Jl. Semarang 5, Malang 65145, Fax: Jl. Semarang 5, Malang 65145, Fax:

Teks penuh

(1)

Malang, 26 Maret 2016

764

TANGGAP GALUR-GALUR KEDELAI DAN DUA VARIETAS UNGGUL TERHADAP CpMMV (Cowpea Mild Mottle Virus)

Soybean Lines Response And Two Varieties Of Superior Against Cpmmv (Cowpea Mild Mottle Virus)

Irwan Wijaya(1), Siti Zubaidah(2), Heru Kuswantoro(3) (1)

Magister Jurusan Pendidikan Biologi, Universitas Negeri Malang Jl. Semarang 5, Malang 65145, Fax: 0341-551312

(2)

Pendidikan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Malang Jl. Semarang 5, Malang 65145, Fax: 0341-551312

(3)

Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi (BALITKABI) Jl. Raya Kendalpayak, Malang 65101, Fax: 0341-801496

eMail: irwanwijaya1701@gmail.com

Abstrak

Produksi kedelai di Indonesia masih rendah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Banyak faktor penyebab rendahnya produksi kedelai di Indonesia, salah satunya adalah serangan penyakit. Penyakit yang sering menyerang tanaman kedelai disebabkan oleh virus, terutama Cowpea Mild Mottle Virus (CpMMV). Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui tanggap 10 galur kedelai (UM.4-1, UM.7-2, UM.2-4, UM.7-6, 2, UM.6-3, UM.3-2, UM.6-1, UM.7-UM.6-3, UM.3-4) dan dua varietas unggul (Gumitir dan Wilis) terhadap serangan CpMMV. Penelitian dilakukan di Kebun Percobaan Jambegede, Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi, Malang, dengan melakukan skoring serangan pada saat tanaman berumur 35 hari setelah tanam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa intensitas serangan galur dan varietas yang diuji berkisar antara 20 - 28.08%. Serangan terendah ditunjukkan oleh Gumitir, sedangkan tertinggi ditunjukkan oleh UM.3-4. Varietas Wilis menunjukkan intensitas serangan lebih tinggi daripada varietas Gumitir, yaitu 21.49%. Galur-galur yang lain menunjukkan intentsitas serangan berada di antara kedua genotipe tersebut, yaitu UM.7-3 (20.21%), UM.6-2 (21.19%), UM.6-1 (21.58%), UM.2-4 (22.64%), UM.3-2 (22.83%), UM.6-3 (22.86%), UM.7-6 (22.89%), UM.7-2 (23.94%), dan UM.4-1 (26.10).

Kata Kunci: intensitas serangan, CpMMV, kedelai Abstract

Soybean production in Indonesia is still low to fulfill the soybeans demand. Many factors cause the low production of soybean in Indonesia. One of them is disease. Disease that often attack soybean plants is caused by viruses, especially Cowpea mild mottle virus (CpMMV). This research was conducted to study response of 10soybean lines (UM.4-1, UM.7-2, UM.2-4, UM.7-6, UM.6-2, UM.6-3, UM.3-2, UM.6-1, UM.7-3, UM.3-4) and two varieties (Gumitir and Wilis) to CpMMV. Research was conducted at Jambegede Research Station, Indonesian Legume and Tuber Crops Research Institute, Malang, by assessing disease score at 35 days after planting. Results showed that disease intensity of the tested soybean lines and varieties varied between 20 - 28.08%. The lowest disease intensity was shown by Gumitir, while the highest was shown by UM.3-4. Variety of Wilis showed disease intensity higher than Gumitir, namely 21.49%. Other soybean lines showed disease intensity between those two genotypes, namely UM.7-3 (20.21%), UM.6-2 (21.18%), UM.6-1 (21.58%), UM.2-4 (22.64%), UM.3-2 (22.83%), UM.6-3 (22.86%), UM.7-6 (22.89%), UM.7-2 (23.94%), and UM.4-1 (26.10).

