BAB II LANDASAN TEORI. Slameto (2010:2), bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan

Teks penuh

(1)

BAB II

LANDASAN TEORI 2.1 Belajar

2.1.1 Pengertian Belajar

Belajar tidak hanya dapat dilakukan di sekolah saja, namun dapat dilakukan di mana-mana, seperti di rumah ataupun di lingkungan masyarakat. Menurut Slameto (2010:2), bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai prestasi pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Sedangkan menurut Baharuddin dan Esa (2010:11-12) berpendapat bahwa “Belajar merupakan proses manusia untuk mencapai berbagai macam kompetensi, keterampilan, dan sikap. Belajar dimulai sejak manusia lahir sampai akhir hayat. Belajar sebagai karakteristik yang membedakan manusia dengan makhluk lain, merupakan aktivitas yang selalu dilakukan sepanjang hayat manusia, bahkan tiada hari tanpa belajar. Berpendapat juga bahwa belajar merupakan aktivitas yang dilakukan seseorang untuk mendapatkan perubahan dalam dirinya melalui pelatihan-pelatihan atau pengalaman-pengalaman. Dengan demikian, belajar dapat membawa perubahan, baik perubahan pengetahuan, sikap, maupun keterampilan. Dengan perubahan-perubahan tersebut, tentunya si pelaku juga akan terbantu dalam memecahkan permasalahan hidup dan bisa menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

Menurut Fudyartan-to (2002) dalam Baharuddin dan Esa (2010:13) dengan belajar manusia menjadi tahu, memahami, mengerti, dapat melaksanakan dam

(2)

8

memiliki tentang sesuatu. Selain itu menurut Slameto (2010:2), bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai prestasi pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya.

Menurut Baharuddin dan Esa (2010:15) ada beberapa cirri-ciri belajar sebagai berikut :

1. Belajar ditandai dengan adanya perubahan tingkah laku (change behavior). Ini berarti, bahwa hasil dari belajar hanya dapat diamati dari tingkah laku, yaitu adanya perubahan tingkah laku, dari tidak tahu memjadi tahu, dari tidak terampil menjadi terampil. Tanpa mengamati tingkah laku hasil belajar, kita tidak akan dapat mengetahui ada tidaknya hasil belajar

2. Perubahan perilaku relative permanent terjadi secara sadar. Ini berarti, bahwa perubahan tingkah laku yang terjadi karena belajar untuk waktu tertentu akan tetap atau tidak berubah-rubah. Tetapi, perubahan tingkah laku tersebut tidak akann terpancang seumur hidup.

3. Perubahan tingkah laku tidak harus segera dapat diamati pada saat proses belajar sedang berlangsung, perubahan perilaku tersebut bersifat potensial 4. Perubahan tingkah laku merupakan hasil latihan atau pengalaman.

5. Pengalaman atau latihan itu dapat memberi penguatan. Sesuatu yang memperkuat itu akan memberikan semangat atau dorongan untuk mengubah tingkah laku

(3)

9

Dari beberapa definisi diatas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku yang terjadi pada individu yang didapat dari aktivitas yang sengaja dilakukannya, dimana perubahan tingkah laku tersebut. 2.2 Gaya Belajar

2.2.1 Pengertian Gaya Belajar

Kemampuan seseorang untuk memahami dan menyerap pelajaran sudah pasti berbeda tingkatnya. Ada yang cepat, sedang, dan ada pula yang lambat. Oleh karena itu, mereka sering kali harus menempuh cara yang berbeda untuk bisa memahami sebuah informasi atau pelajaran yang sama. Ada siswa yang lebih senang menulis hal-hal yang telah disampaikan oleh guru ketika proses pembelajaran berlangsung. Adapula siswa yang lebih senang mendengarkan materi yang disampaikan oleh guru, serta adapula siswa yang lebih senang praktek secara langsung. Jika berbagai kegiatan yang dilakukan oleh siswa selama proses pembelajaran berlangsung maka akan tercipta suatu cara belajar yang menjadi suatu kebiasaan siswa dalam kehidupan sehari-hari. Cara belajar yang dimiliki siswa sering disebut dengan gaya belajar atau modalitas belajar siswa. Gaya belajar merupakan suatu kombinasi dari bagaimana ia menyerap, dan kemudian mengatur serta mengolah informasi (DePorter dan Hernacki, 2011:110). Dunn dan Dunn (dalam Sugihartono :2007) menjelaskan bahwa gaya belajar merupakan kumpulan karakteristik pribadi yang membuat suatu pembelajaran efektif untuk beberapa orang dan tidak efektif untuk orang lain. Keef (dalam Sugihartono:2007) menyatakan bahwa gaya belajar berhubungan dengan cara anak belajar, serta cara belajar yang disukai.). Siswa pada umumnya akan sulit memproses informasi

(4)

10

dalam satu cara yang dirasa tidak nyaman bagi mereka. Siswa memiliki kebutuhan belajar sendiri, belajar dengan cara yang berbeda. Sebagian orang mungkin memiliki gaya belajar tertentu yang dominan digunakan dalam berbagai situasi, sehingga kurang menggunakan gaya yang berbeda untuk situasi yang berbeda.

Dari beberapa definisi gaya belajar di atas dapat disimpulkan bahwa gaya belajar adalah cara yang dipakai seseorang dalam proses belajar yang meliputi bagaimana menangkap, mengatur, serta mengolah informasi yang diterima sehingga pembelajaran menjadi efektif.

2.2.2 Macam-macam gaya belajar

Menurut Deporter dan Hernacki (2011: 112) terdapat tiga gaya belajar seseorang yaitu gaya belajar visual, auditorial, dan kinestetik. Walaupun masing-masing siswa belajar dengan menggunakan ketiga gaya belajar ini, kebanyakan siswa lebih cenderung pada salah satu diantara gaya belajar tersebut.

1) Gaya Belajar Visual

Siswa yang bergaya belajar visual, yang memegang peranan penting adalah mata/penglihatan (visual), mereka cenderung belajar melalui apa yang mereka lihat. Siswa yang mempunyai gaya belajar visual harus melihat bahasa tubuh dan ekspresi muka gurunya untuk mengerti materi pelajaran. Mereka cenderung untuk duduk di depan agar dapat melihat dengan jelas. Mereka berpikir menggunakan gambar-gambar di otak mereka dan belajar lebih cepat dengan menggunakan tampilan-tampilan visual, seperti diagram, buku pelajaran bergambar, dan video. Di dalam kelas, anak visual lebih suka mencatat sampai detil-detilnya untuk mendapatkan informasi. Orang-orang visual: rapi dan teratur, berbicara dengan

(5)

11

cepat, perencana dan pengatur jangka panjang yang baik, teliti terhadap detail, mementingkan penampilan baik dalam hal pakaian maupun presentasi, pengeja yang baik dan dapat melihat kata-kata yang sebenarnya dalam pikiran mereka, mengingat apa yang dilihat dari pada yang didengar, mengingat dengan asosiasi visual, biasanya tidak terganggu oleh keributan, mempunyai masalah untuk mengingat intruksi verbal kecuali jika ditulis dan sering kali minta bantuan orang untuk mengulanginya, pembaca cepat dan tekun, lebih suka membaca daripada dibacakan, membutuhkan pandangan dan tujuan yang menyeluruh dan bersikap waspada sebelum secara mental merasa pasti tentang suatu masalah atau proyek, mencoret-coret tanpa arti selama berbicara di telepon dan dalam rapat, lupa menyampaikan pesan verbal kepada orang lain, sering menjawab pertanyaan dengan jawaban singkat ya atau tidak, lebih suka melakukan demonstrasi daripada berpidato, lebih suka seni daripada musik, sering kali mengetahui apa yang harus dikatakan tetapi tidak pandai memilih kata-kata, kadang-kadang kehilangan konsentrasi ketika mereka ingin memperhatikan (DePorter dan Hernacki, 2011: 116-118).

2) Gaya Belajar Auditorial

Siswa yang bertipe auditori mengandalkan kesuksesan belajarnya melalui telinga (alat pendengarannya). Siswa yang mempunyai gaya belajar auditori dapat belajar lebih cepat dengan menggunakan diskusi verbal dan mendengarkan apa yang guru katakan. Mereka dapat mencerna dengan baik informasi yang disampaikan melalui tone suara, pitch (tinggi rendahnya), kecepatan berbicara dan hal-hal auditori lainnya. Informasi tertulis terkadang sulit diterima oleh siswa bergaya

(6)

12

belajar auditori. Anak-anak seperi ini biasanya dapat menghafal lebih cepat dengan membaca teks dengan keras dan mendengarkan kaset. Orang-orang auditorial: berbicara kepada diri sendiri saat bekerja, mudah terganggu oleh keributan, menggerakkan bibir mereka dan mengucapkan tulisan di buku ketika membaca, senang membaca dengan keras dan mendengarkan, dapat mengulangi kembali dan menirukan nada, birama, dan warna suara, mereka kesulitan untuk menulis tetapi hebat dalam berbicara, berbicara dengan irama yang terpola, biasanya pembicara yang fasih, lebih suka musik daripada seni, belajar dengan mendengarkan dan mengingat apa yang didiskusikan daripada yang dilihat, suka berbicara, suka berdiskusi dan menjelaskan segala sesuatu panjang lebar, mempunyai masalah dengan pekerjaan-pekerjaan yang melibatkan visualisasi seperti memotong bagian-bagian hingga sesuai satu sama lain, lebih pandai mengeja dengan keras daripada menuliskannya, lebih suka gurauan lisan daripada membaca komik (DePorter dan Hernacki, 2011: 118).

3) Gaya Belajar Kinestetik

Siswa yang mempunyai gaya belajar kinestetik belajar melalui bergerak, menyentuh, dan melakukan. Siswa seperti ini tidak tahan untuk duduk berlama-lama mendengarkan pelajaran dan merasa bisa belajar lebih baik jika prosesnya disertai kegiatan fisik. Kelebihannya, mereka memiliki kemampuan mengkoordinasikan sebuah tim disamping kemampuan mengendalikan gerak tubuh. Orang-orang kinestetik: berbicara dengan perlahan,menanggapi perhatian fisik, menyentuh orang untuk mendapatkan perhatian mereka, berdiri dekat ketika berbicara dengan orang, Selalu berorientasi pada fisik dan banyak bergerak,

(7)

13

mempunyai perkembangan awal otot-otot yang besar, belajar melalui memanipulasi dan praktik, menghafal dengan cara berjalan dan melihat, menggunakan jari sebagai penunjuk ketika membaca, banyak menggunakan isyarat tubuh, tidak dapat duduk diam untuk waktu lama, tidak dapat mengingat geografi kecuali jika mereka memang telah pernah berada di tempat itu, menggunakan kata-kata yang mengandung aksi, menyukai buku-buku yang berorientasi pada plot, mereka mencerminkan aksi dengan gerakan tubuh saat membaca, kemungkinan tulisannya jelek, ingin melakukan segala sesuatu, menyukai permainan yang menyibukkan (DePorter dan Hernacki, 2011: 118-120) 2.2.3 Indikator Gaya Belajar

Ciri-ciri gaya belajar menurut DePorter dan Hernacki (2011: 116-120) seperti yang diuraikan di atas maka diketahui indikator-indikator dari masing-masing gaya belajar sebagai berikut:

1) Indikator gaya belajar visual

a) Belajar Indikator gaya belajar visual

Mata/penglihatan mempunyai peranan yang penting dalam aktivitas belajar. Lebih mudah memahami pelajaran dengan melihat bahasa tubuh/ekspresi muka gurunya, membaca, menulis.

b) Mengerti baik mengenai posisi, bentuk, angka, dan warna.

Siswa yang bergaya belajar visual lebih mudah mengingat apa yang mereka lihat, sehingga mereka bisa mengerti dengan baik mengenai posisi/lokasi, bentuk, angka, dan warna.

(8)

14

c) Rapi dan teratur siswa visual mementingkan penampilan, baik dalam hal pakaian maupun kondisi lingkungan di sekitarnya.

d) Tidak terganggu dengan keributan

Siswa dengan gaya belajar visual lebih mengingat apa yang dilihat daripada yang didengar, jadi mereka sering mengabaikan apa yang mereka dengar.

e) Sulit menerima intruksi verbal mudah lupa dengan sesuatu yang disampaikan secara lisan dan sering kali harus minta bantuan orang untuk mengulanginya.

