

Bagi keluarga cerai sipil, pendampingan diarahkan agar mereka tidak terhalang

untuk menerima sakramen-sakramen dan diupayakan untuk bisa rujuk kembali.

Bagi keluarga yang sedang pisah, misalnya pisah ranjang, pendampingan

diarahkan untuk juga menyadari, bahwa dengan pisah ranjang pasutri tidak

berarti bebas dari ikatan perkawinan, selain itu pasutri tetap didorong dan dibantu

agar rujuk. Bagi keluarga berharta terpisah, pendampingan diarahkan agar pasutri

menyadari bahwa pada prinsipnya kesatuan keluarga meliputi segala segi

termasuk harta benda. Untuk itu pasutri didampingi agar mengelola harta benda

bersama-sama. Bagi keluarga yang tidak memperoleh anak, pendampingan

diarahkan agar pasutri menyadari bahwa tidak memperoleh anak bukan berarti

gagal total dalam perkawinan. Selain itu pasutri yang menginginkan anak

diarahkan agar berusaha memiliki anak dengan cara-cara yang legal dan sesuai

dengan prinsip-prinsip moral. Bagi keluarga dalam konflik berat, pendampingan

diarahkan agar pasutri dapat mengatasi konflik secara bijaksana sehingga

keutuhan keluarga tetap terjaga. Bagi keluarga yang mempunyai anak

(41)

mengasihi anaknya. Jika memungkinkan, anak dibantu agar dapat mandiri (PPK

artikel 74).

D. Struktur Pendampingan Keluarga Katolik

Pendampingan keluarga menjadi menjadi tanggung jawab Gereja (FC

artikel 70). Gereja mewujudkan tanggung jawab ini lewat keuskupan-keuskupan.

Pada tingkat keuskupan penanggung jawab pendampingan keluarga adalah

Uskup. Dalam mengemban tanggung jawab ini, Uskup membagi tugas dan

tanggung jawab kepada paroki-paroki. Pada tingkat paroki penanggung jawab

pendampingan keluarga adalah pastor paroki. Dalam mewujudkan tanggung

jawab ini Uskup dan pastor paroki dibantu oleh Komisi Keluarga Keuskupan atau

semacamnya di wilayahnya masing masing (PPK artikel 72). Demi terlaksananya

tugas dan tanggung jawab ini, perlu disiapkan tenaga terampil. Imam, bruder dan

suster pun perlu disiapkan untuk bisa mengemban tugas ini (FC artikel 70).

Keluarga seharusnya tidak hanya menjadi obyek pendampingan, karena

berkat rahmat yang diterima dalam sakramen perkawinan, keluarga juga memiliki

tugas perutusan istimewa sebagai agen pastoral keluarga bagi keluarga lain,

terutama yang membutuhkan. Dalam mengemban tugas ini keluarga bertindak

dalam kesatuan dan kerja sama dengan warga Gereja lainnya yang dimulai dengan

membina keluarga sendiri, baru setelah itu merasul untuk keluarga lain (FC artikel

71).

Kelompok-kelompok dan berbagai gerakan pastoral yang sudah ada, baik

(42)

jawab dalam pendampingan keluarga. Kelompok-kelompok ini mengemban

tanggung jawab sesuai dengan ciri khas, tujuan, keefektifan dan caranya

masing-masing (FC artikel 72).

E. Pelaksana Pendampingan Keluarga Katolik

Penanggung jawab utama atas pendampingan keluarga ialah uskup. Uskup

melaksanakan pendampingan di tingkat paroki melalui para imam dan diakon.

Dalam pelaksanaan pendampingan para imam dan diakon perlu mengadakan

dialog dengan kaum awam. Kaum awam memberikan kesaksian melalui

pengalaman hidup mereka sedangkan para imam dan diakon menjelaskan ajaran

Gereja sehingga kesaksian kaum awam menjadi kesaksian yang selaras dengan

terang iman (FC artikel 73).