(2)

Malang, 26 Maret 2016

765

PENDAHULUAN

Kedelai (Glycine max L. Merill) adalah salah satu tanaman palawija yang menduduki posisi sangat penting untuk konsumsi pangan, pakan, dan bahan baku makanan (Supadi, 2009). Seiring dengan bertambahnya penduduk, kebutuhan kedelai meningkat setiap tahunnya namun produksi kedelai di Indonesia masih rendah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Banyak faktor penyebab rendahnya produksi kedelai di Indonesia. Salah satu faktor penyebabnya adalah serangan penyakit. Penyakit yang sering menyerang tanaman kedelai disebabkan oleh virus, terutama Cowpea Mild Mottle Virus (CpMMV). Infeksi virus dapat mencapai 10-100% yang berakibat pada kehilangan hasil panen bagi petani (Zubaidah et al, 2009). CpMMV adalah virus yang banyak menyerang tanaman kedelai yang disebabkan oleh serangga Bemisia tabaci. CpMMV menginfeksi secara sistemik dengan gejala yang jelas nampak seperti daun bercak-bercak kuning, berkerut-kerut, mosaik halus dan kasar, klorosis, nekrosis apikal, dan malformasi tergantung pada kultivar kedelai yang terinfeksi (Maftuhah, 2014). Hal lain juga diungkapkan bahwa CpMMV juga dapat mengakibatkan pengurangan tinggi tanaman sampai mengakibatkan terjadinya pengerdilan (Zubaidah et al, 2009).

Banyak penelitian yang telah dilakukan untuk menghasilkan varietas unggul kedelai yang tahan terhadap CpMMV melalui pemuliaan tanaman. Akan tetapi sampai saat ini belum ditemukan varietas yang tahan terhadap CpMMV. Menurut UU nomor 29 tahun 2000 tentang perlindungan varietas tanaman, Pemuliaan tanaman adalah rangkaian kegiatan penelitian dan pengujian atau kegiatan penemuan dan pengembangan suatu varietas, sesuai dengan metode baku untuk menghasilkan varietas baru dan mempertahankan kemurnian benih varietas yang dihasilkan. Pemuliaan tanaman berperan dalam upaya peningkatan kualitas komoditas tanaman serta untuk merakit tanaman yang tahan terhama dan penyakit, toleran terhadap cengkaman lingkungan (Carsono, 2009). Program pemuliaan telah banyak dilakukan pada komoditas tanaman, salah satu program pemuliaan tanaman yang terus dikembangkan adalah pemuliaan tanaman kedelai tahan terhadap CpMMV. Penanaman varietas resisten merupakan salah satu cara pengendalian hama yang cukup baik, karena biayanya murah, mudah dan tidak berpengaruh negatif terhadap lingkungan. Penanaman varietas tahan meruapak salah satu pengendalian hama secara teknik budidaya (Sodiq, 2009).

Pemuliaan tanaman kedelai tahan CpMMV masih terus dilakukan untuk meningkatkan produksi kedelai di Indonesia. Hasil penelitian diketahui bahwa beberapa galur hasil pengembangan telah dinyatakan tahan terhadap serangan CpMMV seperti B3570 dan Mlg2521 (Akin, 2003; Arifin, 2007; Barmawi, 2009). Pengembangan mengenai pemuliaan tanaman kedelai terus dilakukan perbaikan genetic untuk mendapatkan varietas unggul dengan mengkombinasikan persilangan dari tetua yang tahan terhadap CpMMV yaitu MLGG0021 dan MLGG0268 dengan 4 varietas yang peka terhadap CpMMV namun berdaya hasil tinggi (Zubaidah et al, 2010). Pada penelitan yang telah dilakukan tersebut mengahasilkan beberapa galur harapan kedelai yang memiliki daya hasil tinggi dan tahan CpMMV, saat ini 10 galur masih terus dikembangkan melalui pemuliaan tanaman yaitu UM.4-1, UM.7-2, UM.2-4, UM.7-6, UM.6-2, UM.6-3, UM.3-2, UM.6-1, UM.7-3, UM3-4.

(3)

Malang, 26 Maret 2016

766

Pada penelitian ini mengkaji tanggap dari galur-galur harapan yang masih dalam proses pemuliaan yang diharapkan menghasilkan varietas yang berdaya hasil tinggi dan tahan terhadap CpMMV.

METODE PENELITIAN

Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret-Juni 2015 di Kebun Percobaan Jambegede yang merupakan kebun di bawah asuhan Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi (BALITKABI) Malang. Populasi penelitian ini yaitu 10 galur harapan kedelai antara lain: UM.4-1, UM.7-2, UM.2-4, UM.7-6, 2, 3, UM.3-2, UM.6-1, UM.7-3, UM3-4, dan dua varietas pembanding yaitu Gumitir dan Willis. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 6 sampel tanaman pada setiap galur dan varietas.

Skoring ketahanan tanaman kedelai terhadap serangan CpMMV dilakukan pada saat umur tanaman 35 hari setelah tanam. Pengembangan penilaian yang dilakukan Zubaidah et

al, (2009), tentang tata cara skoring adalah sebagai berikut:

1) mencari pola gejala,

2) menentukan jumlah tingkatan kategori gejala,

3) mendeskripsikan karakteristik daun pada masing-masing tingkatan kategori gejala (Tabel 1),

4) menghitung jumlah daun yang memiliki tingkatan karakteristik pada masing-masing kategori,

5) menentukan persentase dari intensitas serangan. Tabel 1 Kategori Gejala Serangan CpMMV

Skor Gejala

1 Nampak sehat, tidak ada mottle atau ada mottle (bercak kuning) tetapi samar

2 Bercak-bercak kuning jelas, tidak keriput

3 Bercak-bercak kuning jelas, sedikit keriput, agak mozaik

4 Bercak-bercak kuning jelas, keriput, mozaik jelas, tidak ada nekrosis

5 Bercak-bercak kuning jelas, keriput, mosaik jelas, ada nekrosis di tulang daun permukaan bawah, malformasi, daun mengecil, melengkung ke bawah atau ke atas

(Zubaidah et al, 2009)

Intensitas serangan dihitung dengan rumus berikut: I = x 100 %

Keterangan :

I = intensitas serangan per tanaman (%)

n = jumlah daun yang terserang pada skor tertentu v = Skor kategori serangan daun tertentu

N = Jumlah daun yang diamati per tanaman Z = Nilai kategori tertinggi

(4)

Malang, 26 Maret 2016

767

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 10 galur-galur kedelai dan 2 varietas unggul memiliki tanggap terhadap serangan CpMMV yang bervariasi. Gejala serangan CpMMV yang ditemukan pada daun kedelai diketahui dari ringan sampai sedang (adanya bercak kuning sampai bercak kuning, keriput dan sedikit mosaik). Rerata persentase ketahanan berbeda-beda terhadap serangan CpMMV, intensitas serangan galur dan varietas yang diuji berkisar antara 20 - 28.08%. Serangan terendah ditunjukkan oleh Gumitir, sedangkan tertinggi ditunjukkan oleh UM.3-4. Varietas Wilis menunjukkan intensitas serangan lebih tinggi daripada varietas Gumitir, yaitu 21.49%. Galur-galur yang lain menunjukkan intentsitas serangan berada di antara kedua genotipe tersebut. Skor tertinggi serangan CpMMV pada tanaman kedelai adalah adalah skor 2 yang memiliki gejala bercak kuning jelas namun tidak berkeriput (Tabel 3).

Diketahui 10 galur kedelai yang digunakan dalam penelitian merupakan hasil persilangan antara varietas Gumitir yang merupakan varietas berdaya hasil tinggi dengan tetua yang telah diketahui tahan terhadp serangan CpMMV. Menurut BALITKABI (2012), varietas Gumitir memiliki daya hasil sekitar 2.41 ton/hektar atau rata-rata hasil mencapai 2.08 ton/hektar.

Tabel 3. Rerata Intensitas Serangan Kedelai terhadap CpMMV

Galur

Rata-rata Skor Rata-rata Intensitas Serangan (%) 1 2 UM.4-1 2.77 1.69 26.09 UM.7-2 2.43 1.63 23.94 UM.2-4 2.43 1.33 22.64 UM.7-6 2.38 1.86 22.89 UM.6-2 2.5 2 21.18 UM.6-3 2.38 2.29 22.86 UM.3-2 2.52 1.67 22.83 UM.6-1 2.22 2.33 21.58 UM.7-3 5 1 20.21 UM.3-4 4.43 3.22 28.08 Gumitir 4.63 - 20.00 Willis 2.2 4.67 21.48

Tanggap tanaman terhadap serangan penyakit berbeda-beda. Tanaman menggunakan berbagai sistem untuk menghambat, membatasi atau mencegah pertumbuhan parasit yang menyerang. Setiap tanaman memiliki potensi secara genetik untuk mekanisme resisten untuk menanggapi terhadap serangan penyakit. Penilaian ketahanan pada tanaman kedelai ini didasarkan kategori nilai gejala serangan pada tanaman yang terserang. Indeks penilaian ketahanan dapat digunakan sebagai variabel untuk menentukan ketahanan tanaman (Supriyanta et al,1999). Persentase intesitas serangan CpMMV pada galur kedelai sangat berbeda-beda, hal ini bergantung pada

(5)

Malang, 26 Maret 2016

768

banyaknya vektor penyakit yang menyerang tanaman kedelai. Menurut Agrios (1995) Setiap tanaman akan terserang oleh banyak sekali patogen yang berdampak bagi tanaman menderita kerusakan ringan atau berat.

Dari Tabel 3 diketahui bahwa hasil penilaian terhadap 10 galur, 2 diantaranya yaitu UM.3-4 dan UM.4-1 memiliki intesitas serangan CpMMV degan persentase ketahanan terbesar, sedangkan 8 galur lain yaitu UM.7-3, 2, 1, UM.2-4, UM.3-2, UM.6-3, UM.7-6, dan UM.7-2 diketahui memiliki intensitas serangan dengan persentase intensitas serangan dibawah kedua galur tersebut. Dua Varietas menunjukkan intensitas serangan yang berbeda, varietas Gumitir memiliki intensitas serangan sebesar 20% sedangkan Willis dengan persentase intensitas serangan sebesar 21.49%. Intensitas serangan yang berbeda tanaman yang ditunjukkan dengan rerata persentase intensitas serangan yang bergantung pada infeksi virus yang terbawa oleh serangga vector yang menyerang. Menurut Supriyanta, et al (1999) bahwa partikel virus pada tanaman sangat menentukan ketahanan tanaman. Pada periode tanam kedelai bulan Maret-Juni serangan

Bemisia tabaci sebagai vector utama CpMMV populasinya tidak meledak sehingga infeksi

virus pada tanaman kedelai masih dapat terkendali. Populasi Bemisia tabaci meningkat pada bulan agustus yang akan merusak tanaman kedelai (Gulluoglu et al, 2010).

Tanaman yang tahan virus bila tanaman hanya mengalami sedikit infeksi dan terbatas. Rendahnya infeksi karena tanaman yang tahan mampu menghambat replikasi virus dan melokalisasi virus pada sel yang terinfeksi, sehingga tidak terjadi penyebaran virus ke bagian lain (Barmawi et al, 2009). Ketahanan suatu varietas cukup dinilai berdasarkan reaksi satu individu tanaman. Ketahanan yang bersifat kualitatif biasanya monogenik atau oligogenik, karena merupakan penggabungan sifat ketahanan menuju varietas yang akan diperbaiki ditingkatkan ketahanannya (Gunaeni dan Purwati, 2013). Ketahanan terhadap suatu penyakit dikendalikan oleh gen-gen ketahanan yang terekspresi membentuk struktur-struktur tanaman yang akan mendukung terjadinya mekanisme ketahanan terhadap penyakit tersebut. Tanggap berbagai tanaman terhadap serangan penyakit tidak akan sama, tanggap yang terjadi pada tanaman terhadap serangan penyakit adalah dengan membentuk pertahanan berupa jaringan yang tidak menguntungkan bagi parasit seperti pembentukan kutikula yang tebal (Wiratma et al, 2013). Menurut Lisnawati (2003) bahwa Semua tanaman mempunyai potensi secara genetik untuk mekanisme resistensi terhadap cendawan, bakteri, virus dan nematoda patogen. Mekanisme pada tanaman yang resisten cepat terjadi setelah patogen muncul, sehingga dapat menghambat atau mencegah perkembangan patogen, sebaliknya pada tanaman yang rentan, mekanisme tersebut lebih lambat terjadi sehingga patogen telah berkembang terlebih dahulu.

PENUTUP Kesimpulan

Dari hasil penelitian disimpulkan bahwa tanggap galur-galur terhadap serangan CpMMV berbeda-beda. Intensitas serangan galur dan varietas yang diuji berkisar antara 20 - 28.08%. Serangan terendah ditunjukkan oleh Gumitir, sedangkan tertinggi ditunjukkan oleh UM.3-4. Varietas Wilis menunjukkan intensitas serangan lebih tinggi daripada varietas Gumitir, yaitu 21.49%. Galur-galur yang lain menunjukkan intentsitas serangan berada di antara kedua genotipe tersebut, yaitu UM.7-3 (20.21%), UM.6-2 (21.19%),

(6)

Malang, 26 Maret 2016

769

UM.6-1 (21.58%), UM.2-4 (22.64%), UM.3-2 (22.83%), UM.6-3 (22.86%), UM.7-6 (22.89%), UM.7-2 (23.94%), dan UM.4-1 (26.10).

Saran

Perlu adanya penelitian yang mendalam mengenai penilaian ketahanan galur kedelai terhadap serangan CpMMV yang mendalam pada periode tanam yang berbeda untuk mengetahui intensitas serangan pada musim yang berbeda.

DAFTAR PUSTAKA

Agrios, G.N. 1995. Penyakit Tanaman. Academic press, Inc

Akin, H.M. 2003. Respon Beberapa Genotipe Kedelai Terhadap Infeksi CpMMV (Cowpea

Mild Mottle Virus). Jurnal Hama dan Penyakit Tumbuhan Tropika. Vol 3 No

2:40-43

Arifin, A. S. 2013. Kajian Morfologi Anatomi dan Agronomi antara Kedelai Sehat dengan Kedelai Terserang Cowpea Mild Mottle Virus serta Pemanfaatannya sebagai Bahan Ajar Sekolah Menengah Kejuruan. Jurnal Pendidikan Sains. Vol 1 No 2:115-125. Balai Penelitian Tanaman Kacang dan Umbi (BALITKABI). 2012. Deskripsi Varietas

Unggul Kedelai. Malang: BALITKABI

Barmawi, M, Utomo, S. D, Akin, H. M, dan Ramli, S. 2009. Uji Ketahanan Terhadap

Cowpea Mild Mottle Virus Pada Sembilan Belas Populasi F1 Tanaman Kedelai

(Glycine Max [L.] Merril) Hasil Persilangan Dialel. Jurnal Agrotropika. Vol 14 No 2:81-85

Carsono, Nono. 2009. Peran Pemuliaan Tanaman dalam Meningkatkan Produksi Pertanian di Indonesia.(Online). (http://pustaka.unpad.ac.id/wp-Content/uploads /2009/08/peran_pemuliaan_tanaman.pdf). diakses tanggal 2 Maret 2016

Gulluoglu, L., Arioglu, H., dan Kurt, C. 2010. Field Evaluation of Soybean Cultivars For Resistance To Whitefly (Bemisia Tabaci Genn.) Infestations. African Journal of

Agricultural. Volume.5 No.7

Gunaeni, N dan Purwati, E. 2013. Uji Ketahanan terhadap Tomato Yellow Leaf Curl Virus pada Beberapa Galur Tomat. Jurnal Hort. Volume 23 No 1:65-71

Lisnawita. 2003. Penggunaan Tanaman Resisten: Suatu Strategi Pengendalian Nematoda

Parasit Tanaman. (Online), (http://repository.usu.ac.id/

bitstream/123456789/1111/1/hpt-isnawita.pdf), diakses 7 November 2015.

Maftuhah, Luluk. 2014. Profil Protein Tanaman Kedelai (Glycine max (L.) Merrill)

Terinfeksi CPMMV (Cowpea Mild Mottle Virus). Skripsi. Malang: UIN Maulana

Malik Ibrahim

Sodiq, M. 2009. Ketahanan Tanaman terhadap Hama. Surabaya: Univ. Pembangunan Nasional

Supadi. 2009. Impact of The Sustained Soybean Import on Food Security. Analisis

Kebijakan Pertanian. Vol 7 No 1: 87-1-2

Supriyanta, B. Soemartono, dan Sumardiyono, Y. B. 1999. Pendugaan Tindak Gen Ketahanan Terhadap Virus Tungro Pada Padi. Jurnal Agosains. Vol 12 No 2: 145-156

Wiratama, I. M. P., Sudiarta, P., Sukewijaya., Sumiartha, K., dan Utama, M.S. 2013. Kajian Ketahanan Beberapa Galur dan Varietas Cabai terhadap Serangan

(7)

Malang, 26 Maret 2016

770

Antraknosa di Desa Abang Songan Kecamatan Kintamani Kabupaten Bangli.

Jurnal Agroekoteknologi Tropika. Volume 2 No. 3.

Zubaidah, Siti., AD. Corebima., Heru Kuswantoro., dan Nasir Saleh. 2009.

Pengembangan Penilaian Ketahanan Tanaman Kedelai terhadap CPMMV (Cowpea mild mottle virus) Berdasarkan Adanya Foliar Simptoms Recovery.

Makalah Dipresentasikan pada Seminar Nasional Biologi VII pada Tanggal 7 November 2009 di Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :