Tata cara berbicara yang baik

Teks penuh

(1)

Tata cara berbicara yang baik : 1. Lihatlah Lawan Bicara Anda 2. Suara Harus Terdengar Jelas

3. Ekspresi Wajah Yang Menyenangkan 4. Tata Bahasa Yang Baik

5. Pembicaraan Mudah Dimengerti, Singkat, dan Jelas

Berbicara dan mendengarkan adalah dasar dalam komunikasi dan interaksi. Diperlukan kepribadian yang jujur pada diri sendiri untuk dapat dipercaya dalam komunikasi. Anda yang jujur dengan diri sendiri, dan melayani pembicaraan dari pengetahuan yang Anda kuasai dengan baik, akan menjadi modal yang membuat Anda diakui, dihormati, dan dipercayai.

Setiap argumen dari autentisitas pribadi Anda akan menjadikan Anda tampil jujur dan tulus. Komunikasi Anda yang jujur dan tulus akan menjadikan Anda cerdas menjalani hidup sebagai diri sendiri, dan selalu menjadi pribadi terbaik untuk dipercaya oleh siapa pun.

Agar Anda bisa memperlihatkan percakapan yang cerdas dan produktif; Anda harus berbicara lebih konstruktif, lebih jujur, lebih kurang marah, dan lebih bertatakrama. Semua sikap baik dan pengetahuan Anda yang lengkap, akan menjadikan Anda selalu didengar dan dihormati dari hati. Jadilah orang yang dicintai, bukan orang yang ditakuti; jadilah orang yang ditunggu percakapannya, bukan orang yang ditinggalkan percakapannya. Semua percakapan dari hati yang tulus, dari pengetahuan yang benar dan bermanfaat, akan menjadi energi positif dalam sebuah komunikasi.

(2)

Sesulit apa pun sebuah komunikasi, tetapi saat Anda ikhlas untuk menerima hasil akhir, saat Anda tidak mempunyai kepentingan pribadi, maka semua yang sulit itu akan berakhir dengan baik.

Kecerdasan berkomunikasi sangat ditentukan oleh kecerdasan berkompromi. Ketika Anda cerdas sosial, cerdas berkompromi dengan semua kekuatan sosial, serta cerdas mempengaruhi kekuatan sosial dengan energi positif, maka Anda akan menjadi pribadi yang mengatur arah komunikasi tersebut ke arah yang Anda inginkan. Fokuskan semua energi baik dari setiap orang yang terlibat dalam komunikasi tersebut, lalu rangkum semuanya dalam sebuah bingkai yang membahagiakan semua pihak.

Pengetahuan dan sikap baik harus diubah menjadi bahasa komunikasi yang enak untuk dirasakan dan didengarkan. Bicarakan dan dengarkan satu sama lain dengan kehadiran, kejujuran, kesabaran, empati, toleransi, dan kasih sayang. Dan di atas semua, Anda perlu menyadari bahwa komunikasi adalah alat untuk membuat sebuah hubungan menjadi lebih baik, lebih saling percaya, dan lebih bermanfaat untuk semua pihak.

Hilangkan kebencian, kemarahan, dan sikap apatis dalam setiap interaksi dan komunikasi. Sebab, kebencian, kemarahan, dan apatis adalah hal-hal yang akan menjadikan Anda kehilangan waktu untuk tumbuh dan berkembang. Pastikan kepribadian dan karakter Anda sudah tidak mempan lagi dengan kesal, sakit hati, marah, sedih, dan ragu.

Komunikasi yang cerdas adalah komunikasi yang tidak pernah berhenti berjuang untuk kebenaran, serta mampu melonggarkan cengkeraman dari hal-hal negatif, dari hal-hal yang menciptakan permusuhan atau konflik.

Tidak ada yang sempurna dari sebuah kepribadian, tetapi sikap baik dan pengetahuan yang lengkap, akan menjadi sumber yang menutupi

ketidaksempurnaan tersebut. Jadi, pastikan Anda terus-menerus tumbuh dan berubah bersama kebutuhan realitas Anda.

(3)

akan kehilangan pengetahuan baru untuk menghadapi realitas komunikasi yang tidak bisa Anda hindari.

Perhatikan dengan cermat percakapan melalui telepon berikut ini! Yofi : “Halo, selamat sore! Benarkah saya dengan Angkasa Tour?” Diana : “Selamat sore! Benar, ada yang bisa saya bantu?”

Yofi : “Saya Yofi, Mbak! Reservasi tiket untuk besok pagi tujuan Jakarta.” Diana : “Oke, untuk sendiri atau rombongan?”

Yofi : “Sendiri, Mbak! Tolong dicarikan penerbangan pagi pukul 07.00 WIB.” Diana : “Tolong ditunggu sebentar Bapak!“

Yofi : “Oke saya tunggu”

Diana : “Hubungi kami lima menit lagi!” Yofi : “Terima kasih, Mbak!”

Diana : “Ya, sama-sama, Bapak!”

Selamat Pagi Pak Fajar, maaf sebelumnya, ini saya Joko Sugiharto, salah satu mahasiswa bimbingan bapak. Saya ingin bimbingan pak, kira-kira kapan saya bisa bertemu dengan bapak? Terimakasih pak sebelumya, dan maaf apabila

mengganggu waktu Bapak

Selamat Pagi Pak Fajar, maaf sebelumnya, ini saya Joko Sugiharto, salah satu

mahasiswa bimbingan bapak. saya tadi yang telp bapak, maaf apabila mengganggu waktunya pak. Ini saya mau menanyakan tentang judul saya pak, kira-kira mungkin saya bisa ngobrol dengan bapak nanti jam berapa?. Sekali lagi maaf apa bila

(4)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...