Selain para imam, biarawan-biarawati dan anggota institut sekular

mengembangkan pelayanan mereka bagi keluarga-keluarga. Pelayanan dilakukan

baik secara perorangan maupun kelompok, dengan perhatian khusus bagi

anak-anak terlantar, tidak dikehendaki, yatim piatu, miskin atau cacat, orang sakit, dan

keluarga-keluarga yang sedang mengalami kesulitan (FC artikel 74).

Para spesialis awam (dokter, ahli hukum, psikolog, pekerja sosial,

konsultan, dan sebagainya) baik secara pribadi maupun sebagai anggota

perhimpunan atau usaha, sebaiknya memberi pendampingan keluarga sesuai

dengan keahlian masing-masing. Wujud pendampingan itu berupa penyuluhan,

nasihat, pengarahan dan dukungan (FC artikel 75). Penting pula partisipasi

(43)

mengingat pengaruhnya yang cukup mendalam terhadap para pengguna, baik dari

segi moral, intelektual maupun religius. Oleh karena itu pengelola media massa

(penulis, penerbit, produser, wartawan, komentator, dan aktor) harus menjaga agar

media massa membantu pembentukan keluarga sejahtera sesuai dengan

(44)

BAB III

PENDAMPINGAN KELUARGA BAGI KELUARGA MUDA KATOLIK DI PAROKI HATI KUDUS TUHAN YESUS GANJURAN

Dalam bab II sudah dibahas tentang pendampingan keluarga Katolik seturut

ajaran Gereja Katolik. Dalam bab ini akan diberikan gambaran umum tentang Paroki

Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran sebagai tempat penelitian dan dipaparkan

penelitian yang dilakukan untuk memperoleh gambaran pastoral keluarga di Paroki

Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran khususnya pendampingan keluarga muda.

.

A. Gambaran Umum Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran 1. Sejarah Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran mempunyai sejarah yang unik.

Lahirnya paroki ini justru dipelopori oleh kaum awam yang sungguh-sungguh

melaksanakan ajaran sosial Gereja. Selain itu dalam pembangunannya berpijak

pada budaya lokal. Sejak didirikan, Gereja ini telah membangun semangat Hati

Kudus Tuhan Yesus dalam tradisi jawa dengan mengadopsi nilai-nilai budaya

yang terus tumbuh baik jasmani maupun rohani.

Pada tanggal 1 September 1862 keluarga kristiani pertama datang ke

Ganjuran mereka adalah Stefanus Barends dan Elise Francisca Wilhelmina.

Mereka pengusaha perkebunan tebu. Setelah Stefanus Barends meninggal dunia

pada tahun 1876, perusahaan dilanjutkan oleh Ferdinand Barends putranya.

(45)

Pada tahun 1910 Dr Joseph Schmutzer dan Ir Julius Schmutzer datang ke

Ganjuran. Mulai tahun 1912 mereka memimpin pabrik gula Ganjuran

Gondanglipuro Bantul. Sebagai keluarga Katolik yang saleh dan setia hidup

religiusitasnya, keluarga Schmutzer melaksanakan ajaran sosial gereja dengan

baik. Hal ini dibuktikan dengan memperlakukan buruh pabrik sebagai rekan kerja

dan memberikan bukan hanya gaji tetapi juga keuntungan perusahaan sebagai

bagi hasil (Utomo, 2011:2).

Antara tahun 1919 sampai dengan 1930 keluarga Schmutzer membangun

sekolah-sekolah yang tersebar di dusun-dusun dalam radius kurang lebih 10 km

dari Ganjuran untuk warga pribumi. Para pengajarnya diambil dari warga pribumi

sendiri. Sekolah pertama yang dibangun berupa standard school (sekolah dasar)

di dusun Ganjuran dan tiga buah Volkschool (sekolah rakyat) di dusun Kanutan,

Bekang dan Cepaka. Pada tahun 1926 dibangun volkschool untuk puteri di

Ganjuran, pada tahun 1928 dibangun Kopschool standaard untuk puteri,

Vervolschool Meden dan Volkschool Klagaran. Tahun berikutnya keluarga

Schmutzer membangun 4 volkschool, yakni volkschool Srihardono (1929),

volkschool puteri srihardono, volkschool Krajan, dan volkschool Sangkeh (1930).

Total sekolah yang dibangun ada 12 buah.

Pada tahun 1920 Julius Schmutzer menikah dengan Caroline Maria

Theresia van Rijckevorsel, seorang perawat dan aktivis sosial. Setahun kemudian

mereka mendirikan poliklinik yang ditahun 1930 ditingkatkan menjadi rumah

sakit St. Elizabeth Ganjuran dan pengelolaannya diserahkan kepada suster-suster

(46)

mendirikan RS Onder de bogen pada tahun 1928-1929, yang sekarang lebih

dikenal sebagi RS Panti Rapih Yogyakarta.

Melalui karya-karya keluarga Schmutzer ini benih iman kristiani tumbuh

di Ganjuran. Hingga pada tahun 1924 dibangunlah gedung Gereja dan diberkati

oleh Mgr. Van Velsen SJ, Vikaris Apostolik Batavia waktu itu. Pada tahun yang

sama, romo van Driesche, SJ menjabat sebagai pastor pertama di gereja ini. Selain

itu, sebagai ungkapan berkat Tuhan yang melimpah, pada tahun 1927 dengan

mengadopsi gaya hindu-jawa dibangunlah candi Hati Kudus Tuhan Yesus. Patung

Hati Kudus dan sekaligus Kristus Raja dipasang di dalam candi yang

menggambarkan kedamaian dan keadilan Tuhan atas tanah ini. Patung ini juga

melambangkan Kebapakan dan Keibuan Tuhan (Utomo, 2011:3).

Candi diberkati oleh Mgr. Van Velsen pada tahun 1930. Sebagai bentuk

syukur sekaligus penyerahan bumi Nusantara kepada Hati Kudus Tuhan Yesus.

Sebab dibawah naungan Hati Kudus Tuhan Yesus pabrik gula Gondanglipuro

mampu melewati krisis ekonomi dunia yang memaksa banyak pabrik gula

bangkrut dan ditutup. Pemberkatan dihadiri oleh pemuka-pemuka tarekat

diadakan pada tanggal 11 Februari bertepatan dengan hari penampakan Bunda

Maria di Lourdes. Di tahun yang sama, karena jasa-jasanya di bidang kerasulan

sosial, Julius Schmutzer menerima penghargaan bintang Gregorius Agung dari

Tahta Suci.

Pada tahun 1934 keluarga Schmutzer kembali ke negeri Belanda. Pada

tahun ini romo Alb. Soegijapranata, SJ menjabat sebagai pastor Ganjuran. Atas

(47)

perarakan sakramen Maha Kudus sebagai penghormatan kepada Hati Kudus

Tuhan Yesus di altar candi Ganjuran. Pada tahun 1940 romo Alb. Soegijapranata,

SJ diangkat menjadi uskup Indonesia yang pertama. Beliau mengajak umat

Katolik di seluruh Indonesia untuk menjadi Katolik 100% dan Indonesia 100%.

Disamping itu beliau merintis gerakan petani, nelayan dan buruh Pancasila dalam

Kongres Umat Katolik Seluruh Indonesia (KUKSI) yang diselenggarakan pada

tahun 1955 (Utomo, 2011:4)

Romo Yustinus Darmojuwono berkarya di Ganjuran pada tahun 1947

sampai dengan tahun 1950 (yang kemudian menjadi Uskup Agung Semarang dan

Kardinal Indonesia pertama). Pada tahun 1948 pabrik gula Gondanglipuro hancur

dibumi hangus dan di bumi angkut sampai habis dalam revolusi fisik di Indonesia.

Bangunan gereja, candi, rumah sakit dan sekolah-sekolah selamat dari kehancuran

dan masih tumbuh bersama dengan anggota jemaat Gereja sampai sekarang. Pada

tahun 1978 saat Mgr. Yustinus Darmojuwono menjabat sebagai uskup agung

KAS, beliau memperbarui persembahan pulau Jawa kepada Hati Kudus Tuhan

Yesus. Pastor Jonkbloedt, SJ (pastor paroki 1972 – 1982) menyebutkan

“Persembahan ini bukan hanya mewakili orang-orang Jawa saja, tetapi seluruh

bangsa Indonesia”.

Atas prakarsa romo Suryosudarmo, SJ saat menjabat sebagai pastor

paroki, pada tahun 1981 gedung pastoran direnovasi menjadi bangunan bertingkat

dua. Hal ini dilakukan demi memperkuat pelayanan gereja yang semakin banyak

(48)

Pada tahun 1988 romo Gregorius Utomo, Pr, mulai berkarya di Ganjuran.

Pada tahun 1990 beliau memprakarsai Seminar Aksi Sosial se-Asia di Ganjuran

yang disponsori oleh Federasi Konferensi para Uskup se-Asia (FABC). Seminar

yang dilaksanakan pada tanggal 12 sampai dengan 16 Oktober 1990 ini

menghasilkan Deklarasi Ganjuran. Isi deklarasi ganjuran adalah membangun

pertanian dan pedesaan lestari yang bersahabat dengan alam, murah secara

ekonomi, berakar/sesuai dengan kebudayaan setempat dan berkeadilan sosial.

Sebagai kelanjutannya dibentuk Paguyuban Tani Hari Pangan Sedunia. Kemudian

pada tahun 1994 paguyuban ini berkembang menjadi Paguyuban Tani dan

Nelayan Hari Pangan Sedunia. Sementara itu setiap tanggal 16 Oktober

diperingati sebagai hari pangan sedunia dengan menyelenggarakan pameran hasil

bumi dan produk-produk pertanian organik serta semua yang ada kaitannya

dengan poertanian organik termasuk bibit organik, bibit lokal, bibit kaum tani,

yang merupakan awal pertanian organik. Pameran ini diselenggarakan selama satu

minggu.

Sesuai dengan cita-cita keluarga Schmutzer, pada tahun 1997 dibangun

panel jalan salib corak Hindu-Jawa. Pembangunan dilaksanakan oleh Nyoman

Alim dari Sanggar Linang Sayang Muntilan dan dengan pendanaan yang berasal

dari para anggota jemaat dan donatur. Panel ini diberkati dalam prosesi yang

dipimpin oleh Romo Sutowibowo. Melihat perkembangan peziarah yang semakin

banyak, pada tahun ini juga di bawah pimpinan romo Emmanuel. Supranawa, Pr,

dilakukan pemasangan konblok di halaman candi untuk kenyamanan para

(49)

Awal bulan mei 1998 ditemukan sumber air di bawah candi Hati Kudus

Tuhan Yesus dan diberkati oleh romo Emmanuel Pranowo, Pr pastor paroki pada

waktu itu. Air ini diberi nama Tirta Perwitasari sesuai dengan nama orang

pertama yang karena devosi pada Hati Kudus Tuhan Yesus merasakan

kesembuhan melalui air ini.

Pada tanggal 22-24 Juni 2011 bersama paroki Petrus dan Paulus Klepu dan

paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Pugeran menjadi tuan rumah Konggres Ekaristi

Keuskupan yang ke 2. Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran mendapat

bagian untuk golongan dewasa dan dipercaya menyelenggarakan upacara

penutupan konggres. Pada tahun ini juga dibangun kapel Adorasi abadi. Kapel

Adorasi Abadi ini dibuka untuk seluruh umat selama 24 jam tanpa henti dan

setiap seminggu sekali diadakan misa Adorasi.

2. Letak Geografis Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran terletak kurang lebih 17 km di

selatan kota Yogyakarta. Komplek gereja dibangun di atas tanah seluas kurang

lebih 2,5 hektar terdiri dari Gedung gereja, gedung pastoran, kapel adorasi,

bangunan candi, tempat pertemuan, parkiran, makam dan halaman gereja.

Komplek gedung gereja diberi sebutan khusus yaitu “Mandala Hati Kudus Tuhan

Yesus”. Dalam area parkir dibangun kios-kios untuk melayani kebutuhan peziarah

akan benda-benda rohani, buku-buku doa serta aneka makanan dan minuman.

