Top PDF PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI ILMU PENGETAHUAN

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI ILMU PENGETAHUAN

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI ILMU PENGETAHUAN

Masa Yunani Kuno (abad ke-6 SM-6M) saat ilmu pengetahun lahir, kedudukan ilmu pengetahuan identik dengan filsafat yang bercorak mitologis. Alam dengan berbagai aturannya diterangkan secara theogoni, bahwa ada peranan para dewa yang merupakan unsur penentu segala sesuatu yang ada. Bagaimana pun corak mitologis ini telah mendorong upaya manusia terus menerobos lebih jauh dunia pergejalaan, untuk mengetahui adanya sesuatu yang eka, tetap, dan abadi, di balik yang bhineka, berubah dan sementara (T. Yacob dalam Ditjen Dikti, 2013: 112).
Baca lebih lanjut

23 Baca lebih lajut

MAKALAH PANCASILA MERUPAKAN NILAI DASAR

MAKALAH PANCASILA MERUPAKAN NILAI DASAR

Ideologi secara praktis diartikan sebagai system dasar seseorang tentang nilai- nilai dan tujuan-tujuan serta sarana-sarana pokok untuk mencapainya. Jika diterapkan oleh Negara maka ideology diartikan sebagai kesatuan gagasan-gagasan dasar yang disusun secara sistematis dan dianggap menyeluruh tentang manusia dan kehidupannya, baik sebagai individu, sosial, maupun dalam kehidupan bernegara. Secara etimologis, ideologi berasal dari bahasa Yunani yaitu idea dan logia. Idea berasal dari idein yang berarti melihat. Idea juga diartikan sesuatu yang ada di dalam pikiran sebagai hasil perumusan sesuatu pemikiran atau rencana. Kata logia mengandung makna ilmu pengetahuan atau teori, sedang kata logis berasal dari kata logos dari kata legein yaitu berbicara. Istilah ideologi sendiri pertama kali dilontarkan oleh Antoine Destutt de Tracy (1754 - 1836), ketika bergejolaknya Revolusi Prancis untuk mendefinisikan sains tentang ide. Jadi dapat disimpulkan secara bahasa, ideologi adalah pengucapan atau pengutaraan terhadap sesuatu yang terumus di dalam pikiran.
Baca lebih lanjut

19 Baca lebih lajut

Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembang (6)

Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembang (6)

Dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak selalu bernilai positif namun dapat juga bernilai negatif, oleh karena itu pancasila disini berperan untuk mengukur baik buruknya perkembangan iptek tersebut.maksudnya dengan memakai patokan baik dan buruk berupa pancasila, kita menjadi tahu iptek yang mana yang baik atau buruk bagi bangsa Indonesia. Sebagai contoh penerapan energi nuklir sebagai sumber tenaga dan keamanan Indonesia, jika dilihat sumber tenaga nuklir mampu menjadi tenaga alternatif yang memiliki waktu durasi yang sangat lama untuk habis dan bisa menjadi alat pertahanan militer yang mumpuni, tapi jika dilihat dari sudut geografis Indonesia yang merupakan wilayah cincin pegunungan api yang aktif (ring of fire) pengembangan tenaga nuklir tidak baik untuk dijalankan karena wilayah Indonesia sering terjadi gempa dan letusan gunung yang dapat membuat teknologi nuklir tersebut mengalamai malfungsi seperti bocor,meledak, dsb yang bisa menyebabkan dampak yang sangat merusak dan berpotensi memusnahkan peradaban. Dari itu dapat disimpulkan bahwasanya pengembangan ilmu dan teknologi nuklir tidak baik bagi negara Indonesia.
Baca lebih lanjut

16 Baca lebih lajut

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (5)

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (5)

Bersamaan dengan itu logico positivisme, yaitu sebuah model epistemologi yang dalam langkah-langkah progresinya menempuh jalan : observasi, eksperimentasi, dan komparasi, sebagaimana diterapkan dalam penelitian ilmu alam, mendapatkan apresiasi yang berlebihan sehingga model ini juga mulai dikembangkan dalam penelitian-penelitian ilmu-ilmu sosial. Adanya faktor heuristik mendorong lahirnya cabang-cabang ilmu yang baru. Fenomena perubahan tersebut tercermin dalam masyarakat kita yang dewasa ini sedang mengalami masa transisi simultan, yaitu:
Baca lebih lanjut

6 Baca lebih lajut

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (3)

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (3)

Aspek fenomenal menunjukan bahwa ilmu pengetahuan mewujud/memanifestasikan dalam bentuk masyarakat, proses, dan produk. Sebagai masyarakat, ilmu pengetahuan menampakkan diri sebagai suatu masyarakat atau kelompok elit yang dalam kehidupan kesehariannya begitu mematuhi kaidah-kaidah ilmiah yang menurut partadigma Merton disebut universalisme, komunalisme, dan skepsisme yang teratur dan terarah. Sebagai proses, ilmu pengetahuan menampakkan diri sebagai aktivitas atau kegiatan kelompok elit tersebut dalam upayanya untuk menggali dan mengembangkan ilmu melalui penelitian, eksperimen, ekspedisi, seminar, konggres. Sedangkan sebagai produk, ilmu pengetahuan menampakkan diri sebagai hasil kegiatan kelompok elit tadi berupa teori, ajaran, paradigma, temuan-temuan lain sebagaimana disebarluaskan melalui karya-karya publikasi yang kemudian diwariskan kepada masyarakat dunia.Aspek struktural menunjukkan bahwa ilmu pengetahuan di dalamnya terdapat unsur-unsur sebagai berikut:
Baca lebih lanjut

17 Baca lebih lajut

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG

“ menyatakan bahwa Pancasila merupakan pegangan dan pedoman dalam usaha ilmu pengetahuan untuk dipergunakan sebagai asas dan pendirian hidup, sebagai suatu pangkal sudut pandangan dari subjek ilmu pengetahuan dan juga menjadi objek ilmu pengetahuan atau hal yang diselidiki

25 Baca lebih lajut

PANCASILA SEBAGAI DASAR PENGEMBANGAN ILM (1)

PANCASILA SEBAGAI DASAR PENGEMBANGAN ILM (1)

Bangsa Indonesia tidak terlepas dari dasar Negara yaitu Pancasila. Pancasila adalah dasar filsafat negara Republik Indonesia yang secara resmi disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 dan tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, diundangkan dalam Berita Republik Indonesia tahun II No.7 bersama-sama dengan batang tubuh UUD 1945. Bangsa Indonesia telah menemukan jati dirinya, yang didalamya tersimpul cirri khas, sifat, dan karakter bangsa yang berbeda dengan bangsa lain, yang oleh para pendiri negara kita dirumuskan dalam suatu rumusan yang sederhana namun mendalam. Berdasarkan fakta objektif secara historis kehidupan bangsa Indonesia tidak dapat dipisahkan dengan nilai-nilai Pancasila. Atas dasar inilah maka sangat penting bagi para generasi penerus bangsa terutama kalangan intelektual kampus untuk mengkaji, memahami, dan mengembangkan berdasarkan pendekatan ilmiah, yang pada gilirannya akan memiliki suatu kesadaran serta wawasan kebangsaan yang kuat berdasarkan nilai-nilai yang dimilikinya sendiri. Intelektual kampus yaitu mahasiswa yang selalu berupaya untuk mendapat ilmu yang nantinya dapat bermanfaat bagi masyarakat dan bangsa Indonesia.
Baca lebih lanjut

9 Baca lebih lajut

BAB VII MENGAPA PANCASILA MENJADI DASAR NILAI PENGEMBANGAN ILMU

BAB VII MENGAPA PANCASILA MENJADI DASAR NILAI PENGEMBANGAN ILMU

Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dewasa ini mencapai kemajuan pesat sehingga peradaban manusia mengalami perubahan yang luar biasa. Pengembangan iptek tidak dapat terlepas dari situasi yang melingkupinya, artinya iptek selalu berkembang dalam suatu ruang budaya. Perkembangan iptek pada gilirannya bersentuhan dengan nilai-nilai budaya dan agama sehingga di satu pihak dibutuhkan semangat objektivitas, di pihak lain iptek perlu mempertimbangkan nilai-nilai budaya dan agama dalam pengembangannya agar tidak merugikan umat manusia. Kuntowijoyo dalam konteks pengembangan ilmu menengarai bahwa kebanyakan orang sering mencampuradukkan antara kebenaran dan kemajuan sehingga pandangan seseorang tentang kebenaran terpengaruh oleh kemajuan yang dilihatnya. Kuntowijoyo menegaskan bahwa kebenaran itu bersifat non-cumulative (tidak bertambah) karena kebenaran itu tidak makin berkembang dari waktu ke waktu. Adapun kemajuan itu bersifat cumulative (bertambah), artinya kemajuan itu selalu berkembang dari waktu ke waktu. Agama, filsafat, dan kesenian termasuk dalam kategori non-cumulative, sedangkan fisika, teknologi, kedokteran termasuk dalam kategori cumulative (Kuntowijoyo, 2006: 4). Oleh karena itu, relasi iptek dan budaya merupakan persoalan yang seringkali mengundang perdebatan.
Baca lebih lanjut

32 Baca lebih lajut

C. Kesatuan Sila Sila Pancasila sebagai

C. Kesatuan Sila Sila Pancasila sebagai

Kemudian pandangan Pancasila tentang pengetahuan manusia. hakikat manusia sebagai makhluk monopluralis merupakan dasar pijak epistemologi Pancasila. Menurut Pancasila bahwa hakikat manusia sebagai makhluk monopluralis adalah hakikat manusia yang memiliki unsur-unsur pokok, yitu susunan kodrat yang teridiri atas raga (jasmani) dan jiwa (rohani).selain itu manusia juga memiliki indra sehingga dalam proses reseptif indra merupakan alat untuk mendapatkan kebenaran pengetahuan yang bersifat empiris. Maka Pancasila juga mengakui kebenaran empiris terutama dalam kaitannya dengan pengetahuan manusia yang bersifat positif. Pancasila juga mengakui kebenaran pengetahuan manusia yang bersumber pada intuisi. Manusia yang pada hakikatnya merupakan makhluk Tuhan Yang maha Esa sesuai dengan sila pertama Pancasila yang mengakui kebenaran Pancasila sebagai kebenaran yang tertinggi. Sedangkan sila ketiga, keempat, dan kelima mengakui kebenaran bahwa pada hakikatnya manusia sebagai makhluk individu dan sosial. Sebagai suatu paham epistemologi maka Pancasila mendasarkan pandangannya bahwa ilmu pengetahuan pada hakikatya tidak bebas dari nilai karena harus diletakkan pada moralitas kodrat manusia serta moralitas religius. 3. Dasar Aksiologis Sila-sila Pancasila
Baca lebih lanjut

9 Baca lebih lajut

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (1)

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANG (1)

Pengaruh nilai Kerakyatan sebagai dasar pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek) adalah meningkatkan kreatifitas masyarakat Indonesia untuk menghasilkan suatu karya cipta dalam bidang apapun untuk kesejahteraan warga negara Indonesia. Seorang penemu muda Ricky Elson contohnya. Beliau dan rekan-rekannya berhasil menciptakan mobil listrik Indonesia pertama yaitu Tuxuci kemudian dikaji ulang hingga pada tahun 2013 telah muncul mobil bertenaga listrik Selo. Pada saat ini Ricky Elson pemuda Indonesia berusia 33 tahun tengah mengembangkan becak listrik dan pembangkit listrik tenaga angin di daerah sumba yang menjadi pembangkit listrik tenaga angin terbaik di dunia.
Baca lebih lanjut

9 Baca lebih lajut

MAKALAH PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PE

MAKALAH PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PE

Melalui teori relativitas Einstein paradigma kebenaran ilmu sekarang sudah berubah dari paradigm lama yang dibangun oleh fisika Newton yang ingin selalu membangun teori absolut dalam kebenaran ilmiah. Paradigma sekarang ilmu bukan sesuatu entitas yang abadi, bahkan ilmu tidak pernah selesai meskipun ilmu itu didasarkan pada kerangka objektif, rasional, metodologis, sistematis, logis dan empiris. Dalam perkembangannya ilmu tidak mungkin lepas dari mekanisme keterbukaan terhadap koreksi. Itulah sebabnya ilmuwan dituntut mencari alternatif-alternatif pengembangannya melalui kajian, penelitian eksperimen, baik mengenai aspek ontologis epistemologis, maupun ontologis. Karena setiap pengembangan ilmu paling tidak validitas (validity) dan reliabilitas (reliability) dapat dipertanggungjawabkan, baik berdasarkan kaidah- kaidah keilmuan (context of justification) maupun berdasarkan sistem nilai masyarakat di mana ilmu itu ditemukan/dikembangkan (context of discovery).
Baca lebih lanjut

15 Baca lebih lajut

1 PROFIL LULUSAN DAN CAPAIAN PEMBELAJARAN

1 PROFIL LULUSAN DAN CAPAIAN PEMBELAJARAN

Menguasai pengetahuan dasar ilmu Kewarganegaraan, politik, hukum, ekonomi, kenegaraan, sejarah perjuangan bangsa serta nilai, moral dan budaya Pancasila Mengambil keputusan secara tepat[r]

5 Baca lebih lajut

MODUL 12 PANCASILA SEBAGAI LANDASAN PENG

MODUL 12 PANCASILA SEBAGAI LANDASAN PENG

kemajuan tiap-tiap ilmu. Tidak mungkin metode dalam ilmu alam dipakai memajukan ilmu psikologi. Kalau psikologi mau maju dan berkembang harus mengembangkan metode, objek dan tujuannya sendiri. Contoh ilmu yang berdekatan, biokimia dan kimia umum keduanya memakai ”hukum” yang dapat dikatakan sama, tetapi seorang sarjana biokimia perlu pengetahuan susunan bekerjanya organisme-organisme yang tidak dituntut oleh seorang ahli kimia organik. Hal ini agar supaya biokimia semakin maju dan mendalam, meskipun tidak diingkari antara keduanya masih mempunyai dasar-dasar yang sama.
Baca lebih lanjut

15 Baca lebih lajut

BAB 6. PANCASILA SEBAGAI DASAR PENGEMBANGAN NILAI ILMU - BAB 6 PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANGAN ILMU

BAB 6. PANCASILA SEBAGAI DASAR PENGEMBANGAN NILAI ILMU - BAB 6 PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANGAN ILMU

Sila ketiga PENDIDIKAN PANCASILA 1 Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Konsep Pancasila sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Urgensi Pancasila sebagai Dasar Nilai Pengemb[r]

37 Baca lebih lajut

Pancasila sebagai dasar nilai pengembangan Ilmu

Pancasila sebagai dasar nilai pengembangan Ilmu

Konsep Pancasila sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Pertama, bahwa setiap ilmu pengetahuan dan teknologi iptek yang dikembangkan di Indonesia haruslah tidak bertentangan dengan nil[r]

16 Baca lebih lajut

DINAMIKA SOSIAL BUDAYA INDONESIA DALAM P

DINAMIKA SOSIAL BUDAYA INDONESIA DALAM P

Dalam kaitannya dengan hal tersebut besar kemungkinan bahwa proses pembangunan akan menggeser nilai-nilai dan gagasan dasar yang ada, mengembangkan gagasan dasar yang ada, mengembangkan gagasan baru atupun menggantikannya sama sekali dengan nilai-nilai yang telah menumbuhkan teknologi dan ilmu pengetahuan yang diambil oleh itu. Dalam pada itu, dapat dikatakan bahwa pembangunan untuk meningkatkan kesejahteraan berarti pula proses pembaharuan kebudayaan. Kemajuan teknologi, khususnya di bidang komunikasi dan transportasi telah sangat memperlancar kontak antar budaya bangsa. Interaksi sosial, tukar menukar pengalaman pengetahuan dan gagasan dapat terlaksana dengan mudah oleh setiap orang dan tanpa mengenal batasa geografs, politik maupun kebudayaan.
Baca lebih lanjut

17 Baca lebih lajut

PP MODUL 12 PANCASILA DASAR ILMU

PP MODUL 12 PANCASILA DASAR ILMU

Proses perkembangan ini menarik perhatian karena justru bertentangan dengan inspirasi tempat pengetahuan itu sendiri, yaitu keinginan manusia untuk mengadakan kesatuan di dalam keserbamajemukan gejala-gejala di dunia kita ini. Karena yakin akan kemungkinannya maka timbullah ilmu pengetahuan. Secara metodis dan sistematis manusia mencari azas- azas sebagai dasar untuk memahami hubungan antara gejala-gejala yang satu dengan yang lain sehingga bisa ditentukan adanya keanekaan di dalam kebhinekaannya. Namun dalam perkembangannya ilmu pengetahuan berkembang ke arah keserbamajemukan ilmu.
Baca lebih lanjut

16 Baca lebih lajut

Presentasi Pancasila Sebagai Dasar Nilai (1)

Presentasi Pancasila Sebagai Dasar Nilai (1)

• Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang tidak terkontrol akan menimbulkan penyimpangan-penyimpangan yang tidak diinginkan. Dengan adanya nilai-nilai pancasila dalam perkembangan iptek dapat mengkontrol dan memberi arahan kemanakah akan berkembamg. Sebagai contoh adalah teknologi industrialisasi pembuatan hormon insulin dari ekstraksi darah babi. Hal tersebut sekilas terlihat sangat menguntungkan bagi industri kimia untuk dikembangkan karena melihat permintaan yang sangat tinggi dan biaya produksi yang murah. Tetapi hal tersebut akan menjadi masalah jika diterapkan di indonesia karena bertentangan dengan sila pertama pancasila. Teknologi tersebut dilarang masuk disebabkan bisa mencederai perasaan terutama kaum muslim di indonesia karena babi merupakan binatang haram dalam ajaran islam.
Baca lebih lanjut

31 Baca lebih lajut

PROTA ATAU PROGRAM TAHUNAN UNTUK SD DAN MI KELAS 1,2,3,4,5 DAN 6 PKn KLS VI

PROTA ATAU PROGRAM TAHUNAN UNTUK SD DAN MI KELAS 1,2,3,4,5 DAN 6 PKn KLS VI

Menghargai nilai-nilai juang dalam proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara 1.1 Mendeskripsikan nilai-nilai juang dalam proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara 1.2 Menc[r]

3 Baca lebih lajut

Soal Latihan UKG Guru PPKN 2015

Soal Latihan UKG Guru PPKN 2015

a. memanfaatkan kemajuan secara keseluruhan. b. berhati-hati dalam menerapkan kemajuan IPTEK. c. kita harus memanfaatkan potensi bangsa kita sendiri. d. tidak semua yang modern itu baik untuk bangsa kita. e. menyaring kemajuan itu dengan nilai-nilai Pancasila. Jawaban. E

30 Baca lebih lajut

Show all 10000 documents...