• Tidak ada hasil yang ditemukan

Naskah Akademik Penataan Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Naskah Akademik Penataan Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat."

Copied!
132
0
0

Teks penuh

(1)

– – Y 2007

(2)

SUSUNAN PERSONALIA PELAKSANA KEGIATAN

Universitas Padjadjaran:

1.

Dr. Dede Mariana, Drs., M.Si.

2.

Caroline Paskarina, S.IP., M.Si.

Lembaga Administrasi Negara:

1.

Joni Dawud, MPA.

2.

Krismiyati Tasrin, Ir., MPA.

Universitas Parahyangan:

1.

Dr. Asep Warlan Yusuf, S.H., M.H.

(3)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT atas selesainya kegiatan “Naskah Akademik Penataan

Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat”,yang merupakan kerjasama

Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Barat dengan Lembaga Penelitian Universitas Padjadjaran. Naskah Akademik ini memuat dasar-dasar pertimbangan dalam penyusunan organisasi perangkat daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat, dari dimensi teoretik maupun normatif dengan mempertimbangkan kondisi empirik dan kebutuhan Provinsi Jawa Barat di masa mendatang. Selain itu, dalam naskah ini juga dimuat desain organisasi perangkat daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan kebijakan penataan kelembagaan perangkat daerah di Provinsi Jawa Barat.

Harapan kami, mudah-mudahan kajian ini dapat menjadi bahan pertimbangan yang obyektif, ilmiah, dan rasional dalam menetapkan organisasi perangkat daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Atas kepercayaan Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Barat kepada Universitas Padjadjaran, Lembaga Administrasi Negara, dan Universitas Parahyangan untuk membantu di dalam kegiatan ini kami ucapkan terima kasih.

Konsorsium Pengkaji Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat,

(4)

DAFTAR ISI

Halaman

Kata Pengantar i

Daftar Isi ii

Daftar Tabel iv

BAB I PENDAHULUAN 1

1.1 Latar Belakang Kegiatan 1 1.2 Maksud dan Tujuan 2 1.3 Luaran (Output) Kegiatan 2

1.4 Metode Kegiatan 3

BAB II KONDISI EKSISTING PROVINSI JAWA BARAT 4

2.1 Gambaran Umum Daerah 4 2.2 Tinjauan Normatif 16 2.3 Kondisi Kelembagaan 25

BAB III PENDEKATAN PENATAAN KELEMBAGAAN 39

3.1 Dasar Pertimbangan Penataan Kelembagaan

Pemerintah Daerah 39 3.2 Aspek-aspek yang Dipertimbangkan dalam

Penataan Kelembagaan 45

BAB IV ANALISIS KELEMBAGAAN PERANGKAT DAERAH

PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT 53

4.1 Hasil Perhitungan PP No. 41 Tahun 2007 53 4.2 Analisis Kebutuhan Provinsi Jawa Barat 56 4.3 Desain Struktur Organisasi 101

BAB V PENUTUP 123

(5)

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Perkembangan APBD Provinsi Jawa Barat Tahun

2003-2006 8

Tabel 2.2 Perkembangan Total Pendapatan Provinsi Jawa Barat

Tahun 2003-2006 8

Tabel 2.3 Perkembangan Pendapatan Asli Daerah Provinsi Jawa

Barat Tahun 2003-2006 9

Tabel 2.4 Perkembangan Alokasi Belanja Tahun 2003-2006 9

Tabel 2.5 Perkembangan Rincian Belanja Tahun 2003-2006 10

Tabel 2.6 Perkembangan Pembangunan Jawa Barat 10

Tabel 2.7 Jumlah dan Komposisi Pegawai Pemerintah Provinsi Jawa

Barat per Januari 2004 36

Tabel 2.8 Jumlah dan Komposisi Jabatan Struktural Pemerintah

Provinsi Jawa Barat 37

Tabel 2.9 Jumlah Formasi Jabatan Fungsional di Lingkungan

Pemerintah Provinsi Jawa Barat 37

Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Besaran Organisasi menurut PP No. 41

Tahun 2007 53

Tabel 4.2 Desain Organisasi Perangkat Daerah menurut Pola

Maksimal (PP No. 38 Tahun 2007) 54

Tabel 4.3 Nomenklatur Organisasi Perangkat Daerah (menurut

Permendagri No. 57 Tahun 2007) 55

Tabel 4.4 PDRB Jawa Barat Tahun 2004-2005 60

Tabel 4.5 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Pendidikan 65

Tabel 4.6 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Kesehatan 66

Tabel 4.7 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Lingkungan Hidup 67

Tabel 4.8 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Pekerjaan Umum 69

Tabel 4.9 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Perencanaan Pembangunan 71

Tabel 4.10 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

(6)

Tabel 4.11 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Penanaman Modal 74

Tabel 4.12 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Koperasi dan UKM 76

Tabel 4.13 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Kependudukan dan Catatan Sipil 77

Tabel 4.14 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Ketenagakerjaan 79

Tabel 4.15 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Ketahanan Pangan 80

Tabel 4.16 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak,

Keluarga Berencana, dan Keluarga Sejahtera 82

Tabel 4.17 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Perhubungan, Komunikasi, dan Informatika 84

Tabel 4.18 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Pertanahan 85

Tabel 4.19 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri

87

Tabel 4.20 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Otonomi Daerah, Administrasi Keuangan Daerah,

Pemerintahan Umum, dan Persandian 88

Tabel 4.21 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Sosial 89

Tabel 4.22 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Statistik 91

Tabel 4.23 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Kearsipan dan Perpustakaan 92

Tabel 4.24 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Kelautan dan Perikanan 94

Tabel 4.25 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Pertanian, Tanaman Pangan, dan Peternakan 95

Tabel 4.26 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Perkebunan dan Kehutanan 97

Tabel 4.27 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral 98

Tabel 4.28 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Penanganan Urusan

Bidang Perindustrian dan Perdagangan 100

Tabel 4.29 Desain Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi

Jawa Barat 102

(7)

1.1 Latar Belakang Kegiatan

Penerapan kebijakan desentralisasi merupakan landasan normatif bagi perubahan penyelenggaraan pemerintahan di daerah, termasuk dalam hal perubahan kewenangan baik di tingkat Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, maupun Pemerintah Kabupaten/Kota. Perubahan kewenangan ini berimplikasi pada perubahan beban tugas dan struktur organisasi yang melaksanakan kewenangan-kewenangan tersebut yang pada gilirannya menuntut dilakukannya penataan kelembagaan pemerintahan di daerah. Penataan kelembagaan pemerintahan daerah merupakan konsekuensi logis dari perubahan mendasar sistem pemerintahan daerah sebagaimana digariskan dalam kebijakan desentralisasi.

Otonomi organisasi menjadi salah satu faktor penting untuk menjamin pelaksanaan otonomi daerah secara keseluruhan. Dalam melaksanakan otonomi organisasi, pemerintah daerah harus memiliki kepekaan dan rasionalitas terhadap kebutuhan dan permasalahan dalam wilayahnya. Karena itu, pemerintah daerah harus memiliki hak untuk menentukan jumlah satuan perangkat (dinas, badan dan lembaga sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daerah, baik kemampuan keuangan maupun sumber daya manusia yang tersedia.

Dalam rangka menyusun organisasi kelembagaan pemerintah daerah yang responsif terhadap perkembangan zaman dan tuntutan masyarakat yang makin beragam, maka upaya awal yang dapat dilakukan adalah dengan mengevaluasi kelembagaan pemerintah daerah yang selama ini diterapkan. Secara normatif, evaluasi kelembagaan pemerintah daerah dapat dilakukan dengan mengacu pada PP No. 8 Tahun 2003 tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah yang di dalamnya mengatur mengenai jumlah dinas, badan, dan lembaga teknis serta sub-substruktur yang menjadi bagian dari Satuan Kerja Perangkat Daerah yang bersangkutan. Namun, bila hanya berpatokan pada ketentuan dalam PP No. 8 Tahun 2003, nuansa kuantitatif melalui perhitungan scoring akan sangat berpengaruh dalam menentukan apakah suatu unit perlu dipertahankan, diubah, atau dihapuskan. Padahal, dalam praktiknya, pertimbangan untuk mengubah atau menghapuskan suatu unit kerja tidak semudah itu karena juga menyangkut pertimbangan-pertimbangan administratif, ekonomi, bahkan politis. Namun, lebih dari itu, pertimbangan mengenai hasil evaluasi

BAB I

(8)

kelembagaan yang bersumber pada perhitungan scoring perlu dilengkapi dengan analisis komprehensif dengan mempertimbangkan potensi lokal dan kinerja yang ingin dicapai dari kelembagaan pemerintah daerah tersebut.

Analisis terhadap kebutuhan perangkat daerah menghendaki adanya evaluasi terhadap kondisi eksisting organisasi perangkat daerah. Hasil evaluasi akan mengakibatkan perubahan organisasi perangkat daerah, berupa pembentukan unit baru, penggabungan unit-unit yang sudah ada, penghapusan unit-unit yang sudah ada, dan perubahan fungsi-fungsi unit yang sudah ada, baik pada Sekretariat Daerah, Dinas Daerah, dan Lembaga Teknis Daerah.

1.2 Maksud dan Tujuan

Pengkajian ini bermaksud melakukan analisis terhadap kondisi eksisting perangkat daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan menyusun desain organisasi perangkat daerah sebagai landasan bagi Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk memperbaiki dan meningkatkan kinerja kelembagaan untuk melaksanakan administrasi pemerintahan daerah secara efektif dan efisien.

Tujuan pengkajian ini adalah :

1. Mengevaluasi kondisi eksisting kelembagaan perangkat daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

2. Menganalisis desain kelembagaan berbasis PP No. 41 Tahun 2007 dan analisis cost

and benefit.

3. Merumuskan desain struktur organisasi Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

1.3 Luaran (output) Kegiatan

Evaluasi kelembagaan dalam reformasi birokrasi Pemerintah Provinsi Jawa Barat dimaksudkan untuk mengidentifikasi permasalah dan hambatan kinerja kelembagaan dalam usaha meningkatkan mutu pelayanan publik.

(9)

1.4 Metode Kegiatan

Kegiatan ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan tailor made, yakni berupaya menyusun desain kelembagaan perangkat daerah dengan melakukan analisis terhadap kondisi eksisting yang ada sekarang serta kebutuhan di masa mendatang. Pengumpulan data yang digunakan meliputi:

1. Studi literatur dan dokumentasi untuk mengumpulkan data dan bahan berupa peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pengaturan kelembagaan perangkat daerah. Selain itu, juga dilakukan pengumpulan data dan bahan berupa hasil kajian yang sudah dilakukan sebelumnya sebagai bahan perbandingan dan pengayaan analisis.

2. Focus group discussion (FGD) dengan para pengambil kebijakan, antara lain

Asisten Daerah Bidang Administrasi, Kepala Biro Organisasi, dan para kepala Organisasi Perangkat Daerah di Provinsi Jawa Barat.

Data dan bahan yang telah dikumpulkan selanjutnya diolah dengan menggunakan teknik analisis sebagai berikut:

1. Penghitungan dengan menggunakan metode dalam PP No. 41 Tahun 2007, yang mencakup indikator-indikator sebagai berikut:

a. Luas Wilayah b. Jumlah penduduk c. Jumlah APBD d. Kriteria Perumpunan

2. Analisis kebutuhan Jawa Barat, dengan mengacu pada aspek-aspek sebagai berikut: a. Visi dan Misi

b. Peningkatan pelayanan c. Reformasi birokrasi

3. Analisis cost and benefit sebagai dasar dalam menentukan penghapusan atau penggabungan kelembagaan perangkat daerah.

(10)

2.1 Gambaran Umum Daerah

Provinsi Jawa Barat dibentuk berdasarkan UU No.11 Tahun 1950 tentang Pembentukan Propinsi Jawa Barat. Selama lebih kurang 50 tahun sejak pembentukannya, wilayah Kabupaten/Kota di Jawa Barat baru bertambah 5 wilayah, yakni Kabupaten Subang (1968), Kota Tangerang (1993), Kota Bekasi (1996), Kota Cilegon dan Kota Depok (1999). Padahal dalam kurun waktu tersebut telah banyak perubahan baik dalam bidang pemerintahan, ekonomi, maupun kemasyarakatan. Dalam kurun waktu 1994-1999, secara kuantitatif jumlah Wilayah Pembantu Gubernur tetap 5 wilayah dengan tediri dari : 20 kabupaten dan 5 kotamadya, dan tahun 1999 jumlah kotamadya bertambah menjadi 8 kotamadya. Kota administratif berkurang dari enam daerah menjadi empat, karena Kotip Depok pada tahun 1999 berubah status menjadi kota otonom.

Dengan lahirnya UU No. 23 Tahun 2000 tentang Propinsi Banten, maka Wilayah Administrasi Pembantu Gubernur Wilayah I Banten resmi ditetapkan menjadi Propinsi Banten dengan daerahnya meliputi : Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak dan Kabupaten/Kota Tangerang serta Kota Cilegon. Adanya perubahan itu, maka saat ini Provinsi Jawa Barat terdiri dari : 16 Kabupaten dan 9 Kotamadya, dengan membawahkan 584 Kecamatan, 5.201 Desa dan 609 Kelurahan.

Provinsi Jawa Barat secara geografis terletak di antara 5°50' - 7°50' LS dan 104°48' - 104°48 BT dengan batas-batas wilayahnya sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa bagian barat dan DKI Jakarta di utara, sebelah timur berbatasan dengan Propinsi Jawa Tengah, antara Samudra Indonesia di Selatan dan Selat Sunda di barat. Dengan daratan dan pulau-pulau kecil (48 Pulau di Samudera Indonesia, 4 Pulau di Laut Jawa, 14 Pulau di Teluk Banten dan 20 Pulau di Selat Sunda), luas wilayah Jawa Barat 44.354,61 Km2 atau 4.435.461 Ha. Kondisi geografis yang strategis ini merupakan keuntungan bagi daerah Jawa Barat terutama dari segi komunikasi dan perhubungan. Kawasan utara merupakan daerah berdatar rendah, sedangkan kawasan selatan berbukit-bukit dengan sedikit pantai serta dataran tinggi bergunung-gunung ada di kawasan tengah. Dengan ditetapkannya Wilayah Banten menjadi Propinsi Banten, maka luas wilayah Jawa Barat saat ini menjadi 35.746,26 Km2.

BAB II

(11)

Berdasarkan hasil Sensusnas tahun 1999 jumlah penduduk Jawa Barat setelah Banten terpisah berjumlah 34.555.622 jiwa. Pada tahun 2000 berdasarkan sensus penduduk meningkat menjadi 35.500.611 jiwa, dengan kepadatan penduduk sebesar 1.022 jiwa per Km2. Sedangkan laju pertumbuhan penduduk selama dasawasra 1990 - 2000 mencapai angka 2,17 %. Sedangkan pada tahun 2003, jumlah penduduk telah bertambah menjadi 38.059.540 jiwa dengan kepadatan penduduknya mencapai rata-rata 1.064 jiwa per kilometer persegi.

2.1.1 Visi dan Misi

Perubahan paradigma penyelenggaraan pemerintahan dilaksanakan melalui pembaharuan mekanisme perencanaan pembangunan daerah dengan melibatkan semua komponen masyarakat dalam setiap tahapan pelaksanaan. Pelibatan potensi masyarakat tersebut antara lain ditempuh melalui berbagai dialog, seperti Dialog Sunda 2010, Dialog Jawa Barat 2010, Dialog Rencana Regional Makro, Dialog Rencana Tata Ruang Wilayah, Dialog Pemberdayaan Ekonomi Rakyat, dan Dialog Delapan Kawasan Andalan yang diikuti oleh unsur masyarakat, pakar Penguruan Tinggi, dan Birokrat yang memiliki kepedulian terhadap kesejahteraan masyarakat. Di samping itu dilaksanakan pula forum koordinasi pembangunan sebagai formulasi baru RAKORBANG dengan nuansa dan semangat yang baru, serta diawali dari motivasi untuk lebih menyerap aspirasi Kabupaten/Kota dan masyarakat.

Setelah mengalami proses yang panjang dan telaahan yang mendalam dari berbagai pihak terkait dalam dialog-dialog interaktif, maka diformulasikan visi Jawa Barat yaitu:

JAWA BARAT DENGAN IMAN DAN TAQWA SEBAGAI PROVINSI TERMAJU DI

INDONESIA DAN MITRA TERDEPAN IBU KOTA NEGARA TAHUN 2010

Pada penetapan visi tersebut didasarkan kepada beberapa pengertian yaitu untuk mencapai cita-cita Bangsa Indonesia,seluruh lapisan masyarakat Jawa Barat terutama Penyelenggara Negara, para Elit Politik,para Cendekiawan dan Pemuka Masyarakat, harus bersatu dan bekerja keras untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Jawa Barat. Jawa Barat sudah selayaknya berupaya menjadi Provinsi ternaju di Indonesia mengingat banyaknya potensi baik berskala daerah maupun berskala nasional. Seperti; potensi industri strategis, potensi perguruan tinggi, dukungan sumber daya alam, faktor iklim dan budaya gotong royong dan ditunjang oleh kehidupan masyarakat yang agamis.

(12)

lain diusahakan sekecil mungkin. Provinsi Jawa Barat selama ini dijadikan sebagai penyangga iIu Kota Negara dengan segala konsekuensinya harus bergeser dan menjadi mitra terdepan yang dilandasi dengan asas kesetaraan dan kesepahaman dalam arti tidak lagi terekploitasi segala potensinya.

Untuk mencapai visi yang telah ditetapkan,maka telah dirumuskan beberapa misi dengan rincian sebagaimana berikut dibawah ini.

1. Menciptakan situasi kondusif melalui terselenggaranya reformasi politik sehat.

2. Mendorong berkembangnya masyarakat madani yang dilandasi nilai-nilai agama dan nilai-nilai luhur budaya daerah (silih asih, silih asah, silih asuh pikeun ngawujudkeun

masyarakat anu cageur, bageur, bener, pinter tur singer)

3. Meningkatkan pelayanan prima kepada masyarakat melalui pemerintahan yang bersih dan terbuka.

4. Pemanfaatan potensi sumber daya alam yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan.

5. Menjadikan Jawa Barat sebagai kawasan yang menarik untuk penanaman modal.

6. Memberdayakan potensi Lembaga Keuangan untuk mendorong usaha ekonomi masyarakat.

7. Memberdayakan masyarakat melalui pemanfaatan IPTEK yang bersumber dari Perguruan Tinggi serta Lembaga Penelitian Dan Pengembangan.

Rumusan visi dan misi tersebut mengalami perubahan seiring dengan ditetapkannya Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Provinsi Jawa Barat 2005 – 2025 sebagai dokumen perencanaan strategis yang menggantikan Rencana Strategis (Renstra) Provinsi Jawa Barat. Dalam RPJPD, dinyatakan bahwa visi Jawa Barat adalah “Dengan Iman dan Taqwa, Tahun 2025 Jawa Barat Sehat, Cerdas, dan Sejahtera”. Gambaran kondisi ideal ini selanjutnya dijabarkan ke dalam misi pembangunan Jawa Barat, yang terdiri dari:

Misi Pertama, mewujudkan masyarakat yang sehat; adalah membangun masyarakat Jawa

Barat yang sehat jasmani, rohani den sosial serta memiliki akses yang baik terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas di seluruh pelosok Jawa Barat.

Misi Kedua, mewujudkan pendidikan yang berkualitas; adalah membangun masyarakat

(13)

Misi Ketiga, mewujudkan perekonomian yang tangguh berbasis pada agribisnis; adalah

mengembangkan dan memperkuat perekonomian regional yang berdaya saing global dan berorientasi pada keunggulan komparatif, kompetitif dan kooperatif dengan berbasis pada potensi lokal terutama dalam agribisnis. Perkembangan ekonomi regional didukung oleh penyediaan infrastruktur yang memadai, tenaga kerja yang berkualitas dan regulasi yang mendukung penciptaan iklim investasi yang kondusif.

Misi Keempat, mewujudkan lingkungan hidup yang asri dan lestari; adalah mewujudkan

pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang berkelanjutan, menjaga fungsi dan daya dukung lingkungan, serta keseimbangan pemanfaatan ruang yang serasi antara kawasan lindung dan budidaya serta pemanfaatan di kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan.

Misi Kelima, mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik; adalah membangun

akuntabilitas kepemerintahan yang bertanggungjawab, peningkatan efisiensi birokrasi, kemitraan yang serasi antara legislatlf dengan eksekutif, penciptaan stabilitas politik dan konsistensi dalam penegakan hukum.

2.1.2 Potensi dan Tantangan

Kinerja pembangunan daerah merupakan gambaran tentang ketercapaian serangkaian aktivitas, sebagai implikasi dari kebijakan yang telah ditetapkan sebelumnya. Gambaran kinerja ini meliputi perkembangan sumber daya keuangan yang direpresentasikan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Jawa Barat, serta implementasi program pembangunannya.

(14)

Tabel 2.1

Perkembangan APBD Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2006

Sumber: Arah Kebijakan Umum Provinsi Jawa Barat, 2007

Berdasarkan perkembangan total pendapatan Provinsi Jawa Barat dari tahun 2003 s.d. 2006, yang bersumber dari PAD dan Dana Perimbangan mengalami peningkatan yang signifikan, atau sebesar 12,23 %. Apabila dilihat dari kontribusinya terhadap APBD Provinsi Jawa Barat, maka rerata per tahun menyumbang sebesar 83,52 %. Gambaran lengkapnya disajikan dalam tabel 2.2.

Tabel 2.2

Perkembangan Total Pendapatan Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2006

Sumber: Arah Kebijakan Umum Provinsi Jawa Barat, 2007

(15)

Tabel 2.3

Perkembangan Pendapatan Asli Daerah Provinsi Jawa Barat

Tahun 2003-2006

Sumber: Arah Kebijakan Umum Provinsi Jawa Barat, 2007

Belanja pembangunan dalam konstelasi penyelenggaraan pemerintahan daerah dan peningkatan pelayanan publik, alokasinya diarahkan guna meningkatkan efisiensi, efektivitas, dan proporsionalitas, berdasarkan tujuan dan sasaran pembangunan yang telah ditetapkan sebelumnya. Rerata perkembangan alokasi belanja selama periode tahun 2003 s.d. 2006 adalah sebesar 17,85 %. Besarnya alokasi belanja dalam struktur APBD Provinsi Jawa Barat, rerata per tahunnya adalah sebesar 85,60 %. Gambaran alokasi belanja disajikan dalam tabel 2.4.

Tabel 2.4

Perkembangan Alokasi Belanja Tahun 2003-2006

Sumber: Arah Kebijakan Umum Provinsi Jawa Barat, 2007

(16)

total belanja rata-rata per tahun belanja SKPD meningkat sebesar 54,50%, belanja bagi hasil dan bantuan keuangan naik sebesar 43,57%, dan belanja tidak tersangka naik sebesar 1,93%. Gambaran lengkap perkembangan komposisi belanja disampaikan dalam tabel 2.5.

Tabel 2.5

Perkembangan Rincian Belanja Tahun 2003-2006

Sumber: Arah Kebijakan Umum Provinsi Jawa Barat, 2007

Indikator yang digunakan dalam evaluasi makro pembangunan daerah adalah Indikator Makro Pembangunan Jawa Barat yang terdiri dari IPM (Indeks Pendidikan, Indeks Kesehatan, Indeks Daya Beli), Laju Pertumbuhan Penduduk, Jumlah Penduduk Miskin, Jumlah Pengangguran, Laju Pertumbuhan Ekonomi, Jumlah Investasi, dan Kawasan Lindung. Perkembangan indikator makro pembangunan Jawa Barat disampaikan dalam tabel berikut ini.

Tabel 2.6

Perkembangan Pembangunan Jawa Barat

No. Indikator Tahun

2003 2004 2005

1 IPM **) 67,87 68,36 69,35

2 Indeks Pendidikan 78,40 79,02 79,59 Angka Melek Huruf (%) 93,60 93,96 94,52

Rata-rata Lama Sekolah (tahun) 7,20 7,37 7,46

3 Indeks Kesehatan 66,57 67,23 69,28 Angka Harapan Hidup (tahun) 64,94 65,34 66,57

4 Indeks Daya Beli 58,63 58,83 59,18

Purchasing Power Parity (Rp) 553.699,00 554.570,00 556.100,00 5 Laju Pertumbuhan Penduduk (%) 2,25 2,64 2,10

(17)

No. Indikator Tahun

2003 2004 2005 7 Pengangguran (%) 12,69 12,25 11,91 8 Laju Pertumbuhan Ekonomi (%) 4,39 5,08 5,31

9 Jumlah Investasi (Trilyun Rp) 36,51 40,52 61,44

Sumber: BPS Propinsi Jawa Barat, diolah Bapeda Propinsi Jawa Barat

Keterangan:

**) Angka regional Jawa Barat (tidak dapat dibandingkan dengan propinsi lain, kerena asumsi Purchasing Power Parity

yang berbeda)

Indeks Pembangunan Manusia sampai dengan tahun 2005 menunjukkan adanya peningkatan realisasi yang cukup signifikan. Pada periode tahun 2003-2004 terjadi peningkatan sebesar 0,49 poin dan periode tahun 2004-2005 menjadi sebesar 0,99 poin. Kondisi tahun 2003, IPM Jawa Barat masih berada pada posisi di bawah IPM Nasional, yaitu sebesar 69,70. Rendahnya perkembangan IPM Jawa Barat lebih disebabkan oleh perkembangan Indeks Daya Beli yang masih rendah, hal ini menunjukan bahwa persoalan daya beli dalam kerangka IPM perlu menjadi perhatian, dengan tanpa mengesampingkan indeks pendidikan dan indeks kesehatan sebagai satu kesatuan dalam pembangunan manusia.

Indeks Pendidikan (IP) sebagai salah satu komponen utama IPM, merupakan nilai rata-rata dari variabel Angka Melek Huruf (AMH) dan Rata-rata Lama Sekolah (RLS). Pada periode 2003-2005, IP Jawa Barat cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Akan tetapi jika diperhatikan angka perkembangan tahunannya, menunjukan trend penurunan. Periode tahun 2003-2004 meningkat sebesar 0,62 poin, namun pada periode tahun 2004-2005 hanya meningkat sebesar 0,57 poin.

(18)

Rata-rata Lama Sekolah (RLS) yang menggambarkan lamanya penduduk usia 15 tahun ke atas yang bersekolah (dalam tahun), selama periode tahun 2003–2005 mengalami peningkatan, namun demikian peningkatan tersebut masih relatif kecil (masih di bawah 1 tahun). Sampai dengan tahun 2005, RLS Jawa Barat masih sebesar 7,46 tahun, jika dikonversikan pada tingkat kelulusan, maka rata-rata tingkat pendidikan penduduk Jawa Barat adalah tidak tamat SLTP atau baru mencapai kelas 1 SLTP. Oleh karena itu untuk mencapai tujuan RLS maksimal 15 tahun, masih memerlukan rentang waktu yang cukup lama dan biaya yang besar.

Indeks Kesehatan merepresentasikan derajat kesehatan masyarakat suatu wilayah pada periode waktu tertentu, yang diukur melalui Angka Harapan Hidup waktu lahir (AHHe0). Pada periode 2004-2005, Indeks Kesehatan Jawa Barat mengalami peningkatan sebesar 2,05 poin dari periode sebelumnya yaitu sebesar 0,66 poin. Gambaran tersebut mengindikasikan kinerja pembangunan kesehatan di tahun 2005 cukup berhasil dalam meningkatkan angka harapan hidup masyarakat Jawa Barat yang mencapai 66,57 tahun.

Indeks Daya Beli sebagai komponen utama IPM, merupakan indikator dengan fluktuasi perubahan yang dinamis, sebab indeks ini sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal Jawa Barat, seperti kebijakan fiskal, moneter dan kenaikan harga BBM. Terdapat beberapa faktor yang sangat berpengaruh terhadap dinamika naik turunnya kekuatan daya beli masyarakat, yaitu faktor pendapatan dan inflasi (tingginya harga barang dan jasa). Periode tahun 2003-2004, indeks daya beli meningkat sebesar 0,20 poin dan periode tahun 2004-2005 sebesar 0,35 poin. Pada tahun 2003, indeks daya beli Jawa Barat sebesar 58,63 telah berada pada posisi yang hampir sama dengan Indeks Daya Beli Nasional yaitu sebesar 59,00.

Indeks Daya Beli dihitung melalui Purchasing Power Parity (PPP), pada periode tahun 2003 – 2005 mengalami peningkatan rata-rata 18%. Namun yang perlu dicermati bahwa kondisi ini masih belum menunjukkan kualitas kemampuan ekonomi masyarakat secara riil, karena tingkat daya beli masyarakat sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal Jawa Barat.

(19)

periode 2002-2004 cenderung menurun, yaitu pada tahun 2002 sebesar 2,20 menjadi 2,15 pada tahun 2003, dan 2,12 pada tahun 2004.

Penduduk Miskin pada periode 2003-2005, proporsinya memiliki trend yang terus menurun dari 27,81% pada tahun 2003 menjadi 27,51% pada tahun 2004 dan pada tahun 2005 sebesar 28,29% dari total keluarga di Jawa Barat. Bila dibandingkan dengan rata-rata nasional yang sekitar 17%, maka persentase penduduk miskin Jawa Barat masih besar. Berdasarkan hasil Pendataan Sosial Ekonomi (PSE) Tahun 2005 di Jawa Barat, kepala Rumah tangga miskin yang bekerja di sub sektor pertanian sebesar 33,72%; sektor jasa sebesar 12,40%; sektor perdagangan sebesar 6,79%; sektor angkutan sebesar 2,99%; sektor industri sebesar 2,06%; sedangkan kepala rumah tangga miskin yang tidak bekerja mencapai 24,84%. Hal ini mengindikasikan bahwa kemiskinan menjadi persoalan yang krusial untuk ditangani oleh Jawa Barat melalui berbagai kebijakan yang komprehensif.

Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) menunjukkan proporsi jumlah penduduk yang mencari pekerjaan secara aktif terhadap jumlah seluruh angkatan kerja. Tinggi rendahnya TPT memiliki kepekaan terhadap dinamika pasar kerja dan tingkat kesejahteraan masyarakat. Tingginya angka pengangguran akan memiliki implikasi terhadap keamanan dan stabilitas regional. Hasil Suseda 2005 menggambarkan bahwa TPT Jawa Barat mencapai 11,91% menurun dari tahun 2004 sebesar 12,25%. TPT penduduk laki-laki sebesar 9,38 % dan TPT penduduk perempuan sebesar 18,08%. Hal ini mengindikasikan bahwa angkatan kerja yang begitu besar di Jawa Barat belum terserap secara optimal oleh sektor-sektor produksi, sebagai akibat lapangan pekerjaan yang kurang dan tingkat kompetensi angkatan kerja yang rendah.

Sebagai konsekuensi dari rendahnya kualitas SDM, struktur ketenagakerjaan di Jawa Barat masih didominasi oleh sektor pertanian. Namun demikian, secara proporsional tampak adanya transformasi dari sektor pertanian ke Sektor Industri Manufaktur dan Jasa. Pada tahun 2005, dari sekitar 15 juta penduduk Jawa Barat yang bekerja, 29,65% ditampung oleh sektor pertanian, 22,39% di sektor perdagangan, 18,28% di sektor industri, 12,45% di sektor jasa, dan sisanya tersebar di berbagai sektor seperti keuangan, angkutan, konstruksi dan lain-lain.

(20)

Laju Pertumbuhan Ekonomi periode 2003-2005 mengalami kenaikan yang signifikan, bahkan jika diperhatikan berdasarkan skenario target yang telah ditetapkan, menunjukkan bahwa realisasi telah melampaui target. LPE Jawa Barat pada tahun 2003 sebesar 4,39%, sedangkan pada tahun 2004 menjadi 5,08%, dan menjadi 5,31% pada tahun 2005. Akan tetapi, meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi tersebut diiringi dengan meningkatnya inflasi, sehingga kinerja perekonomian di Jawa Barat pada tahun 2005 sedikit mengalami perlambatan. Berdasarkan data gabungan dari tujuh kota di Jawa Barat, dari inflasi sebesar 7,56 di tahun 2004 menjadi 18,51 pada tahun 2005. Tingginya inflasi ini terutama disebabkan oleh kebijakan kenaikan BBM pada bulan Maret dan Oktober 2005 yang memicu kenaikan harga seluruh kelompok pengeluaran. Besarnya LPE Jawa Barat cenderung berada pada posisi yang tidak signifikan yaitu sekitar 5% per tahun bila dibandingkan dengan rata-rata LPE nasional.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Jawa Barat yang menggambarkan produksi barang dan jasa masyarakat Jawa Barat, pada periode tahun 2005 atas dasar harga berlaku (angka sangat sementara) sebesar Rp 373.193.602,54 juta atau meningkat sebesar 22,24% dibanding PDRB tahun 2004. Sementara itu PDRB perkapita Tahun 2004 sebesar Rp 7.800.185,81 meningkat 19,73% menjadi Rp 9.338.976,15 pada tahun 2005. Bila dibandingkan dengan angka nasional PDRB per kapita, maka kondisi Jawa Barat masih berada di bawah rata-rata nasional, hal ini salah satunya disebabkan oleh tingginya jumlah penduduk Jawa Barat.

Jumlah Investasi Jawa Barat berdasarkan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) selama periode 2003 – 2005 terus mengalami pertumbuhan, dari Rp. 36,51 trilyun pada tahun 2003, Rp. 40,52 trilyun pada tahun 2004, dan Rp. 61,44 trilyun pada tahun 2005. Gambaran ini menunjukkan terjadinya kecenderungan peningkatan investasi di Jawa Barat sebagai dampak membaiknya iklim investasi. Hal ini juga terlihat dari besaran persentase investasi Jawa Barat sebesar 10% per tahun terhadap besaran investasi nasional. Jumlah investasi yang terus berkembang ini, mengindikasikan tingkat kepercayaan yang cukup tinggi dari masyarakat untuk menanamkan modalnya di Jawa Barat, dan memiliki peran yang cukup besar dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi selama periode 2003 – 2005.

(21)

pembangunan manusia. Guna menunjang persoalan peningkatan Indeks daya Beli maka fokus kegiatan pada masing-masing prioritas program pembangunan akan diselaraskan dengan visi dan misi Jawa Barat dan program ataupun kegiatan harus diaplikasikan sesuai dengan 7 wilayah sasaran dan konsisten terhadap penetapan dengan 6 core bussines yang telah di sepakati didalam Renstra.

Rendahnya daya beli masyarakat tidak terlepas dari masih tingginya penduduk miskin yang mencapai 2.979.618 Rumah Tangga Miskin (RTM) atau 27,64% dari jumlah RTM di Jawa Barat, serta masih tingginya tingkat pengangguran, yaitu sebesar 11,91% dari total angkatan kerja. Masalah ini merupakan hal penting yang harus dipertimbangkan dalam rencana pembangunan Jawa Barat tahun 2007 .

Berdasarkan komponen IPM, Indeks Pendidikan (IP) Jawa Barat cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Namun jika diperhatikan angka perkembangan tahunannya, menunjukkan trend menurun. Indeks Kesehatan mengalami peningkatan, hal tersebut mengindikasikan bahwa upaya pembangunan di bidang kesehatan cukup memberi pengaruh yang signifikan, terutama dalam meningkatkan Angka Harapan Hidup (AHH). Adapun untuk Indeks Daya Beli Masyarakat yang dihitung melalui Purchasing Power Parity (PPP), telah mengalami peningkatan namun belum cukup signifikan. Namun hal tersebut perlu dicermati karena kondisi ini masih belum menunjukkan kualitas kemampuan ekonomi masyarakat secara riil, karena tingkat daya beli masyarakat sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal Jawa Barat.

(22)

2.2 Tinjauan Normatif

Harton menjelaskan bahwa lembaga adalah system a norms to achieve some goal

or activity that people feel is important, or, more formally, an organized cluster of

folkways and mores centered around a major human activity.1 Menurut pendapat Harton bahwa lembaga adalah suatu sistem norma yang dipakai untuk mencapai tujuan atau aktivitas yang dirasakan penting, atau kumpulan kebiasaan dan tata kelakuan yang terorganisir yang terpusat dalam kegiatan utama manusia). Jadi, lembaga itu berupa norma-norma yang dipakai masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya. Dan norma-norma-norma-norma itu berupa kebiasaan (folkways) dan tata kelakuan (mores).

Lembaga adalah proses yang terstruktur, yang dipakai orang untuk menyelenggarakan kegiatannya. Jadi, lembaga pemerintahan daerah adalah sistem aturan atau proses yang terstruktur, yang digunakan untuk menyelenggarakan pemerintahan daerah. Sistem aturan ini lalu dikonkritkan menjadi organisasi. Jadi, organisasi adalah wujud konkrit dari lembaga yang bersifat abstrak. Melalui wujud organisasi inilah, lembaga pemerintahan daerah menjalankan kegiatannya untuk mencapai tujuan.

Sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi maka lembaga pemerintahan daerah terdiri atas kepala daerah dan DPRD. Masing-masing lembaga menjalankan peranannya sesuai dengan kedudukan, tugas, pokok dan fungsinya dalam sistem administrasi negara Indonesia. Dilihat dari administrasi publik, kedua lembaga tersebut merupakan kesatuan yang integral yang memberikan pelayanan publik sesuai dengan bidang tugasnya dalam rangka mencapai tujuan pemerintah daerah.

Kepala daerah adalah pimpinan lembaga yang melaksanakan peraturan perundangan. Dalam wujud konkritnya, lembaga pelaksana kebijakan daerah adalah organisasi pemerintahan. Kepala daerah menyelenggarakan pemerintahan di daerahnya. Penataan kelembagaan sesungguhnya merupakan proses yang tiada mengenal akhir karena penataan seiring dengan perubahan yang terjadi, baik lingkungan makro maupun mikro. Penataan kelembagaan merupakan salah satu langkah dalam menata sistem pemerintahan. Karena itu, penataan kelembagaan harus diiringi oleh penataan sumber daya manusia, cash

in and out flow keuangan, kebutuhan sarana dan prasarana, serta mekanisme hubungan

kerja antara unit-unit organisasi.

Secara yuridis formal, penataan kelembagaan pemerintah daerah dilakukan berdasarkan penerapan organisasi daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun

1

(23)

2004 Tentang Pemerintahan Daerah (UU 32/2004). Kebijakan tersebut membawa konsekuensi logis bagi perubahan sistem pemerintahan di daerah yang sangat mendasar. Hubungan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Provinsi, termasuk hubungan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Kabupaten/Kota yang tidak lagi bersifat hierarki yang berjenjang, tetapi setiap pemerintah daerah berkedudukan sebagai daerah otonom. Begitu pula dalam distribusi dan alokasi kewenangan antara pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota mengalami pergeseran dan perubahan.

Perubahan tersebut telah menetapkan bahwa seluruh kewenangan secara sepenuhnya diberikan kepada daerah kabupaten/kota, kecuali politik luar negeri, pertahanan dan kemanan, peradilan (yustisi), moneter dan fiskal nasional dan agama dipegang oleh Pemerintah Pusat. Melalui perubahan dalam kewenangan pemerintahan, baik di pusat, provinsi, dan kabupaten/kota tersebut, pada giliran berikutnya juta akan menyebabkan perubahan terhadap kelembagaan pusat dan daerah. Pengaturan kelembagaan daerah dalam UU No. 32 Tahun 2004 memberikan keleluasaan kepada daerah untuk membentuk kelembagaan yang sesuai dengan kebutuhannya.

Peraturan perundang-undangan inti yang secara langsung mengatur mengenai organisasi perangkat daerah terdiri atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (UU No. 32 Tahun 2004), Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (PP No. 38 Tahun 2007), Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (PP No. 41 Tahun 2007) dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah (Permendagri No. 57 Tahun 2007).

Pasal 25 dan Pasal 26 UU No. 32 Tahun 2004 menentukan Tugas, Wewenang, dan Kewajiban Kepala Daerah sebagai berikut:

a. memimpin penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan kebijakan yang ditetapkan bersama DPRD;

b. mengajukan rancangan Perda;

c. menetapkan Perda yang telah mendapat persetujuan bersama DPRD;

d. menyusun dan mengajukan rancangan Perda tentang APBD kepada DPRD untuk dibahas dan ditetapkan bersama;

e. mengupayakan terlaksananya kewajiban daerah;

(24)

g. melaksanakan tugas dan kewajiban lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Lembaga pelaksana kebijakan daerah provinsi adalah pemerintah provinsi yang dipimpin oleh gubernur. Dalam menjalankan tugasnya gubernur dibantu oleh perangkat pemerintah provinsi. Dalam lingkup unit sempit tugas pokok gubernur sebagai representasi lembaga pelaksana kebijakan daerah adalah melaksanakan kebijakan yang dibuat bersama lembaga DPRD Provinsi. Namun dalam praktiknya ruang lingkup tugas gubernur lebih luas lagi, yaitu melaksanakan semua peraturan perundang-undangan baik yang dibuat bersama DPRD Provinsi, lembaga legislatif pusat dan presiden, maupun lembaga eksekutif pusat sebagai operasionalisasi kebijakan undang-undang.

Status provinsi adalah daerah otonom sekaligus wilayah administrasi. Oleh karena itu, gubernur adalah kepala daerah otonom sekaligus kepala wilayah administrasi. Sebagai kepala daerah otonom gubernur adalah kepala pemerintah daerah provinsi, yang bertanggung jawab kepada rakyat daerah setempat. Sedangkan sebagai kepala kepala wilayah administrasi (local state government), gubernur adalah wakil pemerintah pusat di wilayah administrasi provinsi yang bersangkutan. Adanya kedudukan ganda pada gubernur tersebut karena pemerintah pusat menyerahkan kewenangan (desentralisasi) kepada daerah provinsi dan melimpahkan kewenangan (dekonsentrasi) kepada gubernur selaku wakil pemerintah.

Dalam statusnya sebagai kepala daerah otonom, gubernur dan perangkatnya adalah pelaksana kebijakan daerah. Sedangkan dalam kedudukannya sebagai kepala wilayah administrasi, gubernur dan perangkatnya adalah pelaksana kebijakan pemerintah pusat. Dalam kedudukannya selaku daerah otonom Pemerintah Provinsi mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan. Urusan Pemerintahan tersebut diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintah Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota yang ditetapkan pada tanggal 9 Juli 2007. Urusan yang diatur dalam PP No. 38 Tahun 2007 yang menjadi kewenangan pemerintah daerah adalah terdiri dari 26 urusan wajib dan 8 urusan pilihan.

(25)

dengan kondisi, kekhasan dan potensi unggulan daerah yang bersangkutan. Urusan wajib tersebut diatur dalam Pasal 7 ayat (2) PP No. 38 Tahun 2007 yang meliputi:

a. pendidikan; b. kesehatan;

c. lingkungan hidup; d. pekerjaan umum; e. penataan ruang;

f. perencanaan pembangunan; g. perumahan;

h. kepemudaan dan olahraga; i. penanaman modal;

j. koperasi dan usaha kecil dan menengah; k. kependudukan dan catatan sipil;

l. ketenagakerjaan; m. ketahanan pangan;

n. pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak; o. keluarga berencana dan keluarga sejahtera;

p. perhubungan;

q. komunikasi dan informatika; r. pertanahan;

s. kesatuan bangsa dan politik dalam negeri;

t. otonomi daerah, pemerintahan umum, administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian, dan persandian;

u. pemberdayaan masyarakat dan desa; v. sosial;

w. kebudayaan; x. statistik; y. kearsipan; dan

z. perpustakaan.

Sedangkan urusan pilihan diatur dalam Pasal 7 ayat (4) yang meliputi:

(26)

c. kehutanan;

d. energi dan sumber daya mineral; e. pariwisata;

f. industri;

g. perdagangan; dan h. ketransmigrasian.

Pasal 12 PP PP No. 38 Tahun 2007 memberikan amanat bahwa urusan pemerintahan wajib dan pilihan yang menjadi kewenangan pemerintahan daerah ditetapkan dalam peraturan daerah selambat-lambatnya 1 (satu) tahun setelah ditetapkannya Peraturan Pemerintah ini, yang menjadi dasar penyusunan susunan organisasi dan tata kerja perangkat daerah. Dalam menjalankan urusan wajib dan pilihan, Pemerintah daerah mempunyai perangkat daerah. Perangkat daerah adalah organisasi/lembaga pada pemerintah daerah yang bertanggung jawab kepada kepala daerah dan membantu kepala daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan. Pengaturan perangkat daerah lebih lanjut diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah yang ditetapkan pada tanggal 23 Juli 2007 dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Daerah yang ditetapkan pada tanggal 23 Oktober 2007.

Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 2007 merupakan peraturan pelaksana dari UU No. 32 Tahun 2004 yang pada prinsipnya ditujukan untuk memberikan arahan dan pedoman yang jelas kepada daerah dalam menata organisasi yang efisien, efektif dan rasional sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daerah masing-masing serta adanya koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi serta komunikasi kelembagaan antara pusat dan daerah. Menurut PP No. 41 Tahun 2007 struktur organisasi perangkat daerah Provinsi terdiri dari:

a. Sekretariat Daerah;

b. Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah; c. Inspektorat;

d. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah; e. Dinas Daerah;dan

f. Lembaga Teknis Daerah

(27)

lembaga teknis daerah mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi, pelaporan serta pelayanan admistratif. Selain itu Sekretariat daerah juga dapat melaksanakan fungsi hukum dan perundang-undangan, organisasi dan tatalaksana, hubungan masyarakat, protokol, serta fungsi pemerintahan umum lainnya yang tidak tercakup dalam tugas dinas dan lembaga teknis, misalnya penanganan urusan kerjasama, perbatasan dan lain-lain.

Permendagri No. 57 Tahun 2007 memberikan acuan jumlah dan jenis perangkat daerah masing-masing daerah dapat ditetapkan sebagai berikut:

1. Sekretariat Daerah

Sekretariat Daerah, terdiri atas :

a) Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat, membawahkan dan mengkoordinasikan :

(1) Biro Administrasi Pemerintahan Umum (dengan ruang lingkup meliputi bidang pengawasan, penyelenggaraan urusan otonomi kabupaten/kota, dekonsentrasi dan tugas pembantuan, ketentraman dan ketertiban dan perlindungan masyarakat, penanggulangan bencana, kependudukan, agraria, kerjasama dan perbatasan).

(2) Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat (dengan ruang lingkup meliputi bidang pendidikan, kesehatan, sosial, Tenaga kerja dan transmigrasi, pemberdayaan perempuan, keluarga berencana dan agama).

(3) Biro Administrasi Kemasyarakatan (dengan ruang lingkup meliputi bidang kesatuan bangsa dan politik, pemuda dan olah raga, dan pemberdayaan masyarakat).

b) Asisten Perekonomian dan Pembangunan, membawahkan dan mengkoordinasikan:

(1) Biro Administrasi Pembangunan (dengan ruang lingkup meliputi bidang perencanaan pembangunan, penelitihan dan pengembangan, statistik, perhubungan, pekerjaan umum, budaya dan pariwisata);

(28)

(3) Biro Administrasi Perekonomian (dengan ruang lingkup meliputi bidang koperasi dan UKM, penanaman modal, perindustrian dan perdagangan, dan badan usaha milik daerah).

c) Asisten Administrasi Umum, (dengan ruang lingkup bidang hukum dan perundang-undangan, organisasi dan tatalaksana, aparatur, keuangan, pendapatan, perlengkapan dan asset, kearsipan, perpustakaan serta urusan umum).

2. Sekretariat DPRD

Sekretariat DPRD sebagai unsur pelayanan pada hakekatnya memberikan pelayanan administratif kepada dewan yang meliputi kesekretariatan, pengelolaan keuangan, fasilitasi penyelenggaraan rapat-rapat dan mengkoordinasikan tenaga ahli yang diperlukan sesuai kemampuan keuangan daerah masing-masing.

3. Inspektorat

Inspektorat sebagai unsur pengawas penyelenggaraan pemerintahan, baik di provinsi maupun di kabupaten dan kota. Dalam rangka akuntabilitas dan objektifitas hasil pengawasan, maka Inspektur dalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab langsung kepada Gubernur, sedangkan kepada Sekretaris Daerah merupakan pertanggung jawaban administratif dalam hal keuangan dan kepegawaian.

4. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, sebagai unsur perencana penyelenggaraan pemerintahan melaksanakan tugas perumusan kebijakan perencanaan daerah, koordinasi penyusunan rencana yang memuat visi, misi, tujuan, strategi, kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan masing-masing satuan kerja perangkat daerah.

5. Dinas Daerah

Dinas Daerah, sebagai unsur pelaksana otonomi daerah pada hakekatnya menyelenggarakan urusan otonomi daerah baik yang bersifat wajib maupun pilihan, sesuai dengan pembagian urusan yang ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007. Dinas Daerah dalam menyelenggarakan urusannya tersebut memiliki fungsi:

(29)

b. penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum sesuai dengan lingkup tugasnya;

c. pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya; dan

d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh gubernur sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Jika melihat fungsi Dinas di atas ada fungsi yang hilang yaitu berkenaan dengan pemberian izin, berdasarkan Pasal 47 PP No. 41 Tahun 2007 urusan mengenai perizinan yang bersifat lintas sektoral diarahkan untuk dibentuk suatu unit pelayanan terpadu yang merupakan gabungan dari unsur-unsur perangkat daerah yang menyelenggarakan fungsi perizinan.

Berdasarkan Permendagri No. 57 Tahun 2007, Dinas daerah yang harus dibentuk sekurang-kurangnya, terdiri atas :

a) Dinas Pendidikan; b) Dinas Kesehatan;

c) Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi; d) Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika;

e) Dinas Pekerjaan Umum (Bina Marga, Pengairan, Cipta Karya dan Tata Ruang); f) Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah;

g) Dinas Pemuda, Olahraga dan Kebudayaan;

h) Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Asset;

i) Dinas lainnya sesuai dengan karakteristik dan potensi daerah masing-masing. 6. Lembaga Teknis Daerah

Lembaga Teknis Daerah, sebagai unsur pendukung yang sifatnya lebih teknis. Lembaga teknis daerah dapat berbentuk badan, kantor dan rumah sakit, penentuan Badan atau Kantor sesuai dengan analisis beban kerja. Lembaga teknis daerah dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan fungsi:

a. perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya;

b. pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah sesuai dengan lingkup tugasnya;

c. pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya; dan

(30)

Badan, Inspektorat dan Lembaga Teknis Daerah (Badan, Kantor dan Rumah Sakit Daerah), yang harus dibentuk sekurang-kurangnya, terdiri atas:

a) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah dan Penanaman Modal; b) Badan/Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat; c) Badan/Kantor Lingkungan Hidup;

d) Badan/Kantor Ketahanan Pangan;

e) Badan/Kantor Penelitihan, Pengembangan dan Statistik; f) Badan/Kantor Perpustakaan, Arsip, dan Dokumentasi;

g) Badan/Kantor Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa; h) Badan/Kantor Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana; i) Badan Kepegawaian dan Diklat;

j) Inspektorat; dan k) Rumah Sakit Daerah.

l) Lembaga teknis daerah lainnya sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daerah masing-masing.

Mengingat adanya kuota dari struktur organisasi perangkat daerah, maka PP No. 41 Tahun 2007 memberikan aturan mengenai perumpunan terhadap urusan-urusan wajib atau pilihan dalam hal ini terhadap Pemerintah Provinsi karena tidak harus setiap penanganan urusan pemerintah tersebut dibentuk ke dalam Organisasi tersendiri.

Perumpunan bidang pemerintahan pada prinsipnya adalah penggabungan beberapa urusan pemerintahan yang ditangani atau diwadahi pada satu lembaga dengan pertimbangan efisiensi dan efektivitas serta adanya kesamaan dalam penanganan atau pelaksanaan. Pengembangan dari perumpunan urusan pemerintahan dapat dilakukan dengan pertimbangan prinsip-prinsip organisasi, kebutuhan, ketersediaan potensi dan kemampuan daerah masing-masing. Berdasarkan PP 41/2007 perumpunan urusan yang diwadahi dalam bentuk dinas terdiri dari:

a. bidang pendidikan, pemuda dan olahraga; b. bidang kesehatan;

c. bidang sosial, tenaga kerja dan transmigrasi; d. bidang perhubungan, komunikasi dan informatika; e. bidang kependudukan dan catatan sipil;

(31)

g. bidang pekerjaan umum yang meliputi bina marga, pengairan, cipta karya dan tata ruang;

h. bidang perekonomian yang meliputi koperasi dan usaha mikro, kecil dan menengah, industri dan perdagangan;

i. bidang pelayanan pertanahan;

j. bidang pertanian yang meliputi tanaman pangan, peternakan, perikanan darat, kelautan dan perikanan, perkebunan dan kehutanan;

k. bidang pertambangan dan energi; dan

l. bidang pendapatan, pengelolaan keuangan dan aset.

Sedangkan perumpunan urusan yang diwadahi dalam bentuk badan, kantor, inspektorat dan rumah sakit terdiri dari:

a. bidang perencanaan pembangunan dan statistik; b. bidang penelitian dan pengembangan;

c. bidang kesatuan bangsa, politik dan d. perlindungan masyarakat;

e. bidang lingkungan hidup; f. bidang ketahanan pangan; g. bidang penanaman modal;

h. bidang perpustakaan, arsip, dan dokumentasi;

i. bidang pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan desa; j. bidang pemberdayaan perempuan dan keluarga berencana; k. bidang kepegawaian, pendidikan dan pelatihan;

l. bidang pengawasan; dan m. bidang pelayanan kesehatan.

Perumpunan bidang pemerintahan yang diwadahi dalam bentuk dinas tidak dapat menjadi lembaga teknis dan sebaliknya, lembaga teknis daerah tidak dapat menjadi dinas daerah.

2.3 Kondisi Kelembagaan

2.3.1 Kewenangan Daerah membentuk Organisasi Perangkat Daerah

(32)

pemerintahan yang dikelola secara bersama antar tingkatan dan susunan pemerintahan atau konkuren. Urusan pemerintahan yang sepenuhnya menjadi kewenangan pemerintah adalah urusan dalam bidang politik luar negeri, pertahanan, keamanan, moneter dan fiskal nasional, yustisi, dan agama. Urusan pemerintahan yang dapat dikelola secara bersama antar tingkatan dan susunan pemerintahan atau konkuren adalah urusan-urusan pemerintahan selain urusan pemerintahan yang sepenuhnya menjadi urusan Pemerintah. Dengan demikian dalam setiap bidang urusan pemerintahan yang bersifat konkuren senantiasa terdapat bagian urusan yang menjadi kewenangan Pemerintah, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/kota.

Untuk mewujudkan pembagian urusan pemerintahan yang bersifat konkuren tersebut secara proporsional antara Pemerintah, pemerintahan daerah provinsi dan pemerintahan daerah kabupaten/kota maka ditetapkan kriteria pembagian urusan pemerintahan yang meliputi eksternalitas, akuntabilitas dan efisiensi. Penggunaan ketiga kriteria tersebut diterapkan secara kumulatif sebagai satu kesatuan dengan mempertimbangkan keserasian dan keadilan hubungan antar tingkatan dan susunan pemerintahan.

(33)

Urusan yang menjadi kewenangan daerah terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan. Urusan pemerintahan wajib adalah urusan pemerintahan yang wajib diselenggarakan oleh pemerintahan daerah yang terkait dengan pelayanan dasar (basic

services) bagi masyarakat, seperti pendidikan dasar, kesehatan, lingkungan hidup,

perhubungan, kependudukan dan sebagainya. Urusan pemerintahan yang bersifat pilihan adalah urusan pemerintahan yang diprioritaskan oleh pemerintahan daerah untuk diselenggarakan yang terkait dengan upaya mengembangkan potensi unggulan (core

competence) yang menjadi kekhasan daerah. Urusan pemerintahan di luar urusan wajib dan

urusan pilihan yang diselenggarakan oleh pemerintahan daerah, sepanjang menjadi kewenangan daerah yang bersangkutan tetap harus diselenggarakan oleh pemerintahan daerah yang bersangkutan.

Pemerintah daerah yang melalaikan penyelenggaran urusan yang bersifat wajib akan dilakukan langkah-langkah pembinaan oleh Pemerintah Pusat berupa teguran, instruksi, pemeriksaan, sampai dengan penugasan pejabat pemerintah pusat ke daerah yang bersangkutan untuk memimpin penyelenggaraan urusan pemerintahan yang bersifat wajib tersebut dengan pembiayaan yang bersumber dari Anggaran Pendapat Belanja Daerah yang bersangkutan.

PP No. 38 Tahun 2007 mesnyaratkan adanya 26 urusan wajib dan 6 urusan pilihan yang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi, berdasarkan kondisi saat ini di Jawa Barat seluruh kewenangan tersebut telah diwujudkan ke dalam bentuk organisasi perangkat daerah yang tersebar dalam Biro, Dinas ataupun lembaga tekhnis, terkecuali mengenai urusan di bidang kependudukan dan catatan sipil yang belum terakomodir dalam struktur organisasi perangkat daerah Provinsi Jawa Barat saat ini. Selain itu berdasarkan Permendagri No. 57/2007 dalam pelaksanaan urusan wajib pemerintah yang diwadahi dalam bentuk dinas tidak boleh dijadikan badan begitupun sebaliknya. Di Provinsi Jabar urusan di bidang komunikasi dan informatika diwadahi dalam bentuk badan yaitu Badan Pengelolaan Sistem Informasi dan Telematika padahal seharusnya beradasarkan PP No. 41 Tahun 2007 urusan bidang informasi dan telematika wajib di wadahi dalam bentuk dinas.

2.3.2 Organisasi dan Tata Kerja

(34)

organisasi yang melaksanakan sejumlah fungsi, yang ditandai dengan karakteristik hirarkhis, memiliki rantai komando, terdapat pembagian dan diferensiasi pekerjaan, dll. Sebagai suatu organisasi, birokrasi memiliki sejumlah struktur yang menjalankan fungsi dan pembagian kerja tersebut. Hal ini sejalan dengan pemahaman organisasi dalam perspektif statis maupun dinamis. Dalam perspektif statis, organisasi mewujud sebagai suatu lembaga atau wadah. Sementara dalam perspektif dinamis, organisasi mengandung aspek ketatalaksanaan dalam proses dinamika organisasi.

Pada prinsipnya, struktur organisasi dan tata hubungan kerja yang lahir sebagai konsekuensi dari bentuk organisasi birokrasi diterapkan dengan berlandaskan pada filosofi “siapa mengerjakan apa serta bagaimana caranya”. Implikasinya, dalam organisasi pemerintahan dikenal adanya struktur organisasi yang melaksanakan fungsi staf, fungsi lini, dan fungsi teknis. Fungsi staf umumnya dilaksanakan di lingkungan Sekretariat Daerah, sementara fungsi-fungsi lainnya dilaksanakan oleh dinas-dinas otonom di lingkungan Pemerintah Daerah.

Dalam kasus Jawa Barat, struktur organisasi di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat terbagi dalam Sekretariat Daerah, Dinas Daerah, dan Lembaga Teknis Daerah. Pengaturan mengenai struktur organisasi dan tata kerja lembaga-lembaga tersebut diatur dalam Perda No. 13, 14, 15, 16 dan 17 Tahun 2000. Perda-perda ini masih menggunakan PP No. 84 Tahun 2000 tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah sebagai landasan hukum. Perubahan PP No. 84 Tahun 2000 menjadi PP No. 8 Tahun 2003 hingga saat ini belum diikuti dengan perubahan struktur organisasi dan tata kerja di Pemerintah Provinsi Jawa Barat, sehingga dalam praktiknya, masih mengacu pada PP No. 84 Tahun 2000.

Dalam Perda No. 13 Tahun 2000 tentang Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Barat, dinyatakan bahwa Sekretariat Daerah adalah unsur staf Pemerintah Provinsi yang dipimpin oleh seorang Sekretaris Daerah yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur. Sekretariat Daerah mempunyai tugas pokok membantu Gubernur dalam pelaksanaan tugas pemerintahan, organisasi dan tatalaksana serta memberikan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat Pemerintah Provinsi. Dalam menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Sekretariat Daerah mempunyai fungsi :

1. Pengkoordinasian perumusan kebijakan Pemerintah Daerah;

2. Penyelenggaraan administrasi pemerintahan dan pelaksanaan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat Pemerintah Daerah;

(35)

4. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Gubernur sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Susunan organisasi Sekretariat Daerah, terdiri dari Sekretaris Daerah yang membawahkan:

1. Asisten Pemerintahan, membawahkan : a. Biro Desentralisasi, membawahkan :

1. Bagian Bina Otonomi Daerah, membawahkan : 1) Subbagian Penyelenggaraan;

2) Subbagian Evaluasi dan Pengembangan 2. Bagian Pendapatan Asli Daerah, membawahkan :

1) Subbagian Perencanaan; 2) Subbagian Evaluasi.

3. Bagian Perimbangan Keuangan, membawahkan : 1) Subbagian Perencanaan;

2) Subbagian Evaluasi.

4. Bagian Bina Kerjasama Pemerintahan, membawahkan : 1) Subbagian Kerjasama Internal Provinsi;

2) Subbagian Kerjasama Eksternal Provinsi; 3) Subbagian Ketentraman dan Ketertiban.

b. Biro Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan, membawahkan : 1. Bagian Bina Dekonsentrasi, membawahkan :

1) Subbagian Penyelenggaraan;

2) Subbagian Evaluasi dan Pengembangan. 2. Bagian Bina Tugas Pembantuan, membawahkan :

1) Subbagian Penyelenggaraan;

2) Subbagian Evaluasi dan Pengembangan.

3. Bagian Bina Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat, membawahkan :

1) Subbagian Bina Kesatuan Bangsa;

2) Subbagian Bina Perlindungan Masyarakat. 4. Bagian Bina Pemerintahan Desa, membawahkan :

(36)

c. Biro Hukum, membawahkan :

1. Bagian Perundang-undangan, membawahkan: 1) Subbagian Rancangan Produk Hukum; 2) Subbagian Pengkajian Produk Hukum.

2. Bagian Bantuan Hukum dan Hak Asasi Manusia, membawahkan: 1) Subbagian Bantuan Hukum;

2) Subbagian Sengketa Hukum dan Perlindungan Hak Asasi Manusia.

3. Bagian Pengembangan Hukum, membawahkan : 1) Subbagian Fasilitasi dan Evaluasi;

2) Subbagian Dokumentasi dan Informasi Hukum. 2. Asisten Perekonomian, membawahkan :

a. Biro Sarana Perekonomian, membawahkan :

1. Bagian Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Pariwisata, membawahkan :

1) Subbagian Perindustrian dan Perdagangan; 2) Subbagian Koperasi dan UKM;

3) Subbagian Pariwisata.

2. Bagian Pengembangan Usaha Daerah dan Investasi, membawahkan : 1) Subbagian Perusahaan Daerah;

2) Subbagian Perbankan Daerah; 3) Subbagian Investasi.

3. Bagian Perhubungan dan Pekerjaan Umum, membawahkan: 1) Subbagian Perhubungan;

2) Subbagian Kebinamargaan; 3) Subbagian Sumber Daya Air. b. Biro Bina Produksi, membawahkan :

1. Bagian Bina Ketahanan Pangan, membawahkan : 1) Subbagian Pertanian Tanaman Pangan; 2) Subbagian Peternakan dan Perikanan.

2. Bagian Bina Kehutanan dan Perkebunan, membawahkan : 1) Subbagian Kehutanan;

2) Subbagian Perkebunan.

(37)

1) Subbagian Pertambangan; 2) Subbagian Energi.

c. Biro Pengendalian Program, membawahkan :

1. Bagian Program Sosial Budaya, membawahkan : 1) Subbagian Sosial Budaya dan Tenaga Kerja; 2) Subbagian Pendidikan dan Kebudayaan. 2. Bagian Program Fisik, membawahkan :

1) Subbagian Permukiman, Prasarana Wilayah dan Sumber Daya Alam;

2) Subbagian Pertambangan dan Lingkungan Hidup. 3. Bagian Program Perekonomian, membawahkan :

1) Subbagian Agrobisnis;

2) Subbagian Industri dan Perdagangan. 3. Asisten Kesejahteraan Sosial, membawahkan :

a. Biro Pelayanan Sosial Dasar, membawahkan : 1. Bagian Bina Kesehatan, membawahkan :

1) Subbagian Kesehatan Masyarakat; 2) Subbagian Kesehatan Lingkungan.

2. Bagian Bina Agama dan Pendidikan, membawahkan : 1) Subbagian Agama;

2) Subbagian Pendidikan.

3. Bagian Bina Permukiman dan Lingkungan Hidup, membawahkan : 1) Subbagian Permukiman;

2) Subbagian Lingkungan Hidup. b. Biro Pengembangan Sosial, membawahkan :

1. Bagian Bantuan Sosial, membawahkan :

1) Subbagian Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial; 2) Subbagian Kepahlawanan dan Nilai Kejuangan. 2. Bagian Pemberdayaan Masyarakat, membawahkan :

1) Subbagian Ketenagakerjaan dan Transmigrasi;

2) Subbagian Pemberdayaan Perempuan, Pemuda dan Olah Raga. 4. Asisten Administrasi, membawahkan :

a. Biro Organisasi, membawahkan :

(38)

1) Subbagian Analisis Kelembagaan;

2) Subbagian Pengembangan Kelembagaan. 2. Bagian Ketatalaksanaan, membawahkan :

1) Subbagian Prosedur; 2) Subbagian Pembakuan.

3. Bagian Analisis dan Formasi Jabatan, membawahkan : 1) Subbagian Analisis Jabatan;

2) Subbagian Formasi Jabatan.

4. Bagian Data dan Sistem Informasi, membawahkan : 1) Subbagian Pendataan;

2) Subbagian Informasi dan Perpustakaan. b. Biro Kepegawaian, membawahkan :

1. Bagian Mutasi Kepegawaian, membawahkan : 1) Subbagian Kenaikan Pangkat;

2) Subbagian Pendidikan dan Pelatihan; 2. Bagian Rumah Tangga, membawahkan :

1) Subbagian Rumah Tangga Sekretariat Daerah; 2) Subbagian Rumah Tangga Pimpinan.

3. Bagian Keuangan Sekretariat Daerah, membawahkan : 1) Subbagian Belanja Pegawai dan Perjalanan;

2) Subbagian Belanja Lain-lain.

4. Bagian Hubungan Masyarakat, membawahkan : 1) Subbagian Pelayanan Internal;

2) Subbagian Pelayanan Eksternal; 3) Subbagian Publikasi.

5. Bagian Sandi dan Telekomunikasi, membawahkan : 1) Subbagian Administrasi Telekomunikasi; 2) Subbagian Sarana Telekomunikasi.

(39)

dinyatakan bahwa Sekretariat DPRD adalah unsur pelayanan DPRD dalam menyelenggarakan tugas, wewenang, hak dan kewajiban DPRD. Secara organisasional, Sekretariat DPRD dipimpin oleh seorang Sekretaris DPRD yang diangkat oleh Gubernur dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syarat atas persetujuan Pimpinan DPRD. Sekretaris DPRD dalam melaksanakan tugasnya berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Pimpinan DPRD dan secara administratif dibina oleh Sekretaris Daerah.

Sekretariat DPRD mempunyai tugas pokok membantu DPRD dalam menyelenggarakan tugas, fungsi dan kewenangan DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah maupun sebagai Badan Perwakilan Rakyat Daerah serta memberikan layanan administratif dan sarana teknis operasional kepada Pimpinan dan Anggota DPRD dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya. Dalam menyelenggarakan tugas pokoknya, Sekretariat DPRD mempunyai fungsi :

1. Fasilitasi rapat dan persidangan DPRD;

2. Penyelenggaraan layanan teknis administratif dan keuangan DPRD; 3. Pelaksanaan urusan rumah tangga dan perjalanan dinas Anggota DPRD; 4. Penyelenggaraan informasi kegiatan DPRD;

5. Pengelolaan tata usaha DPRD.

Susunan Organisasi Sekretariat DPRD terdiri dari : 1. Sekretaris DPRD.

2. Bagian Persidangan, membawahkan : a. Sub Bagian Rapat dan Risalah; b. Sub Bagian Komisi dan Kepanitiaan;

c. Sub Bagian Tata Usaha dan Urusan Pimpinan DPRD. 3. Bagian Perundang-undangan, membawahkan :

a. Sub Bagian Hukum dan Perundang-undangan; b. Sub Bagian Pengkajian dan Pengembangan; c. Sub Bagian Dokumentasi dan Informasi. 4. Bagian Humas dan Protokol, membawahkan :

a. Sub Bagian Humas dan Layanan Aspirasi; b. Sub Bagian Publikasi;

c. Sub Bagian Protokol;

(40)

c. Sub Bagian Urusan Dalam. 6. Bagian Keuangan, membawahkan :

a. Sub Bagian Anggaran; b. Sub Bagian Perbendaharaan;

c. Sub Bagian Verifikasi dan Pembukuan.

Dalam Perda No. 15 Tahun 2000 tentang Dinas Daerah Provinsi Jawa Barat, dinyatakan bahwa Dinas Daerah adalah unsur pelaksana Pemerintah Daerah yang dipimpin oleh seorang Kepala Dinas yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. Dinas Daerah mempunyai tugas pokok merumuskan kebijakan operasional dan melaksanakan sebagian kewenangan desentralisasi Provinsi dan kewenangan yang dilimpahkan kepada Gubernur. Dalam menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Dinas Daerah mempunyai fungsi :

1. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya; 2. Pemberian penilaian dan pelaksanaan pelayanan umum; 3. Pemberian pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya.

Dinas Daerah Provinsi Jawa Barat, terdiri dari :

1. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat; 2. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat; 3. Dinas Sosial Provinsi Jawa Barat;

4. Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat; 5. Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat;

6. Dinas Perikanan Provinsi Jawa Barat; 7. Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Barat; 8. Dinas Perkebunan Provinsi Jawa Barat; 9. Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat;

10. Dinas Tata Ruang dan Permukiman Provinsi Jawa Barat; 11. Dians Bina Marga Provinsi Jawa Barat;

12. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat; 13. Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Jawa Barat;

14. Dinas Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Provinsi Jawa Barat; 15. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Barat;

16. Dinas Pendapatan Provinsi Jawa Barat;

(41)

18. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Barat; 19. Dinas Polisi Famong Praja Provinsi Jawa Barat.

Dalam rangka pengembangan fungsi teknis tertentu dan pelaksanaan kewenangan Provinsi yang masih ada di Kabupaten/Kota dibentuk Unit Pelaksana Teknis Dinas Daerah (UPTD) yang wilayah kerjanya dapat terdiri dari satu atau beberapa Kabupaten/Kota.

Selain Dinas, sebagai pelaksana teknis dalam organisasi pemerintahan daerah dibentuk Lembaga Teknis Daerah sebagai unsur penunjang Pemerintah Daerah. Dalam Perda No. 16 Tahun 2000 tentang Lembaga Teknis Daerah Provinsi Jawa Barat, dinyatakan bahwa Lembaga Teknis Daerah dipimpin oleh seorang Kepala Badan dan/atau Kepala Kantor yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. Lembaga Teknis Daerah mempunyai tugas pokok merumuskan kebijakan teknis dan melaksanakan kewenangan tertentu Pemerintah Provinsi sesuai Kebutuhan Daerah dan kewenangan yang dilimpahkan kepada Gubernur.

Dalam menyelenggarakan tugas pokoknya, Lembaga Teknis Daerah mempunyai fungsi :

1. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya; 2. Pelayanan penunjang penyelenggaraan Pemerintah Provinsi.

Lembaga Teknis Daerah Provinsi Jawa Barat, terdiri dari :

1. Badan Perencanaan Daerah;

2. Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah;

3. Badan Pengembangan Sistem Informasi dan Telematika Daerah; 4. Badan Pengawasan Daerah;

5. Badan Pendidikan dan Pelatihan Daerah;

6. Badan Pengelolaan Promosi dan Penanaman Modal Daerah; 7. Badan Pengendalian Lingkungan Hidup Daerah;

8. Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Daerah; 9. Badan Pemberdayaan Masyarakat Daerah;

(42)

16. Kantor Arsip Daerah.

Pelaksanaan tata hubungan kerja dalam lingkup satuan kerja perangkat daerah pada prinsipnya sama, yakni mengacu pada mekanisme hubungan hirarkhis, di mana pimpinan tiap-tiap unit kerja bertanggung jawab pada pimpinan yang lebih tinggi. Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya, para pejabat struktural dan kelompok tenaga fungsional wajib menerapkan prinsip kordinasi, integrasi dan sinkronisasi baik dalam lingkungan masing-masing maupun antar satuan organisasi di lingkungan Pemerintah Daerah serta instansi lain di luar Pemerintah Daerah sesuai dengan tugas pokoknya masing-masing.

Setiap pemimpin satuan organisasi wajib mengawas bawahannya masing-masing dan bila terjadi penyimpangan agar mengambil langkah-langkah yang diperlukan;

Setiap pemimpin satuan organisasi bertanggungjawab memimpin dan mengkordinasikan bawahan masing-masing dan memberikan bimbingan sera petunjuk bagi pelaksanaan tugas bawahannya. Setiap pemimpin satuan organisasi wajib mengikuti dan mematuhi petunjuk dan bertanggungjawab pada atasannya masing-masing serta menyampaikan laporan berkala tepat pada waktunya. Setiap laporan yang diterima oleh pemimpin satuan organisasi dari bawahannya wajib diolah dan dipergunakan sebagai bahan untuk penyusunan laporan lebih lanjut dan untuk memberikan petunjuk kepada bawahan. Dalam menyampaikan laporan masing-masing kepada atasan, tembusan laporan wajib disampaikan pula kepada satuan organisasi lain yang fungsional mempunyai hubungan kerja.

2.3.3 Kondisi Kepegawaian

Pemerintah Provinsi Jawa Barat memiliki 14.226 orang, dengan komposisi sebagai berikut:

Tabel 2.7

Jumlah dan Komposisi Pegawai Pemerintah Provinsi Jawa Barat

Per Januari 2004

(43)

Jumlah sumber daya manusia aparatur tersebar di seluruh organisasi perangkat daerah Provinsi Jawa Barat. Sebagian menduduki jabatan struktural di lingkungan Sekretariat Daerah, Sekretariat DPRD, Dinas Daerah, dan Lembaga Teknis Daerah sebanyak 1.464 orang dan sisanya sebanyak 12.762 orang sebagai tenaga fungsional dan non struktural.

Jumlah jabatan struktural pada organisasi perangkat daerah sebanyak 1.464 orang (termasuk UPTD) yang tersebar pada Eselon I.b hingga IV.a, sedangkan jumlah jabatan struktural di luar UPTD sebanyak 998 orang, selengkapnya dapat dilihat dalam tabel berikut:

Tabel 2.8

Jumlah dan Komposisi Jabatan Struktural

Pemerintah Provinsi Jawa Barat

Sumber: Biro Organisasi Setda Provinsi Jawa Barat, 2004

Sedangkan jumlah formasi jabatan fungsional di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, seperti dalam tabel berikut ini.

Tabel 2.9

Jumlah Formasi Jabatan Fungsional

di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat

(44)

Gambar

Tabel 2.7 Jumlah dan Komposisi Pegawai Pemerintah Provinsi Jawa Barat
Tabel 2.8 Jumlah dan Komposisi Jabatan Struktural
Tabel 4.2 Desain Organisasi Perangkat Daerah menurut Pola Maksimal
Tabel 4.3
+7

Referensi

Dokumen terkait

Menurut dia, sudah waktunya pemerintah melibatkan orang miskin dalam program pertumbuhan ekonomi dengan memberikan mereka keterampilan dan subsidi dalam pengembangan

Sumber daya yang dibutuhkan pada tahap pemeriksaan kembali tahap system architecture design adalah seluruh dokumen pada tahap ini, yakni Arsitektur interaksi

406 Maju Desa Murni Enterprise (OnePay)(R) - Taman Putra Sulaiman, Ampang Ampang Selangor 407 Mint Restaurant (Mace Resources)(Onepay) - Taman Kosas, Ampang Selangor Ampang Selangor

Mereka yang bertubuh tambun, sedang hamil, atau cacat, cenderung sulit melakukan aktifitas dengan jongkok (Anderson 2008:75; Cairncross dkk. Oleh karena itu mereka

Dalam melaksanakan penyelenggaraan Pemerintahan, Perangkat Daerah Kecamatan Brondong, sesuai dengan Tugas Pokok dan Fungsi yang merupakan upaya – upaya khusus untuk

Sebagai informasi atau masukan bagi guru, khususnya guru bidang studi matematika agar lebih memperhatikan hal- hal sekecil apapun yang berkenaan dengan proses

DIJUAL RMH di Jl. Teluk Gong Timur No. Segitiga Emas Halimun, Kuningan.. Iklan Baris Iklan Baris TANAH DIJUAL TEMPAT USAHA TV /RADIO /VIDEO VILA DIKONTRAKAN Serba Serbi..

Teknik Penilaian Penilaian Ranah K et.. 1.1 Mempraktikkan keterampilan bermain salah satu permainan dan olahraga beregu bola besar serta nilai kerjasama, kejujuran,