Pencemaran Air Tanah Akibat Pem

Teks penuh

(1)

1

MAKALAH

PENCEMARAN AKIBAT KEGIATAN INDUSTRI

(Tugas Mata Kuliah Instrumentasi dan Interpretasi Kualitas Lingkungan)

Di susun oleh: THOMAS ARIA CIPTA

PROGRAM MAGISTER ILMU LINGKUNGAN

PASCASARJANA UNIVERSITAS LAMPUNG

(2)

2 DAFTAR ISI

BAB I. PENDAHULUAN ... 3

BAB II. KERANGKA TEORI ... 5

BAB III. STUDI KASUS ... 12

BAB IV. PEMBAHASAN ... 16

(3)

3 BAB I. PENDAHULUAN

Kebutuhan manusia berkembang seiring berjalannya waktu. Dahulu, saat jumlah manusia masih sedikit kebutuhan nya juga terbatas, yaitu makanan, pakaian sederhana, dan tempat tinggal sederhana. Namun, saat ini kebutuhan manusia makin beragam dan untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka manusia membangun industri-industri dan menggunakan sumber daya alam yang makin banyak pula digunakan.

Pencemaran terjadi akibat proses pengambilan, pengolahan dan pemanfaatan

sumberdaya alam yang menghasilkan sisa (entropi) yang tidak digunakan dan dibuang karena tidak dibutuhkan pada saat itu. Sisa ini kemudian mencemari lingkungan

perairan, udara dan daratan. Akibat akumulasi bahan sisa ini makan lingkungan menjadi rusak yang menyebabkan menurunnya kemampuan lingkungan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia bahkan dapat berdampak buruk seperti mengakibatkan penyakit dan bencana alam.

Pencemaran Lingkungan berdasarkan Undang-Undang Lingkungan Hidup No. 32 Tahun 2009 adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energy, dan atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia, sehingga melampaui baku mutu lingkungan hidup yang telah di tetapkan.

(4)
(5)

5 BAB II. KERANGKA TEORI

Pada Hukum Termodinamika II menyatakan; setiap pemakaian suatu bentuk atau unit energi tidak pernah tercapai efisiensi 100%. Dalam suatu proses tertentu perubahan suatu bentuk energi menjadi energi lain selalu menghasilkan sisa yang tidak terpakai pada proses itu atau disebut entropy.

Kegiatan industri yang mengolah bahan mentah menjadi sebuah produk siap pakai menghasilkan produk sampingan berupa limbah. Limbah hasil proses produksi berbeda-beda, bergantung kepada nilai ekonomisnya, bentuknya dan jenis industri itu sendiri. A. Berdasarkan nilai ekonomi

1. Limbah ekonomis

Limbah ekonomis adalah limbah yang mempunyai nilai ekonomis atau limbah yang akan memberikan nilai tambah bila diproses lebih lanjut. Misalnya:

a. Tetes merupakan limbah pabrik gula yang menjadi bahan baku untuk pabrik alcohol.

b. Ampas tebu dapat dijadikan bahan baku untuk pabrik kertas, sebab ampas tebu melalui proses sulfinasi dapat menghasilkan bubur pulp.

2. Limbah nonekonomis

(6)

6 sumber limbah dapat merupakan hasil sampingan dan juga dapat merupakan semacam "katalisator". Karena sesuatu bahan membutuhkan air pada permulaan proses,

sedangkan pada akhir proses air ini harus dibuang lagi yang ternyata telah mengandung sejumlah zat berbahaya dan beracun. Di samping itu ada pula sejumlah air terkandung dalam bahan baku harus dikeluarkan bersama buangan lain. Ada limbah yang

terkandung dalam bahan dan harus dibuang setelah proses produksi. B. Berdasarkan bentuk atau jenis

1. Limbah Padat

Limbah padat adalah hasil buangan industri berupa padatan, bubur yang berasal dari sisa proses pengolahan. Berdasarkan sifatnya, limbah padat merupakan hasil sampingan proses produksi. Bila ditinjau secara kimiawi, limbah ini terdiri dari bahan kimia,senyawa organik dan senyawa anorganik

Limbah ini dapat dikategorikan menjadi dua bagian, yaitu

a. limbah padat yaitu dapat didaur ulang, seperti plastik, tekstil, potongan logam b. limbah padat yang tidak dapat didaur ulang atau yang tidak punya nilai

ekonomis. 2. Limbah Cair

(7)

7 3. Limbah Gas dan Partikel

Udara adalah media pencemar untuk limbah gas. Limbah gas atau asap yang diproduksi pabrik keluar bersamaan dengan udara. Secara alamiah udara mengandung unsur kimia seperti O2, N2, NO2, CO2, H2 dan lain-lain. Penambahan gas ke dalam udara melampaui kandungan alami akibat kegiatan manusia akan menurunkan kualitas udara .Zat pencemar melalui udara diklasifikasikan menjadi dua bagian yaitu partikel dan gas. Partikel adalah butiran halus dan masih mungkin terlihat dengan mata telanjang seperti uap air, debu, asap,dan kabut .Sedangkan pencemaran berbentuk gas hanya dapat dirasakan melalui penciuman (untuk gas tertentu) .Gas-gas ini antara lain SO2, NOx, CO, CO2, hidrokarbon dan lain-lain.

4. Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun)

Suatu limbah digolongkan sebagai limbah B3 bila mengandung bahan berbahaya atau beracun yang sifat dan konsentrasinya, baik langsung maupun tidak langsung, dapat merusak atau mencemarkan lingkungan hidup atau membahayakan kesehatan manusia.Yang termasuk limbah B3 antara lain adalah bahan baku yang berbahaya dan beracun yang tidak digunakan lagi karena rusak, sisa kemasan, tumpahan, sisa proses, dan oli bekas kapal yang memerlukan penanganan dan pengolahan khusus. Bahan-bahan ini termasuk limbah B3 bila memiliki salah satu atau lebih karakteristik mudah meledak, mudah terbakar, bersifat reaktif, beracun, menyebabkan infeksi, bersifat korosif, dan lain-lain.

(8)

lain-8 lain. Insektisida, herbisida, zat pelarut, cairan atau bubuk pembersih deterjen, amoniak, sodium nitrit, gas dalam tabung, zat pewarna, bahan pengawet dan masih banyak lagi untuk menyebutnya satu per satu. Bila ditinjau secara kimia bahan-bahan ini terdiri dari bahan kimia organik dan anorganik. Terdapat lima juta jenis bahan kimia telah dikenal dan di antaranya 60.000 jenis sudah dipergunakan dan ribuan jenis lagi bahan kimia baru setiap tahun diperdagangkan.Sebagai limbah, kehadirannya cukup

mengkhawatirkan terutama yang bersumber dari pabrik industry. Bahan beracun dan berbahaya banyak digunakan sebagai bahan baku industri maupun sebagai penolong. Beracun dan berbahaya dari limbah ditunjukkan oleh sifat fisik dan kimia bahan itu sendiri, baik dari jumlah maupun kualitasnya.

Dalam jumlah tertentu dengan kadar tertentu, kehadirannya dapat merusakkan kesehatan bahkan mematikan manusia atau kehidupan lainnya sehingga perlu ditetapkan batas-batas yang diperkenankan dalam lingkungan pada waktu

(9)

9 Limbah B3 dikarakterisasikan berdasarkan beberapa parameter yaitu total solids

residue (TSR), kandungan fixed residue (FR), kandungan volatile solids (VR), kadar air (sludge moisture content), volume padatan, serta karakter atau sifat B3 (toksisitas, sifat korosif, sifat mudah terbakar, sifat mudah meledak, beracun, serta sifat kimia dan kandungan senyawa kimia).

Contoh limbah B3 ialah logam berat seperti :

a. Cr, Logam krom (Cr) adalah salah satu jenis polutan logam berat yang bersifat toksik, dalam tubuh logam krom biasanya berada dalam keadaan sebagai ion Cr3+. Krom dapat menyebabkan kanker paru-paru, kerusakan hati (liver) dan ginjal. Jika kontak dengan kulit menyebabkan iritasi dan jika tertelan dapat menyebabkan sakit perut dan muntah.

b. Cd, Cu, Fe, Pb, Mn, Hg, dan Zn serta zat kimia seperti pestisida, sianida, sulfida, fenol dan sebagainya. Cd dihasilkan dari lumpur dan limbah industri kimia tertentu sedangkan Hg dihasilkan dari industri klor-alkali, industri cat, kegiatan pertambangan, industri kertas, serta pembakaran bahan bakar fosil. Pb dihasilkan dari peleburan timah hitam. Logam-logam berat pada umumnya bersifat racun sekalipun dalam konsentrasi rendah.

(10)

10 Contoh dampak pencemaran tanah yang ditimbulkan berdasarkan jenis industry;

1. Limbah Industri Pangan

Sektor Industri/usaha kecil pangan yang mencemari lingkungan antara lain ; tahu, tempe, tapioka dan pengolahan ikan (industri hasil laut). Limbah usaha kecil pangan dapat menimbulkan masalah dalam penanganannya karena mengandung sejumlah besar karbohidrat, protein, lemak , garam-garam, mineral, dan sisa-sisa bahan kimia yang digunakan dalam pengolahan dan pembersihan. Sebagai contohnya limbah industri tahu, tempe, tapioka industri hasil laut dan industri pangan lainnya, dapat menimbulkan bau yang menyengat dan polusi berat pada air bila pembuangannya tidak diberi

perlakuan yang tepat.

Air buangan (efluen) atau limbah buangan dari pengolahan pangan dengan Biological Oxygen Demand ( BOD) tinggi dan mengandung polutan seperti tanah, larutan alkohol, dan panas Apabila efluen dibuang langsung ke suatu perairan akibatnya menganggu seluruh keseimbangan ekologik dan bahkan dapat menyebabkan kematian ikan dan biota perairan lainnya.

2. Limbah Industri Kimia & Bahan Bangunan

Industri kimia seperti alkohol dalam proses pembuatannya membutuhkan air sangat besar, mengakibatkan pula besarnya limbah cair yang dikeluarkan kelingkungan sekitarnya. Air limbahnya bersifat mencemari karena didalamnya terkandung

mikroorganisme, senyawa organik dan anorganik baik terlarut maupun tersuspensi serta senyawa tambahan yang terbentuk selama proses fermentasi berlangsung.

Industri ini mempunyai limbah cair selain dari proses produksinya juga, air sisa

(11)

11 berupa uap alcohol, kategori limbah industri ini adalah limbah bahan beracun

(12)

12 BAB III. STUDI KASUS

Kutukan Industri Tapioka

(Sumber: http://politik.kompasiana.com/2010/04/12/kutukan-industri-tapioka-116228.html); tanggal 11 April 2010.

PABRIK-pabrik tapioka di Lampung terus menunjukkan kutukannya. Sekarang, di Gunungsugih, Lampung Tengah, banyak warga tidak bisa meminum air sumur karena tercemar. Mereka menuding PT Budi Sakura Starch dan Budi Acid Jaya sebagai biang keladi. Dua perusahaan pengolah singkong ini membuang limbah di kolam

penampungan yang kemudian merembes ke sumur-sumur warga.

Setelah 10 tahun diam saja, kini warga mulai marah. Mereka menutup akses jalan sehingga dua perusahaan itu terpaksa stop beroperasi. Warga menuntut perusahaan bertanggung-jawab atas pencemaran itu. Di antaranya dengan mendesak bak pembuangan limbah dekat permukiman warga, supaya diperbaiki.

Mereka juga meminta perusahaan membuat dua sumur bor untuk memasok air bersih bagi 21 kepala keluarga. Warga Kampung Buyutilir, Gunungsugih itu juga meminta perusahaan membayar Rp337 juta. Uang itu sebagai ganti kerugian karena selama 10 tahun mereka terpaksa membeli air bersih oleh sebab sumur tak bisa dikonsumsi. Tuntutan terakhir, warga meminta perusahaan memperbaiki jalan kampung yang rusak akibat aktivitas kendaraan perusahaan.

Sungguh, kita memang risau atas beroperasinya banyak pabrik tapioka di daerah ini. Dari berbagai studi, manfaat ekonomi dari industri berbahan baku singkong itu tidak

sebanding dengan dampak kerusakan yang dihadirkannya. Selalu, bisnis ini hanya membikin makmur para pengusaha. Belum ada rakyat sejahtera dari usaha ini karena diganjal kartel yang dibangun pengusaha besar.

Pemerintah daerah juga tidak memperoleh pendapatan signifikan dari sektor ini. Yang terjadi justru kerugian teramat besar harus diderita daerah dan masyarakat. Sebab, lingkungan hidup rusak berat akibat pola monokultur ubi kayu yang haus lahan. Kita tahu, singkong menyedot dengan sangat rakus unsur hara. Akibatnya tanah menjadi kurus, tandus, dan berujung pada erosi.

(13)

13 yang dulunya hutan berubah menjadi titik rawan longsor yang melenyapkan sumber-sumber air.

Berkurangnya hutan kemudian segera menyebabkan sungai-sungai menjadi dangkal. Arusnya melemah akibat dibendung lumpur dan kekurangan pasokan air menyusul menyusutnya mata-mata air. Sungai kekeringan pada musim kemarau. Sebaliknya menjadi sumber bencana banjir bandang pada musim penghujan.

Jalan-jalan provinsi, kabupaten, dan desa juga rusak berat dilindas truk-truk pengangkut singkong. Maklum, jalan yang dibikin hanya kuat menahan beban maksimal delapan ton, tetapi dipaksa menyangga mobil bermuatan 25 ton. Dan, perbaikan jalan rusak itu anggarannya dari dana publik. Bukan dari para pengusaha yang justru biang perusaknya. ***

KITA hampir tidak pernah mencium udara segar ketika melintas di Lampung Tengah, Lampung Utara, Lampung Timur, dan Tulangbawang. Aroma busuk dari limbah tapioka sudah begitu mencemari udara. Tetapi, sesungguhnya, bau busuk dari bahan buangan pabrik tapioka, bukanlah yang paling berbahaya. Masalah besar bersumber dari sianida yang terlarut dalam air sungai dan menguap ke udara.

Sianida, kita tahu, adalah zat berbahaya. Bahan kimia ini yang dulu dipakai Hitler untuk membunuh secara massal kaum Yahudi di Jerman. Limbah cair mengandung sianida itu dihasilkan dari proses pembuatan tapioka, mulai dari pencucian bahan baku sampai proses pengendapan pati.

Kecuali limbah cair, industri tapioka juga memproduksi sampah padat. Yakni, singkong yang tak terparut, kanji berkualitas jelek, dan onggok. Semuanya mengandung bahan yang mengancam itu: sianida. Penanganan yang sembrono selama ini, telah

menyebabkan kotoran cair dan padat itu mencemari sumur, sungai dan udara.

Merosotnya kualitas sungai-sungai di Lampung, dapat dijelaskan dari sudut pandang ini. Sungai yang dulunya besar dan berair bersih, sekarang banyak yang menciut dan kotor. Mereka sedang meratap karena pabrik-pabrik yang berdiri di dekatnya seenaknya menggelontorkan limbah dan mencemari air. Sungguh, sebuah kerugian amat besar bagi rakyat dan daerah ini. Atas nama manfaat ekonomi jangka pendek, kita harus kehilangan manfaat jangka panjang. Sungai tidak lagi bisa dikonsumsi, bahkan untuk sekadar mandi, cuci, dan kakus.

Padahal, secara tradisional, masyarakat memanfaatkan sungai bagi berbagai keperluan. Seperti untuk air minum, mandi, cuci dan kakus, irigasi sawah dan kebun, rekreasi, dan mencari ikan. Kegunaan tadi lenyap seiring tercemarnya sungai. Ikan, udang, dan keong mati dan punah karena tempat hidup mereka sudah mengandung racun. Warga pun tidak bisa lagi mengonsumsi sumber gizi yang sebelumnya gampang diperoleh itu. Sungai juga sudah tidak boleh lagi untuk mandi, mengairi sawah dan kebun, juga

diminum ternak. Air limbah yang masuk tambak akan membunuh ikan piaraan. Masalah belum lengkap karena masih banyak muncul problem lain harus dihadapi warga.

(14)

14 yakni satwa-satwa penghuni air. Berbagai penyakit juga bermunculan, misalnya gatal-gatal.

BANYAK orang memang cenderung menganggap sepele berbagai dampak buruk lingkungan hidup menyusul semberononya pengelolaan pabrik-pabrik. Kita baru geger ketika melihat ribuan ikan mati mengambang di sungai. Lalu, ribut menuntut

perusahaan bertanggungjawab membersihkan kembali sungai. Padahal, itu barangkali hanya sejumput masalah dari kerusakan dahsyat sumber daya alam akibat dikelola serampangan.

Memang, dampak kerusakan itu selalu lambat disadari. Butuh waktu beberapa tahun sampai sebuah pabrik diketahui telah mencemari lingkungan. Akibatnya, banyak pihak tidak awas sejak awal. Reaksi baru bermunculan setelah dampak buruknya kasat mata. Tetapi kadang-kadang semua sudah terlambat. Lingkungan yang rusak tidak bisa dipulihkan lagi atau perlu waktu sangat lama dan mahal.

Gejala penyakit akibat keracunan sianida, misalnya, tidak terlalu khas. Sehingga orang sering menyepelekannya. Seperti, sakit kepala, sesak nafas, tubuh lemah, buang air kecil tidak lancar. Penderitanya menyangka kena sakit biasa. Mereka tidak menyadari telah teracuni bahan kimia berbahaya. Dan, itu bersumber dari pabrik-pabrik yang berdiri gagah di dekat permukiman warga.

Sunggguh, kita tidak memerlukan kaca pembesar untuk mengetahui betapa pabrik-pabrik telah mencemari lingkung hidup. Pembangunan yang mementingkan

pertumbuhan ekonomi dan mengabaikan faktor lingkungan, dipercaya menjadi biang keladi kerusakan itu. Padahal, lingkungan hidup yang sehat dan bersih adalah hak asasi manusia. Tanpa kecuali.

Akan tetapi, yang terjadi justru kualitas lingkungan hidup terus merosot. Itu sebabnya, limbah industri wajib ditangani dengan baik dan serius. Pemerintah mesti berperan sebagai pengawas yang tak kalah serius. Sementara pengusaha wajib menjamin tidak ada pencemaran itu. Di antaranya dengan melakukan daur-ulang limbah dan memasang alat pencegah pencemaran. Sayangnya, semua itu belum pernah dilakukan. Sehingga, semua industri dengan gampang bisa seenaknya merusak lingkungan hidup.

Pada masa depan, persoalan limbah industri ini akan semakin besar dan rumit. Manakala pemerintah masih bertekuk lutut di depan pengusaha, kelangsungan lingkungan hidup tidak akan bisa terjamin. Apalagi, industri sedang berkutat dengan persoalan penghematan. Mereka sibuk menekan biaya produksi, belanja pegawai, dan ongkos energi yang terus melambung. Akibatnya, pengelolaan limbah yang juga membutuhkan biaya, menjadi tidak dilakukan.

KITA selalu saja gemas dan marah oleh sebab terus merosotnya kualitas lingkungan hidup oleh sebab pencemaran industri ini. Sebab, pemerintah tampaknya sama sekali tidak memetik pelajaran apapun. Izin industri terus saja diberikan. Sementara

(15)

15 Pada era otonomi daerah, terjadi tarik menarik kepentingan antara pemerintah provinsi dan kabupaten-kota soal perizinan industri. Tetapi kompetisi merebut wewenang itu sekadar berkaitan soal siapa yang meraup biaya perizinan. Jauh dari upaya menata agar pengusaha tidak semena-mena merusak alam.

Sejauh ini, penegakan hukum terhadap pencemar masih lemah, karena melulu mempertimbangkan ekonomi dan politik. Itu sebabnya, standar pengolahan limbah industri kerap diabaikan. Padahal, banyak aturan harus dipatuhi agar perusahaan bisa punya manfaat ekonomi, diterima secara sosial, dan ramah lingkungan. Celakanya, peraturan yang dibuat jarang diterapkan.

(16)

16 BAB IV. PEMBAHASAN

Dalam skala industri tidak semua bahan mentah mampu diubah menjadi produk industri, melainkan akan ada sisa yang kemudian menjadi sampah atau limbah. Salah satu industri yang menghasilkan air limbah adalah pabrik tepung tapioka yang jenis limbahnya adalah limbah organik. Limbah tapioka jika tidak dikelola dengan baik sebelum dibuang ke badan air akan mengakibatkan gangguan kesehatan seperti timbulnya penyakit gatal-gatal, badan air menjadi keruh dan berbau, membunuh kehidupan biota-biota yang ada di air serta merusak keindahan karena bau busuk dan pemandangan yang tidak sedap dipandang mata.

Pabrik tepung tapioka merupakan industri pengolah bahan pangan yang menghasilkan limbah terutama limbah cair. Pembuangan air limbah tepung tapioka ke badan air dengan kandungan beban BOD melebihi kadar maksimum yaitu 200 mg/L dan TSS melebihi 150 mg/l menyebabkan turunnya jumlah oksigen dalam air.

Tabel. Baku Mutu Limbah Cair Untuk Industri Tapioka

(17)

17 Kondisi tersebut mempengaruhi kehidupan biota air terutama biota yang hidupnya tergantung pada oksigen terlarut di air. Untuk menurunkan angka BOD dan TSS pada limbah cair yang dihasilkan pabrik tepung tapioka sebelum dibuang ke badan sungai, maka diperlukan proses pengolahan limbah agar parameter-parameter yang terdapat dalam air limbah tersebut sesuai dengan baku mutu yang diizinkan. Penanganan limbah cair industri dapat dilakukan dengan berbagai metode mulai dari metode yang

sederhana sampai dengan metode dengan bantuan teknologi canggih.

Selain limbah cair, pabrik tepung tapioka juga menghasilkan limbah padat. Limbah padat berupa kulit singkong, ampas basah dan ampas kering. Selama ini limbah kulit singkong belum dimanfaatkan secara maksimal di masyarakat. Kulit singkong biasanya dijadikan sebagai makanan ternak, bahan kompos untuk tanaman.

Limbah kulit singkong ini bisa dimanfaatkan menjadi produk karbon aktif. Karbon aktif merupakan senyawa karbon amorph, yang dapat dihasilkan dari bahan-bahan yang mengandung karbon atau dari arang yang diperlakukan dengan cara khusus untuk mendapatkan permukaan yang lebih luas. Karbon aktif bisa dibuat dari tongkol jagung, ampas penggilingan tebu, tempurung kelapa, sekam padi, serbuk gergaji, kayu keras, dan kulit singkong.

(18)

18 Tindakan pencegahan dan tindakan penanggulangan terhadap terjadinya pencemaran dapat dilakukan dengan berbagai cara sesuai dengan macam bahan pencemar yang perlu ditanggulangi. Langkah-langkah pencegahan dan penanggulangan terhadap terjadinya pencemaran antara lain dapat dilakukan sebagai berikut:

Langkah pencegahan

Tindakan pencegahan ini pada prinsipnya adalah berusaha untuk tidak menyebabkan terjadinya pencemaran, misalnya mencegah/mengurangi terjadinya bahan pencemar, antara lain:

1. Sampah organik yang dapat membusuk/diuraikan oleh mikroorganisme antara lain dapat dilakukan dengan mengukur sampah-sampah dalam tanah secara tertutup dan terbuka, kemudian dapat diolah sebagai kompos/pupuk. Untuk mengurangi terciumnya bau busuk dari gas-gas yang timbul pada proses pembusukan, maka penguburan sampah dilakukan secara berlapis-lapis dengan tanah (landfill).

2. Sampah senyawa organik atau senyawa anorganik yang tidak dapat dimusnahkan oleh mikroorganisme dapat dilakukan dengan cara membakar sampah-sampah yang dapat terbakar seperti plastik dan serat baik secara individual maupun dikumpulkan pada suatu tempat yang jauh dari pemukiman, sehingga tidak mencemari udara daerah pemukiman. Sampah yang tidak dapat dibakar dapat digiling/dipotong-potong menjadi partikel-partikel kecil, kemudian dikubur.

(19)

19 4. Sampah zat radioaktif sebelum dibuang, disimpan dahulu pada sumur--sumur atau tangki dalam jangka waktu yang cukup lama sampai tidak berbahaya, baru dibuang ke tempat yang jauh dari pemukiman, misal pulau karang, yang tidak berpenghuni atau ke dasar lautan yang sangat dalam.

.5. Usahakan membuang dan memakai detergen berupa senyawa organik yang dapat dimusnahkan/diuraikan oleh mikroorganisme.

Langkah penanggulangan

Apabila pencemaran telah terjadi, maka perlu dilakukan penanggulangan terhadap pencemara tersebut. Tindakan penanggulangan pada prinsipnya mengurangi bahan pencemar tanah atau mengolah bahan pencemar atau mendaur ulang menjadi bahan yang bermanfaat. Tanah dapat berfungsi sebagaimana mestinya, tanah subur adalah tanah yang dapat ditanami dan terdapat mikroorganisme yang bermanfaat serta tidak punahnya hewan tanah. Langkah tindakan penanggulangan yang dapat dilakukan antara lain dengan cara:

1. Sampah-sampah organik yang tidak dapat dimusnahkan (berada dalam jumlah cukup banyak) dan mengganggu kesejahteraan hidup serta mencemari tanah, agar diolah atau dilakukan daur ulang menjadi barang-barang lain yang bermanfaat, misal dijadikan mainan anak-anak, dijadikan bahan bangunan, plastik dan serat dijadikan kesed atau kertas karton didaur ulang menjadi tissu, kaca-kaca di daur ulang menjadi vas kembang, plastik di daur ulang menjadi ember dan masih banyak lagi cara-cara pendaur ulang sampah.

(20)
(21)

21 BAB V. KESIMPULAN

Berdasarkan paparan diatas, ada beberapa hal yang sangat penting untuk dijadikan kesimpulan mengenai pencemaran lingkungan akibat limbah industri; yaitu sebagai berikut:

1. Kegiatan pengolahan bahan mentah menjadi produk industri selalu menghasilkan produk sampingan yaitu berupa limbah.

2. Pencemaran terjadi akibat akumulasi produk sampingan tersebut yang jumlahnya melebihi kemampuan lingkungan untuk mengolahnya. Sehingga akumulasi tersebut menyebabkan rusaknya lingkungan.

3. Limbah padat maupun cair tapioka dapat dimanfaatkan untuk berbagai

kepentingan misalnya pengolahan biogas, pembuatan plastik biodegradable namun dengan memerlukan teknologi yang tinggi.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...