Teks penuh

(1)

Bulan Muharram adalah bulan pertama dalam kalender Hijriyah. Bulan ini disebut oleh Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam sebagai Syahrullah (Bulan Allah). Tentunya, bulan ini memilki keutamaan yang sangat besar

Bulan Muharram adalah bulan pertama dalam kalender Hijriyah. Bulan ini disebut oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Syahrullah (Bulan Allah). Tentunya, bulan ini memilki keutamaan yang sangat besar.

Di zaman dahulu sebelum datangnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bulan ini bukanlah dinamakan bulan Al-Muharram, tetapi dinamakan bulan Shafar Al-Awwal, sedangkan bulan Shafar dinamakan Shafar Ats-Tsani. Setelah datangnya Islam kemudian Bulan ini dinamakan Al-Muharram.1

Al-Muharram di dalam bahasa Arab artinya adalah waktu yang diharamkan. Untuk apa? Untuk menzalimi diri-diri kita dan berbuat dosa. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman

ههلللللاِ ب

ه َاللتتكهِ ِيفهِ ااْرههش

ت ِ ْرتش

ت ع

ت ِ َانتثهاِ ههلللاِ دتنهعهِ رهُوههش

ش لاِ ةتدلعهِ ن

ل إهِ }

ن

ه ِّيددلللاِ ك

ت لللهذتِ ممْرهللحهِ ةمللعتبترهأتِ َاهتنهمهِ ض

ت

رهله

ت اوتِ تهاوتَامتسللاِ قتلتختِ متُوهِّيت

{ِ م

ه ك

ه س

ت فهنهأ

ت ِ نلههِيفهِ اُومهلهظهتتِ َلفتِ مهِيدقتلها

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu di keempat bulan itu” (QS At-Taubah: 36)

ث

ه للِيهحتِ ن

ت ِيكهْرهللش

ه مهلهاِ اُولهتهقهَاللفتِ مهْرهللحهلهاِ ْرهههللشهلاِ ختلتللس

ت ناِ اذتإهللفتِ }

{ِ م

ه ههُومهتشدجتوت

“Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka Bunuhlah orang-orang musyrikin itu dimana saja kamu jumpai mereka.” (QS At-Taubah: 5)

Sebagian ulama mengatakan bahwa larangan berperang pada bulan-bulan tersebut, Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

ههلللاِ َّىلللص

ت -ِ ِي

ش لبهنللاِ ل

ت َا قتِ ل

ت َا قتِ ههلنهعتِ ههلللاِ ِي

ت ض

ه رتِ ههللاِ دهبهعتِ ن

ه ع

ت

ب

ت ُوللِيهج

ه لهاِ ق

ل للش

ت وتِ دتودهللخهلهاِ متط

ت لتِ ن

ه متِ َانلمهِ س

ت

ِيهلتِ ))ِ :-متللس

ت وتِ ههِيهلتع

ت

(ِ.ةهِيللهههَاجتلهاِ َىُوتعهدتبهِ َاعتدتوت

(2)

ل

ه للض

ت فهأتوتِ مهْرلللحتمهلهاِ ههلللللاِ ْرهههللش

ت ِ ن

ت َاللض

ت مترتِ دتللعهبتِ م

ه َاِيتللص

د لاِ ل

ه للض

ت فهأت

ةهَلتص

ل لا

ِ

ل

ه ِيهلللاِ ةهَلتص

ت ِ ةهض

ت ِّيْرهفتلهاِ دتعهبتِ

“Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah (yaitu) Muharram. Sedangkan shalat yang paling utama setelah shalat fardhu adalah shalat malam

Peristiwa Hijrah, paling tidak, memberikan makna sebagai berikut:

Pertama : pemisah antara kebenaran dan kebatilan; antara Islam dan kekufuran; serta antara Darul Islam dan darul kufur. Paling tidak, demikianlah menurut Umar bin al-Khaththab ra. ketika beliau menyatakan: Hijrah itu memisahkan antara kebenaran dan kebatilan. (HR Ibn Hajar).

Ketiga : awal kebangkitan Islam dan kaum Muslim yang pertama kalinya, setelah selama 13 tahun sejak kelahirannya, Islam dan kaum Muslim terus dikucilkan dan ditindas secara zalim oleh orang-orang kafir Makkah. Demikianlah sebagaimana pernah diisyarakatkan oleh Aisyah ra.:

Keempatِ :Perisitwaِ hijrahِ Rasululahِ danِ paraِ sahabatnyaِ dariِ Mekah ke ِ Madinah ِ merupakan ِ tonggak ِ sejarah ِ yang ِ monumental danِ memilikiِ maknaِ yangِ sangatِ berartiِ bagiِ setiapِ Muslim, karena ِ hijrah ِ merupakan ِ tonggak ِ kebangkitan ِ Islam ِ yang semula ِ diliputi ِ suasana ِ dan ِ situasi ِ yang ِ tidak ِ kondusif ِ di Mekahِ menujuِ suasanaِ yangِ prospektifِ diِ Madinahِ.

(3)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (3 Halaman)