Komplek gereja di sebelah utara berbatasan dengan Rumah Sakit St. Elizabeth

(50)

selatan lapangan Sumbermulyo, sebelah barat persawahan. Komplek Gereja

berada di bawah pemerintahan Dusun Ganjuran, Desa Sumbermulyo, Kecamatan

Bambanglipuro, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

3. Situasi Umat Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

Jumlah umat kurang lebih 8000 jiwa yang tersebar di 12 wilayah dan 54

lingkungan. Sebagian besar umat paroki ini bermata pencaharian sebagai petani,

pedagang, dan buruh pekerja. Dengan tingkat ekonomi rata-rata menengah

kebawah. Untuk tingkat ekonomi menengah keatas didominasi oleh pegawai dan

pedagang besar.

4. Pembagian Wilayah dan Lingkungan

Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran terbagi dalam 12 wilayah.

Masing-masing wilayah terdiri dari beberapa lingkungan. Pembagian wilayah dan

lingkungan adalah sebagai berikut: wilayah St. Bartolomeus Siten yang terbagi

dalam 4 lingkungan yaitu lingkungan St. Maria Siten Tengah, lingkungan St.

Lukas Siten Lor, St. Yusup Jombok, St Markus Mandungan. Wilayah St.

Fransiskus Xaverius Kanutan terdiri dari 4 lingkungan yaitu lingkungan St.

Antonius Jowilayan, St. Michael Mundu Kauman, St. Ignatius Gilang, St. Andreas

Santeman Kremen. Wilayah St. Philipus Gondanglipuro terdiri dari 5 lingkungan

yaitu lingkungan St. Paulus Gandekan, St. Michael Kaligondang, St. Barnabas

Jogodayoh, St. Lukas Gunungan I, St. Markus Gunungan II. Wilayah St. Paulus

(51)

Yakobus Minor Peni, St. Yohanes Pemandi Karangmojo I, St. Benidictus Cepoko,

St. Yohanes Rasul Cepoko. Wilayah St. Markus Kedon Tangkilan (Ketan) terdiri

dari 3 lingkungan yaitu lingkungan St. Lukas Kedon Lor, St. Andreas Kedon

Kidul, St. Chrystophorus Tangkilan. Wilayah St. Matheus Caben terdiri dari 7

lingkungan yaitu lingkungan St. Gregorius Magnus Sabrang Gresik Mejing

(SGM), St. Petrus Caben kulon wetan, St. Yusuf Tegal Jetis Karang, St. Tarcicius

Karang Bajang tengah kidul, St. Franciscuss Xaverius Bebekan Destan, St. Yusuf

Gambuhan, St. Ignatius Nglarang. Wilayah St. Lukas Tambran terdiri dari 6

lingkungan yaitu lingkungan St. Petrus Pundong, St. Yusuf Jamprit, St. Vicentius

Pundong Kidul I, St. Andreas Pundong Kidul II, St. Paulus Paker, St. Yakobus

Tulasan. Wilayah St. Markus Ngireng-ireng terdiri dari 6 lingkungan yaitu

lingkungan St. Paulus Kepuh, St. Petus Turi Japuhan, St. Agustinus Tempel Selo,

St. Laurentius Cangkring, St. Victorianus Warungpring, St. Yusuf Ngireng-ireng.

Wilayah St. Yusuf Kretek terdiri dari 3 lingkungan yaitu lingkungan St. Matheus

Greges, St. Yakobus Mayor Gading, St. Yohanes Mriyan. Wilayah St. Yusuf

Baros terdiri dari 3 lingkungan yaitu lingkungan St. Matheus Muneng, St. Markus

Baros I, St. Gregorius Baros II. Wilayah St Albertus Gunturgeni terdiri dari 3

lingkungan yaitu lingkungan St. Paulus Sanden, St. Petrus Kuroboyo, St. Simon

Gunturgeni. Wilayah St. Albertus Magnus terdiri dari 6 lingkungan yaitu

lingkungan St. Petrus daleman, St. Thomas Nopaten, St. Robertus Bellarminus

Sabunan Jombok, St. Franciscuss Assisi Kauman Tambalan, St. Petrus Krekah

(52)

5. Pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

Tim pendampingan keluarga di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

berada di bawah tanggung jawab dewan paroki bidang paguyuban. Program

pendampingan khusus bagi keluarga Katolik muda di Paroki Hati Kudus Tuhan

Yesus Ganjuran bisa dikatakan belum ada. Program yang ada masih berkisar

kursus persiapan perkawinan, belum menyentuh pendampingan keluarga Katolik

muda. Kursus persiapan perkawinan dilaksanakan dua kali dalam setahun. Saat ini

sudah ada usaha mempersiapkan tenaga pendamping untuk menyentuh

pendampingan keluarga namun masih dalam tahap rintisan.