Sedangkan menurut Hamzah B. Uno (2010:181) menjelaskan bahwa dalam gaya belajar visual maka siswa harus melihat dulu buktinya untuk kemudian bisa mempercayainya. Dia menyebutkan beberapa karakteristik gaya belajar sebagai berikut.

a) kebutuhan melihat sesuatu (informasi/pelajaran) secara visual untuk mengetahuinya atau memahaminya,

b) memiliki kepekaan yang kuat terhadap warna,

c) memiliki pemahaman yang cukup terhadap masalah artistik, d) memiliki kesulitan dalam berdialog secara langsung,

e) terlalu reaktif terhadap suara,

f) sulit mengikuti anjuran secara lisan, dan

g) seringkali salah menginterpretasikan kata atau ucapan. 2) Indikator gaya belajar auditorial

(9)

15

Siswa yang bertipe auditori mengandalkan kesuksesan belajarnya melalui telinga/alat pendengarannya. Mereka belajar lebih cepat dengan menggunakan diskusi verbal danmendengarkan apa yang guru katakan. b) Baik dalam aktivitas lisan

Siswa auditorial berbicara dengan irama yang terpola, biasanya pembicara yang fasih, suka berdiskusi dan menjelaskan segala sesuatu panjang lebar. c) Memiliki kepekaan terhadap musik

Mereka mampu mengingat dengan baik apa yang didengar, sehingga dapat mengulangi kembali dan menirukan nada, birama, dan warna suara.

d) Mudah terganggu dengan keributan

Siswa dengan tipe auditorial ini peka terhadap suara yang didengarnya, jadi mereka akan sangat terganggu jika ada suara lain disamping dalam aktivitas belajarnya.

e) Lemah dalam aktivitas visual

Informasi tertulis terkadang sulit diterima oleh siswa bergaya belajar auditori.

Sedangkan menurut Hamzah B. Uno (2010:181-182) mendefinisikan gaya belajar auditorial sebagai gaya belajar yang mengandalkan pada pendengaran untuk bisa memahami dan mengingatnya. Dia menyebutkan karakteristik gaya belajar auditorial sebagai berikut.

a) semua informasi hanya bisa diserap melalui pendengaran,

b) memiliki kesulitan untuk menyerap informasi dalam bentuk tulisan secara langsung, dan

(10)

16

c) memiliki kesulitam menulis ataupun membaca. 3) Indikator gaya belajar kinestetik

a) Belajar dengan aktivitas fisik

Siswa yang mempunyai gaya belajar kinestetik belajar melalui bergerak, menyentuh, dan melakukan. Mereka tidak tahan untuk duduk berlama-lama mendengarkan pelajaran dan merasa bisa belajar lebih baik jika prosesnya disertai kegiatan fisik.

b) Peka terhadap ekspresi dan bahasa tubuh

Siswa dengan gaya belajar kinestetik mudah menghafal dengan cara melihat gerakan tubuh/fisik sambil berjalan mempraktikkan.

c) Berorientasi pada fisik dan banyak bergerak

Siswa kinestetik biasanya mempunyai perkembangan awal otot-otot yang besar, menggunakan jari sebagai penunjuk ketika membaca, banyak menggunakan isyarat tubuh, suka praktik.

d) Suka coba-coba dan kurang rapi

Belajar melalui memanipulasi dan praktik, kemungkinan tulisannya jelek. e) Lemah dalam aktivitas verbal

Cenderung berbicara dengan perlahan, sehingga perlu berdiri dekat ketika berbicara dengan orang lain.

Hamzah (2010:182) menekankan bahwa gaya kinestetik mengharuskan siswa untuk menyentuh sesuatu yang memberikan informasi tertentu agar bisa mengingatnya. Dia menyebutkan karakteristik orang yang memiliki gaya belajar kinestetik sebagai berikut:

(11)

17

a) menempatkan tangan sebagai alat penerima informasi utama agar kita bisa terus mengingatnya,

b) hanya dengan memegang kita bisa menyerap informasinya tanpa harus membaca penjelasannya,

c) termasuk orang yang tidak bisa/tahan duduk terlalu lama untuk mendengarkan pelajaran,

d) merasa bisa belajar lebih baik apabila disertai dengan kegiatan fisik, e) orang yang memiliki gaya belajar ini memiliki kemampuan

mengkoodinasikan sebuah tim dan kemampuan mengendalikan gerak tubuh (athletic ability).

2.3 Penelitian Relevan

Penelitian ini dilaksanakan berdasarkan penelitian yang relevan. Adapun penelitian yang digunakan : Penelitian yang dilakukan oleh Mulyati (2015) dengan judul “Mengidentfikasi Gaya Belajar siswa Kelas V SD Se-Gugus 3 Kecamatan Pengasih Kabupaten Kulon Progo Tahun Ajaran 2014/2015”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gaya belajar siswa kelas V SD Se Gugus 3 Kecamatan Pengasih Kabupaten Kulon Progo tahun ajaran 2014/ 2015 Hasil penelitian menunjukkan bahwa setiap siswa kelas V SD se gugus 3 pada salah satu gaya belajar visual, auditorial atau kinestetik. Mayoritas siswa memliki pada gaya belajar visual dengan rincian dari 111 siswa, sebanyak 59 siswa atau 53.15% mempunyai gaya belajar visual berkarakteristik suka membaca, 34 siswa atau 30.63% mempunyai kecenderungan pada gaya belajar auditorial berkarakteristik belajar dengan cara mendengarkan dan 18 siswa atau 16.22% siswa mempunyai pada gaya

(12)

18

belajar kinestetik berkarakteristk mempunyai aktivitas kreatif : kerajinan tangan dan olahraga.

2.4 Kerangka berpikir

Setiap peserta didik kelas XI Program IPS SMA Kristen 1 Salatiga memiliki cara tersendiri dalam belajar. Ada tiga macam gaya belajar yaitu Visual, Auditorial dan Kinestetik. Peserta didik yang bergaya belajar visual,yang melalui apa yang mereka lihat,mereka belajar lebih cepat dengan menggunakan tampilan-tampilan visual, seperti diagram, buku pelajaran bergambar, dan video. Dalam pembelajaran siswa yang mempunyai gaya belajar visual akan lebih mudah mengerti dengan melihat bahasa tubuh dan ekspresi muka gurunya. Di dalam kelas, anak visual lebih suka mencatat sampai detil-detilnya untuk mendapatkan informasi. Peserta didik visual cenderung rapi dan teratur dan tidak terganggu dengan keributan,tetapi mereka sulit menerima instruksi verbal. Peserta didik auditorial melakukannya melalui apa yang mereka dengar . Peserta didik yang mempunyai gaya belajar auditorial dapat belajar lebih cepat dengan menggunakan diskusi verbal dan mendengarkan apa yang guru katakan. Peserta didik auditorial baik dalam aktivitas lisan, mereka berbicara dengan irama yang terpola,biasanya pembicara yang fasih. Peserta didik dengan tipe gaya belajar ini mudah terganggu dengan keributan dan lemah dalam aktivitas visual, biasanya orang auditorial mudah terganggu oleh keributan, suka berbicara, dan suka berdiskusi. Peserta didik kinestetik belajar lewat gerak dan sentuhan ini tidak tahan untuk duduk berlama-lama mendengarkan pelajaran dan merasa bisa belajar lebih baik jika prosesnya disertai kegiatan fisik. Mereka peka terhadap ekspresi dan bahasa tubuh

(13)

19

pengajarnya. Peserta didik dengan tipe ini suka coba-coba dan umumnya kurang rapi serta lemah dalam aktivitas verbal. Biasanya orang kinestetik tidak dapat duduk diam untuk waktu lama, belajar melalui praktik. Walaupun masing-masing dari peserta didik belajar dengan menggunakan ketiga gaya belajar pada tahapan tertentu, kebanyakan peserta didik lebih cenderung pada salah satu di antara ketiganya.

Gambar 2.1 Kerangka Penelitian Gaya Belajar Siswa Kelas XI Program IPS SMA Kristen 1 Salatiga, 2016

Peserta didik

GAYA BELAJAR

Figur

Gambar 2.1 Kerangka Penelitian Gaya Belajar Siswa Kelas XI Program IPS           SMA Kristen 1 Salatiga, 2016

Gambar 2.1

Kerangka Penelitian Gaya Belajar Siswa Kelas XI Program IPS SMA Kristen 1 Salatiga, 2016 p.13

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :