Rencana Pembangunan dan Rencana Kerja Pemerintah 8

19 

Teks penuh

(1)

BAB VIII

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH KOTA METRO

Penetapan indikator kinerja daerah Kota Metro bertujuan untuk

memberi gambaran tentang ukuran keberhasilan pencapaian Visi dan Misi

Walikota dan Wakil Wali Kota Metro pada akhir periode masa jabatannya

yaitu tahun 2015 yang akan datang. Dalam rangka mengukur pencapaian

tersebut Pemerintah Kota Metro telah menetapkan Indikator Kinerja Utama

yang digunakan untuk mengukur pencapaian kinerja sasaran dan tujuan di

dalam Rencana PembangunanJangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Metro

Tahun 2010 – 2015.

Penetapan indikator kinerja atau ukuran kinerja akan digunakan

untukmengukur kinerja atau keberhasilan organisasi. Pengukuran kinerja

organisasi akan dapat dilakukan dengan mudah, cepat, tepat dan akurat jika

terlebih dahulu ditetapkan indikator kinerja yang telah disepakati bersama.

Penetapan indikator kinerja merupakan syarat penting untuk menetapkan

rencana kinerja sebagai penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka

Menengah atau Rencana Strategis Organisasi. Hal ini mengingat rencana

kinerja akan merupakan gambaran sosok tampilan organisasi di masa yang

akan datang. Indikator kinerja akan dapat dijadikan sebagai media perantara

untuk memberi gambaran tentang prestasi organisasi yang diharapkan di

masa mendatang.

Kinerja organisasi pada dasarnya dapat digambarkan melalui tingkat

capaian sasaran organisasi dan tingkat efisiensi dan efektivitas pencapaian

sasaran dimaksud. Dengan demikian, indikator kinerja yang diharapkan

dapat menggambarkan tingkat pencapaian kinerja organisasi, haruslah

ditetapkan dengan hati-hati sehingga benar - benar dapat menggambarkan

(2)

VIII-2

Berdasarkan uraian makna penetapan kinerja organisasi tersebut

maka guna dapat mengukur tingkat capaian kinerja pelaksanaan

pembangunan daerah diperlukan penetapan indikator kinerja daerah dalam

bentuk penetapan indikator kinerja sasaran pembangunan daerah sebagai

indikator kinerja utama (key performance indicator). Sebagaimana lazimnya

sebuah alat ukur untuk mengukur kinerja organisasi maka indikator kinerja

sasaran pembangunan daerah ditetapkan dengan memenuhi kriteria sebagai

berikut : (1) terkait dengan upaya pencapaian visi dan misi pembangunan

daerah, (2) menggambarkan hasil pencapaian program pembangunan yang

diharapkan, (3) memfokuskan pada hal-hal utama, penting dan merupakan

prioritas pembangunan daerah, dan (4) terkait dengan pertanggungjawaban

pelaksanaan pembangunan daerah.

Secara rinci, penetapan indikator kinerja utama sasaran pembangunan

daerah Kota Metro Tahun 2010 – 2015 sesuai dengan visi dan misi

pembangunan, dapat diuraikan dalam Tabel 8.1 sebagai berikut :

Tabel 8.1

Penetapan Indikator Kinerja Utama Kota Metro tahun 2010 - 2015

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUAN

1 2 3 4

1

Peningkatan Kualitas Tenaga Pendidik dan Kependidikan

Tenaga Pendidik yang

memenuhi kualifikasi S1-D4 dan , untuk tingkat :

- SD/MI %

- SMP/MTs %

(3)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUAN

1 2 3 4

2 Peningkatan

Pengetahuan Keagamaan dan Pelaksanaan Ajaran Keagamaan Bagi

Masyarakat

Rasio Tenaga Pembina Keagamaan per Jumlah Kegiatan Keagamaan

%

3 Terciptanya Masyarakat

Sadar Belajar

Angka Rata-rata Lama Sekolah

tahun

Angka Melanjutkan :

- SD/MI ke SMP/MTs %

- SMP/MTs ke SMA/MA %

Rasio koleksi buku teks di perpustakaan sekolah terhadap jumlah siswa

Rasio

Jumlah Pengunjung Perpustakaan Per Tahun

Kunjung an

4

Tersedianya Sarana Prasarana Pendukung Belajar Masyarakat

Angka Partisipasi Murni (APM):

- SD/sederajat Angka

- SMP/sederajat Angka

- SMA/sederajat Angka

Angka Partisipasi Kasar (APK) :

- SD/sederajat Angka

- SMP/sederajat Angka

- SMA/sederajat Angka

Rasio Ketersediaan Sekolah

- SD %

- SMP %

- SMA %

5 Peningkatan Mutu

Pelayanan Kesehatan Masyarakat

Angka Kematian Bayi per 1000 kelahiran hidup

Angka

Angka Kematian Neonatal per 1000 kelahiran hidup

Angka

Angka Kematian Balita per 1000 kelahiran hidup

Angka

Angka Kematian Ibu (AKI) per 100.000 kelahiran hidup

Angka

Persentase Peserta KB Aktif %

Persentase Pelayanan Kesehatan Rujukan Masyarakat Miskin

%

(4)

VIII-4

Kesehatan Masyarakat Miskin (JAMKESMAS)

Persentase Pelayanan Usila %

Persentase Pemakaian obat Pelayanan Kesehatan Dasar

%

6 Peningkatan Status

Kesehatan Masyarakat dan Penurunan Angka Kesakitan

Angka Usia Harapan Hidup tahun

Persentase Balita Gizi Buruk %

7 Tersedianya Sarana dan

Prasarana Rumah Ibadah dan Pendidikan Keagamaan

Rasio Rumah Ibadah %

8

Meningkatnya PDRB perkapita

Laju Pertumbuhan Ekonomi %

PDRB per kapita Rp

9 Meningkatnya

difersifikasi dan ketahanan pangan

Persentase Ketersediaan Pangan

%

10 Terdata, terbina, dan terfasilitasinya

perkembangan ekonomi kreatif di Metro

Rata-rata omzet industri kreatif

Rp. Milyar

11

Munculnya industri kreatif warga

Jumlah Industri Kreatif Unit

12 Terbukanya lapangan kerja baru

Tingkat Pengangguran terbuka

orang

Persentase kenaikan pencari kerja yang terdaftar yang ditempatkan

%

(5)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUAN

1 2 3 4

13 Terwujudnya proses pelayanan perijinan yang cepat dan akurat

Indeks Kepuasan Layanan Masyarakat

Nilai Indeks Rata-rata lama proses

perijinan

hari

14 Meningkatnya jumlah Investasi

Jumlah Investasi Rp Milyar

15 Meningkatnya

kemampuan aparatur dalam membina dan mengembangkan sektor usaha mikro, kecil, dan koperasi

Persentase Koperasi Aktif %

Persentase Usaha Mikro Aktif %

Persentase Usaha Kecil Aktif %

Persentase koperasi yang dapat menjalankan usahanya secara mandiri

%

16 Meningkatnya keterampilan dan kemampuan mengelola usaha produktif bagi warga masyarakat

Kontribusi Sektor Industri terhadap total PDRB

%

Kontribusi Sektor Pertaniani terhadap total PDRB

%

Produktivitas Total Daerah %

Rata-rata omzet :

- Usaha Mikro Rp

- Industri Kecil Rp

(6)

VIII-6

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUAN

1 2 3 4

17 Terbukanya akses permodalan untuk UMKM yang lebih baik

Jumlah BPR/LKM unit

% UMKM yang mengakses modal dari BPR/LKM

%

18 Terciptanya iklim pasar yang sehat/kondusif

Penyelesaian Sengketa Konsumen

%

Kontribusi Sektor Perdagangan terhadap Total PDRB

%

19 Meningkatnya daya dukung, pengelolaan dan kualitas

lingkungan hidup serta sumber daya alam yg lebih baik

Pencemaran Status Mutu Air %

Jumlah Pohon yang ditaman untuk konservasi

Batang

Cakupan Pengawasan terhadap kegiatan usaha yang berpotensi mencemari Lingkungan

%

Persentase Kasus Pelanggaran Lingkungan

%

Persentase Penanganan Sampah

%

Persentase Ruang Terbuka Hijau :

- Publik %

- Privat %

Jumlah Penghargaan Adipura Yang Pernah Diterima

kali

Jumlah Kelurahan Yang Sudah menerapkan 3R

Kel

20 Meningkatnya kualitas kehidupan sosial kemasyarakatan

Penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial

(7)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUA N

1 2 3 4

21 Terwujudnya kuantitas dan kualitas

pengelolaan sumber daya air, fasilitas umum dan fasilitas sosial, sarana

prasarana transportasi, sarana prasarana permukiman dan perumahan, maupun utilitas/infrastruktur kota yang memenuhi standar pelayanan

Proporsi Panjang Jaringan Jalan dan Jembatan Dalam Kondisi Baik

%

Drainase Dalam Kondisi Baik %

Turap, Talud/Bronjong Dalam Keadaan Baik

%

Rasio Jaringan Irigasi rasio

Rasio Rumah Layak Huni rasio

Persentase Rumah Tinggal Bersanitasi

%

Persentase Luas Permukiman yang tertata

%

Jumlah Pemakaman Umum yang telah diperbaiki

unit

Rumah Tangga Pengguna Air Bersih

RT

Jumlah Unit Penerangan Jalan Umum

Unit

Rasio Bangunan ber-IMB per Satuan Bangunan

Rasio

Rasio Izin Trayek %

Menurunnya tingkat kecelakaan lalu-lintas

%

Tingkat Kemacetan (ukuran VC Ratio)

rasio

Persentase Pemasangan Rambu-rambu

%

Jumlah Uji KIR Angkutan Umum

Kali

Jumlah Sarana dan Prasarana Komunikasi dan Informasi

unit

22 Meningkatnya peran serta masyarakat dan dunia usaha serta kebersamaan warga dalam pelaksanaan dan pengelolaan

pembangunan daerah

Rata-rata jumlah kelompok binaan LPM

kelompo k Rata-rata jumlah kelompok

binaan PKK

kelompo k Jumlah Wirausaha baru

berorientasi TTG

orang

23 Terwujudnya hubungan sosial kemasyarakatan yang harmonis dan

kelestarian dan pengembangan

Jumlah event kesenian/ kebudayaan yang

diadakan/diikuti

event

Persentase kriminalitas yang tertangani

angka

(8)

VIII-8 kebudayaan

gan

24 Terbentuknya kelembagaan

pemerintah yang efektif, efisien dan akuntabel

Persentase SKPD yang telah melakukan Survey Kepuasan Pelayanan

%

Opini BPK opini

Sistem Informasi Manajemen Pemerintah Daerah

SIM

Intensitas updating Website Milik Pemda

kali/th

Penjabaran Program RPJMD ke dalam RKPD

%

25 Meningkatnya

kapasitas pengelolaan sumberdaya aparatur daerah yang profesional dan kompeten

Jumlah Rancangan Perda Yang Diserahkan kepada DPRD

Perda

26 Terkelolanya sumber dana dan pembiayaan pembangunan secara transparan, akuntabel dan profesional

Tingkat Keberhasilan Pencapaian Target PAD

%

Jumlah Dan Macam Pajak Daerah

Jenis

Jumlah Dan Macam Retribusi Daerah

Jenis

Persentase Potensi Penerimaan Daerah Yang Dapat Digali

%

Jumlah Perda Yang Mendukung Iklim Usaha

Jenis

(9)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR SATUAN

1 2 3 4

27 Tercapainya integrasi, sinkronisasi dan sinergi kondisi kehidupan sosial politik ekonomi dan budaya masyarakat dalam keberagaman dengan nilai-nilai demokratis

Persentase Penyelesaian Masalah Gangguan Keamanan

%

28 Terciptanya potensi sosial ekonomi dan budaya lokal masyarakat yang tumbuh dengan sendiri untuk

menunjang otonomi daerah

Rasio peran lembaga dan organisasi kemasyarakatan yang aktif dimasing-masing kelurahan

rasio

29 Terciptanya regulasi partisipasi publik yang responsif

Persentase Raperda yang diajukan terhadap total Raperda yang masuk dalam Program Legislasi Daerah (Prolegda) setiap tahun

%

30 Tercapainya peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Proses

Pengambilan Keputusan Kebijakan Publik.

Persentase Partisipasi Stakeholders Dalam Proses Perencanaan Pembangunan Daerah

%

rasio terlaksananya supervisi dan evaluasi kegiatan

kepemudaan

Rasio

31 Tercapainya peningkatan wawasan dan

pemahaman masyarakat terhadap data penunjang pembangunan

rasio terlaksananya penyusunan dokumen informasi pembangunan

%

Persentase jumlah website Satuan Kerja Pemerintah Daerah

%

32 Terciptanya peran serta kepemudaan dalam mengembangkan seni, budaya dan olahraga

Persentase jumlah pemberian dukungan

penghargaan dan kerjasama bidang:

-Budaya %

-Seni %

-Olahraga %

(10)

VIII-10

Dalam rangka menetapkan indikator kinerja daerah Kota Metro, ada

beberapa aspek yang digunakan untuk mengukur kemampuan

penyelenggaraan roda pemerintahan, aspek-aspek tersebut adalah :

1. Aspek Kesejahteraan Masyarakat,

Dalam aspek ini terdapat tiga (3) fokus, yaitu :

a. Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi

b. Kesejahteraan Masyarakat

c. Seni Budaya dan Olah Raga

2. Aspek Pelayanan Umum

Dalam aspek ini terdapat dua (2) fokus, yaitu :

a. Pelayanan Urusan Wajib

b. Pelayanan Urusan Pilihan

3. Aspek Daya Saing Daerah

Dalam aspek ini terdapat empat (4) fokus, yaitu :

a. Kemampuan Ekonomi Daerah

b. Fasilitas Wilayah/Infrastruktur

c. Iklim Berinvestasi

d. Sumber Daya Manusia

Secara rinci, Target Pencapaian Indikator Kinerja Utama Pembangunan

Kota Metro dari tahap awal RPJMD sampai dengan tahap akhir RPJMD

(11)

Tabel 8.2.

Target Pencapaian Indikator Kinerja Utama Kota Metro tahun 2010 - 2015

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR

Peningkatan Kualitas Tenaga Pendidik dan Kependidikan

Tenaga Pendidik yang memenuhi kualifikasi S1-D4 dan , untuk

Peningkatan Pengetahuan Keagamaan dan Pelaksanaan Ajaran Keagamaan Bagi Masyarakat

Rasio Tenaga Pembina Keagamaan per Jumlah Kegiatan Keagamaan

1 : 24 1 : 48

3 Terciptanya

Masyarakat Sadar Belajar

Angka Rata-rata Lama Sekolah

9,8 9,93

Angka Melanjutkan :

- SD/MI ke SMP/MTs 132,80% 142,40%

- SMP/MTs ke SMA/MA 208,17% 217,77%

Rasio koleksi buku teks di perpustakaan sekolah terhadap jumlah siswa

1:15 1:5

Jumlah Pengunjung Perpustakaan Per Tahun

53.549 315.000

4

Tersedianya Sarana Prasarana

Pendukung Belajar Masyarakat

Angka Partisipasi Murni (APM):

- SD/sederajat 102,00 105,00

- SMP/sederajat 84,82 90,00

- SMA/sederajat 61,54 75,00

Angka Partisipasi Kasar (APK) :

- SD/sederajat 116,52 120,00

- SMP/sederajat 114,02 118,00

- SMA/sederajat 89,90 102,00

(12)

VIII-12

- SD 0,39 0,39

- Sekolah Menengah 0,23 0,23

5 Peningkatan Mutu

Pelayanan Kesehatan Masyarakat

Angka Kematian Bayi per

1000 kelahiran hidup 10,2 10

Angka Kematian Neonatal per 1000 kelahiran hidup

9,9 8

Angka Kematian Balita per 1000 kelahiran hidup

0,34 0,25

Angka Kematian Ibu (AKI) per 100.000 kelahiran hidup

166 102

Persentase Peserta KB

Aktif 97,26% 100%

Persentase Pelayanan Kesehatan Rujukan Masyarakat Miskin

100% 100%

Persentase Jaminan Kesehatan Masyarakat Miskin (JAMKESMAS)

60% 100%

Persentase Pelayanan

Usila 60% 80%

Persentase Pemakaian obat Pelayanan

Kesehatan Dasar

(13)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

6 Peningkatan Status

Kesehatan Masyarakat dan Penurunan Angka Kesakitan

Angka Usia Harapan Hidup

72,54 73,76

Persentase Balita Gizi Buruk

0,04% 0,02%

7 Tersedianya Sarana

dan Prasarana Rumah Ibadah dan

Pendidikan Keagamaan

Rasio Rumah Ibadah 11% 80%

8

Meningkatnya PDRB perkapita

Laju Pertumbuhan Ekonomi

5,3% 6,6%

9 Meningkatnya

difersifikasi dan ketahanan pangan

Persentase Ketersediaan Pangan

13.531,5 0

19.811,4 9

10 Terdata, terbina, dan terfasilitasinya

perkembangan ekonomi kreatif di Metro

Rata-rata omzet industri kreatif

0,5 Milyar

1,7 Milyar

11

Munculnya industri

kreatif warga Jumlah Industri Kreatif 22 unit 75 unit

12 Terbukanya lapangan kerja baru

Tingkat Pengangguran terbuka

7.610org 5.110org

Persentase kenaikan pencari kerja yang terdaftar yang ditempatkan

21,94% 34,30%

(14)

VIII-14

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

13 Terwujudnya proses pelayanan perijinan yang cepat dan akurat

Indeks Kepuasan Layanan Masyarakat

0,7989 0,9309

Rata-rata lama proses perijinan

14 hari 4 hari

14 Meningkatnya jumlah

investasi

Jumlah Investasi 86,23 M 150 M

15 Meningkatnya

kemampuan aparatur dalam membina dan mengembangkan sektor usaha mikro, kecil, dan koperasi

Persentase Koperasi

Aktif 63,09% 59,09%

Persentase Usaha

Mikro Aktif 90% 90%

Persentase Usaha

Kecil Aktif 8% 12%

Persentase koperasi yang dapat

menjalankan usahanya secara mandiri

0,59% 3,03%

16 Meningkatnya keterampilan dan kemampuan mengelola usaha produktif bagi warga masyarakat

Kontribusi Sektor Industri terhadap total PDRB

4,62% 4,94%

Kontribusi Sektor Pertaniani terhadap total PDRB

12,05% 9,69%

Produktivitas Total

Daerah 557.322,88

561.369, 72 Rata-rata omzet :

- Usaha Mikro 3,5 M 4,9 M

- Industri Kecil 682 Jt 868 Jt

(15)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

17 Terbukanya akses permodalan untuk UMKM yang lebih baik

Jumlah BPR/LKM 4 8

% UMKM yang

mengakses modal dari BPR/LKM

7% 15%

18 Terciptanya iklim

pasar yang sehat/kondusif

Penyelesaian Sengketa Konsumen

Kontribusi Sektor Perdagangan terhadap Total PDRB

19 Meningkatnya daya

dukung, pengelolaan dan kualitas

lingkungan hidup serta sumber daya alam yg lebih baik

Pencemaran Status

Mutu Air 0,05 0,3

Jumlah Pohon yang ditaman untuk konservasi

9100 batang

48600 batang

Cakupan Pengawasan terhadap kegiatan usaha yang berpotensi mencemari Lingkungan

0,2 0,45

Persentase Kasus Pelanggaran Lingkungan

80% 30%

Persentase Penanganan

Sampah 90% 95%

Persentase Ruang Terbuka Hijau : - Publik

- Privat

Jumlah Penghargaan Adipura Yang Pernah Diterima

6 buah 11 buah

Jumlah Kelurahan Yang Sudah

menerapkan 3R

5 Kel 22 Kel

20 Meningkatnya kualitas kehidupan sosial kemasyarakatan

Penanganan

Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial

(16)

VIII-16

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

21 Terwujudnya kuantitas dan

kualitas pengelolaan sumber daya air, fasilitas umum dan fasilitas sosial, sarana prasarana transportasi, sarana prasarana

permukiman dan perumahan, maupun utilitas/infrastruktur kota yang

memenuhi standar pelayanan

Proporsi Panjang Jaringan Jalan dan Jembatan Dalam Kondisi Baik

61% 79%

Drainase Dalam Kondisi

Baik 61% 64%

Turap, Talud/Bronjong

Dalam Keadaan Baik 35% 88%

Rasio Jaringan Irigasi 0,33 0,37

Rasio Rumah Layak Huni 0,67 0,68

Persentase Rumah Tinggal

Bersanitasi 0,30 0,85

Jumlah Pemakaman Umum yang telah diperbaiki

8 20

Rumah Tangga Pengguna

Air Bersih 938 RT 3938 RT

Jumlah Unit Penerangan

Jalan Umum 2213 Unit

2413 Unit Rasio Bangunan ber-IMB

per Satuan Bangunan 0,60 100

Rasio Izin Trayek 0,20 0,80

Jumlah Arus Penumpang

Angkutan Umum 138.000 176.127

Persentase Pemasangan

Rambu-rambu 60% 100%

Jumlah Uji KIR Angkutan

Umum 2022 2154

22 Meningkatnya peran

serta masyarakat dan dunia usaha serta kebersamaan warga dalam

pelaksanaan dan pengelolaan pembangunan daerah

Rata-rata jumlah

kelompok binaan LPM 31 330

Rata-rata jumlah

kelompok binaan PKK 185 1032

Jumlah Wirausaha baru berorientasi TTG

0 140

23 Terwujudnya hubungan sosial kemasyarakatan yang harmonis dan kelestarian dan pengembangan kebudayaan

Jumlah event kesenian/ kebudayaan yang

diadakan/diikuti

3 5

Persentase kriminalitas

yang tertangani 60% 95%

(17)

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

24 Terbentuknya kelembagaan

pemerintah yang efektif, efisien dan akuntabel

Persentase SKPD yang telah melakukan Survey Kepuasan Pelayanan

0 50%

Opini BPK WDP WTP

Sistem Informasi Manajemen

Pemerintah Daerah

3 SIM 6 SIM

Intensitas updating

Website Milik Pemda 1 kali/th

24 kali/th Penjabaran Program

RPJMD ke dalam RKPD

70% 100%

25 Meningkatnya

kapasitas pengelolaan sumberdaya aparatur daerah yang profesional dan kompeten

Jumlah Rancangan Perda Yang

Diserahkan kepada DPRD

80% 100%

Rasio Tk Pendidikan Aparatur :

S1 45,27% 66,19%

S2 2,65% 6,58%

S3 0,02% 0,12%

26 Terkelolanya sumber

dana dan pembiayaan pembangunan secara transparan, akuntabel dan profesional

Tingkat Keberhasilan Pencapaian Target PAD

98,91% 100%

Jumlah Dan Macam

Pajak Daerah 6 jenis 8 jenis

Jumlah Dan Macam

Retribusi Daerah 31 jenis 35 jenis

Persentase Potensi Penerimaan Daerah Yang Dapat Digali

5% 25%

Jumlah Perda Yang Mendukung Iklim Usaha

26 15

(18)

VIII-18

NO SASARAN URAIAN INDIKATOR

KONDISI AWAL RPJMD

TARGET AKHIR RPJMD

1 2 3 4 5

27 Tercapainya integrasi,

sinkronisasi dan sinergi kondisi kehidupan sosial politik ekonomi dan budaya masyarakat dalam keberagaman dengan nilai-nilai demokratis

Persentase

Penyelesaian Masalah Gangguan Keamanan

85% 100%

28 Terciptanya potensi

sosial ekonomi dan budaya lokal

masyarakat yang tumbuh dengan sendiri untuk

menunjang otonomi daerah

Rasio peran lembaga dan organisasi

kemasyarakatan yang aktif dimasing-masing kelurahan

100% 100%

29 Terciptanya regulasi

partisipasi publik yang responsif

Persentase Raperda yang diajukan terhadap total

Raperda yang masuk dalam Program Legislasi Daerah (Prolegda) setiap tahun

60% 100%

30 Tercapainya

peningkatan

Partisipasi Masyarakat dalam Proses

Pengambilan

Keputusan Kebijakan Publik.

Persentase Partisipasi Stakeholders Dalam Proses Perencanaan Pembangunan Daerah

60% 100%

rasio terlaksananya supervisi dan evaluasi kegiatan kepemudaan

31 Tercapainya

peningkatan wawasan dan pemahaman masyarakat terhadap data penunjang pembangunan

rasio terlaksananya penyusunan dokumen informasi

pembangunan Persentase jumlah website Satuan Kerja Pemerintah Daerah

0 100%

32 Terciptanya peran

serta kepemudaan dalam

mengembangkan seni, budaya dan olahraga

Persentase jumlah pemberian dukungan penghargaan dan kerjasama bidang: -Budaya

(19)

Figur

Tabel 8.1 Penetapan Indikator Kinerja Utama
Tabel 8 1 Penetapan Indikator Kinerja Utama . View in document p.2
Tabel 8.2.
Tabel 8 2 . View in document p.11

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (19 Halaman)