Top PDF PELAKSANAAN PENANGGUHAN PENAHANAN DALAM PEMERIKSAAN PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN PAINAN.

PENANGGUHAN PENAHANAN TERHADAP TERSANGKA ATAU TERDAKWA DALAM PERKARA PIDANA  Penangguhan Penahanan Terhadap Tersangka Atau Terdakwa Dalam Perkara Pidana.

PENANGGUHAN PENAHANAN TERHADAP TERSANGKA ATAU TERDAKWA DALAM PERKARA PIDANA Penangguhan Penahanan Terhadap Tersangka Atau Terdakwa Dalam Perkara Pidana.

Besarnya jumlah jaminan uang akan ditetapkan oleh pejabat/instansi yang melakukan penahanan, kemudian uang tersebut disetorkan ke panitera pengadilan negeri dengan membawa formulir penyetoran dari instansi yang menahan. dalam pemberian jaminan uang, buatlah bukti penerimaan uang jaminan dari pejabat yang menerima uang jaminan tersebut. Karena anda berhak untuk meminta dikembalikan uang jaminan tersebut saat masa panangguhan penahanan telah selesai atau pemeriksaan terhadap perkara tersebut telah selesai, dalam hal ini telah berkekuatan hukum tetap, kecuali jika tahanan tersebut melarikan diri.
Baca lebih lanjut

20 Baca lebih lajut

PELAKSANAAN PENANGGUHAN PENAHANAN DENGAN JAMINAN (Studi Kasus Tindak Pidana Penipuan di Pengadilan Negeri Klaten dan Pengadilan Negeri Surakarta).

PELAKSANAAN PENANGGUHAN PENAHANAN DENGAN JAMINAN (Studi Kasus Tindak Pidana Penipuan di Pengadilan Negeri Klaten dan Pengadilan Negeri Surakarta).

KUHAP yang merupakan pelaksanaan dari Undang-Undang No. 14 Tahun 1970 tentang undang-undang Pokok Kekuasaan Kehakiman bagi peradilan umum dan Mahkamah Agung dalam menyelesaikan perkara pidana lebih memberikan perlindungan hak asasi manusia, hal ini dapat kita lihat dari sejak dimulainya pemeriksaan terhadap seorang tersangka atau terdakwa misalnya harus dipenuhinya syarat-syarat penangkapan oleh POLRI, dimungkinkannya pengalihan jenis tahanan yang lain, dan dimungkinkan pula adanya penangguhan penahanan baik dengan jaminan ataupun tanpa jaminan.
Baca lebih lanjut

18 Baca lebih lajut

Pelaksanaan penangguhan penahanan dengan jaminan di pengadilan negeri surakarta

Pelaksanaan penangguhan penahanan dengan jaminan di pengadilan negeri surakarta

KUHAP yang merupakan pelaksanaan dari undang-undang No. 14 Tahun 1970 tentang undang-unag Pokok Kekuasaan Kehakiman bagi peradilan umum dan Mahkamah Agung dalam menyelesaikan perkara pidana lebih memberikan perlindungan hak asasi manusia, hal ini dapat kita lihat dari sejak dimulainya pemeriksaan terhadap seorang tersangka atau terdakwa misalnya harus dipenuhinya syarat-syarat penangkapan oleh POLRI, dimungkinkannya pengalihan jenis tahanan yang lain, dan dimungkinkan pula adanya penangguhan penahanan baik dengan jaminan ataupun tanpa jaminan.
Baca lebih lanjut

40 Baca lebih lajut

Penangguhan Penahanan Dalam Proses Pemeriksaan Perkara Pidana Pada Tingkat Penyidikan (Studi Di Kepolisian Daerah Sumatera Utara)

Penangguhan Penahanan Dalam Proses Pemeriksaan Perkara Pidana Pada Tingkat Penyidikan (Studi Di Kepolisian Daerah Sumatera Utara)

Penahanan tersebut merupakan pembatasan terhadap suatu kebebasan yang dimiliki seseorang khususnya kebebasan bergerak seseorang maka hendaknya penahanan tersebut dilakukan bilamana memang sangat diperlukan bagi kepentingan penegakan hukum. Selain itu penahanan juga menimbulkan dua pertentangan azas yaitu disatu pihak penahanan menyebabkan hilangnya kebebasan bergerak seseorang, dan di pihak yang lain penahanan dilakukan untuk menjaga ketertiban yang harus dipertahankan demi kepentingan umum atas perbuatan jahat yang disangkakan kepada Tersangka atau Terdakwa. Oleh karena itu segala tindakan penahanan yang dilakukan oleh Pejabat yang berwenang melakukan penahanan harus sesuai dengan KUHAP, hal ini untuk menghindari terjadinya kekeliruan dalam pelaksanaan penahanan yang nantinya dapat menyebabkan akibat hukum yang fatal bagi Pejabat yang melakukan penahanan yang mana dapat berupa adanya tuntutan ganti kerugian atau rehabilitasi sesuai dengan apa yang diatur dalam Pasal 95 KUHAP dan bahkan bisa berupa ancaman Pidana sesuai dengan Pasal 9 ayat 2 UU No.4 Tahun 2004.
Baca lebih lanjut

78 Baca lebih lajut

PENULISAN HUKUM/SKRIPSI PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

PENULISAN HUKUM/SKRIPSI PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

Dengan ini penulis menyatakan bahwa Penulisan Hukum / Skripsi ini merupakan hasil karya asli penulis, bukan merupakan duplikasi ataupun plagiasi dari hasil karya penulis ini. Jika Penulisan Hukum / Skripsi ini terbukti merupakan duplikasi ataupun plagiasi dari hasil karya penulis lain, maka penulis bersedia menerima sanksi akademik dan / atau sanksi hukum yang berlaku.

13 Baca lebih lajut

PENDAHULUAN PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

PENDAHULUAN PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

Pada bagian lain penjelasan KUHAP menegaskan : bahwa KUHAP didasarkan pada falsafah atau pandangan hidup bangsa Indonesia, maka sudah seharusnya didalam ketentuan materi setiap pasal dan ayat didalam KUHAP tercermin perlindungan terhadap hak asasi manusia, seperti asas presumption of innocence yang terletak didalam ketentuan-ketentuan pokok kekuasaan kehakiman, yaitu Undang-Undang No. 14 tahun 1970 yang telah diganti dengan Undang-Undang No. 4 Tahun 2004 harus di tegakkan. Adapun asas tersebut yang salah satunya berbunyi setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dituntut dan atau dihadapkan di muka sidang pengadilan wajib dianggap tidak bersalah sampai adanya putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan memperoleh kekuatan hukum tetap.
Baca lebih lanjut

9 Baca lebih lajut

PENUTUP PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

PENUTUP PERTIMBANGAN PENANGGUHAN PENAHANAN OLEH PENEGAK HUKUM DALAM PROSES PERKARA PIDANA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SLEMAN.

Dalam memberikan penangguhan penahanan hendaknya penegak hukum tidak hanya meminta jaminan uang atau jaminan orang saja tetapi akan lebih baik bila kedua jaminan tersebut digabungkan d[r]

5 Baca lebih lajut

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP SAKSI DALAM PROSES PEMERIKSAAN PERKARA PIDANA DI PENGADILAN NEGERI MAKASSAR

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP SAKSI DALAM PROSES PEMERIKSAAN PERKARA PIDANA DI PENGADILAN NEGERI MAKASSAR

Tetapi saksi juga harus dibebaskan dari perasaan takut, khawatir akan dampak dari keterangan yang diberikannya. Seseorang mungkin saja menolak untuk bersaksi, atau, kalaupun dipaksa berbohong karena ia tidak mau mempertaruhkan nyawanya atau nyawa keluarganya gara-gara keterangannya yang memberatkan terdakwa. Di sisi lain, seseorang dapap menolak memberikan keterangan karena mengalami trauma hebat akibat peristiwa pidana, sehingga tidak memiliki kemampuan untuk menceritakan ulang peristiwa yang dialaminya itu. Tidak sedikit kasus yang tidak dapat dibawa ke muka pengadilan atau pun terhenti di tengah jalan karena persoalan yang satu ini. Kasus-kasus seperti korupsi atau kejahatan narkotika yang melibatkan sebuah sindikat, atau kasus-kasus kekerasan berbasis gender menjadi contoh kasus yang seringkali tidak dapat diproses karena tidak ada saksi yang mau dan berani memberikan keterangan yang sebenarnya. Maka yang terjadi kemudian adalah bukan saja gagalnya sebuah tuntutan untuk melakukan proses peradilan yang bersih, jujur dan berwibawa untuk memenuhi rasa keadilan, tetapi juga pelanggaran hak-hak asasi individual yang terkait dalam kasus tersebut.
Baca lebih lanjut

80 Baca lebih lajut

Perda No 6 Thn 2011 ttg PBB

Perda No 6 Thn 2011 ttg PBB

(5) Untuk kepentingan pemeriksaan di Pengadilan dalam perkara pidana atau perdata atas permintaan hakim seusai dengan Hukum Acara Pidana dan Hukum Acara Perdata, Bupati dapat memberikan izin tertulis untuk meminta kepada Pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan tenaga ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (2), bukti tertulis dan keterangan Wajib Pajak yang ada padanya.

15 Baca lebih lajut

ProvinsiNusaTenggaraTimur 2010 2

ProvinsiNusaTenggaraTimur 2010 2

Pengaturan kewenangan perpajakan yang ada saat ini kurang mendukung pelaksanaan otonomi Daerah. Pemberian kewenangan yang semakin besar kepada Daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat seharusnya diikuti dengan pemberian kewenangan yang besar pula dalam perpajakan. Basis pajak Provinsi yang sangat terbatas dan tidak adanya kewenangan provinsi dalam penetapan tarif pajaknya mengakibatkan daerah selalu mengalami kesulitan untuk memenuhi kebutuhan pengeluarannya. Ketergantungan daerah yang sangat besar terhadap dana perimbangan dari pusat dalam banyak hal kurang mencerminkan akuntabilitas daerah. Pemerintah Daerah tidak terdorong untuk mengalokasikan anggaran secara efisien dan masyarakat setempat tidak ingin mengontrol anggaran Daerah karena merasa tidak dibebani dengan pajak.
Baca lebih lanjut

60 Baca lebih lajut

PERDA KABUPATEN OKU NOMOR  18 TH 2010 TENTANG BEA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH DAN BANGUNAN

PERDA KABUPATEN OKU NOMOR 18 TH 2010 TENTANG BEA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH DAN BANGUNAN

(2) Wajib Pajak yang dengan sengaja tidak menyampaikan SSPD atau mengisi dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benar sehingga merugikan keuangan Daerah dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau pidana denda paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.

15 Baca lebih lajut

2PERDA NO 4 TAHUN 2005 Pajak walet

2PERDA NO 4 TAHUN 2005 Pajak walet

(5) Untuk kepentingan pemeriksaan di pengadilan dalam perkara pidana atau perdata atas permintaan hakim sesuai dengan Hukum Acara Pidana dan Hukum Acara Perdata, Kepala Daerah dapat memberi izin tertulis untuk meminta kepada pejabat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dan tenaga ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), bukti tertulis dan keterangan Wajib Pajak yang ada padanya. (6) Permintaan hakim sebagaimana dimaksud dalam ayat (4), harus menyebutkan nama tersangka atau

12 Baca lebih lajut

Perda Kota Mataram Nomor 7 Tahun 20121

Perda Kota Mataram Nomor 7 Tahun 20121

(2) Pejabat atau tenaga ahli yang ditunjuk oleh Walikota yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajibannya atau seseorang yang menyebabkan tidak dipenuhinya kewajiban pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan dan pidana denda paling banyak Rp. 10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).

26 Baca lebih lajut

J.D.I.H. - Dewan Perwakilan Rakyat

J.D.I.H. - Dewan Perwakilan Rakyat

1. Jika dan sesuatu perkara dimintakan pemeriksaan-banding dan surat-surat pemeriksaan perkaranya yang bersangkutan telah dikirimkan kepada Pengadilan, yang harus melakukan pemeriksaan-banding ini, akan tetapi pada Pengadilan ini dari sebab apapun juga tidak terdapat surat-surat itu, maka Pengadilan ini harus selekas mungkin menetapkan, bahwa surat-surat pemeriksaan itu telah hilang atau sedikit sekali kemungkinannya masih akan diterimanya oleh Pengadilan itu.

0 Baca lebih lajut

Ketentual Formal PRDR 2013

Ketentual Formal PRDR 2013

KETENTUAN KHUSUS Pasal 172 5 Untuk kepentingan pemeriksaan di pengadilan dalam perkara pidana atau perdata, atas permintaan hakim sesuai dengan Hukum Acara Pidana dan Hukum Acara Perd[r]

68 Baca lebih lajut

peraturan daerah 2010 08

peraturan daerah 2010 08

(1) Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benar sehingga merugikan keuangan Daerah dapat dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau pidana denda paling banyak 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.

31 Baca lebih lajut

Show all 10000 documents...