Efisiensi Komunikasi Serat Optik untuk P

16 

Teks penuh

(1)

Efisiensi Komunikasi Serat Optik untuk Penyebarluasan Informasi dalam Jaringan

Sistem Daya

Abstrak :

Dalam jaringan sistem tenaga kerja, komunikasi domestik yang konsisten sangat penting untuk menjamin keamanan, keamanan dan pengendalian peralatan sistem tenaga listrik. Komunikasi semacam itu biasanya disediakan dengan metode seperti power line carrier dan sistem radio gelombang mikro namun baru-baru ini dilengkapi atau diganti oleh Fiber Optics. Makalah ini berfokus pada langkah-langkah praktis untuk meninjau dan mengevaluasi efektivitas penggunaan teknologi kabel serat optik dalam komunikasi domestik jaringan sistem tenaga listrik. Dengan munculnya teknologi informasi dan komunikasi, telah menjadi jelas bahwa Fiber optic menggantikan metode komunikasi data kasar ini. Ini menawarkan solusi unik untuk permintaan bandwidth yang semakin meningkat karena kapasitasnya yang luar biasa tinggi untuk membawa data, dan menjamin konsistensi transmisi sinyal melalui keseluruhan jaringan transmisi. Sepasang Fiber memiliki kemampuan untuk membawa lebih dari delapan ribu saluran suara secara bersamaan dan memiliki kekebalan yang tinggi terhadap gangguan elektromagnetik. Semua kelebihan ini membuatnya sangat berguna dalam komunikasi data seperti aplikasi internet, multimedia dan scada. Jarak jarak pendek atau jauh, sinyal video, audio dan data tiba di tempat tujuan dengan kualitas sempurna yang sama seperti yang ada dan juga menjamin keamanan data yang ditransmisikan.

Kata kunci: Serat Optik, Keamanan, Atenuasi, Degradasi Serat, Bandwidth, Splicing, Scada.

I. Perkenalan

(2)
(3)

atau frekuensi seperti yang biasa dialami dengan sistem komunikasi pembawa daya, intra-bundel, dan gelombang mikro. Selain itu, Fiber Optic meningkatkan keamanan sistem transmisi karena teknologinya hampir menghilangkan pemantauan komunikasi vital yang tidak sah. Fiber Optic tidak memerlukan perangkat coupling atau konektor khusus lainnya dan dapat dengan mudah dan efektif biaya terintegrasi ke dalam setiap jaringan digital.

1.1 Metode yang Digunakan Dalam Distribusi Overhead Kabel Fiber

ADSS (All-Dielectric Self-Supporting) adalah konsep paling sederhana untuk kabel Fiber-Optic udara: kabel Serat Optik bawah tanah dibuat lebih kuat agar bisa dipasang dengan menempelkannya ke serangkaian kutub. Kabel harus kuat secara fisik karena hanya didukung di setiap tiang di sepanjang rute dan harus menopang beratnya sendiri melintasi rentang setengah di setiap sisi tiang. Hal ini berbeda dengan kabel bawah tanah yang didukung penuh di dalam duktus atau di parit berisi seluruh panjangnya. Selain beratnya sendiri, kabel ADSS harus mendukung beban ekstra yang dipaksakan oleh tekanan angin dan dengan membangun es saat ini menjadi masalah di lokasi yang terpapar. Beban tambahan ini bisa signifikan dan memerlukan klem yang dirancang dengan hati-hati untuk menyebarkan regangan mekanis beberapa meter kabel di setiap tiang untuk mencegah risiko kerusakan. Kabel ADSS memiliki kelebihan sehingga mereka benar-benar bebas dari jaringan pasokan listrik, walaupun dipasang di tiang yang sama. Berpotensi kedua jaringan tersebut dapat dimiliki, dikelola dan dipelihara oleh berbagai organisasi, walaupun ada isu keselamatan saat orang melakukan pekerjaan instalasi dan perawatan di dekat konduktor listrik hidup.

(4)

Setiap aktivitas pemeliharaan baik komunikasi atau jaringan listrik yang melibatkan OPPC akan berdampak pada operasi kedua jaringan tersebut .PCPC biasanya hanya dipasang sebagai bagian dari pembangunan jalur baru atau selama pemugaran lengkap dari jalur yang ada dan oleh karena itu Tidak mungkin OPPC akan ditentukan oleh organisasi selain perusahaan listrik.

(5)

pendapatan dalam memberikan layanan operator kepada pihak ketiga seperti penyedia layanan broadband dan operator seluler.

1.2 Keuntungan

Keuntungan utama menggunakan jalur distribusi listrik di dalam negeri untuk membawa kabel yang menyediakan konektivitas broadband dapat dirangkum dalam tiga area yang berbeda: kecepatan, keamanan dan biaya.

 Kecepatan: Selalu jauh, lebih cepat memasang kabel Fiber-Optic dengan menempelkannya ke kutub daripada menggali parit untuk menguburnya di bawah tanah. Pengeboran atau pembajakan directional adalah cara alternatif untuk memasang kabel bawah tanah, namun ini juga lambat dan mahal dibandingkan pemasangan di saluran udara. Keadaan akan bervariasi sesuai dengan waktu dalam tahun dengan faktor-faktor termasuk kondisi cuaca, apakah tanaman atau binatang ada di ladang dan seperti apa kondisi dasarnya seperti di bawah kaki; Namun secara umum mungkin memasang setidaknya 1 km kabel Fiber Optic sehari di atas kabel listrik dan sampai 5km per hari dimungkinkan dalam keadaan yang menyenangkan.

 Keamanan: Ini adalah perhatian utama pemasangan kabel Fiber-Optic. Kabel telah dipasang di kabel listrik sejak awal tahun 1980an dan telah mengembangkan reputasi yang sangat baik untuk keamanan dan keandalan selama masa itu. Utilitas listrik menggunakan kabel ini untuk membawa komunikasi penting untuk mengendalikan jaringan listrik. Kabel serat optik yang terpasang di atas tanah tidak dikenai "dig-up" yang merupakan penyebab kerusakan kabel terbesar yang dialami setiap perusahaan. Kabel yang dipasang sebagai bagian dari infrastruktur listrik dilindungi oleh kedekatan konduktor listrik, yang memberikan perlindungan terhadap pencurian dan vandalisme.

(6)

tanggal in-service sebelumnya, kabel udara memiliki waktu pengembalian yang lebih pendek daripada jaringan bawah tanah

II. Tinjauan Literatur

Cara tercepat untuk membawa informasi adalah penggunaan jaringan serat optik. Ini menawarkan transmisi data dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Serat optik adalah kabel tabung optik yang dirancang untuk mengangkut data yang melemparkan kaca ke atas lampu optik. Cahaya optik memiliki kemampuan untuk melakukan perjalanan pada jarak 126.000 mil per detik dalam serat optik. Ada banyak komponen yang membentuk kabel serat optik. Bagian pertama dari kabel adalah serat optik. Serat optik adalah komponen yang benar-benar mengangkut data di kabel serat optik. Komponen serat optik dibuat dengan tiga bagian yang berbeda: lapisan penyangga, kelongsong, dan intinya. Lapisan penyangga, yang merupakan bagian luarnya, memberi kabel kekuatan dan sandarannya untuk membantu mencegah agar kabel tidak pecah. Kelongsong dan inti keduanya dirancang untuk membantu meningkatkan transmisi sinyal optik. Bagian kedua dari serat dirancang untuk lingkungan luar. Banyak kabel memiliki desain yang berbeda, namun untuk sebagian besar kabel saat ini dirancang dengan bagian Kevlar yang membantu menambah kekuatan ekstra pada kabel. Untuk mendukung serat optik di dalam kabel terdapat lapisan selubung luar yang terbuat dari bahan plastik yang sangat keras. Ini untuk membantu jari-jari lentur kabel dan menambahkan dukungan sepanjang masa kabel. Serat optik dapat beroperasi pada kisaran panjang gelombang 850 nm (nanometer), 1300 nm, atau 1550 nm untuk transmisi data.

2.1 TIGA BAGIAN DASAR SISTEM OPTIK SERAT:

(7)

Transmitter: Unit pemancar mengubah sinyal listrik menjadi sinyal optik. Sumber cahaya biasanya berupa dioda pemancar cahaya, LED, atau dioda laser. Sumber cahaya melakukan konversi aktual dari sinyal listrik ke sinyal optik. Sirkuit penggerak sumber cahaya akan mengubah sinyal listrik menjadi arus penggerak.

• Kabel serat optik: Kabel serat optik adalah media transmisi untuk membawa cahaya. Kabel termasuk Serat Optik di dalam jaket pelindung mereka.

• Penerima: Penerima menerima cahaya atau foton dan mengubahnya kembali menjadi sinyal listrik. Dalam kebanyakan kasus, sinyal listrik yang dihasilkan identik dengan sinyal asli yang dimasukkan ke dalam pemancar. Ada dua bagian dasar penerima. Pertama adalah detektor yang mengubah sinyal optik kembali menjadi sinyal listrik. Bagian kedua adalah rangkaian output, yang membentuk ulang dan membangun kembali sinyal asli sebelum mengirimkannya ke output. Bergantung pada aplikasi, sirkuit pemancar dan penerima bisa sangat sederhana atau cukup rumit. Komponen lain yang membentuk sistem transmisi serat optik, seperti couplers, multiplexer, optical amplifier, dan optical switches, menyediakan sarana untuk membangun jaringan dan jaringan komunikasi yang lebih kompleks. Pemancar, serat, dan penerima, bagaimanapun, adalah elemen dasar dalam setiap sistem Fiber-Optic. Di luar hubungan sederhana, media Fiber-Optic adalah blok bangunan fundamental untuk komunikasi Optik. Sebagian besar sinyal listrik bisa diangkut secara optik. Banyak komponen optik telah ditemukan pada permitsignals untuk diproses secara optik tanpa konversi listrik. Memang, satu tujuan komunikasi optik adalah bisa beroperasi sepenuhnya di domain optik dari sistem akhir

2.2 Dua Jenis Kabel Serat Optik

(8)

diterima dari berbagai lokasi. Banyak aplikasi serat multi mode digunakan di dalam jaringan di bangunan industri atau komersial dan di sekitar institusi perguruan tinggi untuk memungkinkan tingkat transmisi data yang tinggi. Jaringan serat optik tidak berbeda dengan jaringan lain dalam arti bahwa ia menawarkan peluang untuk kegagalan. Serat optik memiliki banyak aplikasi lain yang membuat serat optik sangat serbaguna. Saat menjalankan komunikasi seperti jalur DSL ke gardu induk, potensi dasar penyedia dan potensi ground gardu mungkin berada pada tingkat yang berbeda. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan peralatan di dalam gardu induk atau peralatan perusahaan komunikasi. Untuk alasan ini, banyak perusahaan listrik memerlukan dua sistem grounding untuk diisolasi. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan serat optik. Kabel Ethernet digunakan saat sinyal data keluar atau memasuki modem untuk transmisi data. Media Ethernet ini dapat diubah menjadi sinyal serat dan kemudian diangkut ke gardu tanpa khawatir tentang dua potensi landasan. Ini adalah bentuk isolasi.

2.3 Jenis Kegagalan yang Berhubungan dengan Jaringan Serat

(9)

yang tidak tepat dan dari penghentian koneksi serat optik. Kegagalan instalasi semacam ini semacam overlap dari kegagalan panel patch. Ketika koneksi kabel serat optik diakhiri dengan kabel dengan buruk, cuaca menjadi konektor ST, konektor SC atau konektor serupa misalnya, kabel ini dapat menghadirkan titik kegagalan dalam proses instalasi. Menghentikan kabel serat optik bisa menjadi keterampilan yang sangat sulit untuk dikuasai. Kelas kegagalan terakhir adalah kegagalan yang terkait dengan pembangunan jaringan serat optik. Kabel ini selalu akan digantungkan dari tiang ke tiang, mirip dengan jalur voltase tinggi atau sedang yang membentuk jaringan listrik kita.

2.4 Fenomena Fisik yang Menyebabkan Kegagalan Kabel:

Pelepasan Corona di ujung batang perakitan yang tidak semuanya dihentikan di lokasi yang sama pada kabel (yaitu, satu batang menempel lebih jauh dari yang lain); Dan lengket Band kering di permukaan kabel di bawah kondisi tercemar BPA memusatkan pengamatan dan pengalaman mereka pada fenomena corona.

2.4.1 Corona

Selubung plastik luar dari kabel udara ADSS terkena erosi oleh pembuangan saat ditempatkan di medan listrik konduktor fase dari saluran listrik di atas. Sementara pengaruhnya diabaikan pada tingkat tegangan rendah, masalah telah diamati pada garis dengan tingkat tegangan yang lebih tinggi. Biasanya, permukaan selubung kabel ADSS berubah dalam penampilan dan struktur di dekat titik mati dan titik pegangan pegangan armor. Perubahan ini menunjukkan degradasi permukaan selubung ADSS. Biasanya, kerusakan selubung, biasanya hitam dengan polyethylene kepadatan tinggi, muncul dalam beberapa minggu sampai berbulan-bulan. Akibatnya, material selubung kabel udara ADSS harus tahan terhadap pelepasan listrik

2.4.2 Grounding

(10)

konduktor fase berenergi, tegangan induksi yang signifikan dapat dikembangkan pada kabel. Hal ini penting dari sudut pandang penuaan kabel ADSS dan keamanan personil yang bekerja di kabel sementara antrean tetap berenergi

2.5 Keuntungan Dari Komunikasi Fiber-Optic

Selain keunggulan teknis Fiber optics, biaya bahan untuk serat optik menjadi lebih atraktif karena biaya kawat tembaga meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Jarak yang lebih jauh

Manfaat yang signifikan dari transmisi serat optik adalah kemampuan untuk mengangkut sinyal jarak jauh. Sistem dasar mampu mengirim sinyal hingga 5 km di atas serat multimode dan sampai 80 km di atas mode tunggal tanpa repeater. Sebagian besar sistem Fiber-optic modern mengangkut informasi secara digital. Sistem serat optik digital dapat diulang atau diregenerasi hampir tanpa batas waktu. Repeater elektro-optik atau penguat serat erbium doped (EDFA) dapat digunakan untuk meregenerasi atau memperkuat sinyal optik.

Beberapa Sinyal

Seperti yang telah dibahas di bagian sebelumnya, serat memiliki bandwidth lebih dari 70 GHz dengan menggunakan peralatan transport serat optik khas off-the-shelf. Secara teoritis, ratusan, bahkan ribuan, sinyal video dan audio dapat diangkut melalui satu serat. Hal ini dicapai dengan menggunakan kombinasi multiplexing time-division (TDM) dan multiplexing optik. Peralatan transportasi serat optik tersedia untuk mengangkut lebih dari 8 video dan 32 saluran audio per panjang gelombang. Dari peralatan gelombang-multiplexing gelombang CWDM yang kasar dengan mudah menyediakan hingga 18 panjang gelombang. Kombinasi peralatan ini menyediakan hingga 144 video dan 576 saluran audio.

Ukuran serat optik

(11)

serat memudahkan kapasitas yang lebih tinggi dalam membangun saluran. Sering ada ruang terbatas di saluran bangunan yang ada untuk ekspansi infrastruktur. Dalam produksi mobile dan lapangan untuk acara olah raga dan berita, serat sering menjadi pilihan kabel karena keterbatasan ruang dalam kendaraan pengumpulan berita mobile dan elektronik.

Berat

Kabel serat optik secara substansial lebih ringan dari pada kabel tembaga. Serat PVC berjaket inti tunggal berbobot sekitar 25 kilogram per kilometer; Kabel koaksial tembaga RG-6 bisa tiga sampai empat kali lipat.

Kekebalan Kebisingan

Sinyal yang bepergian dengan kabel tembaga rentan terhadap interferensi elektromagnetik. Dalam banyak aplikasi, tidak dapat dihindari untuk mengarahkan kabel ke gardu listrik; Peralatan pemanas, ventilasi, dan penyejuk udara (HVAC); Dan sumber gangguan industri lainnya. Sebuah sinyal yang dilewati sebagai foton dalam serat optik kebal terhadap gangguan tersebut. Foton yang menyusuri kabel serat kebal terhadap efek gangguan elektromagnetik. Dalam aplikasi militer, sistem serat kebal terhadap pulsa elektromagnetik (EMP) yang dihasilkan oleh ledakan nuklir di atmosfer bumi. Peralatan serat optik digunakan di bunker perintah dan kontrol untuk mengisolasi fasilitas dan sistem dari gangguan EMP. Sinyal serat optik tidak memancarkan gangguan atau kebisingan.

Kemudahan Pemasangan

(12)

Hilangnya transmisi rendah

Perkembangan Serat Optik selama dua puluh tahun terakhir telah menghasilkan produksi kabel Fiber Optik yang menunjukkan redaman atau kehilangan transmisi yang sangat rendah dibandingkan dengan konduktor tembaga terbaik.

Bandwidth besar

Frekuensi pembawa optik menghasilkan bandwidth transmisi potensial jauh lebih besar daripada sistem kabel metalik. Kapasitas pembawa informasi dari sistem Fiber Optik telah terbukti jauh lebih unggul dari sistem kabel tembaga terbaik. Sebagai perbandingan, kerugian pada sistem kabel koaksial wideband membatasi jarak transmisi hanya beberapa kilometer pada bandwidth lebih dari seratus megahertz.

Keandalan sistem

Fitur-fitur ini melibatkan berasal dari kehilangan barang yang rendah dari kabel Fiber Optik yang mengurangi kebutuhan repeater menengah untuk meningkatkan kekuatan sinyal yang ditransmisikan. Oleh karena itu dengan repeater yang lebih sedikit, keandalan sistem umumnya ditingkatkan dibandingkan dengan sistem konduktor listrik konvensional. Hal ini juga cenderung mengurangi waktu dan biaya perawatan.

Biaya rendah

Serat optik menawarkan potensi komunikasi dengan biaya rendah dibandingkan dengan konduktor tembaga. Biaya sistem keseluruhan saat memanfaatkan komunikasi Serat Optik pada hubungan jarak jauh jauh lebih rendah daripada sistem jalur listrik setara.

(13)

Pemodelan dan analisis medan listrik OPGW dan kabel serat optik WRAP biasanya tidak diperlukan di luar analisis tradisional yang biasanya dilakukan untuk kabel ground biasa. Namun, dalam situasi yang tidak biasa di mana korona kawat tanah terjadi, penempatan kabel udara WRAP dapat dianalisis dengan menggunakan analisis elektrostatik 2-D. Detil pemodelan 3-D dan analisis pola medan listrik di dekat struktur direkomendasikan untuk mengidentifikasi lokasi yang akan meminimalkan medan listrik yang menginduksi degradasi kabel udara ADSS. Jika tidak, kegagalan bencana dalam waktu singkat (2 sampai 10 bulan) dapat terjadi. Namun, analisis 3-D memerlukan sumber daya signifikan yang mungkin tidak selalu tersedia sebelum penempatan kabel optik dan kabel udara. Minimal, perhitungan potensi ruang 2-D harus digunakan untuk mengidentifikasi lokasi penempatan yang paling sesuai untuk struktur suspensi standar dan sudut. Pada saat yang sama, perlu disadari bahwa analisis 3-D yang lebih ketat memungkinkan penempatan kabel ADSS dalam potensinya sampai 40 kV (yaitu, dihitung dalam analisis 2-D) dengan mempertimbangkan efek perisai dari struktur transmisi. .

3.1 Penyiapan Serat

Serat Striping: Serat Optik harus dilucuti dari lapisan penyangga agar memungkinkan lebih dekat dengan konektor presisi. (Perhatikan selalu pakai kacamata pengaman atau kacamata saat bekerja secara langsung dengan serat) Pengupasan mekanis: Pelapis penyangga biasanya dilepaskan secara mekanis dengan pisau tajam atau alat pengupasan yang dikalibrasi. Dalam semua jenis pengupasan mekanis, kuncinya adalah menghindari meniadakan serat. Serat optik splicing: Pembuatan serat untuk splicing sangat mirip dengan proses yang dijelaskan dengan connecterization. Setelah bahan jaket, anggota kekuatan dan tabung penyangga telah dipotong sesuai dengan panjang yang diinginkan, lapisan penyangga serat harus dilepas. Pembersihan: Setelah pelapis penyangga dilepaskan, serat harus dibelah dalam persiapan penyambungan. Cleaving adalah metode untuk memecahkan serat sedemikian rupa sehingga tercipta kelancaran ujung persegi pada serat.

(14)

Ada dua jenis dasar sambatan

1. Fusion Splicing: Fusion splices dibuat dengan posisi dibersihkan, ujung serat yang terbagi antara dua elektroda dan menerapkan busur listrik untuk memadukan ujungnya bersamaan. Busur perfusi diaplikasikan pada serat sementara ujungnya masih terpisah untuk menguapkan bahan volatil yang menyebabkan gelembung. Penyelarasan akhir yang tepat dilakukan dengan menggerakkan ujung serat bersama sampai ada sedikit tekanan antara permukaan akhir. Siklus fusi yang ideal adalah pendek, siklus yang dirombak pendek dan menggunakan arus lengket yang ramping atau bertahap. Siklus ramping pendek dianggap paling tidak mungkin menghasilkan tekanan termal yang berlebihan pada serat. Suhu yang dingin memerlukan waktu dan arus yang meningkat Operator berpengalaman secara konsisten menghasilkan perpaduan fusi dengan kehilangan kurang dari 0,2 dB per sambatan dan rata-rata 0,3 dB pada serat multi mode Sistem penyambungan fusi yang disfungsional untuk serat mode tunggal menghasilkan kerugian sambatan khas 0,05 sampai 0,1 dB.

