Top PDF Pengertian hukum acara perdata perdata (1)

Pengertian hukum  acara perdata  perdata (1)

Pengertian hukum acara perdata perdata (1)

Perbandingan Sistematika Hukum Perdata menurut Ilmu Pengetahuan Hukum dan KUHPerdata Ilmu Pengetahuan Hukum KUHPerdata Hukum Perorangan Buku I tentang Orang Hukum Kekeluargaan Absolu[r]

28 Baca lebih lajut

hukum acara perdata

hukum acara perdata

1. Membuktikan dikenal dengan arti logis, yaitu memberi kepastian yang bersifat mutlak, karena berlaku bagi setiap orang dan tidak memungkinkan adanya bukti lawan. Berdasarkan suatu axioma, yaitu asas-asas umum yang dikenal dalam ilmu pengetahuan, dimungkinkan adanya pembuktian yang bersifat mutlak yang tidak memungkinkan adanya bukti lawan. Berdasarkan suatu axioma bahwa dua garis yang sejajar tidak mungkin berulang dapat dibuktikan bahwa dua kaki dari sebuah segitiga tidak mungkin sejajar. Terhadap pembuktian ini tidak mungkin adanya bukti lawan, kecuali itu pembuktian berlaku bagi setiap orang. Di sini axioma dihubungkan menurut ketentuan- ketentuan logika dengan pengamatan-pengamatan yang diperoleh dari pengalaman, sehingga diperoleh kesimpulan yang memberi kepastian bersifat mutlak.
Baca lebih lanjut

32 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA PERDATA 002

HUKUM ACARA PERDATA 002

• Pengajuan gugatan (Penggugat/P) ĺ jawaban (Tergugat/T) ĺ replik/penguat dalil penggugat (P), merupakan tanggapan penggugat atas Jawaban tergugat ĺ duplik/penguat dalil jawaban tergugat (T) ĺ (hakim bisa memberi putusan sela) kesimpulan ke-1 ĺ pembuktian ĺ (hakim bisa memberi putusan sela) kesimpulan akhir ĺ putusan akhir (1. Tidak tetap dan 2. Tetap) ĺ bagi putusan tetap bisa dilakukan eksekusi sedangkan bagi putusan tidak tetap bisa dilakukan upaya hukum selanjutnya didapat putusan tetap yang akhimya dapat dieksekusi.

57 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA PERDATA 001

HUKUM ACARA PERDATA 001

Gugatan ini dimungkinkan dua hal. Bisa saja oleh pihak yang berkepentingan langsung yang dirugikan dan mewakili kelompok yang sama maupun oleh lembaga tertentu. Secara rinci gugatan perwakilan diatur dalam Perma No 1 Tahun 2002 tentang acara gugatan perwakilan kelompok.

2 Baca lebih lajut

SUMBER HUKUM ACARA PERDATA 001

SUMBER HUKUM ACARA PERDATA 001

1. Hakim bersikap pasif – Inisiatif pihak-pihak berperkara bukan hakim, mengadili seluruh tuntutan dan bukan tidak menjatuhkan sesuatu yang tidak dituntut, yang dikejar kebenaran formil (berdasarkan bukti-bukti yang diajukan didepan persidangan tanpa harus disertai keyakinan hakim), Para pihak bebas untuk mengakhiri perkara mereka sendiri.

3 Baca lebih lajut

Hukum Acara Perdata putusan Hakim perdata

Hukum Acara Perdata putusan Hakim perdata

Artinya harus berdasarkan pertimbangan yang jelas dan cukup, memuat dasar dasar putusan, serta menampilkan pasal dalam peraturan undang – undang tertentu yang berhubungan dengan perkara yang diputus, serta berdasarkan sumber hukum lainnya, baik berupa yurisprudensi, hukum kebiasaan atau hukum adat baik tertulis maupun tidak tertulis. Bahkan menurut pasal 178 ayat (1) hakim wajb mencukupkan segala alasan hukm yang tidak dikemukakan para pihak yang berperkara.

10 Baca lebih lajut

Gugatan dalam Hukum Acara Perdata

Gugatan dalam Hukum Acara Perdata

Perkara gugatan merupakan perkara yang diajukan ke pengadilan yang didalamnya terdapat konflik atau sengketa yang meminta hakim untuk mengadili dan memutus siapa diantara pihak-pihak yang bersengketa atau berkonflik tersebut yang benar. Perkara gugatan disini termasuk dalam lingkup perkara perdata yang diatur tersendiri oleh hukum acara perdata. Seringkali pengertian gugatan disama artikan dengan permohonan oleh sebagian orang yang belum memahami secara menyeluruh mengenai hukum acara perdata. Pada dasarnya memang gugatan dan permohonan sama-sama perkara yang diajukan ke pengadilan dalam lingkup perdata, akan tetapi letak perbedaanya pada gugatan didalamnya terdapat sengeketa yang harus diselesaikan dan diputus oleh pengadilan sedangkan dalam permohonan tidak ada sengketa. Dalam makalah ini akan lebih lanjut dijelaskan mengenai perbedaan gugatan dan permohonan, akan tetapi yang menjadi pembahasan utama pada makalah ini adalah mengenai Surat Gugatan dan persyaratanya beserta persoal-persoalan yang mungkin timbul di dalam surat gugatan. 1.2. Rumusan masalah
Baca lebih lanjut

13 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA PERDATA PRINT

HUKUM ACARA PERDATA PRINT

Bahwa setiap orang dibolehkan hadir, mendengar, dan menyaksikan pemeriksaan persidangan (kecuali di tuntut lain oleh UU). Tujuannya adalah untuk memberi perlindungan hak-hak asasi manusia dalam bidang peradilan serta untuk lebih menjamin obyektifitas peradilan dengan pertanggungjawaban pemeriksaan yang fair, tidak memihak serta putusan yang adik kepada masyarakat, (Pasal 19 ayat 1 UU No. 4/2004).

14 Baca lebih lajut

Hukum Acara Perdata 003

Hukum Acara Perdata 003

Penggugat. ............................................................. Bahwa sesudah tiba waktu 1 (satu) minggu sesuai yang dijanjikan, ternyata tergugat tidak menepati janji. Oleh yang demikian, wajar apabila Penggugat menuntutnya lewat Pengadilan Negeri Jakarta Pusat; ......................................................................... Bahwa dikarenakan Penggugat khawatir Tergugat memberikan bangunan toko tersebut kepada orang lain, maka Penggugat mohon agar diletakkan sita jaminan atasnya; .......................... Bahwasannya supaya Tergugat bersedia melaksanakan putusan perkara ini nantinya, dimohon supaya tergugat dihukum membayar uang paksa kepada penggugat sebesar Rp.100.000.000,00 (seratus juta rupiah) sehari, setiap yang yang bersangkutan lalai memenuhi isi putusan terhitung
Baca lebih lanjut

16 Baca lebih lajut

Hukum Acara Perdata

Hukum Acara Perdata

Dalam Hukum Acara Perdata dikenal dua teori tentang cara menyusun gugatan kepada pengadilan yaitu: (1) substantiering theory, teori ini menyatakan bahwa gugatan selain harus menyebutkan peristiwa hukum yang menjadi dasar gugatan, juga harus menyebut kejadian- kejadian nyata yang mendahului peristiwa hukum dan menjadi sebab timbulnya peristiwa hukum tersebut. Bagi penggugat yang menuntut suatu benda miliknya, di dalam gugatan itu ia tidak cukup hanya menyebut bahwa ia hanya pemilik benda itu, tetapi juga harus menyebutkan sejarah pemilikannya, misalnya karena membeli, mawaris, hadiah, dan sebagainya. (2) individualiserings theorie, teori ini menyatakan bahwa dalam gugatan cukup disebut peristiwa- peristiwa atau kejadian-kejadian yang menunjukkan adanya hubungan hukum yang menjadi dasar gugatan, tanpa harus menyebutkan kejadian-kejadian nyata yang mendahului dan menjadi sebab timbulnya kejadian-kejadian tersebut. Sejarah terjadinya atau sejarah adanya pemilikan hak milik atas benda itu dimasukkan dalam gugatan, karena hal itu dapat dikemukakan dalam persidangan dengan disertai bukti-bukti seperlunya. 33
Baca lebih lanjut

50 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA PERDATA

HUKUM ACARA PERDATA

Sidang pemeriksaan pengadilan pada asasnya adalah terbuka untuk umum, yang berarti bahwa setiap orang dibolehkan hadir dan mendengarkan pemeriksaan di persidangan. Tujuan dari pada asas ini tidak lain untuk memberikan perlindungan hak-hak asasi manusia dalam peradilan serta untuk lebih menjamin objektivitas peradilan dengan mempertanggungjawabkan yang fair, tidak memihak serta putusan yang adil kepada masyarakat. Asas ini dapat kita jumpai pada Pasal 13 ayat (1) UU No. 48 tahun 2009 : “ Semua sidang pemeriksaan pengadilan adalah terbuka untuk umum, kecuali undang-undang menentukan lain ” .
Baca lebih lanjut

12 Baca lebih lajut

Asas Hukum Acara Perdata

Asas Hukum Acara Perdata

Pasal 5 ayat 1 UU No. 14 tahun 1970 menyatakan bahwa “pengadilan mengadili menurut hokum dengan tidak membeda-bedakan orang”. Mendengar kedua belah pihak yang berperkara dikenal dengan azas audi et alterampartem artinya Hakim tidak boleh menerima keterangan dari salah satu pihak saja sebagai pihak yang benar, bila pihak lawan tidak didengar atau tidak diberi kesempatan untuk mengeluarkan pendapatnya. Hal itu berarti bahwa pengajuan alat bukti harus dilakukan di muka sidang yang dihadiri oleh kedua belah pihak.

5 Baca lebih lajut

Hukum Acara perdata HIR.PDF badan hukum perdata

Hukum Acara perdata HIR.PDF badan hukum perdata

Pemeriksaan perkara "secara singkat" yaitu "secara sumir" terjemahan dari kata-kata bahasa Belanda "summiere procedure" artinya cara pemeriksaan perkara yang singkat dan ringkas. Apakah itu? Lihat pasal 83 f ayat (1) No. 2 yang mengatakan, bahwa jika ternyata pada waktu dilakukan pemeriksaan sementara pada tertuduh dan saksi-saksi, perkara itu bersahaja, baik mengenai pembuktiannya maupun mengenai pengenaan undang-undangnya dan perkara itu biasanya tidak dipidana (bukan ancamannya) dengan pidana utama yang lebih berat dari selama- lamanya satu tahun penjara, maka (lihat selanjutnya pasal 83 k ayat (1) dan (4), begitu pula pasal 335) kecuali jika ia berpendapat lain, begitu pula dalam kejadian yang tersebut dalam pasal 335, jaksa pembantu dapat segera memajukan perkara itu kepada jaksa, kemudian jaksa dapat segera meneruskan perkara itu kepada hakim, yang akan memeriksa perkara itu secara singkat.
Baca lebih lanjut

145 Baca lebih lajut

HUKUM DAGANG DENGAN PERDATA

HUKUM DAGANG DENGAN PERDATA

1. Berikut beberapa pengertian dari Hukum Perdata: Hukum Perdata adalah rangkaian peraturan-peraturan hukum yang mengatur hubungan hukum antara orang yang satu dengan orang yang lain dengan menitik beratkan pada kepentingan perseorangan 2. Hukum Perdata adalah ketentuan dan peraturan yang mengatur dan

7 Baca lebih lajut

PENGERTIAN UPAYA HUKUM Acara Perdata

PENGERTIAN UPAYA HUKUM Acara Perdata

1) Pihak yang berperkara, ahli warisnya atau kuasanya mengajukan permohonan PeninjauanKembali ke pengadilan agama dengan tenggang waktu paling lama 180 hari sejak putusan berkekutan hukum tetap atau sejak ditemukan bukti-bukti baru. Permohonan peninjauan kembali harus memuat alasan-alasannya sebagaimana diatur dalam Pasal 67 UU No. 14 Tahun 1985, sebagai berikut:

13 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA HUKUM ACARA PERDATA PERDATA

HUKUM ACARA HUKUM ACARA PERDATA PERDATA

% 2%"% & %!%" 5& & % 4% !' 1 % 2%"% & %!%" 5& & % 4% !' 1 % 2%"% & %!%" 5& & % 4% !' 1 % 2%"% & %!%" 5& & % 4% !' 1 &! (,1( ' 0,* < 5(,1( " 4% % 2% &! (,1( ' 0,* < 5(,1( " 4% % 2%

52 Baca lebih lajut

Hukum Acara Perdata 2badan hukum perdata  .pptx

Hukum Acara Perdata 2badan hukum perdata .pptx

1. Rangkaian peraturan peraturan yang memuat cara bagaimana orang harus bertindak terhadap dan di muka pengadilan serta cara bagaimana pengadilan itu harus bertindak satu sama lain untuk melaksanakan berjalannya peraturan peraturan hukum perdata (Wirjono Prodjodikoro, Hukum Acara Perdata di Indonesia,Bandung)

35 Baca lebih lajut

HUKUM ACARA PERDATA 004

HUKUM ACARA PERDATA 004

Eksepsi adalah salah satu istilah yang digunakan dalam proses hukum dan peradilan yang berarti penolakan/keberatan yang disampaikan oleh seorang terdakwa, disertai dengan alasan- alasannya bahwa dakwaan yang diberikan kepadanya dibuat tidak dengan cara yang benar dan tidak menyangkut hal tentang benar atau tidak benarnya sebuah tindak pidana yang

2 Baca lebih lajut

Show all 10000 documents...