B. Metodologi Penelitian 1. Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian yang dilaksanakan di Paroki Hati

Kudus Tuhan Yesus Ganjuran adalah untuk:

a. Mengetahui pelaksanaan pendampingan keluarga Katolik muda di Paroki Hati

Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

b. Membantu mengetahui sejauh mana pendampingan keluarga Katolik muda di

Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran mencapai tujuan.

c. Membantu mengetahui masalah yang dihadapi di Paroki Hati Kudus Tuhan

Yesus Ganjuran dalam pelaksanaan pendampingan keluarga Katolik muda.

d. Membantu mengetahui pelayanan yang sudah disediakan di Paroki Hati

(53)

2. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penulisan skripsi ini adalah ex post

facto. Penelitian ex post facto yaitu suatu penelitian yang dilakukan untuk meneliti

atau mengkaji suatu kejadian atau peristiwa yang telah ada dengan melihat ke

belakang faktor-faktor yang relevan yang mempengaruhi atau menimbulkan

kejadian atau peristiwa tersebut (Sugiyono, 1999: 7).

3. Tempat dan Waktu Penelitian

Bagian ini menguraikan tempat dimana penelitian akan dilakukan sesuai

dengan lokasi penelitian. Bersamaan dengan tempat atau lokasi penelitian perlu

juga dilengkapi dengan jadwal kegiatan yang akan dilaksanakan (Riduwan, 2010:

69). Penelitian ini dilakukan di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran dan

dilaksanakan pada bulan November 2012.

4. Metode Penelitian

Metode yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode survei. Menurut

Zuriah (Zuriah, 2006: 47), metode survei merupakan cara yang digunakan untuk

mengumpulkan informasi dari suatu sampel dengan menanyakan kepada

responden melaui angket/kuesioner atau interview demi memperoleh gambaran

mengenai suatu populasi. Selain itu metode survei bertujuan untuk mengetahui

hal-hal yang dilakukan oleh responden dalam memecahkan masalah. Penelitian ini

(54)

dilaksanakan di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran, hambatan dan

kesulitannya serta harapan dari keluarga yang menjadi sasaran pastoral.

5. Responden Penelitian

Menurut Suharsimi Arikunto (2006: 120), jika populasi kurang dari 100

orang, lebih baik diambil semuanya sehingga penelitiannya merupakan penelitian

populasi. Jika jumlahnya besar dapat diambil antara 10-15% atau 20-25% atau

lebih. Berdasarkan pertimbangan tersebut dalam penelitian ini ditentukan sampel

sebesar 10% dari populasi. Responden dalam penelitian ini adalah

keluarga-keluarga Katolik warga Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran, khususnya

keluarga Katolik dengan umur pernikahan dibawah lima tahun. Sampel 10% dari

394 keluarga muda di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran yaitu 40

keluarga. Pemilihan responden penelitian ini menggunakan teknik purposive

sampling. Dalam purposive sampling pemilihan sampel didasarkan atas ciri-ciri

atau sifat-sifat tertentu (Sutrisno Hadi, 1973: 97). Dalam hal ini sampel ditentukan

dengan sengaja berdasarkan keadaan populasi (Hermawan Wasito,1992:59).

Sampel yang diambil dengan kriteria keluarga dengan usia pernikahan dibawah

lima tahun.

6. Instrumen Penelitian

Demi memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini, digunakan

kuesioner. Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk

(55)

151). Kuesioner dibedakan menjadi dua jenis yaitu kuesioner terbuka dan

kuesioner tertutup. Kuesioner terbuka memberikan pertanyaan dengan

pilihan-pilihan terbuka pada responden sedang kuesioner tertutup pertanyaan diberikan

dengan batasan pilihan-pilihan tertutup. Jenis kuesioner yang digunakan penulis

adalah kuesioner semi tertutup. Yaitu kuesioner dengan menyediakan tempat

kosong untuk memberi kebebasan kepada responden dalam menjawab pertanyaan

seandainya alternatif jawaban yang disediakan tidak sesuai.

7. Variabel Penelitian

Variabel adalah objek penelitian atau sesuatu yang menjadi titik perhatian

suatu penelitian (Azwar, 2005: 62). Variabel ialah ciri atau karakteristik dari

individu, obyek, peristiwa yang nilainya berubah-ubah (Nana Sudjana, 2004: 11).

Variabel yang diungkapkan dalam penelitian ini sehubungan dengan

pendampingan keluarga Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran

demi keutuhan dan kebahagiaan ditunjukkan dalam tabel berikut:

Tabel 1. Variabel yang diteliti

No Variabel Aspek yang terungkap Item Jumlah soal

1 Kebahagiaan Relasi saling mencintai 1 1

Relasi saling menerima kelebihan

dan kekurangan pasangan

2, 3 2

Relasi saling

mendukung/mengembangkan

(56)

No Variabel Aspek yang terungkap Item Jumlah soal

Relasi saling diampuni dan

mengampuni

5, 6 2

Relasi saling menghomati 7 1

Relasi saling memperhatikan 8 1

2 Keutuhan

perkawinan

Pengertian keluarga Katolik 9, 10 2

Ciri-ciri keluarga Katolik 11,

12, 13

3

Perkawinan Katolik monogam 14 1

Kesatuan pasutri secara lahir batin 15 1

3 Program

pendampingan

Layanan yang disediakan paroki 16 1

Layanan yang diterima dari paroki 17 1

Faktor-faktor yang menghambat

sampainya layanan

18 1

Layanan yang diharapkan dari paroki 19 1

Usulan bentuk layanan 20 1

C. Hasil Penelitian

Hasil penelitian di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran dengan 40

responden keluarga muda dengan usia pernikahan dibawah 5 tahun, tertera pada

tabel berikut ini:

1. Kebahagiaan

Tabel 2: Kebahagiaan (N=40)

No Pernyataan Jumlah %

(1) (2) (3) (4)

1 Apakah keluarga anda didasarkan relasi saling

(57)

No Pernyataan Jumlah %

2 Apakah anda menerima kekurangan pasangan anda?

a. Ya

3 Apakah anda menerima kelebihan pasangan anda?

a. Ya

4 Apakah anda mendukung pasangan anda untuk

berkembang sesuai dengan kemampuannya?

a. Ya

5 Apakah anda selalu mengampuni kesalahan pasangan?

a. Ya

6 Apakah anda selalu merasa diampuni?

Figur

Tabel 4: Program Pendampingan (N=40) .............................................................
Tabel 4 Program Pendampingan N 40 . View in document p.16
Tabel 1. Variabel yang diteliti
Tabel 1 Variabel yang diteliti . View in document p.55
Tabel 2: Kebahagiaan (N=40)
Tabel 2 Kebahagiaan N 40 . View in document p.56
tabel berikut ini:
tabel berikut ini: . View in document p.56
Tabel 3: Keutuhan Perkawinan (N=40)
Tabel 3 Keutuhan Perkawinan N 40 . View in document p.59
Tabel 4: Program Pendampingan (N=40)
Tabel 4 Program Pendampingan N 40 . View in document p.61

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Latar Belakang Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Identifikasi Masalah Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Metode Penulisan Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Keluarga Katolik Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Program Pendampingan Keluarga Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Tahap-tahap Pendampingan Keluarga Katolik Letak Geografis Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran Situasi Umat Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran Pembagian Wilayah dan Lingkungan Pembahasan Hasil Penelitian Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Latar Belakang Penyusunan Program Katekese Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Usulan Program Rumusan Tema dan Tujuan Penjabaran Program Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Contoh Pelaksanaan Program Pendampingan Keluarga Muda demi PEMIKIRAN DASAR Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan. Kesimpulan Usulan program pendampingan keluarga muda Katolik di Paroki Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran demi kebahagiaan dan keutuhan perkawinan.