• Tidak ada hasil yang ditemukan

Pertanggungjawaban Pidana Dokter (Studi Putusan Makamah Agaung Nomor 365 K Pid 2012)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Pertanggungjawaban Pidana Dokter (Studi Putusan Makamah Agaung Nomor 365 K Pid 2012)"

Copied!
47
0
0

Teks penuh

(1)

BAB II

PENGATURAN MALPRAKTEK DOKTER DALAM HUKUM POSITIF INDONESIA

A. Malpratek medis dan Jenis-Jenis Malpraktek medis

Malpraktek medis merupakan perbuatan dokter atau dokter gigi yang buruk

dalam melakukan pelayanan medik, tidak memenuhi persyaratan-persyaratan atau

standar-standar yang telah ditetapkan seperti dalam kode etik kedokteran, standar

profesi, standar pelayanan medik maupun dalam standar operasional prosedur.91

Malpraktek medis menurut J.Guwandi meliputi tindakan-tindakan92:

1. Melakukan sesuatu yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh seorang tenaga

kesehatan.

2. Tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan atau melakukan kewajiban.

3. Melanggar suatu ketentuan menurut perundang-undangan.

J. guwandi memberikan pengertian bahwa malpraktek dalam arti luas antara

tindakan yang dilakukan93;

1. Dengan sengaja (dolus, vorstatz, intentional) yang dilarang oleh perundang-undangan

2. Tidak dengan sengaja(negligence, culpa) atau karena kelalaian

Perbedaaan antara malpraktek murni dengan kelalain akan lebih jelas jika

dilihat dari motif perbuatannya, malpraktek murni dilakukan dengan sadar dan tujuan

91

Syahrul Machmud.Op.Cit.Hal.263 92

J. guwandi.Op. Cit. Hal.24 93

(2)

dari tindakan memang sudah terarah pada akibat yang hendak ditimbulkan atau tidak

peduli terhadap akibatnya, walaupun ia mengatahui atau seharusnya mengetahui

bahwa tindakannya adalah bertentangan dengan hukum yang berlaku, sedangkan

kelalaian tindakannya tidak mempunyai motif atau tujuan untuk menimbulkan akibat.

Timbulnya akibat disebabkan kelalaian yang sebenarnya terjadi diluar

kehendaknya.Kelalain yang di hukum dalam malpraktek adalah kelalaian

berat.Dengan demikian didalam malprkatek medis terkandung unsur kesalahan yang

tidak berbeda dengan pengertian kesalahan dalam hukum pidana, yaitu kesengajan

atau kelalaian.94

Pengertian diatas maka hakekat profesi menurut D Veronica komalasari

adalah panggilan untuk hidup mengabadikan diri pada kemanusian yang didasarkan

pada pendidikan yang harus dilaksanakan dengan kesungguhan niat dan tanggung

jawab penuh, berapa ciri profesi antara lain:95

1. Merupakan suatu pekerjaan yang berkedudukan tinggi dari para ahli yang terampil dalam menerapkan pengetahuan secara sistimatis.

2. Mempunyai kompetensi secara ekslusif terhadap pengetahuan dan keterampilan tertentu.

3. Didasarkan pada pendidikan yang intensif dan disiplin tertentu.

4. Mempunyai tanggungjawab untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilannya, serta mempertahankan kehormatan.

5. Mempunyai etik tersendiri sebagai pedoman untuk menilai pekerjaannya. 6. Cenderung mengabaikan pengendalian dari masyarakat atau individu

7. Pelaksanaannya dipengaruhi oleh masyarakat, kelompok kepentingan tertentu dan organisasi professional lainnya, terutama dari segi pengakuan.

94

Syahrul Machmud.Op.Cit.Hal.266 95

(3)

Menurut Guwandi hubungan kepercayaan dokter dan pasien adalah Ketika

pasien percaya bahwa dokter mmpunyai ilmu pengetahuan, mampu dan terampil,

bertindak dengan hati-hati dan teliti dan dokter akan melakukan pekerjaannya

berdasarkan standar profesi medik yang telah ditentukan 96.

Sementara itu Parson sebagaimana dikutip oleh D Veronika komalasari

mengemukakan beberapa ciri khusus profesi sebagai berikut .97

1. Disinterestedness artinya tidak mengacu pada pamrih, nilai ini harus dijadikan patokan normatif bagi pengemban profesi.

2. Rasionalitas artinya melakukan usaha mencari yang terbaik dengan berpedoman pada pertimbangan yang dapat dipertanggungjawabkan sacara ilmiah. Perujudan system pekerjaan profesi dilaksanakan berbasis rasionalitas yang merupakan salah satu ciri yang dominan dari ilmu.

3. Spesifitas funsional artinya para profesional mempunyai kewibawaan (otoritas) didalam masyarakat dengan strutur sosiologikal yang khas yang bertumpu pada kompetensi tekhnikal yang superior yang hanya dimiliki oleh pengemban profesi yang bersangkutan saja. Oleh karena itu, seorang professional dianggap sebagai orang yang memiliki otoritas hanya dalam bidangnya.

4. Universsalitas artinya dasar pengambilan keputusan bukan pada siapanya ataupun keuntungan pribadi yang dapat diperoleh pengambilan keputusan, tetapi berdasarkan kepada apa yang menjadi masalahnya

Seorang dokter atau dokter gigi adalah seorang profesional dalam bidang

pengobatan atau kedokteran, karena mereka bekerja berdasarkan keahlian dan

keterampilan yang diperoleh dari pendidikan yang berjenjang, mandiri dan

bertanggungjawab atas pelayanan kesehatan yang dilakukakan. Dokter atau dokter

gigi bekerja berdasarkan ketentuan pasal 24 ayat 1 Undang-Undang Nomor 36 tahun

96

J.Guwandi, misdiagnosis atau malpraktek, Jurnal Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia,2003

97

(4)

2009 tentang Hukum Kesehatan yaitu kode etik, standar profesi, hak pengguna

pelayanan kesehatan, standar pelayanan dan standar prosedur operasional.98

Tidak memenuhi Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI) bisa dikenakan

sanksi pidana dan sanksi administrasi, didalam KODEKI ada empat (4) kewajiban

yang harus di penuhi oleh dokter yaitu kewajiban umum, kewajiban dokter atau

dokter gigi terhadap pasien, kewajiban dokter atau dokter gigi terhadap teman

sejawat, dan kewajiban terhadap diri sendiri99. KODEKI dibuat berdasarkan etika

kedokteran yang apabila dilanggar akan mengakibatkan suatu perbuatan dokter atau

dokter gigi yang merugikan pasien, asas-asas dari etika itu sendiri adalah tidak

merugikan (non maleficenc), membawa kebaikan (benevicence), menjaga kerahasian (confidencsialitas), otonomi pasien (informed consent), berkata benar (veracity), berlaku adil (justice), menghormati (privacy.)100

Standar profesi adalah batasan kemampuan ( knowledge, skill and professional attitude) minimal yang harus dikuasai oleh seorang individu untuk dapat melakukan kegiatan profesionalisme pada masyarakat secara mandiri yang dibuat

oleh organisasi profesi 101. Kemampuan minimal yang dimaksud diatas adalah

kamampuan rata-rata dari keilmuan dokter atau dokter gigi.Maka dokter dapat

dipersalahkan apabila dia tahu bahwa penyakit pasien diluar batas kemampuannya

98

Undang-Undang Nomor 24 tahun 2009 tentang Kesehatan pasal 24 ayat 1 99

Kode Etik Kedokteran Indonesia Tahun 2002 100

Syahrul machmud.Op.Cit. 101

(5)

dan dia tidak merujuk kepada dokter specialis yang kompeten terhadap penyakit

pasien.

Menurut Oemar Seno Adji standar profesi medis dibagi tiga (3) yaitu 102:

1. Dokter rata-rata ( gemiddeld, durchschnitt, moyen,average) yaitu tidak bisa dikatakan sama keadaan antara dokter specialis dan dokter umum, dokter puskesmas dan dokter rumah sakit modern. Yang jadi ukuran ialah seorang dokter yang punya kemampuan rata-rata, sehingga tidak dapat diharapkan dari seorang dokter atau dokter gigi, bahwa ia harus memenuhi norma-norma tertinggi ataupun ia dibawah ukuran rata-rata tersebut, maka dokter atau dokter gigi diharapkan berbuat menurut ketelitian dan kecermatan. 2. Kategori atau keadaan yang sama yaitu adalah keadaan yang tidak bisa

disamakan antara dokter atau dokter gigi, dimana jika terjadi suatu kasus malpraktek maka antara dokter atau dokter gigi specialis dimintakan syarat yang lebih berat dari pada dokter umum.

3. Azas proporsionalitas-susidaritas yaitu keseimbangan antara perbuatan medis dan tujuan yang hendak dicapai.

Apabila dokter atau dokter gigi telah sesuai dengan standar profesi dan standar

operasional, maka dokter atau dokter gigi tersebut berhak mendapatkan perlindungan

hukum103.D Veronika komalawati memberi batasan tetang standar profesi yaitu

pedoman yang harus digunakan untuk petunjuk dalam menjalankan profesi secara

baik. Berkenaan dengan pelayanan medik yang terutama dititik beratkan pada proses

tindakan medik104.

