BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam

13 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB III

METODE PENELITIAN

Metode penelitian merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam penelitian, karena berhasil tidaknya suatu penelitian akan dipengaruhi oleh benar tidaknya seorang peneliti dalam memilih metode penelitian yang akan digunakan dalam penelitiannya. Dalam suatu penelitian, metode merupakan suatu cara kerja yang diambil oleh peneliti dalam usahanya mencari, mengumpulkan, dan mengolah data, serta menuangkannya dalam bentuk laporan penelitian. Penelitian yang dilakukan dapat mencapai hasil yang sesuai dengan tujuan yang diharapkan serta dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya secara menyeluruh jika memilih dan menggunakan metode penelitian yang sesuai.

Dalam proses penelitian ini, peneliti akan mencari dan mengumpulkan data-data yang bersifat obyektif dan benar-benar relevan, sehingga data-data tersebut dapat dipakai sebagai bahan analisa dan pembuktian mengenai permasalahan yang dibahas. Adapun metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

(2)

A. Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif yang bersifat korelasional. Penelitian korelasional merupakan suatu alat statistik yang dapat diigunakan untuk membandingkan hasil pengukuran dua variabel yang berbeda, agar dapat menentukan tingkat hubungan antara variabel-variabel tersebut.46 Dalam penelitian ini juga menggunakan analisis deskriptif untuk menjelaskan variabel X tentang tingkat pendidikan pemilih pemula dan variabel Y tentang angka golput pada Pilkada Lamongan 2010 di kec. Kedungpring.

Penelitian Kuantitatif ini dilakukan menggunakan penelitian survey, yaitu tipe penelitian dengan menggunakan kuesioner atau angket sebagai sumber data utama. Dalam penelitian survey, responden diminta untuk memberikan jawaban singkat yang sudah tertulis di dalam kuesioner atau angket untuk kemudian jawaban dari seluruh responden diolah menggunakan teknik analisis tertentu.47

Penelitian dengan pendekatan kuantitatif menekankan analisisnya pada data-data numerikal (angka) yang diolah dengan metode statistika. Pada dasarnya, pendekatan kuantitatif dilakukan pada penelitian inferensial (dalam rangka pengujian hipotesis) dan menyandarkan kesimpulan hasilnya pada suatu probabilitas kesalahan penolakan hipotesis nihil. Dengan metode kuantitatif akan diperoleh signifikansi perbedaan kelompok atau signifikansi hubungan antar

46 Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Edisi Revisi. IV. (Jakarta : Rineka Cipta, 1993),h. 215

47 Nanang Martono, Metode Penelitian Kuantitatif: Analisis Isi dan Analisis Data Sekunder,

(3)

variabel yang diteliti. Pada umumnya, penelitian kuantitatif merupakan penelitian sampel besar.48

B. Populasi dan Sampel

a. Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.49 Dalam penelitian ini, peneliti mengambil populasi siswa SMA yang berusia 17 tahun (pemilih pemula) di kecamatan Kedungpring. Jumlah pemilih pemula yang berusia 17 tahun pada saat Pilkada Lamongan 2010 sebanyak 973 siswa, dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 3.1

JUMLAH POPULASI PENELITIAN DI KECAMATAN KEDUNGPRING KAB. LAMONGAN

No. Nama sekolah Populasi (orang)

1 SMAN 1 Kedungpring 232

2 SMA Persatuan 208

48 Syaifuddin Azwar, Metode Penelitian, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2010) hal. 5 49 Prof. DR. Sugiyono, Statistika Untuk Penelitian (Bandung: Penerbit Alfabeta, 2010) hal.

(4)

3 SMA Empat Lima 102

4 SMA Muhammadiyah Kedungpring 135

5 SMK Muhammadiyah 96

6 SMK NU Kalen 118

7 SMK Panca Marga 82

Jumlah keseluruhan (orang) 973

b. Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut.50 Peneliti mengambil sampel dari populasi masyarakat di kecamatan Kedungpring, yaitu hanya pemilih pemula atau masyarakat yang baru mendapatkan hak pilihnya dalam pilkada. Peneliti mengambil sampel dari pemilih pemula yang berusia 17 tahun dan sedang menjalani pendidikan SMA.