2. Splicing Mekanik: Sistem splicing ini memposisikan serat berakhir dengan erat dalam mempertahankan dan menyelaraskan rakitan. Lensa fokus dan collimating dapat digunakan untuk mengendalikan dan mengkonsentrasikan cahaya yang jika tidak lolos. Indeks yang cocok dengan gel, cairan dan perekat digunakan untuk membentuk jalur optik kontinyu di antara serat dan mengurangi kerugian refleksi.

3.2 Pengukuran Daya Optik

(15)

Setelah pembacaan awal dilakukan pada kabel uji panjang pendek, pembacaan serupa kedua dilakukan dengan kabel terpasang. Perbedaan antara kedua pembacaan tersebut menunjukkan adanya kerugian daya tambahan karena perbedaan panjang serat pada kualitas optik konektor. Karena perkiraan kehilangan serat diketahui, kerugian yang lebih besar dari 1,0 dB sampai 1,5dB di atas kehilangan serat mungkin mengindikasikan adanya hubungan inferior-yang memerlukan pemolesan ulang atau penggantian. Optical Power meter: Power meter sering dibaca langsung di unit tenaga seperti dBM dan dB. Dengan menggunakan adaptor konektor dan sumber cahaya dengan panjang gelombang yang sama seperti peralatan terpasang, diperlukan penghitungan kerugian link yang akurat dengan konektor dan splice.

3.3 Optical Time Domain Reflectometer (Otdr)

OTDR biasanya digunakan untuk mengukur jarak dan atenuasi pada seluruh jaringan serat. Mereka juga digunakan untuk mengidentifikasi titik-titik tertentu di sepanjang hubungan di mana kerugian terjadi, seperti sambatan. OTDR adalah radar optik yang mengukur waktu perjalanan dan kekuatan kembali pulsa pendek yang diluncurkan ke serat optik. Refleksi kecil terjadi di seluruh serat, menjadi lemah saat tingkat daya turun. Pada jeda utama, pantulan besar terjadi dan tampak sebagai puncak yang kuat pada osiloskop. Pengujian sistem serat optik jarak pendek dan menengah jarang membutuhkan OTDR. Dalam sistem yang lebih kecil, uji meteran daya optik lebih cepat dan lebih bermanfaat. Banyak perusahaan penyewaan instrumen sekarang menawarkan OTDR serta peralatan splicing dan test serat optik lainnya.

3.4 Metode Inspeksi Dan Alat

(16)

digunakan untuk memeriksa integritas dan degradasi transmisi dalam serat kabel komunikasi. Saat ini, tidak ada alat inspeksi (yaitu, selain pemeriksaan visual close-up)

IV. Kesimpulan

Makalah ini membahas sebuah kabel Fiber Optik dalam komunikasi jaringan jaringan listrik domestik sebagai media alternatif yang dipasang pada pembawa saluran listrik dan radio gelombang mikro untuk meningkatkan komunikasi dan keamanan yang memadai dan efisien di grid. Penggunaan infrastruktur saluran transmisi daya 132 KV antara jaringan Optik dapat memenuhi kebutuhan saat ini dengan kecepatan tinggi dan data yang dapat diandalkan, komunikasi video dan suara dari semua teknisi, teknisi, dan teknisi pemeliharaan dan teknisi pemeliharaan yang ada. Terutama, ada tiga pilihan kabel yang berbeda yang tersedia bagi perusahaan listrik yang memilih untuk mengintegrasikan komunikasi ke dalam sistem transmisi daya yang ada. Kabel dan kabel yang tersedia saat ini yang dapat digunakan pada saluran tegangan tinggi adalah:

ADSS (All-Dielectric Self Supporting Cable)

OPGW (Kawat Tanah Optik)

Figur

Gambar : Sistem komunikasi Optik Generik
Gambar Sistem komunikasi Optik Generik. View in document p.6

Referensi

Memperbarui...