Baja Ringan Adalah Baja Yang Berkualitas Tinggi Dan Ringan

Teks penuh

(1)

Baja ringan adalah baja

Baja ringan adalah baja yang berkualitas tinggi dan ringan, yang berkualitas tinggi dan ringan, namun namun kekuatan baja tersebut tidakkekuatan baja tersebut tidak kalah dengan baja konvensional. Ketebalan pada

kalah dengan baja konvensional. Ketebalan pada baja ringan ditentukan oleh fungsinya. Penggunaanbaja ringan ditentukan oleh fungsinya. Penggunaan rangka baja ringan belum polpuler di Indonesia. Sehingga banyak masyarakat Indonesia yang enggan rangka baja ringan belum polpuler di Indonesia. Sehingga banyak masyarakat Indonesia yang enggan untuk menggunakan rangka atap baja ringan ini. Padahal sebenarnya, rangka ini sangat cocok untuk untuk menggunakan rangka atap baja ringan ini. Padahal sebenarnya, rangka ini sangat cocok untuk digunakan di wilayah Indonesia yang cenderung rawan terjadinya gempa.

digunakan di wilayah Indonesia yang cenderung rawan terjadinya gempa.

Berikut alasan uitama yang perlu anda ketahui ketika akan menggunakan rangka atap baja ringan. Berikut alasan uitama yang perlu anda ketahui ketika akan menggunakan rangka atap baja ringan.

1. Rangka baja ringan tidak dimakan rayap. Saat ini sangat jarang sekali orang yang menggunakan 1. Rangka baja ringan tidak dimakan rayap. Saat ini sangat jarang sekali orang yang menggunakan kayu jati sebagai rangka atap. Untuk itu, pemilihan rangka baja ringan adalah hal yang mutlak jika kayu jati sebagai rangka atap. Untuk itu, pemilihan rangka baja ringan adalah hal yang mutlak jika anda ingin rangka atap anda memiliki usia yang lebih awet.

anda ingin rangka atap anda memiliki usia yang lebih awet.

2. Baja ringan akan mempercepat durasi pengerjaan suatu bangunan. Baja ringan yang sudah siap 2. Baja ringan akan mempercepat durasi pengerjaan suatu bangunan. Baja ringan yang sudah siap pasang tentu akan menghemat waktu pengerjaan berbagai proyek

pasang tentu akan menghemat waktu pengerjaan berbagai proyek bangunan.bangunan.

3. Struktur baja ringan tentunya akan lebih ringan jika digunakan sebagai rangka atap rumah 3. Struktur baja ringan tentunya akan lebih ringan jika digunakan sebagai rangka atap rumah dibanding dengan penggunaan kayu. Hal

dibanding dengan penggunaan kayu. Hal ini akan mempermudah pengerjaan serta keamanan paraini akan mempermudah pengerjaan serta keamanan para pekerja lebih terjamin.

pekerja lebih terjamin.

adalah baja berkualitas tinggi yang bersifat ringan dan tipis, akan tetapi kekuatannya tidak kalah dari adalah baja berkualitas tinggi yang bersifat ringan dan tipis, akan tetapi kekuatannya tidak kalah dari baja konvensional.

baja konvensional. Ada bebarapa macam baja ringan yang dikelAda bebarapa macam baja ringan yang dikelompokan berdasarkan nilai teganganompokan berdasarkan nilai tegangan tariknya (tensile strength). Kemampuan tegangan tarik i

tariknya (tensile strength). Kemampuan tegangan tarik i ni umumnya didasarkan pada fungsi akhirni umumnya didasarkan pada fungsi akhir dari baja ringan tersebut.

dari baja ringan tersebut.

Sebagai contoh untuk produk structural seperti rangka atap baja ringan menggunakan baja ringan Sebagai contoh untuk produk structural seperti rangka atap baja ringan menggunakan baja ringan dengan tegangan tarik tinggi (G550). Namun untuk berbagai produk home appliances diperlukan dengan tegangan tarik tinggi (G550). Namun untuk berbagai produk home appliances diperlukan baja ringan dengan tegangan tarik yang lebih rendah (G300, G250) yang lebih lentur dan lunak baja ringan dengan tegangan tarik yang lebih rendah (G300, G250) yang lebih lentur dan lunak sehingga lebih mudah dibentuk sesuai keinginan.

sehingga lebih mudah dibentuk sesuai keinginan.

Karena tingkat kualitas dan kuat tarik tinggi, nggak heran baja ringan lebih tipis dan ringan Karena tingkat kualitas dan kuat tarik tinggi, nggak heran baja ringan lebih tipis dan ringan

dibandingkan baja konvensional. Baja G550 bisa diartikan sebagai baja yang mempunyai kuat tarik dibandingkan baja konvensional. Baja G550 bisa diartikan sebagai baja yang mempunyai kuat tarik 550 Mpa (Mega Pascal). Uji kualitas ini hanya dapat dibuktikan di laboratorium.

550 Mpa (Mega Pascal). Uji kualitas ini hanya dapat dibuktikan di laboratorium.

Meskipun lebih ringan dan tipis dari baja konvensional, dengan kuat tarik sebesar 550 Mpa baja Meskipun lebih ringan dan tipis dari baja konvensional, dengan kuat tarik sebesar 550 Mpa baja ringan dapat dijadikan andalan untuk menopang beban struktur bangunan. Untuk fungsi non ringan dapat dijadikan andalan untuk menopang beban struktur bangunan. Untuk fungsi non structural seperti penutup atap diguanakan baja ringan kualitas G300.

(2)

Bagaimana dengan ketebalan baja ringan? Dipasaran umum ketebalannya berkisar antara 0,20

 –

2,00 mm. Variasi ketebalan ini ditentukan oleh fungsi , sebarapa besar beban yang ditopang dan ukuran bentang baja itu sendiri. Ketebalan yang lebih kecil dibandimg dengan baja konvensional dengan tujuan untuk mengurangi beban strukutur bangunan.

Kuda-kuda baja ringan mempunyai ketebalan antara 0,45

 –

 1,00 mm. Berbeda dengan kolom yang akan menopang beban yang lebih besar, ketebalannya kisaran antara 1,00 -2,00 mm (profil C). Sedangkan untuk genteng metal ketebalannya 0,20 mm karena bisa dikatakan tidak memikul beban dengan ketebalan tersebut sudah cukup memadai.

Baja tersusun dari besi dan karbon (Fe dan C). Apabila unsur tersebut bercampur dengan air dan udara akan timbul reaksi yang mendorong terjadinya karat. Maka baja ringan perlu dilapisi antikarat. Pengaplikasian lapisan antikarat sangat penting untuk menjaga agar material awet dan tahan lama.

Baja ringan ialah salah satu konstruksi nan saat ini paling banyak digemari dalam pembuatan bangunan baik bangunan gedung bertingkat maupun bangunan perumahan. Kemajuan dan perkembangan zaman nan semakin maju dalam berbagai a spek kehidupan, membuat berbagai pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi juga ikut semakin pesat.

Perkembangan dan kemajuan ini juga terjadi dalam global konstruksi. Di dalam global konstruksi telah banyak melahirkan kemajuan dalam penggunaan bahan bangunan nan melahirkan berbagai penemuan baru. Salah satunya nan sedang populer pada saat ini ialah teknologi baja ringan.

Baja ringan ini biasanya digunakan buat menggantikan pemakaian bahan standar kayu walau penggunaan baja ringan ini tak menyeluruh. Setidaknya buat pembuatan rangka atap, baja ringan bisa menggantikan kedudukan rangka atap kayu. Selain dari segi harga nan lebih ekonomis, baja ringan juga mempunyai ketahanan material nan nisbi lebih lama dibanding kayu nan rentan akan kelapukan dan binatang rayap.

Rangka Atap Baja Ringan

Konstruksi kuda-kuda atau rangka bangunan merupakan satu rangkaian dalam pembangunan sebuah bangunan. Pemakaian rangka atap nan digunakan pada masa sekarang ini ada dua pilihan,

(3)

yaitu dapat menggunakan cara tradisional dengan menggunakan rangka atap kayu dan cara lainnya ialah penggunaan rangka atap cara modern dengan menggunakan baja ringan.

Dalam era sekarang ini juga banyak perumahan-perumahan baru nan menarik konsumennya dengan cara menggunakan rangka atap baja ringan. Ada banyak laba nan dapat diambil para konsumen nan hendak membeli rumah baru nan menggunakan rangka atap dari baja ringan sebab rangka atap baja ringan ini jauh lebih kondusif dari bahaya gempa nan sering terjadi akhir-akhir ini di negeri kita.

Penggunaaan rangka atap baja ringan membutuhkan perhitungan dan tinjauan nan terperinci secara sistem mekanik. Pada perancangannya suatu struktur tak dapat dibangun dan dirancang asal-asalan tanpa perhitungan dan desain teknis tertentu. Kegagalan dalam hal ini sering terjadi pada

perancangan bangunan baru.

Konstruksi rangka atap baja ringan memang tak diragukan lagi kualitasnya. Selain umur nan dipakai baja ringan ini nisbi lebih lama daripada kayu, keringanan dan kekuatan dari baja ringan ini

memunyai nilai positif tersendiri. Seperti halnya pada rangka atap nan berbahan kayu, struktur rangka atap baja ringan ini mampu dipasang menggunakan jenis genteng apapun buat memberikan variasi atau penampilan nan lebih baik pada bangunan.

Penggunaan genteng dengan jenis dan bentuk genteng apapun akan mampu ditopang oleh rangka baja ringan ini, hanya saja nanti akan ditentukan terlebih dahulu struktur rangka atap baja ringannya agar sinkron dengan variasi genteng nan digunakan.

Contohnya ialah penggunaan genteng metal nan memiliki volume nan jauh lebih ringan

dibandingkan dengan genteng beton, tentu saja struktur dan kebutuhan dari rangka atap baja ringan nan menggunakan genteng metal ini tak akan setebal bila menggunakan jenis genteng beton.

Kiat Memilih Baja Ringan

Kita tak perlu mengetahui bagaimana mendesain kerangka atap baja ringan ini pada saat kita hendak membangun rumah atau bangunan lainnya. Serahkan saja urusan mendesain rangka atap baja

ringan ini kepada ahlinya. Kita hanya perlu mengetahui beberapa pengetahuan dasar buat m emilih produk atap baja ringan ini seperti mutu baja ringan nan akan digunakan, merek dan jenis bahan dasar baja ringan tersebut.

(4)

Pemilihan rangka atap baja ringan nan berkualitas dapat dilihat dari mutu baja ringan serta baja ringan nan bagus haruslah memiliki ketebalan profil nan sangat tipis. Pada peredarannya di Indonesia profil baja ringan ini berkisar nol koma lima mili meter sampai satu mili meter.

Lapisan anti zat oksidasi baja ringan nan baik ialah menggunakan lapisan anti zat oksidasi zinc atau lebih sering disebut galvanis. Menjadi pelanggaran nan serius bagi pihak produsen apabila

standarisasi baja ringan tersebut berada di bawah baku dan menjadi sebuah kerugian bagi pihak konsumen apabila memeroleh baja ringan di bawah standarisasi, sebab bahan nan tak baik memunyai ketahanan dan kualitas nan sangat buruk.

Kelebihan dan Kekurangan Atap Baja Ringan

Kelebihan dan kekurangan dari pemakaian rangka atap dari baja ringan pada sebuah bangunan baik bangunan rumah maupun gedung, antara lain

1. Kelebihan Menggunakan Atap Baja Ringan

Apabila terjadi kebakaran maka rangka baja ringan bersifat tak membesarkan api. Hal ini sangat berbeda jika dibanding dengan rangka kayu. Saat terjadi kebakaran, maka kayu akan membuat barah semakin membesar sehingga kerusakan pada bangunan nan mengalami musibah kebakaran akan semakin parah.

Beban atap rangka baja ringan jauh lebih ringan daripada atap nan menggunakan rangka nan terbuat dari kayu. Hal ini sangat berguna bagi bangunan nan berada dalam wilayah gempa. Pada saat gempa terjadi, rangka atap nan ringan tak akan membuat bangunan hancur sebab menahan beban atap nan berat pada saat terjadi guncangan gempa.

Rangka atap baja ringan bebas dari hewan rayap sehingga tahan lama dan tak perlu melakukan renovasi terlalu sering pada bagian atap.

(5)

Rangka atap baja ringan nisbi tak mengalami perubahan penyusutan sebab cuaca nan biasanya sering dialami oleh rangka atap nan terbuat dari kayu.

Rangka atap baja ringan nisbi lebih ramah lingkungan sehingga penggunaannya akan ikut melestarikan alam dan mengurangi terjadinya penggundulan hutan.

2. Kekurangan Menggunakan Atap Baja Ringan

Rangka atap baja ringan akan menjadi kurang menarik apabila diekspos seperti kerangka kayu. Namun jika designnya mampu menyusun kerangka atap itu dengan baik, maka rangka atap dengan bahan baja ringan nan dibiarkan terbuka dan kelihatan ini akan bisa memberikan kesan eksotik pada sebuah bangunan. Contohnya saja ialah Bandara Udara Incheon Korea nan tampilan rangka atapnya menggunakan baja ringan nan dibiarkan terbuka.

Rangka atap baja ringan tak lebih fleksibel daripada rangka kayu dalam hal pemotongan, sehingga tak dapat dibuat berbagai macam bentuk pada profil-profil tertentu. Selain itu, rangka baja ringan  juga tak dapat diukir seperti pada rangka nan berbahan dasar kayu buat menimbulkan seni

tersendiri. Biasanya masyarakat di daerah eksklusif seperti Bali lebih menyukai rangka dari kayu sebab dapat diberi ukiran-ukiran nan mengandung nilai dan filosofi eksklusif buat bangunan rumah tinggal mereka.

Sedikit kesalahan struktur pada rangka atap baja ringan akan memberikan dampak holistik pada kerangka atapnya.

Hal nan Harus Diperhatikan Ketika Akan Menggunakan Atap Baja Ringan

Hal-hal nan perlu diperhatikan pada pemilihan jenis rangka atap baja ringan ini, yakni dari segi aspek hemat dan aspek berat struktur kuda-kuda r angka atap baja ringan . Dalam segi ekonomis, bentang kecil dari rangka atap baja ringan bisa lebih murah ketimbang bentang kecil kuda-kuda kayu bila meminimalisasikan tiap-tiap struktur nan dipasang.

Namun pada bentang besar, hal ini akan menimbulkan biaya nan sangat besar dibandingkan penggunaan rangka kayu, sebab sine qua non banyak struktur tambahan buat mengantisipasi kelenturan material.

(6)

Pada aspek berat strukturnya, rangka atap baja ringan bisa mengalami penambahan volume atau berat nan jauh lebih besar daripada pertambahan berat struktur atap kayu sebab banyaknya

material pada rangka atap baja ringan. Tetapi apabila dikalkulasi secara umum, rangka atap dari kayu nisbi lebih berat ketimbang rangka atap baja ringan.

Pengendalian perencanaan struktur dari bagian bawahnya juga perlu direncanakan dengan baik. Di era nan masa datang diharapkan lahir inovasi-inovasi baru pada teknologi rangka atap baja ringan ini, ataupun pengganti dari rangka atap baja ringan nan mungkin lebih nyaman, baik dan fleksibel. Sehingga bisa memberikan kontrubusi nan berarti dalam global konstruksi di Indonesia.

2. Memastikan bahwa rangkaian ring balok telah mengikat semua bagian bangunan dan tersambung secara benar (monolith) dengan kolom yang ada di bawahnya.

3. Memberi tanda posisi perletakan kuda-kuda (truss), sesuai dengan gambar rencana atap. 4. Mengukur jarak antar kuda-kuda

c. Langkah 3: Pengangkatan dan pemasangan kuda-kuda

1. Mengangkat kuda-kuda secara hati-hati, agar tidak meng akibatkan kerusakan pada rangkaian kuda-kuda yang telah selesai dirakit .

2. Memastikan posisi kiri dan kanan (L-R) kuda-kuda tidak terbalik. Sisi kanan dan kiri kuda-kuda dapat ditentukan dengan acuan posisi saat pekerja melihat kuda-kuda, dengan mulut web dapat dilihat oleh pekerja. Bagian di sebelah kiri pekerja disebut sisi kiri, sedangkan yang berada di sebelah kanannya adalah sisi kanan.

3. Mengontrol posisi berdirinya kuda-kuda agar tegak lurus dengan ringbalok menggunakan benang dan lot (unting-unting)

4. Mengencangkan kuda-kuda dengan plat L (L bracket), dengan menggunakan 4 buah screw 12

 –

 14 x 20 HEX.

5. Mengencangkan plat L dengan ring balok menggunakan dynabolt, dan menambahkan balok penopang sementara, agar posisi kuda-kuda tidak berubah.