Peneliti menggunakan sampel untuk memudahkan peneliti dalam pelaksanaan penelitian. Sampel dapat diambil jika jumlah populasi besar dan peneliti tidak bisa mengambil semua responden dalam suatu penelitian. Oleh karena itu, sampel yang diambil dari populasi harus representatif.

Untuk menentukan besarnya sampel, peneliti merujuk pada pendapat Suharsimi Arikunto untuk sekedar patokan pengambilan sampel. Apabila

50 Ibid, hal. 61

(5)

subyeknya kurang dari 100, maka sebaiknya diambil semuanya sehingga penelitian merupakan penelitian populasi. Selanjutnya jika subyek besar, maka dapat diambil 10%-15% atau 20%-25% atau lebih.51

Jumlah pemilih pemula pada Pilkada Lamongan 2010 yang berusia 17 tahun di kecamatan Kedungpring adalah 973 orang. Berdasarkan pernyataan diatas jumlah populasi lebih dari 100, maka peneliti mengadakan penelitian sampel yang diambil 10% dari jumlah populasi yaitu 94 orang.

Dalam pengambilan sampel ini, peneliti menggunakan teknik pengambilan sampel Simple Random Sampling, karena pengambilan anggota sampel dari populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada pada populasi itu.52 Pengambilan sampel secara random sederhana dilakukan dengan undian, yaitu mengundi nama-nama subyek dalam populasi. Cara ini diawali dengan membuat daftar lengkap nomor subyek yang memenuhi kriteria. Nomor tersebut kemudian diundi untuk mengambil sampel sebanyak yang diperlukan.53 Dari jumlah populasi 973 orang, maka peneliti mengambil sampel 10% dari jumlah populasi yaitu 94 orang dengan rincian sebagai berikut:

51 Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, (Jakarta: PT Rineka Cipta, 1992) hal. 107 52 Ibid, hal. 64

(6)

Tabel 3.2

JUMLAH SAMPEL PENELITIAN DI KECAMATAN KEDUNGPRING KAB. LAMONGAN

No. Nama sekolah Sampel (orang)

1 SMAN 1 Kedungpring 15

2 SMA Persatuan 15

3 SMA Empat Lima 13

4 SMA Muhammadiyah Kedungpring 13

5 SMK Muhammadiyah 12

6 SMK NU Kalen 15

7 SMK Panca Marga 11

Jumlah keseluruhan (orang) 94

Untuk memudahkan peneliti dalam penyebaran angket terhadap pemilih pemula maka peneliti mengambil tempat sampel di sekolah-sekolah di kecamatan Kedungpring yaitu sekolah negeri dan sekolah swasta. Selain itu, setting tempat sampel (sekolah) sesuai dengan maksud peneliti yaitu tingkat pendidikan pemilih pemula yang sedang menjalani pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA) di kecamatan Kedungpring.

(7)

C. Jenis Data

Data adalah segala keterangan (informasi) mengenai segala hal yang berkaitan dengan tujuan penelitian.54 Berdasarkan topik permasalahan skripsi diatas, maka jenis-jenis data yang relevan sebagai bahan kajian dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Data kualitatif, yaitu data yang tidak bisa diukur atau dinilai dengan angka secara langsung. Diantara data kualitatif dalam penelitian ini diantaranya:

a. Konsep pemilih pemula dan konsep golput

b. Deskripsi tempat penelitian, mencakup keadaan georafis, pertanian, pendidikan, luas tanah, dan sebagainya.

c. Hasil wawancara terhadap bapak Ali Mahfud (staf KPU Lamongan), bapak M. Arifin M.Pd (Kepala SMA Persatuan Kedungpring), Tri Cahyono, Anik Yunita, Ali Nurdin, dan Suratin (Responden).

2. Data kuantitatif yaitu data yang dilambangkan dengan angka-angka dan simbol. Adapun data ini digunakan untuk mengetahui:

a. Nilai hasil angket yang telah diisi oleh pemilih pemula di kecamatan Kedungpring.

b. Jumlah pemilih pemula sebagai populasi dan sampel penelitian di kecamatan Kedungpring.

(8)

D. Sumber Data

Menurut sumbernya, data penelitian digolongkan menjadi dua, yaitu data primer dan data sekunder.

a. Data primer

Data yang diperoleh langsung dari subyek penelitian dengan menggunakan alat pengukuran atau alat pengambilan data langsung pada subyek sebagai sumber informasi yang dicari.55 Data ini diperoleh dari para responden yang menjadi sumber utama dalam penelitian. Beberapa responden akan dipilih berdasarkan kriteria yang ditetapkan oleh peneliti, serta berkaitan dengan tema penelitian ini. Responden yang akan diteliti adalah para pemilih pemula yang berusia 17 tahun (SMA) dan baru mendapatkan hak pilihnya pada saat Pilkada Lamongan 2010 berlangsung.

b. Data sekunder

Data yang diperoleh lewat pihak lain, tidak langsung diperoleh oleh peneliti dari subyek penelitiannya.56 Data sekunder biasanya berwujud data dokumentasi atau data laporan yang telah tersedia. Data ini digunakan sebagai penunjang data primer. Sumber data sekunder diperoleh dari hal-hal yang berkaitan dengan penelitian, antara lain buku, jurnal, artikel, koran online,

browsing data internet, dan berbagai dokumentasi pribadi maupun resmi. Peneliti mendapatkan data sekunder yang berasal dari rekapitulasi jumlah

55 Syaifuddin Azwar, Metode... hal. 91 56 Ibid, hal. 91

(9)

pemilih pemula, wawancara terhadap beberapa sumber, dan data angka golput di kabupaten Lamongan serta data-data lain yang relevan dengan tema penelitian ini.

E. Metode Pengumpulan Data

Penelitian ini menggunakan metode pengumpulan data sebagai berikut: a. Observasi

Observasi adalah pengamatan yang dilakukan secara sengaja, sistematis mengenai fenomena sosial dengan gejala-gejala psikis untuk kemudian dilakukan pencatatan.57 Observasi diperoleh dari pengamatan langsung terhadap fenomena golput pada pilkada Lamongan 2010 di kecamatan Kedungpring.

Adapun data yang ingin dikumpulkan dengan metode observasi adalah:

1. Data pemilih pemula yang berusia 17 tahun di kecamatan

Kedungpring.

2. Data besarnya angka Golput pada Pilkada Lamongan 2010. 3. Data profil kecamatan Kedungpring.

4. Data-data lainnya yang relevan dengan penelitian ini.

57 P. Joko Subagyo, Metode Penelitian dalam Teori dan Praktek, (Jakarta: PT. Rineka Cipta,

(10)

b. Wawancara

Wawancara adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk mendapatkan informasi secara langsung dengan mengungkapkan pertanyaan-pertanyaan pada para responden58. Wawancara bermakna berhadapan langsung antara interviewer(s) dengan responden, dan kegiatannya dilakukan secara lisan.59

Dalam penelitian ini, peneliti akan mewawancarai bapak Ali Mahfud (staf KPU daerah lamongan), bapak Drs. M. Arifin, M.Pd (kepala SMA Persatuan Kedungpring), Tri cahyono, Ali Nurdin, Anik Yulita, dan Suratin (responden/pemilih pemula). Adapun data yang ingin dikumpulkan dengan teknik wawancara ini adalah untuk mendapatkan data pendidikan politik bagi pemilih pemula di sekolah, data angka golput dan faktor penyebab adanya golput pada pilkada Lamongan 2010.

c. Angket (Kuesioner)

Angket (Self-administered questionnaire) adalah teknik pengumpulan data dengan menyerahkan atau mengirimkan daftar pertanyaan untuk diisi sendiri oleh responden.60 Angket/kuesioner diajukan pada responden dalam bentuk tertulis disampaikan secara langsung ke alamat responden, kantor atau tempat lain.

58 Responden adalah orang yang memberikan tanggapan (respons) atas- atau menjawab-

pertanyaan-pertanyaan yang diajukan.

59 Ibid hal. 39

60 Irawan Soehartono, Metode Penelitian Sosial, (Bandung: PT RemajaRosdakarya, 1999)

(11)

Angket ini akan diberikan kepada pemilih pemula yang berusia 17 tahun dan masih menjalani pendidikan SMA, yang nantinya akan diisi oleh mereka dan dianalisis oleh peneliti. Adapun data yang ingin dikumpulkan dengan metode angket adalah data tentang berpengaruh tidaknya tingkat pendidikan pemilih pemula terhadap angka golput dalam Pilkada Lamongan 2010.

d. Dokumentasi

Dokumentasi adalah teknik pengumpulan data yang tidak langsung ditujukan kepada subyek penelitian. Dokumen yang diteliti dapat berupa berbagai macam, tidak hanya dokumen resmi.61 Dokumen dapat berupa buku harian, surat pribadi, laporan, notulen rapat, catatan kasus (case records) dalam pekerjaan sosial, dan dokumen lainnya. Adapun data yang ingin dikumpulkan dengan metode dokumentasi adalah jumlah daftar pemilih pemula di kecamatan kedungpring dan data angka golput dalam Pilkada Lamongan 2010.

F. Analisis Data

Analisis data merupakan langkah kritis dalam sebuah penelitian, berdasarkan proses penarikan sampel dan pengumpulan data-data akan diperoleh data kasar, langkah selanjutnya adalah menginterpretasi data tersebut agar dapat ditarik suatu hasil penelitian, hal ini membutuhkan metode.

61 Ibid, hal. 70

(12)

Dalam penelitian ini, terdapat 2 teknik analisis yang digunakan, yaitu: 1. Teknik analisis non-statistik, yaitu teknik analisis yang bertujuan mencari

konklusi dari data yang ada, sehingga dapat diketahui jawaban atas permasalahan pertama dan kedua dari rumusan masalah diatas yaitu:

a) Tingkat pendidikan pemilih pemula di kecamatan Kedungpring dan b) Faktor yang mempengaruhi golput pada Pilkada Lamongan 2010.

2. Teknik analisis statistik, yaitu teknik analisis yang digunakan untuk menganalisis permasalahan ketiga yaitu pengaruh tingkat pendidikan pemilih pemula terhadap angka golput pada Pilkada Lamongan 2010 di kecamatan kedungpring.

Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh tingkat pendidikan pemilih pemula terhadap angka golput pada Pilkada Lamongan 2010 di kec. Kedungpring, maka peneliti menggunakan program komputer SPSS dengan rumus Regresi Linier sederhana. Teknik ini digunakan untuk mencari hubungan dan membuktikan hipotesis hubungan dua variabel bila data kedua variabel berbentuk interval atau ratio, dan sumber data dari dua variabel atau lebih tersebut adalah sama.62 Selain itu, juga menggunakan rumus prosentase untuk mengetahui besarnya prosentase dari masing-masing item pertanyaan kuesioner.

Hasil out put SPSS dari Analisis Regresi Linier Sederhana meliputi

Descriptive Statistic, Correlation, Model Summary, dan Coefficients. Untuk

62 Dr. Abdul Muhid, M.Si, Analisis Statistik SPSS for Windows, Cara Praktis Melakukan

(13)

besarnya r hasil dari tabel Correlation kemudian dikonsultasikan dengan tabel pedoman interpretasi koefisiensi korelasi. Langkah ini bertujuan untuk mengetahui tingkat hubungan yang ada.

Langkah selanjutnya menguji signifikansi hubungan, yaitu apakah hubungan yang ditemukan itu berlaku untuk seluruh populasi.63 Harga t hitung ini diperoleh dari tabel Coefficients yang selanjutnya harga t hitung tersebut dibandingkan dengan harga t tabel. Hal ini bertujuan untuk uji hipotesis. Jika harga

t

hitung > t tabel, maka isyaratnya Ho ditolak dan H1 diterima. Jika harga

t

hitung < t tabel, maka syaratnya Ho diterima dan H1 ditolak.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :