PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRITERHADAP HASIL BELAJAR LAY UP SHOOT DALAM PERMAINAN BOLA BASKET DI SMPN 40 BANDUNG.

Teks penuh

(1)

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRITERHADAP HASIL BELAJAR LAY UP SHOOT DALAM PERMAINAN BOLA BASKET

DI SMPN 40 BANDUNG

SKRIPSI

DiajukanuntukMemenuhiSebagiandariSyaratuntukMemperolehGelarSarjanaPendidik an di JurusanPendidikanOlahraga

Oleh Fahrur Rizal

0900195

JURUSAN PENDIDIKAN OLAHRAGA

PRODI PENDIDIKAN JASMANI KESEHATAN DAN REKREASI FAKULTAS PENDIDIKAN OLAHRAGA DAN KESEHATAN

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG

(2)

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRITERHADAP HASIL BELAJAR LAY UP SHOOT DALAM PERMAINAN BOLA BASKET

DI SMPN 40 BANDUNG

Oleh Fahrur Rizal

SebuahSkripsi yang DiajukanuntukMemenuhi

SalahSatuSyaratMemperolehGelarSarjanapadaFakultasPendidikanOlahragadanKeseh atan

© Fahrur Rizal 2014 UniversitasPendidikan Indonesia

Juli 2014

HakCiptadilindungiundang-undang.

(3)

LEMBAR PENGESAHAN

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRITERHADAP HASIL BELAJAR LAY UP SHOOT DALAM PERMAINAN BOLA BASKET

DI SMPN 40 BANDUNG

Skripsi ini telahdisahkan dan disetujui oleh: Pembimbing I

Drs. Mudjihartono, M.Pd

NIP. 196508171990011001

Pembimbing II

Dra.Hj. OomRohmah, M. Pd

NIP. 196005181987032003 Mengetahui,

Ketua Program Studi

Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi FPOK UPI

(4)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu DAFTAR ISI

LEMBAR PERNYATAAN... i

KATA PENGANTAR ... ii

UCAPAN TERIMAKASIH ... iii

ABSTRAK ... iv

DAFTAR ISI ...v

DAFTAR TABEL ... vii

DAFTAR GAMBAR ... viii

BAB IPENDAHULUAN ...1

A. LatarBelakangMasalah ... 1

B. RumusanMasalah ...5

C. TujuanPenelitian ...5

D. ManfaatPenelitian...5

E. BatasanPenelitian ...6

BAB II LANDASAN TEORITIS...7

A. Hakikat Belajar ...7

1. Pengertian Belajar ...7

2.Jenis-jenis Belajar ...8

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Belajar ...9

4. Cara Belajar yang Efektif ...9

B. Model Pembelajaran ... 10

1. Konsep Model...10

2. Pentingnya Penggunaan Model...11

3. Konsep Pembelajaran...12

4. Konsep Dasar Model-model Pembelajaran...13

5. Model-model Pembelajaran...13

6. Karakteristik Model Pembelajaran...14

C. Model Pembelajaran dalam Pendidikan Jasmani ... 15

D. Model-model Pembelajaran Inkuiri...15

(5)

ii

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

2. Karakteristik Model Pembelajaran Inkuiri...17

3. Prinsip-prinsip strategi Pembelajaran Inkuiri...18

4. Langkah-langkah Pelakasanaan Strategi MPI...19

5. Hal penting yang harus diperhatikan dalam MPI...19

E.Model Pembelajaran konvensional...20

F. Hasil Belajar...21

1. Pengertian Hasil Belajar...21

2. Faktor yang mempengaruhi hasil Belajar...22

G.Hasil Belajar Lay up shootdalam Permainan Bola Basket...23

1. Tekhnik dasar Lay up shoot...23

2. Mengukur Hasil Belajar Lay up shoot...24

H.Kerangka Pemikiran...25

I. Hipotesis...26

BAB III METODE PENELITIAN ... 27

A. MetodePenelitian... 27

B. DesainPenelitian ... 28

C. Langkah – langkahPenelitian ... 29

D. TempatdanWaktupenelitian ... 30

E. PopulasidanSampel ... 30

F. InstrumenPenelitian ... 31

G. TeknikAnalisisdanPengolahan Data ... 34

a. Menghitung Rata-rata (mean) ... 35

b. Simpangan Baku (standar deviation) ... 35

c. UjiNormalitas ... 35

d. UjiHomogenitas... 36

e. UjiHipotesis ... 37

BAB IV HASIL DAN PENGOLAHAN DATA ... 39

A. DeskripsiHasilPenelitian ... 39

B. PembahasanHasil Data ... 39

(6)

iii

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

1. HasilPerhitunganRata-rata danSimpangan Baku ... 41

2. HasilPerhitunganUjiNormalitas ... 43

3. HasilPerhitunganUjiHomogenitas ... 44

4. HasilPengujianUjiKesamaanDua Rata-rata ... 45

D. DiskusiTemuan ... 45

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 48

A. Kesimpulan ... 48

B. Saran ... 48

DAFTAR PUSTAKA ... 49

(7)

iv

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu DAFTAR TABEL

Table 4.1Pehitungan Rata-Rata danSimpangan Baku ... 40

Table 4.2Hasil Rata-Rata danSimpangan Baku Pretest ... 41

Table 4.3Hasil Rata-Rata danSimpangan Baku Postest ... 42

Table 4.4Hasil Rata-Rata danSimpangan Baku Gain ... 42

Table 4.5HasilUjiNormalitas Postest... 43

Table 4.7 HasilUjiHomogenitas Posttest ... 44

(8)

v

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu DAFTAR GAMBAR

(9)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu ABSTRAK

Pengaruh Model PembelajaraninkuiriTerhadapHasilBelajarLay Up Shootdalampermainan bola basketdi SMPN 40 Bandung

Oleh: Fahrur Rizal

Dewasaini model pembelajarankonvensional(teaching center) sudahtidaklagimenjadiacuan yang harusdigunakan guru untukmengajardalam model pembelajaran.Penerapan model pembelajaran yang baikakanmenjadikansuatu proses pembelajaran yang efektif. Sejatinya model

pembelajaraninkuirisangatcocokuntukditerapkandalam proses

pembelajaranpenjasdikarenakansituasi yang kritismendukung model pembelajaranini. Penelitianinidilatarbelakangiolehrendahnyahasilpembelajaranlayup shoot

siswapadasaatpembelajaranpermainanbola basket,halinidikarenakan guru pendidikanjasmanimasihkurangtepatdalammenerapkanmetodepembelajaran. Dan penelitianini pula dimaksudkanuntukmengetahui model pembelajaraninkuiriterhadaphasilbelajarlay up

shootdalampermainan bola basket. Metode yang

digunakandalampenelitianiniadalahmetodeeksperimen.Populasidalampenelitianiniadalahsiswada

nsiswikelas IX di SMPN 40

Bandung.Sampeldalampenelitianinidiambilsecaraacakmenggunakanteknikrandom

samplingsebanyak 60 siswadansiswi yang dibagikedalamduakelompok

(eksperimendankontrol).Desainpenelitian yang digunakanadalahPretest-posttest control group

design, denganinstrumenpenelitiantesketerampilan.

Analisisstatistik yang digunakanadalahanalisisuji t dengankesamaandua rata-rata satupihak.Hasilpenelitiandiperolehbahwa t hitung6.580lebihbesardari t1- α (2.002).Kriteriapengujianadalahtolak Ho jika t > t1 –α padatarafnyata α = 0,05dengan (dk) = 58. Dalamhalini t hitungberadapadadaerahpenolakan Ho, jadi Ho ditolakdan H1diterima yang artinya model pembelajaraninkuirimemberikanpengaruh yang signifikanterhadaphasillayup

shootdalampermainan bola basket.Saran berkaitandenganpenelitian yang penulislakukan,

sebaiknyadiadakanpenelitianlebihlanjutterkait model-model pembelajaran yang mendorongsiswauntuklebihmeningkatkanhasilbelajardanmencapaitujuanpendidikan yang diharapkan.

(10)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu BAB I

PENDAHULUAN

A.LatarBelakangMasalah

Pendidikan jasmani merupakan bagian integral dari suatu proses pendidikan secara keseluruhan.Dewasa ini pendidikan jasmani dapat di terima secara luas

sebagai model “pendidikan melalui jasmani”, yang berkembang sebagai akibat

dari merebaknya telaahan pendidikan gerak pada akhir abad-20 ini dan menekankan pada kebugaran jasmani, penguasaan keterampilan, pengetahuan, dan perkembangan sosial. Menurut Abduljabar (2010, hlm. 19) yang menjelaskan bahwa “Karya terbesar dalam pendidikan jasmani adalah bukan hanya pada fitrah

jasmani, tetapi pendidikan jasmani dapat dimanfaatkan untuk mencapai tujuan pendidikan secara umum.”Sehingga pendidikan jasmani tidak saja mengembangkan domain psikomotor, tetapi juga mendorong berkembangnya

kemampuan kognitif dan afektif siswa. Banyak negara di dunia menempatkan

(11)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

terhadap pencapaian tujuan pendidikan nasioanal. Oleh karena itu pendidikan jasmani dianggap begitu penting, sehingga pemerintah menetapkan tentang sistem pendidikan nasional (sisdiknas) dalam pasal 42 Undang-undang No.20 tahun (2003). Khusus tentang kurikulum pendidikan dasar yang wajib memuat mata pelajaran sebagai berikut:

1).Pendidikan Agama, 2)PendidikanKewarganegaraan, 3).Bahasa, 4).Matematika, 5).IlmuPengetahuanAlam, 6).IlmupengetahuanSosial, 7).SenidanBudaya, 8).PendidikanJasmanidanOlahraga, 9).KeterampilandanKejuruan, 10).MuatanLokal.

Dari pernyataan diatas bahwa pendidikan jasmani merupakan mata pelajaran yang wajib diadakan disetiap tingkatan satuan pendidikan, dan wajib diikuti oleh setiap peserta didik.

Ruang lingkup pendidikan jasmani meliputi aspek-aspek diantaranya:

Permainan dan olahraga meliputi: olahraga tradisional, permainan. eksplorasi gerak, keterampilan lokomotor non-lokomotor,dan manipulatif, atletik, kasti, rounders, kippers, sepak bola, bola basket, bola voli, tenis meja, tenis lapangan, bulu tangkis, dan beladiri, serta aktivitas lainnya

(12)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

danpelatih yang membimbing, selainketerampilanbermain bolabasket itusendiridapatditingkatkan,

dapatditingkatkanjugaperkembanganfisikdanpsikisataukepribadiananak.

Peningkatantersebut di antaranyaberupapertumbuhanfisikoptimal, sehatfisik, mental, dan spiritual,kemampuanberpikir, keterampilansosial,kesegaranjasmani, cerdas, kreatif, inovatif, jujur, disiplin, tanggungjawab, bekerjasama, danmengembangkansikappositifdanfairplay.

Apalagijikakegiatanpembelajaranpendidikanjasmanitersebutdiintervensioleh guru Penjas yang memilikikompetensisebagaitenagapendidik.Makanilai-nilaipendidikan yang terkandungdalampermainan bolabasket tersebutakanlebihdikembangkanlagisecaralebihluas.

Mengajar tidak di tentukan oleh selera guru, akan tetapi sangat di tentukan oleh siswa itu sendiri. Hendak belajar apa siswa dari topik yang harus di pelajari, bagaimana cara mempelajarinya, bukan hanya guru yang menentukan akan tetapi siswa juga ikut berperan. Siswa mempunyai kesempatan untuk belajar sesuai dengan gaya nya sendiri. Dengan demikian, peran guru berubah dari peran sebagai sumber belajar menjadi peran sebagai fasilitator. Artinya guru lebih banyak sebagai orang yang membantu siswa untuk belajar. Tujuan utama mengajar adalah membelajarkan siswa. Oleh sebab itu, kriteria keberhasilan proses mengajar tidak di ukur dari sejauh mana siswa telah menguasai materi pelajaran, tetapi diukur dari sejauh mana siswa telah melakukan proses belajar. Dengan demikian, guru tidak lagi berperan sebagai orang yang membimbing dan memfasilitasi agar siswa mau dan mampu belajar. Inilah makna proses pembelajaran berpusat kepada siswa (student oriented). Siswa tidak dianggap sebagai objek belajar yang dapat diatur dan di batasi oleh kemauan guru, melainkan siswa di tempatkan sebagai subjek yang belajar sesuai dengan bakat, minat, dan mengoptimalkan kemampuannya. Menurut Sanjaya Wina, (2010, hlm. 107) menjelaskan bahwa :

(13)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

dengan lingkungan. Dalam pembelajaran berpikir proses pendidikan di sekolah tidak hanya menekankan kepada akumulasi pengetahuan materi pelajaran, tetapi yang di utamakan adalah keampuan siswa untuk memperoleh pengetahuannya sendiri (self regulated).

Asumsi yang mendasari pembelajaran berpikir adalah bahwa pengetahuan itu tidak datang dari luar, akan tetapi dibentuk oleh individu itu sendiri dalam struktur kognitif yang dimilikinya. Atas dasar asumsi itulah pembelajaran berpikir memandang bahwa mengajar itu bukanlah memindahkan pengetahuan dari guru pada siswa, melainkan suatu aktivitas yang memungkinkan siswa dapat membangun sendiri pengetahuannya. Banyak model pembelajaran yang mungkin dapat di terapkan untuk pembelajaran akan tetapi hal itu dapat di lihat dari hasil belajar siswa yang kurang optimal. Dalam kaitan dengan proses pembelajaran sebaiknya guru menggunakan satu teori atau model, Juliantine Tite (2011, hlm. 3)

“secara umum model diartikan sebagai acuan atau pedoman dalam melakukan

suatu kegiatan.” Model inkuri merupakan model yang sangat cocok untuk pembelajaran bola basket di samping siswa dapat melakukan aktivitas jasmani juga siswa dituntut mampu mengembangkan aspek aspek yang lain seperti menjelaskan gerakan-gerakan yang ada dalam permaianan bola basket seperti teknik dasar lay up shoot.Trianto (dalam Juliantine dkk.2011, hlm. 79) mengemukakan bahwa:

Inkuiri berarti suatu rangkaian kegiatan belajar yang melibatkan secara maksimal seluruh kemampuan siswa untuk mencari dan menyelidiki secara sistematis, kritis, logis, sehingga mereka dapat merumuskan sendiri penemuannya dengan penuh percaya diri.

(14)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

pendidikan saat ini diambil dari masalah yang ada di atas maka penulis ingin mengetahui adakah pengaruh model pembelajaran inkuiri terhadap hasil belajar

lay up shootdalam permaianan bola basket, dan diharapkan sasaran utama

kegiatan pembelajaran inkuiri dapat terlaksana dengan baik sehingga mampu

meningkatkan hasil belajarlay up shoot dalam permaianan bola basket.

B.RumusanMasalah

Berdasarkanlatarbelakangmasalahdiatasmakarumusan masalah tersebut:Apakah gaya mengajar inkuiri berpengaruh terhadap hasil belajar lay up

shoot dalam permainan bola basket di SMPN 40 Bandung?

C.TujuanPenelitian

Berdasarkan permasalahan tersebut, maka penulis merumuskan masalah terhadap permasalahan-permasalahan yang berkaitan dengan penelitian yang dilaksanakanyaituuntuk mengetahui apakah gaya mengajar inkuiri berpengaruh signifikan terhadap hasil belajar lay up shoot dalam permainan bola basket di SMPN 40 Bandung.

D.ManfaatPenelitian

Kegiatan Penelitian ini diharapakan dapat memberikan manfaat baik secara teoritis maupun praktis, yaitu:

1. Manfaat Teoritis

Secara teoritis penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi lembaga-lembaga pendidikan terutama dalam pengoptimalan proses pembelajaran penjas khususnya tentang upaya meningkatkan hasil belajar lay

up shoot dalam permainan bola basket.

(15)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Dapat digunakan sebagai sarana informasi dan solusi untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan model pembelajaran dan pembelajaran pendidikan jasmani.

E.BatasanPenelitian

Demi kelancaran dan terkendalinya pelaksanaan penelitian, maka penulismembatasi penelitian ini agar lebih terarah dan tidak terjadi salah penafsiran, maka penulis membatasi penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Penelitian ini hanya membahas sejauh mana pengaruh model pembelajaran inkuiri terhadap hasil belajar lay up shoot dalam permainan bola basket. 2. Variabel independen dalam penelitian ini adalah, model

pembelajaraninkuiri.

3. Variabel dependen dalam penelitian ini adalah hasilbelajarlay up shootdalam permainan bola basket.

4. Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah peserta didik SMPN 40 Bandung kelas IX.

5. Sampel yang diambil dalam penelitian adalah peserta didik kelas extra kulikuler bola basket.

(16)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

(17)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu BAB III

METODE PENELITIAN

A.MetodePenelitian

Ketika seseorang akan melakukan penelitian tentu memerlukan langkah-langkah untuk menunjang keberhasilan suatu penelitian tersebut. Namun posedur-prosedur yang ditempuh haruslah bersifat ilmiah, dalam artian kegiatan penelitian tersebut harus didasari oleh ciri-ciri keilmuan, penelitian tersebut juga harus dilakukan dengan cara yang masuk akal, dilakukan dengan cara-cara yang dapat diamati oleh panca indera manusia, dan langkah-langkah penelitiannya harus menggunakan langkah-langkah tertentu yang bersifat logis.

Penjelasan menurutSugiyono (2010, hlm. 2) bahwa “metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu.” Berdasarkan penjelasan tersebut dalam penelitian digunakan metode yang sesuai dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Disampaikan pula oleh Sugiyono (2010, hlm. 72) “metode penelitian eksperimendapat diartikan sebagai metode penelitian yang digunakan untuk mencari pengaruh perlakuan tertentu terhadap yang lain dalam kondisi yang terkendalikan.” Selanjutnya dijelaskan oleh Arikunto (2007, hlm. 207) bahwa:

Penelitian eksperimen merupakan penelitian yang dimaksudkan untuk mengetahui ada tidaknya akibat dari ”sesuatu” yang dikenakan pada subjek selidik. Dengan kata lain penelitian eksperimen mencoba meneliti ada tidaknya hubungan sebab akibat.

(18)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

penelitian ini bertujuan ingin mencari tahu ada tidaknya pengaruh model pembelajaran inkuiri terhadap hasil belajar lay up shoot dalam permainan bola basket.

B.DesainPenelitian

Desain penelitian yang digunakan adalah pretest-posttest control group

design (Sugiyono, 2010, hlm. 76). Dalam desain penelitian ini terdiri dari satu

variabel bebas dan satu variabel terikat. Berikut mekanisme penelitian

pretest-posttest control group design digambarkan dalam tabel sebagai berikut :

Gambar 3.1

Pretest-Posttest Control Group Design

(Sugiyono, 2010, hlm. 76) Keterangan :

R : Random (dipilih secara acak)

O1 : Tes awal yang dilaksanakan pada kelompok eksperimen O2 : Tes akhir yang dilaksanakan pada kelompok eksperimen X: Perlakuan (treatment)

O3 :Tes awal yang dilaksanakan pada kelompok kontrol

O4 : Tes akhir yang dilaksanakan pada kelompok kontrol

R O1 X O2

(19)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu C.Langkah-langkahPenelitian

Menurut ahli yang dikemukakan oleh Gay (dalam Malik, 2013, hlm. 56) menjelaskan tentang langkah-langkah penelitian: “umumnya diawali dengan proses penelusuran masalah, penelusuran data dan teori, perumusan hipotesis, penentuan metode penelitian, analisis dan interpensi data, penarikan kesimpulan, implikasi dan saran.”

Dari penjelasan langkah-langkah penelitian diatas, penulis mencoba menyusun langkah-langkah penelitian yang dimulai dari tahap persiapan, pelaksanaan hingga ke tahap akhir penelitian.

1. Tahappersiapan

Mengajukan sebuah proposal penelitian sebagai langkah pertama dalam penelitian ini. Langkah selanjutnya membuat program pembelajaran dan menentukan instrumen penelitian berdasarkan tujuan yang ingin diketahui dalam pelaksanaan penelitian. Setelah itu melakukan koordinasi dengan pihak sekolah perihal akan dilaksanakannya penelitian.

2. TahapPelaksanaan

(20)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

diberlangsungkan pada tes awal dan tes akhir adalah berupa tes lay up shootdalam permainan bola basket.

3. TahapakhirPenelitian

Tahap selanjutnya adalah melakukan analisis data hasil tes awal (pretest) dan tes akhir (posttest) untuk kedua kelompok dengan menggunakan uji statistika. Dilanjutkan dengan penarikan kesimpulan berdasarkan hasil uji statistika yang telah diberlangsungkan.

D.TempatdanWaktupenelitian 1. TempatPenelitian

Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 40 Bandung. 2. Waktupenelitian

Penelitian dilaksanakan sesuai dengan prosedur-prosedur yang harus ditempuh yaitu dengan mengajukan proposal hingga penyusunan laporan. Penelitian ini dilaksanakan di luar jadwal jam pelajaran siswa, dan dilaksanakan terhitung dari tanggal 2 juni 2014 sampai dengan 28 juni 2014.

E.PopulasidanSampel 1. Populasi

PopulasidijelaskanolehArikunto (2010, hlm. 173) adalah “sebagaikeseluruhansubyekpenelitian.”Apabilaseseoranginginmenelitisemuael

emen yang adadalamwilayahpenelitian,

makapenelitiannyamerupakanpenelitianpopulasi.LebihlanjutSugiyono (2012,

(21)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditark kesimpulannya. Jadi populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi juga bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari tetapi meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek itu.

Berdasarkan pemaparan tersebut, populasi dalam penelitian ini yaitu

seluruh siswa kelas IX diSMPN 40 Bandung, yang berjumlah 301 siswa dari

sepuluh kelas. Kelas A sebanyak 30 siswa, kelas B sebanyak 30 siswa, kelas C sebanyak 30 siswa, kelas D sebanyak 30 siswa, kelas E sebanyak 30 siswa, kelas F sebanyak 30 siswa, kelas G sebanyak 30 siswa, kelas H sebanyak 30 siswa, kelas I sebanyak 30 siswa, dan kelas J sebanyak 31 siswa.

2. Sampel

Sampeladalahbagiandarijumlahdankarakteristik yang dimilikiolehpopulasitersebut (Sugiyono, 2012, hlm. 117).Dalammenentukansampeltersebutpenelitimenggunakantekniksimpel

random sampling.Sugiyono (2010, hlm. 82) menjelaskanmengenaisimple

random sampling sebagaiberikut “dikatakansimpel (sederhana)

karenapengambilansampelanggotapopulasidilakukansecaraacaktanpamemperha

tikan strata yang

adadalampopulasiitu.”Selanjutnyadalammenentukanjumlahsampelpenelitiberpe domanpadapendapatArikunto (2006, hlm. 134) sebagaiberikut:

(22)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Berdasarkan pada penjelasan tersebut, maka untuk jumlah sampel penelitian ini ditetapkan oleh peneliti sebanyak 60 orang yang kemudian dibagi menjadi 30 orang untuk kelompok eksperimen dan 30 orang untuk kelompok kontrol.

F. Instrumen Penelitian

Adapun beberapa definisi instrumen penelitian menurut beberapa ahli,

diantaranya menurut sugiyono (2010, hlm. 102) yang menyebutkan bahwa “Instrumen penelitian adalah suatu alat yang digunakan untuk mengukur fenomena alam maupun sosial.”

Selanjutnya menurut arikunto (2010, hlm. 192) yang mengatakan bahwa “instrumen adalah alat pada waktu penelitian menggunakan sesuatu metode.” Dengan demikian untuk melakukan penelitian lay up shootdalam permainan bola

basket menggunakan instrumen penelitian berupa tes lay up shoot. Dalam situasi

permainan jenis tembakan ini harus bisa dilakukan pemain baik dengan tangan kanan maupun kiri.Dalam penelitian ini tes yang digunakan untuk mengetahui hasil belajar lay up shoot.

Instrumentes yang digunakandalampenelitianinimengacukepadateslay-up

shoot basket permenitmenurutJackson Baugartner(dalamSetiadi, 2013, hlm. 40)

yang memilikitingkatvaliditas 0,78.

Adapunrinciantesnyaadalahsebagaiberikut:

1. Tujuan: Mengukurketerampilanlayup shootdalampermainanbolabasket. 2. Alat: Alattulis, duabuahkursi, meteran, bola basket, stopwatch, danlapangan

basket.

3. PetugasPelaksanaan :

(23)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

mengamatisahatautidaknyatesteedalammelakukanketerampilanlay-up

shoot .

b) Pelaksanaan, testeeberdiridibelakanggaristembakanhukuman, padasaat aba-aba “ya” ataubunyipeluittesteemengambil bola darikursisebelahkanan. Dilanjutkandengangerakanlayup shootkearah ring basket. Setelahmelakukanlayup shoot, testeemenangkap bola tersebutlalumengoperdenganchest passpadatemanya yang beradadibelakangkursisebelahkanan. Setelahitu, testeemengambil bola darisebelahkiri. Dilanjutkandengangerakanlay-up shootkearah ring basket, lalumenangkap bola tersebutdanmengoperdengangerakancest

passpadatemannya yang beradadibelakangkursisebelahkiri.

Testeeberusahamemasukan bola sebanyakmungkinkedalam ring basket dalamwaktusatumenit.

(24)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Gambar 3.2 FormasiTesLay-up ShootmenurutJackson BaumgartnerdalamSetiadi (2013:40)

KeteranganGambar3.2 :

: ArahgerakanLay-up shoot : ArahgerakanCest pass

h : Kursi

: Bola

: Siswa yang membantupelaksanaantes : Testee

4. Penskoran: skordihitungsatujikagerakan tester dalamtekniklay-up

(25)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

danmelakukangerakanlay-up shoot yang salah. Jumlah bola yang masukkedalamkeranjang yang benardijadikanpenelitian.

Catatan:

a) Tembakandianggapberhasilapabila bola masukkedalam ring baiksecaralangsungataupundipantulkanterlebihdahulukepapan.

b) Apabila bola tidakmasuktidakmendapatskoratau nol. c) Tidaksahapabilatesteemelanggaraturanlay-up shoot. d) Siswamemilikisatumenitdalammelakukanlay-up shoot.

Jadidalamtesinisiswadiberikanwaktuselamasatumenituntukmelakukanl

ay-up shootdengantujuanutamanyamemasukan bola

sebanyak-banyaknyakedalam ring.Kriteria yang

harusdiambilolehpenelitidalammelakukanpenilaianadalahmenghitungberap a bola yang masukkedalam ring tanpamelanggaraturansepertitravelling.

Tes yang

digunakandalampenelitianiniadalahberbentuktesketerampilanunjukkerjaata upraktek, yaitumelakukanketerampilanlay-up shoot.

Tesakandilaksanakansebanyakdua kali tesawal (pretest) dengantujuanuntukmengetahuikemampuanawalsiswatentanghasilbelajarla

y-up shootsebelumdiberikansebuahperlakuan (treatment). Dan yang

keduaadalahtesakhir (posttest)

dengantujuanuntukmengetahuikemampuanhasilbelajarlay-up

shootsetelahdiberikanserangkaianpembelajarandenganmenerapkanmodel

pembelajaran inkuiri (treatment).

G.TeknikAnalisisdanPengolahan Data

(26)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu a. Menghitung Rata-Rata (mean)

Menghitung skor rata-rata kelompok sampel menggunakan rumus sebagai berikut:

=

∑��

� = skor rata-rata yang dicari ∑�� = jumlah nilai data

n = jumlah sampel

b. Simpangan Baku (Standar Deviation)

Standar deviation (simpangan baku) adalah suatu nilai yang menujukan

tingkat (derajat) variasi kelompok atau ukuran standar penyimpangan reratanya, simbol simpangan baku populasi (σ atau σn ) sedangkan untuk sampel (s, sd atau σn-1).

Rumus untuk kelompok kecil :

S = ∑ �1−�

2

�−1

Arti dari tanda-tanda dalam rumus tersebut adalah: S = simpangan baku yang dicari

(27)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

n∑ �1− � 2 = jumlah kuadrat nilai data dikurangi rata-rata

c. Uji Normalitas

Uji normalitas yang dipilih adalah dengan metode lilifors. Adapun langkah kerja uji normalitas dengan metode liliforsadalah sebagai berikut:

1. Susunlah data dari kecil ke besar

2. Periksa data, beberapa kali munculnya bilangan-bilangan itu (frekuensi harus ditulis).

3. Dari frekuensi susun frekuensi kumulatifnya.

4. Berdasarkan frekuensi kumulatif, hitunglah proporsi empirik. 5. Hitung nilai z untuk mengetahui theoritical proportion pada table z 6. Menghitung theoritical proportion.

7. Bandingkan empirical proportion dengan theoritical proportion, kemudian carilah selisih terbesar didalam titik observasi antara kedua proporsi.

8. Carilah selisih terbesar di luar titik observasi.

Untuk melakukan uji normalitas untuk kedua variabel tersebut dengan menggunakan bantuan Microsoft Office Excel.

d. Uji Homogenitas

Peneliti menggunakan uji homogenitas kesamaan dua varians adalah untuk mengasumsikan bahwa skor setiap variabel memiliki varians yang homogen. Uji statistika yang akan digunakan adalah Microsoft Office Excel. Kriteria yang peneliti gunakan adalah Fh> Ft, maka H0 menyatakan varians homogen ditolak dalam hal lainnya diterima.

(28)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

�= 1 2

22

� � =� � � �

� � � � �

Langkah-langkah uji homogenitas kesamaan dua varians : 1. Inventarisasi data

2. Membuathipotesisdalambentukkalimat. 3. Membuathipotesisstatistik.

4. MencariFhitung.

5. Menentukankriteriapenerimaandanpenolakanhipotesis. 6. MembandingkanFhitungdenganFtabel.

7. Kesimpulan.

e. Uji Hipotesis

Adapun langkah-langkah uji hipotesis sebagai berikut:

1) Nyatakanhipotesisstatistik (H0 dan H1) yang sesuaidenganpenelitian 2) Gunakanstatistikuji yang tepat

3) Hitungnilaistatistikberdasarkan data yang terkumpul 4) Berikankesimpulan

5) Menentukan ρ (ρ-value)

(29)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

= � 1− � 2

� 1 : Rata-rata skorpreteskelaseksperimen. � 1 : Rata-rata skor pretes kelas kontrol.

12 : Simpangan baku kelas eksperimen. 22 : Simpangan baku kelas kontrol.

Kriteriapengujiandidapatdaridaftardistribusi t dengan = �1+�2−2 dan peluang 11

Denganmenggunakantarafsignifikansi 5% (� = 0,05) maka kriteria pengujiannya adalah:

a) Jikanilaisignifikansi (Sig.) ≥ 0,05 maka H1diterima. b) Jikanilaisignifikansi (Sig.) <0,05 maka H0ditolak

Pasangan hipotesis nol dan tandingannya yang akan diuji adalah

H0 : Tidak terdapat pengaruh model pembelajaran inkuiri terhadap hasil belajar lay up shoot dalam permainan bola basket.

H1 : Terdapat pengaruh model pembelajaran inkuiri terhadap hasil belajar lay up shoot dalam permainan bola basket.

(30)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

(31)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A.Kesimpulan

Berdasarkanhasilpengolahandananalisis data,

makakesimpulandaripenelitianiniadalahsebagaiberikut :Model pembelajaraninkuirimemberikanpengaruh yang signifikanterhadaphasilbelajarlay

up shoot dalam permainan bola basket.

B.Saran

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, ada beberapa hal yang akan penulis sampaikan sebagai masukan dan saran sebagai berikut:

1. Model pembelajaraninkuiridapatmenjadipilihandan inovasi yang

tepatuntukparapengajar di

sekolahgunameningkatkanhasilbelajarpendidikanjasmaniterutama sekali padapembelajaran lay up shoot dalam permainan bola basket.

2. Melalui model pembelajaraninkuirisiswaakanlebihterlibatdalam proses pembelajaran danbersemangatdalamberpartisipasi di kegiatanpembelajaranlay up shoot dalam permianan bola basket.

3. Berkaitandenganpenelitian yang penulislakukan, sebaiknyadiadakanpenelitianlebihlanjutterkait model-model

pemebelajaran yang

(32)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola Basket

Di SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

(33)

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu DAFTAR PUSTAKA

Sumber buku:

Abduljabar, B. &Sudrajat, J. (2010). Aplikasi Statistika dalam Pendidikan

Jasmani. Bandung: FPOK UPI

Arikunto, S. (2010). Prosedur penelitian suatu pendekatan praktek. Jakarta: Rinekacipta

Arikunto, S. (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Arikunto, S. (2007). Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta

Juliantine, T. (2011). Model-Model Pembelajaran Pendidikan Jasmani. Bandung: FPOK UPI

Metzler, W. M. (2000). Instructional Models For Physical Education. Massachussetts: Allyn & Bacon A Pearson Education Company

Oliver, J. (2007). Dasar-dasar Bola Basket. Bandung: Pakar Raya

Sanjaya, W. (2010). Strategi Pembelajaan Berorientasi Standar Proses

Pendidikan. Jakarta: Kencana

Slameto. (2007). Belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta

Slameto.(2003). Proses Belajar Mengajar.Jakarta: Bumi Aksara Sucipto, dkk. (2010). Permainan Bola Basket. Bandung: FPOK UPI

Sugiyono. (2010). Metode penelitian kuantitatif kualitatif dan r&d. Bandung: Alfabeta

Sugiyono. (2012). Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif

Kualitatif dan R&D. Bandung: CV Alfabeta

Wena, M. (2011). Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer Suatu Tinjauan

Konseptual Operasional. Jakarta: BumiAksara

Sumber skripsi:

Malik. (2013). Pengaruh pendekatan taktis terhadap pemahaman pola-pola

(34)

2

Fahrur Rizal, 2014

Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiriterhadap Hasil Belajar Lay Up Shoot Dalam Permainan Bola BasketDi SMPN 40 Bandung

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Setiadi, H. (2013). Pengaruh Model Pendekatan Taktis terhadap Hasil Belajar

Figur

Gambar 3.2

Gambar 3.2

p.24

Referensi

Memperbarui...