• Tidak ada hasil yang ditemukan

III. TINJAUAN PUSTAKA. Anggrek termasuk tanaman dari keluarga Orchidaceae. Tanaman berbunga indah ini

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "III. TINJAUAN PUSTAKA. Anggrek termasuk tanaman dari keluarga Orchidaceae. Tanaman berbunga indah ini"

Copied!
8
0
0

Teks penuh

(1)

III. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anggrek Dendrobium

Anggrek termasuk tanaman dari keluarga Orchidaceae. Tanaman berbunga indah ini tersebar luas di pelosok dunia, termasuk di Indonesia. Kontribusi Anggrek Indonesia dalam khasanah anggrek dunia cukup besar. Dari 20.000 spesies anggrek yang terbesar diseluruh dunia, 6.000 diantaranya berada di hutan- hutan Indonesia. Selain Anggrek spesies, dikenal juga beberapa hasil silangan atau hibrida. Diperkirakan setiap tahun dihasilkan 1000 hibrida baru (Sandra, 2006).

Menurut Sutiyoso dan Sarwono (2006), klasifikasi botani anggrek Dendrobium adalah sebagai berikut:

Kingdom : Planthae Divisi : Spermatophyta Subdivisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Ordo : Orchidales Famili : Orchidaceae Subfamili : Epidendroideae

(2)

Subtribe : Dendrobiinae Genus : Dendrobium

Spesies : D. bifale, D. macrophyllum

Anggrek Dendrobium adalah salah satu genus anggrek terbesar yang terdapat di dunia. Diperkirakan anggrek ini terdiri dari 1.600 spesies. Bentuk bunga

Dendrobium memiliki sepal yang bentuknya hampir menyamai (berbentuk) segitiga, dasarnya bersatu dengan kaki tugu untuk membentuk taji. Petal biasanya lebih tipis dari sepal, bibir berbelah, dan menurut bentuk bungaan inilah maka jenis Dendrobium bisa dibedakan dalam beberapa golongan (Lestari, 2002).

Menurut Gunawan (2005), bentuk daun anggrek bervariasi, dari yang sempit

memanjang samapi bulat panjang. Seperti pada umumnya tanaman monokotil, daun anggrek mempunyai tulang daun yang sejajar dengan helaian daun. Tebal daun juga bervariasi dari tipis sampai tebal berdaging (sukulen). Daun tanaman anggrek Dendrobium berstruktur lunak, berdaging berkutikula dengan tangkai daun sangat pendek. Jumlah daun juga beragam, dari yang satu helai sampai yang banyak. Stomata terletak di permukaan daun terutama di bagian bawah, batang tanaman ukurannya beragam, dari yang pendek sampai yang panjang (Gunadi, 1985 dalam Pohan 2005).

Dendrobium memiliki pola pertumbuhan batang tipe simpodial yaitu pertumbuhan ujung batang lurus keatas dan terbatas. Pertumbuhannya akan terhenti setelah mencapai titik maksimal. Selanjutnya, tunas atau anakan baru keluar dari akar

(3)

rimpang dan tumbuh membesar. Batang dendrobium umumnya beruas-ruas dengan panjang yang hampir sama (Redaksi Trubus, 2005).

Buah anggrek berbentuk seperti kapsul dan didalamnya terdapat banyak biji dengan ukuran sangat kecil. Endosperm tidak terdapat pada biji anggrek padahal endosperm berfungsi sebagai cadangan makanan dan sangat berperan saat terjadi perkecambahan (Parnata, 2005).

Dendrobium mempunyai akar lekat atau akar substrat dan akar udara. Fungsi akar lekat digunakan sebagai penahan tanaman, sedangkan akar udara untuk kelangsungan hidup tanaman. Akar terbungkus jaringan berbentuk seperti bunga karang. Akar sehat berwarna putih dan tebal, di bagian ujung akar aktif berwarna hijau cerah (Redaksi Trubus, 2005)

2.2 Pemupukan Anggrek

Menurut Sandra (2006), berdasarkan aspek pemupukan, pertumbuhan anggrek dapat dibagi menjadi dua, yaitu fase pertumbuhan vegetatif dan fase pertumbuhan generatif. Fase vegetatif adalah periode pertumbuhan anggrek dari semaian hingga menjadi anggrek muda. Sedangkan fase generatif adalah periode pertumbuhan anggrek dewasa yang telah siap berbunga. Pada fase vegetatif perlu diberikan pupuk berkadar Nitrogen (N) tinggi karena unsur tersebut merupakan bahan pokok untuk menyusun protein yang sangat dibutuhkan dalam pembelahan sel. Pada fase generatif dapat diberikan unsur hara Phosphor (P) tinggi untuk merangsang proses pembungaan.

(4)

Pada fase generatif, kebutuhan kebutuhan unsur P tinggi karena unsur ini berperan dalam perangsangan bunga dan tumbuhnya biji. Unsur P juga berperan dalam merangsang pertumbuhan akar dan bibit. Kekurangan unsur P akan menyebabkan ujung- ujung daun menjadi coklat, perakaran tidak subur, bunga tidak membuka sempurna dan tangkai bunga mengering sebelum bunga mekar. Perbandingan kebutuhan unsur NPK saat anakan anggrek mulai tumbuh adalah 60:30:10, anggrek muda 30:30:30, dan anggrek dewasa yang siap berbunga 10:60:10 ( Parnata, 2005 Analisis jaringan tanaman anggrek menunjukkan bahwa terdapat tujuh hara mikro yang ada, yaitu Mo, Cu, Zn, Mn, Fe, B, dan Cl, sedangkan hara makro meliputi S, P, Mg, Ca, K, dan N (Hew dan Yong, 2004).

Tabel 1. Komposisi Pupuk untuk Anggrek

Tanaman Anggrek N P K

Untuk seedlings (bibit) 60 30 10

Untuk mid-size (ukuran sedang) 30 30 30

Untuk flowering size (ukuran berbunga) 10 60 10

Pertumbuhan tanaman tidak akan optimal jika hanya mengandalkan tersedianya unsur hara dalam tanah. Tanaman hias anggrek memperoleh nutrisi melalui dua cara yitu melalui akar dan melalui daun. Tanaman anggrek menumbuhan unsur hara esensial dengan adanya penambahan mineral, natrium klorida, yodium, calsium, kapur, fosfor dan unsur dari bekas cucian beras, air kelapa muda atau sedikit bekas cucian daging (ikan). Air bekas cucian ini tidak langsung begitu saja diberikan, akan tetapi lebih dahulu diendapkan.

(5)

Menurut Rondonuwo dan Pioh (2009), pupuk daun dikemas dalam bentuk cair dalam botol atau bubuk dalam kemasan. Pupuk daun mengandung unsur hara makro dan mikro dengan bahan baku berupa zat organik (dari tumbuhan) dan zat anorganik (zat kimia). Pupuk daun dibuat dengan tujuan agar unsur-unsur yang terdapat di

dalamnya dapat diserap daun melalui stomata.

Jika energi tersedia, tetapi unsur hara kurang, anggrek tidak akan berbunga. Energi yang lemah hanya dapat menarik Nitrogen, akibatnya tanaman akan tetap vegetatif dan tidak akan menghasilkan bunga (Sutiyoso dan Sarwono, 2006). Pemberian pupuk hanya membantu agar tanaman tercukupi kebutuhan haranya. (Trubus,2002).

Rosasol –N (29-10-10-3+TE) merupakan pupuk daun lengkap berbentuk kristal berwarna hijau yang berfungsi untuk pertumbuhan vegetatif dan pertumbuhan tanaman hingga akhir masa pembungaan. Komposisi unsur haranya adalah 29% N, 3% NO3, 2% NH4, 24% NH2, 10% P2O5, 10% K2O, 5% Shulphur trioxide, 0,010% Boron, 0,0075% Cu, EDTA Chelated 0,032% Mn, EDTA Chelated 0,026% Cu, EDTA Chelated0,0235 Zn, EDTA Chelated. Rosasol-P (15-30-15+TE) juga

merupakan pupuk daun berbentuk kristal berwarna jingga atau orange yang berfungsi untukmerangsang dan memperbaiki akar dan umbi serta berguna untuk

memperbanyak bunga serta mencegah kerontokan. Komposisi unsur haranya adalah 15% N, 7,5% NO3, 1,0% NH2, 30% P2O5, 15% K2O, 5% Shulphur trioxide, 0,010% Boron, 0,0075% Cu, EDTA Chelated 0,026% Fe, EDTA Chelated 0,032% Mn, EDTA Chelated 0,023% Zn, EDTA Chelated (Agromania, 2011).

(6)

2.3. Pembungaan Anggrek

Menurut Harjadi (2009) Pembungaan merupakan proses fisiologis yang kompleks sebagai hasil interaksi faktor internal dan faktor lingkungan. Pada saat tanaman mencapai kedewasaan dengan segala perubahan internal tanaman yang menyertai pendewasaan, maka tanaman tersebut akan berbunga jika lingkungan mendukung. Tanaman remaja berumur 8-10 bulan.ia sudah memiliki 4-6 helai daun. Umumnya sudah dapat berbunga 3-4 bulan kemudian (Trubus, 2002).

Dendrobium yang dapat dipacu pembungaannya adalah tanaman yang sudah memiliki bunga akhir. Tanaman ini tidak memiliki tunas lagi. Tanaman tersebut memerlukan waktu minimal 1 bulan untuk menghasilkan bunga. Jika tanaman masih menghasilkan tunas, perlu waktu sekitar 2,5 bulan (Sutiyoso dan Sarwono, 2001).

2.4 Zat Pengatur Tumbuh

Hormon bisa membantu pertumbuhan tanaman. Hormon adalah zat pengatur pertumbuhan, metabolisme atau kegiatan lainnya, sehingga berpengaruh terhadap perkembangan jaringan dan organ. Pemakaian hormon harus sesuai dengan dosis yang dianjurkan. Pemakain yang terlalu banyak justru akan menimbulkan kelainan dan menhambat pertumbuhan. Hormon perangsang pertumbuhan banyak beredar

(7)

dipasaran. Contoh hormon yang telah dikenal luas adalah IAA (indol acetic acid), IBA (indol buteric acid), kinetin, GA3 dan NAA ( naphtyl acetic acid). Aplikasinya bisa dilakukan dengan melarutkan 2 ml hormon kedalam 1 liter air. Setelah larut, disemprotkan keseluruh bagian tanaman (Parnata, 2005).

Khusus untuk tanaman hari panjang dan tanaman yang butuh temperatur rendah untuk dapat berbunga, pemberian GA3 membantu pembentukan bunga. Namun pada jenis lain, hormon GA3 tidak berpengaruh, tetapi pemberian sitokinin dan zat

penghambat tumbuh dapat merangsang pembungaan.

BA (6-benzylaminopurine) merupakan salah satu sitokinin sintetik yang terkenal. Perannya dalam tumbuhan adalah sebagai berikut: mengatur pembelahan sel, pembentukan organ pembesaran sel dan organ, pencegahan kerusakan klorofil, pembentukan kloroplas, penundaan senecens, pembukaan dan penutupan stomata, serta perkembangan mata tunas dan pucuk (Harjadi, 2009).

BA mempunyai struktur yang serupa dengan kinetin. BA sangat aktif dalam

mendorong pertumbuhan kalus tembakau. Sitokinin mempengaruhi berbagai proses fisiologis di dalam tanaman. Aktifitas yang terutama ialah mendorong pembelahan sel dan aktifitas ini yang menjadi kriteria utama untuk menggolongkan suatu zat ke dalam sitokinin. Sitokinin memperlambat proses penghancuran butir-butir khlorofil pada daun-daun yang terlepas dari tanaman (detached leave) dan memperlambat proses senescence pada daun, buah dan organ-organ lainnya. Pengaruh sitokinin pada berbagai proses itu semua diduga pada tingkat pembuatan protein mengingat

(8)

kesamaan struktur sitokinin dengan adenine yang merupakan komponen dari DNA dan RNA (Wattimena, 1988)

Referensi

Dokumen terkait

Diharapkan dalam kurun waktu tiga tahun Desa Uwedikan menjadi sentral produksi abalon sehingga program Ipteks bagi Masyarakat (IbM) melalui mitra, pengolahan abalone

Produktivitas ini berasal dari detritus organik yang merupakan bahan dasar penghasil unsur hara yang penting bagi kelangsungan jaring-jaring makanan bagi

Model analisis data yang digunakan adalah analisis regresi linier berganda yang bertujuan untuk menguji dan menganalisis pengaruh Profitabilitas, Kebijakan Utang,

Hal ini dapat diduga dari adanya perbedaan bahan penyusun yang digunakan dalam formulasi dan proses pembuatan sabun komersial dengan sabun mandi cair yang dihasilkan dan

Berdasarkan hasil penelitian dijelaskan bahwa pengelolaan dan pengembangan objek wisata Pantai Depok melalui Matrik IE menggambarkan jaga dan pertahankan, dengan menggunakan

Penatalaksanaan tumor ini adalah dengan pembedahan; dimana 6-24% rekuren, stereotactic radioterapi; digunakan jika ada perluasan ke intrakranial atau pada

Mengingat bahwa di wilayah Jakarta mayoritas jenis kendaraan yang digunakan adalah sepeda motor, maka permasalahan penelitian yang hendak dijawab dalam penelitian

Secara teoritis hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan kajian ilmu pengetahuan hukum, khususnya di dalam Hukum Pidana, dalam rangka memberikan