(7)

6. Mengulangi langkah ke-1 sampai ke-6 untuk mendirikan semua kuda-kuda, sesuai dengan posisinya dalam gambar kerja.

7. Memeriksa ulang jarak antar kuda-kuda dari as ke as (maksimum 1,2 meter).

8. Memeriksa kedataran (leveling) semua puncak kuda-kuda (Apex), dan memastikan garis nok memiliki ketinggian yang sama (datar)

9. Memasang balok nok.

10. Memasang bracing (pengikat) sebagai perkuatan, jika bekerja beban angin. Bracing dipasang di atas top-chord dan di bawah reng.

11. Bila menggunakan aluminium foil, lapisan ini dipasang terlebih dahulu di atas truss,  jurai dan rafter

12. Memasang reng (roof battens) dengan jarak menyesuaikan jenis penutup atap yang digunakan. Setiap pertemuan reng dengan kuda-kuda diikat memakai screw ukuran 10-16×16 sebanyak 2 (dua) buah

13. Memasang outrigger (gording tambahan setelah kuda-kuda terakhir yang menumpu ringbalk). Pada atap jenis pelana, outrigger dapat dipasang sebagai overhang dengan panjang maksimal 120 cm dari kuda- kuda terluar, dan jarak antar outrigger 120 cm. outrigger harus diletakkan dan di-screw dengan dua buah kuda-kuda yang terdekat.

14.Memasang ceilling battens dengan jarak antar masing-masing ceilling battens adalah 120 cm. Komponen ini dipasang pada permukaan bagian atas bottom chord kuda-kuda dan di-screw. Untuk pertemuan ceilling battens dengan ring balok di beri bantalan bracket yang diikat memakai 2 (dua) buah dynabolt. Fungsi ceilling battens adalah untuk memperkuat ikatan antar kuda-kuda. Jika diperlukan, sambungan memanjang ceilling battens sebaiknya tepat diatas bottom chord. Setiap

sambungan harus overlap 40 cm, dan setiap pertemuan dengan bottom chord harus di-screw. Ceiling battens selanjutnya dapat difungsikan untuk menahan plafond dan

(8)

penggantungnya

Pemasangan ceiling battens

Sambungan ceilling battens atau top span overlap sepanjang 40 cm dengan perkuatan 4 buah screw d. Pemasangan penutup atap

1. Memeriksa ulang pemasangan kuda-kuda sesuai dengan nomor, kedataran nok maupun sisi atap, dan memastikan support overhang terpasang dengan benar .

2. Bila menggunakan Aluminium Foil, maka lapisan ini dipasang terlebih dahulu di atas jurai dan rafter,

3. Menentukan jarak reng sesuai dengan jenis penutup atap yang digunakan, kemudian dilanjutkan dengan

pemasangan reng (roof battens) dengan screw 10

 –

 16 x 16 HEX.

4. Memasang satu jalur penutup terlebih dahulu dari bawah ke atas. Pemasangan penutup atap harus lurus dan rapi agar polanya menjadi rapi dan tidak berbelok

 –

 belok

2.

Memastikan bahwa rangkaian ring balok telah mengikat

semua bagian bangunan dan tersambung secara benar

(monolith) dengan kolom yang ada di bawahnya.

3.

Memberi tanda posisi perletakan kuda-kuda (truss),

sesuai dengan gambar rencana atap.

4. Mengukur jarak antar kuda-kuda

(9)

c. Langkah 3: Pengangkatan dan pemasangan kuda-kuda

1.

Mengangkat kuda-kuda secara hati-hati, agar tidak

meng akibatkan kerusakan pada rangkaian kuda-kuda yang

telah selesai dirakit .

2.

Memastikan posisi kiri dan kanan (L-R) kuda-kuda tidak

(10)

dengan acuan posisi saat pekerja melihat kuda-kuda, dengan

mulut web dapat dilihat oleh pekerja. Bagian di sebelah kiri

pekerja disebut sisi kiri, sedangkan yang berada di sebelah

kanannya adalah sisi kanan.

3. Mengontrol posisi berdirinya kuda-kuda agar tegak lurus

dengan ringbalok menggunakan benang dan lot (unting-unting)

4. Mengencangkan kuda-kuda dengan plat L (L bracket),

dengan menggunakan 4 buah screw 12

 14 x 20 HEX.

5. Mengencangkan plat L dengan ring balok menggunakan

dynabolt, dan menambahkan balok penopang sementara, agar

posisi kuda-kuda tidak berubah.

6. Mengulangi langkah ke-1 sampai ke-6 untuk mendirikan

semua kuda-kuda, sesuai dengan posisinya dalam gambar

kerja.

7. Memeriksa ulang jarak antar kuda-kuda dari as ke as

(maksimum 1,2 meter).

8. Memeriksa kedataran (leveling) semua puncak kuda-kuda

(Apex), dan memastikan garis nok memiliki ketinggian yang

sama (datar)

9. Memasang balok nok.

10. Memasang bracing (pengikat) sebagai perkuatan, jika

bekerja beban angin. Bracing

(11)

11. Bila menggunakan aluminium foil, lapisan ini dipasang

terlebih dahulu di atas truss,

 jurai dan rafter

12. Memasang reng (roof battens) dengan jarak menyesuaikan

 jenis penutup atap yang digunakan. Setiap pertemuan reng

dengan kuda-kuda diikat memakai screw ukuran 10-16×16

sebanyak 2 (dua) buah

13.

Memasang outrigger (gording tambahan setelah

kuda-kuda terakhir yang menumpu ringbalk). Pada atap jenis

pelana, outrigger dapat dipasang sebagai overhang dengan

panjang maksimal 120 cm dari kuda- kuda terluar, dan jarak

antar outrigger 120 cm. outrigger harus diletakkan dan

di-screw dengan dua buah kuda-kuda yang terdekat.

14.Memasang ceilling battens dengan jarak antar

masing-masing

ceilling battens adalah 120 cm. Komponen ini dipasang pada

permukaan bagian atas bottom chord kuda-kuda dan di-screw.

Untuk pertemuan ceilling battens dengan ring balok di beri

bantalan bracket yang diikat memakai 2 (dua) buah dynabolt.

Fungsi ceilling battens adalah untuk memperkuat ikatan antar

kuda-kuda. Jika diperlukan, sambungan memanjang ceilling

battens sebaiknya tepat diatas bottom chord. Setiap

sambungan harus overlap 40 cm, dan setiap pertemuan

dengan bottom chord harus di-screw. Ceiling battens

selanjutnya dapat difungsikan untuk menahan plafond dan

penggantungnya

Pemasangan ceiling battens

Sambungan ceilling battens atau top span overlap

sepanjang 40 cm dengan perkuatan 4 buah screw

d. Pemasangan penutup atap

1.

Memeriksa ulang pemasangan kuda-kuda sesuai

dengan nomor, kedataran nok maupun sisi atap, dan

memastikan support overhang terpasang dengan benar .

2.

Bila menggunakan Aluminium Foil, maka lapisan ini

dipasang terlebih dahulu di atas jurai dan rafter,

3. Menentukan jarak reng sesuai dengan jenis penutup atap

yang digunakan, kemudian dilanjutkan dengan

pemasangan reng (roof battens) dengan screw 10

 16 x 16

HEX.

4. Memasang satu jalur penutup terlebih dahulu dari bawah

ke atas. Pemasangan penutup atap harus lurus dan rapi

(12)

agar polanya menjadi rapi dan tidak berbelok

 belok

Inspeksi Akhir

Karat dapat disebabkan oleh penempelan kotoran

(serpihan-serpihan akibat proses pemotongan baja ringan) atau

penggunaan bahan logam lain pada struktur baja ringan,

seperti: pengikatan dengan kawat bendrat, pemasangan

sekrup yang tidak standar, atau karena goresan benda tajam.

Jika terjadi korosi pada suatu logam yang menempel pada baja

ringan, maka resiko penjalaran korosi sangat besar

Oleh karenaitu harus dilakukan inspeksi akhir untuk

memastikan tidak ada kotoran maupunlogam-logam lain yang

masih menempel ataupun berada di sekitar struktur

(13)

Inspeksi Akhir

Karat dapat disebabkan oleh penempelan kotoran ( serpihan- serpihan akibat proses pemotongan baja ringan) atau penggunaan bahan logam lain pada struktur baja ringan, seperti: pengikatan dengan kawat bendrat, pemasangan sekrup yang tidak standar, atau karena goresan benda tajam. Jika terjadi korosi pada suatu logam yang menempel pada baja ringan, maka resiko penjalaran korosi sangat besar

Oleh karenaitu harus dilakukan inspeksi akhir untuk memastikan tidak ada kotoran maupunlogam-logam lain yang masih menempel ataupun berada di sekitar struktur bajaringan.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...