Analisis Anggaran Penerimaan Dan Pengeluaran Kas Pada PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Teks penuh

(1)

BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

A.Sejarah PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan berada di Jalan Sei Batang Hari No. 2 Medan. PT Perkebunan Nusantara III (Persero) selanjutnya disebut perusahaan didirikan berdasarkan peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 8 tahun 1996 tanggal 14 Februari 1996, dalam rangka restrukturisasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di bidang perkebunan.

Pemerintah telah melakukan realokasi pengalihan areal perkebunan dibawah BUMN Perkebunan, dimana PT Perkebunan III, IV, dan V telah dinyatakan bubar sejak tanggal tersebut, dan digabung kedalam perusahaan baru yaitu PT Perkebunan Nusantara III (Persero).Walaupun substansinya masih meneruskan usaha sebelumnya, dengan perubahan dalam struktur ekuitas (jumlah laba dan saldo laba) dan penambahan serta pengurangan beberapa aset dan kewajiban. Perusahaan didirikan berdasarkan Akta No. 36 tanggal 11 Maret 1996 dari Harun Kamil, SH, Notaris di Jakarta dan telah memperoleh pengesahan dari Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam Surat Keputusannya No. C2-8331 HT.01,01.Th. 96 tanggal 8 Agustus 1996, serta diumumkan dalam Berita Negara Republik Indonesia No. 81 tanggal 8 Oktober 1996, tambahan No. 8674.

(2)

Anggaran Dasar perusahaan telah mengalami beberapa kali perubahan, dan terakhir dengan Akta No. 6 tanggal 12 Agustus 2008 dari Syafril Gani, SH, M.Hum, Notaris dikota Medan, mengenai Penyesuaian Anggaran Dasar Perusahaan dengan Ketentuan Undang-Undang No. 19 tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Undang-Undang No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas dan Peraturan Pemerintah No. 45 tahun 2005 tentang pendirian, pengurusan, pengawasan dan pembubaran Badan Usaha Milik Negara. Akta perubahan ini telah mendapat persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan surat keputusannya No. AHU 73169.AH.01.02 Tahun 2008 tanggal 14 Oktober 2008.

(3)

B.Visi dan Misi PT Perkebunan Nusatara III (Persero)

1 Visi Perusahaan

Menjadi perusahaan agro bisnis kelas dunia dengan kinerja prima dan melaksanakan tata kelola bisnis yang terbaik.

2 Misi Perusahaan

a) Mengembangkan Industri Hilir berbasis perkebunan secara berkesinambungan

b) Menghasilkan produk berkualitas untuk pelanggan

c) Memperlakukan karyawan sebagai Asset Strategis dan mengembangkan secara optimal

d) Menjadikan perusahaan terpilih yang memberikan „imbal-hasil‟ terbaik bagi para investor

e) Menjadi perusahaan yang paling menarik untuk bermitra bisnis

f) Memotifasi karyawan untuk berpartisipasi aktif dalam pengembangan komunitas

(4)

C.Tata Nilai PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) memiliki komitmen untuk menjunjung tinggi integritas profesional dan melaksanakan tata nilai yang berbasis :

1 Proactivity (Proaktif) selalu bersikap proaktif dengan penuh inisiatif dan mengevaluasi resiko yang mungkin terjadi

2 Excellence (Terbaik) selalu memperlihatkan gairah keunggulan dan berusaha bekerja keras untuk hasil maksimal sesuai kompetensi kita

3 Team work (Kerjasama) selalu mengutamakan kerjasama tim, agar mampu menghasilkan sinergi optimal bagi perusahaan

4 Innovation (Perubahan) Selalu menghargai kreativitas dan menghasilkan inovasi dalam metode baru dan produk baru

(5)

D. Logo PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Gambar 2.1 Logo PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Sumber : PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan, 2015

Makna dari logo tersebut adalah :

1) Gambar 12 helai daun kelapa sawit di sebelah kiri bola dunia dan 7 urat pada daun karet yang berwarna hijau di sebelah kanan bola dunia, melambangkan bahwa PTPN III memiliki 12 paradigma baru dan 7 strategi Bisnis yang saling mendukung agar tercapai tujuan PTPN III, yaitu selalu menjadi perusahaan perkebunan terbaik dengan Team Work yang solid dan inovatif, serta ditunjang dengan Green Technology, Green Business dan ramah lingkungan.

(6)

3) nilai dan harus mampu mengimbangi kemajuan teknologi yang berkembang, agar selalu menjadi yang terdepan dalam peningkatan usaha.

4) Gambar 2 meteor yang mengelilingi bumi sehingga membentuk angka 3, melambangkan PTPN III bergerak dinamis dengan semangat yang tinggi untuk menguasai pasar global. Meteor yang berwarna putih bermakna produksi lateks dan Produksi turunannya sedangkan yang berwarna Orange adalah produksi CPO beserta turunannya, yang memancar tanpa henti untuk memenuhi kebutuhan pasar dunia.

Secara keseluruhan logo baru ini adalah lambang dari niat dan motivasi tinggi seluruh personal PTPN III, untuk mewujudkan VISI dan MISI PTPN III yang telah dicanangkan bersama, dengan ditunjang dengan 5 TATA NILAI, 12 PARADIGMA BARU dan 7 STRATEGIS BISNIS yang dimiliki PTPN III.

E.Jenis Usaha atau Kegiatan

(7)

1 Komoditi Karet

(8)

Tabel 2.1

Pabrik Pengolah Karet(PPK)

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Pabrik Pengolah Karet PPK Gunung Para Ribbed Smoked Sheet 16.8

Crumb Rubber 30

PPK Sarang Giting Ribbed Smoked Sheet 11

PPK Mambang Muda Lateks Pekat 30

Crumb Rubber 30

PPK Rantau Prapat Ribbed Smoked Sheet 12

PPK Sei Silau Ribbed Smoked Sheet 12

PPK Bandar Betsy Ribbed Smoked Sheet 16

PPK Rambutan Lateks Pekat 30

PPK Hapesong Ribbed Smoked Sheet 12

Jumlah Kapasitas

Ribbed Smoked

Sheet 79.8

Crumb Rubber 60

Lateks Pekat 60

Sumber : PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan, 2015

2. Komoditi Kelapa Sawit

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) menjadikan minyak dan inti sawit sebagai komoditi utama yang memberikan konstribusi besar bagi pendapatan perusahaan. Produk minyak dan inti sawit yang dihasilkan perusahaan sudah dikenal di pasar lokal dan internasional dengan pasokan yang tepat waktu kepada pembeli dengan mutu yang dihasilkan Crude Palm Oil (CPO), Palm Kernel Oil (PKO), Palm Kernel (PK) dan Palm Kernel

(9)

Tabel 2.2

Pabrik Pengolah Kelapa Sawit (PKS) PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Pabrik Pengolah Kelapa Sawit (PKS) Kapasitas(Ton TBS/Jam)

Rambutan 30

Jumlah Kapasitas 585

Sumber : PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan,2015

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) memasarkan hasil komoditas kelapa sawit dan karet ke pasar lokal dan luar negeri melalui PT. Kharisma Pemasaran Bersama Nusantara (KPBN) yang berkedudukan di Jakarta.

F. Struktur Organisasi PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

(10)

Dalam struktur organisasi PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan, sumber wewenangnya berasal dari Direktur Utama selanjutnya didelegasikan kepada direktur terkait yang berhubungan vertikal dan mencerminkan hubungan antara bagian-bagian yang horizontal

Uraian Struktur Organisasi pada PT Perkebunan Nusantara III(Persero) Medan adalah sebagai Berikut :

Gambar 2.2 STRUKTUR ORGANISASI PT PERKEBUNAN III (Persero) Medan

(11)

G.Job Description dan Job Specification

1 RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) Tugas dan wewenang :

a) Mengangkat dan memberhentikan Dewan Komisaris.

b) Mengawasi Dewan Komisaris dalam melaksanakan tugas yang dibebankan kepadanya oleh pemegang saham.

2 Dewan Komisaris Tugas dan wewenang :

a) Memberikan nasihat kepada pimpinan.

b) Membantu pimpinan di dalam menginvestasikan dana perusahaan. c) Mengawasi jalannya perusahaan.

3 Direktur Utama Tugas dan Wewenang :

a) Melaksanakan kebijakan perusahaan serta ketentuan yang digariskan oleh rapat umum Pemegang Saham. Menteri pertanian selaku kuasa pemegang saham dan Dewan Komisaris.

b) Menetapkan langkah-langkah pokok dalam melaksanakan kebijaksanaan perusahaan

dibidang produksi teknik, tenaga manusia keuangan dan pemasaran. c) Mengkoordinasi pelaksanaan tugas para anggota Direksi dan

(12)

d) Bersama-sama anggota Direksi lainnya mewakili perusahaan di dalam dan diluarpenghasilan.

e) Bertanggung jawab kepada Rapat Umum Pemegang Saham melalui Dewan Komisaris.

4 Direktur Produksi Tugas dan wewenang :

a) Menyusun perencanaan dibidang pekerjaan yang tercantum dalam kebijaksanaan Direksi.

b) Melaksanakan peraturan-peraturan, pengendalian, unit-unit usaha serta sarana pendukungnya mencakup tanaman.

c) Melaksanakan pemberian dan pengawasan terhadap kegiatan yang tercantum pada kebijakan Direksi.

d) Melaksanakan rencana rehabilitasi dan investasi dibidang tanaman maupun sarana pendukung produksi lainnya dari unit-unit usaha yang telah ada.

e) Menerjemahkan kebutuhan pasar menjadi pelaksana operasional bidang produksi.

(13)

5 Direktur Keuangan Tugas dan wewenang :

a) Menyusun Perencanaan dibidang keuangan

b) Menetapkan ketentuan-ketentuan dibidang keuanga

c) Mengelola administrasi keuangan secara umum pada bidang keuangan dan perkantoran serta segala sesuatunya yang berkaitan dengan itu

d) Melaksanakan pengendalian dan pengawasan terhadap bidangnya.

e) Memelihara Cash Reserves Requipment minimal 2 (dua) bulan kebutuhan dan operasional.

f) Menjalin hubungan yang harmonis dan Steak Holder.

g) Membuat laporan management interim dan membuat laporan keuangan konsolidasi.

6 Direktur SDM dan Umum Tugas dan Wewenang :

a) Mengkordinir / Penyusun rencana kegiatan anggaran perusahaan (RKAP) dan daftar permintaan uang (RKB/DPU) Bidang SDM.

b) Mengelola pengembangan design manajemen SDM mencakup : perencanaan dan penempatan SDM, perencanaan dan pengembangan karir,pelatihan dan pengembangan,serta pemeliharaan dan determinasi. c) Memberikan rekomendasi penyusunan budaya perusahaan

(14)

d) Mengkoordinasi penyusunan prosedur operasi buku dan pedoman kerja bidang personalia untuk kelancaran peningkatan hasil – hasil pelaksanaan kerja.

e) Mengelola perencanaan SDM, pelaksanaan SDM terhadap karyawan / calon karyawan sesuai dengan kebutuhan perusahaan, mendapatkan SDM sesuai dengan Formasi yang tersedia dan memerhatikan faktor kompetensi,biaya dan produktivitas karyawan.

7 Direktur Perencanaan dan Pengembangan. Tugas dan wewenang :

a) Menyusun perencanaan dan pengembangan

b) Menetapkan pelaksanaan dan perencanaan dan pengembangan

c) Melaksanakan pengendalian dan pengawasan terhadap bidang perencanaan dan pengembangan tersebut.

8 Bagian Tanaman Tugas Bagian Tanaman :

a) Menyusun rencana jangka pendek (anggaran belanja) dalam bidang tanaman dan produksi.

b) Menyelenggarakan pengadaan bahan-bahan tanaman.

(15)

d) Mengevaluasi draft investasi dan eksploitasi dibidang tanaman berdasarkan perkembangan internal dan eksternal untuk diusulkan ke Direksi agar perusahaan memiliki arah untuk dituangkan dalam Rencana Jangka Panjang (RJP).

9 Bagian Teknik Tugas Bagian Teknik :

a) Membantu Direksi melaksanakan fungsi-fungsi manajemen dalam merencanakan dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan yang berhubungan dengan mesin-mesin, sipil / bangunan baik dari kebun sendiri (inti) maupun dikebun pelasura (pir) dan daerah pengembangan.

b) Membuat rencana perawatan / pemeliharaan mesin-mesin, traksi dan bangunan sipil.

c) Mengevaluasi kebijakan dan norma standart RKAP Dan RKO bagian teknik sesuai intruksi kerja.

d) Menjamin proses kalibrasi internal dan eksternal untuk peralatan/instrumental control unit pabrik, unit kebun dan rumah sakit.

10 Bagian Teknologi Informasi Tugas bagian Teknologi :

(16)

b) Menyusun laporan manajemen bersama bagian-bagian terkait dalam terbentuk basis internet sesuai tugas pokok manajemen produk, operasi, keuangan,pemasaran dan sumber daya manusia.

c) Memberikan masukan kepada direksi dalam bentuk kerangka sistem informasi eksekutif dan sistem pendukung keputusan.

d) Memberi masukan kepada perangkat manajemen dan manajemen mikro ditingkat kebun/unit dan rumah sakit dalam rangka membangun jaringan komunikasi data berbasis komputer.

11 Bagian Keuangan Tugas Bagian Keuangan :

a) Membuat laporan kepada Direksi mengenai realisasi keuangan serta menyelenggarakan administrasi keuangan dan barang-barang kebutuhan masyarakat.

b)Mengurus hal-hal yang berhubungan dengan asuransi perusahaan.

c) Bekerja sama dengan bagian pemasaran hasil dan pemasukan uang dan pengendalian / pengeluaran untuk kebutuhan perusahaan.

(17)

12 Bagian Akuntansi Tugas Bagian Akuntansi :

a) Mengevaluasi usulan RKAP dan RKO bagian akuntansi untuk diteruskan ke direksi.

b) Mengevaluasi penyusunan dan penerbitan laporan manajemen, laporan keuangan konsolidasi interim dan tahunan dengan cara mereview proses akuntansi untuk disampaikan kepada pemegang saham dan stakeholder lainya.

c) Mengevaluasi laporan dari DM/kebun/unit mengenai keakuratan serta kebenaran penyajian laporan manajemen untuk bahan pengambilan keputusan manajemen.

d) Menjamin dan mengevaluasi aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan dan beban sesuai dengan PSAK.

e) Menjamin dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan verifikasi dengan cara memeriksa aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan beban.

13 Bagian Komersil Tugas bagian komersil :

a) Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan bagian komersil dan sasaran mutu dan monitoring strategic planning dan RJP bagian komersil b) Mengevaluasi dan menjamin program dan strategi penjualan, kebijakan

pemasaran yang berdasarkan informasi dan analisa pasar.

(18)

d) Mengevaluasi dan mengajukan penjualan aktiva non produktif melalui kantor lelang Negara.

14 Bagian Sumber Daya Manusia Tugas bagian SDM :

a) Mengevaluasi pelaksanaan proses assessment untuk tujuan rekrutmen, pemetaan dan promosi dengan menyusun program dan metode assessment sesuai kebutuhan agar menghasilkan data yang akurat untuk bahan pengambilan keputusan bagi manajemen.

b) Mengkoordinir dan memantau pelaksanaan pengukuran Competency Level Index dengan menggunakan CBHRM online guna mengetahui kesesuaian antara kompetensi individu dengan kompetensi yang dipersyaratkan oleh jabatan untuk keperluan penyusunan sistem pengembangan dan remunerasi

c) Mengkoordinir dan memantau penyusunan program pelatihan yang disusun berdasarkan kebutuhan pelatihan bagi seluruh karyawan melalui hasil individual development plan dan mengevaluasi pelaksanaanya. d) Mengkoordinir dan memantau pengelolaan knowledge sharing yang

(19)

15 Bagian Umum Tugas bagian umum

a) Menganalisa, mengawasi dan mengevaluasi RKAP/RKO urusan umum/K3, kesehatan dan URTA secara berkala dengan memantau realisasi pemakaian anggaran guna mendapatkan gambaran yang real tentang pemakaian biaya di urusan tersebut.

b) Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan sosial,keagamaan, olaraga, EBTA madrasah dan kepramukaan di kandir, kebun/unit.

c) Mengevaluasi ketersediaan dan pengadaan/perawatan alat-alat APAR, Hydrant, APD di seluruh Bagian, kebun/unit PTPN-III.

d) Mengevaluasi dan mengawasi penyelenggaraan kesehatan karyawan termaksud sarana dan prasarana yang tersedia seperti rumah sakit, klinik dan lain lain.

16 Bagian PKBL Tugas bagian PKBL :

a) Mengawasi Laporan pelaksanaan PKBL, setiap, triwulan, semester, dan tahunan dengan berpedoman pada surat edaran meneg BUMN No.:SE-43/MBU/2003 untuk pencapaian kinerja.

(20)

c) Mengevaluasi penerimaan pengembalian dana kemitraan dari para mitra binaan dengan cara membandingkan piutang yang telah jatuh tempo dengan jumlah penerimaan cicilan untuk mengetahui tingkat kemacetan piutang.

17 Bagian Hukum

Tugas bagian hukum :

a) Mengawasi dan memastikan legalisasi terhadap surat perjanjian telah terlaksana sesuai dengan prosedur dan peraturan hokum yang berlaku. b) Mengawasi dan memastikan terpenuhinya kebutuhan bantuan hokum

untuk kepentingan perusahaan.

c) Mengawasi dan memastikan tepat waktunya pengurusan perizinan di tingkat perusahaan.

d) Berupaya menumbuhkan kesadaran hukum melalui dilakukanya sosialisasi kepada seluruh karyawan pimpinan di bagian/DM/kebun/unit. 18 Bagian Perencanaan Dan Pengembangan

Tugas bagian perencanaan dan pengembangan :

a) Merencanakan program, target yang akan dicapai, ditindaklanjuti dan evaluasi serta identifikasi kebutuhan sumberdaya untuk pengembangan bisnis dan industri.

b) Memberikan alternatif skala prioritas terhadap potensi perluasan areal dan perluasan pabrik yang merupakan pelaksanaan pengembangan bisnis dan industri.

(21)

d) Memantau pelaksanaan pengembangan areal, bisnis dan industri.

19 TI & Transformasi Bisnis/CMR dan Manajemen Resiko

Tugas bagian TI & Transformasi bisnis/CMR dan Manajemen resiko : a) Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP) dengan cara

mengevaluasi kinerja dan membandingkan pencapaian RKAP tahun sebelumnya untuk menetapkan program dan rencana kerja.

b) Mengidentifikasi hal-hal yang memerlukan perhatian direksi dalam pelaksanaan Transformasi bisnis dengan cara membandingkan KPI dengan target agar program yang telah disusun dapat tercapai.

c) Menyusun KPI tingkat perusahaan berdasarkan pencapaian tahun sebelumnya melalui monitoring dan evaluasi sehingga terciptanya KPI yang objektif.

d) Menganalisa dan mengevaluasi program dan action plan dari strategic initiative PTB dan manajemen resiko melalui rapat dan forum group diskusi sehingga program dan action plan dapat dipahami.

20 Bagian Pelelangan

Tugas bagian pelelangan adalah :

a) Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan (KUAP) untuk kebutuhan operasional bagian pelelangan dan selanjutnya diajukan ke bagian keuangan.

(22)

selanjutnya dikirim ke bagian SDM untuk proses persetujuan dan penetapan direksi lebih lanjut.

c) Mengevaluasi kebutuhan barang dan bahan yang diperlukan untuk kelancaran operasional bagian pelelangan.

d) Memberikan saran dan pendapat kepada direksi terhadap proses pelelangan/seleksi dilingkungan perusahaan agar diperoleh alternative sistem yang efektif dan efesien.

21 Satuan Pengawasan Intern Tugas satuan pengawasan intern :

a) Mengelola bagian pengawasan intern dan membantu Direktur Utama dalam pengawasan Intren serta memberikan saran dan tidak lanjut mencapai sasaran perusahaan secara efisien, efektif dan ekonomis.

(23)

22 Bagian Sekretariat Perusahaan Tugas bagian Sekretariat Perusahaan :

a) Mengurus dan menyelenggarakan rapat-rapat direksi serta menerbitkan notulen rapat baik untuk kepentingan operasional maupun kepentingan dokumentasi

b) Mengatur tata tertib perusahaan sebagai bagian dari budaya kerja dan budaya perusahaan dan juga mengatur perusahaan,pemakaian fasilitas mess,kantor Direksi,transformasi kantor Direksi.

c) Menjamin dokumentasi data-data dan dokumen yang terkait dengan aktivitas perusahaan yang merupakan hasil evaluasi bagian teknis terkait dan melakukan updating setiap bulanya sehingga diperoleh data yang akurat.

d) Melaksanakan koordinasi, komunikasi dan konsultasi (3k).

H. Kinerja Terkini

(24)

a. Nilai skor aspek keuangan 61,50 b. Nilai skor aspek operasional 13,00 c. Nilai skor aspek administrasi 15,00

Figur

Gambar 2.1  Logo PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

Gambar 2.1

Logo PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan p.5
Tabel 2.1

Tabel 2.1

p.8
Tabel 2.2

Tabel 2.2

p.9
Gambar 2.2 STRUKTUR ORGANISASI PT PERKEBUNAN III (Persero) Medan

Gambar 2.2

STRUKTUR ORGANISASI PT PERKEBUNAN III (Persero) Medan p.10

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :