A. Pendahuluan - METAFORA TEMA PERCINTAAN PADA LIRIK LAGU CIPTAAN EBIET G. ADE: Sebuah Tinjauan Semantik

Teks penuh

(1)

A. Pendahuluan

Kajian makna dalam bahasa tercakup dalam salah satu bidang linguistik, yakni semantik. Verhaar (dalam Mansoer Pateda, 2001:7) memberikan batasan semantik sebagai teori makna atau teori arti. Metafora dalam linguistik disorot melalui pendekatan semantik karena pembicaraan mengenai metafora sebagai salah satu gaya bahasa yang diakibatkan oleh perubahan makna mau

METAFORA TEMA PERCINTAAN PADA LIRIK LAGU CIPTAAN

EBIET G. ADE: Sebuah Tinjauan Semantik

Yunita Wulan Nugrahani Muhammad Qomaruddin

Prodi Sastra Indonesia – Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret – Surakarta

e-mail: yunitawulan50@yahoo.com

Abstrak

Tujuan dari penelitian ini adalah mendeskripsikan jenis dan makna serta mendiskripsikan jarak antara tenor dan wahana yang bertemakan percintaan pada lirik lagu Ebiet G. Ade. Penelitian ini adalah penelitian kualitatif yang bersifat deskriptif, artinya penulis memusatkan pada pendeskripsian. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu teknik simak

catat dan teknik pustaka. Klasifikasi data dari penelitian ini ialah data diklasifikasikan berdasarkan jenis metafora menurut rumusan Stephen Ullman dan keekspresifan metafora dalam lirik lagu Ebiet G. Ade. Pengklasifikasian

jenis metafora menurut Stephen Ullman mempunyai empat jenis, yaitu (1)

metafora antropomorfik, (2) metafora kehewanan, (3) metafora dari konkret

ke abstrak, (4) metafora sinaestetik. Sementara itu, metafora berdasarkan jarak antara tenor dan wahana dapat diketahui dari tingkat keekspresifan dari kalimat yang mengandung metafora, manakala jarak antara tenor dan wahana begitu dekat, artinya kemiripan kedua referen begitu nyata dan berwujud maka menciptakan metafora yang konvensional. Dari analisis yang dilakukan dapat disimpulkan (1) jenis metafora dalam lirik lagu Ebiet G. Ade yang bertemakan percintaan terdiri dari 43 lagu. Frasa dan klausa

pada lirik lagu tersebut meliputi metafora antropomorfik berjumlah 12 buah,

metafora sinestetik berjumlah 30 buah, metafora pengabstrakan berjumlah 62 buah, dan metafora kehewanan 12 buah. (2) jarak antara tenor dan wahana metafora-metafora yang terdapat dalam lirik lagu Ebiet G. ade cukup jauh atau samar. Hal ini ditunjukkan dengan besarnya jumlah kemiripan emotif antara tenor dan wahana metafora-metafora, yaitu 91 buah.

Kata Kunci: metafora, semantik, lirik lagu, tenor, dan wahana

(2)

kehidupan manusia sangat erat. (Chaer, 1995:27)

Semantik merupakan salah satu bidang kajian atau cabang linguistik yang mengkaji arti bahasa atau arti linguistik secara ilmiah. Arti bahasa pada dasarnya adalah bentuk pengetahuan yang tersimpan di dalam dan terstruktur di dalam bahasa, dikuasai secara lebih kurang sama oleh para pengguna bahasa, serta digunakan dalam komunikasi secara umum dan wajar (Subroto, 2011:1). Studi semantik membahas tentang arti bahasa atau makna bahasa. Jadi, semantik mempunyai bentuk-bentuk gaya bahasa yang sangat banyak seperti idiom, kiasan, ketaksaan, eufimisme, dan metafora.

Subroto (1996: 37) menjelaskan bahwa metafora adalah salah satu wujud daya kreatif bahasa di dalam penerapan makna. Artinya, berdasarkan kata-kata tertentu yang telah dikenalnya dan berdasarkan keserupaan atau kemiripan referen, pemakaian bahasa dapat memberi lambang baru pada referen tertentu. Baik referen baru itu telah memiliki lambang (sebutan ataupun kata) maupun belum. Pada dasarnya, penciptaan metafora tidak ada habis-habisnya, dengan kata lain metafora memberi kesegaran dalam berbahasa, menjauhkan kebosanan karena ketunggalnadaan (monofoon), mengaktualkan sesuatu yang sebenarnya lumpuh, menghidupkan sesuatu yang sebenarnya tidak bernyawa. Metafora disebutkan oleh Keraf (1992:139) merupakan semacam analogi yang membandingkan dua hal secara langsung, tetapi dalam bentuk singkat: bunga bangsa, buaya darat, buah hati, cindera mata, dan sebagainya. Sebagai bentuk perbandingan langsung, metafora tidak mempergunkan kata: seperti, bak, bagai, bagaikan, dan sebagainya sehingga pokok pertama langsung dihubungkan dengan pokok kedua.

Para pengguna bahasa yang tergolong kreatif dan banyak menggunakan tuturan metaforis adalah sastrawan, wartawan, pencipta lagu, kartunis, dan ilmuwan. Dengan landasan itu, banyak diyakini bahwa metafora banyak ditemukan dalam kehidupan sehari-hari secara luas dalam susastra, dalam lagu, dalam lawak, dalam ragam berita, dunia ilmu, dan sebagainya.

Pada penggunaan metafora di dalam penciptaan lagu, salah satu pencipta lagu yang paling populer pada tahun 1970-an, yaitu Ebiet G. Ade. Balada Indonesia ini mampu mendongkrak kepopuleran dengan karya-karyanya yang sangat indah. Banyak sekali lagu yang diciptakannya, mulai dari percintaan, ketuhanan, alam, dan keluarga.

Frasa dan klausa pada lirik lagu ciptaan Ebiet G. Ade banyak yang mengandung metafora. Lagu-lagu ciptaan Ebiet G. Ade yang paling dominan adalah lagu yang bertemakan percintaan. Lagu-lagu dari berbagai album mulai dari album pertama hingga album terakhir terdapat 43 lagu bertemakan percintaan. B. Metode Penelitian

Teknik dalam penelitian ini menggunakan teknik simak catat serta teknik pustaka. Teknik simak catat yaitu menyimak lirik-lirik lagu serta mencatatnya. Teknik pustaka adalah teknik yang menggunakan sumber-sumber tertulis untuk memperoleh data.

Sumber tertulis dalam penelitian ini adalah lirik lagu yang terdapat dalam 2 buku kumpulan album Ebiet G. Ade. Pencatatan data dilakukan dengan mengambil lirik yang mengandung ungkapan metaforis pada semua judul lagu ciptaan Ebiet G. Ade.

(3)

dari tahun 1979 pengeluaran album pertama sampai tahun 2001 pengeluaran album ke-14 ciptaan Ebiet G. Ade yang hanya dengan bertemakan percintaan.

Data berupa frasa dan klausa yang mengandung metafora pada lirik-lirik lagu ciptaan Ebiet G. Ade dari album pertama sampai album ke-14, dan yang hanya bertemakan percintaan. Karena dari kesekian lagu ciptaan Ebiet G. Ade yang sangat dominan adalah lagu-lagu yang bertemakan percintaan.

C. Pembahasan

Metafora dan kemetaforaan tema percintaan pada lirik lagu ciptaan Ebiet G. Ade

Jenis-jenis serta Makna Metafora Tema Percintaan pada Lirik lagu Ebiet G. Ade

Jenis metafora secara umum menurut Stephen Ullman dibagi menjadi empat, yaitu (1) metafora Antropomorfik, (2) metafora sinestetik, (3) metafora kehewanan, dan (4) metafora keabstrakan.

a. Metafora Antropomorfik

Metafora antropomorfik adalah suatu ekspresi yang mengacu pada benda-benda tak bernyawa dilakukan dengan mengalihkan atau memindahkan dari tubuh manusia atau bagian-bagiannya. Intinya penciptaan metafora itu bertolak dari tubuh atau bagian tubuh manusia atau dari nilai atau makna dan nafsu kesenangan yang dimiliki manusia. Data berikut adalah cuplikan bait dan lirik lagu tema percintaan yang termasuk metafora antropomorfik sebagai berikut.

1. Aku akan jujur saja kukatakan Aku cinta padamu

Kulihat kaki-kaki burung berdansa (22/AC3/Sepucuk Surat Cinta/3)

Kaki adalah anggota badan yang menopang tubuh dan dipakai untuk berjalan (KBBI, 2008: 605). Berdansa adalah kegiatan manusia yang dilakukan oleh wanita dan laki-laki menari ini adalah cara barat (KBBI, 2008: 293). Dalam kalimat di atas, dijelaskan bahwa ada seorang laki-laki sedang jatuh cinta terhadap wanita dan pada lirik lagu tersebut dijelaskan pula bahwa kaki-kaki burung sedang berdansa, dan itu dapat digambarkan bahwa burung pun dapat merasakan kasmaran seperti apa yang dirasakan seorang laki-laki yang sedang jatuh cinta.

2. Arus air berlari Dia Camelia

engkaukah gadis yang selalu hadir dalam mimpiku

(9/AC1/Camelia/1)

Arus air berlari termasuk dalam kategori metafora antropomorfik dikarenakan, air adalah cairan jernih tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau dan merupakan benda cair yang biasa terdapat pada sumur, sungai, danau (KBBI, 2008: 20). Adapun berlari merupakan pekerjaan manusia yang artinya mengejar jalan dengan cepat (KBBI, 2008: 792). Pada penggalan lirik lagu itu, diceritakan tentang seorang gadis yang dicintai, dan terdapat gambaran bahwa arus air dapat berlari layaknya manusia yang dapat mengejar, karena itulah penggunaan bahasa yang ditunjukkan oleh pencipta lagu berlaku pada metafora data ke-1.

b. Metafora Sinaestetik

(4)

tanggapan yang lain. Data berikut adalah cuplikan bait dan lirik lagu tema percintaan yang termasuk metafora sinaestetik. 1. Langit-langit kamar jadi penuh

gambar

Wajahmu yang bening, sejuk, segar (26/AC4/Nyanyian Rindu/4)

Wajah adalah bagian depan dari kepala (KBBI, 2008: 1553). Sejuk adalah berasa atau terasa dingin (KBBI, 2008: 1242). Data ke 24 adalah bentuk dari metafora sinaestik dan bertemakan tentang percintaan. Sianestik merupakan pengalihan dari pengalaman 1 ke pengalaman yang lain. Dari data pada penggalan lirik lagu ini terdapat kalimat langit-langit kamar jadi penuh gambar, wajahmu yang bening, sejuk, segar. Wajah dalam data ini digambarkan serupa dengan suatu keadaan, yaitu keadaan yang nyaman, enak. Karena sejuk, biasanya ada pada suasana yang menyegarkan, seperti berada di bawah pohon ketika panas disiang hari. Akan tetapi, pencipta lagu dapat membuat kalimat bertemakan percintaan yang biasa menjadi kalimat percintaan yang luar biasa dan tidak monoton. Karena saat seseorang sedang jatuh cinta, wajah seseorang yang dikasihinya selalu mendapatkan kesan yang menyenangkan selalu sehingga kalimat pada data ini merupakan metafora sinaestik yang mempunyai pengalihan pengalaman 1 ke pengalaman yang lain, dan metafora ini bertemakan percintaan.

2. Mestinya kau berdiri berjalan ke depanku

Kusapa dan kunikmati wajahmu (3/AC1/Lagu Untuk Sebuah Nama/1)

Kunikmati adalah merasakan

sesuatu yang nikmat (KBBI, 2008: 962). Wajah adalah bagian depan dari kepala (KBBI, 2008: 1553). Menikmati adalah kagiatan manusia yang dapat dijelaskan kepada sesuatu yang disantapnya dengan memunculkan rasa, seperti enak, sedap, tidak sedap. Itulah penjelasan tentang menikmati, dari data ke-13 tersebut termasuk ke dalam metafora sinestetik karena pengalihan dari sesuatu ke yang lain. Kunikmati wajahmu, penggalan lirik lagu ini mempunyai makna seseorang yang tengah merasakan jatuh cinta. Mestinya kau berdiri berjalan ke depanku kusapa dan kunikmati wajahmu, tergambar jelas bahwa seseorang yang sedang jatuh cinta ingin sekali menyapa seseorang yang tengah ia sukai, dan sesekali ia juga ingin menikmati wajahnya yang membuat seseorang terkagum-kagum. Itulah perasaan seseorang yang tengah merasakan jatuh cinta.

c. Metafora Pengabstrakan

Metafora pengabstrakan adalah pemindahan dari benda-benda konkret ke abstrak. Metafora jenis ini dapat dinyatakan sebagai kebalikan dari hal-hal yang abstrak atau samar-samar diperlakukan sebagai sesuatu yang bernyawa sehingga dapat berbuat secara konkret atau bernyawa. Data berikut adalah cuplikan bait dan lirik lagu yang termasuk metafora pengabstrakan.

1. Mengarungi nasibmu Mengikuti arus air berlari (8/ AC1/ Camelia 1/ 1)

(5)

mempunyai tujuan, sedangkan nasib adalah sesuatu yang berkaitan dengan diri seseorang atas kehendak Tuhannya. Di dunia ini, mengarungi nasib merupakan hal yang tidak masuk akal, kecuali dengan mengarungi samudra karena samudra dapat dijalani dan ada wujudnya. Dengan demikian, pada metafora ini terdapat pengabstrakan pada penggalan lirik lagu tersebut. Dengan tema percintaan, diceritakan tentang seseorang lelaki yang mencintai gadis bernama Camelia dan sedang berusaha mendapatkan cinta gadis tersebut sehingga apapun akan dilakukan.

2. Aku tetap percaya engkau sahabatku yang sejati

Mimpiku mengkristal

(99/ AKKK/ Rinduku Menggumpal/ 13) Mimpi adalah sesuatu yang terlihat atau dialami dalam tidur (KBBI, 2008: 915), mengkristal adalah menjadi kristal (KBBI, 2008: 742). Terdapat penggambaran abstrak ke konkret pada data ke-97 ini. Mimpi merupakan sesuatu yang abstrak, sedangkan kristal adalah benda nyata yang dapat dilihat dan diraba. Lagu yang berjudul Rinduku Menggumpal ini terdapat metafora pengabstrakan pada liriknya. Mimpi digambarkan dapat mengkristal dan dapat menjadi indah karena seseorang telah rindu kepada seseorang yang dikasihinya sehingga mimpi akan menjadi indah seperti kristal. d. Metafora kehewanan

Metafora kehewanan adalah metafora yang menggunakan hewan atau binatang atau bagian tubuh binatang atau sesuatu yang berkaitan dengan binatang untuk pencitraan sesuatu yang lain. 1. Sayap-sayapmu kecil lincah

berkeping

Seperti burung camar terbang (7/ AC1/ Camelia 1/ 1)

Sayap adalah bagian tubuh beberapa binatang yang digunakan untuk terbang (KBBI, 1234). Data ke 105 ini adalah metafora kehewanan. Penggalan pada lirik lagu ini, sayap-sayap digambarkan sebagai seorang wanita yang lincah, indah sehingga dapat dilihat dan dapat menyenangkan hati. Sayap merupakan bagian tubuh binatang yang berfungsi untuk terbang, tetapi pada lagu ini sayap digambarkan oleh wanita. Jika wanita dapat terbang lincah, maka hati lelaki yang melihat pasti akan kagum melihat wanitanya yang indah saat terbang kecil dan lincah.

2. Bila engkau diam ia akan datang menghampirimu

Hinggap dihatimu

(116/ NA/ Demikianlah Cinta/ 15) Hinggap adalah bertengger setelah terbang (KBBI, 2008: 500). Data ke 116 adalah metafora kehewanaan. Seseorang yang digambarkan seperti kupu-kupu yang dapat hinggap. Metafora ini mengandung tema percintaan yang dijelaskan pada lirik bila engkau diam ia akan datang menghampirimu hinggap di hatimu, pada penggalan lirik lagu ini bermakna bahwa seseorang telah dihampiri oleh seseorang yang mencintainya sehingga seseorang tersebut akan mengambil hatinya dan saling mencintai. Dengan demikian, terdapat gambaran bahwa seseorang dapat hinggap dihatinya.

Jarak antara Tenor dan Wahana Metafora Tema Percintaan yang Terdapat pada Lirik Lagu Ebiet G. Ade

Tenor dan Wahana

(6)

sesuatu yang sedang dibicarakan dan sesuatu yang dipakai sebagai bandingan. Adapun Richards (dalam Ullman, 2007:365) menjelaskan bahwa sesuatu yang dibicarakan itu disebut tenor (makna atau arah umum) dan bandingan disebut wahana, sedangkan unsur atau unsur-unsur yang biasa mereka punyai membentuk dasar metafora. Misalnya, dari ungkapan Fernando diumpamakan sebagai seekor binatang bertanduk yang bisa menanduk, seperti kerbau, ada unsur umum yang dapat dibayangkan yang mengacu pada kesamaan makna, yakni suatu tindakan yang menggunakan kepala. Pada manusia hal itu disebut menyundul, pada kerbau menanduk.

Keekspresifan metafora ditentukan oleh jarak antara tenor dan wahana. Apabila jarak antara tenor dan wahana dekat artinya kemiripan di antara keduanya nyata, maka akan menciptakan metafora konvensional. Metafora konvensional memiliki kemiripan objektif, yaitu kemiripan dua entitas dari segi bentuk. Sebaliknya, apabila kemiripan antara tenor dan wahana samar akan menciptakan metafora ekspresif. Metafora ekspresif memiliki kemiripan emotif, yaitu kemiripan dua entitas yang berhubungan dengan perasaan individu (Ullman, 1972:213).

Daya ekspresivitas sebuah metafora ditentukan oleh jarak relasi antara tenor dan wahana. Apabila hubungan antara tenor dan wahana begitu jelas atau konkret, maka daya ekspresifnya kurang. Namun, apabila jarak relasinya begitu samar-samar, maka daya ekspersifnya menjadi kuat (Subroto, 1996:39). Jarak antara tenor dan wahana oleh Saeed (dalam Subroto, 1996:39) disebut “sudut bayang” (angle of image). Manakala jarak antara tenor dan wahana begitu dekat, artinya kemiripan kedua referen begitu nyata dan berwujud, maka menciptakan metafora yang konvensional.

Kemiripan sekaligus perbedaan dari suatu referen dapat diketahui dengan metode analisis komponen. Metode analisis komponen merupakan metode mengurai arti leksikal sebuah leksem ke dalam komponen maknanya atau ke dalam semantik fiturnya (Subroto, 1996:98).

Fitur semantik atau ciri semantik sebuah kata adalah seperangkat ciri pembeda arti yang bersifat hakiki yang benar-benar mewakili dan diperlukan untuk membedakan arti leksikal yang satu dari unit leksikal yang lain atau yang seranah (sedomain). Misalnya, kata kaki (manusia) dan kaki meja dianalisis sebagai berikut.

Kaki (manusia) + bagian bawah manusia + untuk berdiri

+ untuk berjalan

- terbentuk atas tulang dan daging

Dari analisis di atas, diketahui adanya kemiripan makna, yaitu sama-sama benda konkret, sama-sama-sama-sama bagian di bawah, dan sama-sama berfungsi sebagai penyangga bagian atas. Kaki (manusia) dapat diterapkan pada bagian meja.

Semakin jauh jarak antara tenor dan wahana, maka metafora tersebut semakin ekspresif. Apabila jarak antara tenor dan wahana dihayati berdasarkan persepsi si pengarang atau berdasar persamaan emosional seseorang, maka akan memberikan daya ekspresif serta memberikan ketegangan yang tinggi sehingga metafora yang demikian cenderung bersifat individual dan original. Kemiripan emotif memiliki daya

kaki meja

+ bagian bawah dari meja + untuk berdiri

(7)

ekspresif yang kuat dan tinggi sehingga pada metafora yang emotif akan sulit menemukan hubungan antara tenor dan wahananya atau tingkat kemiripan yang samar-samar.

Berikut adalah uraian mengenai keekspresifan metafora-metafora yang terdapat dalam lirik lagu ciptaan Ebiet G. Ade yang bertemakan percintaan.

a. Metafora Ekspresif

Metafora ekspresif adalah metafora yang jarak antara tenor dan wahananya jauh. Metafora ekspresif memiliki kemiripan emotif. Berikut ini adalah data yang merupakan metafora ekspresif.

Coba kau tinggalkan aku sendiri Belajar menahan kerinduan

Untuk menimbang sampai seberapa kadar cinta

Kasihku kepadamu

(21/AC3/Sepucuk Surat Cinta/3) Menimbang adalah mengukur besar atau kecil suatu barang. Cinta adalah perasaan suka sekali. Menimbang dilakukan lazimnya untuk mengukur suatu berat ringannya suatu barang. Akan tetapi, cinta digambarkan dapat diukur atau ditimbang selayaknya benda. Pada penggalan lirik lagu tersebut menggambarkan sebuah perasaan cinta dapat diukur dan dapat diketahui hasil dari menimbang tersebut berat atau ringan, dan besar atau kecil. Pada penggalan lirik lagu ini mempunyai pesan bahwa cinta yang benar-benar tulus akan tetap pada pendiriannya, apapun yang terjadi cinta yang dimiliki masing-masing harus tetap sama, dan mungkin jika salah satu dari mereka pergi harus tetap bisa menjaga dan mempertahankan kasih sayangnya. Setiap ujian yang dihadapi jangan sampai cinta yang dimilikinya hilang, sehingga cinta dapat digambarkan selayaknya benda yang dapat ditimbang

sehingga dapat diketahui menjadi ringan atau menjadi berat.

Ungkapan metafora menimbang sampai seberapa kadar cinta, yang bertindak sebagai tenor adalah menghitung, sedangkan wahananya adalah menimbang. Komponen makna menimbang adalah mengukur besar kecil, mengetahui hasil timbangan. Komponen makna menghitung adalah menjumlah atau menambah, mengetahui hasil akhir. Kemiripan menimbang dan menghitung adalah mengetahui hasil akhir. Kemiripan antara menimbang dan menghitung bersifat emotif karena hubungan antara tenor dan wahana samar atau tidak nyata wujudnya. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa metafora pada data di atas ekspresif.

b. Metafora Konvensional

Metafora konvensional adalah metafora yang jarak antara tenor dan wahananya dekat. Metafora konvensional memiliki kemiripan objektif. Berikut ini data yang merupakan metafora konvensional.

Kau sayat luka baru Di atas duka lama

(36/ AC4/ Seberkas Cinta Yang Sirna/ 4)

Dalam penggalan lirik lagu di atas, terdapat ungkapan metafora sayat luka. Sayat adalah menyayat atau menguliti pada bagian kulit. Istilah menguliti lazimnya dilakukan untuk binatang, yaitu menguliti kulitnya. Akan tetapi, dalam penggalan lirik lagu tersebut, istilah sayat diperuntukkan untuk manusia. Pada data di atas manusia telah membuat luka atau menyayat yang dapat membuat orang lain terluka.

(8)

menyayat dari binatang dan manusia adalah menguliti atau menyayat. Hal tersebut wajar untuk binatang dan tidak wajar untuk manusia karena dapat melukai seseorang sehingga metafora sayat luka tidak ekspresif.

D. Penutup

Dari pembahasan sebelumnya dapat disimpulkan bahwa metafora juga dapat dijumpai dalam lirik lagu. Bahkan, lagu-lagu pada tahun 1970-an. Pencipta lagu ini, khususnya Ebiet G. Ade mampu dan berhasil menggunakan tuturan metaforis pada karyanya sehingga

dengan menggunakan teori, seperti jenis metafora dan tingkat keekspresifan, lirik lagu dapat diteliti dan mendapatkan hasil yang cukup baik. Seperti mengetahui jenis-jenisnya, yaitu metafora antropomorfik, metafora sinestetik, metafora pengabstrakan, dan metafora kehewanan, dan tingkat keekspresifan ,yaitu emotif dan objektif. Jarak antara tenor dan wahana juga dapat dilihat pada penelitian ini. Dengan mengetahui berbagai tingkat keekspresifan, maka dapat ditarik kesimpulan untuk melihat jarak antara tenor dan wahana dekat atau jauh.

Daftar Pustaka

Chaer, Abdul. 1995. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Bandung : Rineka Cipta. Keraf, Gorys.1992. Diksi dan Gaya Bahasa.Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Pateda, Mansoer, 2001. Semantik Leksikal Edisi Kedua. Jakarta: Rineka Cipta.

Subroto, Edi. 1996. Semantik Leksikal 2 (BPK). Surakarta: Sebelas Maret University Press.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...