MAKALAH AKUNTANSI BIAYA BIAYA BAHAN BAKU

13  541  Download (16)

Teks penuh

(1)

MAKALAH AKUNTANSI BIAYA

BIAYA BAHAN BAKU Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas

Mata Kuliah Akuntansi Biaya

Dosen Pembimbing : Ibu Anita

Disusun oleh :

1. Siti Nurjanah 2015017060

2. Maltasari Hanggarawati 20150170

3. Liliana Dorothe Bau 20150170

FAKULTAS EKONOMI JURUSAN AKUNTANSI UNIVERSITAS SARJANAWIYATA TAMANSISWA

(2)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR... 1

BAB I PENDAHULUAN... 2

Latar Belakang... 2

Rumusan Masalah... 2

Tujuan Penulisan... 2

Manfaat Penulisan... 2

BAB II PEMBAHASAN... 3

Pengertian Biaya bahan baku...3

Sistem Pembelian... 3

Masalah- masalah khusus yang berhubungan dengan bahan baku...5

Unsur Biaya Yang Diperhitungkan Dalam Harga Pokok Bahan Baku...7

Penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam proses produksi...8

Metode Pencatatan Biaya Bahan Baku...8

Metode Identifikasi Khusus(spcific identification method)...8

BAB III PENUTUP... 11

Kesimpulan... 11

(3)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan nikmatNya kepada kita semua, nikmat ilmu yang diberikan Tuhan kepada kita, sehingga kita bisa menyelesaikan tugas makalah kita yang berjudul “Biaya Bahan Baku”

Makalah yang berjudul “Biaya Bahan Baku” ini dibuat supaya kita belajar mengenai biaya bahan baku yang terdapat dalam perusahaan manufaktur. Makalah tersebut juga dibuat dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah akuntansi biaya.

Tak lupa kami sampaikan terimakasih kepada Ibu Anita sebagai dosen pembimbing mata kuliah akuntansi biaya yang telah memeberikan ilmunya kepada kami semua.

Demikian makalah ini kami buat, kami mohon kritik dan saran apabila didalam makalah yang kami buat belum sempurna.

Yogyakarta,31 Oktober 2016

Penyusun :

Kelompok 9 :

Siti Nurjanah

Maltasari Hanggarawati

(4)

BAB I PENDAHULUAN

Biaya adalah hal yang tidak asing lagi saat kita dengar. Biaya adalah sesuatu yang kita keluarkan untuk memperoleh sesuatu. Perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang mengolah bahan mentah menjadi barang jadi. Yang dalam prosesnya atau dalam

pengolahannya melibatkan berbagai macam biaya seperti : biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead pabrik dll.

Sedangkan yang akan saya bahas pada makalah ini adalah biaya bahan baku. Bahan baku merupakan bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi.

Latar Belakang

Biaya bahan baku bagi sering kita dengar, biaya bahan baku tersebut berada pada perusahaan manufaktur. Kita mempelajari biaya bahan baku untuk mengetahui lebih dalam mengenai biaya bahan baku serta untuk memenuhi tugas mata kuliah akuntansi biaya.

Rumusan Masalah

a. Apa itu biaya?

b. Apa itu biaya bahan baku?

c. Bagaimana sistem pembelian bahan baku? d. Bagaimana prosedur penerimaan bahan baku?

e. Apa saja Biaya yang di perhitungkan dalam harga pokok bahan baku yang di beli?

Tujuan Penulisan

a. Untuk menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca mengenai biaya bahan baku.

b. Untuk menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca mengenai biaya c. Untuk menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca mengenai sistem

pembelian bahan baku

d. Untuk menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca mengenai prosedur penerimaan bahan baku

e. Untuk menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca mengenai perhitungan harga pokok bahan baku.

Manfaat Penulisan

(5)

BAB II PEMBAHASAN

Pengertian Biaya bahan baku

Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi, yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku, baik yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi.

Bahan baku merupakan bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi. Bahan baku yang diolah dalam perusahaan manufaktur dapat di peroleh dari pembelian lokal, impor atau pengolahan sendiri. Dalam memperoleh bahan baku perusahaan tidak hanya mengeluarkan biaya sejumlah harga beli bahan baku, tetapi mengeluarkan biaya-biaya pembelian, pengundangan dan biaya peroehan lain-lain.

Biaya bahan baku merupakan komponen biaya yang terbesar dalam pembuatan produk jadi. Dalam perusahaan manufaktur, bahan baku diolah menjadi produk jadi dengan mengeluarkan biaya konversi. Bahan yang digunakan untuk produksi diklasifikasikan menjadi bahan baku (bahan langsung) dan bahan pembantu (bahan tidak langsung). Bahan langsung yaitu bahan yang digunakan untuk produksi yang dapat

diidentifikasikan ke produk. Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung merupakan biaya utama (prime cost) yang dibebankan kepada persediaan produk dalam proses. Bahan tidak langsung meliputi semua bahan yang bukan merupakan bahan baku. Biaya bahan tidak langsung dibebankan pada biaya overhead pabrik saat bahan tersebut digunakan untuk produksi.

Sistem Pembelian

Transaksi pembelian lokal bahan baku melibatkan bagian-bagian produksi, gudang pembelian, penerimaan barang dan akuntansi. Dokumen sumber dan pendukung yang dibuat dalam transaksi pembelian lokal bahan baku adalah: surat permintaan pembelian, surat order pembelian, laporan penerimaan barang dan faktur dari penjualan. Sistem pembelian lokal bahan baku terdiri dari prosedur permintaan pembelian, prosedur order pembelian, prosedur penerimaan barang, prosedur penerimaan barang di gudang dan prosedur pencatatan utang.

Berikut ini uraian prosedurnya :

 prosedur permintaan pembelian bahan baku

jika persedian bahan baku yang ada di gudang sudah mencapai jumlah tingkat minimum pemesanan kembali (Reorder Point), bagian gudang kemudian membuat surat permintaan pembelian untuk di kirim ke bagian pembelian .

(6)

Bagian pembelian melaksanakan pembelian atas dasar permintaan pembelian dari bagian gudang

 Prosedur penerimaan bahan baku

pemasok mengirimkan bahan baku kepada perusahaan sesuai dengan surat order pembelian yang diterimanya.

 Prosedur pencatatan penerimaan bahan baku di bagian gudang

bagian penerimaan menyerahkan bahan baku yang di terima dari pemasok kepada bagian gudang.

 Prosedur pencatatan utang yang timbul dari pembelian bahan baku bagian pembelian menerima faktur pembelian dari pemasok.

Biaya yang di perhitungkan dalam harga pokok bahan baku yang di beli adalah sebagai berikut :

Harga pokok bahan baku terdiri dari harga beli di tambah biaya-biaya

pembelian dan biaya- biaya yang di keluarkan untuk menyiapkan bahan baku tersebut dalam keadaan siap di olah.

Harga beli dan biaya angkutan merupakan unsur yang mudah di perhitungkan sebagai harga pokok bahan baku sedangkan biaya-biaya pesan, biaya penerimaan, biaya pembongkaran, pemeriksaan, asuransi, pergudangan dan biaya akuntansi bahan baku merupakan unsur-unsur biaya yang sulit di perhitungkan kepada harga pokok bahan baku yang di beli.

Apabila dalam pembelian bahan baku, pemasok memberikan potongan maka di berlakukan sebagai pengurang terhadap harga pokok bahan baku yang di beli.

Perlakuan terhadap biaya angkutan ini di bedakan menjadi :

 Biaya angktan di perlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku bahan baku yang di beli

 Biaya angkutan tidak diperlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku yang di beli, namun di perlakukan sebagai unsur BOP.

Dalam pembelia bahan baku unit organisasi yang terkait dalam pembelian bahan baku adalah : bagian pembelian, penerimaan, gudang, akuntansi persediaan. Biaya masing-masing pembelian tersebut belum diperhitungkan pada saat bahan baku dibeli. Timbul kesulitan memperhitungkan pembelian sesungguhnya yang harus dibebankan kepada harga pokok bahan baku yang dibeli. Untuk mengatasinya dibuat tarif pembebanan biaya pembelian kepada setiap jenis bahan baku yang dibeli.

Jika pembelian dibebankan kepada bahan baku yang dibeli atas dasar tarif. Maka perhitungan tarif biaya pembelian dilakukan sbb :

 Jumlah biaya tiap bagian yang terkait dalam transaksi pembelian bahan baku tersebut diperkirakan selama 1 tahun anggaran.

(7)

 Ditentukan tarif pembebanan biaya-biaya tiap bagian tersebut dengan cara membagi biaya tiap bagian dengan dasar pembebanan.

Jurnal pembebanan biaya pembelian untuk tiap bagian dalam pembelian bahan baku :

Persediaan xxx

biaya bagian pembelian yang dibebankan xxx

biaya bagian penerimaan yang dibebankan xxx

biaya bagian gudang yang dibebankan xxx

biaya vagian akuntansi persediaan yang dibebankan xxx

Masalah- masalah khusus yang berhubungan dengan bahan baku

Dalam proses produksi terjadi sisa bahan (scrap materials), produk cacat (defective goods), dan produk rusak (spoiled goods) .

1. Sisa bahan (scrap materials)

Tidak semua bahan baku dapat menjadi bagian produk jadi. Bahan yang mengalami kerusakan di dalam proses pengerjaannya disebut sisa bahan. Perlakuan terhadap sisa bahan tergantung dari harga jual sisa bahan itu sendiri. Dalam proses produksi terdapat sisa bahan, masalah yg timbul adalah bagaimana memperlakukan hasil penjualan sisa bahan tersebut. Hasil penjualan sisa bahan dapat diperlakukan sebagai

 Pengurangan biaya bahan baku yg dipakai dalam pesanan yg menghasilkan sisa bahan tersebut

 Pengurangan terhadap biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi.  Penghasilan diluar usaha (other income)

Sisa bahan terjadi karena karakteristik proses pengolahan pesanan tertentu, maka hasil penjualan sisa bahan dapat diidentifikasikan dengan pesanan tersebut.

Jurnal yg dibuat pada saat penjualan sisa bahan

Kas / Piutang Dagang xxx

Barang Dalam Proses-Biaya Bahan Baku xxx

Hasil penjualan sisa bahan dicatat dalam kartu harga pokok pesanan yg

bersangkutan dalam kolom “biaya bahan baku” sebagai pengurang biaya bahan baku pesanan.

Hasil Penjualan Sisa Bahan Diperlakukan Sebagai Pengurangan Terhadap Biaya Overhead Pabrik yang Sesungguhnya Terjadi. Hasil penjualan dapat diperlakukan sebagai pengurangan biaya overhead pabrik jika sisa bahan tidak dapat

(8)

terjadi dalam proses pengerjaan produk. Jurnal yang dibuat pada saat penjualan sisa bahan

Kas/ Piutang Dagang xxx

Biaya Overhead Pabriksesungguhnya xxx

Hasil Penjualan Sisa Bahan Diperlukan Sebagai Penghasilan Di Luar Usaha (Other Income)

Hasil penjualan sisa bahan digunakan untuk mengurangi biaya produksi. Hasil penjualan sisa bahan dapat pula diperlakukan sebagai penghasilan diluar usaha dan tidak sebagai pengurang biaya produksi.

Jurnal yang dibuat pada saat penjualan sisa bahan

Kas/Piutang Dagang xxx

Hasil Penjualan Sisa Bahan xxx

hasil penjualan sisa bahan disajikan dalam laporan laba rugi dalam kelompok penghasilan di luar usaha (other income).

Pencatatan sisa bahan

Jumlah dan nilai sisa bahan relatif tinggi, diperlukan pengawasan terhadap persediaan sisa bahan. Pemegang kartu persediaan di bagian akuntansi perlu mencatat mutasi persediaan sisa bahan yg ada digudang. Cara pencatatan persediaan sisa bahan dapat dilakukan dengan slah satu cara yaitu

 Bagian akuntansi persediaan menyelenggarakan catatan mutasi persediaan sisa bahan dalam kartu persediaan

 Bagian akuntansi persediaan tidak hanya menyelenggarakan pencatatan mutasi persediaan sisa bahan dalam kuantitasnya saja, tetapi juga nilai rupiahnya.

Jika bagian akuntansi persediaan menyelenggarakan catatan mutasi persediaan sisa bahan, baik kuantitas maupun nilai rupiahnya, pencatatan persediaan sisa bahan dan penjualannya dapat dilakukan dengan salah satu dari metode berikut

2. Produk rusak (spoiled good)

Produk rusak adalah produk yang tidak memenuhi standar mutu yang telah ditetapkan yang secara ekonomis tidak dapat diperbaiki menjadi produk yg baik Perlakuan terhadap produk rusak ,tergantung dari sifat dan sebab terjadinya:

1. Jika produk rusak terjadi karena sulitnya pengerjaan pesanan tertentu / faktor luar biasa yg lain

2. Jika produk rusak merupakan hal yg normal terjadi dalam proses pengolahan produk

(9)

Produk cacat adalah produk yang tidak memenuhi standar mutu yang telah ditentukan tetapi dengan mengeluarkan biaya pengerjaan kembali untuk memperbaikinya, produk tersebut secara ekonomis dapat disempurnakan lagi menjadi produk jadi yang baik.

Masalah yang timbul dari produk cacat adalah bagaimana memperlakukan biaya tambahan untuk pengerjaan kembali produk cacat tersebut.

Jika produk cacat bukan merupakan hal yang biasa terjadi dalam proses

pengerjaan produksi, tetapi karena karakteristik pengerjaan pesaan tertentu, maka biaya pengerjaan kembali produk cacat dapat dibebankan sebagai tambahan biaya produksi pesanan yg bersangkutan.

Unsur Biaya Yang Diperhitungkan Dalam Harga Pokok Bahan Baku

Apabila, bahan baku diimpor, unsur harga pokoknya akan berbeda dengan apabila bahan baku tersebut dibeli dari dalam negeri. Dalam pergagangan luar negeri, harga barang yang disetujui bersama antara pembeli dan penjual akan mempengaruhi biaya-biaya yang menjadi tanggungan pembeli.

Bahan baku dapat diimpor dengan syarat harga free alongside ship (FAS), free on board (FOB), cost and freight (C & F), atau cost,insurance,and freight (C.I & F).Pada harga C & F pembeli menanggung biaya asuransi laut dan penjual menanggung biaya angkutan lautnya. Pada harga C.I & F, pembeli hanya

menanggung biaya-biaya untuk mengeluarkan bahan baku dari pelabuhan pembeli dan biaya-biaya lain sampai dengan barang tersebut diterima di gudang pembeli.

Dalam harga C.I & F biaya angkutan laut beserta asuransi lautnya sudah diperhitungkan oleh penjual dalam harga barang.

Harga pokok bahan baku terdiri dari

Harga FOB Rpxx

(10)

berbagai macam metode penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi (materialis costing methods)

Diantaranya adalah :

a) Metode Identifikasi khusus

b) Metode masuk pertama keluar pertama c) Masuk terakhir keluar pertama

d) Metode rata-rata bergerak e) Metode biaya standar

f) Metode rata-rata harga pokok bahan baku pada akhir bulan.

Metode Pencatatan Biaya Bahan Baku

Ada dua macam metode pencatatan biaya bahan baku yang dipakai dalam produksi : Metode Mutasi Persediaan(Perpetual inventory method),dan Metode Persediaan fisik (phsycal inventory method).

 Metode persediaan fisik adalah cocok digunakan dalam penentuan biaya bahan baku dalam perusahaan yang harga pokok produksinya dikumpulkan dengan metode harga pokok proses.

 Metode Mutasi Persadiaan adalah cocok digunakan dalam perusaahaan yang harga pokok produksinya dikumpulkan dengan harga pokok pesanan.

Metode Identifikasi Khusus(spcific identification method)

Dalam metote ini,Setiap bahan baku yang ada d gudang harus dibeli tanpa harga pokok persatuan berapa bahan baku tersebut dibeli.setiap pembelian harga bahan baku yang persatuannya berbeda dengan harga persatuan bahan baku yang ada digudang,harus dipisahkan penyimpanannya dan diberi tanda pada harga berapa bahan tersebut dibeli.Dalam metode ini,tiap-tiap jenis bahan baku yang ada digudang jelas identitas harga pokoknya,sehingga setiap pemakain bahan baku dapat diketahui harga pokok persatuannya secara cepat

Kesulitan yang timbul dari pemakain metode ini adalah terletak pada

penyimpanan bahan baku digudang.meskipun jenis bahan bakunya sama,namun jika harga pokok persatuannya berbeda,bahan baku tersebut harus disimpan secara terpisah agar mudah identifikasi pada saat pemakainnya nanti.metode ini

merupakan metode yang paling teliti dalam penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi,namun sering kali tidak praktis.metode ini sangat efektif dipakai apabila bahan baku yang dibeli bukan merupakan barang standar dan dibeli untuk memenuhi pesnan tertentu.perusahaan yang memakai metode harga pokok pesanan seringkali memakai metode identifikasi khusus untuk bahan baku yang tidak disediakan dalam persediaan gudang (yang hanya secara

(11)

Metode Masuk Pertama,Keluar Pertama(first-in,first out method)

Metode Masuk Pertama,Keluar Pertama(Metode MPKP)menentukan biaya bahan baku dengan anggapan bahwa harga pokok persatuan bahan baku yang masuk pertama dalam gudang,digunakan untuk menentukan harga bahan baku yang pertama kali dipakai.

Metode Masuk Terakhir,Keluar Pertama(Last-in,First-outMethod)

Metode masuk terakhir,keluar pertama(metode MTKP)menentukan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi dengan anggapan bahwa harga pokok persatuan bahan baku yang terakhir masuk dalam persediaan gudang,dipakai untuk menentukan harga pokok bahan baku yang pertama kali dipakai dalam proses produksi.

Metode Rata-Rata Bergerak (Moving AverageMethod)

Dalam Metode ini,persediaan bahan baku yang ada di gudang dihitung harga pokok rata-ratanya,dengan cara membagi total harga pokok dengn jumlah satuannya.setiap kali terjadi pembelian yang harga pokok per satuannya berbeda dengan harga pokok rata-rata persediaan yang ada digudang,harus di lakukan perhitungan harga pokok rata-rata per satuan yang baru.bahan baku yang dipakai dalam proses produksi dihitung harga pokoknya dengan mengalikan jumlah satuan bahan baku yang dipakai dengan harga pokok rata-rata per satuan bahan baku yang ada digudang.metode ini disebut pula dengan metode rata-rata tertimbang karena,dalam menghitung rata-rata harga pokok persediaan bahan baku,metode ini menggunakan kuantitas bahan baku sebagai angka penimbangnya

Metode Biaya Standar

Dalam metode ini,bahan baku yang dibeli dicatat dalam kartu persediaan sebesar harga standar(standard price)yaitu harga taksiran yang mencerminkan harga yang diharapkan akan terjadi di masa yang akan datang.harga standar merupakan harga yang diperkirakan untuk tahun anggaran tertentu.pada saat dipakai,bahan baku dibebankan kepada produk pada harga standar tersebut.jurnal yang dibuat pada saat pembelian bahan baku adalah sebagai berikut :

Persediaan bahan baku

(kuantitas x harga standar per satuan) xx

Selisih harga xx Untuk mencatat bahan baku yang dibeli sebesar harga standar

Selisih harga xx

Utang Dagang xx Untuk mencatat harga sesungguhnya bahan baku yang dibeli.

Selisih harga standar dengan dengan harga sesungguhnya tampak dalam rekening selisih harga.Setiap akhir bulan saldo rekening selisih harga dibiarkan tetap terbuka,dan disajikan dalam laporan keuangan bulanan.hal ini dilakukan karena saldo rekening selisih harga setiap akhir bulan mungkin saling

(12)

Pemakain bahan baku dalam produksi dicatat sebesar hasil kali kuantitas bahan baku sesungguhnya yang dipakai dengan harga standarnya dan dijurnal sebagai berikut :

Barang dalam proses biaya bahan baku xx

Persediaan bahan baku xx

Metode Rata-Rata Harga Pokok Bahan Baku Pada Akhir Bulan

Dalam metode ini,pada tiap akhir bulan dilakukan penghitungan harga pokok rata-rata per satuan tiap jenis persediaan bahan baku yang ada digudang.Harga pokok rata-rata per satuan ini kemudian digunakan untuk menghitung harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi dalam bulan berikutnya

BAB III PENUTUP

Kesimpulan

Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi, yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku, baik yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi.

(13)

Sistem pembelian lokal bahan baku terdiri dari prosedur permintaan

pembelian, prosedur order pembelian, prosedur penerimaan barang, prosedur penerimaan barang di gudang dan prosedur pencatatan utang.

Dalam proses produksi terjadi sisa bahan (scrap materials), produk cacat (defective goods), dan produk rusak (spoiled goods) .

metode penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi (materialis costing methods) . Diantaranya adalah :

a) Metode Identifikasi khusus

b) Metode masuk pertama keluar pertama c) Masuk terakhir keluar pertama

d) Metode rata-rata bergerak e) Metode biaya standar

f) Metode rata-rata harga pokok bahan baku pada akhir bulan.

Ada dua macam metode pencatatan biaya bahan baku yang dipakai dalam produksi : Metode Mutasi Persediaan(Perpetual inventory method),dan Metode Persediaan fisik (phsycal inventory method).

 Metode persediaan fisik adalah cocok digunakan dalam penentuan biaya bahan baku dalam perusahaan yang harga pokok produksinya

dikumpulkan dengan metode harga pokok proses.

 Metode Mutasi Persadiaan adalah cocok digunakan dalam perusaahaan yang harga pokok produksinya dikumpulkan dengan harga pokok pesanan.

DAFTAR PUSTAKA

https://www.google.com/search?q=ARTI++BIAYA&ie=utf-8&oe=utf-8&client=firefox-b-ab

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...