1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang - BAB I PENDAHULUAN

12 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB I PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Pembangunan ekonomi merupakan proses terjadinya kenaikan

pendapatan total dan pendapatan perkapita dengan memperhitungkan kekuatan

ekonomi potensial yang diarahkan menjadi ekonomi secara riil melalui

penanaman modal. Pembentukan modal dapat dikatakan sebagai kunci utama

menuju pembangunan ekonomi. Pembentukan modal juga berarti pembentukan

keahlian karena keahlian sering menjadi faktor pendukung terjadinya

pembentukan modal (Jhingan, 2000). Upaya menjalankan kebijakan untuk

pembangunan ekonomi, setiap negara membutuhkan aliran mmodal sebagai

pendukung berjalannya kebijakan. Aliran modal yang dibutuhkan setiap negara

di dunia berbeda-beda tergantung pada karakteristik negara tersebut, apakah

tergolong dalam negara maju atau negara berkembang.

Negara maju dalam menjalankan roda kebijakan ekonomi, aliran modal

yang dibutuhkan relatif rendah apabila dibandingkan dengan negara

berkembang. Pembiayaan yang besar dalam pembangunan ekonomi bagi setiap

negara tidak dapat sepenuhnya bersumber dari aliran modal domestik, namun

pembiayaan yang berasal dari modal asing dibutuhkan untuk memenuhi

kekurangan dalam pembiayaan pembangunan ekonomi suatu negara. Adanya

investasi asing yang masuk akan mendukung pembiayaan pembangunan jangka

(2)

yang bersumber dari utang luar negeri (Febriana, 2014). Investasi asing yang

masuk ke negara terdiri dari investasi asing langsung (FDI) dan investasi secara

portofolio. Kedua jenis investasi tersebut sama-sama memberikan dampak

positif bagi proses berlangsungnya pembangunan ekonomi suatu negara, namun

dalam perkembangannya FDI lebih memberikan keuntungan yang signifikan

jika dibandingkan dengan investasi portofolio. Foreign Direct Investment (FDI)

terdiri dari inward dan outward. FDI inward merupakan investasi yang

bersumber dari negara lain ke dalam negeri, sedangkan FDI outward merupakan

investasi asing langsung yang bersumber dari dalam negeri menuju negara lain(

Carkovic dan Levine, 2002).

FDI merupakan aliran modal asing yang paling potensial apabila

dibandingkan dengan sumber modal lainnya. Apabila dibandingkan dengan

investasi portofolio, FDI memainkan peran penting dalam pengendalian atau

kontrol yang kuat terhadap perusahaan-perusahaan cabangnya di luar negeri.

Kawasan ASEAN sebagai negara-negara terdepan di kawasan Asia Tenggara

dalam mengikuti era globalisasi saat ini terus meningkatkan diri dengan

keterbukaan ekonominya. Kondisi tersebut sejalan dengan Todaro dan Smith

(2006) yang menyatakan bahwa globalisasi dari segi ekonomi, menjadikan

keterbukaan perekonomian setiap negara akan semakin tinggi terhadap

perdagangan internasional, aliran dana internasional, serta investasi asing

langsung. Upaya dalam menjalankan keterbukaan ekonominya, negara-negara

(3)

Investmen (FDI) sebagai pendukung dalam upaya meningkatkan pembangunan

ekonomi negara.

Realitas yang terjadi pada krisis ekonomi merupakan salah satu dampak

globalisasi ekonomi. Ketika krisis yang terjadi tahun 2008, kawasan ASEAN

merupakan salah satu kawasan yang pertama pulih kembali dari krisis ekonomi

dunia. Berdasarkan data yang didapat dari Kementrian Keuangan RI, pada tahun

2009 perekonomian kawasan ASEAN mengalami perlambatan akibat krisis

dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 1.2%, yang berarti merupakan angka

pertumbuhan terburuk sejak tahun 1998. Tetapi pada periode 2010 dan

seterusnya pertumbuhan di kawasan ASEAN kembali pulih dengan cepat. Pada

tahun 2010 pertumbuhan perekonomian keenam negara utama ASEAN yakni

Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam mengalami

kenaikan di angka sebesar 7.6%, dan selanjutnya pada tahun 2011-2016 menurut

proyeksi OECD pertumbuhan ekonomi kawasan ASEAN akan tumbuh rata-rata

5.6%, sedikit di bawah rata-rata pertumbuhan pra krisis 2008 sebesar 6.1%.

Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam

gambar 1.1 dibawah ini menunjukan FDI yang masuk ke Indonesia selama

2011-2014 mengalami fluktuasi yang beragam. Investasi pada tahun 2011-2014 mengalami

perlambatan sebagain respon atas permintaan ekspor yang menurun serta

moderasi konsumsi rumah tangga. Berikut grafik pertumbuhan penanaman

(4)

Gambar 1.1 Perkembangan Foreign Direct Investmen (FDI)

Sumber: BKPM (2010-2014)

Selain itu, kebijakan stabilisasi berupa suku bunga dan LTV (Loan To

Value) berdampak pada kredit investasi yang menurun dan investasi bangunan

yang cukup stagnan. Pada saat yang bersamaan, dukungan belanja modal

pemerintah berkurang terkait program penghematan anggaran. Pada investasi

non-bangunan, melambatnya permintaan domestik dan menurunnya permintaan

ekspor menyebabkan tertahannya respon pelaku usaha untuk menambah

investasi. Melambatnya kinerja investasi tercermin dari realisasi investasi

BKPM terutama pada semester I 2014 (Laporan Ekonomi Bank Indonesia,

2014).

Secara konseptual FDI dipengaruhi oeh kondisi Negara Penerima FDI

(Pull Factors) dan Strategi dari penanam modal asing tersebut atau kondisi

global (Push Factors) (Polat, 2015). Berbagai literatur mencoba untuk

menemukan penentu yang mpotensial mempengaruhi FDI antara lain, biaya

tenaga kerja, produktivitas pekerja, ukuran pasar, sumber daya alam, utang

(5)

kurs dan lain sebagainya. Singh dan Jun (1995) dalam Gani (2014) mengamati

beberapa variabel yang diduga mempengaruhi masuknya FDI di negara-negara

berkembang, menemukan bahwa political risk, GDP, GNP, exchange rate, dan

terutama wages cost merupakan variabel-variabel yang paling menentukan

terhadap masuknya FDI di suatu negara. Akan tetapi penelitian ini berfokus

variabel pull factors yaitu tingkat inflasi, Corruption Perception Index (CPI) dan

PDB (Pendapatan per kapita adalah besaran pendapatan per kapita).

Berdasarkan pemaparan tersebut, kajian mengenai hubungan antara

FDI dan perdagangan internasional menjadi penting untuk dilakukan. Mengingat

kedua aktivitas merupakan aktivitas perekonomian yang sangat berpotensi

memberikan kontribusi yang besar terhadap peningkatan perekonomian

Indonesia dan memiliki keterkaitan satu sama lain. Oleh karena itu peneliti

berminat untuk melakukan pendalaman langsung berkaitan dengan faktor-faktor

yang mempengaruhi FDI. Adapun judul yang tepat untuk penelitian lanjut

adalah “Faktor-faktor yang mempengaruhi FDI (Foreign Direct Investmen) di

Kawasan Negara ASEAN”.

B.Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka rumusan masalah

dalam penelitian ini adalah:

1. Bagaimanakah pengaruh tingkat inflasi terhadap Foreign Direct Investment

(FDI) di Negara berkembang ASEAN?

2. Bagaimanakah pengaruh tingkat korupsi (CPI) terhadap Foreign Direct

(6)

3. Bagaimanakah pengaruh Produk Domestik Bruto (PDB/GDP) terhadap

Foreign Direct Investment (FDI) di Negara berkembang ASEAN?

C.Tujuan Penelitian

Sesuai dengan rumusan masalah yang telah dikemukakan tersebut maka

tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah:

1. Untuk mengetahui pengaruh tingkat inflasi terhadap Foreign Direct

Investment (FDI) di Negara berkembang ASEAN

2. Untuk mengetahui pengaruh tingkat korupsi (CPI) terhadap Foreign Direct

Investment (FDI) di Negara berkembang ASEAN

3. Untuk mengetahui pengaruh Produk Domestik Bruto (PDB/GDP) terhadap

Foreign Direct Investment (FDI) di Negara berkembang ASEAN

D.Manfaat Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain:

1. Mafaat Teoritis

a. Membuktikan teori-teori dalam penelitian sebelumnya berkaitan dengan

pull factors terhadap Foreign Direct Investment (FDI) di Negara

berkembang ASEAN

b. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah kajian penelitian tentang

faktor-faktor yang mempengaruhi FDI dan sebagai bahan referensi bagi

para peneliti yang berminat meneliti mengenai masalah sejenis di masa

(7)

2. Manfaat Praktis

Digunakan dalam penentuan skala prioritas dalam pengambilan kebijakan

pembangunan perekonomi di ASEAN khususnya dan untuk Indonesia secara

umum dengan tujuan agar dapat menarik FDI masuk ke negara-negara

berkembang saat ini.

E. Metode Penelitian 1. Jenis dan sumber data

Jenis penelitian ini adalah Explanatory research yang menjelaskan

hubungan kausal antara variabel-variabel penelitian mealui pengujian

hipotesis dengan pendekatan kuantitatif. Sumber data dengan

menggunakan data sekunder yaitu data runtun waktu dengan tahunan.

2. Teknik pengumpulan data

Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah Internet

ResearchData yang diperoleh selalu up tu date dari Statistik Ekonomi

Keuangan Indonesia (SEKI) yang diunduh dari website Bank Indonesia,

dataset dari Badan Pusat Statistik (BPS), dataset dari International

Country Risk Guide (ICRG), dataset dari Bank Indonesia, laporan

perekonomian Indonesia.

3. Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian ini adalah negara Asean yang terdiri dari

Indonesia, Filipina, Brunei Darussalam, Vietnam, Myanmar dan Laos.

Sampel dalam penelitian ini menggunakan data time series dari FDI,

(8)

4. Variabel Penelitian

a. Variabel independen

1) Tingkat inflasi (X1) adalah meningkatnya harga secara keseluruhan.

Mengukur tingkat inflasi dengan menggunakan Indeks Harga

Konsumen

( IHK) dalam presentasi.

2) Tingkat korupsi (X2) adalah indeks persepsi korupsi setiap Negara

di enam negara Asean setiap tahunnya. Data diambil dari

transparency internasional berupa Corruption Percexption Index

(CPI).

3) PDB/GDP (X3) masing-masing Negara besaran deviasi didapat

dengan cara mengurangi besaran PDB (konstan tahun 2010) dengan

rata-rata PDB kemudian hasilnya dikuadratkan agar tidak ada nilai

yang bersifat minus. Data diambil dari perkembangan Produk

Domestik Bruto (PDB) enam negara ASEAN.

b. Variabel dependen

Variabel terikat pada penelitian ini adalah Foreign Direct Investment

(FDI). Foreign Direct Investment (FDI) adalah presentase arus masuk

Foreign Direct Investment (FDI) terhadap PDB masing-masing negara

di negara ASEAN setiap tahunnya. Data tersebut di atas diambil dari

(9)

5. Metode Analisis Data

a. Analisis Deskriptif

Analisis deskriptif yang digunakan terdiri dari rata-rata (Mean) dan

Standar Deviasi untuk mendiskripsikan data masing-masing penelitian

b. Analisa Kuantitatif

Analisa kuantitatif dengan menggunakan pengujian asumsi model

meliputi uji normalitas, uji multikolinearitas, uji autokorelasi, dan uji

heterokedasitas serta dengan menggunakan analisis regresi data panel.

F. Batasan Penelitian

Penelitian ini peneliti melakukan batasan dalam melakukan

penelitian dengan variabel :

1. Variabel independen

a. Tingkat inflasi (X1) adalah meningkatnya harga secara keseluruhan.

Mengukur tingkat inflasi dengan menggunakan Indeks Harga

Konsumen

( IHK) dalam presentasi. Data diambil dari perkembangan inflasi dari

enam Negara ASEAN dari tahun 2010 sampai tahun 2015.

b. Tingkat korupsi (X2) adalah indeks persepsi korupsi setiap Negara di

enam negara Asean setiap tahunnya. Data diambil dari transparency

internasional berupa Corruption Percexption Index (CPI) dari tahun

2010 sampai dengan 2015.

c. PDB/GDP (X3) masing-masing Negara besaran deviasi didapat

(10)

rata-rata PDB kemudian hasilnya dikuadratkan agar tidak ada nilai

yang bersifat minus. Data diambil dari perkembangan Produk

Domestik Bruto (PDB) enam negara ASEAN dari tahun 2010 sampai

tahun 2015.

2. Variabel dependen

Variabel terikat pada penelitian ini adalah Foreign Direct Investment

(FDI).

Foreign Direct Investment (FDI) adalah presentase arus masuk

Foreign Direct Investment (FDI) terhadap PDB masing-masing

negara di negara ASEAN setiap tahunnya. Data diambil dari enam

negara ASEAN dari tahun 2010 sampai tahun 2015.

G. Sistematika Penulisan

A. BAGIAN AWAL

1. Halaman sampul muka

a. Judul skripsi

b. Maksud skripsi

c. Lambang Universitas Mercubuana Yogyakarta

d. Nama mahasiswa

e. Program studi

f. Tujuan penyelesaian skripsi

2. Halaman skripsi

3. Halaman pengesahan

(11)

5. Halaman Persembahan

6. Kata pengantar

7. Daftar isi

8. Daftar tabel

9. Data lampiran

10.Abstrak

B. BAGIAN UTAMA

BAB I : PENDAHULUAN

A. Latar belakang

B. Perumusan Masalah

C. Tujuan Penelitian

D. Manfaan penelitian

E. Metode Penelitian

F. Batasan penelitian

G. Sistematika penulisan

BAB II : KAJIAN TEORI

A. Tinjauan Pustaka

B. Landasan Teori

C. Faktor-faktor yang mempengaruhi Penanaman Modal Asing

D. Hubungan antar variabel

E. Kerangka teori

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN

(12)

B. Teknik Pengumpulan Data

C. Populasi dan Sampel

D. Definisi Operasional

E. Metode Analisis Data

BAB IV : HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

B. Pembahasan

BAB V : PENUTUP

A. Kesimpulan

B. Saran

C. BAGIAN AKHIR

1. Daftar Pustaka

Figur

Gambar 1.1  Perkembangan Foreign Direct Investmen (FDI)
Gambar 1 1 Perkembangan Foreign Direct Investmen FDI . View in document p.4

Referensi

Memperbarui...