• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENGELOLAAN DAERAH PAINAN DALAM PERSPEKTIF KEPARIWISATAAN DI KECAMATAN IV JURAI KABUPATEN PESISIR SELATAN JURNAL MUTIARA PERTIWI NPM:

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "PENGELOLAAN DAERAH PAINAN DALAM PERSPEKTIF KEPARIWISATAAN DI KECAMATAN IV JURAI KABUPATEN PESISIR SELATAN JURNAL MUTIARA PERTIWI NPM:"

Copied!
7
0
0

Teks penuh

(1)

MUTIARA PERTIWI

NPM: 10030250

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

( STKIP ) PGRI PADANG SUMATERA BARAT

PADANG

2014

(2)

Management Regional Painan Inside Perspective

Tourism in Sub-district IV Jurai District Soult Coast

By:

* Mutiara Pertiwi, Drs. Ridwan Ahmad** Yeni Erita, M.Pd ** * The Students Of Geography Education STKIP PGRI Sumatera Barat

* Geography Education Teaching Staff STKIP PGRI Sumatera Barat

ABSTRACT

This study aims to determine the management of tourism Painan in perspective. The problems studied in this research is the neighbor management infrastructure to support the increase of tourism in the city in District IV Jurai Painan South Coastal District. This research is qualitative. Determination of the informant obtained the Snowball technique. To answer the formulated problem can be used secondary data and primary data. Primary data was collected through observations, interviews discussions with the tourism department and the competent, sound recordings and photographs taken in the field. The research location is in the district of the southern coastal district IV Jurai Painan.

The research concludes that the management of facilities and infrastructures that exist in the area Painan still inadequate, funding limitations also affect the process of managing the facilities and infrastructure. The work is not maximized, because the stage of development, and the lack of cooperation between government and local communities in the management of this Painan for the development of tourism.

In the development of tourism in the area Painan local governments have plans and supervision is good enough, that will make a flyover of a hill Langkisau breaking through to the hill and up the hill to the taps. Work on it will be done soon because nowadays have started in the area Painan known by outsiders and foreign. If the bridge is completed Painan area certainly much better than the present.

Keywords : Management, perspective, and tourism

(3)

Pengelolaan Daerah Painan Dalam Perspektif

Kepariwisataan di Kecamatan IV Jurai

Kabupaten Pesisir Selatan

By:

* Mutiara Pertiwi, Drs. Ridwan Ahmad** Yeni Erita, M.Pd ** * Mahasiswa Pendidikan Geografi STKIP PGRI Sumatera Barat

* Dosen Pendidikan Geografi STKIP PGRI Sumatera Barat

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengelolaan daerah painan dalam perspektif kewpariwisataan. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah tetang pengelolaan sarana dan prasarana sebagai pendukung dalam meningkatkan pariwisata kota painan di Kecamatan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan. Penelitian ini merupakan penelitian kuallitatif. Penentuan informan diperoleh dengan teknik Snowball. Untuk menjawab masalah yang dirumuskan dapat digunakan data sekunder dan data primer. Data primer dikumpulkan melalui observasi,wawancara diskusi-diskusi dengan dinas pariwisata dan orang yang berkompeten, rekaman suara dan foto-foto yang di ambil dilapangan. Lokasi penelitian adalah di kecamatan IV Jurai kabupaten pesisir selatan Painan.

Hasil penelitian menyimpulakn bahwa pengelolaan sarana dan prasana yang ada di daerah painan masih belum memadai, keterbatasan dana juga mempengaruhi proses pengelolaan sarana dan prasaran tersebut. Pengerjaannyapun belum maksimal, karna dalam tahap pembangunan, dan kurangnya kerjasama anatara pemerintah dan masyarakat dalam pengelolaan daerah painan ini untuk perkembangan pariwisatanya.

Dalam perkembangan pariwisata di daerah painan pemerintah daerah painan mempunyai rencana dan pengawasan yang cukup baik, yaitu akan membuat jembatan layang dari bukit langkisau tembus ke bukit putus dan sampai ke bukit pdam. Pengerjaan itu akan dilakukan secepatnya karena saat sekarang ini daerah painan sudah mulai di kenal oleh masyarakat luar maupun mancanegara. Seandainya jempatan ini selesai pastinya daerah painan jauh lebih baik dari saat sekarang.

(4)

PENDAHULUAN

Painan merupakan ibukota dari Kabupaten

Pesisir Selatan, Sumatera Barat,

Indonesia.Daerah ini termasuk ke wilayah IV Jurai, yang dapat di akses melalui Jalan Raya Lintas Sumatera bagian Barat. Di daerah painan banyak terdapat objek wisata yang tidak kalah menarik dengan objek wisata di tempat lain. Di antaranya Pantai Carocok, Batu Kereta, Pulau Cingkuak, Bukit Langkisau, dan Air Terjun Timbulun. Saat ini pemerintah daerah berusaha untuk memajukan daerah painan darisegi aspek pariwisatanya. Yang bertujuan agar daerah painan semakin berkembang dan di kenal oleh masyarakat luas. Adapun sasaran yang di harapkan oleh penulis dalam pengembangan pariwisata ini adalah: mengenalkan keindahan objek wisata yang ada di daerah painan, memperkenalkan kebudayaan masyarakat painan, meningkatkan

pendapatan masyarakat, dan mampu

mendatangkan wisatawan domestik dan mancanegara.

Berbicara tentang pengeelolaan, Painan pada saat sekarang ini sudah mulai mengalami kemajuan.Namun dari segi sarana dan prasarana yang ada di daerah painan, pengelolaan sarana dan prasaranya kurang memadai dan terbatas untuk para pengunjung yang saat sekarang sudah mulai banyak berdatangan ke Painan dengan tujuan untuk berwisata.Dari tahun ke tahun painan ini semakin lama semakin banyak di ditangi

pengunjung dengan tujuan untuk

berwisata.Apalagi pada tahun sekarang, itu menunjukan daerah painan sudah mulai berkembang untuk pariwisatanya.

Objek wisata yang terdapat di daerah Painan cocok dijadikan tujuan berpariwisata, kemudian painan juga kaya akan seni dan budaya, namun sepertinya belum terkelola dengan baik, karena kebanyakan wisatawan yang datang mengunjungi objek wisata daerah painan berasal dari Pulau Sumatera. Sementara objek wisata ini sudah dikenal oleh masyarakat nasional bahkan internasional, dan jarang sekali ditemui wisatawan dari luar Pulau Sumatera terlebih-lebih wisatawan asing.

Diketahui dari kepala bidang pariwisata Pesisir Selatan yaitu Devi Fachriadi bahwa Pesisir Selatan menjadi salah satu jalur Tour De Singkarak 2014 Etape 9. Ini menjadi bukti bahwa Painan layak di kunjungi. Berdasarkan hasil rapat sementara panitia Tour De Singkarak, ada permasalahan yang di temui, yaitu pihak panitia tidak mengarahkan peserta Tour De Singkarak untuk bermalam di Painan, bahkan panitia mengarahkan peserta untuk menginap dan mengadakan jamuan makan malam di kota padang, dengan pembiayaan dari daerah pesisir selatan.Hal ini di karenakan pengalaman Tour De Singkarak 2013 terkendala oleh sarana dan prasarana yang kurang memadai untuk kebutuhan dan kelancaran kegiatan.

Kemudian Harry Yulianda. SST.Par (salah seorang putra daerah yang sedang menempuh jalur S2 di STIP Bandung), mengatakan, sepertinya masyarakat Painan belum siap untuk dunia kepariwisataan. Sebagai putra daerah sekaligus Runer up Uda Pesisir Selatan tahun 2012 Harry mencoba mempromosikan objek wisata yang ada di Painan kepada salah satu pejabat bank. Hal ini di tanggapi positif oleh beberapa pejabat tersebut. Dan di rencanakan sekitar 200 pejabat bank akan melakukan perjalanan pariwisata ke painan. Oleh karena itu Harry mencoba bekerja sama dengan pihak pariwisata agar perjalanan wisata pejabat bank tersebut mendapat sambutan yang baik. Namun pihak pariwisata menolak dan mengatakan tidak adanya keistimewaan untuk wisatawan tersebut dan konsekuensinya harus membayar kontribusi seperti wisatawan lainnya. Tentunya Harry merasa kecewa karena selama ini tidak pernah ada Tour Wisata ke daerah Painan.

Hal di atas membuktikan bahwa masih banyak yang perlu di benahi dan di kelola dengan baik untuk pengembangan pariwisata di Painan pesisir selatan.Apalagi dari segi sarana dan prasarana penunjang pariwisata itu sendiri. Masalah ini akan di bahas melalui survey lapangan dan hasil wawancara dengan pihak terkait.

(5)

METODE PENELITIAN

Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Penelitian ini berusaha mengungkapkan data secara alamiah yaitu untuk menjawab masalah yang di fokuskan. Penelitian ini menjalani langkah-langkah serta proses untuk sampai pada suatu kesimpulan, artinya mencari informasi sebanyak mungkin melalui informan dan pengamatan di lapangan. (Arikunto : 2010 )

HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil temuan di lapangan dan sesuai dengan tujuan penelitian maka dapat disimpulkan hasil dari wawancara dengan beberapa informasi dapat di ambil kesimpulan pengelolaan daerah painan ini masih dalam proses pembangunan.

Pertama, perencanaanadalah pemilihan

sekumpulan kegiatan dan pemutusan

selanjutnya apa yang harus dilakukan, kapan dan bagaimana dan oleh siapa. Perencanaan adalah proses dasar dimana manajemen memutuskan tujuan dan cara mencapainya. Perencanaan dalam organisasi adalah esensial, dalam kenyataan perencanaan memegang peran lebih disbanding fungsi-fungsi manajemen lainnya. Perencanaan adalah suatu proses yang tidak berakhir bila rencana tersebut telah ditetapkan, rencana harus diimplementasikan.

(http://www.indonesian-publichealth.com/2013/09/fungsi-manajemen). Mengenai perencanaan yang di sampaikan oleh bapak G, rencananya kota painan ini akan di bangun jembatan layang dari bukit langkisau sampai bukit putus dan tembus ke bukit PDAM. Di daerah painan ini yang akan di lakukan pemda dan sedang dalam proses pengerjaan adalah membuat lahan parkir atau menimbun sebagian tepi pantai untuk membuat jalan sepanjang objek wisata cerocok sampai ke pelabuhan panasahan. dan melengkapi fasilitas-fasilitas untuk menunjang kepariwisataan painan. Dan menjadikan painan sebagai daerah pariwisata andalan.

Usaha yang telah dilakukan oleh pemda adalah mempromosikan painan sebagai daerah wisata dengan cara mengadakan festival

langkisau, mengadakan lomba mincing dan lomba paralayang. Dengan kata lain tidak terlepas dari kerjasama yang baik dengan pihak-pihak pengelola maupun pengusaha-pengusaha. Untuk itu pengelolaan daerah painan ini perlu adanya kerjasama dari semua pihak.Baik dari pemerintah, masyarakat maupun pengunjungnya. Dana yang turun dari pemerintah pasti ada. Namun itu dipegang oleh pihak-pihak yang bertanggung jawab untuk pengelolaan daerah painan ini.

Faktor-faktor penyebab terkendalanya pengelolaan daerah painan disebabkan kurangnya kesadaran masrayakat untuk mengembangkan pariwisata painan.misalnya pada saat pemerintah ingin memperlebar jalan mereka tidak mau berantusias untuk melepas tanah mereka untuk pembuatan jalan tersebut.

Sarana dan prasarana untuk menunjang pariwisata daerah painan belum lengkap.Masih banyak yang harus di tambah fasilitasnya seperti hotel, rumah makan, transportasi, souvenir, permainan-permainan yang ada di pulau cingkuk juga harus di tambah karna dari tahun ke tahun pantai cerocok dan pulau ingkuk selalu di padai oleh pengunjung dari luar daerah.

Pariwisata yang ada di daerah painan saat sekarang ini masih dalam pengerjaan dan masih dalam proses pembangunan. Di karenakan masih banyak yang harus dibenahi di daerah ini, keterbatasan sarana dan prasana yang ada menjadi salah satu faktor yang harus di perhatikan oleh pemerintah, untuk itu pemerintah daerah painan lebih baik lagi mengerjakan sarana dan prasarana penunjang agar painan bisa menjadi salah satu objek wisata andalan.

Kedua, pengawasan adalah suatu usaha sistematik untuk menetapkan standar

pelaksanaan dengan tujuan-tujuan

perencanaan, merancang system informasi umpan balik, membandingkan kegiatan nyata dengan standar yang telah diterapkan sebelumnya, menentukan dan mengukur

penyimpangan-penyimpangan, serta

mengambil tindakan koreksi yang diperlukan untuk menjamin bahwa semua sumber daya perusahaan digunakan dengan cara paling efektif dan efisien dalam pencapaian tujuan perusahaan. (Avenzora : 2008)

(6)

Begitu juga dalam pengawasan pengelolaan daerah painan, pemerintah harus mewanti-wanti dinas terkait untuk lebih mengelolaa daerah painan, melengkapi sarana

dan prasarana untuk menunanjang

perkembangan pariwisatanya KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil penelitian yang dapat disimpulkan sebagai berikut :

Pengelolaan daerah painan pada saat sekarang sudah mulai membaik, apalagi dari segi perkembangan pariwisata yang ada di daerah painan sudah mulai di kenal oleh masyarakat luar daerah maupun mancanegara. Yang menjadi daya tarik wisatawan untuk berkunjung ke kota painan adalah untuk melihat pantai cerocok pulau cingkuk dan bukit langkisau.

Perencanaan yang akan dilakukan oleh pemerintah daerah untuk memajukan daerah painan sangat baik, yaitu pemerintah daerah akan merencanakan pembuatan jalan layang dari bukit langkisau sampai bukit putus dan tembus ke bukit pdam, ini akan menjadikan daerah painan kaya dengan pariwisatanya.

Begitu juga dalam pengawasan pengelolaan daerah painan, pemerintah harus mewanti-wanti dinas terkait untuk lebih mengelolaa daerah painan, melengkapi sarana

dan prasarana untuk menunanjang

perkembangan pariwisatanya.

Usaha yang dilakukan pemda untuk kemajuan dan perkembangan pariwisata daerah painan telah dilakukan dengan

baik.Dengan mempromosikan dan

mengadakan acara-acara festival, lomba mancing dan lomba paralayang.Dengan mendatang pula stasiun televisi dan mendatangkan turis-turis dari mancanegar untuk ikut serta dalam kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto Suharsimi. (2010). Metodologi Penelitian Kualitatif.Bandung :Remaja Rosdakarya.

Avenzora Ricky. (2008). Ekotourisme teori

dan praktek. Nias : CV Tamita

Perdana.

http;//www.indonesia.publichealth.com/2013/0 9/fungsi–managemen

Harry Yulianda. SST.Par (salah seorang putra daerah yang sedang menempuh jalur

(7)

Referensi

Dokumen terkait

Keberhasilan tersebut melewati suatu proses belajar, dan juga proses belajar masyarakat tersebut yang pada dasarnya merupakan kegiatan penyuluhan. Keberhasilan masyarakat

Hasil penelitian menunjukkan bahwa klon kumis kucing berpengaruh nyata terhadap pertambahan pertumbuhan (tinggi tanaman, jumlah daun dan cabang), bobot segar

Ada beberapa ungkapan dalam budaya Jawa, suradira jayaningrat lebur dening pangastuti (sekuat apapun kebatilan akan dapat dihancurkan oleh kebenaran), sapa gawe nganggo

Alhamdulillahirobbil alamin, segala puja dan puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat dan hidyahNya sehingga atas dengan Izin dan

[0] This research was conducted to discover the influence of the addition of chicken egg shells microparticle as filler on the mechanical properties such as modulus of

Bahan baku yang digunakan: Bahan Penolong yang digunakan: Ket : Pembelian Plastik dimasukan ke akun Perlengkapan Pabrik.. HARUM ROTI. Jl. Raya Kalimalang

Selama melaksanakan Praktik Kerja Lapangan praktikan memiliki beberapa bidang kerja yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan perusahaan diantaranya berupa

Tingkat pendidikan rendah baik responden maupun suami memiliki risiko 2 kali lebih besar untuk dilakukan persalinan sesarea secara emergensi dibandingkan dengan tingkat