• Tidak ada hasil yang ditemukan

Team project 2017 Dony Pratidana S. Hum Bima Agus Setyawan S. IIP

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Team project 2017 Dony Pratidana S. Hum Bima Agus Setyawan S. IIP"

Copied!
18
0
0

Teks penuh

(1)

         

Hak cipta dan penggunaan kembali:

Lisensi ini mengizinkan setiap orang untuk menggubah,

memperbaiki, dan membuat ciptaan turunan bukan untuk

kepentingan komersial, selama anda mencantumkan nama

penulis dan melisensikan ciptaan turunan dengan syarat

yang serupa dengan ciptaan asli.

Copyright and reuse:

This license lets you remix, tweak, and build upon work

non-commercially, as long as you credit the origin creator

and license it on your new creations under the identical

terms.

(2)
(3)

Transkrip

Narsum : EK dan MK (key informan) Tempat : solaria SMS

Tanggal : 24 Juni 2016

Q: question (peneliti) E: EK (wanita) M: MM (pria)

Q: hai guys, kalian kan pacaran dari ketemu dari tinder kan yah, unik banget gak sih, maksud gue dari ketemu stranger di sosmed gitu jadi bisa sepasang kekasih, nah lo berdua bisa cerita gak kenapa bisa pake tinder?

E: eee.. jadi dulu sebenernya yah, gue pertama browsing nih di internet aplikasi buat cari pacar gitu keluar 7 aplikasi untuk mencari pasangan, hahahah, terus gue iseng-iseng coba pertama scout, orang-orangnya gitu-gitu aja males, terus paktor tapi kurang juga sih menurut gue, terus pas gue pake tinder ternyata orangnya oke-oke dan penggunaannya gampang jadi gue lebih lama pake tinder

M: kalo gue ya awalnya juga iseng sih gara-gara temen yang kasih tau aplikasinya itu, terus dicoba-coba, ya sebenernya tadi tujuannya buat cari temen dulu, ya kalo misalkan ada yang cocok bisa kita jadiin ke tahap selanjutnya lah, tapi ternyata ada yang cocok nih , ya gak ada salahnya dicoba dong, kaget juga sih gak nyangka juga bisa jadian lewat tinder, jujur aja sebenernya temen tuh jarang yang kayak gini yang kayak gue kasusnya kayak gini, jadi mungkin ini namanya takdir kali yah, ya kan hahah

Q: Jadi temen-temen lu itu pake tinder dan yang jadian dari tinder Cuma lu doang?

M: iya! Temen gue sendiri yang ngenalin gue tinder dan dia malah gak dapet dari tinder malah dari temennya sendiri

Q: awal kalian bisa saling match itu aspek apa yang lo liat saat mau like profile masing-masing?

E: kenapa gue like dia, ya pertama semua orang , cewek pasti liat dari penampilan dulu lah ya, wih ni cowok oke nih , liat jaraknya, wih lumayan deket ya udah gue like , ternyata match, terus mulai chat, chat nyambung, ya udah pindah ke line, terus gue ngeliat dia orangnya gimana, jayus sih tapi yaudalah gue mau hahhaah

(4)

M: emang jayus sih gimana lagi, kalo gue sih ya sama sih kurang lebih kayak gitu juga liat penampilan dulu, kalo jarak sih sebenernya bisa di atur sih , kan ada nearnya gitu kan yah , nah itu biasanya kalo dari jarak deket bisa ke match gitu kan, ya karena dari penampilan tadi dan dia cewek yauda gue like, terus dia ada beberapa foto gitu, nah kalo cuma fotonya satu mungkin gue gak like

Q: jadi faktor lu ngelike orang di tinder itu harus fotonya banyak? M: enggak harus banyak sih, ya beberapa lah jadi lebih meyakinkan Q: kalo misalnya foto dia banyak tapi pas ketemu ternyata fake gimana?

M: emang sih mau fotonya banyak atau mau fotonya sedikit bisa aja fake ya, cuman kan emang kita pertama kali ketemu liat dulu jadi kita juga tujuannya ketemu bukan yang langsung apa namanya, suka, kan butuh proses kan , kayak gitu kan, jadi kalo misalkan ketemunya fake ya pasti gak jadi dong, ya pura-pura apa gitu kek

Q: nah kalau lu cewek biasa lebih concern nih, maksudnya lebih takut gitu gak sih ketemu orang asing, apa lagi tinder itu kan bener-bener stranger yang lu gak tau backgroundnya gimana, nah perasaan lu gimana?

E: yaah.. pasti takut lah ya, tapi kan penasaran juga , ni orang kayak gimana ya, rupanya gimana , kalo serem yah tinggal kabur hahahah, tapi sekarang juga kan udah jaman teknologi, apalagi cewek doyan cari info, ya gue stalker dulu sih di internet terus gue liat kaya facebooknya gitu ya kaya orang normal aja , gak ada yang aneh gitu, jadi gue beraniin sih buat ketemu

Q: terus pas udah ketemu first impression lu pada gimana?

M: ya sama sih gue pertama ketemu kan karena penasaran, gak ada salahnya dicoba gitu kan, soalnya pas di chat asik nih , kita kan gak tau kalo realnya gimana , first impressionnya bagus sih, ya sama sih kayak di chat.

E: sama sih, orangnya asik, pas ketemu ya ternyata emang kayak gini, odong gitu , hahah Q: terus kalian dekat berapa lama dari awal ketemu dari tinder terus sampai bisa ketemuan? M: kurang lebih dua bulan chat kali yah, baru ketemu, sebenernya juga sempet ilang sih jadi kita , jadi gue yang chat dulu terus kita gak chat lagi selama seminggu, terus mulai chat lagi seminggunya lagi kan, chat chat chat , chatnya berlanjut terus akhirnya kita ketemuan ya kurang lebih total-total dua bulan

Q: jadi chatnya semakin intens yah E: iyahhh

Q: terus setelah pertemuan pertama ada gap berapa hari untuk ketemu lagi, apa yang memutuskan kalian untuk ketemu lagi?

(5)

E: gap yah.. kayaknya abis dari ketemu yang pertama berapa hari kemudian ketemu lagi, itu juga gara-gara mau nonton, janjian.. nonton, ketemu lagi.

M: yang pasti sih buat masalah aja , dalam arti buat masalah itu bikin masalah jadi dia bisa ketemu ama kita, jadi kaya modus gitu lah , kaya kemaren juga kan sebelum nonton ,kan waktu itu gue nonton film apa namanya, mockingjay yang kedua, nah gw yang pertama kan belom nonton jadi gue ketemu lagi buat dikasih flashdisknya biar bisa nonton yang pertama, jadi kita bertemu ya karena begitu sih

Q: oiya terus perasaan lu pada saat main tinder gimana?

M: biasa aja sih, ya awal-awal gue excited karena ini kan aplikasi baru nih yang kita baru tau tapi lama-lama biasa aja

E: sama sih awal-awal mah seru , tapi lama-lama biasa gitu lah Q: terus kalian kok bisa sampe jadian, jadiannya gimana tuh?

M: ya itu tadi pas kenal kan chat-chat dulu dari tinder kita pindah ke line , udah gitu kita chat, ketemuan, habis ketemu selang habis sebulan , gue mutusin untuk nembak dia, jadi kita jadian

Q: terus kalian pas pdkt mulai terbukanya pas kapan?

E: abis ketemu dia mulai telpon, mulai cerita-cerita, ya paling kebuka awalnya cerita tentang keluarga dulu gitu sih

Q: terus keluarga kalian tau gak kalo kalian ketemunya dari sosial media tinder? M: karena keluarga gue gak ada yang nanya , jadi keluarga gue gak ada yang tau Q: kalau sama temen-temen kalian bilang kenalnya dari mana?

M: kalau sama temen deket ya gak apa apa jujur aja bilangnya ketemu dari tinder, cuman ini kan eee.. ya karena kan gue pikir kan kalau temen deket ya gue cerita aja dari tinder tapi kalo misalkan ada beberapa yang nanya sekarang Indonesia kan masih tabu nih sama hal-hal begini padahal yang pake juga udah banyak ,ntar kalau kita bilang dari aplikasi nih tinder , mereka gosip deh, sosial media begini lah, gosip-gosip , malah ngejelekin aplikasi itu sendiri E: belom lagi ada yang ngata-ngatain , lu sejomblo itu ya? Lu sengenes itu ya? sampe pake aplikasi-aplikasi tinder gitu , kasian banget sih lu

Q: jadi kalo menurut kalian orang-orang tuh masih mikir kalau kalian pake aplikasi ini tuh udah ngenes gitu yah?

E: iya kaya gitu, jadi kan misalnya kayak , ketemu dimana E ama cowok lu , Tinder, wehh sedesperate gitu lu ya ampe pake tinder, padahal ya gak kaya gitu menurut gua ya banyak kok

(6)

anak-anak muda sekarang pada pake tinder, gak orang jelek aja yang pake tinder , banyak yang cakep-cakep malah di tinder

Q: jadi gue menyimpulkan orang-orang mikir kalau pake aplikasi seperti tinder tuh orangnya kurang menarik atau jelek gitu ya padahal gak seperti itu

E: iya, lagian gak harus yang desperate gitu yang pake tinder.. enggak, kan alesannya bisa cari temen, cari apa, berbeda tujuan, ya kan

M: ya ini karena kalo gue pribadi sih karena gue kan udah kerja, jadi udah gak ada waktu cari cewek di luar gitu loh, maksudnya sekarang kan udah jaman teknologi nih udah canggih nih, yang jauh jadi deket , yang deket bisa jadi jauh, ada plus minus sih memang , cuman kita bisa gunain nih yang hal positif kenapa enggak, ini kan bukan hal negatif buat kita sendiri , kalo gue pribadi sih kayak gitu

Q: ada pengaruh gak sih sama kehidupan lu setelah main tinder sama sebelum main? M: ada sih, kalo gue gak main tinder gue gak akan ketemu ama dia

Q: hahah tapi kalo untuk kebiasaan lo sehari-hari gimana EM: gak ada sihh

Q: terus lu berdua bersyukur gak sih bisa ketemu dari tinder gitu? M: sebetulnya kalau udah begini ya harusnya bersyukur sih Q: ini kalian pacaran udah jalan berapa lama?

M: ini jalan 8 bulan

Q: wah lumayan awet yah, gak nyangka dari tinder bisa sampai sebegininya yah

M: yah sebenernya sama aja sih, mau pake aplikasi apa engga ya sebenernya sama aja, ujung-ujungya tetep ketemu kan

Q: tapi berarti emang tinder ini berfungsi untuk kalian ya kan emang ini aplikasi khusus jodoh

M: iya.. cari jodoh, cari teman

E: iya, tapi rata-rata pasti nyari jodoh sih

Q: kalian pernah gak dijodohin sama teman tapi bukan lewat sosmed tapi dari lingkungan kalian gitu?

EM: pernah

Q: terus kalian lebih suka dijodohin sama teman gitu atau cari sendiri dari sosmed semacam tinder?

(7)

E: kalau misalnya dijodohin sama temen terus kita cocok ya gue sih gak masalah, tapi kalau mending dari temen atau tinder, gue sih sebenernya lebih milih.. sebenernya kalo mau tau lebih bibit bebet bobot kan pasti dari temen dong, cuman.. ya gue apa aja boleh sih, dikenalin dari temen boleh, main tinder cari sendiri juga boleh

M: sebenernya kalo dijodohin atau dicariin ama temen gitu kan pasti kita juga tau kan diceritain kayak gimana orangnya kayak gimana , lebih baik itu sebenernya, cuman , eee.. balik lagi ke kita sendiri sih, kita cocok gak sama yang selama ini kita dikenalin segala macem, kan butuh proses juga, ternyata kan gak cocok, tapi pas di tinder ini ada yang cocok nah yauda

Q: ini kalian berdua pertama kali jadian dari Tinder? EM: iya

Q: ada bedanya gak waktu pdkt sama orang yang ketemu dari Tinder sama mantan kalian yang ketemu bukan dari tinder?

E: kalo pas pdkt, kalo dari temen kan orangnya ada terus yah maksudnya udah ada temen yang kenal juga, bisa ketemu dengan gampang, kalo dari Tinder ngandelin chat dulu dong kan butuh proses gak bisa langsung “ayo jalan” gak segampang itu , kalo yang udah kenal kan bisa langsung jalan, ketemu ya ketemu gitu

M: kurang lebih hampir sama sih kan kalo dulu kan gak ada aplikasi kayak gini yah, kalo kita cari cewek sama satu sekolah gitu kan mau gak mau ketemu tiap hari , kalo yang sekarang yang pake aplikasi tinder ini, mau gak mau ya kita pasti chat dulu, mau gak mau kita apa namanya lebih.. lebih intens buat chat, untuk ngeliat ke tahap selanjutnya

Q: terus pengalaman kalian pertama kali ketemu gimana?

M: pertama ketemu di mall, pertama kali ketemu dia tu kucel, dan dia gak mandi, soalnya dia ada acara magangnya yah, baru pulang dari event, yang gue liat pertama kali sih ya dia apa adanya , oh apa adanya nih gak dibuat-buat ya kucel-kucel aja, terus ketemu, nyambung ngobrolnya, di ajak ngomong enak , nyambung, klop , kita jalan terus sih jadinya, besok-besok ketemuan lagi, kaya gitu sih

Q: kalian ada ketemu orang lain gak dari tinder sebelumnya?

E: ada dong, ya pasti yah yang main tinder yang udah cukup lama matchnya pasti banyak tuh, ada beberapa yang enak diajak ngobrol, ketemu lah.. gue sih udah selama main tinder itu gue ketemu termasuk dia ada tiga orang, dikit lah haha, terus yauda selama gue kenal sama yang dua itu kurang gimana yah kurang gimana yah.. kurang cocok jadi pacar dan gue kurang nyambung ama mereka, terus pas gue ketemu dia ya cocok lanjut deh

M: kalo gue jujur yah gue belom pernah ketemu, baru sama dia doang, karena apa, karena gue sebenernya awalnya tuh bener-bener iseng doang sih, iseng main tinder, gue jujur

(8)

awalnya gak mau ketemu ama cewek emang, cuman buat chat-chat aja awalnya, cuman yah kedapetan dia nih yang cocok juga nih jadi dipertemukan deh, jadi abis ketemu ama dia ya gue fokusnya ke dia gitu

Q: kalian ada pengalaman aneh atau lucu gak selama bermain tinder?

E: pengalaman aneh sih ada yah, waktu itu gue baru kenal sama satu cowok, lazimnya kan baru kenal biasanya jaim-jaim dulu kan, dia kayak yang , itu dia chat, gak lama dia telfon langsung, lewat line, gue angkat ya ngobrol tuh ,terus dia kayak nyanyi-nyanyi gak jelas, nyanyi lagu cinta-cinta gitu, terus dia ngomong, gue gak bisa bayangin nih kalo ntar gue jadian ama lu nyanyi di cafe terus nembak elo, kan kalo menurut cewek itu kayak freak gitu , belom apa-apa dia udah love you love you, ya semenjak itu gue menghindar dong, gue gak mau bales chat dia lagi, ya gue diemin aja akhirnya gak kontek dia lagi

M: kalo gue, secara langsung sih gak ada, gue juga gak pernah chat cewek yang aneh-aneh gitu sih, kebetulan gue juga match pilih-pilih juga, jadi, paling yang bener-bener gak ngeh pernah ke match sama waria, untung gak pernah chat sih, ya gue gak chat gue diemin aja Q: hahaha, terus selama kalian pacaran nih, ada perbedaannya gak sih pacaran dari yang ketemu dari tinder sama yang enggak ketemu dari tinder? Topiknya jadi lebih sedikit dong kan bener-bener dari stranger ?

M: sebenernya topik banyak dong, kenapa , ya karena kita baru kenal jadi nanyanya hal-hal yang dasar dulu, dari topik itu nyambung ke hal-hal yang lain, sebenernya lebih banyak sih, kalo gue sama mantan gue yang dulu bukan dari sosmed tapi temen sekolah, karena tiap hari ketemu jadi udah tau satu sama lain dan lebih cepet jadiannya, kalo dari tinder kan butuh proses dan harus ketemuan dulu ya itu sih paling bedanya

Q: terus kalo lu kenapa tiba-tiba iseng mau main tinder E? Ada faktor lain kah selain iseng? E: karena gue.. untuk mengobati hati, sebenernya abis patah hati, gue berusaha gak mikirin yang lama, jadi gue beralih ke tinder, biar sibuk gitu loh chat sana sini gitu, terus ya akhirnya banyak yang chat kan, ya tapi akhirnya berkat tinder gue bisa dipertemukan sama M

Q: kalian memaknai tinder sebagai aplikasi online dating tuh gimana?

M: kalo buat gue sendiri sebenernya perantara aja sih ya, sarana aja sih , yang bisa bikin gue ketemu sama E ini , tinder ngebantuin gue supaya mendekatkan yang jauh, jadi kita bisa kenal satu sama lain tanpa harus bertemu dulu, gitu aja sih kalo buat gue

E: hmm.. tinder tuh sebagai perantara penemu jodoh, kalo rata-rata sih emang pada main tinder buat cari jodoh ya, kalo pada bilang cuma buat cari temen doang bullshit , gak ada, pasti buat cari cowok/cewek hahahaa

Q: nah kalo di luar negeri ini gue liat berita-berita tinder yang negatif seperti tinder tuh katanya cuma untuk one night stand only nah menurut lu itu gimana apa penggunaan tinder di Indonesia sama kaya di luar? Atau emang ada temen-temen lu juga yang Cuma cari untuk seperti itu?

(9)

M: semua aplikasi tuh pasti ada oknum-oknum seperti itu, jadi kita gak bisa salahin tindernya salahin orangnya aja, ya intinya sih, kita ambil positifnya aja lah segala sesuatu kalo aplikasi kaya tinder ya kalo kita emang bisa cari temen buat langkah selanjutnya jadi pacar gitu, ya lakuin yang kaya gitu aja tapi kalo buat yang aneh-aneh gitu mending gak usah

E: sama sih pasti ada orang kaya gitu, bahkan waktu gue main apa ya tapi bukan tinder, aplikasi sejenis, ada yang nawarin , halo mau gak buat itu

Q: terus lu nanggapinnya gimana?

E: gue cuma ha ha ha abis itu udah gue diemin

Q: hahahha jadi emang kita harus berhati-hati ya mau pake aplikasi apapun juga EM: iya, semua itu tergantung orangya kita gak bisa salahin aplikasinya

Q: oke deh, thankyou ya E dan M udah mau berpartisipasi sebagai narsum gue! EM: sama2 jesss

(10)

Transkrip

Narsum : Patrick dan Livia (key informan) Tempat : Bale Kota

Tanggal : 8 Juli 2016

Q: question (peneliti) P: Patrick

L: Livia

Q: Hai Patrick dan Livia, kan kalian pacaran berawal dari tinder boleh ceritain gak gimana awalnya dan kenapa kalian pilih tinder?

L: pertamanya tu kayak kan gw main tinder tau dari temen, iseng-iseng doang gitu kan, terus nge swipe nge swipe gitu doang kan yauda ketemu dia di tinder yauda deh chat terus berlanjut sampe sekarang

Q: Lo Cuma pake tinder atau ada aplikasi lain? L: Cuma tinder

P: kalo gue dulu iseng aja sih main si tinder itu kan, lucu aja ngeliat perempuan-perempuan mana, cakep-cakep, beberapa ada yang memang chat,ada yang ketemu juga pergi nonton, segala macem, tapi pas ketemu livia aja yang pergi nonton, terus pergi lagi , pergi lagi

Q: jadi repeat meet up yah? P: iyaah

Q: terus kalo lu sendiri pake tinder aja atau ada yang lain? P: gue dulu ada satu lagi, si paktor

Q: jadi lo berdua dulu pake tinder Cuma karena iseng aja? Gak ada tujuan lain? P: iseng aja

L: kalo gue waktu itu galau, gue habis putus, pokoknya pas banget habis putus gue langsung main tinder buat cari pelampiasan hahaha buat iseng-iseng gitu doang

Q: terus perasaan lo saat main tinder gimana?

L: biasa aja sih, malah gue kayak gimana ya, abis nge swipe dia gak lama gue langsung apus tinder

(11)

P: ceritanya gini, dia ketawan main tinder sama mantannya , sama temennya mantannya, tapi udah sempet chat sama gue di line, baru dia apus

L: dilaporin, jadi gue langsung hapus kan malu banget kan Q: abis lu apus lu bener-bener gak install lagi?

L: enggak lah, gue gak berani install lagi takut ketawan, gue malu banget soalnya Q: kenapa lu merasa malu banget saat lu main tinder?

L: soalnya kan, kan dilaporin ke mantan gua, ya tengsin aja baru putus langsung main tinder gitu

Q: kalo perasaan lu pat gimana pas lagi main tinder?

P: ya seru aja ada temen yang ngajak ngobrol gitu, kemaren dapat tiga atau empat temen ngobrol gitu

Q: jadi kalo si livia ini abis swipe si patrick bener-bener udahan? Kira-kira waktu itu match yang lu punya kemarin berapa?

L: gak tau sih gue udah lupa tapi sedikit sih, gue juga baru main kan abis putus itu, terus profile gak ada apa-apa kosong, cuman foto gue sebiji udah gitu , kalo kaya gitu orang juga kan gak terlalu tertarik kan yah

Q: jadi bener-bener simpel yah profilnya, apa yang lu pikirin saat lu mau ngelike profile dia pat?

P: pas diliat lucu aja Q: udah sekedar lucu aja? P: iya fotonya lucu

Q: kalian pernah dijodohin ama temen gak tapi bukan dari sosial media, yang bener nyata L: pernah

Q: terus apa perbedaannya menurut kamu? Mendingan cari sendiri pakai sosmed kaya tinder apa dikenalin ama temen?

L: kalo dijodohin temen tuh pasti kita tuh kayak gak enak gitu kan, kalo misalkan kita gak suka ama tuh cowok atau sebaliknya, pasti ditanya dong ama temen kenapa lu gak suka kan jawabnya gak enak gituh, kalo lewat tinder kan ya masa bodo kalau gak suka ya bodo amat,, kalo sama temennya temen pasti gak enak gitu, terus kalau ketemu kan jadi awkward kan P: kalo gua sih aslinya kalo mau punya pasangan sih lebih milih cari orang baru sih, gak mau yang satu lingkaran temen gitu, karena kalo misalnya nanti putus kan jadi gak enak, di lingkarannya itu jadi gak nyaman buat temen lagi

(12)

Q: Pakai tinder ada pengaruhnya gak sih dari kita ke orang lain? L: ada sih pengaruhnya

Q: apa?

LP: gimana yah, kita tuh jadi pemilih banget yah, kayak dikenalin tuh pasti kayak, kalo di tinder kan pasti lebih banyak , maksudnya kita bisa liat kriterianya lebih spesifik.

Q: nah biasa cewek kalau ketemu orang asing kan takut-takut gitu, bisa ceritain gak pertama kali ketemu orang dari tinder tuh gimana? Apa si patrick ini yang pertama?

L: bukan, pertamanya tuh ada kan, pokoknya seru gitu, awalnya kan gue lagi main bareng ama temen-temen gue terus temen-temen gue bilang dong gila lu ini kan ketemu orang asing apalagi kita cewek nanti takutnya dikibulin atau gimana, tapi kan sebelumnya udah ada perkenalan dulu kan, chat dulu, tapi mau gimanapun juga pasti ada rasa penasaran yauda abis itu janjian Cuma ya, istilahnya kopi darat gitu lah , kalo misalkan dia serem tinggal pulang aja, ketemunya di tempat umum , kaya di mall , terus ternyata sih pas pertama kali ketemu ya sesuai kaya biasa kita ngobrol gitu

Q: terus lu gak lanjut sama dia? L: ama yang pertama gak lanjut

Q: terus lu ketemu dari tinder berapa orang sampai lu ketemu patrick? L: dia yang ketiga (patrick)

Q: berarti total ketemu dari tinder tiga orang ya L: iya

Q: terus yang dua sisanya gimana?

L: yang pertama kan Cuma koko dede gitu doang, yang kedua jadian tapi gak bertahan lama. Q: oh jadi yang paling awet sama si patrick ya

L: iya harus awet hhahaha

P: kalo gue nih, kan match lumayan ada banyak, bukannya gimana , kayanya yang pakai tinder itu banyakan cewek kayaknya daripada cowok deh , karena temen gue bilang nih gue main tinder nih cari cowok nih gak ada sama sekali kalo gak yang tampangnya serem kalo gak mukanya freak, ato apa yang beres tuh jarang, Cuma kalo cowok yang main tinder itu kan banyak cewek-cewek yang cakep atau lucu atau apa, sebenernya kalo dibilang udah kenal berapa orang, dari tinder ada empat orang, tapi yang satu pertama kenal Cuma ngobrol gak pernah ketemu, yang kedua ada ketemu beberapa kali tapi memang Cuma sebagai teman aja, teman yang kadang nyusahin gitu versinya

(13)

P: nyusahinnya tuuh kaya misalkan ada film gitu kan, terus dia gak ada temen nonton nih yaudah dia ajak nonton nih, nonton yuk, ato misalkan makan yuk kesini, kalo gak ada temen aja baru nyari. Kalo yang ketiga nih ada pergi sih nonton sekali dua kali makan tapi orangnya terlalu diem misal kita lagi gak bareng misal lagi chat aja dari rumah masing-masing juga gak terlalu banyak bicara tapi kalo diajak pergi diajak ngobrol pas pergi juga ya gitu, diem diem ya diem aja, antara memang dia pendiem atau belum bisa bawel sih karena kan masih cari tau gitu juga kan belum terlalu deket mungkin, ya terakhir ketemu dia ini (Livia) pertama ketemu aja pecicilan gitu terus lucu kan dia kirain tadi pikir tingginya gak segini-gini amat agak tinggian dikit gitu

L: gue udah bilang tinggi gue 150cm doang dia gak percaya hahahah, aku kan udah bilang kan ke kamu tinggi aku Cuma segitu

P: hahahah, ya aku kira kamu 140 sekian hahaha, ya gitu jadi ya oke gitu chatnya oke, komunikasinya kita juga oke, jadi ya bisa dilanjutin

Q: awal pdkt nya gimana? L: dia chat duluan lah Q: chat apa pertamanya?

P: ya simpel kan biasa kalo chat ya hai

L: engga ih kamu chatnya panjang, kan aku bilang sama kamu kan pas waktu itu kan kamu tuh maksudnya beda chatnya panjang sendiri, bukan yang hai gitu, misalkan hello eee apa gitu, pokoknya dia pake bahasa inggris intinya kayak kenal ama stranger nama gue patrick pokoknya gitu lah dia udah langsung ngenalin diri hihihii

P: emang iya yah? L: iyahhhh

P: lupa

L: yauda kamu mah gak percayaa

P: iya yaudah yaudah hhahahaha, lupa abis kan udah lama

L: pokoknya dia chatnya panjang, tapi dia sopan sih awal-awalnya gak langsung minta line tapi kaya kalo boleh kenalan yah pokoknya gitu-gitu lah

Q: terus kenapa ceweknya mau nanggepin nih?

L: soalnya dia chatnya paling beda, terus abis itu, gua emang kaya yang apa yah, profilenya dia kan tulisannya kaya Cuma cari temen yang kaya buat nonton, gitu-gitu

P: cari temen untuk menghabiskan kopi bersama, menghabiskan waktu bareng gitu loh, jadi awalnya, kalo seandainya Cuma temenan pergi nonton bareng, atau misalkan ngegym, aatau misalkan kemana ya udah gak apa-apa juga, itu kan gak selalu harus cari pasangan

(14)

L: gue juga kan abis putus kan jadi memang pengen temen gitu loh, gak yang langsung yang ngajak pacaran, bukan, kaya pengen Cuma ya gitu doang lah

Q: terus kalian pertama kali ketemu gimana?

L: hahahaha lucu, apa yah, kan gue telat kan gue dianterin engko gue terus dia abis ngegym, terus gue nyari-nyari nih orangnya mana yah

P: gue kan abis ngegym jadi gue bawa gym bag gede-gede gitu , kita sempet cari-carian sih gak ketemu, ketemuannya ceritanya mau di bioskop tapi cari-carian deh gue kedalem dia keluar

L: kalo gak salah ini, ohhh gue gak ada sinyal, sinyal gue ilang, terus gak ada pulsa, dia juga gak tau nomor gue

Q: terus gimana?

P: pokoknya pas ketemu akhirnya gue daripada bolak balik keluar masuk si bioskop gue duduk aja di bioskop terus dia nyamperin

L: enggaak aku gak nyamperin

P: enggka, kamu kan pas ngeliat disitu kan aku yang hei baru kamu samperin kan L: ohh iya iyaa kamu dulu yang gini dulu baru aku dateng

P: udah keburu capek ada kali setengah jam Q: terus first impression lo berdua gimana? P: gue ngeliat dia ya kecil sih , cewek kecil gitu

L: terus gue ngeliat dia kaya yang gede gitu hahaahah, terus dia bawa tas gede gitu P: bener kan, gue liat dia kecil, dia liat gue gede banget hahahaha

LP: terus yauda kita nonton

Q: apa yang bikin kalian memutuskan buat ketemu lagi yang kedua kali?

L: kita ketemu dua kalinya tuh lumayan lama loh dua minggu kemudian apa tiga minggu kemudian

P: itu juga gara-gara gue lagi ada tugas di luar kota dulu

L: itu juga gak direncanain kan ketemuan yang kedua kali, gara-gara dia kan keluar kota, nah terus kita makin intens gitu chatnya, awalnya kan kaya biasa aja tapi lama-lama jadi intens P: nah terus gue ke luar kota kan naik kereta lagi kan, naik kereta kan bosen banget tuh, jadi dia nemenin ngobrol

(15)

L: yauda gituhh

Q: terus abis kalian ketemuan itu, berapa lama deket untuk sampai jadian? L: gak tau sih kita tuh jadian kayak

P: ya begitu aja

L: ya begitu aja iya gitu

P: gak ada yang kaya gue tiba-tiba nanya mau jadi pacar apa gak

L: iya bukan yang kaya dia tiba-tiba bawa bunga, gak kaya gitu, gak ada istilah nembak juga P: cuman kaya yang, kita pergi pergi pergi sampe suatu hari kaya gue nanya eee ya nanya sesimpel-simpelnya sih , kita ngapain sih? Maksudnya ya kita ngapain gitu pergi pergi terus tapi gak ada status, itungannya kita apa nih?

L: karena posisinya waktu itu kan gua baru putus kan jadi menurut gua, gua nyaman sama dia jadi cuman, maksudnya gua gak mau yang cepet-cepet gitu, tapi yauda kita nyantai banget jalannya juga nyantai kan, terus udah gitu dia sendiri nanya ama gua gitu kan maksudnya gua cewek tapi kaya gak pernah nanya kepastian, bodoamat gitu loh gua

P: soalnya biasanya kalau cewek kan takut ngerasa digantung lah atau apa lah gitu-gitu kan L: iya kalo gue mah engga sama sekali, gue nyantai banget soalnya kan hahahaha

P: dia mah bodo amat ampe gue sendiri yang bingung apa ni orang gak berasa apa-apa gitu ya L: terus kan kita kaya udah deket kan, udah sebulan lebih pokoknya udah deket banget tuh kaya udah mulai pegangan tangan terus dia sendiri yang nanya ke gua jadi kita udah jadian nih? Ya udah kali yah , yauda semenjak itu kita jadian

P: dia malah gak pernah itung kapan kita jadian, jadi kalo misalkan deket-deket hari apa nih gue bilang besok kita anniversary loh ,terus misalkan eee nanti tanggal segini kita sekian loh. Dia mah gak pernah itung , itungannya di gua semua jadi kalo besok-besok gue boongin dia juga gak tau

L: gue pokoknya itung kita jadian awal januari aja P: dia taunya awal taun ajaa

Q: kalo livia kan apus tinder udah dari lama tuh, kalo lu pat apusnya pas kapan?

P: apus... gue accountnya masih ada tapi gua uninstall aja kalo dia kan semua-muanya gak ada, gue uninstallnya itu awal januari

Q: oh jadi lo pas jadian baru apus ya?

(16)

L: gue juga waktu itu bodoamat banget gitu loh, maksudnya ya udah kalo ujung-ujungnya kita gak jadian juga ya bodo amat gitu , karena waktu itu gue kan baru patah hati kan jadi gue kaya gak berharap banyak dari siapapun, jadi kalo misalkan deket sama cowok pun, waktu itu pun waktu lagi deket sama dia gue juga deket sama yang lain gitu loh , banyakk gitu

P: banyak yah? Hahahahha gak ,Cuma satu kan?

L: engga satu lagi kan yang aku dideketin temen sekampus P: oh itu juga?

L: yang dideketin sama si noni ,tapi bukan dari tinder, yang satu lagi dari temen WO , nah dia nih gara-gara temen WO gue deketin gue dia makin baper (patrick) awal-awalnya gak kaya gitu

P: ya engga kan masa curang, kan eee ceritanya pacarannya ama gue, tapi dapet bunganya dari temen Wonya, kan pengen gue tembak kan rasanya tuh anak hahahhaha

L: hahahaha ya kan emang pas gua belom bener-bener jadian ama dia juga, dia udah ngedeketin gue juga gitu, kan karena kita juga WO sering pulangnya kan sampe malem-malem mana dia senior gua kan kita juga mana bisa galak-galak, gak bisa kaya yang menolak-nolak

P: terus dia kaya anak emas gitu jadinya

L: iya karena dia, gue jadi gak pernah kerja hahahahha

Q: hahahah oke, terus kalau misal amit-amit kalian putus kalian masih mau pake tinder atau Cuma mau kenalan dari yang udah kenal aja?

LP: belom kepikiran sih , gak tau, gak pernah kepikiran

L: tapi ada ceritanya nih temen gua kenal dari tinder juga terus dia kaya lumayan lama jadian serius juga tapi putus kan, nah justru dia jadi trauma karena tinder, trauma banget, ternyata cowoknya yang dia pikir itu gak seperti yang dia pikirin gitu, dia trauma banget main tinder banyak temen gue yang trauma , justru cewek nih ya yang banyak trauma main tinder

P: soalnya mungkin pemikirannya awalnya kayak ah main tinder ah siapa tau dapet pacar , kalo kita kan cuma kayak main tinder ah dapet temen ngobrol baru, misalkan, ya pokoknya gitu lah

L: kalo dia tuh maksudnya main tinder dapet cowok yang sesuai dia pengen kan, sesuai kriteria kan, dapet sih yang ganteng, kaya, gitu misalkan, cuman, ternyata busuk gitu, ternyata sialan gitu , udah kenal lama, jadian ,ternyata gak seperti itu , jadi menurut dia tuh kalo dari tinder kan Cuma liat kulitnya doang, jadi dari situ dia kan trauma jadi mau kenalan dari yang udah kenal aja

(17)

L: iyaaa

Q: oke, terakhir gue pengen tau makna tinder buat lo berdua tuh gimana?

L: Tinder menurut gue tuh.. dia cuma aplikasi doang tapi gak lebih dari itu , karena, justru dia, tergantung sih yang pake, harus pinter-pinter aja pake, jangan terlalu baper-baper amat, tapi bisa juga ketemu jodoh , ya tergantung lah, tergantung orang ketemunya gimana

P: sekedar sosial media sih, sekarang gini aja gue ketemu match di tinder itu gak cuma orang yang butuh temen ngobrol ada juga orang mlm lah orang asuransi lah apa lahh haha jadi kalo begitu ketemu match yang nawarin ini nawarin itu gue bilang ya gue basa basi aja tapi besok-besok gue bye! Jadi balik lagi kayak yang dia bilang aja orang itu mau anggap apa, kalo kita cuman anggap tinder sarana untuk nambah teman sih

Q: oke jadi buat kalian tinder itu sebuah sosmed sarana buat nambah temen aja ya

LP: iya semacam begitu , tergantung orangnya yang pakai juga mau anggap tinder sebagai sarana apa ada yang buat sarana jualan, sarana cari jodoh , sarana cari temen

Q: oke deh, thankyou ya pat and liv buat partisipasi jadi informan gue , semoga kalian langgeng terus

L: amiiiin

(18)

Daftar Riwayat

Personal Detail

Name

: Jesslyn Adenan

Place, date of birth

: Tangerang, 24 July 1994

Gender

:

Female

Marital

status

:

Single

Address

: Perunggu raya No. 16

City

:

Karawaci,

Tangerang

Banten.

Postal

Code

:

15142

Mobile

Phone

:

083807140525

Email Address

: jesslynadenan@gmail.com

Religion :

Catholic

Nationality

:

Indonesian

Educational Background

2000 – 2006 : SD Strada Slamet Riyadi I

2006 – 2009 : SMP Perguruan Buddhi

2009 – 2012 : SMA Perguruan Buddhi

2012 – 2016 : Universitas Multimedia Nusantara

Referensi

Dokumen terkait

Kebutuhan akan pasar modal akan berdampak pada perusahaan yaitu kemampuan untuk meningkatkan industri dengan meningkatkan profitabilitas perusahaan properti dan

Dari Gambar 1 tampak baik simulasi pada data suhu udara maupun data kecepatan angin memiliki rataan yang lebih mendekati data setelah menggunakan algoritma Filter

pengujian hipotesis daya tahan jantung paru (X 1 ) dan daya tahan otot tungkai (X 2 ) terhadap kemampuan tendangan sabit (Y) pada Atlet Putra Pencak Silat UKM Unsyiah

karakteristik manusia dan dalam bidang pendidikan merupakan hasil belajar. Kemampuan afektif merupakan bagian dari hasil belajar dan memiliki peran penting. Keberhasilan

Kertas ini mengkaji corak kemeruapan harga saham sektor ekonomi di Bursa Malaysia, di samping mengenal pasti sektor yang meruap secara berkelangsungan bagi tempoh masa sebelum,

Berdasarkan hasil pengamatan, diketahui bahwa spesies burung rangkong (Bucerotidae) yang terdapat di pegunungan Gugop Kemukiman Pulo Breuh Selatan Kecamatan Pulo Aceh

1) Dalam Pelaksanaannya Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau sudah menjalankan kewenangannya, sebagaimana kewenanganya yang diatur dalam pasal 8 Undang-Undang

Bu nedenle kredi aynı tarihte (14/12/2014) kapatıldığında ilgili ayda tahakkuk eden peşin komisyon tutarı olan 1.268,81 TL ve geri kalan sekiz aya ilişkin itfa edilmemiş