Rencana Pembangunan dan Rencana Kerja Pemerintah Hasil Rapat ke II

36 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

No. 408/VII­Dep/60,­ ­ 200 ­

PANITIA PENGERAHAN TENAGA RAKJAT DEPERNAS ( Risalah Sementara )

Hari R a b u  Tanggal 15 Djuni 1960. R a p a t   ke – 2

( djam panggilan  15.00 )

Mengoreksi   harap   dilakukan   dalam   tempo   2   X   24   djam   setelah   Risa­ l a h   S e m e n t a r a   i n i   d i t e r i m a .   A p a b i l a   d a l a m   t e m p o   2   X   2 4   d j a m   i t u t i d a k   d i k e m b a l i k a n ,   d i a n g g a p   t i d a k   a d a   p e r u b a h a n .­

A T J A R A : Pengerahan Tenaga Rakjat. K E T U A : Ir. R. Ukar Bratakusumah.

SEKERTARIS : M Hutasoit.

ANGGOTA JANG HADIR :

1. Prof. H. Mohd. Yamin, 2. Ir Sakirman,

3 .   N j .   U m i   S a r d j o n o ,   I k a n d a r   W a h o n o ,   5 .   M .   H u t a s o i t ,   6 .   N j o n o , 7 .   S u k a t n o ,   8 .   B a m b a n g   M u r t i o s s o ,   9 .   D r s   S u n i a d h i ,   1 0 .   P r i j o   S u ­ j o t o ,   1 1 .   M o c h   I s a ,   1 2 .   J u f t i n   N a i b e r h u ,   1 3 .   D r s   S u t a n t o ,   1 4 .   A l u ­ d i n   A l d i n ,   1 5 .   S o e n a r s o ,   1 6 .   S u n j o t o   K a r n e n ,   1 7 .   R .   S o e t o m o ,   1 8 . R.   Bahra,   19.   Kamsjah   Sumahamidjaja,   20.   Prodjosoeparno,   21.   Major M e m e t   A r d i w i l a g a ,   2 2 .   R .   S e t i a   P r a w i r a d i r d j a ,   2 3 .   P r o d j o s u b i a t Prodjo   Atmodjo,   24.   Djoeohro,   25.   Djodomenggolo,   26.   Let   Kol.   Dju­ h a r t o n o ,   2 7 .   L e t k o l   L u k a s   K u s t o n o ,   2 8 .   K a p t e n   S . P .   H e r a w a n ,   2 9 . R . S .   W i d j a j a a m i r a r s a .   K o m .   P o l   I I ,   3 0 .   M o h .   D j e n   A m a r ,   3 1   H . T . Soesbandyah,   32.   Hadji   Tjakradiredja,   33.   Domine   N.K.   Tjakraatma­ dja, 34. Pastor L.K. Sumardiwirdja.­

KETUA : Saudara­saudara, rapat kita landjutkan dengan membahas pertanjaan   selandjutnja,   jaitu   pertanjaan   jang   akan   ditudjukan   ke­ pada   beberapa   anggota   jang   terhormat   dan   pertanjaan   ini   menjangkut bidang­bidang pembangunan dan persoalan balas djasa.

Seperti   Saudara­saudara   mengetahui,   pembangunan   semesta   meli­ puti   pembangunan   diberbagai   bidang   dan   jang   dibangun   adalah   matjam­ matjam   projek.   Projek   pembangunan   ini   adalah   berbagai­bagai   matjam­ nya dan pula berbeda artija untuk negara.

S e l a n j u t j a   a d a   p r o j e k ­ p r o j e k   j a n g   d i s e l e n g a r a k a n   o l e h   n e ­ g a r a ,   ada   djuga   projek   pembangunan   jang   diselenggarakan   oleh swasta.   Hal   jang   diatas   ini   sajahubungkan   dengan   persoalan­per­ soalan balas djasa. Kontra prestasi, persoalan jang tadi oleh beberapa pembitjara telah disinggung.

(2)

Pertanjaanja,   ialah   jang   pertama,   apakah   ada   perbedaan   pe­ n e t a p a n   d a r i   b a l a s   d j a s a   i n i ,   b a i k   b e s a r n j a   m a u p u n   m a t j a m n j a ,   o ­ l e h   k a r e n a   b a l a s   d j a s a   i n i   t i d a k   p e r l u   s e l a l u   d i b e r i k a n   j a n g   b e ­ rupa   uang,   bauk   besarnja   maupun   matjamnja,   jang   berhubung   matjam dan   sifat   daripada   projek   atau   berhubung   perbedaan   bidang pembangunan.   Mungkin   dalam   beberapa   bidang   atu   dalam   beberapa projek tidak diperlukan balas djasa sama sekali.

Djika   memang   ada   perbedaan   dan   harus   ada   perbedaan,   mengingat matjam   dan   sifat   projek,   apa   jang   menetapkan   harusnja   ada   perbe­ daan itu.

Kedua,   dasar­dasar   apakah   jang   harus   dipergunakan   untuk   me­ netapkan   balas­djasa   itu   pada   umumnja.   Djadi   faktor­faktor   apakah jang harus diperhatikan dalam menetapkan balas­djasa itu.

Ketiganja,   bagaimana   tjara   memberikan   balas­djasa   kepada   para peserta,   jaitu   tjara­tjara   lain   dari   pada   misalnja   membagi­ bagikan sedjumlah   uang  kepada  para  peserta   itu  mengingat  bahwa  balas  djasa bisa diberikan dengan berbagai tjara dan berbagai matjam.

I t u l a h   t i g a   p e r t a n j a a n   j a n g   d i a j u k a n ,   b a r a n g k a l i   S a u d a r a K e t u a   D e p e r n a s   i n g i n   m e n a m b a h   p e n d j e l a s a n   d a r i p a d a   p e n t a n j a a n i n i .

Prof   Mr   H.   MUHD.   YAMIN   :   Sidang   jang   mulia,   saja   haja   menam­ bahkan   sedikit   bahwa   projekten   pembangunan   itu   dapat   dibagi   menu­ rut   Undang­undang   Dasar   pasal   33,   jaitu   satu   bidang   besar   menurut ajat ketiga, dari pasal 33 jang berbunji :

“Bumi,   air   dan   kekajaan   alam   didalamnjadikuasai   oleh   negara”   Maka den gan   sedirin ja   segala   pro jekten   jan g   berh ubun gan   den gan   bumi, jaitu   pertamban gan   dan   algeculture   jan g   vital   dan   perairan ,   jaitu jang   berhubungan   dengan   perikanan   dan   kekajaan   didalamnja   jang berhubungan   dengan   benda   pertambangan,   baikpun   jang   beku,   seperti batubara,   segala   metal,   semunja   dikuasai   oleh   negara.   Dengan sendirinya   segala   projekten   jang   berhubungan   dengan   ini   pada   hari j a n g   a k a n   d a t a n g ,   d j u g a   d i k u a s a i   o l e h   n e g a r a .   I n i   p e n t i n g .   Kalau ini   akan   dibangun   dengan   mengerahkan   tenaga   rakjat,   maka   timbullah persoalan   bagaimana   tentang   balas­djasanya   atau   dalam   perkatan, apakah ja atau tidak.

Projek   jang   kedua,   djenisnja   jaitu   masuk   kepada   ajat   dua   dari­ pada   pasal   33,   jaitu   jang   dikatakan   orang   penting   atau   vitaal.   Ada djuga   jang   vitaal   tidak   menurut   ajat   dua,   tetapi   menurut   kebi­ djaksanaan   atau   menurut   peraturan   negara   jang   lain,   misalnja   pem­ belaan,   pertahanan   atau   produksi   jang   vitaal,   tau   distribusi   jang vitaal.

Selurunja………

Aminuddin 2005

(3)

Seluruhnja   ini   projekten   jang   berhubungan   dengan   ini   jang   vitaal tentu   akan   dibangun   dengan   gerakan   tenaga   rakjat,   timbul   djuga p e r s o a l a n   t e n t a n g   b a l a s ­ d j a s a   a t a u   u p a h ,   o l e h   k a r e n a   d a l a m   d u a hal   jang   saja   sebutkan   tadi   itu   akan   membutuhkan   tenaga   dan   buruh tani   dan   rakjat   seluruhnja   dan   memakai   waktunja   dan   mereka   akan meninggalkan pekerjaannja.

J a n g   k e t i g a ,   j a i t u   j a n g   b i a s a   s a d j a ,   p e m b a n g u n a n   s e b a g a i   a l a t u n t u k   m e n t j a p a i   m a s j a r a k a t   a d i l   d a n   m a k m u r   p a d a   h a r i   j a n g akan   datang.   Dan   projek   inpun   djuga   akan   dibangunmenurut   kebu­ tuhan pengerahan tenaga rakjat.

T i m b u l   l a g i   p e r t a n j a a n ,   s e p e r t i   s a j a   k a t a k a n   t a d i ,   d i b i d a n g j a n g   k e   4 ,   j a i t u   p e r u s a h a a n   s w a s t a   a k a n   d i i k u t s e r t a k a n ,   j a k ­ ni dapat   mengerdjakan,   memiliki,   djuga   nanti   mendjalankan   peru­ sahaan­perusahaan   swasta.   Dalam   hal   ini   tentu   djuga   membutuhkan buruh­buruh   dan   lain­lainnja,   maka   timbul   pertajaan   bagaimana t e n t a n g   u p a h ,   j a n g   s u d a h   t e r a n g   m e s t i   a d a ,   o l e h   k a r e a n   r a k j a t tidak   dapat   dikerahkan   begitu   sadja   untuk   kepentingan   swasta.   Ini­ lah   untuk   mengarahkan   pikiran,   harap   dipikirkan   benar­benar   ten­ tang pengerahan tenaga rakjat ini.

Djuga   projek­projek   jang   biasa   tadi,   dalam   membentuk   projek­ p r o j e k   m i s a l n y a   i r i g a s i ,   d j e m b a t a n ,   d j a l a n   d a n   l a i n ­ l a i n   i t u ,   d j u ­ ga   baik   djalan   kepunjaan   negara,   maupun   kepunjaan   propinsi   atau d e s a   j a n g   a k a n   d i b a n g u n , t e n t u   s a d j a   p e n g e r a h a n   t e n a g a   r a k j a t dalam   hal   ini   kita   mesti   mengisi,   maksudnja   tidak   dapat   menjalah­ gunakan   gotongrojong   ini,   tetapi   benar­benar   kalau   membutuhkan tenaga   rakjat   itu   bagaimana   kontra   prestasinja   daripada   jang dibutuhkan itu.

Jang   saja   maksudkan   bukan   worknomer,   samasekali   tidak,   kare­ na   pembangunan   ini,   pembangunan   nasional   memberi   tenaga,   tetapi t e n a g a n j a   d i b u t u h k a n   d e n g a n   m e n i n g g a l k a n   p e r d j a a n   j a n g   l a i n . Djadi   telah   dipikirkan   hal­hal   waktu   ini   tanpa   mengadakan   perbe­ daan   worknomer   dan   workgover.   Ini   semuanja   adalah   pembangunan n a s i o n a l   s e m e s t a ,   t e t a p i   t e n a g a   j a n g   d i p a k a i   t i d a k   b e g i t u   s a d j a , tanpa   gandjaran   apa­apa,   sebab   kalau   demikian   kita   sudah   mendeka­ ti   bidang   jang   lain,   jaitu   bidang   romusha   atau   rodi   dan   lain­lainja, dan itu kita hindarkan samasekali.

(4)

Kegembiraan   rakjat   pekerdja   itu   djuga   penting   sekali,   karena s e g a l a ­ g a la n j a   d j i k a l au   g e m b i r a ,   ma k a   a ka n   t er t j a p a i   5   h a l j a it u :   menghemat   tenaga,   menghemat   biaja,   jaitu   lebih   rendah daripada   jang   direntjatakan   dan   menghemat   waktu,   jaitu   lebih ringkas   daripada   jang   dikirakan   untuk   menjelenggarakan   pem­ bangunan ini.

Inilah jang ingin saja tambahkan supaja dapat mengarahkan pikiran.

KETUA   :   Saja   mengutjapkan   banjak   terima   kasih   atas   tam­ bahan   pendjelasan   daripada   Saudara   Ketua   Depernas   dan   ber­ hubung   dengan   pertanjaan­pertanjaan   tadi,   terlebih   dahulu   saja minta sumbangan pikiran dari Saudara Njono.

NJONO   :   Sebelumnja   saja   mau   bertanja,   Saudara   Ketua apakah   kami   masih   bisa   memberikan   sumbangan   pikiran   buat pertanjaan jang pertama tadi.

( KETUA : Bisa )

NJINO   :   Pertama­tama   ,   ialah   soal   unsur   dan   organisasi pengerahan tenaga rakjat.

Maka   menurut   pengalaman   saja   –   ini   memang   tidak   bisa d i p i s a h k a n   s at u   s a m a   l a i n   –   p e r t a ma ­ t am a   i a la h   u n s ur   ja n g saja   minta   mendapatkan   perhatian   jaitu   jang   mana   kaum   buruh i n i   d j a n ga n   d i l i h a t   s e b a g a i   s at u   u n s u r   p r o d u k s i ,   ta p i   s e k a ­ r a n g   i n i   s u d a h   m e n d j a d i   s ua tu   k e n j a ta a n ,   h i s t o r i s   i tu   d j ug a t e l a h   m e n j a d i   s a tu   u n s ur   s o s i a l   p o l i t i k .

Soal   ini   sudah   dirumuskan   setjara   baik   didalam   Manifesto P o l i t i k   R e p u b l i k   I n d o n e s i a   j a n g   s e k a r a n g   t e la h   m e n d j a d i   h a ­ l ua n   n e g a ra .

Jang   saja   maksud   dengan   unsur   produktif   jaitu   bagi t e n a ga   k e r d j a   j a n g   t ur u t   s e r ta   d i d a l a m   p r o s e s   p r o d u k s i .   S e ­ bagai   unsur   sosial   politik   jaitu   karena   kaum   buruh   sekarang sudah merupakan kekuatan sosial jang turut mendorong kemadju­ an sosial dan djuga turut mendorong revolusi sosial.

Setjara   ringkas,   maka   saja   anggap   tepat   sekali   didalam Manifesto   Politik   Republik   Indonesia,   jang   menjatakan   bahwa kaum   buruh   diakui   sebagi   satu   tenaga   revolusi   dan   sebagai soko­guru   daripada   masjarakat   adil   dan   makmur   jang   akan   kita perdjuangkan bersama.

Berhubung ……….

Aminuddin 2005

(5)

Berhubung   dengan   itu,   maka   saja   usulkan,   walaupun   sampai sekarang   belum   selesai   dirumuskan   oleh   Departemen   Perburuh­ an   dan   djika   hal   ini   Depernas   bisa   merumuskan,   mungkin   bisa membantu   hal   jang   besar   untuk   merobah   alam   pikiran   jang   li­ beral   dan   kolonial   mendjadi   alam   pikiran   didalam   suasana D e m o k r a s i   T e r p i m p i n   i n i ,   ja i t u   j a n g   b i s a   m e n j e l e s a i k a n   s u ­ paja sampai kepada merumuskannja, jaitu apa jang dimaksud atau begrip   darapada mengikutsertakan  rakjat  didalam  pem­ b a n gu n a n . D a n   k a l a u   d i d a l a m   b i d a n g   j a n g   i k u t i   –   s a ja   b at a s i   lagi   –   jaitu begrip   mengikut   sertakan   kaum   buruh,   sampi   sekarang   belum terlihat.

Menurut   pendapat   saja,   dan   jang   sekarang   sudah   praktis, menurut   sertakan   tenaga   rakjat   didalam   pembangunan,   ialah supaja   dikongkritkan   bahwa   sesuai   dengan   djiwa   kaum   buruh sebagai   pelopor   daripada   bidang   produksi   dan   djuga   sosial politis,   kongkritnja   ikut   serta   akan   adanja   perantjanaan pelaksanaan   dan   pengawasan,   tanpa   menghilangkan   kopentensi d a r i p a d a   d j a b a t a n ­ d j a b a t a n   N e g a r a   a t a u   p e d j a b a t   N e g a r a j a n g   l a i n n j a .

Soal   perentjanaan,   tidak   perlu   saja   bicarakan   banjak­ banjak,   karena   sudah   direntjanakan   oleh   Depernas   dengan   me­ narik Wakil­wakil golongan karja.

Hanja   soal   pelaksanaan,   ini   sesungguhnja   sekarang   sudah a d a   u su l ­ u s u l   ja n g   k o n g k r i t ,   j a it u   b a ga i m a na   s i s t i m   j a n g   s u ­ dah   dilakukan   didalam   menentukan   haluan   Negara   jaitu   jang diwujudkan   didalam   Dewan   Pertimbangan   Agung   seperti   didalam musjawarah   ini   dan   djuga   jang   dilakukan   didalam   pelaksanaan pembangunan,   apalagi   nantinja   pembangunan   ini   setjara   besar­ besaran.

Jakni   diusulkan   supaja   ada   dewan­dewan   pertimbangan s e p e r t i   s e k a r a n g   i n i ,   d j e l a s   d i a d j u k a n   p e r t i m b a n g a n   a t a u usul   dan   dengan   demikian   tidak   menghilangkan   kopentensi   pe­ d j a b a t ­ p e d j a b a t   j a n g   b e r s a n g k u t a n ,   k a r e n a   i n i   j a n g   s e r i n g ­ kali ada salah paham.

(6)

Hanja   disini   diminta   atau   tidak   diminta,   itu   supaja   dikasih kesempatan pada kaum buruh mengadjukan usul. Dan ini djangan dibatasi   kepada   soal­soal   upah   dan   tentang   soal   perburuhan sadja,   tetapi   djuga   soal   pembangunan.   Sebab   disana   sampai   se­ karang   ini   tidak   ada   prosedur   jang   membitjarakan   soal   pem­ bangunan. Itu untuk tingkat sekarang ini.

Djadi   soalnja   minta   saluran   sesuai   dengan   fungsi   dan herarchi   pemerintahan,   jaitu   Dewan   Pertimbangan   itu   dibentuk disemua   lapangan   kerdja   di   pusat   ataupun   didaerah.   Djadi   ini suatu unsur jang saja minta perhatian.

Unsur   lain   jaitu,   kemadjuan   dari   Gerakan   Buruh,   ialah pada   tingkat   sekarang   tidak   ada   jang   tidak   berorganisasi berhubung   dengan   itu   saja   mintakan   untuk   mengikut   sertakan kaum   buruh   dalam   pembangunan   itu,   supaja   merupakan   suatu   un­ sur   bahwa   kaum   buruh   pada   umumnja   sudah   berupa   organisasi misalnja   merupakan   Serekat   Buruh   atau   Serekat   Sekerdja.   Maka dari   itu   berhubungan   dengan   kaum   buruh   ini,   perlu   dihormati dan   didengarkan   persoalan   kaum   buruh   melalui   organisasinja. Djadi   unsur   organisasi   itu   supaja   diperhitungkan   dulu   dan dalam   hal   ini   soalnja   untuk   mendapatkan   saluran   dan   kewibawa­ an didalam mengerahkan tenaga kaum buruh dan djuga mengerah­ kan tenaga rakjat.

Jang   saja   njatakan   ini   suatu   kenjataan   setjara   historis. Sekarang   kenjataan   ekonomis,   saja   mintakan   perhatian   bahwa untuk mengerahkan kaum buruh dalam pembangunan itu, kaum bu­ ruh mempunjai 3 matjam categori jaitu:

Pertama,   kaum   buruh   jang   bekerdja   penuh   jang   sampai sekarang   djumlahnja   jang   menurut   Pemerintah   belum   djelas   ada sebanjak 6 sampai 8 djuta.

Tetapi   disamping   ini   ada   kaum   buruh   jang   setengah   me­ n g a n g g u r ,     m a k s u d n j a   s a t u   h a r i   t i d a k   b i s a   b e k e r d j a   s e l a m a  7 djam,   karena   memang   perusahaan   itu   tidak   bisa   bekerdja   full capacuty   atau   selama   dalam   1   minggu   itu   tidak   bisa   bekerdja lebih dari 3 atau 4 hari.

Djumlah   ini   masih   djutaan.   Menurut   taksiran   saja   sendiri –   i n i   b e l u m     t a k s i r a n   P e m e r i n t a h   –   i tu   a d a   s e b a n j a k   2   s a m p a i 3   djuta   jang   belum   bisa   bekerdja   penuh   7   djam.   Karena   ini umunja   terdapat   pada   perusahaan   sedang   dan   ketjil   dan   ini djumlahnja lebih dari itu.

Selandjutnja  jang  menganggur  menurut  taksiran  Pemerintah sekarang ada hampir sebanjak 2 djuta.

Djadi   berhubung   dengan   itu,   tentang   pengerahan   tenaga kaum   buruh   itu,   sebenarnja   praktis   berbeda   jaitu   buat   jang sudah bekerdja, bagaimana supaja mereka mempunjai emthousiasme

(7)

Untuk bekerdja.

Buat   jang   setengah   menganggur,   bagaimana   mereka   itu   ka­ lau   bisa   bekerdja   7   djam   sehari,   itu   sudah   baik.   Dan   bagi   jang menganggur, itu bisa dikerdjakan.

Dan   disamping   itu   saja   minta   perhatian   kepada   Pemerintah jaitu penambahan tenaga kerdja dari pemuda­pemuda keluaran se­ k o l a h   j a n g   d i t a k s i r   o l e h   P e m e r i n t a h   a da   s e b a n j a k   ½   d j u ta . Saja   belum   mengetahui   mutasinja,   tetapi   veteranpun   ada   djuga k i r a ­ k i r a   6 0 0 . 0 0 0 .   I n i   k i r a ­ k i r a   s a d j a ,   k a r e n a   s a ja   s e n d i r i   b e ­ lum djelas.

Djadi   berhubung  dengan   itu  Saudara  Ketua,  saja  menjokong sekali  sebetulnja  apa jang  diadjukan  oleh Departemen  Perburuhan tadi bahwa sesungguhnja pengerahan tenaga buat kaum buruh tidak bisa,   tentu   harus   dalam   hubungan   kerdja,   djadi   tidak   bisa   sema­ tjam  gotong­rojong  sadja.  Karena mereka  harus  membangun suatu projek   atau   perusahaan.   Berhubung   dengan   itu   saja   usulkan   bagai­ mana   diselesaikan   manpower   budget,   dan   kalau   ini   mungkin,   diba­ gian   kaum   buruh,   bahwa   nanti   pembangunan   nasional   semesta   ini bisa menampung beberapa djumlah pengangguran. Itu akan menimbul­ kan kegirangan jang luar biasa, djuga buat jang bekerdja.

Sebab   buat   jang   bekerdja   sekarang   djuga   masih   banjak   jang   di­ antjam oleh bahaja pengangguran berhubung kesu;itan bahan­bahan buat   perusahaan   itu.   Djadi   kalau   berbicara   soal   kontra   prestasi sebetulnja   buat   kaum   buruh   tidak   banjak   diminta,   hanja mungkin karena kurang dikenal disangka banjak, jang pertama di­ minta   jaitu   bagaimana   bisa   bekerdja   7   djam   dan   jang   lainnja   bi­ sa bekerdja seminggu penuh.

Sekarang   mengenai   balas   djasa,   pertama   saja   mau   djelaskan bahwa  buat  kaum   buruh   sekarang   ini  sesungguhnja  tidak   menuntut perbaikan,   tetapi   buat   kaum   buruh   hanja   mempertahankan   sadja suatu   tingkat   jang   ada   jang   sesuai,   djangan   lebih   merosot   daja belinja,   djadi   belum   meminta   perbaikan   sesunggunja.   Sebagai ilustrasi,   dalam   2   setengah   tahun   ini   harga   bahan   penting   sudah naik   73   presen,   sedangkan   kenaikan   upah   minimal   jang   berupa uang   paling   tinggi   20   presen   verhouding   kenaikan   antara   20   dan 73   presen.   Djadi   kalau   ada   permintaan   dari   kaum   buruh   tambahan upah, sesungguhnja bukan untuk memperbaiki upah jang ada, hanja untuk mempertahankan   upah   jang   ada,   supaya   daja   belinja   djangan   mero­ sot.   Djadi   dari   politik   upah   jang   termasuk   balas   djasa   jang diminta   pertama­tama   bagaimana   tingkatan   dan   hak­hak   sosial   jang sudah ada, supaja daja riilnja djangan merosot.

(8)

dilaksanakan   perbaikan­perbaikan,   djadi   sebetulnja   poltik   jang d i u s u l k a n   m e n g e n a i   u pa h   j a n g   s e s u a i   u n tu k   i t u ,   j a it u   ja n g  ada dipertahankan,   dan   kemudian   sesuai   dengan   perkembangan produksi diadakan perbaikan­perbaikan.

Balas   djasa   itu   baik   jang   berupa   upah   atau   bentuk   lain bentuk   dan   besarnja   tidak   bisa   dibikin   sama.   Kalau   menurut pengalaman   djangan   dibikin   sama,   karena   setjara   historis   dan menurut   kedudukan   hukumnja   dari   perusahaan­perusahaan   jang ada,   begitu   djuga   menurut   keadaan   modalnja   tidak   sama.   Djadi tidak mungkin dalam tempo jang singkat dibikin sama.

Kalau   melihat   keterangan   Saudara   Ketua   tadi,   jang   terang sudah   ada   beberapa   type   jaitu   perusahaan   jang   memang   sudah kepunjaan   negara,   misalnja   perusahaan   kereta   api,   P.T.T., tetapi   ada   perusahaan   jang   baru   akan   mendjadi   perusahaan   ne­ gara   jaitu   perusahaan­perusahaan   bekas   Belanda   sekarang   dan tentu   ada   perusahaan­perusahaan   jang   baru   sama   sekali   jaitu projek­projek   menurut   Depernas.   Djadi   disini   menurut   sedjarah­ nja   djuga   sudah   berbeda   dan   menurut   hukumnja   djuga   berbeda dan   besar   permodalannja   juga   akan   berbeda,   sehingga   kemampu­ an   modal   itupun   tidak   sama.Djadi   jang   kita   supaja   norma p r i n s i p   u mu n j a   i tu   s a d j a   s u p a j a   d j a n ga n   d i b e d a ­ b e d a k a n . Djadi   kalau   ada   politik   harus   memberi   balas­djasa   atau   mem­ b e r i   t e   o m p r e s t a t i c ,   i n i   d i j a d i k a n   p o l i t i k   d a l a m   p e n g e r a h a n ini,   supaja   politik   ini   buat   semua,   tetapi   soal   besar   dan bentuknja   ini   memang   tidak   bisa   dibikin   sama.   Begitu   djuga antara   negara   dan   swasta   djuga   tidak   bisa   dibikin   sama.   Kalau usul saja supaja negara ini memegang posisi ekonomi jang memim­ pin dalam pembangunan, karena itu kekuatan modalnja jang paling besar. Karena itu sektor negara ini supaja mendjadi tjontoh. 

Mengenai   swasta   jang   terang   disini   djuga   tidak   bisa   di­ bikin   sama,   karena   modalnja   djuga   tidak   sama,   itu   dibagi   dalam perusahaan   besar,   sedang   dan   ketjil.   Itu   Swasta.   Djadi   tidak h a n j a   a n ta r a   n e g a ra   d a n   s w a s t a   i tu   ti d a k   b i s a   d i b i k i n   s am a d j u g a   a nt a ra   s wa s t a   s e n d i r i   t i d a k   b i k i n   s a ma .

Kalau   menurut   dasarnja,   dasarnja   ini   sebetulnja   jang   diminta ialah,   balas­djasa   jang   sekarang   banjak   dipersoalkan   itu,   se­ sungguhnja   diluar   upah   atau   gadji   jang   berupa   pembajaran extra,   karena   ada   sebab­sebab   jang   masuk   akal   untuk   membajar extra.  Itu   sesungguhnja   jang   dimaksud   oleh   balasw   djasa   se­ karang   ini.   Dan   sebetulnja   djuga   matjam­matjam,   pertama   saja ambil   tjontoh   untuk   pekerdjaan   negara   atau   misalnja   jang   di­ situ balas­djasa umumnja diusulkan berbentuk sebagai

Tunjangan …..

(9)

tundjangan   disamping   gadji   karena   beratnja   pekerdjaa.   Umpama­ nja   jang   dinas   malam   atau   harus   bekerdja   lebih,   seperti   dja­ watan   kereta   api.   Djadi   dinas   kereta   api   tidak   mungkin   bisa bekerdja   7   djam,   paling   sedikit   mesti   lebih   dari   7   djam   dinas. Nah,   itu   disini   boleh   dikatakan   ada   kelebihan   dari   djam   kerdja   jang umum atau karena pekerdjaannja jang berat, seperti ditambang atau mungkin   kalau   kita   mempunjai   industri   badja.   Djadi   disni sesungguhnja   extranja   itu   diminta   kalau   sifat   daripada   pe­ kerjaan   itu   memang   menghendaki   pekerdjaan   jang   lebih,   di­ butuhkan  untuk  memulihkan kesehatan  badan,  maka memerlukan tambahan­tambahan   kalori   jang   lebih.   Djadi   umumnja   dimintakan berupa   tudjangan   karena   sifat   pekerdjaannja   diatur   dalam   per­ aturan   gadji   Pemerintah.   Kalau   buat   perusahaan   negara   umumnja diusulkan   berupa   tundjangan   perusahaan,   karena   setiap   perusa­ haan   ini   memberikan   nanti   ukuran   kemadjuan   dari   produksi   per­ usahaan   negara   itu.   Kalau   buat   perusahaan   partukelir   umunja sekarang   bisa   disebut   ratifikasi,   atau   pembajaran   extra   se­ tahun  sekali.

Tetapi   pokoknja   Saudara   Ketua,   itu   sebetulnja   berbeda­ beda   dan   dasar­dasarnja,   saja   sudah   bisa   mempeladjari,   jaitu pertama karena sifat pekerdjaannja memang umumnja pekerdjaan be­ rat   maka   ada   keistimewaannja,   kedua   karena   kemajuan   produksi. Dan ini djuga tidak bisa lepas daripada kegiatan kaum buruh.

Dan   nanti   kalau   memang   sistim   kompetisi   dan   balas   djasa ini   didjadikan   prinsip,   itu   memang   seharusnja   diatur   dengan serikat   buruh,   melebihi   norma   jang   umum   dan   mungkin   kalau ada   balas­djasanja,   kaum   buruh   mau   melampaui   norma   produksi j a n g   d i s e t d u j u i   b e r s a m a .   K a la u   a da   p r o d u k s i   d a n   h a s i l   l e b i h , ini   djuga   sudah   dipikirkan   untuk   adanja   pembayaran   extra. Tetapi   disamping   ini   djuga   ada   karena   ketjakapan   9isatu999l daripada   kaum   buruh   itu   jang   luar   biasa   jang   diatas   ketjakap­ an   rata­rata   daripada   kaum   buruh   itu   jang   biasa   disebut   premi. Ini   jang   saja   lihat,   Perkara   bentunja   dan   namanja   itu   pokok­ nja matjam­matjam, tidak sama.

Terus   jang   ketiga,   pertanjaan,   apakah   djuga   mutlak   ke­ pada   perusahaan   itu   diberikan.   Djuga   dalam   hal   ini   kaum   buruh tjukup   redolijk.   Ada   bagian   perusahaan   jang   tidak   mutlak,   ter­ utama   buat   perusahaan   swasta.   Kalau   perusahaan   itu   dianggap ada   modalnja,   ada   pembiajaannja,   djadi   ini   disebut   problem menggunakan biaja supaja memberi untung.

Tetapi   kalau   swasta,   ini   ada   dua.   Ada   jang   mendapat   kredit Pemerintah   sehingga   bisa   bekerdja.   Ini   tidak   mendjadi   problem. T e t a p i   b u a t   s w a s t a   j a n g   s e d a n g   d a n   k e t j i l ,   i n i   u m u n j a k a u m   b u r u h   t i d a k   m i n t a   p e m b i a j a a n   e x t r a ,   s e b a b   p r o b l e m

(10)

Jang   pokok  10isatu   bukan   pembiajaan   extra,   jaitu   perusahaan jang  sedang  dan  ketjil adanja problem  supaja  perusahaan swasta itu   bisa   bekerdja   penuh.   Djadi   disini   ada   problem   jang   pokok jaitu bagaimana bisa bekerdja seminggu vol.

Pokoknja   Saudara   Ketua,   tadi   dalam   soal   kaum   buruh   saja kemukakan   bahwa   ada   garis­garis   jang   tidak   berlebih­lebihan jang   pokoknja,   bahwa   dalam   pembangunan   kaum   buruh   mempergiat sektor   ekonomi   negara   dan   melindungi   sektor   swasta   nasional. Djadi   saja   kira,   jang   ditentang   oleh   kaum   buruh,   ialah   pem­ b a n g u n a n   j a n g   t i d a k   un t u k   n e g a r a   d a n   ti d a k   u n tu k   ra k j a t ,   ja ­ itu   jang   keuntungannja   diangkut   keluar   negeri   untuk   modal   be­ s a r   a s i n g .   I n i   s a d j a   j a n g   d i t e n t a n g .   M i n t a n j a   i t u   s e m u a   u n ­ tuk didalam negeri, ini jang sedang dipersoalkan.

Djadi   itulah   Saudara   Ketua   dan   jang   10isatu1010  ingin saja   adjukan   jang   djuga   sudah   banjak   disinggung­singgung   oleh ba­njak   Saudara­saudara,   jaitu   sebetulnja   kalau   buat   kaum buruh  j a n g   m e n g g e m b i r a k a n   k e r d j a   i n i ,   s e l a i n   s o a l   b a l a s ­ d j a s a ,   ialah   soal   hubungan   kerdja.   Sekarang   hubungan   kerdja jang   ki­ta   warisi   daridjaman   kolonial   Belanda   itu   belum   habis sama   sekali,   jaitu   hubungan   kerdja   jang   membeda­bedakan status   pe­gawai   atau   kaum   buruh.   Ambilah   contoh   dari   pegawai negeri.   Ada   tiga   matjam   status.   Ada   pekerdja   dan   pekerdja   ini masih   dibagi­bagi,   ada   jang   organik   dan   jang   tidak   organik.   Ada pegawai   sementara,   ada   pegawai   negeri   biasa.   Djuga   diparti­ k e l i r ,   i tu   a d a   b u ru h   t e t a p ,   b u r u h   h ar i a n .   H a r ia n   i n i   d i b a g i ­ b a g i   la g i ,   a da   h ar i a n   t et a p ,   h a r ia n   b o r o n g a n .   K a d a n g ­ k a d a n g ada   harian­bulanan,   itu   semuanja   jang   sering­sering   menumbul­ kan   betul­betul   tidak   ada   kegembiraan.   Umpamanja   pegawai   ne­ geri   jang   bekerdja   sampai   hari   tuanja   jang   tidak   menerima besluit sebagai pegawai negeri. Itu memang membikin dia lesu.

Djadi   Saudara   Ketua,   ini   sebetulnja   10isatu10  Hindia Belan­da   chusus   diadakan   untuk   membajar   buruh   dengan   murah. Karena  ini   pembangunan   nasional   semesta   dan   berentjana,   saja usulkan   supaja   djuga   ada   tindakan   jang   drastis,   jaitu   jang bersifat   nasional   semesta   djuga,   karena   umumnja   masjarakat melakukan   hubungan   kerdja   jang   kontinu   sedjak   awal   sampai achir   mereka   bekerdja,   saja   usulkan   supaja   kepada   kaum   buruh ini  diberikan   satu status  sadja dan  dengan  demikian  dihapuskan perbedaan­perbedaan dalam penghargaan jang sifatnja umum.

Kalau ……

(11)

Kalau   dalam   hal   ini   bisa   diadakan   tindakan   jang   nasional dan   semesta,   saja  kira  akan   membawa  suasana  dan  perubahan  jang sangat   besar   didalam   kegembiraan   bekerdja.   Selandjutnja   kami tidak   membiarkan,   bahwa   sebetulnja   ada   kaum   buruh   atau   pegawai jang   sekarang   ini   tidak   bekerdja   penuh   7   djam   sehari   dan   ini saja   akui,   tetapi   sesungguhnja   sebetulnja   kalau   diperiksa   sum­ berbja   –   seperti   pepatah   jang   mengatakan   :   Kalau   guru   ketjing b e r d i r i ,   mu r i d   k e t j i n g   b e r l a r i   –   d i s i n i   s e s u n g g u h n j a   k a r e n a a d a   s u a s a n a   j a it u   b e l u m   b i s a   d i t j i p ta k a n   s ua t u   p i m p i n a n   j a n g bisa memberi djiwa kepada pegawainja, djiwa pada kaum buruhnja dan   dalam   hal   ini   Presiden   sudah   memberi   djalan   keluar   dengan apa   jang   disebut   retooling   dan   berhubung   dengan   itu   saja   usul­ kan   untuk   memberikan   kegembiraan   bekerdja,   retooling   ini   dilak­ sanakan.   Kaum   buruh   sesungguhnja   mengenai   retooling   ini   tidak minta   jang   tidak­tidak.   Kami   ambil   tjontoh   umpamanja   GIA. Sesudah K.L.M. dioper oleh Pemerintah, dikeluarkan suatu peratu­ ran bahwa dalam pengangkatan dalam pimpinan jang diambil otoma­ tis   nama­nama   jang   dulu   pangkatnja   tertinggi   waktu   djaman K.L.M.,   sedangkan   dulu   mereka   kebanjakan   tidak   termasuk   jang berdjiwa   USDEK,   seperti   jang   diminta   oleh   Presiden   sekarang   ini. Maka   timbullah   kelesuan   tidak   hanja   dari   kaum   buruhnja,   tetapi djuga  dari   angkatan   mudanja,   sehingga   sekarang   saja  lihat   bahwa hampir   semua   tenaga   menengah   dan   tinggi   jang   baru­baru   dari   GIA hampir   serentak   minta   keluar,   karena   mereka   tidak   mempunjai kesempatan   untuk   memegang   djabatan   jang   lebih   tinggi,   karena ini   diberikan   setjara   otromatis   seperti   dulu   hierarchisch   waktu djaman   K.L.M.   dulu.   Djadi   kalau   disini   tidak   ada   retooling   se­ suai   dengan   semangat   USDEK   maka   akan   sulit,   untuk   memberi   ke­ gembiraan bagi golongan muda dan sampai kepada kaum buruhnja.

Mengenai   jang  11isatu1111,   Saudara   Ketua,   saja   mau mengadjukan  terus   terang   dalam   hal   ini,   terutama   kepada   Saudara Ketua   Deper­nas,   sesungguhnja   soal   pengerahan   tenaga   ini   pada pokoknja   soal  kewibawaan   dan   kepertjajaan   dari   rakjat   ke pemimpinja,   dan  saja   kira   kita   sudah   bulat,   bahwa   nanti 11isatu11  oleh   Presiden  dan  pelaksanaannja  di­oper  oleh  pimpinan didalam   Pemerintahan   jang   dipimpin   oleh   Presiden.   Jang   mendjadi pikiran saja, bahwa  nanti   rentjana   pembangunan   ini   jang   nasional dan   semesta   jang  saja   sendiri   belum   ketahui   isinja   tetapi gambarkan   besar­ besaran.   Sedangkan   terus   terang   sekarang   ini dari rakjat ter­hadap umpamanja pembantu­pembantu Presiden dalam komposisi   pe­merintahan   dipegang   Presiden   sekarang   ini,   sulit untuk  memberikan   kewibawaan   dalam   mengurus   umpamanja   soal distribusi  dan   sandang­pangan,   sekarang   ini   sudah   hampir   tidak ada

(12)

K e p e r t j a j a a n ,   t i d a k   a d a   k e b i w a a n   d a n   k e p e r t j a j a a n   i n i ,   s e ­ hingga   bajak   matjam   sindiran   jang   saja   kira   tidak   perlu   dikemu­ kakan   satu   per   satu,hanja   bagaimana   nanti   kalau   buat   rentjana semesta   dan   nasional   itu,   apakah   djuga   sudah   kira­kira   seimbang kewibawaan   daripada   Pemerintah   jang   dikomando   oleh   Presiden, terus   terang   saja   minta   kepada   Saudara   Ketua,   karena   problem pokok disini tinggal problem kewibawaan dan kepertjajaan. Kalau sekarang   ada   Komando   dari   Presiden   kemudian   ini   dilaksanakan dengan   Komando   dari   aparat­aparat   Pemerintah   jang   ditengah terutama dari pembantu­pembantu jang langsung.

Berhubung   dengan   itu,   Saudara   Ketua,   saja   usulkan   supaja dengan   perantara   Saudara   Ketua,   saja   minta   supaja   direnungkan dengan dalam, supaja tjukup ada kewibawaan dan kepertjajaan.

Itu dihubungkan djuga dengan retooling dari aparatur peme­ rintahan dan  djuga  retooling daripada  pemerintahan jang dipimpin oleh Presiden, supaja ada kewibawaannja dan kepertjajaannja.

PROFESSOR MR HADJI MUHAMMAD YAMIN : Retooling atau reshulfe, sebab retooling itu ialah merobah.

NJONO   :   Artinja   retooling   itu   ialah   :   jang   baik   dan   tjukup mempunjai   kewibawaan,   itu   terus   dan   jang   tidak,   lebih   baik   dja­ ngan.

Ambil   terus   terang   sadja   sebagai   tjontoh   ialah   kaum   buruh, bagaimana kaum buruh itu mau pertjaja umpamanja kepada  Menteri Perdagangan   jang   telah   dalam   tempo   satu   tahun   tidak   bisa   menu­ runkan harga barang­barang. Itu sangat sulit.

Djadi   tidak   minta   semuanja   diretool,   tapi   pokoknja   jang   tju­ kup   ada   kewibawaan,   boleh   terus   dan   jang   tidak   ada   kewibawaan dan   kira­kira   sulit   untuk   mengomando   dan   dipertjaja   diganti.   Um­ pamanja  sadja  dikatakan  bahwa  banjak   barang  dan  rakjat  djangan kewatir,   atau   terus   terang   sadja   tidak   ada   kepertjajaan.   Walupun dalam   waktu   setengah   tahun   jang   lalu   masih   dipertjaja,   tapi   se­ karang sulit untuk dapat dipertjaja.

Djadi   retooling   jang   besar   itu   terutama   didalam   djiwa,   Pem­ bantu   Presiden   jang   baik   boleh   terus,   dan   jang   tidak   baik   harus diretool.

Itu djuga umpamanja untuk sesuatu djabatan, itu tidak semua minta   diretool,   jang   diretool   dulu   jaitu   jang   terang   tidak   ber­ djiwa usdek.

Djadi   saja   minta,   jang   baik   boleh   terus.   Hal   ini   minta   dire­ nungkan.

Saja terus terang, kalau Komando Presiden itu diumumkan, tentu Komando itu di­over, pertama­tama tentu oleh Pembantu Presiden.

(13)

Kalau   Komando   itu   di­over   oleh   pembantu   Presiden   jang   tidak mendapat   kepertjajaan   dari   rakjat,   kalau   diteruskan,   diandjurkan kajak­apa pun, itu sulit, hasilnja akan nihil.

Kalau ada Komando jang baik, jang bisa mendjamin kaum buruh dalam  bergerak,  tadi saja  katakan : garis  kaum buruh  itu  adalah redelijk dan tidak bisa disamakan di tiap­tiap perusahaan.

Hanja   sadja   jang  diminta   oleh   kaum   buruh,   ialah   djangan  be­ kerdja   jang   tidak   untuk   kepentingan   negara,   nasional   dan   rakjat. Itu djangan.

Djadi tjuma itu sadja, untuk kemadjuan rakdjat dalam negeri, saja kira, tjukup redelijk.

Sekian Saudara Ketua dan terima kasih.

KETUA : Saja utjapkan terima kasih atas sumbangan daripada Saudara   Njono   dan   saja   harapkan   supaja   surat­surat   pernjataan jang   tadi   diumumkan   oleh   Saudara   Sekretaris   Djenderal,   betul­ betul sudah ditanda tangani.

Dan Saudara­saudara, berhubung dengan sangat terus­terangnja Sadara   Njono   dalam   berbitjara   tadi,   tentunja   didalam   surat   per­ njataan   itu   betul­betul   didjalankan   mengenai   sifat   rahasia   dari­ pada rapat kita sekarang ini.

Selandjutnja   mengenai   pertanjaan­prtanjaan   jang   tadi   saja adjukan,   saja   persilakan   Saudara   Prijo   Sujoto   untuk   dapat   mem­ berikan sumbangannja.

PRIJO SUNJOTO : Saudara Ketua dan Saudara­saudara sekalian, atas   kesempatan   jang  diberikan   kepada   diri   saja   untuk  mengadju­ kan   pendapat   dan   dilihat   dari   sudut   pertanian   dan   keuangan,   maka terlebih   dahulu   saja   utjapkan   terima   kasih.   Dan   sesuai   dengan ketentuan   jang   diminta   maka   kami   akan   menjumbangkan   pikiran sedapat­dapatnja.

Memang   pada   prinsipnja   djuga   dari   Departemen   kami,   pasti kembali   kepada   pokok­pokok   pengertian   pengerahan   tenaga,   pokok pengertian   jang   penting   diantaranja   pengerahan   tenaga   rakjat berarti   harus   dengan   mengikut   sertakan   rakjat   dengan   ketentuan bahwa   rakjat   itu   ikut   membitjarakan   dan   ikut   menentukan   disemua taraf   mulai   dari   penjelidikan,   perentjanaan,   pelaksanaan   sampai kepada pengawasan.

Saja   kira   pendapat   atau   tambahan   jang   diperlukan   sudah   di­ utarakan   oleh   Saudara   Njono,   pada   prinsipnja   saja   tidak   berbeda, hanjalah   kalau   ada   usul   mengenai   kehidupan   kaum   tani   itu   nanti akan saja terangkan.

(14)

Selandjutnja pengerahan tenaga rakjat mengandung makna seba­ gai   mengerahkan   tenaga   jang   berevolusi   dan   untuk   menjelesaikan revolusi.

Pembangunan untuk tingkat sekarang dan selandjutnja mengan­ dung   arti   membasmi   pengaruh­pengaruh   Kolonialisme,   Imperialisme dan   sisa­sisa   feodalisme   sebagai   salah   satu   sjarat   jang   paling pokok.

Dan Ketiga, bahwa pengerahan tenaga rakjat akan berhasil apa­ bila   pembangunan   jang   dilaksanakan   itu   langsung   untuk   kepenti­ ngan rakjat.

Djadi pertanjaan tadi itu sudah kami singgung. Mengenai  soal kontra   prestasi   atau   balas   djasa   dalam   bentuk   atau   sifat­sifat itu   saja   kira   berpangkal   kepada   3   pokok.   Kami   akan   memberikan pendapat, terutama apa jang tadi banjak diutarakan oleh beberapa pembitjara,   terutama   dari   rekan   kami   sendiri   jaitu   jang   diuta­ rakan   mengenai   kontra   prestasi   jang   tidak   langsung.   Dalam   hal apa jang menjangkut dengan pembangunan dibidang pertanian, pem­ bangunan   jang   menjangkut   dibidang   kaum   tani   itu   saja   kira   sesuai dengan   keadaan   negara   kita   jang   agraris,   saja   kira   masalah   mengi­ kut   sertakan   kaum   tani   harus   didjawab   dengan   apa   jang   tadi   saja katakan   harus   dilaksanakan   lengsung   mendjawab   kepentingan­kepen­ tingan kaum tani.

Tadi   dikatakan   bahwa   di   Indonesia,   kaum   tani   jang   mendjadi potensi   didalam   masalah   produksi   belum   dibebaskan   dari   kemis­ kinan.

Saja kira djalan membebaskan kaum tani dari kemiskinan itu­ lah   djuga   salah   satu   kontra   prestasi   jang   perlu   diberikan   kepada kaum tani. Saja rasa tidak sukar untuk menentukan pemetjahannja. Djadi   tegasnja   banjak   kaum   tani   jang   ingin   bekerdja   dan   memban­ ting   tulang   untuk   memrodusir,   asal   diberi   haknja   jaitu   tanah garapan. Djadi kalau sekarang ini persiapan dari pengerahan tena­ ga rakjat akan diadakan Undang­undang Landreform dan Landuse itu merupakan pemetjahan jang pokok untuk mengikut sertakan kaum ta­ ni   didalam   pembangunan   semesta   ini.   Tetapi   tidak   berarti   itu   men­ djadi   hal   jang   dogmatis,   kita   dengungkan   tetapi   tidak   dilaksana­ kan.   Tetapi   djuga   ada   bentuk­bentuk   lain   untuk   mentjapai   –   sela­ ma   itu   belum   dilaksanakan   –   umpamanja   apa   jang   telah   disinggung oleh Saudara Kamsjah jang menjinggung soal dogmatis diantaranja djuga   masalah   bagi   hasil   jang   bisa   didahulukan     sebelum   dihasil­ kan,   jaitu   adanja   perdjandjian   bagi   hasil   antara   penggarap   dan jang mempunjai tanah. Sjukur kalau hak­haknja daripada penggarap itu telah berlaku, kalau toch masih ada seperti seperti sekarang jaitu

bentuk­bentuk…………

Aminuddin 2005

(15)

bentuk­bentuk   sewa   dari   orang­orang   jang   mempunjai   tanah   luas itu.

Djadi masalah kontra prestasi sebetulnja berbentuk matjam­ matjam ada jang langsung ada jang tidak langsung. Kalau kita me­ lihat dari bidang kepentingan kaum tani dimana kaum tani merupakan tenaga   produsen,   disamping   itu   saja   kira   tidak   salah   kalau   saja beri djawab pula, bahwa djaminan demokrasi dari kaum tani djuga mesti   ada.   Karena   pengertian   jang   pertama   tadi   untuk   ikut   mem­ bitjarakan,   artinja   harus   ada   djaminan   demokrasi   dalam   rapat dimana   kaum   tani   bisa   ikut   merentjanakan   atau   membitjarakan masalah pembangunan jang sampai sekarang masih sempit.

Selain   daripada   itu   jang   tidak   langsung   berhubungan   dengan produksi dimana kaum tani ikut serta umpamanja soal pembangunan industri   besar,   saja   kira   djuga   masalahnja   tidak   kurang   atau   ti­ dak   beda   dengan   apa   jang   diutarakan   oleh   Saudara   Njono,   bahwa bagi   kaum   tani   djuga   perlu   ada   djaminan   kalau   perusahaan   itu atau   industri   itu   dibuka,   ada   djaminan   bisa   ikut   bekerdja   dalam perusahaan   itu   dimana   mungkin   didaerah­daerah   dimana   ia   hidup. Djuga   bisa   diberikan   djaminan   jang   luas   untuk   hidup   didalam   la­ pangan   pertanian,   djadi   tidak   masalah   ikut   dalam   membantu   mem­ bangun,   djuga   ada   djaminan   ikut   mendjadi   tenaga   jang   diperlukan oleh perusahaan itu.

Kalau   saja   hubungkan   dengan   kepentingan­kepentingan   jang diutarakan   oleh   Saudara   Ketua   jang   dibagi   atas   4,   saja   kira   bi­ sa   dibagi   atas   kepentingan   umum,   jaitu   projek­projek   jang   memang berdasarkan   kepada   kepentingan   rakjat   dan   negara,   bisa   berdasar­ kan   pada   kepentingan   umum,   jang   tadi   djuga   sudah   diutarakan   di­ dalam masalah penggunaan tenaga kaum tani didalam pembangunan jang   umum,   jang   menguntungkan   bagi   negara   itu,   saja   kira   djuga kalau memang kemungkinan diberikan djaminan untuk ikut mendjadi tenaga penjumbang dalam produksi.

Adapun   jang   mengenai   soal   jang   bisa   dalam   pembangunan, saja   kira   dalam   pengalaman   dari   Departemen   Petera   sendiri,   maka kontra   prestasi   jang   diberikan   itu   bisa   berwudjud   uang,   bisa berwudjud bahan­bahan jang dibutuhkan oleh kaum tani dan masalah­ masalah   jang   memberikan   perkembangan   kehidupan   daripada   kaum tani   setelah   bekerdja   atau   selesainja   projek   itu   dikerdjakan, umpamanja   dalam   bentuk   apa   jang   menguntungkan,   jaitu   kontra post   tadi,   jaitu   peninggalan   daripada   Pemerintah   kepada   kaum tani,   jaitu   bisa   bertingkat   jang   kooperatis   walaupun   belum mempunjai bentuk koperasi.

(16)

Djadi   pembimbing   bagi   kaum   tani   untuk   ikut   dalam   kelandjutan daripada   pembangunan   jang   bisa,   djuga   pembimbing   itu   disara­ kan   adil   bagi   kaum   tani   ditempat   itu.   Adapun   mengenai   swasta saja rasa memang sama sadja halnja, dimana menghadapi pembangu­ an­pembangunan   didesa,   kaum   tani   tidak   berhubungan   langsung dengan pembangunan itu, umpamanja diadakan saluran air didae­ rah­daerah   dimana   16isatu   terdapat   tanah­tanah   jang   dikuasai oleh   orang­orang   jang  mempunjai   tanah   banjak,   djadi   dalam  masa itu kaum tani membutuhkan disamping suatu pengertian, maka dju­ ga   supaja   orang­orang   jang   berkepentingan   atas   pembangunan   itu harus   terutama   memikul   biaja­biaja,   agar   memang   njata­njata pembangunan   itu   betul­betul   dibutuhkan,   karena   dipentingkan oleh   golongan   jang   tidak   bersangkut­paut   dengan   kepentingan   ka­ um   tani.   Tetapi   disamping   itu   pula,   kalau   toch   djuga   tanah­ta­ nah itu memberikan pekerdjaan kepada kaum tani, djaminan dari­ pada   kaum   tani,   seperti   apa   jang   saja   utarakan   tadi   itu,   jaitu hak   menggarap,   turun   sewa,   bagi­hasil   dan   kepentingan­kepenti­ ngan   lainnja   jang   mendjadi   tuntutan   daripada   kaum   tani   pengga­ rap itu.

Saja   rasa   segi­segi   jang   pokok   sudah   saja   utarakan   dan   se­ kian.

KETUA   :   Saja   utjapkan   terima   kasih,   pertanjaan   jang   sama saja   tudjukan   kepada   Saudara   Satia   Prawiraddidja   dan   pertanja­ an   itu   saja   tegaskan   lagi,   ialah   pokoknja   jang   pertama   apakah ada   perbedaan   penetapan   dari   balas­djasa   berhubung   dengan   per­ bedaan   bidang   pembangunan,   matjam   dan   sifat   projek.   Djika   ada apa   jang   menetapkan,   faktor­faktor   apa   jang   menetapkan   perbe­ daan   penetapan   itu.   Keduanja   dasar­dasar   apa   jang   harus   diberi­ kan   untuk   menetapkan   besarnja   daripada   balas­djasa.   Ketiga,   ja­ itu   tjara­tjara   memberikan   balas­djasa   itu   kepada   tiap­tiap   pe­ serta. Silakan.

R. SATIA PRAWIRADIRDJA:Saudara Ketua, untuk mendjawab per­ tanjaan   jang   ditudjukan   kepada   kami,   pada   pertama­tama   saja ingin   mengemukakan   disini,   bahwa   dalam   peninjauan   ini   perlu kita   kembali   kepada   apa   jang   tadi   telah   dikemukakan   pandjang lebar oleh pembitjara terdahulu, jaitu bahwa dalam hal ini per­ lu ada   keinsafan   daripada   masjarakat   dan   saja   tekankan   lagi perlunja   keinsafan   ini   satu   sama   lain,   karena   diinginkan   agar supaja sebagai tadi didjelaskan oleh Saudara Menteri bahwa

pembutjaraan………

(17)

pembitjaraan­pembitjaraan   ini   hendaknja   dilaksanakan   dengan   ti­ dak begitu banjak mengambil biaja.

Pertanjaan apakah ada perbedaan­perbedaan penetapan dari balas­djasa   ini,   baik   besarnja  maupun   matjamnja,   menurut  hemat kami, maka perlu adanja perbedaan­perbedaan balas djasa, terita­ ma  sekali   ditekankan   kepada   matjam   dan   sifatnja  daripada  peker­ djaan   jang   telah   diberikan   oleh   masjarakat   terhadap   negara. Djadi   dalam   hal   ini   perlu   sekali   adanja   perbedaan   dalam   soal menentukan balas djasa itu. Adapun hal­hal jang mengatakan per­ bedaan   balas   djasa   itu   disini   dapat   saja   kemukakan   pertama­ta­ ma levensstandaard daripada masjarakat dimana objek pembangu­ an   itu   dilaksanakan.   Umpanja   pembangunan   itu   dikerdjakan   di­ kota,   dengan   sendirinja   penghargaan   atau   balas   djasa   Pemerintah terhadap   masjarakatnja   akan   berbeda   dengan   apabila   projek   itu dilaksanakan   diluar   kota.   Itu   saja   rasa   sudah   logis   dan   perlu mendapat   perhatian   daripada   kita   sekalian.   Hal   jang   tadi   saja uraikan   bertalian   pula   dengan   pertanjaan   jang   kedua,   bahwa   da­ sar­dasar apakah jang harus dipergunakan untuk menentukan be­ s a r n j a   b a la s   d j a s a   it u   d a n   s u p a ja   d i t j a r i k a   f a k t o r ­ f a k t o r   a pa jang   harus   diperhatikan.   Tadi   telah   disinggung­singgung   menge­ nai   perbedaan   masjarakat,   dimasjarakat­masjarakat   kota   atau masjarakat   luar   kota.   Itu   perlu   mendapat   perbedaan   jang   chas daripada balas djasa itu.

Mengenai   punt   3,   jaitu   bagaimana   tjara   memberikan   balas djasa   kepada   para   peserta,   maka   dalam   hal   ini   dapat   bermatjam­ matjam   sebagaimana   tadi   antara   lain   oleh   pembitjara   terdahulu dikemukakan ada balas djasa langsung, jaitu dengan uang, ada pu­ la   balas   djasa   jang   berbentuk   benda   atau   barang,   ataupun   jang dalam   hal   ini   perlu   pula   mendapat   perhatian,   ialah   keinginan daripada   masjarakat   untuk   mendapat   balas   djasa   itu.   Umpamanja perlu   mendapat   perhatian   dalam   hal   pengerahan   tenaga   pada   se­ suatu   masjarakat   tertentu,   bahwa   sesudah   mereka   itu   melakukan pekerdjaannja   selesai   dikerdjakan,   walaupun   setjara   gotong­ro­ jong ataupun bagaimana, maka pernah dikemukakan, bahwa balas djasa   itu   djangan   diberikan   dengan   berupa   uang   atau   pakaian umpamanja,   tetapi   umpamanja   ditudjukan   supaja   mendjadi   mesdjid jang   perlu   ada   pada   daerah   itu.   Dan   memang,   walaupun   telah   di­ adjukan,   masih   belum   berhasil,   tetapi   keinginan   besar   untuk mengadakan itu memang  ada dari masjarakat disana.  Hal­hal jang sematjam itu perlu mendapat perhatian, karena dengan diberikan­ nja apa jang diinginkan itu, maka balas djasa itu akan lebih

(18)

menguntungkan   kepada   masjarakat   jang   ada   disana,   daripada   apa­ bila   masjarakat   itu   dengan   sendiri­sendiri   masing­masing   mene­ rima balas djasa itu.

Saudara   Ketua,   walaupun   uraian   saja   ini   atau   keterangan jang   saja   berikan   ini   sangat   pendek,   namun   karena   persiapan­ persiapan   jang   ada   pada   kami   itu   agak   kurang   tjukup   waktunja untuk   mengumpulkan  bahan­bahan   jang   sedalam­dalamnja,   maka   da­ lam hal ini kami mohon maaf.

Sekian.

KETUA: Saja mengutjapkan terima kasih atas sumbangan jang diutjapkan   oleh   Saudara   Satio.   Dan   Saudara   Ketua   dari   Depernas akan menambah pendjelasan.

PROF.   MR.   H.   MUH.   YAMIN:   Tadi   ada   saja   tambahkan   kepada pertanjaan   jang   diadjukan   oleh   Saudara   Ketua   rapat   ini,   jaitu timbulnja   kegembiraan   bekerdja   untuk   melaksanakan   projek   pemba­ ngunan   nasional   semesta   ini,   sehingga   hendaknja   timbul   balapan dikalangan   pembangunan   ini;   menghemat   waktu,   menghemat   belan­ dja   dan   menghemat   tenaga.   Barangkali   lebih   baik   saja   gambarkan untuk   mentjapai   maksud   ini,   suatu   tjontoh   untuk   membuka   pikiran dalam   mendjawab   nanti   pertanjaan   bagaimana   djalan­djalan   untuk memperbesar   kegembiraan   bekerdja.   Karena   bekerdja   dalam   hal   ini sudah   diadjukan   bukan   seperti   worknemer   dan   bukan   seperti   work­ gever dan bukan untuk membedakan buruh atau pegawai, samasekali tidak.   Tjontoh   jang   agak   baik   boleh   saja   ambil   dari   luar   negeri jaitu   di   R.R.T.,   jaitu   waktu   membuat   djembatan   pertama   di   su­ ngai   Yangstekiang.   Itu   ditetapkan   supaja   selesai   didalam   5   ta­ hun dan memakan ongkos 850 djuta yuan R.R.T. Karena semangat jang diberikan  demikian besarnja, maka sudah timbul balapan su­ paja menghemat waktu dan tenaga. Maka dalam waktu kurang dari 3½   tahun,   djadi  menghemat   waktu   1½  tahun,   pekerdjaan   ini  sele­ sai   dan   selesainja   itu   tjuma   memakan   ongkos   373   djuta   yuan R.R.T.   Djadi   uang   sisanja   dikembalikan   kepada   negara   dan   waktu tidak banjak terpakai  dan djuga kegembiraan adalah demikian be­ sarnja.   Orang­orang   itu   membuat   rumah   disekeliling   djembatan itu,   sehingga   terdjadi   suatu   kampung   untuk   buruh   itu   sendiri. Saja   melihat   sendiri,   waktu   djembatan   itu   dibuat   dan   djembatan itu   jang   terpandjang   diatas   Yangstekiang,   sebagai   tjontoh   per­ tama   untuk   membuat   djembatan   jang   lain.   Itu   hebat   sekali   dan itu   diharapkan   oleh   Bung   Karno,   waktu   beliau   datang   disana   dan selesainja itu saja melihat, bahwa harapan memang berlaku.

Tanpa………..

(19)

Tanpa   lebih   dulu   semangat   untuk   berbalapan,   jaitu   semangat   na­ sional untuk membangun, menghemat waktu, mengjemat tenaga, saja rasa   segala­galanja   itu   akan   dikerdjakan   seperti   aannemer   jaitu seboleh­bolehnja   uang  itu  dihabiskan   dan  minta  tambah  lagi  akan waktunja   diperpandjang   dan   officiensinja   hanja   untuk   kepribadi­ an   dan   tidak   untuk   kepentinga   rakjat   apalagi   masjarakat   sosia­ lis   jang   akan   datang.   Kalau   kita   ingin   Negara   Sosialis   ala   In­ donesia,   maka   didalam   negara   sosialis   itu   baik   buruk,   rakjat ataupun pemimpin, mesti bekerdja keras.

Itu   sudah   terang   dan   masjarakat   sosialis   itu   tidak   dapat ditjapai   dengan   bermalas­malas,   itu   tidak,   tapi   dengan   bekerdja jang   keras,   seperti   kita   dalam   berdjuang,   bekerdja   keras   dengan memperhitungkan segala­galanja dalam membentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Dan semangat itu ada pada  kita.

Djadi   sekarang,   tundjukanlah   djalan,   bagaimana   untuk   mem­ bentuk   masjarakat   sosialis   Indonesia   dengan   pembangunan   ini, supaja   djangan   lagi   timbul   semangat   aannemer   jang   mendapat   li­ sensi   tanpa   keluar   keringat,   tapi   mendapat   keuntungan   besar. Tapi   ini   bekerdja   keras,   minta   bakti,   minta   tenaga,   minta   ke­ uangan dan lalu bekerdja keras.

Saja minta djuga dipikirkan, tundjukkanlah djalan­djalannja bagi kita bersama, jang akan membuka pintu pada permulaan tahun 1961,   jaitu   setelah   selesai   dengan   pembangunan   jang   sekarang sedang berdjalan sampai bulan November 1960.

Dan   segera   setelah   disahkan   oleh   M.P.R.S.   jang   kira­kira akan bersidang pada bulan September 1960, maka pembangunan ini akan berdjalan kira­kira pada tahun 1961.

Kegembiraan ini mesti dapat diandjurkan dan ditegaskan dari­ pada  sekarang supaja ada perkembangan  semangat  jang  terpimpin menudju   kepada   semangat   berbalapan   diseluruh   Indonesia,   mamba­ ngun tentu dengan menghemat tenaga, waktu dan keuangan.

Inilah jang dapat saja tambahkan sedikit supaja bisa menge­ rahkan pikiran kita jang penting ini.

KETUA:   Setelah   ada   tambahan   pendjelasan   daripada   Saudara Ketua   Depernas,   barangkali   Saudara­saudara   pembitjara   selandjut­ nja   bisa   merumuskan   pendapat­pendapatnja   jang   lebih   kongkrit dan   sekarang   ini   saja   minta   pendapat   dari   Saudara   Hadji   Tjakra­ diredja.

(20)

HADJI TJAKRADIREDJA: Terima kasih Saudara Pimpinan dan ra­ pat jang terhormat.

Pertama kali saja minta maaf karena datang agak terlambat, karena   tilgram   itu   datang   di   Karawang,   padahal   saja   bertempat tinggal   di   Telagasari   tambah   lagi   kendaraan   jang   saja   tumpangi itu petjah ban dua kali.

Satu   kali   lagi   saja   minta   maaf   karena   saja   datang   agak   ter­ lambat.

Seperti   saudara­saudara   jang   lainnja   djuga,   pada   sore   hari ini   saja   tidak   dapat   memberikan   pendjelasan   jang   sedjelas­dje­ lasnja   dan   kalau   bisa   diterima,   nanti   sesudahnja   pulang   dari sini dapat saja susun dirumah dan saja kirimkan kemari.

KETUA: Itu lebih baik, bahwa Saudara bisa melahirkan penda­ pat dengan mengadjukan memorandum kepada kami. Dan dalam berapa waktu lamanja Saudara bisa kirimkan kemari ?

HADJI TJAKRADIREDJA: Paling lama satu minggu.

KETUA: Baiklah.

HADJI TJAKRADIREDJA: Sekarang dikatakan kepada kami, bahwa kami adalah bagian penjelidikan beras dan padi centra.

KETUA:   Tentang   memberikan   pendjelasan   mengenai   penggilingan beras,   itu   telah   pernah   dibahas   sedalam­dalamnja   didalam   suatu panitia   seperti   sekarang   ini.   Tapi   kalau   hal   ini   Saudara   hu­ bungkan   dengan   pengerahan   tenaga   rakjat,   maka   saja   persilakan Saudara untuk berbitjara.

HADJI   TJAKRADIREDJA:   Ternjata   sesudah   Padi   Centra   dimulai pada   bulan   Djuni   1959   ini,   rintangan   itu   terlalu   banjak.   Ter­ utama   jang   mendjadi   rintangan   itu   adalah   orang­orang   jang   suka ngidjon   atau   memidjamkan   uang,   sedang   pendirian   dari   Padi   Cen­ tra umunja Pemerintah tidak akan memindjamkan atau tidak akan memberikan sumbangan jang memakai rente besar.

Kalau   dulu   ada   istilah   Ali   Baba,   sekarang   kembali   dan   ter­ balik istilah itu mendjadi “Baba Ali”. Dulu jang mendjadi tu­ kang ngidjon   adalah   orang­orang   Tionghoa,   sekarang   ini   datang­lah “Ali”.   Inilah   jang   menjusahkan,   karena   orang   itu   sama   kulit   dana sama   warna   dengan   kita.   Hal   ini   mula­mula   agak   ruwet,   te­ tapi kami   segera   bekerdja   sama   dengan   Pamong   Pradja,   penerangan   dan perairan, sehingga keruwetan itu dapat kita atasi. Bagi

rakjat……

(21)

rakjat,   biarpun   dari   Pemerintah   Pusat,   Padi   Centra   ada   djuga   ke­ kurangan­kekurangannja   misalnja   Padi   Centra   kalau   mau   mangang­ kat   pegawainja,   djanganlah   terdiri   dari   orang­orang   jang   sudah mendapat nama buruk ditempatkan ditempat semula. Djadi maksud­ nja   rakjat,   kalau   orang   itu   sudah   mempunjai   nama   buruk   ditempat itu hendaknja kalau hendak mempergunakan tenaganja supaja dipin­ dahkan dilain tempat.

Kebanjakan   rakjat   tani   itu   butahuruf.   Djadi   kalau   pemimpin­ nja   itu   mengatakan   itu   adalah   putih   umpamanja,   maka   hendaknja pendapat   selamanja   harus   djuga   tetap   putih.   Djangan   hitam   dika­ takan   putih,   padahal   kenjataannja   memang   hitam.   Inilah   umpama­ nja jang tidak disukai rakjat.

Sebeleum   adanja   Padi   Centra   itu   disana   telah   berdjalan   Ali Baba.   Dan   mereka   itu   sampai   berani   surat­menjurat   kepada   P.K.P., Kepala   Daerah,   Wedana,   Bupati   dan   sebagainja,   tetapi   sudah   ki­ ta   berpropaganda   bersama   dengan   rakjat   disitu,   maka   lalu   ada baiknja.

Mula­mula   rakjat   tani   itu   memang   susah   sekali   diberi   pene­ rangan   (propaganda),   karena   rakjat   tani   disatu   kebanjakan   masih memakai   tjara   kuna,   umpamanja   kalau   mau   tebar­bibit   tentu   mem­ bakar   kemejan,   mau   tundur   harus   pasang   telor.   Ini   jang   paling susah.   Susahnja   lagi   diberi   penerangan   tentang   pemakaian   rabuk D.S., djuga rabuk Z.A. jang bisa diterimakan kepada rakjat ta­ni.

(22)

Kredit   ini   tentu   mempunjai   rente,   padahal   kita   mau   memberantas   idjon. Djadi saja mengharap kepada Saudara Ketua, supaja mentjari djalan dja­ ngan   sampai  kredit   ini   berupa   idjon   lagi,   akan  tetapi   dengan   djalan   lain umpamanja diganti dengan rabuk D.S., Z.A. atau bibit.

Sesudah diberikan pendjelasan teknis bersama­sama terutama oleh Dja­ watan   Pertanian   mengenai   tandur   –   disana   ada   3   matjam   tandur,   jaitu tandur   kuno,   jaitu   tidak   pakai   aturan,   tandur   es   lilin,   dari   depan   be­ res   tetapi  dari   samping   rentjol,   dan   tandur  djadjar   –  djuga  mengenai   pem­ berian rabuk dan mengenai bibit, ternjata sesudah panen banjak mereka jang   bergembira   karena   biasanja   dahulu   tiap   hektar   hasilnja   paling   ba­ njak 20 kwintal basah sekarang mendapat 71 kwintal basah.

Mengenai   djasa   jang   akan   dibagi   atau   diberikan   kepada   rakjat   tani, saja   kira   rakjat   tani   tidak   akan   meminta   djasa,   karena   ia   sendiri   me­ rasa   bahwa   ini   untuk   kepentingan   desanja   dan   kepentingan   negara,   hanja sedikit   jang   dimintanja   jaitu   terutama   sandang   supaja   sampai   kedesa­ desa   dan   pangan  terutama  bahan   baku  jaitu   minjak   tanah,   gula   pasir   dan sebagainja   supaja   didatangkan   kedesa­desa,   saja   kira   ini   sudah   tjukup buat membalas djasa itu, dengan harga jang semurah­muranja.

Sekian.

KETUA: Diharap pendapat dari Saudara Djogomenggolo.

DJOGOMENGGOLO : Bapak Ketua, kami mohon keterangan jang dimintakan ini   setjara   jang   bagaimana,   apakah   rundingan­rundingan,   ini   kalau   run­ dingan­rundingan saja kira sudah tjukup dari bapak­bapak semua ini tadi, tinggal   mengerdjakan   bagaimana   tjara   baiknja.   Disini   saja   sebagi   Lurah Desa   jang   dimasukkan   disini   sebagai   achli   pembimbing   rakjat,   jaitu   go­ tong­rojong   desa,   maka   tadi   sudah   dibitjarakan   oleh   Bapak­bapak   semua, orang  jang   memimpin   semua  itu  harus   orang  jang   baik,   tadi   djuga  ada   di­ b i t j a ra k a n ,   k a la u   gu r u   k e t j i n g   b e r d i r i ,   d j a d i   mu r i d n j a   ja   k e t j i n g berlari.   Djadi   orang   jang   memegang   pimpinan   harus   adil   dan   djudjur. Tetapi pendapat kami, semua itu sudah tjotjok dengan bapak­bapak jang berbitjara   tadi,   dus   tinggal   pekerdjaan­pekerdjaan   ini   nanti   pokoknja dapat   berdjalan   lantjar,   asal   uangnjatidak   dipersukar.   Itu   pokoknja. Biarpun   akan   dirunding   bagaimana,   tetapi   kalau   itu   belum   diorganisasi jang  djudjur, menurut  pendapat kami ja  tetap.  Sebab kebanjakan  runding ­ an­rindingan  itu tjuma,  ja  tinggal rundingan.  Pun djuga sedjak   dahulu kal kala,   gotong­rojong   itu   sudah   ada,   djadi   ini   djuga   bagaimana   tjara teraturnja.

Tjuma sekian pembitjaraan kami, terima kasih.

KETUA ………

(23)

KETUA:   Terima   kasih,   supaja   lebih   djelas   dalam   rapat   panitia ini,   kita   tidak   mengadakan   rundingan­rundingan.   Kami   dari   pihak   Pim­ pinan   ingin   mendengarkan   pendapat­pendapat,   keterangan­keterangan   dan djawaban atas pertanjaan jang diadjukan oleh kami, jang semuanja akan dikumpulkan   oleh   Pimpinan   Depernas,   diolah,   untuk   selandjutnja   dipa­ kai   sebagai   bahan   pembahasan   dan  ditetapkan   oleh   Depernas.   Djadi   da­ lam rapat ini dapat mengumpulkan keterangan­keterangan, bahan­bahan daripada   Saudara­saudara   sekalian.   Barangkali   Saudara   Djuhro   ada   pen­ dapat.

DJUHRO   :   Saudara   Ketua,   saja   tidak   ada   bedanja   dengan   jang baru sadja berbitjara. Saja sebagai Lurah jang sudah berpengalaman se­ djak   tahun   1950,   hanja   sedikit   jang   saja   minta,   jaitu   untuk   pengem­ balian   dan   penghargaan   uang   djasa,   seperti   dibidang   pembangunan   di­ daerah   saja,   membangun   satu   sekolah   rakjat,   itu   diadakan   dengan   go­ tong­rojong,   djuga   pembangunan   tanggul,   dan   lain­lain,   itu   tidak   lain untuk mengerahkan tenaga itu jang dipentingkan, nomor satu R.T., R.K., itu   jang   mengerahkan   tenaga,   Dan   djuga   anak­anak   O.K.D.   (Organisasi Keamanan Desa), itu jang mendjadi tulang punggung masjarakat di desa.

Untuk   itu   saja   minta   kepada   Saudara   Ketua,   agar   supaja   uang djasa   atau   balas­djasa   itu   diberikan   berupa   uang   sederhana,   agar   pen­ djabat­pendjabat   jang   tiap­tiap   malam   dan   siang   bekerdja   mengerahkan tenaga   itu   jang   tidak   ada   djaminan   dari   kanan   dan   kiri.   Dan   itu   se­ perti   R.K.   dan   R.T.   itu   tiap­tiap   ada   perintah   dari   Pemerintah   untuk mengadakan   gotong­rojong,   saluran   air  dan   djalan,   itu   jang  membanting tulang   mengerdjakan   dan   tadi   seperti   apa   jang   tadi   sudah   dikatakan lebih dahulu, jaitu petani ketjil, pedagang ketjil, buruh ketjil. Djadi buruh ketjil, dan   petani   ketjil   dan   pedagang   ketjil   itu   keluarganja   banjak   sekali, djadi terpaksa agak terlantar. Djadi saja mendukung atas saran Saudara Bambang   Multiosso,   petani   ketjil   dan   buruh   ketjil   dan   pedagang   ketjil biarpun   demikian   itu   balas   djasa   berupa   uang   diberikan   kepada masjarakat   untuk   menambah   keperluan   dapurnja,   barangkali   saja   tidak pandjang   lebar   kemukakan   pendapat   saja   dan   pengalaman   saja.   Terima kasih.

KETUA   :   Selandjutnja   diharapkan   sumbangan   fikiran   daripada Saudara Sikatno.

SUKATNO : Saudara Ketua, sebelum langsung mendjawab pertanjaan jang   kedua,   jaitu   mengenai   djumlah   besarnja   balas­djasa   pada   rakjat jang   dikerahkan   untuk   pembangunan   ini,   saja   djuga   ingin   mengemukakan beberapa   pendapat   mengenai   pertanjaan   jang   pertama,   jaitu   mengenai tjara­tjara pengerahan tenaga rakjat itu.

(24)

Dan   chusus   disini   saja  membatasi   masalah   ikut   sertanja  golongan   fung­ sionil   pemuda   didalam   pembangunan   semesta   beretjana   itu.   Untuk   meng­ ikuti sertakan pemuda, berdasarkan pengalaman jang pernah ada pada kami, perlu   diperhatikan   adanja   tiga   unsur  jang   sangat   penting   dan  jang   mes­ ti   kita   perhatikan   kalau   kita   menghadapi   pemuda   untuk   kita   ikut   serta­ kan didalam gerakan besar­besaran melaksanakan pembangunan semesta ini.

Unsur   jang   pertama   ialah   bahwa   pemuda   kita   ini   merupakan   satu golongan   jang   paling   mudah   menerima   sesuatu   jang   baru.   Saja   kira   itu djuga merupakan salah­satu tjiri jang chas daripada pemuda dimana­mana dan   djuga   chususnja   pula   pemuda­pemuda   kita.   Djadi   dalam   menerima sesuatu   jang   baru   itu   djuga   sampai   kepada   menerima   perubahan   baru   di­ dalam   kehidupan   sosialnja.   Pendeknja   didalam   hal   perubahan   masjarakat setjara   besar­besaran   jang   diakibatkan   oleh   pelaksanaan   retjana   pem­ bangunan   semesta   ini   pemuda   kita   itu   bisa   menerima   dengan   mudah   jang kongkritnja umumnja pemuda­pemuda kita ini menerima sosialisme Indonesia itu.   Djadi   perubahan   sistim   masjarakat   itu   mudah   diterima   oleh   pemuda­ pemuda   kita.   Djadi   kalau   memang   benar   rantjangan­rantjangan   itu   nanti mengandung   perubahan­perubahan   jang   besar   dengan   sifat   pemuda   ini tjotjok sekali.

Jang   kedua   unsur   bahwa   pemuda   ini,   bukan   sadja   bisa   menerima sesuatu   jang   baru   termasuk   djuga   perubahan   sosial   itu,   akan   tetapi djuga ada keinginan jang besar untuk adanja perubahan itu. Dan bukan sadja   mempunjai   keinginan,   tetapi   djuga   sesuai   dengan   kewadjaran   pe­ muda  itu,   tidak   sadja   mempunjai  stamina  jang   besar   atau   ausdouwer   jang lebih   besar   dibanding   dengan   golongan   jang   lain.   Ini   salah   satu   tjiri chas   daripada   pemuda­pemuda  kita.   Ausdouwer   tjukup,   stamina   tjukup, keinginan besar, itu salah satu tjiri jang chas daripada pemuda kita.

Unsur   jang   ketiga.   Oleh   karena   sedjarahnja   djuga   pernah   turut dalam   revolusi   pergolakan   rakjat   ini,   pemuda   kita   lekas   masak   politik sekarang   ini.   Djadi   politieke   rijpheid   ini   mudah   ditjapai   pemuda   kita. Jang   saja   maksudkan   hanja   sederhana   sadja.   Politieke   rijpheid   itu   ja­ itu   pandangan   jang   kritis,   mudah   membedakan,   meskipun   tidak   setjara seherp,   setjara   tadjam,   mana   jang   baik   mana   jang   buruk.   Dan   ke­ istimewaan   jang   tiga   itulah   jang   perlu   diperhatikan   dalam   pengerahan tenaga   itu.   Djadi   sebenarnja   sangat   tergantung   kepada   apa   jang   harus “begeesteren”   pemuda­pemuda   itu,   jang   harus   mendjiwai   pemuda­pemuda itu.   Kalau   jang   begeesteren   itu   palsu;   saja   kira   djuga   buat   pemuda­ pemuda   jang   diikut   sertakan   itu   tidak   akan   besar   gairahnja.   Tapi   se­ baliknja,   kalau   jang   begessteren   itu   benar­benar   sesuai   dengan   tjita­ tjita   pemuda,   pasti   ada   sambutan   jang   besar   daripada   gerakan   pemuda. Jang   saja   maksudkan   dengan   palsu   itu,   jaitu   ada   pengalaman,   umpanja pada   waktu   pemberontakan   jang   baru­baru   ini   di   Sumatera   dan   Sulawesi, temeng pemberontak jang paling tanggung jaitu pemuda da peladjar jang mengangkat sendjata terhadap peasukan­pasukan pemerintah

Ausdouwernja…………

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...