Wila Candrawila supriadi dengan mengutip pendapat Van Der Mijn

mengemukakan dalam melaksanakan profesinya, seorang tenaga kesehatan harus

berpegang pada tiga ukuran umum yaitu kewenangan, kemampuan rata-rata, dan

102

Oemar Seno Adji. Etika Professional Dan Hukum Pertanggungjawaban Pidana Dokter.Erlangga.1991. Jakarta. Hal.159

103

Undang-Undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran Penjelasan Pasal 50. 104

(6)

ketelitian umum105. Danny Wiradharma meyebutkan manfaat diadakannya standar

profesi medis adalah adanya indikasi medis atau petunjuk menurut kedokteran,

kearah tujuan pengobatan atau perawatan yang konkrit, dilakukan sesuai dengan

standar medis menurut ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran saat ini, tindakan

tersebut harus dilakukan secara teliti dan hati-hati tanpa kelalaian, yang tolok ukurnya

adalah dengan membandingkan apa yang dilakukan oleh dokter tersebut dengan

dokter lain dari bidang keahlian yang sama berhadapan dengan kasus seperti itu

dengan situasi kondisi yang sama.106

Standar Pelayana Medis mencakup, standar ketenangan, standar prosedur,

standar sarana dan standar hasil yang diharapkan. Standar pelayanan medis ini terbagi

menjadi dua (2) bagian yaitu:memuat tentang standar penyakit dengan dua belas (12)

specialisasi kasus-kasus yang penting terdiri dari bagian bedah, bagian ortopedi, jiwa,

kardiologi, kulit dan kelamin, obstetric dan ginekologi, paru, panyakit dalam,penyakit

anak, saraf mata,THT dan standar pelayanan penunjang dengan tiga (3) specialisasi

masing-masingnya anestessi, patologi, anatomi, forensic, klinik dan radiologi.107

Standar pelayanan medik adalah suatu pedoman yang harus diikuti oleh

dokter atau dokter gigi dalam menyelenggarakan praktek kedokteran.yang dimaksud

dengan sarana pelayanan adalah, tingkatkan pelayanan yang standar tenaga dan

peralatan nya sesuai dengan kemampuan yang diberikan. Standar pelayanan ini

sebagai mana perintah undang-undang praktek kedokteran seharunya di atur melalui

105

Wila Chandrawila Supriadi, Hukum Kedokteran, Mandar Maju, Bandung,2001.Hal52 106

Danny Wiradharma,Op.Cit..Hal.80 107

(7)

keputusan menteri kesehatan, namun sayang hingga kini kepmen tersebut belum

pernah ada.108

Standar dalam pelayanan kesehatan dirumah sakit, bagian-bagian tersebut

diatas dapat selalu berkembang sesuai dengan kebutuhan perkembangan ilmu

pengetahuan dan kemajuan teknologi di bidang kesehatan.Dengan demikian standar

pelayanan medis tersebut dapat di ubah, diganti dan disesuaikan dengan

perkembangan dan situasi serta kondisi yang bersangkutan.109

Standar operasional prosedur adalah, suatu prangkat instruksi atau

langkah-langkah yang dibakukan untuk menyelesaikan suatu proses kerja rutin tertentu.

Standar operasional prosedur memberikan langkah yang benar dan terbaik

berdasarkan consensus bersama untuk melaksanakan berbagai kegiatan dan fungsi

pelayanan yang dibuat oleh sarana pelayanan kesehatan berdasarkan standar

profesi.110

D Veronika komalawati menyebutkan bahwa standar operasional prosedur

sebagai prosedur yang diuraikan oleh pemberi pelayanan kesehatan dari setiap

specialisasi yang dalam aplikasinya disesuaikan dengan fasilitas dan sumber daya

yang ada.Standar operasional prosedur ini merupakan acuan atau perlengkap bagi

rumah sakit karena dapat mengikuti kondisi rumah sakit dimana prosedur tersebut di

108

Syahrul Machmud. Op. Cit ,Hal 249 109

Anny Isfandyarie, Tanggung Jawab Hukum Dan Sanksi Bagi Dokter, buku 1,2006,Hal 207 110

(8)

tetapkan.Standar operasional prosedur yang dimaksud dapat berupa tindakan yang

meliputi 111:

a. Anamnesia yaitu kegiatan Tanya jawab dokter dan dokter gigi kepada pasien mengenai penyakit atau keluhan yang dirasakan pasien.

b. Physic diagnosis yaitu berupa pemeriksaan jasmani pasien.

c. Pemeriksaaan tambahan bila di pandang perlu, berupa pemeriksan

laboratorium. Rontgen, dan sebagainya.

Jenis-Jenis Malpraktek menurut syahrul machmud adalah malpraktek etik dan

yuridis112. Malpraktek etik adalah dokter melakukan tindakan yang bertentangan

dengan etika kedokteran, sedangkan etika kedokteran yang dituangkan dalam kode

etik kedokteran Indonesia ( KODEKI) merupakan seperangkat standar etis, prinsip,

aturan atau norma yang berlaku untuk dokter.

Kemajuan tekhnologi kedokteran yang sebenarnya bertujuan untuk

memberikan kemudahan dan kenyaman bagi pasien dan membantu dokter untuk

mempermudah menentukan diagnosa dengan lebih cepat, ternyata memberikan efek

samping yang tidak diinginkan seperti penyalahgunaan kemajuan teknologi

kedokteran yang merupakan malpraktek etik adalah:113

a) Dibidang diagnostic

Pemeriksaan laboratorium yang dilakukan terhadap pasien kadangkala tidak diperlukan bilamana dokter mau memeriksa secara teliti.Namun karena laboratorium memberika janji untuk memberikan hadiah kepada

111

D Veronika komalasari, Op. Cit. Hal 178 112

Syahrul Machmud, Op. Cit. Hal 272-278 113

(9)

dokter yang mengirim pasiennya, maka dokter kadang-kadang bisa tergoda juga mendapatkan hadiah tersebut.

b) Dibidang terapi

Berbagai perusahaan yang menawarkan antibiotika kepada dokter dengan janji kemudahan yang akan di peroleh dokter bila mau mengggunakan obat tersebut, kadang-kadang juga bisa mempengaruhi pertimbangan dokter dalam memberika terapi kepada pasien, orientasi berdasarkan janji-janji pabrik obat yang sesungguhnya tidak sesuai dengan indikasi yang diperlukan pasien juga merupakan malpraktek etik.

Malpraktek Yuridis terbagi menjadi malpraktek administrasi, malpraktek

perdata, dan malpraktek pidana. Administrative Malpractice jika dokter melanggar hukum tata usaha Negara.dikatagorikanadministrave malpraltice:114

a. Menjalankan praktek kedokteran tanpa lisensi atau izin

b. Melakukan tindakan medik yang tidak sesuai lisensi yang dimiliki

c. Melakukan praktek kedokteran dengan menggunakan izin yang sudah

tidak berlaku.

d. Tidak membuat rekam medik

Civil malpractice jika dokter tidak melaksanakan kewajibannya, yaitu memberikan prestasinya sebagimana yang telah disepakati:115

a. Tidak melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan. b. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi

terlambat.

c. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi tidak sempurna

d. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya tidak seharusnya dilakukan.

Pada civil malpractice, tanggung gugat bersifat individual atau korporasi. Selain itu dapat dialihkan kepada pihak lain berdasarkan principle of vicarious liability.Dengan prinsip ini, maka rumah sakit dapat bertanggung gugat atas kesalahan yang dilakukan dokternya dalam rangka melaksanakan kewajiban rumah sakit.Dasar hukum civil malpractice adalah transaksi

114

Ibid. Hal 274 115

(10)

dokter dengan pasien, yaitu hubungan hukum dokter dan pasien, dimana dokter bersedia memberika pelayanan medis kepada pasien dan pasien bersedia membayar honor kepada dokter tersebut.Pasien yang merasa dirugikan berhak menggugat ganti rugi kepada dokter yang tidak melaksanakan kewajiban kontraknya dengan melaksanakan kesalahan professional.

Malpraktek pidana (criminal malpraktek) ada tiga (3) bentuk yaitu116:

1. kesengajaan adalah aborsi tanpa indikasi medik, membocorkan rahasia kedokteran, tidak melakukan pertolongan kepada seseorang yang dalam keadaan emergensi meskipun dia tahu tidak ada dokter lain yang menolongnya, menerbitkan surat keterangan dokter yang benar, membuat visum et revertum

yang tidak benar, memberikan keterangan yang tidak benar disidang pengadilan dalam kapasitasnya sebagai ahli

2. kecerobohan seperti melakukan tindakan medik yang tidak lege artis, melakukan tindakan medik tanpa informed consent.

3. Kealpaan seperti, kurang hati-hati sehingga meningalkan gunting dalam perut pasien, kurang hati-hati menyebabkan pasien luka-luka, kurang hati-hati sehingga menyebabkan pasien meninggal dunia.

Tindakan medik dokter muncul masalah yang kemudian terkait dengan

hukum pidana.Masalah tersebut adalah kelalaian oleh dokter dalam melaksanakan

tindakan medik. Untuk menentukan kelalaian, Sofyan Dahlan mengemukakan dengan

cara membuktikan unsur 4D nyaDuty yaitu adanya kewajiban yang timbul dari hubungan terapetis

a. Dereclition of Duty yaitu tidak melaksanakan kewajiban yang seharusnya dilaksanakan

b. Damage yaitu timbulnya kerugian atau kecideraan

c. Direc Causation yaitu adanya hubungan langsung antara kecideraan atau kerugian itu dengan kegagalan malaksanakan kewajiban.

Perbuatan-perbuatan tersebut harus memenuhi perumusan delik pidana yaitu

pertama, perbuatan tersebut baik positif maupun negatif merupakan tercela (Actus Reus).Kedua, dilakukan dengan sikap batin yang salah yaitu berupa kesengajaan

116

(11)

(Intensional), kecerobohan (Recklessness) atau kealpaan (Negligence), sehingga tanggungjawab selalu bersifat individual dan personal, tidak dapat dialihkan kepada

orang lain atau rumah sakit.

B. Resiko Medik

Resiko medis adalah suatu keadaan yang tidak dikehendaki baik oleh pasien

maupun oleh dokter atau dokter gigi sendiri, setelah dokter atau dokter gigi berusaha

semaksimal mungkin dengan telah memenuhi standar profesi, standar pelayanan

medis dan standar operasional prosedur namun kecelakaan tetap terjadi juga.Resiko

atau kecelakaan medis ini mengandung unsur yang tidak dapat dipersalahkan

(verwijtbaarheid), tidak dapat di cegah (vermijtbaarheid) dan terjadinya tidak dapat diduga (verzinbaarheid).117

Risiko tindakan medis dapat terjadi dalam setiap rangkaian proses pengobatan, seperti pada penegakan diagnosa, saat dilakukan operasi, penentuan obat dan dosisnya, pasca operasi dan lain sebagainya. Risiko medik juga dapat terjadi di semua tempat dilakukannya pengobatan: di rumah sakit, klinik, praktik dokter, apotik, di rumah pasien, di tempat umum (pada kegiatan immunisasi, misalnya), dan lain-lain.Bentuk risiko medik bermacam-macam, seperti: kesalahan medik (medical error, preventable medical error); kecelakaan medik (medical accident; medical misadventure

atau medical mishap); kelalain medik (medical negligence); adverse event;

adverse incident dan lain sebagainya.Daldiyono menggunakan istilah "Risiko dari aspek upaya pengobatan" yang artinya: "hasil yang tidak memuaskan, tidak diharapkan, yang sebagian tidak dapat diprediksi dalam proses pertolongan kepada orang sakit"118.

117

Syahrul Machmud, .Op.Cit.Hal.278. 118

(12)

Resiko yang tak dapat diperiksi dalam tindakan dokter antar lain:

1. Resiko pengobatan inheren atau melekat

Setiap tindakan medis yang dilakukan oleh dokter, baik yang bersifat

diagnostik amaupuntheurepatik akan selalu mengandung resiko yang melakat

pada tindakannya itu ( Risk Of Treatment)119. Apabila dokter tersebut melakukannya dengan hati-hati, seizin pasien dan berdasarkan standar profesi

medik, tetapi resiko tetap terjadi maka dokter itu tidak dapat

dipersalahkan.120terhadap suatu akibat negative yang mungkin timbul dari suatu

tindakan medis yang tidak dapat diduga sebelumnya misalnya: suatu

anafilatikshok pada pemberian anestesi atau obat lain suatu injeksi yang menimbulkan reaksi yang berlebihan dari tubuh pasien itu sendiri121. Dokter

tidak dapat dipersalahkan karena hubungan dokter dan pasien adalah kontrak

treupatik, suatu perjanjian berusaha ( inspaningsverbintenis ). 2. Resiko komplikasi yang timbul dalam tubuh pasien

Timbulnya komplikasi dalam tubuh pasien yang tidak bisa diketahui

atau diduga sebelumnya tidak dapat dipersalahkan kepada

119

J. guwandi.Hukum Medik ( Medical Law).fakultas kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. 2004. Hal 104

120

Achadiat, Chrisdiono M, Melindungi Pasien dan Dokter, Widya Medika,Jakarta. 1996 121

(13)

dokternya122.Misalkan timbulnya pulmonoly emboli air ketuban dan pasien

meninggal setelah menjalani operasi cesar setelah dirawat beberapa hari.123

3. Resiko dari alergikatau hipersensitivitas

Resiko alergik adalah resiko berlebihan dari tubuh seseorang karena

alergi yang timbulnya secara tiba-tiba yang tidak dapat diprediksi lebih

dahulu.Jika alergik ini menimbulkan anafilatik shok maka dokternya tidak

dapat dipersalahkan124.

Kecelakaan medik dalam tindakan kedokteran juga sering terjadi, seorang

dokter atau ahli bedah tidak selalu berhasil dalam setiap tindakannya dan tidak selalu

bertanggungjawab terhadap setiap kejadian yang mungkin terjadi dalam pemberian

terapi kecuali tidak berhati-hati secara wajar dalam menerapkan ilmu kepandaian

yang setara dengan sesama teman sejawatnya.125

Kekeliruan penilaian klinis (Non _Negligent Clinical Error Of Judgment) seorang dokter yang telah mengikuti standar medis tidak dapat

dipertanggungjawabkan karena kelalaian nya, jika keputusan yang diambilnya

keliru126. Lord Dening menyatakan tentang kesalahan penilaian klinis yaitu apabila

seorang dokter dianggap bertanggungjawab terjadi sesuatu atau tidak berhasil

menyembuhkan, maka hal ini akan merugikan masyarakat itu sendiri, kesalahan

122

Pujiyono.,Kumpulan Tulisan Hukum Pidana, Mandar Maju, Bandung, 2007.Hal. 95 123

J. Guwandi, OpCit. Hal. 107. 124

Ibid.Hal. 106. 125

(14)

dalam pertimbangan (error of jugement) bukanlah kelalaian mungkin pertimbangan telah keliru tetapi ia dan dokter lainpun tidak akan mungkin selalu benar127

Resiko yang sudah diketahui (Volenti Non Vit Iniura/Asumption Of Risk ) seorang dokter telah menjelaskan secara lengkap tentang resiko yang akan terjadi

akibat tindakan yang akan dilakukan kepada keluarga pasien atau pasien itu sendiri

dan secara sukarela bersedia menanggung128. Misalnya pencakokan ginjal dari donor

hidup, dengan resiko tinggi terdapat pada penerima maupun pendonor ginjal itu, jika

resiko yang telah dikelaskan terjadi maka dokter tidak dapat dipersalahkan, atau

pasien yang meminta pulang paksa.129

Musibah medik, yang dapat terjadi pada berbagai fase atau tingkatan yaitu,

saat memilih dokter, kesimpulan atau diagnosis dokter yang kurang tepat, obat yang

tidak tepat, risiko efek samping obat, risiko pemeriksaan penunjang atau pemeriksaan

utuk diagnosis, risiko operasi, risiko bius/ anastesi, risiko proses pembedahan130..

Untuk itulah dibutuhkan Persetujuan Tindakan Kedokteran (informed consent) seperti yang diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan (PERMENKES) Nomor

290/MEN.KES/PER/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran.

Pengertian ini yang dapat dipertangggungjawabkan adalah upaya atau usaha

maksimal dokter atau dokter gigi dalam upayanya melakukan pelayanan medis, jadi

bukan terletak pada hasilnya.Dokter telah berusaha semaksimalkan mungkin

127

J. Guwandi. Op-Cit. Hal. 108. 128

Pujiyono, Lo Cit 129

Chrisdiono M. Achadiat, Op-Cit, Hal. 70 130

(15)

melakukan pelayanan medis dengan memenuhi persyaratan standar yang telah

ditetapkan, namun juga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, seperti misalkan

meninggalnya pasien atau gagal dalam upaya penyembuhan sakit pasien atau tidak

sepenuhnya bisa sembuh dari penyakit semula, maka untuk kasus semacam ini dokter

atau dokter gigi dilepaskan dari tuntutan hukum. Dokter atau dokter gigi harus

berupaya semaksimal mungkin dengan segenap ilmu, kepandaian, keterampilan serta

pengalaman yang dimilikinya disertai sikap hati-hati dan teliti menyembuhkan

pasiennya.

C. Pengaturan Malpraktek Dalam Hukum Positif Indonesia

Kasus medical praktek, khususnya yang dilakukan oleh dokter atau dokter

gigi, maka terhadap dokter tersebut dikenakan tuntutan pidana berdasarkan beberapa

peraturan perundangan-undangan yang berlaku (hukum positif). Baik pada

perundang-undangan yang bersifat umum (lex generalis) yaitu kitab undang hukum pidana (KUHP), maupun yang terdapat pada perundang-undangan bersifat khusus

(lex specialis) seperti dalam Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan dan Undang-Undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktek Kedokteran.

1. Kitab Undang - Undang Hukum Pidana (KUHP)

Beberapa pasal yang tercantum dalam KUHPyang dapat dikenakan dalam

kasus malpraktek, yaitu yang berkaitan dengan kesengajaan dan pelanggaran.

Pasal-pasal yang berkaitan dengan kesengajaan seperti misalnya, kejahatan terhadap

(16)

ditolong, pelanggaran terhadap rahasia dokter, melakukan atau membantu melakukan

abortus,euthanasia dan kejahatan terhadap tubuh dan nyawa.

Dapat dikatagorikan termasuk dalam unsur kesengajaan adalah pasal :Pasal

267,pasal 294 ayat 2, pasal 304, pasal 322, pasal 299, pasal 344, pasal 345, pasal 346,

pasal 347, pasal 348 dan pasal 349. Bahwa yang dimaksud dengan sengaja adalah

kemauan untuk melakukan atau tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang dilarang

atau diperintahkan oleh Undang-undang.131

Pasal-pasal yang dapat dikategorikan termasuk unsur kealpaan atau kelalaian

adalah: pasal 260, pasal 359, dan pasal 361. Simons, menerangkan kealpaan ini

sebagai, umumnya kealpaan itu terjadi terdiri dari dua bagian, yaitu tak berhati-hati

melakukan sesuatu perbuatan, disamping dapat menduga akibat perbuatan

itu.Perbuatan, dilakukan dengan hati-hati, masih mungkin juga terjadi kealpaan, jika

yang membuat itu telah mengetahui. Bahwa dari perbuatan itu mungkin akan timbul

suatu akibat yang dilarang undang-undang.132

1.2. Pasal Dalam Kitap Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Yang Termasuk

Dalam Unsur Kesengajaan Tindakan Dokter

a. Pasal 267 KUHP

1. Seorang dokter yang dengan sengaja memberikan surat keterangan palsu

tentang ada atau tidak nya penyakit, kelemahan atau cacat, diancam dengan

pidana penjara paling lama 4 tahun.

131

Leden Marpaung, Unsur-unsur Perbuatan Yang Dapat Dihukum (Delik), Sinar Grafika.1991 Jakarta. Hal1

132

(17)

2. Jika keterangan yang diberikan dengan maksud untuk memasukan

seseorang kedalam rumah sakit jiwa atau menahannya disitu. Dijatuhkan

pidana penjara paling lama 8 tahun 6 bulan

3. Dipidana dengan pidana penjara yang sama, barang siapa yang dengan

sengaja memakai surat palsu untuk seolah-olah isinya sesuai dengan

kebenaran.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur unsur Tindak Pidana

1) Memberikan Keterangan Palsu tentang suatu penyakit, kelemahan atau cacat.

Isi surat keterangan palsu terdiri dari 6 alternatif yaitu:133 a. Tentang adanya penyakit

b. Tentang tidak adanya penyakit c. Tentang adanya kelemahan d. Tentang tidak adanya kelemahan e. Tentang adanya cacat

f. Tentang tidak adanya cacat

2) Memasukan seseorang kedalam rumah sakit jiwa atau menahannya

3) Memakai surat palsu untuk seolah-olah isinya sesuai dengan kebenaran.

Ada 3 (tiga) pengertian yang terkandung didalam seseorang memberikan surat

keterangan, yang terdiri dari:134.

1. keterangan tersebut diberikan secara tertulis

2. yang membuat surat dan bertanggungjawab terhadap surat itu adalah

dokter (tidak berlaku bila yang menandatangani bukan dokter)

133

Syahrul Machmud. Op. Cit. Hal 331-332 134

(18)

3. surat tersebut dipergunakan dan diserahkan kepada seseorang yang

telah memintanya.

b. Pasal 294 Ayat 2 (Dua) KUHP

diancaman dengan pidana yang sama

1. Pejabat yang melakukan perbuatan cabul dengan orang yang karena

jabatannya adalah bawahannya, atau orang yang dengan penjagaannya

dipercayakan atau diserahkan kepadanya.

2. Pengurus, dokter, guru, pegawai, pengawas atau pesuruh dalam penjara,

tempat pekerjaan Negara, tempat pendidikan, rumah piatu,, rumah sakit,

rumah sakit jiwa atau lembaga social, yang melakukan perbuatan cabul

dengan orang yang dimasukan kedalamnya.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1) Dilakukan oleh pejabat yang karena jabatan nya adalah bawahan nya

Dalam pasal juga telah di jelaskan dalam ayat 2 butir 2 .Defenisi pencabulan

berasal dari kata dasar cabul yaitu kotor keji sifatnya tidak sesuai dengan adap sopan

santun, tidak asusila, berzina, melakukan tindak pidana asusila, mencabuli,

menzinahi, memperkosa, mencemari kehormatan perempuan, film cabul, film porno

keji dan kotor tidak senonoh melanggar asusila, kesopanan.135Sedangkan menurut

R.Sugandhi adalah perbuatan yang melanggar asusila atau perbuatan keji yang

135

(19)

berhubungan dengan nafsu kelamin136.Defenisi R.Sugandhi lebih menitik beratkan

pada perbuatan yang dilakukan oleh orang berdasarkan nafsu kelaminnya, dimana

langsung atau tidak langsung merupakan perbuatan yang melangar susila dan dapat

dipidana.

Khusus untuk dokter yang disangkakan melakukan malpraktek, maka unsur

dari 294 adalah tentang perbuatan cabul dengan pasiennya.Karena dapat saja terjadi

seseorang dokter yang sedang memeriksa pasiennya diruangan tertutup, terangsang

dan melakukan perbuatan cabul seperti mencium, meraba-raba atau bahkan

menyetubuhi.

c. Pasal 304 KUHP

“Barang siapa dengan sengaja menempatkan atau membiarkan orang dalam

keadaan sengsara, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau

karenanya persetujuan dia wajib memberi kehidupan, perawatan, dan

pemeliharaan kepada orang itu, diancam dengan pidana penjara 2 tahun 8 bulan

atau pidan denda paling banyak Rp4.500”.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur tindak pidana

1) Membiarkan orang dalam keadaan sengsara

Membiarkan dalam pidana termasuk dalam delik ommisi murni yaitu

membiarkan sesuatu yang diperintahkan undang-undang.

136

(20)

2) Menurut hukum yang berlaku baginya atau karenanya persetujuan dia wajib

memberi kehidupan, perawatan, dan pemeliharaan kepada orang itu

Dokter membiarkan pasien terlantar, yang mana karena persetujuan

merupakan tanggungjawab dokter untuk memberi perawatan.

d. Pasal 322 KUHP

1. Barang siapa dengan sengaja membuka rahasia yang wajib disimpan

karena jabatan atau pencaharian nya, baik yang sekarang maupun yang

dahulu diancam dengan pidana penjara paling lama 9 bulan atau pidana

denda paling bayak RP 9000.

2. Jika kejahatan dilakukan terhadap seseorang tertentu maka perbuatan itu

hanya dapat dituntut atas pengaduan orang.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur tindak pidana

1) Membuka Rahasia yang Wajib Disimpan Karena Jabatan atau Pencaharian nya

Kewajiban menyimpan rahasia dokter ini berlaku walaupun pasien telah

meninggal dunia.Rahasia dalam kasus malpraktek dokter adalah rekam medis,

riwayat yang diderita oleh pasien selama mendapat perawatan dengan seorang dokter.

2) Kejahatan dilakukan terhadap seseorang tertentu

Maksud dari penjelasan ini bisa di artikan terhadap pasien jika dalam kasus

malpraktek.

(21)

Pasal ini merupakan delik aduan artinya suatu delik atau tindak pidana baru

dapat dituntut jika adanya pengaduan dari seseorang yang merasa dirugikan akibat

perbuatan orang lain.

e. Pasal 299 KUHP

1. Barang siapa dengan sengaja mengobati wanita atau menyuruh supaya

diobati dengan diberitahu atau ditimbulkan harapan bahwa karena

pengobatan itu hamilnya dapat digugurkan, diancam dengan pidana penjara

paling lama 4 tahun atau pidana denda paling banyak Rp. 45.000

2. Jika yang bersalah berbuat demikian untuk mencari keuntungan, atau

menjadikan perbuatan tersebut sebagai pencarian atau kebiasaan, atau jika

dia seorang tabib, bidan atau juru obat, pidananya dapat ditambah

sepertiga.

3. Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut dalam menjalankan

pencaharian, maka dapat dicabut haknya untuk melakukan pencaharian itu.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1) Mengobati wanita atau menyuruh supaya diobati dengan diberitahu atau

ditimbulkan harapan.

Mengobati termasuk dalam upaya kesehatan, yang dimaksud upaya kesehatan

adalah “setiap kegiatan atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu,

(22)

kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit”137

, peningkatan kesehatan,

pengobatan penyakit dan pemulihan kesehatan oleh pemerintah dan atau masyarakat

2) Bahwa karena pengobatan itu hamilnya dapat digugurkan

Menggugurkan kehamilan seorang wanita di dalam KUHP dikategorikan

dalam luka berat, adapun kriteria tersebut adalah sebagai berikut :138

a) Jatuh sakit atau mendapat luka yang tidak memberi harapan akan sembuh

sama sekali, atau yang menimbulkan bahaya maut.

b) Tidak mampu terus-menerus untuk menjalankan tugas jabatan atau

pekerjaan pencarian.

c) Kehilangan salah satu pancaindera.

d) Mendapat cacat berat.

e) Menderita sakit lumpuh.

f) Terganggunya daya pikir selama empat minggu lebih.

g) Gugur atau matinya kandungan seorang perempuan.

3) Jika yang bersalah berbuat demikian untuk mencari keuntungan, atau menjadikan

perbuatan tersebut sebagai pencarian atau kebiasaan,

4) atau jika dia seorang tabib, bidan atau juru obat pidananya dapat ditambah

sepertiga

5) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut dalam menjalankan pencaharian

,maka dapat dicabut haknya untuk melakukan pencaharian itu.

137

Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 1butir 11 138

(23)

Hak seorang dokter, yaitu;139

a) Memperoleh perlindungan hukum sepanjang melaksanakan tugas

sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional

b) Memberikan pelayanan medis menurut standar profesi dan standar

operasional

c) Memperoleh informasi yang lengkap dan jujur dari pasien atau

keluarganya

d) Menerima imbalan jasa

f. Pasal 347 KUHP

1. Barang siapa dengan sengaja menggugurkan atau mematikan kandungan

seorang wanita tanpa persetujuannya, diancam dengan pidana penjara

paling lama 12 tahun.

2. Jika perbuatan itu mengakibatkan mati wanita tersebut, diancam dengan

pidana penjara paling lama 15 tahun.

Pertanggungjawaban Pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana yaitu:

1) Menggugurkan atau mematikan kandungan seorang wanita tanpa persetujuannya

Dengan sengaja seorang dokter melakukan tindakan tanpa persetujuan dari

pasien,sedangkan undang-undang mengatur setiap dokter harus mendapatkan ijin dari

pasien nya setiap tindakan yang dilakukan nya, yaitu.140

139

Undang-Undang No 29 tahun 2004 tentang Kedokteran Pasal 50 140

(24)

1. setiap tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang akan dilakukan oleh

dokter atau dokter gigi terhadap pasien harus mendapatkan persetujuan.

2. persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 diberikan setelah pasien

mendapatkan penjelasan secara lengkap

3. penjelasan sebagaimana dimaksud pada ayat 2 sekurang-kurangnya

mencakup

a. Diagnosis dan tata cara tindakan medis

b. tujuan tindakan medis yang dilakukan

c. alternative tindakan lain dan resikonya

d. resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi

e. prognosis terhadap tindakan yang dilakukan

4. persetujuan sebagaimna diayat 2 dapat diberikan baik secara tertulis maupun

lisan

5. setiap tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang mengandung resiko

tinggi harus diberikan dengan persetujuan tertulis yang ditandatangani oleh

yang berhak memberikan perstujuan

6. ketentuan mengenai tata cara mengenai tindakan kedokteran atau kedokteran

gigi sebagaimana dimaksud pada ayat 1,2,3,4,5 diatur dengan peraturan

(25)

Konsep mati ada tiga yaitu:

1. Berhenti Darah Mengalir

Konsep ini bertolak dari kreteria mati berupa berhentinya jantung, organ yang

memompa darah mengalir keseluruh tubuh.Dari hasil ini dinyatakan bahwa mati

adalah berhentinya fungsi jantung dan paru-paru141.

2. Pemisahan Tubuh dan Jiwa

Manusia sebagai kesatuan tubuh dan jiwa atau kesatuan materi dan

bentuk.Jiwa atau bentuk jiwa yang menjiwai tubuh atau materi, sehingga tersusunlah

mahluk yang unik yang disebut manusia.Kematian berlangsung jika dua unsur ini

dipisahkan, kematian bearti terputusnya kesatuan tubuh dan jiwa142.

3. Kematian Otak

Kriteria ini adalah tidak sanggup menerima rangsangan dari luar dan tidak ada

reaksi atau rangsangan, tidak ada gerak spontan atau pernafasan, tidak ada reflex dan

situasi ini diteguhkan oleh elektroensefalogram (EEG).

Dasar untuk menetapkan bahwa otak tidak berfungsi lagi adalah.143

a) Pasien tidak berfungsi lagi bereaksi ( unreceptive and unresponsive) terhadap stimulus ( sentuhan dan rangsangan) dari luar, termasuk stimulus

yang sangat menyakitkan.

141

Amri Amir.Bunga rampai hukum kesehatan. Widya Medika. Jakarta 1997. Hal.66-67 142

Amri amir.Op. Cit hal. 58-59 143

(26)

b) Tidak adanya tanda-tanda pernafasan spontan, paling sedikit selama satu

jam.

c) Tidak ada reflex, dan elektroensefalogram (EEG) nya datar.

Kematian seluruh otak (batang otak, cortex, dan neo cortexs) bearti kematian

manusia, karena tanpa organ ini bagi manusia tidak mungkin

mempertahankan integritasi biologinya dan karena itu juga integrasi

soialnya.Jika wanita yang mengalami tindakan dari pasal ini mengakibatkan

salah satu konsep kematian di atas terpenuhi maka wanita tersebut dapat

dikatakan mati.

Dasar untuk menetapkan bahwa otak tidak berfungsi lagi adalah144

a) Pasien tidak berfungsi lagi bereaksi ( unreceptive and unresponsive) terhadap stimulus ( sentuhan dan rangsangan) dari luar, termasuk

stimulus yang sangat menyakitkan.

b) Tidak adanya tanda-tanda pernafasan spontan, paling sedikit selama satu

jam.

c) Tidak ada reflex, dan elektroensefalogram (EEG) nya datar.

Kematian seluruh otak (batang otak, Cortex, dan Neo Cortexs) bearti kematian manusia, karena tanpa organ ini bagi manusia tidak mungkin mempertahankan

integritasi biologinya dan karena itu juga integrasi sosialnya.Satu konsep kematian di

atas terpenuhi maka wanita tersebut dapat dikatakan mati.

144

(27)

g. Pasal 348 KUHP

1) Barang siapa dengan sengaja menggugurkan atau mematikan kandungan

seorang wanita dengan persetujuannya, diancam dengan pidana penjara

paling lama 5 tahun 6 bulan.

2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya wanita tersebut diancam dengan

pidana penjara paling lama 7 tahun.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1) Menggugurkan atau mematikan kandungan seorang wanita dengan persetujuannya

Pasal diatas berkaitan dengan upaya abortus criminalis atau upaya pengguguran kandungan tanpa adanya indikasi medis (abortus medicialis).145Maksud dengan persetujuan disini bisa di kategorikan bahwa wanita tersebut masuk dalam

orang yang membantu melakukan tindak pidana. Tindak pidana malpraktek untuk

menentukan peran pembantu pelaku malpraktek bisa dilihat dari segi peran dalam

penanganan pelayanan kesehatan, mempunyai peran sebagai pembantu dalam

pelayanan kesehatan, maka bisa diklarifikasikan sebagai pembantu pelaku

malpraktek. Sebaliknya jika tidak ada peran sama sekali dalam tindakan medis, tidak

bisa diklarifikasikan sebagai pembantu tindakan malpraktek146

Pelaku maupun pembantu malpraktek harus dilakukan oleh tenaga medis yang

istilah resminya menurut ketentuan disebut tenaga kesehatan.Tenaga kesehatan

145

Syahrul Mahmud. Op. cit hal.368 146

(28)

adalah setiap orang yang mengabadikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki

pengetahuan dan atau keterampilan melalui pendidikan dibidang kesehatan yang

untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan.147

Wanita yang memberikan persetujuan terhadap pengguguran kehamilan

kepada dokter , bisa dijerat dengan pasal pidana 346 KUHP yaitu seorang wanita

dengan sengaja menggugurkan atau mematikan kandungannya atau menyuruh orang

lain untuk itu,diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun.

h. Pasal 349 KUHP

“Jika seorang dokter, bidan atau juru obat membantu melakukan kejahatan

berdasarkan pasal 346,347,348, maka pidana yang ditentukan dalam pasal

tersebut dapat ditambah sepertiganya dan dapat dicabut hak untuk

menjalankan pencaharian dalam mana kejahatan dilakukan”.

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1) Melakukan kejahatan berdasarkan pasal 346,347,348

Kejahatan yang di terangkan dalam pasal yang di sebutkan dalam pasal ini

adalah tentang kejahatan aborsi atau menggugurkan kandungan seorang

wanita.Ditambah sepertiganya dan dapat dicabut hak untuk menjalankan pencaharian

dalam mana kejahatan dilakukan.

147

(29)

Maksud di tambah sepertiga adalah, pidana pokok yang telah ditentukan

dalam pasal 346.347, 348 di tambah sepertiga dari pidana pokok yang telah

ditentukan itu.

1) Membantu melakukan (medeplegen)

Perbuatan seseorang yang membantu dapat disebut memenuhi unsur yang

besifat subyektif yaitu apabila perbuatan telah dilakukan, benar-benar dengan sengaja

dalam arti bahasa membantu tersebut memang mengetahui bahwa perbuatannya itu

dapat mempermudah atau dapat mendukung dilakukannya suatu kejahatan oleh orang

lain itu memang ia kehendaki.148

Antara beberapa peserta itu harus ada kesadaran, bahwa mereka bekerja sama-

sama. Maksud kesadaran itu timbul adalah, pada umumnya apabila beberapa peserta

itu, sebelum melakukan sesuatu perbuatan yang dilarang, terlebih dahulu melakukan

perundingan atau pemufakatan untuk melakukan sesuatu delik.Jika mereka dengan

sadar bekerja bersama pada waktu mereka melakukan perbuatan yang dilarang itu.149

i. Pasal344 KUHP

“Barang siapa merampas nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri

yang jelas dinyatakan dengan kesungguhan hati, diancam dengan pidana

penjara paling lama 12 tahun”.

148

Lamintang.Dasar-Dasar Hukum Pidana Indonesia. Sinar Baru. Bandung. 1984. Hal. 620. 149

(30)

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1). Barang siapa merampas nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri yang

jelas dinyatakan dengan kesungguhan hati

Barang siapa disini seorang dokter yang melakukan tindakan euthanasia

terhadap pasien nya. Menurut kode etik kedokteran Indonesia (KODEKI) kata

euthanasia dipergunakan dalam tiga arti150:

1. berpindahnya kealam baka dengan tenang dan aman tanpa penderitaan, untuk

yang beriman dengan nama Allah dibibir.

2. Ketika hidup berakhir, diringankan penderitaan sisakit dengan

memberikannya obat penenang

3. Mengakhiri penderitaan dan hidup seorang sakit dengan sengaja atas

permintaan pasien dan keluarganya.

j. Pasal 345 KUHP

“Barang siapa dengan sengaja mendorong orang lain untuk bunuh diri,

menolongnya dalam perbuatan itu atau memberi sarana kepadanya untuk itu,

diancam dengan pidana penjara paling lama 4 tahun kalau orang itu jadi bunuh

diri.”

150

(31)

Pertanggungjawaban pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

Barang siapa disini adalah seorang dokter dan pasien,karena dalam pasal ini di

sebutkan menolongnya dalam perbuatan itu, bearti sipasien sudah mempunyai niat

untuk melakukan, dokter hanya menolong memberikan jalan melaksanakan

euthanasia. Disini dokter bisa dikatakan sebagai pelaku pembantu, cirri-ciri

pembantu kejahatan.151

1) mereka yang dengan sengaja memberi bantuan pada waktu kejahatan

dilakukan

2) mereka yang sengaja member kesempatan, sarana atau keterangan untuk

melakukan kejahatan.

Katagori sebagai pembantu pelaku termasuk:

1) membantu tindakan, yang berperan sebagai pembantu tentu andilnya dalam

pelaksanaaan tidak setinggi peran utama pelaku tindakan, dengan kata lain

pembantu pelaku, peran sebatas sebagai pembantu pelaku tindak pidana.

2) Orang yang dengan sengaja

a) memberi kesempatan

b) memberi sarana prasarana baik moril maupun materiil

c) memberi keterangan atau informasi

d) orang yang mengetahui tindakan pidana pada fase awal akan tetapi

tidak ada usaha untuk pencegahan

151

(32)

e) melakukan daya upaya dengan janji-janji yang megarah untuk

tercapainya suatu tindakan.

Untuk menentukan peran pembantu pelaku malpraktek bisa dilihat dari segi

peran dalam penanganan pelayanan kesehatan, kalau ternyata mempunyai peran

sebagai pembantu dalam pelayanan kesehatan atau tindakan medis, maka bisa

diklasifikasikan sebagai pembantu malpraktek.

Pasal ini berkaitan dengan pertolongan bunuh diri atau dalam istilah

kedokteran euthanasia.Euthanasia ini berkaitan dengan profesi dokter, karena sakit pasien yang tak mungkin lagi sembuh, atau sakit yang terus menerus, atau terlalu

berat beban biaya pengobatan dirumah sakit sehingga baik pasien itu sendiri atau atas

permintaan keluarganya sendiri minta disuntik mati saja.Hal semacam ini dalam

system hukum Indonesia masih masuk katagori terlarang atau tidak dibenarkan.

2. unsur-unsur tindak pidana malpraktek dalam kitab undang-undang hukum pidana

kelalaian

2. Pasal Dalam KUHP Yang Termasuk Dalam Unsur Kealpaan atau Kelalaian

Tindakan Dokter.

a. Pasal 359 KUHP

“Barang siapa karena kealpaannya menyebabkan matinya orang lain, diancam

dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau kurungan paling lama 1 tahun.”

Pertanggungjawaban pidana: Kelalaian

(33)

akibat dapat dibayangkan, akibatnya dapat dihindarkan, perbuatannya dapat

dipersalahkan.

Unsur Tindak Pidana yaitu:

1. Karena Kealpaannya Menyebabkan Orang Lain Mati,

Konsep mati ada tiga yaitu: a) Berhenti Darah Mengalir

Konsep ini bertolak dari kreteria mati berupa berhentinya jantung, organ yang

memompa darah mengalir keseluruh tubuh.Dari hasil ini dinyatakan bahwa mati

adalah berhentinya fungsi jantung dan paru-paru152.

b) Pemisahan Tubuh dan Jiwa

Manusia sebagai kesatuan tubuh dan jiwa atau kesatuan materi dan

bentuk.Jiwa atau bentuk jiwa yang menjiwai tubuh atau materi, sehingga tersusunlah

mahluk yang unik yang disebut manusia.Kematian berlangsung jika dua unsur ini

dipisahkan, kematian bearti terputusnya kesatuan tubuh dan jiwa153.

c) Kematian Otak

Kriteria ini adalah tidak sanggup menerima rangsangan dari luar dan tidak ada

reaksi atau rangsangan, tidak ada gerak spontan atau pernafasan, tidak ada reflex dan

situasi ini diteguhkan oleh elektroensefalogram (EEG).

152

Amri Amir.Bunga rampai hukum kesehatan. Widya Medika. Jakarta 1997. Hal.66-67 153

(34)

Dasar untuk menetapkan bahwa otak tidak berfungsi lagi adalah.154

a) Pasien tidak berfungsi lagi bereaksi ( unreceptive and unresponsive) terhadap stimulus ( sentuhan dan rangsangan) dari luar, termasuk stimulus yang sangat

menyakitkan.

b) Tidak adanya tanda-tanda pernafasan spontan, paling sedikit selama satu jam.

c) Tidak ada reflex, dan elektroensefalogram (EEG) nya datar.

Kematian seluruh otak (batang otak, cortex, dan neo cortexs) bearti kematian

manusia, karena tanpa organ ini bagi manusia tidak mungkin mempertahankan

integritasi biologinya dan karena itu juga integrasi soialnya.Jika wanita yang

mengalami tindakan dari pasal ini mengakibatkan salah satu konsep kematian di atas

terpenuhi maka wanita tersebut dapat dikatakan mati.

Dasar untuk menetapkan bahwa otak tidak berfungsi lagi adalah155

a) Pasien tidak berfungsi lagi bereaksi ( unreceptive and unresponsive) terhadap stimulus ( sentuhan dan rangsangan) dari luar, termasuk stimulus yang sangat

menyakitkan.

b) Tidak adanya tanda-tanda pernafasan spontan, paling sedikit selama satu jam.

c) Tidak ada reflex, dan elektroensefalogram (EEG) nya datar.

Kematian seluruh otak (batang otak, Cortex, dan Neo Cortexs) bearti kematian manusia, karena tanpa organ ini bagi manusia tidak mungkin mempertahankan

154

Kartono Muhammad. Op.Cit. Hal. 11 155

(35)

integritasi biologinya dan karena itu juga integrasi sosialnya.Satu konsep kematian di

atas terpenuhi maka wanita tersebut dapat dikatakan mati.

b. Pasal 360 KUHP

1) Barang siapa karena kealpaannya menyebabkan orang lain mendapatkan

luka-luka berat, diancam dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau

kurungan paling lama I tahun

2) Barang siapa karena kealpaannya menyebabkan orang lain luka-luka

sedemikian rupa sehingga timbul penyakit atau halangan menjalankan

pekerjaan jabatan atau pencaharian selama waktu tertentu, diancam dengan

pidana penjara paling lama 9 bulan atau kurungan paling lama 6 bulan atau

denda paling tinggi Rp.300

Pertanggungjawaban pidana: Kelalaian

kelalaian disini termasuk kedalam kelalain berat ( culpa lata ), yaitu dari perbuatan yang terjadi di pasal ini memnuhi unsur nya, bertentangan dengan hukum,

akibat dapat dibayangkan, akibatnya dapat dihindarkan, perbuatannya dapat

dipersalahkan.

Unsur Tindak Pidana

1. Barang siapa menyebabkan orang lain mendapatkan luka-luka berat ( ayat 1)

Bahwa, KUHP telah memiliki kriteria-kriteria sebagai apa yang dimaksud

dengan “Luka Berat”, sebagaimana terdapat pada ketentuan pasal 90 KUHP, adapun

(36)

“Luka berat berarti:

a) Jatuh sakit atau mendapat luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama

sekali, atau yang menimbulkan bahaya maut.

b) Tidak mampu terus-menerus untuk menjalankan tugas jabatan atau pekerjaan

pencarian.

c) Kehilangan salah satu pancaindera.

d) Mendapat cacat berat.

e) Menderita sakit lumpuh.

f) Terganggunya daya pikir selama empat minggu lebih.

g) Gugur atau matinya kandungan seorang perempuan.

Jika tindakan dokter mengakibatkan salah satu dari kriteria luka berat maka ia

bisa dikenakan pasal ini, begitu juga rumah sakit, jika dokter tersebut melakukannya

kelalain nya dirumah sakit tersebut.

2.Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan

Dilihat dari substansinya, maka undang-undang ini mengatur masalah

kesehatan hanya secara umum saja.Undang-undang ini sesungguhnya merupakan

undang-undang yang bersifat administratif.Hanya saja terhadap hukum administrasi

ini diberikan sanksi pidana selain sanksi administrasi.

Perlakuan administrasi berbeda dengan sanksi pidana, karena sanksi pidana

harus melalui proses pradilan sejak dari penyidik, penuntut umum, pemeriksaan di

(37)

proses pradilan, cukup pejabat yang berwenanng memberi sanksi saja dapat

menjatuhkan sanksi administratif.

Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan memuat 12 Pasal

yang mengatur mengenai ketentuan pidana yaitu Pasal 190 sampai dengan Pasal 201.

Dilihat dari subjeknya ada tindak pidana yang subjeknya khusus untuk subjek tertentu

dan ada yang subjeknya setiap orang.Tindak pidana yang hanya dapat dilakukan oleh

subjek tertentu/khusus diatur dalam 190 yaitu tindak pidana hanya dapat dilakukan

khusus oleh Pimpinan fasilitas kesehatan dan/atau tenaga kesehatan yang melakukan

praktik atau pekerjaan pada fasilitas pelayanan kesehatan.Tindak pidana yang bisa

dilakukan oleh setiap orang diatur dalam Pasal 191 sampai dengan Pasal 200.setiap

orang adalah orang perseorangan dan korporasi. Tindak pidana dalam UU

Kesehatan,ditinjau dari rumusannya dapat dibagi dua yaitu tindak pidana formil dan

tindak pidana materiil. Tindak pidana formil dirumuskan sebagai wujud perbuatan

yang tanpa menyebutkan akibat yang disebabkan oleh perbuatan itu. Tindak pidana

materiil dirumuskan sebagai perbuatan yang menyebabkan suatu akibat tertentu,tanpa

merumuskan wujud dari perbuatan itu.156

a. Pasal 190 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang kesehatan

1) Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan dan /atau tenaga kesehatan yang

melakukan praktek atau pekerjaan pada fasilitas pelayanan kesehatan yang

dengan sengaja tidak memberikan petolongan pertama terhadap pasien

156

(38)

yang dalam keadaan darurat sebagaimana dimaksud pada pasal 32 ayat 2

dan pasal 85 ayat 2 dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 tahun

dan denda paling banyak Rp.200.000.000

2) Dalam hal perbuatan sebagaimana dimaksud ayat I mangakibatkan

terjadinya kecacatan atau kematian, pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan

dan atau tenaga kesehatan tersebut dipidana dengan penjara paling lama 10

tahun dengan denda paling banyak 1.000.000.000.

Pertanggungjawaban Pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

a.Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan dan /atau tenaga kesehatan yang melakukan

praktek atau pekerjaan pada fasilitas pelayanan kesehatan tidak memberikan

pertolongan dalam keadaan darurat.

Pimpina fasilitas kesehatan disini adalah pengurus rumah sakit, dan tenaga

kesehatan adalah setiap orang yang mengabadikan diri dalam bidang kesehatan serta

memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui pendidikan dibidang kesehatan

yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya

kesehatan157.

Keadaan darurat adalah keadaan klinis pasien yang membutuhkan tindakan

medis segera guna penyelamatan nyawa dan pencegahan kecacatan lebih lanjut158.

Sedangkan yang dimaksud dalam pasal 32 ayat 2 (dua) adalah:

157Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Rumah Sakit pasal 1 butir 6 158

(39)

“Dalam keadaan darurat, fasilitas pelayanan kesehatan, baik pemerintah maupun

swasta dilarang menolak pasien dan atau meminta uang muka”.

Pasal 85 ayat 2 (dua) adalah:

“Fasilitas pelayanan kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan pada bencana

sebagaiman dimaksud pada ayat 1 dilarang menolak pasien dan atau meminta uang

muka terlebih dahulu”

Dalam pasal ini bisa dilihat bahwa dalam kasus malpraktek medik tidak hanya

tenaga medis atau dokter atau dokter gigi saja yang dikenakan pidana,tetapi juga

terhadap rumah sakit pemerintah atau swasta yang dalam hal ini di dalam hukum di

sebut korporasi. Badan hukum atau korporasi dalam hal ini rumah sakit dapat

dimintai pertanggungjawaban pidana karena badan hukum telah di beri pembebanan

hak dan kewajiban oleh Negara adalah hal ini diwakilkan oleh departemen hukum

dan hak asasi manusia.Jika hak dan tanggung jawab tersebut tidak dijalankan maka

dapat dikenai sanksi.

b. Pasal 193 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang kesehatan

“Setiap orang yang dengan sengaja melakukan bedah plastik dan rekonstruksi

untuk tujuan mengubah identitas seseorang sebagaiman dimaksud dalam pasal 69

diancam dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak

Rp1.000.000.000.”

Pertanggungjawaban Pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

(40)

2) Tujuan mengubah identitas seseorang sebagaiman dimaksud dalam pasal 69 .

1. Bedah plastik dan rekonstruksi hanya dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan

yang mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu.

2. Bedah plastik dan rekontruksi tidak boleh bertentangan dengan norma yang

berlaku dalam masyarakat dan tidak ditunjukkan untuk mengubah identitas

3. Ketentuan mengenai syarat dan tata cara bedah plastik dan rekonstruksi

sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dan ayat 2 ditetapkan dengan peraturan

pemerintah

c. Pasal 194 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang kesehatan

“Setiap orang yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak sesuai dengan

ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 75 ayat 2 dipidana dengan

pidana penjara paling lama 10 tahun dengan denda paling banyak

Rp.1.000.000.000.”

Pertanggungjawaban Pidana: Kesengajaan

Unsur Tindak Pidana

1. Melakukan aborsi

Pada pasal ini hukuman penjara dan denda nya lebih besar dari ketentuan

undang-undang yang mengatur aborsi dalam kitab undang-undang hukum pidana,

karena sudah ada undang-undang yang baru mengaturnya,maka jika terjadi tindakan

aborsi pasal ini yang dikenakan, karena asas hukum lex specialias derogate generalis

(41)

Larangan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dapat di kecualikan berdasarkan:

a) Indiksi kedaruratan medis yang dideteksi sejak dini kehamilan, baik yang

mengancam nyawa ibu dan atau janin yang menderita penyakit genetik berat

dan atau cacat bawaan, maupun yang tidak dapat di perbaiki sehingga

menyulitkan bayi tersebut hidup diluar kandungan atau

b) Kehamilan akibat perkosaan yang dapat menyebabkan trauma psikologis bagi

korban perkosaan

c) Tindakan sebagaiman dimaksud pada ayat 2 hanya dapat dilakukan setelah

melalui konselling dan atau penasehatan pra tindakan dan akhiri dengan

konseling pasca tindakan yang dilakukan oleh konselor yang kompeten dan

berwenang.

d) Ketentuan lebih lanjut mengenai indikasi kedaruratan medis dan perkosaaan,

sebagaimana dimaksud pada ayat 2 dan ayat 3 diatur dengan peraturan

pemerintah

Jika aborsi dilakukan karena hal-hal seperti yang dijelaskan pasal 75 ayat 2

ini, maka aborsi tidak bisa dikenakan pidana terhadap tenaga kesehatan maupun

wanitanya selaku pasien.

d. Pasal 200 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang kesehatan

1) dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam pasal 190 ayat 1,

pasal 191 , pasal 192, pasal 196, pasal 197, pasal 198, pasal 199 dan pasal

(42)

pengurusnya, pidana yang dapat dijatuhkan pada korporasi berupa pidana

denda dengan pembertan 3 kali dari pada denda sebagaimana yang dimaksud

pada pasal 190 ayat 1, psal 191 , pasal 192, pasal 196, pasal 197, pasal 198,

pasal 199 dan pasal 200.

2) Selain pidana denda sebagaiman dimaksud pada ayat 1 korporasi dapat

dijatuhi pidana tambahan berupa

a. pencabutan izin usaha dan atau

b. pencabutan status badan hukum.

3. Undang-Undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktek kedokteran

Undang-Undang Nomor 29 tahun 2004tentang Praktik Kedokteran ini banyak

mengatur tentang masalah hukum administrasi.Masalah administrasi undang-undang

ini mengatur tentang sanksi pidana bagi dokter dan dokter gigi yang melakukan

kesalahan praktek kedokterannya.Juga dimaksudkan untuk memberikan perlindungan

menyeluruh kepada masyarakat sebagai penerima pelayanan, dan dokter dan dokter

gigi.Serta bertujuan untuk, pertama memberikan perlindungan kepada pasien, Kedua,

mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medis yang diberikan oleh

dokter dan dokter gigi dan ketiga memberikan kepastian hukum kepada masyarakat,

dokter dan dokter gigi.159

UU nomor 29 tahun 2004 tentang praktek kedokteran memuat 6 Pasal yang

mengatur mengenai ketentuan pidana yaitu Pasal 75 sampai dengan Pasal 80. Dilihat

dari subjeknya ada tindak pidana yang subjeknya khusus untuk subjek tertentu dan

159

(43)

ada yang subjeknya setiap orang.Tindak pidana yang hanya dapat dilakukan oleh

subjek tertentu/khusus diatur dalam pasal 75, pasal 76, pasal 79 yaitu tindak pidana

hanya dapat dilakukan khusus oleh dokter atau dokter gigi.Tindak pidana yang bisa

dilakukan oleh setiap orang diatur dalam Pasal 80.Yang dimaksud dengan “setiap

orang” adalah orang perseorangan dan korporasi. Tindak pidana dalam UU praktek

kedokteran,ditinjau dari rumusannya hanya terdapat Tindak pidana formil

dirumuskan sebagai wujud perbuatan yang tanpa menyebutkan akibat yang

disebabkan oleh perbuatan itu.

Pasal 75

1. Setiap dokter atau dokter gigi yang dengan sengaja melakukan praktik

kedokteran tanpa memiliki surat tanda registrasi sebagaimana dimaksud

dalam Pasal 29 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga)

tahun atau denda paling banyak Rp 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

2. Setiap dokter atau dokter gigi warga negara asing yang dengan sengaja

melakukan praktik kedokteran tanpa memiliki surat tanda registrasi sementara

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 ayat (1) dipidana dengan pidana

penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau denda paling banyak Rp

100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

3. Setiap dokter atau dokter gigi warga negara asing yang dengan sengaja

melakukan praktik kedokteran tanpa memiliki surat tanda registrasi bersyarat

(44)

penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau denda paling banyak Rp

100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

Pasal 76

Setiap dokter, atau dokter gigi yang dengan sengaja melakukan praktik kedokteran

tanpa memiliki surat izin praktik sebagaimana dimaksud dalamPasal 36 dipidana

dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau denda paling banyak Rp

100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

Pasal 79

Dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling

banyak Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah), setiap dokter atau dokter gigi

yang:

a) dengan sengaja tidak memasang papan nama sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 41 ayat (1)

b) dengan sengaja tidak membuat rekam medis sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 46 ayat (1)

c) dengan sengaja tidak memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 51 huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, atau huruf e.

Pasal 80

1. Setiap orang yang dengan sengaja mempekerjakan dokter atau dokter gigi

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42, dipidana dengan pidana penjara

paling lama 10 (sepuluh) tahun atau denda paling banyak Rp 300.000.000,00

(45)

2. Dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh

korporasi, maka pidana yang dijatuhkan adalah pidana denda sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) ditambah sepertiga atau dijatuhi hukuman tambahan

berupa pencabutan izin.

Ketentuan pidana pada undang-undang Nomor 29 tahun 2004 Tentang praktik

kedokteran ini telah di ajukan judicial review ke mahkamah konstitusi oleh beberapa orang yang telah dirugikan secara konstitusional yaitu terbatasnya ruang gerak para

profesi dokter atau dokter gigi pemohon untuk melakukan pelayanan kesehatan bagi

masyarakat, timbul rasa cemas dalam melakukan profesi dengan adanya pasal 75,

pasal 76, dan pasal 79 dalam undang-undang ini. Persidangan itu mengabulkan

sebagian permintaan termohon sebagian,dengan nomor putusan MK-NO – 4 – PUU –

V – 2007.

Identitas pemohon yang mengajukan judicial review ke mahkamah kontitusi terdiri dari enam (6) dokter dan satu (1) pasien yaitu:

1.dr. Any Isfandyarie Sarwono.Sp.An.SH, profesi dokter

2. dr. Pranawa. Sp.Pd, profesi dokter

3. Prof.Dr.RM Padmo Santjojo, profesi dokter

4.dr. Bambang Tantuko, profesi dokter

5. dr.Chamin, profesi dokter

6.dr. Rama Tjandra.Sp.Og, profesi dokter

(46)

Permohonan di ajukan kemahkamah konstitusi tanggal 5 februari 2007

Pemohon 1-7 merasa dirugikan secara konstitusional muncul ras cemas dan ketidak tenangan didalam menjalankan profesinya sejak diberlakukannya undang-undang no 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran.Yang dicantumkan dalam 75, 76 dan 79 dalam undang-undang ini terdapat ancaman pidana penjara dan denda yang cukup berat bagi pemohon 1-6. Sedangkan pemohon merasa dirugikan materi dan finansial haknya untuk memperoleh layanan kesehatan secara otonom berdasarkan pilihan dan kebutuhannya, akibat berlaku pasal 37 ayat 2. Meminta kepada mahkamah konstitusi untuk menyatakan muatan materi pasal 37 ayat 2, pasal 75 ayat 1, pasal 76 dan pasal 79 huruf a, pasal 79 huruf c undang-undang nomor 29 tahun 2009 tentang praktik kedokteran bertentangan dengan undang-undang dasar 1945, dan menyatakan materi muatan pasal 37 ayat 2, pasal 75 ayat 1, pasal 76 dan pasal 79 huruf a, pasal 79 huruf c undang-undang nomor 29 tahun 2009 tentang praktik kedokteran tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.

Putusan mahkamah konstitusi Menyatakan permohonan para Pemohon dikabulkan untuk sebagian;

Menyatakan Pasal 75 Ayat (1) dan Pasal 76 sepanjang mengenai kata-kata “penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau” dan Pasal 79 sepanjang mengenai kata-kata “kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau” serta Pasal 79 huruf c sepanjang mengenai kata-kata “atau huruf e” Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 116, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4431) bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

Menyatakan Pasal 75 Ayat (1) dan Pasal 76 sepanjang mengenai kata-kata “penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau” dan Pasal 79 sepanjang mengenai kata-kata “kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau” serta Pasal 79 huruf c sepanjang mengenai kata-kata “atau huruf e” Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 116, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4431) tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat;

Menolak permohonan para Pemohon untuk selebihnya; Memerintahkan pemuatan

putusan ini dalam Berita Negara Republik Indonesia sebagaimana mestinya

Alasan Mahkamah Konstitusi mengabulkan permohonan para termohon adalah

(47)

terkait erat dengan kode etik. Dengan demikian, menurut Mahkamah: (i) ancaman pidana tidak boleh dipakai untuk mencapai suatu tujuan yang pada dasarnya dapat dicapai dengan cara lain yang sama efektifnya dengan penderitaan dan kerugian yang lebih sedikit, (ii) ancaman pidana tidak boleh digunakan apabila hasil sampingan

(side effect) yang ditimbulkan lebih merugikan dibanding dengan perbuatan yang akan dikriminalisasi, (iii) ancaman pidana harus rasional, (iv) ancaman pidana harus menjaga keserasian antara ketertiban, sesuai dengan hukum, dan kompetensi (order, legitimation, and competence), dan (v) ancaman pidana harus menjaga kesetaraan antara perlindungan masyarakat, kejujuran, keadi

Referensi

Dokumen terkait

7.2 Kondisi untuk penyimpanan yang aman, termasuk ketidakcocokan Bahan atau campuran tidak cocok.. Pertimbangan untuk nasihat lain •

Berdasarkan hasil penelitian yang berjudul “Pelaksanaan Higiene Penjamah Makanan dan Sanitasi Lingkungan di Instalasi Gizi Rumah Sakit Holistic Purwakarta”

Tujuan penelitian ini adalah merancang suatu pengukuran kinerja dengan pendekatan BSC bagi PT Sayuran Siap Saji dengan terlebih dahulu menganalisis sasaran strategik dan

Merujuk pada UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional yang menegaskan bahwa setiap

keabsahan data. Pelaksanaan pengecekan keabsahan data dilakukan dengan uji kredibilitas 15 , yaitu : melakukan perpanjangan pengamatan, meningkatkan ketekunan,

Bentuk penelitian yang digunakan adalah quasi eksperimental design dengan rancangan non equivalent control grup design. Penentuan sampel dilakukan dengan cara

Daerah tempat kapal melempar sauh di luar pelabuhan digunakan sebagai tempat penungguan sebelum kapal bisa masuk ke dalam pelabuhan, baik karena sedang menunggu

Permasalahannya adalah apabila dalam penyalahgunaan wewenang yang dilakukan badan dan/atau pejabat pemerintah yang merugikan keuangan negara itu sudah diselesaikan oleh APIP