Pengaruh Modal, Tenaga Kerja, Dan Lama Usaha Terhadap Produksi Kerajinan Manik-Manik Kaca (Studi Kasus Sentra Industri Kecil Kerajinan Manik- Manik Kaca Desa Plumbon Gambang Kec. Gudo Kab. Jombang)

115  Download (0)

Teks penuh

(1)“PENGARUH MODAL, TENAGA KERJA, DAN LAMA USAHA TERHADAP PRODUKSI KERAJINAN MANIK-MANIK KACA” (Studi Kasus Sentra Industri Kecil Kerajinan ManikManik Kaca Desa Plumbon Gambang Kec. Gudo Kab. Jombang) SKRIPSI Disusun Oleh :. ENDOY DWI YUDA LESMANA 105020101111008 Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Meraih Derajat Sarjana Ekonomi. JURUSAN ILMU EKONOMI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014.

(2) “INFLUENCE OF CAPITAL, LABOR, AND THE LONG EFFORT TO PRODUCE GLASS BEADS” (Case Study Of Small Craft Industry Center Glass Beads Village Plumbon Gambang Sub District Gudo Jombang Regency). Minnor Thesis Compiled By :. ENDOY DWI YUDA LESMANA 105020101111008 Proposed As One Of Terms For Achieving The Degree Of Bachelor Of Economics. DEPARTMENT OF ECONOMI FAKULTY OF ECONOMICS AND BUSINESS UNIVERSITY OF BRAWIJAYA MALANG 2014.

(3)

(4)

(5)

(6) BIODATA DIRI. Nama Lengkap. : Endoy Dwi Yuda Lesmana. NIM. : 105020101111008. Jenis Kelamin. : Laki-Laki. Tempat/Tanggal Lahir. : Jombang, 25 Juli 1992. Alamat Lengkap. : Slombok, Plemahan, Sumobito, Jombang. Kewarganegaraan. : Indonesia. No. Hp. : 085745662127. E-Mail. : endoyyida@gmail.com. Facebook. : Ndoo Yuda Aremaniaa. IPK. : 3,02 (Nilai Maksimal 4). Hobi. : Futsal. Keterampilan. : Komputer, Ms.Office, Wirausaha. Riwayat Pendidikan : 1. SDN Plemahan 02 Sumobito (Jombang) 2. SMP Negeri 2 Mojoagung (Jombang) 3. SMA Negeri Mojoagung (Jombang). Pengalaman Organisasi : 1. Ketua Divisi Konsumsi IE TAHES Jurusan Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Periode 2011 2. Staff Divisi Pendamping Probinmaba Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Periode 2011 3. Staff Divisi SPV Ospek Jurusuan Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Periode 2011.

(7) 4. Staff Divisi Dana Usaha Departemen Kewirausahaan Himpunan Mahasiswa Jurusan Ilmu Ekonomi Universitas Brawijaya Periode 2011 5. Staff Divisi Perlengkapan 12th Intellectual Diaologue of Economics (IDE XII) Jurusan Ilmu Ekonomi Universitas Brawijaya Periode 2013 Pengalaman dan Prestasi Lain : 1. Juara II Futsal IE TAHES FEB UB Tahun 2011 2. Juara I Futsal IE TAHES FEB UB Tahun 2012 3. Juara I Basket IE TAHES FEB UB Tahun 2013 Juara I Futsal Antar Jurusan Angkatan 2010 Tahun.

(8) KATA PENGANTAR. Alhamdulillah dengan memuji syukur kehadirat Allah SWT yang sedalamdalamnya atas segala rahmat, taufiq, dan hidayahnya sehingga skripsi ini dapat diselesaikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad SAW. Skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik melalui bantuan berbagai pihak yang terkait. Oleh karena itu dalam kesempatan kali ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Kedua orang tua peneliti Bapak Munir dan Ibu Ana Mufidah yang selalu memberikan nasehat, motivasi, doa dan dukungan kepada penulis. Semoga Allah SWT memberikan kebahagiaan dunia akhirat bagi keduanya. 2. Kakak dan Adikku tersayang Khomsin Faridho dan Alviana Tri Anita. 3. Seluruh Sanak Saudara Keluarga Besar Peneliti, baik Keluarga Besar Bapak dan Keluarga Besar Ibu. 4. Bapak Drs. Mochammad Affandi SE., SU. yang tulus dan baik hati sungguh. terimakasih. atas. nasehat,. masukan. &. kesabarannya. membimbing peneliti menyelesaikan skripsi ini. 5. Bapak Devanto Shasta Pratomo SE., M.Si., MA., Ph.D. dan Dr. Multifiah SE., MS. sebagai dosen penguji skripsi. 6. Sahabat – sahabat terbaik di kampus yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu. 7. Sahabat kampung halaman yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu. 8. Sahabat kontrakan Mas Bayu, Yudha, Angga, Koder, dan Jeki 9. Dwi Budi Santoso, SE., MS. Ph.D. selaku Ketua Jurusan Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya..

(9) 10. Putu Mahardika Adi S., SE., M.Si., MA., Ph.D selaku Sekretaris Jurusan Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya. 11. Bapak & Ibu dosen yang telah banyak memberikan ilmu, pengetahuan dan bimbingan kepada penulis. 12. Seluruh staf dan karyawan Jurusan Ilmu Ekonomi. Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari kata sempurna, karena itu kritik, saran dan masukan yang sifatnya membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.. Malang, 10 Juli 2014. Penulis.

(10) DAFTAR ISI. DAFTAR ISI ...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................. .vi DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... .vii DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... .viii ABSTRAKSI .................................................................................................... .ix. BAB I. PENDAHULUAN................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ............................................................................. 1. 1.2. Rumusan Masalah ........................................................................ 7. 1.3. Tujuan Penelitian .......................................................................... 8. 1.4. Manfaat Penelitian ........................................................................ 8. BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 9 2.1. 2.2. 2.3. Industri Kecil ................................................................................. 9 2.1.1. Pengertian Industri Kecil ................................................... 9. 2.1.2. Karakteristik Industri Kecil ............................................... 10. 2.1.3. Keunggulan Industri Kecil................................................ 12. 2.1.4. Hambatan Industri Kecil .................................................. 13. 2.1.5. Peran Industri Kecil Dalam Perekonomian ...................... 14. Teori Produksi ............................................................................ 15 2.2.1. Pengertian Produksi ........................................................ 15. 2.2.2. Faktor Produksi ............................................................... 17. 2.2.3. Fungsi Produksi .............................................................. 18. 2.2.4. Teori Produksi Dengan 2 (Dua) Variabel ......................... 21. 2.2.5. Fungsi Produksi Cobb-Douglas ....................................... 22. 2.2.6. Return To Scale .............................................................. 23. Modal.......................................................................................... 23 2.3.1. Modal Kerja..................................................................... 25. 2.4. Tenaga Kerja .............................................................................. 26. 2.5. Lama Usaha ............................................................................... 28. 2.6. Pengaruh Variabel Independen (X) Terhadap Variabel Dependen (Y) ............................................................................. 29 2.6.1. Pengaruh Modal Terhadap Produksi ............................... 29.

(11) 2.6.2. Pengaruh Tenaga Kerja Terhadap Produksi ................... 30. 2.6.3. Pengaruh Lama Usaha Terhadap Produksi..................... 32. 2.7. Penelitian Terdahulu ................................................................... 32. 2.8. Kerangka Pikir ............................................................................ 34. 2.9. Hipotesa ..................................................................................... 35. BAB III METODE PENELITIAN ........................................................................ 36 3.1. Pendekatan Penelitian ................................................................ 36. 3.2. Ruang Lingkup Penelitian ........................................................... 36. 3.3. Jenis dan Sumber Data .............................................................. 37. 3.4. Teknik Pengumpulan Data.......................................................... 37. 3.5. Populasi dan Sampel .................................................................. 38. 3.6. Definisi Operasional Variabel...................................................... 39. 3.7. Metode Analisis Data .................................................................. 40 3.7.1. Asumsi Klasik ................................................................. 41. 3.7.2. Uji Hipotesis .................................................................... 42. 3.7.3. Koefisien Determinasi (R2) .............................................. 43. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................ 45 4.1 Gambaran Umum Kabupaten Jombang ...................................... 45 4.1.1. Keterangan Umum Kelurahan Plumbon Gambang Kecamatan Gudo ............................................................. 49. 4.2. Sentra Industri Kerajinan Manik-Manik Kaca .............................. 51 4.2.1. Proses Pembuatan Kerajinan Manik-Manik Kaca............ 52. 4.3. Analisis Deskriptif ....................................................................... 57. 4.4. Analisis Ekonometrika ................................................................ 61 4.4.1. 4.5. Hasil Regresi Berganda .................................................. 63. Pembahasan .............................................................................. 67 4.5.1. Pengaruh Variabel Independen Terhadap Variabel Dependen Pada Industri Kerajinan Manik-Manik Kaca .... 67. 4.6. Variabel Dominan ....................................................................... 70. BAB V PENUTUP ............................................................................................. 71 5.1 Kesimpulan .................................................................................... 71 5.2 Saran ............................................................................................. 72.

(12) DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 73 LAMPIRAN-LAMPIRAN.

(13) DAFTAR TABEL. Tabel 1.1 PDRB Kabupaten Jombang Atas Dasar Harga Berlaku (ADHK) .......... 2 Tabel 1.2 Penelitian Terdahulu .......................................................................... 32 Tabel 4.1 Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Tahun 2010-2012 ................ 47 Tabel 4.2 Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Tahun 2010-2012 Berdasarkan Jenis Kelamin Per Kecamatan ...................................... 48 Tabel 4.3 Produksi Pengrajin Manik-Manik Kaca Per Bulan............................... 57 Tabel 4.4 Besarnya Modal Pengrajin Manik-Manik Kaca Per Bulan ................... 58 Tabel 4.5 Jumlah Tenaga Kerja Pengrajin Manik-Manik Kaca Per Bulan ........... 59 Tabel 4.6 Lama Usaha Pengrajin Manik-Manik Kaca Per Bulan ........................ 60 Tabel 4.7 Hasil Pengujian Asumsi Klasik ........................................................... 62 Tabel 4.8 Hasil Regresi Berganda ..................................................................... 64 Tabel 4.9 Hasil Uji F .......................................................................................... 64 Tabel 4.10 Hasil Uji t.......................................................................................... 65 Tabel 4.11 Hasil Uji Koefisien Determinasi ........................................................ 66.

(14) DAFTAR GAMBAR. Gambar 2.1 Hubungan Antara PT, PM, dan PR................................................ 19 Gambar 2.2 Grafik Isoquant .............................................................................. 22 Gambar 2.3 Kerangka Pikir ............................................................................... 34 Gambar 4.1 Peta Wilayah Kabupaten Jombang ............................................... 46 Gambar 4.2 Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Per Kecamatan s/d September 2012 ............................................................................ 49 Gambar 4.3 Penduduk Kelurahan Plumbon Gambang Tahun 2012 Menurut Usia (%)................................................................................................. 50 Gambar 4.4 Proses Pembuatan Kerajinan Manik-Manik Kaca .......................... 56.

(15) DAFTAR LAMPIRAN. Lampiran 1 Data Produksi Lampiran 2 Data Responden Lampiran 3 Regresi Berganda Lampiran 4 Uji Asumsi Klasik. Lampiran 5 Foto Kegiatan.

(16) ABSTRAKSI. Lesmana, Endoy Dwi Yuda. 2014. Pengaruh Modal, Tenaga Kerja, dan Lama Usaha Terhadap Produksi Kerajinan Manik-Manik Kaca (Studi Kasus Sentra Industri Kecil Kerajinan Namik-Manik Kaca Desa Plumbon Gambang Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang). Skripsi, Jurusan Ilmu Ekonomi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Brawijaya. Drs Mochammad Affandi, SE., SU. Perkembangan sektor industri dari tahun ketahun terjadi peningkatan. Hal ini dipicu oleh permintaan yang terus bertambah baik pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Seperangkat kebijakan, pameran, dan pelatihan telah dilakukan oleh Pemkot Jombang untuk menunjuang peningkatan volume produksi Manik-Manik Kaca. Sentra Industri Kerajinan Manik-Manik Kaca berusaha mempertahankan bahkan meningkatkan volume produksinya. Volume produksi output dipengaruhi oleh seberapa besar dan variasinya faktor produksi input yang digunakan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh faktor produksi modal, tenaga kerja, dan lama usaha terhadap produksi Manik-Manik Kaca di Sentra Industri Kerajinan Manik-Manik Kaca dan untuk mengetahui variabel yang dominan. Teori yang digunakan sehubungan dengan faktor produksi yaitu teori produksi yang berkaitan dengan fungsi produksi. Teknik pengumpulan data berdasarkan wawancara dari Sentra Industri Kerajinan Manik-Manik Kaca. Untuk mencapai tujuan, peneliti melakukan analisis regresi berganda yang ditransformasikan menggunakan model fungsi produksi Cobb-Douglas dengan alat bantu software SPSS 16.0. pengeruh variabel bebas terhadap variabel terikat dilakukan dengan uji F dan uji t dengan tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05). Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara bersama-sama faktor produksi modal, tenaga kerja, dan lama usaha berpengaruh signifikan terhadap produksi Manik-Manik Kaca. Sedangkan secara parsial faktor produksi modal, dan tenaga kerja berpengaruh terhadap produksi Manik-Manik Kaca, sedangkan lama usaha berpengaruh positif namun tidak signifikan terhadap produksi ManikManik Kaca dan variabel yang dominan mempengaruhi produksi Manik-Manik Kaca adalah tenaga kerja. Koefisien determinasi (R2) menunjukan bahwa variabel bebas yang diteliti mampu menjelaskan 91,2% terhadap produksi ManikManik Kaca dan sisanya sebesar 8,8% dijelaskan oleh variabel lainnya yang tidak diteliti.. Kata Kunci : Produksi, Modal, Tenaga Kerja, Lama Usaha.

(17) BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Perkembangan perekonomian Negara Indonesia tidak lepas dari peran sektor industri, dimana sektor ini menjadi pahlawan roda penggerak dalam kegiatan ekonomi. Industri didefinisikan sebagai kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi dan/atau barang jadi menjadi barang dengan nilai yang lebih tinggi untuk penggunaanya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri. Industri kecil adalah jenis usaha mikro dengan modal dasar dibawah 500 juta, dan menggunakan peralatan yang sederhana untuk proses produksinya (Peraturan Presiden No 28 Tahun 2008). Pada umumnya industri mempunyai tiga kategori yaitu industri besar, industri menengah dan industri kecil, secara umum karakteristik industri besar mempunyai tenaga kerja berjumlah 100 orang atau lebih, menggunakan teknologi yang modern dalam proses produksinya, sedangkan industri menengah memiliki skala usaha yang lebih kecil dari industri besar dengan tenaga kerja berjumlah antara 20-99 orang dan mempunyai aset antara Rp 200 juta – Rp 10 milyar dan yang terakhir adalah industri kecil dengan karakteristik memiliki pekerja 5-19 orang, rata-rata tidak memiliki badan hukum. Perkembangan sektor industri yang ada di Negara Indonesia terbilang sangat fleksibel, dimana sektor industri ini mampu untuk bertahan bahkan sebagian ada yang meningkat saat terjadi goncangan.

(18) krisis ekonomi. Dunia. Dibuktikan dengan kontribusi sektor industri. pengolahan yang besar terhadap PDB yang mana mampu untuk peningkatan nilai tambah yang tinggi dan menciptakan serta memperluas lapangan pekerjaan. Pada tahun 2004-2012, industri pengolahan (migas dan non migas) memberikan kontribusi yang signifikan terhadap PDB, dimana pada tahun 2004 mencapai 28,07% dan tahun 2012 sebesar 23,98%. Meskipun mengalami penurunan, peran sektor industri pengolahan terhadap PDB tetap yang paling besar, diikuti oleh sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan sebasar 14,44%, sektor perdagangan, hotel, dan restoran sebesar 13,90%, sektor pertambangan dan penggalian sebesar 11,78%, sektor jasa-jasa. sebesar. 10,78%,. serta. sektor. konstruksi/bangunan sebesar 10,45%. Jadi sektor industri pengolahan memiliki andil yang cukup besar dalam perekonomian dan merupakan sektor unggulan. Seperti halnya pada Kabupaten Jombang yang mana perekonomian di Kabupaten Jombang ditopang oleh empat sektor unggulan yaitu Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran, Sektor Pertanian, Sektor Jasa, dan Sektor Industri Pengolahan. Hal ini dibuktikan oleh tabel 1.1 PDRB Kabupaten Jombang sebagai berikut : Tabel 1.1 PDRB Kabupaten Jombang Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Sub Sektor Sektor Primer. ADHK 2011. 2012.

(19) Pertanian. 1.908.193,25. 1.965.898,20. 105.689,59. 109.250,20. Industri Pengolahan. 734.097,16. 780.291,65. Listrik, Gas, dan Air Bersih. 69.609,14. 73.828,91. Bangunan. 125.447,03. 133.959,11. 2.418.535,27. 2.667.715,78. 312.380,00. 341.637,35. 290.542,58. 321.625,66. 795.001,39. 836.097,50. Pertambangan dan Galian Sektor Sekunder. Sektor Tersier Perdagangan, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-Jasa. Jumlah 6.759.495,41 Sumber: BPS Kabupaten Jombang 2013, diolah. 7.230.304,36. Industri Pengolahan menduduki posisi keempat dengan PDRB ADHK tahun 2011 sebesar 734.097,16 dan ADHK tahun 2012 sebesar 780.291,65. Tabel diatas menyatakan bahwa Industri Pengolahan meningkat sebesar 46.194,49. Potensi Industri Kecil di Kabupaten Jombang bisa dibilang sangat menjanjikan dan memiliki potensi untuk berkembang. Dengan bukti penghargaan Bintang Jasa Utama yang telah diterima oleh Bapak Suyanto Bupati Jombang pada akhir masa jabatannya 13 Agustus 2013, penghargaan ini diberikan oleh Pemerintahan Pusat karena Bapak Suyanto berhasil mengembangkan dan memberikan kesempatan usaha ekonomi dibidang kerakyatan khususnya koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dan Koperasi. Sektor industri manufaktur menyumbang PDRB Kabupaten Jombang terbesar keempat setelah pertanian, perdagangan, hotel, restoran dan jasa. Majunya industri di Jombang ditopang oleh kemudahan transportasi, serta letak Kabupaten Jombang yang strategis, yakni berada di jalur utama lintas selatan Pulau.

(20) Jawa dan bersebelahan dengan kawasan segitiga industri SurabayaMojokerto-Pasuruan. Sebanyak 96% industri manufaktur di Kabupaten Jombang merupakan industri kecil, dengan penyerapan tenaga kerja sebesar 60%. Industri kecil yang merambah pasar luar negeri adalah industri kerajinan manik-manik kaca (di Desa Plumbon-Gambang, Kecamatan Gudo) dan industri kerajinan cor kuningan (di Desa Mojotrisno, Mojoagung). Kedua kerajinan tersebut adalah khas Jombang. Sementara itu, industri kecil lain yang dipasarkan di tingkat nasional antara lain adalah mebelair (di Mojowarno), anyaman tas (di Mojowarno), limun (di Bareng dan Ngoro).. Di antara Industri-industri yang ada di atas, industri kerajinan manik-manik kaca yang sampai sekarang masih eksis digemari oleh konsumen karena motif dari manik-manik kaca tersebut berkembang sejalan dengan perkembangan dunia fashion, pemasarannya juga sampai luar negeri, kemudian untuk pesanan manik-manik kaca bentuk tasbih yang selalu diburu konsumen saat musim haji. Industri kerajinan manikmanik kaca yaitu industri yang berbahan baku limbah kaca kemudian dilebur dan dibentuk menjadi barang yang bernilai ekonomis seperti kalung, gelang dan tasbih. Melihat hal tersebut, sektor industri kerajinan manik-manik kaca menjadi salah satu sektor unggulan di Kabupaten Jombang. Meskipun sudah menjadi sektor unggulan yang ada di Kabupaten Jombang, pengrajin manik-manik kaca tidak serta merta berbangga dan bertenang-tenang di situ saja karena mereka dituntut untuk lebih pintar-.

(21) pintar berkreasi dan berinovasi agar produk mereka dapat berkembang dari masa kemasa sehingga masih digemari oleh konsumen. Upaya meningkatkan peranan dan kemandirian industri kerajinan manik-manik. kaca,. seperangkat. kebijaksanaan. telah. dilakukan. Pemerintah Kabupaten Jombang seperti: pelatihan teknologi produksi, manajemen produksi, achivement motivasi training, bantuan modal dan mengikutsertakan dalam berbagai kegiatan pameran, bantuan peralatan, pelaksanaan dan sebagainya yang semuanya merupakan dasar-dasar bagi perkembangan kemitraan industri kerajinan manik-manik kaca. Setelah mengetahui bawasannya sentra industri kerajinan manikmanik kaca ini adalah salah satu sektor unggulan dan seperangkat kebijaksanaan yang telah dilakukan oleh Pemkot Jombang maka hal yang terpenting yaitu melihat produksi mereka dalam memperoleh output pada suatu kurun waktu tertentu, dimana berbagai input variabel yang dapat mempengaruhi produksi pengrajin. Menurut Sugiarto dkk (2000), produksi adalah suatu kegiatan yang mengubah input menjadi output dengan input (capital, tenaga kerja, sumberdaya, dan keahlian keusahawanan) dan output (barang atau jasa). Kegiatan tersebut dalam ekonomi biasanya dinyatakan dalam fungsi produksi. Fungsi produksi menunjukkan jumlah maksimum output yang. dapat. menggunakan. dihasilkan teknologi. dari. pemakaian. tertentu.. Adapun. sejumlah. input. variabel-variabel. dengan yang. berpengaruh terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca seperti modal, tenaga kerja,dan lama usaha..

(22) Modal adalah salah satu faktor produksi yang digunakan pada proses produksi. Menurut Case & Fair (2007), modal adalah barang yang diproduksi oleh sistem ekonomi yang digunakan sebagai input untuk memproduksi barang dan jasa dimasa depan. Di sentra Industri kerajinan manik-manik kaca ini, perolehan modal ada tiga yaitu a). modal sendiri, b). pinjaman dari pihak bank dengan bunga 1% per tahun dengan jaminan BPKB, sertifikat, dll, c). pinjaman dari BUMN seperti PT. Telkom, PT. Pertamina dll, dengan bunga sebesar 0,5% per tahun dan setiap pengrajin maksimal hanya dapat mengajukan pinjaman sebanyak 3x. Modal dalam industri kerajinan manik-manik kaca ini sama dengan modal. kerja,. kelangsungan. dimana. modal. produksinya. yang. dalam. digunakan pembiayaan. untuk. pembiayaan. sehari-hari. seperti. pembayaran gaji karyawan, pembelian bahan baku, transportasi, dll. Hal ini sejalan dengan yang dikemukakan oleh Riyanto (1992) dalam Herawati (2008), modal kerja adalah biaya-biaya yang dikeluarkan untuk operasi perusahaan dalam satu periode (jangka pendek) meliputi kas, persediaan barang, piutang, depresiasi bangunan dan depresiasi mesin. Salah satu biaya modal adalah pembelian bahan baku, bahan baku kerajinan manik-manik kaca ini adalah limbah kaca putih. Sulitnya mencari limbah kaca putih mengakibatkan meningkatnya harga bahan baku yang sebelumnya Rp. 7.500,00 per kg meningkat sebesar Rp. 13.000,00 per kg karena industri besar pembuatan perabotan pecah belah sudah jarang memproduksi kaca putih dan beralih ke kaca bening seperti piring dan gelas. Hal ini jelas akan menghambat produksi kerajinan manik-manik.

(23) kaca dengan kelangkaan bahan baku yang pada akhirnya meningkatnya biaya produksi dari segi modal. Menurut Kurniati (2010) dalam Budiawan (2013), menyatakan bahwa modal perusahaan merupakan biaya tetap. Semakin besar modal perusahaan maka peluang memasuki industri semakin besar. Untuk memperoleh keuntungan perusahaan akan memproduksi dalam kapasitas yang besar. Adapun tenaga kerja yang merupakan penggerak atau pembuat kerajinan manik-manik kaca, dimana tenaga kerja adalah faktor yang dominan dalam menghasilkan barang dengan cepat dan terselesaikan dengan baik. Apabila tenaga kerja sudah memiliki keterampilan maka tidak menutup kemungkinan tenaga kerja tersebut akan lebih produktif dan inovatif. Oleh karena itu pelatihan-pelatihan baik formal maupun non formal untuk tenaga kerja sangat berdampak positif bagi kelangsungan proses produksi. Permasalahan tenaga kerja adalah sistem kerja borongan (harian lepas), yang mana tenaga kerja bebas keluar masuk dalam sentra tersebut yang mengakibatkan ketidakpastian kapasitas produksi. Menurut Sukirno (2000) dalam Amri dkk (2013), bahwa permintaan atas tenaga kerja merupakan permintaan tidak langsung, maksudnya tenaga kerja dipekerjakan oleh perusahaan dengan. tujuan untuk. digunakan dalam menghasilkan barang-barang yang mereka jual. Perusahaan. akan terus menambah jumlah pekerja selama pekerjaan.

(24) tambahan tersebut akan menghasilkan penjualan tambahan yang melebihi upah yang dibayarkan kepadanya. Adapun lama usaha merupakan salah satu variabel yang mempengaruhi produksi dimana semakin lama usaha itu berdiri maka pengalamandan ilmu yang dimiliki oleh pengrajin merupakan salah satu faktor. yang. mempengaruhi. dalam. pengelolaan. proses. produksi.. Diharapkan semakin lama suatu usaha didirikan, maka keterampil yang dimiliki oleh masing-masing tenaga kerja dapat dikatakan sama rata. Jadi lamanya usaha dapat digunakan untuk mengetahui sejauhmana tingkat kesetiaan industri untuk menghasilkan barang produksinya (Farhani, 2012). Melihat pernyataan-pernyataan di atas, maka peneliti tertarik untuk meneliti dan mengambil judul : “Pengaruh Modal, Tenaga Kerja dan Lama Usaha Terhadap Produksi Kerajinan Manik-Manik Kaca” (Studi kasus Sentra Industri Kecil. Kerajinan Manik-Manik Kaca Desa. Plumbon Gambang Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang).. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dirumuskan permasalahan berikut : 1. Bagaimana pengaruh modal, tenaga kerja, dan lama usaha terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca?.

(25) 2. Dari variabel modal, tenaga kerja, dan lama usaha, manakah yang memiliki pengaruh dominan terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca?. 1.3 Tujuan Penelitian Dari latar belakang dan rumusan masalah maka tujuan penelitian ini yaitu: 1. Untuk mengetahui pengaruh modal, tenaga kerja, dan lama usaha terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca. 2. Untuk mengetahui variabel yang paling dominan mempengaruhi produksi kerajinan manik-manik kaca. 1.4 Manfaat Penelitian Adapun Manfaat yang dapat diambil dari penelitian ini adalah : 1. Secara pribadi, penelitian ini dapat membuka wawasan dan pengetahuan bagi penulis, khususnya mengenai pengaruh modal, tenaga kerja, dan lama usaha terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca 2. Secara akademis, penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi peneliti lain yang ingin meneliti tema yang sama sehingga dapat dijadikan sebagai salah satu acuan atau pedoman dalam penelitian. 3. Secara praktis, penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai masukan bagi Pemerintah Kota Jombang khususnya,.

(26) yaitu dalam menentukan kebijakan maupun program untuk Industri kecil kerajinan manik-manik kaca..

(27) BAB II KAJIAN PUSTAKA. 2.1 Industri Kecil 2.1.1 Pengertian Industri Kecil Industri kecil adalah kegiatan industri yang dikerjakan di rumahrumah penduduk yang pekerjanya merupakan anggota keluarga sendiri yang tidak terikat jam kerja dan tempat. Industri kecil dapat juga diartikan sebagai usaha produktif diluar usaha pertanian, baik itu merupakan mata pencaharian utama maupun sampingan (Tambunan, 1999) dalam Fadliilah (2012). Menurut UU No 9 Tahun 1995 Tentang Usaha Kecil pasal 1 ayat 1, “usaha kecil yaitu kegiatan ekonomi rakyat yang berskala kecil dan memenuhi kriteria kekayaan bersih atau hasil penjualan tahunan serta kepemilikan sebagaimana diatur dalam Undang-undang ini”. Menurut UU No. 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian, industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi, dan/atau barang jadi menjadi barang dengan nilai yang lebih tinggi untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, industri adalah kegiatan memproses atau mengolah barang dengan menggunakan sarana dan peralatan, misal mesin. Menurut Badan Pusat Statistik, industri adalah sebuah kesatuan unit usaha yang menjalankan kegiatan ekonomi dengan tujuan untuk menghasilkan barang.

(28) atau jasa yang berdomisili pada sebuah tempat atau lokasi tertentu dan memiliki catatan administrasi sendiri. Menurut Saleh (1986) dalam Fadliilah (2012), berdasarkan eksistensi dinamisnya industri kecil (dan kerajinan rumah tangga) di Indonesia dapat dibagi dalam tiga (3) kelompok kategori, yaitu: 1. Industri lokal, yaitu kelompok industri yang menggantungkan kelangsungan hidupnya kepada pasar setempat yang terbatas, serta relatif tersebar dari segi lokasi. 2. Industri sentra, yaitu kelompok jenis industri yang dari segi satuan usaha. mempunyai. skala. kecil,. tetapi. membentuk. suatu. pengelompokan atau kawasan produksi yang terdiri dari kumpulan unit usaha yang menghasilkan barang sejenis. 3. Industri mandiri, adalah kelompok jenis industri yang masih mempunyai sifat-sifat industri kecil, namun telah berkemampuan mengadakan teknologi produksi yang cukup canggih. Berdasarkan pengertian di atas disimpulkan bahwa industri kecil adalah kegiatan ekonomi yang berawal dari bahan baku, diproses menjadi barang setengah jadi, kemudian diproses lagi menjadi barang jadi yang siap untuk dinikmati oleh konsumen. Dengan catatan memiliki modal yang terbatas, relatif padat karya, dan menggunakan teknologi sederhana, akan tetapi mampu untuk berkontribusi lebih dominan terhadap pendapatan suatu daerah tersebut. Gabungan dari industri satu dengan industri lain dalam satu kawasan biasanya lebih dikenal dengan sebutan sentra industri..

(29) 2.1.2 Karakteristik Industri Kecil Menurut Undang Undang No.9 Tahun 1995 Tentang Usaha Kecil pasal 5 ayat 1, kriteria usaha kecil adalah sebagai berikut : a. memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp.200.000.000,- (dua ratus juta rupiah), tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp. 1.000.000.000,(satu milyar rupiah); c. milik Warga Negara Indonesia; d. berdiri sendiri, bukan merupakan anak perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau berafiliasi baik langsung maupun tidak langsung dengan Usaha Menengah atau Usaha Besar; e. berbentuk usaha orang perseorangan, badan usaha yang tidak berbadan hukum, atau badan usaha yang berbadan hukum, termasuk koperasi. Adapun karakteristik industri kecil menurut Kuncoro (1997), dalam Setiyadi (2008), yaitu : 1. Pembagian tugas tidak jelas antara bidang administrasi dan operasi. Kebanyakan industri kecil dikelola oleh perorangan yang merangkap sebagai pemilik sekaligus pengelola usaha serta memanfaatkan tenaga kerja dari keluarga dan kerabat di kotanya..

(30) 2. Rendahnya akses industri kecil terhadap lembaga-lembaga kredit formal sehingga mereka mengatasi pembiayaan usaha dari modal sendiri atau sumber lain seperti keluarga, kerabat, pedagang dan bahkan rentenir. 3. Sebagian industri kecil tidak mempunyai status badan hukum. 4. Ditinjau menurut golongan industri tampak bahwa hampir sepertiga bagian seluruh industri kecil bergerak pada kelompok industri makanan, minuman dan tembakau, indsustri tekstil, industri kayu, bambu, rotan, rumput dan sejenisnya termasuk perabot rumah tangga masing-masing berkisar antara 21 sampai 22 perusahaan dari seluruh industri kecil yang ada. Adapun yang bergerak pada kelompok usaha industri kertas (dan kimia, diikuti kelompok industri barang galian bukan logam. Menurut Andrianto (2013) perbedaan antara industri besar, sedang dan kecil dapat dibedakan berdasarkan jumlah karyawannya, yaitu sebagai berikut: 1. Industri Kerajinan : 1 – 4 karyawan 2. Industri Kecil : 5 – 19 karyawan 3. Industri Sedang : 20 – 99 karyawan 4. Industri Besar : 100 karyawan Menurut Mubyarto (1979) dalam Mutiara (2010) menyatakan ciri-ciri industri kecil: (1) industri pedesaan terbanyak merupakan industri rumah tangga dan kerajinan rakyat dengan 5 pekerja atau kurang, (2) sebagian pekerja merupakan keluarga yang kadang-kadang tidak diberi gaji atau.

(31) dari kenalan-kenalannya. Meskipun mendapat upah, hubungan dengan pengusaha sifatnya sangat tidak resmi, (3) teknologi yang dipakai sederhana dan dikerjakan dengan tangan, (4) bahan baku sebagian besar diperoleh dari daerah itu sendiri atau dari tempat-tempat terdekat, (5) cara pemasaran hasil produksi adalah melalui perantara-perantara, (6) berperan dalam memberi nafkah dan peningkatan pendapatan keluarga pengrajin, disamping menaikkan kesejahteraan masyarakat pedesaan juga. membuka. lebih. banyak. kesempatan. kerja. dan. meratakan. pendapatan.. 2.1.3 Keunggulan Industri Kecil Jika diamati industri kecil memiliki banyak keunggulan yang dimiliki, keungulan-keunggulan tersebut dicermati menurut kriteria dan sifat usaha secara umum, maka industri kecil memiliki keunggulan yang menonjol yaitu (Bararuallo, 2001) dalam Purnama (2014) : 1. Tingkat fleksibilitas cukup tinggi Fleksibilitas ini nampak ketika sedang menghadapi tekanan. Denganbegitu, industri kecil melakukan penyesuaian (instan strategi) secepatnya. Misalnya, kemudahan kegiatan usahanya dari bidang satu ke bidang yang lain atau memindahkan usahanya dari lokasi satu ke lokasi yang lain, karena industri kecil usahanya kecil sehingga mudah untuk dipindah dan mengganti usaha yang lain.. 2. Kesederhanaan manajemennya.

(32) Manajemen pengelolaannya sangat sederhana sehingga lebih terkesan bermutu dan bersahabat. 3. Modal yang relatif kecil Pada industri kecil pada umumnya memiliki modal yang relatif kecil dibandingkan dengan usaha menengah dan besar. 4. Tenaga kerja yang relatif sedikit Berhubung tenaga kerjanya lebih sedikit maka akan lebih intensif pengaturannya dibanding dengan jenis usaha lainnya. 5. Kebutuhan tempat usaha relatif kecil Industri kecil pada umumnya menghendaki tempat usahanya tidak terlalu luas, tetapi representatif dengan ciri dan nilai yang terdapat dalam visi dan misi dalam produksi 6. Ketekunan dalam pengelolaan dan pekerjanya Umumnya pengelola dan pekerja industri kecil lebih tekun mengelola usahanya. Sifat ini terasa bila diamati bahwa rata-rata perusahaan kecil lebih bertahan usahanya, pemiliknya, dan pekerjanya. 7. Ketahanan pelanggan Dapat dikatakan bahwa sifat, desain, mutu, dan nilai pikat produk industri kecil merupakan daya tarik tersendiri bagi pelanggan.. 2.1.4 Hambatan Industri Kecil Menurut Thoha, dkk (1998) bahwa hambatan industri kecil terbagi menjadi dua yaitu meliputi kendala internal (manajemen, organisasi,.

(33) proses produksi, tenaga kerja), dan eksternal (pengadaan bahan baku, dana investasi, dan pemasaran). Dari berbagai kendala yang dialami oleh industri kecil ini salah satunya adalah permasalahan modal, karena hanya sedikit industri kecil yang mendapat pinjaman dari pihak bank karena mungkin bank akan lebih memilih. untuk. berinvestasi pada industri. yang lebih. besar. dan. menguntungkan. “Keterbatasan akses IK terhadap pinjaman bank karena kebijakan pemerintah sendiri yang memberikan ketentuan batas minimum pemberian kredit bank kepada usaha kecil hanya 20 persen dari keseluruhan kredit yang dikucurkan oleh perbankan nasional” (Thoha, dkk, 1998). Hal ini juga sejalan dengan Kuncoro (1997) dalam Indayati, dkk (2010) bahwa salah satu karakteristik dari industri kecil adalah akses yang rendah terhadap lembaga-lembaga kredit formal, sehingga sumber modalnya adalah modal sendiri atau dari keluarga, kerabat, bahkan rentenir. Hal tersebut dikarenakan tidak adanya laporan keuangan yang sesuai dengan aturan pembukuan yang selayaknya sehingga tidak memenuhi syarat dalam lembaga keuangan formal.. 2.1.5 Peran Industri Kecil Dalam Perekonomian Peran industri kecil dalam perekonomian Indonesia sangat banyak dan kompleks, maka dari itu diilustrasikan peneliti sebagai berikut : 1. Penyediaan lapangan pekerjaan, dimana industri kecil sebagian besar merupakan industri yang menggunakan padat karya..

(34) Disimpulkan bahwa industri kecil mampu untuk mengurangi angka pengangguran yang ada. Terlebih lagi untuk tenaga kerja tidak melihat sisi pendidikan, keterampilan khusus, dll.. Serta dapat. memeratakan pendapatan dan meningkatkan pendapatan riil. 2. Bahan baku, dimana bahan baku dari industri kecil relatif menggunakan bahan baku dalam negri. Jadi pembelian bahan baku dapat dilakukan dengan cepat dan langsung melakukan kegiatan produksi yang pada akhirnya mempercepat transaksi dan menekan biaya produksi. 3. Mampu untuk meningkatkan jumlah koperasi, dimana industri kecil yang mampu berkembang dan merambah pasar internasional akan membutuhkan banyak modal dan mampu mempercepat siklus bisnis yang pada akhirnya dapat meningkatkan jumlah koperasi. 4. Kontribusi terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), dimana terlihat jelas bawasannya dari tahun ketahun kontribusi industri kecil tak pernah berhenti dan relative meningkat meskipun pernah terjadi krisis pada tahun 1997. Menyikapi ilustrasi di atas peneliti menyatakan bahwa sektor industri kecil merupakan salah satu tulangpunggung suatu Negara dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat banyak. Tidak hanya dari kalangan masyarakat yang berpendidikan tinggi atau industri besar saja yang mampu untuk berkontribusi lebih terhadap perekonomian Negara Indonesia..

(35) 2.2 Produksi 2.2.1 Pengertian Produksi Produksi adalah suatu proses memperoleh atau menghasilkan suatu barang atau jasa yang diawali dari input kemudian menghasilkan keluaran berbentuk output (barang dan jasa) yang bernilai dan berguna bagi kebutuhan masyarakat. Biasanya ditulis dengan rumus yang sederhana dan umum, Q = f(X1,X2,X3………Xn). Menurut Minto Purwo (2000) dalam Mutiara (2010), produksi adalah usaha atau kegiatan manusia untuk menciptakan atau menimbulkan kegunaan suatu benda agar menjadi lebih berguna bagi pemenuhan kebutuhan manusia. Dari definisi ini jelas bahwa untuk memenuhi kebutuhan haruslah lebih dahulu melakukan berbagai kegiatan. Kegiatankegiatan tersebut bertujuan untuk menghasilkan, menciptakan, dan mengolah barang atau jasa, atau meningkatkan atau menciptakan kegunaan suatu benda agar memiliki nilai guna lebih tinggi bagi pemenuhan kebutuhan. Kegiatan produksi dalam suatu industri selalu berdasarkan pada fungsi produksi tertentu. Artinya input-input mempengaruhi output. Teori produksi adalah teori yang membahas hubungan antara input dan output atau hubungan antara kuantitas produksi dengan faktor-faktor produksi yang digunakan untuk memproduksinya (Wijaya, 1999). Menurut Aziz (2003) dalam Purnama (2014), teori produksi dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu yang pertama, teori produksi jangka.

(36) pendek dimana apabila seseorang produsen menggunakan factor produksi maka ada yang bersifat variabel dan yang bersifat tetap. Kedua, teori produksi jangka panjang apabila semua input yang digunakan adalah input variabel dan tidak terdapat input tetap, sehingga dapat diasumsikan bahwa ada dua jenis faktor produksi yaitu tenaga kerja (TK) dan modal (M). Sedangkan produksi adalah suatu proses dimana beberapa barang dan jasa yang disebut input diubah menjadi barang-barang dan jasa lain yang disebut output. Banyak jenis aktivitas yang terjadi dalam proses produksi, meliputi perubahan bentuk, tempat dan waktu penggunaan hasil-hasil produksi. Output perusahaan yang berupa barang-barang produksi tergantung pada jumlah input yang digunakan dalam produksi.. 2.2.2 Faktor Produksi Faktor produksi yang digunakan dalam suatu usaha akan berbeda dengan usaha lainnya, sebagai contoh penggunaan faktor produksi pada usaha dengan skala kecil akan berbeda dengan penggunaan faktor produksi usaha skala menengah dan besar. Umumnya pada usaha besar penggunaan faktor produksi menggunakan teknologi modern dan peralatan-peralatan canggih yang mana lebih mengedepankan padat modal, namun pada usaha kecil penggunaan faktor produksi dengan teknologi tradisional yang mana lebih mengedepankan padat karya. Sehingga dapat dirumuskan fungsi produksi sebagai berikut : Q = f(X1,X2,X3,,,,,,,,,Xn).

(37) Keterangan : Q. : Output/produksi. X1,X2,X3,,,,,,,,,Xn. :. Faktor produksi yang digunakan. Menurut Mankiw (2007) faktor produksi (factors of production) adalah input yang digunakan untuk menghasilkan output barang dan jasa. Dua faktor produksi yang paling penting adalah modal dan tenaga kerja. Modal adalah seperangkat sarana yang dipergunakan oleh para pekerja: Derek para pekerja bangunan, kalkulator akuntan, dan computer PC penulis buku ini. Tenaga kerja adalah waktu yang dihabiskan seseorang untuk bekerja. Kita gunakan symbol K untuk menunjukkan jumlah modal dan L untuk menunjukkan jumlah tenaga kerja. Kita anggap faktor-faktor produksi sudah baku. Dengan kata lain, kita mengasumsikan bahwa perekonomian memiliki sejumlah modal tetap dan tenaga kerja tetap. Kita tulis K=K L=L Garis datar diatas menunjukkan bahwa setiap variable adalah tetap. Kemudian kita asumsikan juga bahwa variabel modal dan tenaga kerja sepenuhnya dipakai artinya tidak ada sumberdaya yang terbuang. Hubungan teknis antara input dan output digambarkan dalam fungsi produksi.. 2.2.3 Fungsi Produksi.

(38) Fungsi produksi adalah gambaran angka atau hubungan antara input dan output (Case & Fair 2007). Fungsi produksi yang menunjukkan hubungan antara jumlah produk dengan input yang digunakan dalam proses produksi, dapat diformulasikan secara umum : Q = F (K,L,M) Dimana : Q = Jumlah output yang dihasilkan selama periode tertentu. K = Jumlah modal yang dipergunakan L = Jumlah tenaga kerja yang dipergunakan M = Variabel lain yang kemungkinan mempengaruhi produksi Menurut Epp & Malone (1981) dalam Riyadi (2007), sifat fungsi produksi diasumsikan tunduk pada suatu hukum yang disebut The Law of Diminishing Return atau hukum kenaikan hasil berkurang. Hukum ini menyatakan bahwa jika penggunaan satu macam input ditambah sedang input-input lain tetap maka tambahan output yang dihasilkan dari setiap tambahan satu unit input yang ditambahkan tadi mula-mula naik tetapi kemudian seterusnya menurun jika input tersebut terus ditambahkan. Hubungan antara produk total, produk marginal dan produk rata-rata diperlihatkan dalam gambar dibawah ini :.

(39) Gambar 2.1 Hubungan Antara PT, PM dan PR. Sumber: Epp & Malone, (1981) dalam Riyadi (2007). Hubungan produk dan faktor produksi yang diperlihatkan pada pada gambar 2.1 mempunyai lima sifat (Epp & Malone, 1981) dalam Riyadi (2007) yaitu: 1. Mula-mula terdapat kenaikan hasil bertambah (garis 0B), di mana produk marginal semakin besar, produk rata-rata naik tetapi di bawah produk marginal. 2. Pada titik balik atau inflection point B terjadi perubahan dari kenaikan hasil bertambah menjadi kenaikan hasil berkurang, di mana produk marginal mencapai maksimum (titik B’), produk ratarata masih terus naik..

(40) 3. Setelah titik B, terdapat kenaikan hasil berkurang (garis BM), di mana produk marginal menurun, produk rata-rata masih naik sebentar kemudian mencapai maksimum pada titik C’, dimana pada titik ini produk rata-rata sama dengan produk marginal. Setelah titik C’ produk rata-rata menurun tetapi berada di atas produk marginal. 4. Pada titik M tercapai tingkat produksi maksimum, di mana produk marginal sama dengan nol, produk rata-rata menurun tetapi tetap positif. 5. Sesudah titik M, mengalami kenaikan hasil negatif, di mana produk marginal juga negatif, produk rata-rata tetap positif. Dari sifat-sifat tersebut dapat disimpulkan bahwa tahapan produksi seperti yang dinyatakan dalam The Law of Diminishing Return dapat dibagi ke dalam tiga tahap yaitu: 1. Produksi total dengan increasing returns, 2. Produksi total dengan decreasing returns, dan 3. Produksi total yang semakin menurun. Adapun teori produksi dengan 1 (satu) faktor produksi variabel. Teori ini mengemukakan bahwa umumnya faktor produksi yang dianggap variable adalah tenaga kerja sedangkan modal, tanah dan teknologi dianggap tetap atau konstan. Jadi apabila input tenaga kerja yang digunakan dalam proses produksi berarti pembahasan tertuju pada kemampuan input tenaga kerja tersebut dalam rangka menciptakan produksi (total phisycal productivity of labor) atau TP, (marginal phisycal.

(41) productivity of labor) atau MP (average phisycal productivity of labor) atau AP dan sampai laba maksimum perusahaan (propit maximizatiom). Pengertian (total phisycal productivity. of. labor). merupakan. kemampuan input tenaga kerja yang digunakan untuk menghasilkan produk. Dimana kemampuan ini dapat dilihat dengan laju perkembangan jumlah produksi yang dihasilkan dari perubahan jumlah input tenaga kerja (Herawati, 2008).. 2.2.4 Teori Produksi Dengan 2 (Dua) Faktor Produksi Variabel Teori ini mengemukakan bahwa dalam proses produksi satu variable input tenaga kerja berhubungan dengan input modal dalam proses produksi. Artinya input tanaga kerja dan input modal bekerjasama dalam produksi. Misalnya, jika permintaan kerajinan manik-manik kaca mulai melebihi kapasitas untuk memproduksinya, maka input modal akan ditingkatkan dengan cara membeli bahan baku, dan alat-alat untuk proses produksinya. Sehingga fungsi produksi dapat dinyatakan sebagai berikut : Q = f (X1,X2) Dimana : Q = Output X1 = Modal X2 = Tenaga kerja.

(42) Dengan melihat fungsi produksi diatas, sama dengan suatu grafik yang memperlihatkan semua kombinasi modal dan tenaga kerja bisa digunakan untuk memproduksi suatu jumlah output tertentu yang disebut dengan isokuan (isoquant) (Case & Fair, 2007).. Gambar 2.2 Grafik Isoquant. 10 9 Unit Modal (K). 8 7 6 5 4 3.

(43) 2 1. 0. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10 Unit Tenaga Kerja (L) Sumber : Case & Fair (2007). 2.2.5 Fungsi Produksi Cobb-Douglas Soekartawi (1990) dalam Setiawati (2006), mengatakan bahwa fungsi produksi Cobb-Douglas merupakan persamaan yang melibatkan dua atau lebih variabel, dimana variable yang satu disebut variabel dependent yang dijelaskan (Y) dan yang lain disebut dengan variabel independent yang menjelaskan (X), yang secara matematis persamaan Cobb-Douglas dapat ditulis sebagai berikut : Y = a + aX1β1 + aX2β2 + aX3β3………..aXnβn………………. Ln Y = ln a + b1lnX1 + b2lnX2 + b3lnX3……BnlnXn.............. Dari persamaan tersebut, nilai b1, b2, b3, … bn pada fungsi CobbDouglas dalam penyelesaiannya selalu dilogaritmakan dan diubah bentuk fungsinya menjadi fungsi linier.. 2.2.6 Return To Scale Return to scale (RTS) digunakan untuk mengetahui apakah suatu usaha yang diteliti mengikuti kaidah increasing, constant atau decreasing.

(44) return to scale. Untuk menjelaskan hal ini digunakan jumlah besaran elastisitas b1, b2, b3, …, bn yang mempunyai kemungkinan lebih besar dari satu, sama dengan satu atau lebih kecil dari satu. Kemungkinan tersebut adalah : 1. Increasing return to scale, apabila (b1 + b2 + … + bn) > 1, artinya bahwa. proporsi. penambahan. faktor. produksi. (input). akan. menghasilkan tambahan produksi (output) dengan proporsi yang lebih besar. 2. Constant return to scale, apabila (b1 + b2 + … + bn) = 1, artinya bahwa proporsi penambahan faktor produksi (input) sama dengan penambahan produksi (output) yang dihasilkan. 3. Decreasing return to scale, apabila (b1 + b2 + … + bn) < 1, artinya bahwa proporsi penambahan faktor produksi (input) akan melebihi penambahan produksi (output). (Setiawati, 2006).. 2.3 Modal Modal adalah salah satu input faktor produksi yang digunakan dalam melakukan proses produksi guna memperoleh output baru. Produksi dapat ditingkatkan dengan menggunakan alat-alat atau mesin produksi yang canggih, modern, dan efisien. Pengertian modal usaha menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam Nugraha (2011) dalam Buluara (2013), “modal usaha adalah uang yang dipakai sebagai pokok (induk) untuk berdagang, melepas uang, dan.

(45) sebagainya. Harta benda (uang, barang) yang dapat dipergunakan untuk menghasilkan sesuatu guna menambah kekayaan”. Menurut Case & Fair (2007). Modal adalah barang yang diproduksi oleh sistem ekonomi yang digunakan sebagai input untuk memproduksi barang dan jasa dimasa depan. Lebih lanjut Case & Fair (2007) mengatakan ketegori utama modal meliputi : 1. Modal fisik atau berwujud (physical or tangible capital) Barang materi yang digunakan sebagai input produksi barang atau jasa di masa depan. Misalnya, bangunan nonperumahan, peralatan tahan lama, bangunan perumahan, dan persediaan barang yang disimpan perusahaan. 2. Modal social atau infrastruktur (social capital or infrastructure) Modal yang memberikan jasa bagi masyarakat. Sebagian besar modal social berbentuk sarana public (jalan raya dan jembatan) dan pelayanan public (polisi dan pemadam kebakaran). 3. Modal tak berwujud (intangible capital) Hal nonmaterial yang berkontribusi pada outpot barang dan jasa di masa depan. Misalnya, modal sumberdaya manusia yaitu bentuk modal yang dimiliki seperti keahlian dan pengetahuan atau diserap melalui pendidikan, pelatihan dan menghasilkan barang dan jasa yang bernilai bagi suatu perusahaan dari waktu-kewaktu. Menurut Griffin (2006) menyatakan bahwa berdasarkan sumbernya, modal dapat dibagi menjadi dua: modal sendiri dan modal asing. Modal sendiri adalah modal yang berasal dari dalam perusahaan sendiri..

(46) Misalnya setoran dari pemilik perusahaan. Sementara itu, modal asing adalah modal yang bersumber dari luar perusahaan. Misalnya modal yang berupa pinjaman bank. Berdasarkan bentuknya, modal dibagi menjadi modal konkret dan modal abstrak. Modal konkret adalah modal yang dapat dilihat secara nyata dalam proses produksi. Misalnya mesin, gedung, mobil, dan peralatan. Sedangkan yang dimaksud dengan modal abstrak adalah modal yang tidak memiliki bentuk nyata, tetapi mempunyai nilai bagi perusahaan. Misalnya hak paten, nama baik, dan hak merek. Berdasarkan pemilikannya, modal dibagi menjadi modal individu dan modal masyarakat. Modal individu adalah modal yang sumbernya dari perorangan dan hasilnya menjadi sumber pendapatan bagi pemiliknya. Contohnya adalah rumah pribadi yang disewakan atau bunga tabungan di bank. Sedangkan yang dimaksud dengan modal masyarakat adalah modal yang dimiliki oleh pemerintah dan digunakan untuk kepentingan umum dalam proses produksi. Contohnya adalah rumah sakit umum milik pemerintah, jalan, jembatan, atau pelabuhan. Berdasarkan sifatnya modal dibagi menjadi modal tetap dan modal lancar. Modal tetap adalah jenis modal yang dapat digunakan secara berulang-ulang. Misalnya mesin-mesin dan bangunan pabrik. Sementara itu, yang dimaksud dengan modal lancar adalah modal yang habis digunakan dalam satu kali proses produksi. Misalnya, bahan-bahan baku..

(47) 2.3.1 Modal Kerja Modal perusahaan. kerja yang. merupakan dapat. dana. digunakan. yang untuk. harus. tersedia. membelanjani. dalam. kegiatan. operasinya sehari-hari, misalnya untuk memberikan persekot pembelian bahan mentah, membayar upah buruh, gaji pegawai, dan sebagainya, dimana uang atau dana yang telah dikeluarkan itu diharapkan akan dapat kembali lagi masuk dalam perusahaan dalam waktu yang pendek melalui hasil penjualan produknya (Muktiadji dan Lia, 2012). Pengertian modal kerja dikemukakan dalam tiga konsep menurut Riyanto (2001), yaitu: a. Konsep Kuantitatif Konsep ini mendasarkan pada kuantitas dari dana yang tertanam dalam unsur-unsur aktiva lancar, yang merupakan aktiva yang sekali berputar kembali ke dalam bentuk semula atau aktiva dimana dana yang tertanam di dalamnya akan dapat bebas lagi dalam waktu yang pendek. Dengan demikian modal kerja menurut konsep ini adalah keseluruhan dari jumlah aktiva lancar. Modal kerja dalam pengertian ini sering disebut modal kerja bruto (Gross Working Capital). b. Konsep Kualitatif Pengertian modal kerja juga dikaitkan dengan besarnya jumlah hutang lancar atau hutang yang harus dibayar. Dengan demikian maka sebagian dari aktiva lancar ini disediakan untuk memenuhi kewajiban finansial yang harus dilaksanakan, dimana bagian aktiva ini tidak boleh digunakan untuk.

(48) membiayai operasi perusahaan. Modal kerja menurut pengertian ini sering disebut modal kerja netto (Net Working Capital). c. Konsep Fungsional Konsep ini berdasarkan fungsi dari dana dalam menghasilkan pendapatan (income). Setiap dana yang dikerjakan atau digunakan dalam perusahaan. adalah. menghasilkan. pendapatan. atau. disebut. juga. Functional Working Capital.. 2.4 Tenaga Kerja Tenaga kerja adalah sekumpulan orang baik di Desa, Kota, Daerah, dan Negara yang mampu menghasilkan suatu barang atau jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Hal tersebut dapat dilihat dengan pengukuran dari segi usia kerja dengan kata lain individu usia kerja yang mampu untuk bekerja. Sejalan dengan kusumosuwondho (1981) dalam Hasbiullah (2013), yang memberikan pengertian tenaga kerja sebagai berikut: Tenaga kerja adalah semua penduduk dalam suatu negara ataupun daerah yang dapat memproduksi barang ataupun jasa jika ada permintaan terhadap tenaga kerja mereka, dan merekapun berpartisipasi dalam kegiatan tersebut. Menurut UU No. 13 tahun 2003 Bab I pasal 1 ayat 2 disebutkan bahwa tenaga kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat. Secara garis besar penduduk suatu negara dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga.

(49) kerja dan bukan tenaga kerja. Penduduk tergolong tenaga kerja jika penduduk tersebut telah memasuki usia kerja. Batas usia kerja yang berlaku di Indonesia adalah berumur 15 tahun – 64 tahun. Lebih lanjut Undang-Undang Tentang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 pasal 69 menyatakan bahwa: “Ketentuan sebagaimana dimaksud pada pasal 68 (pengusaha dilarang memperkerjakan anak) dapat dikecualikan bagi anak berumur antara 13 (tiga belas) tahun sampai dengan 15 (lima belas) tahun untuk melakukan pekerjaan ringan sepanjang tidak mengganggu perkembangan kesehatan fisik, mental dan sosial. Mengenai waktu bekerja diatur pada pasal 77 yaitu: a) Setiap pengusaha wajib melaksanakan ketentuan waktu kerja. b) Waktu kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: 1. 7 jam dalam satu hari dan 40 jam dalam enam hari, atau 2. 8 jam dalam satu hari dan 40 jam dalam lima hari. c) Ketentuan waktu bekerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak berlaku bagi sektor pekerjaan tertentu. d) Ketentuan waktu bekerja pada sektor usaha atau pekerjaan tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diatur dengan keputusan Menteri. Menurut Jamli (2012) Tenaga kerja dapat dibedakan menjadi : a. Tenaga. kerja. rohani,. yaitu. segala. kegiatan. pikiran. yang. memberikan sumbangan produktif untuk produksi. b. Tenaga kerja jasmani, yaitu segala kegiatan jasmani atau badaniah yang di tunjukan untuk produksi..

(50) Tenaga kerja jasmani dapat dibedakan kedalam beberapa kelompok yaitu c. Tenaga kerja terdidik (Skilled Labour). d. Tenaga kerja Terlatih (Trained Labour). e. Tenaga kerja Tidak Terdidik dan Tidak terlatih (Unskilled an Untrained labour).. 2.5 Lama Usaha Lama usaha adalah lamanya pengrajin menekuni usahanya dan berkarya sampai saat ini. Seperti yang ditulis oleh peneliti mengenai kerajinan manik-manik kaca yang mana sudah terbilang cukup lama >10 tahun keberadaan Industri tersebut. Hal ini sejalan dengan Sukirno (1994) dalam Firdausa (2012) yang mengemukakan bahwa, lamanya suatu usaha dapat menimbulkan pengalaman berusaha, dimana pengalaman dapat mempengaruhi pengamatan seseorang dalam bertingkah laku. Pengalaman yang dimiliki oleh industri merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi dalam pengelolaan proses produksi. Diharapkan semakin lama suatu usaha didirikan, maka keterampil yang dimiliki oleh masing-masing tenaga kerja dapat dikatakan sama rata. Jadi lamanya usaha dapat digunakan untuk mengetahui sejauhmana tingkat kesetiaan industri untuk menghasilkan barang produksinya (Farhani, 2012). Adapun Soekarwati, dkk (1993) menyatakan bahwa semakin lamanya pengalaman berarti mereka lebih terampil dan mempunyai pengetahuan. tentang. probabilitas. yang. mungkin. terjadi. sebagai. konsekwensi atas keputusan yang mereka ambil dalam bisnisnya. Jadi.

(51) semakin lama usaha itu berdiri maka ilmu dan ketrampilan pengrajin semakin banyak dalam pembuatan kerajinan manik-manik kaca. Sehingga produksi yang dihasilkan akan semakin berkualitas dan memiliki ciri khas tersendiri.. 2.6 Pengaruh Variabel independen (X) Terhadap Variabel Dependen (Y) Adapun faktor produksi dalam kerajinan manik-manik kaca dalam penelitian ini yaitu: 2.6.1 Pengaruh Modal Terhadap Produksi Pengaruh input modal terhadap proses produksi adalah pengaruh awal dari terjadinya suatu proses produksi yang mana input modal merupakan input terpenting untuk pembiayaan suatu proses produksi. Modal disini ada dua yaitu berbentuk uang dan barang. Modal uang biasanya digunakan untuk pembiayaan-pembiayaan seperti pembelian bahan baku, pembiayaan upah pekerja, dan lain sebagainya, sedangkan modal barang biasanya digunakan untuk pembelian alat-alat produksi seperti mesin dan peralatan produksi lainnya. Menurut Kurniati (2010) dalam Budiawan (2013), menyatakan bahwa modal perusahaan merupakan biaya tetap. Semakin besar modal perusahaan maka peluang memasuki industri semakin besar. Untuk memperoleh keuntungan perusahaan akan memproduksi dalam kapasitas yang besar..

(52) Sedangkan menurut frame Benefit (1995) dalam Zamrowi (2007) modal dapat juga digunakan dalam membeli mesin-mesin atau peralatan untuk peningkatan proses produksi. Jadi dalam usaha ini dapat dikatakan bahwa. usaha. tersebut. menggunakan. input. padat. modal. untuk. memperbanyak kapasitas produksinya. Adapun Riyanto (1992) dalam Herawati (2008), modal kerja adalah biaya-biaya yang dikeluarkan untuk operasi perusahaan dalam satu periode (jangka pendek) meliputi kas, persediaan barang, piutang, depresiasi bangunan dan depresiasi mesin. Hal ini menunjukkan bahwa modal kerja diharap mampu untuk mempercepat proses produksi dan penjualan. yang. akhirnya. modal. kerja. ini. dapat. dengan. cepat. mengembalikan modal dan laba karena digunakan dalam proses produksi sehari-hari seperti pembayaran upah karyawan, pembelian bahan baku, transportasi, dll.. 2.6.2 Pengaruh Tenaga Kerja Terhadap Produksi Pengaruh antara tenaga kerja terhadap produksi adalah pengaruh yang. tidak. pernah. terjadi. perpisahan. karena. semua. produksi. membutuhkan tenaga kerja untuk memperoleh suatu barang atau jasa. Hal ini sejalan dengan Sukirno (2000) dalam Amri dkk (2013), bahwa permintaan atas tenaga kerja merupakan permintaan tidak langsung, maksudnya tenaga kerja dipekerjakan oleh perusahaan dengan tujuan untuk digunakan dalam menghasilkan barang-barang yang mereka jual. Perusahaan. akan terus menambah jumlah pekerja selama pekerjaan.

(53) tambahan tersebut akan menghasilkan penjualan tambahan yang melebihi upah yang dibayarkan kepadanya. Perusahaan akan berhenti menambah pekerjaannya apabila tambahan pekerja yang terakhir hanya dapat menghasilkan tambahan produksi yang sama nilainya. Sedangkan penawaran tenaga kerja terdapat. hubungan. yang. erat. diantara tingkat upah yang akan. diperolehnya dan jumlah tenaga kerja yang akan ditawarkannya. Pada tingkat upah yang rendah penawaran tenaga kerja adalah rendah. Semakin. tinggi. upah. maka. semakin. tinggi. masa. kerja. yang. ditawarkannya. Bertambahnya jumlah penduduk menjadikan nilai yang besar bagi sektor industri, dikarenakan meningkatnya jumlah penduduk akan sangat berpengaruh pada peningkatan jumlah tenaga kerja yang dapat meningkatkan aktivitas kegiatan khususnya pada bidang ekonomi, terlebih lagi pada sektor industri kecil. Industri kecil merupakan salah satu sektor yang memanfaatkan tenaga kerja manusia, sehingga point pertama suatu industri masih bertahan bahkan makin bertambah adalah tenaga kerja. Makin bertambahnya jumlah penduduk, makin bertambah pula jumlah tenaga kerja yang sangat berpengaruh pada makin peningkatan jumlah sektor industri, dimana berpengaruh pula pada perkembangan jumlah nilai produksi pada sektor industri (Saraswati dan Rastini, 2013). Menurut Ehrenberg dan Smith (1994) dalam Setiyadi (2008) yang mengatakan bahwa naik turunnya permintaan pasar terhadap hasil.

(54) produksi suatu perusahaan akan berpengaruh terhadap penyerapan tenaga kerja. Jika permintaan hasil produksi meningkat, maka akan ada peningkatan. hasil. produksi. sehingga. nantinya. dapat. menambah. penyerapan tenaga kerja atau meningkatkan permintaan tenaga kerja. Teori tersebut juga sejalan dengan teori Simanjuntak (1985) dalam Nurdiansyah (2014), menyatakan bahwa kenaikan permintaan pengusaha terhadap tenaga kerja, tergantung dari kenaikan permintaan masyarakat terhadap barang yang diproduksi.. 2.6.3 Pengaruh Lama Usaha Terhadap Produksi Lama. usaha. merupakan. salah. satu. variabel. yang. dapat. mempengaruhi suatu produksi. Dimana dalam aspek pengalamannya untuk kegiatan produksi, misalnya pengalaman yang telah diperoleh dari pelatihan-pelatihan yang telah diikuti. Hal ini sejalan dengan Farhani (2013), mengemukakan bahwa semakin lama suatu usaha didirikan, maka keterampil yang dimiliki oleh masing-masing tenaga kerja dapat dikatakan sama rata. Jadi lamanya usaha dapat digunakan untuk mengetahui sejauhmana tingkat kesetiaan industri untuk menghasilkan barang produksinya. Semakin lama industri berdiri maka relasi dan hubungan dengan pelaku ekonomi semakin luas, sehingga permintaan akan barang tersebut akan naik yang pada akhirnya meningkatkan kapasitas produksi. Adapun pelatihan-pelatihan dan pameran yang telah diikuti oleh pengrajin yang mana semakin lama usaha berdiri maka semakin sering pula pengrajin.

(55) tersebut. mengikuti. pelatihan-pelatihan. dan. pameran. yang. dapat. meningkatkan kapasitas produksinya.. 2.7 Penelitian Terdahulu Adapun penelitian terdahulu yang berkaitan dengan penelitian ini yaitu sebagai berikut : Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu No. 1.. Peneliti dan Tahun Mutiara, Ayu 2010. Peneliti dan Tahun. Jenis dan Judul Penelitian (Skripsi) Analisis Pengaruh Bahan Baku, Bahan Bakar, dan Tenaga Kerja Terhadap Produksi Tempe Di Kota Semarang. Jenis dan Judul Penelitian. Variabel dan Alat Analisis Dependen : Produksi Tempe Independen : Bahan Baku, Bahan Bakar, dan Tenaga Kerja. Variabel dan Alat Analisis. Hasil Penelitian Secara bersamasama/serentak (uji F) variabel bebas yang terdiri dari input bahan baku, bahan bakar dan tenaga kerja mempunyai pengaruh yang Signifikan terhadap variabel produksi tempe pada tingkat Dari hasil regresi didapat R2 sebesar 0,960, artinya sekitar 96,0 persen variasi produksi tempe dapat dijelaskan Hasil Penelitian oleh variabel-variabel bebas input bahan baku, bahan bakar dan tenaga kerja), dan sekitar 4,0 persen dijelaskan variabel lain di luar model.. 2.. Purnama, 2014. (Skripsi) Analisis Pengaruh Modal, Tenaga Kerja, Lama Usaha, dan Teknologi Terhadap Produksi Kerajinan Kendang Jimbe Di Kota Blitar. Dependen : Produksi Independen : Modal, Tenaga Kerja, Lama Usaha, dan Teknologi. Dari uji t diperoleh hasil bahwa variabel-variabel modal, tenaga kerja, lama usaha, dan teknologi (X1, X2, X3, X4) mempunyai signifikansi di bawah probabilitas signifikansi 0,05 (α = 5%), dengan demikian variabelvariabel tersebut mempengaruhi produksi kerajinan kendang jimbe.

(56) secara signifikan.. 3.. Farhani, Ahmadan 2012. (Skripsi) Analisis FaktorFaktor Yang Mempengaruhi Produksi Pada Industri Kecil Kota Malang. Dependen : Produksi Pengusaha Keripik Tempe Independen : Modal, Tenaga Kerja, dan Lama Usaha. Hasil uji keseluruhan menunjukkan bahwa secara bersama-sama mempengaruhi tingkat produksi pengusaha kripik tempe di kampong sanan sebesar 98,5% sedangkan 1,5% di pengaruhi oleh variable lain. Dari variable modal, tenaga kerja, dan lama usaha, variable modal yang memiliki pengaruh dominan dikarenakan modal dapat menjamin tersedianya bahan baku dan upah tenaga kerja.. 4.. Peneliti dan Tahun Herawati, Efi 2008. Jenis dan Judul Penelitian (Tesis) Analisis Faktor Produksi Modal, Bahan Baku, Tenaga Kerja, dan Mesin Terhadap Produksi Glycerine Pada PT. Flora Sawita Chemindo Medan. Variabel dan Alat Analisis Dependen : Produksi Glycerine Independen : Modal, Tenaga Kerja, Bahan Baku, dan Mesin. Hasil Penelitian Hasil uji serempak menunjukkan bahwa secara bersama-sama variable faktor produksi modal, tenaga kerja, bahan baku, dan mesin yang digunakan dalam produksi glycerine pada PT. Flora Sawita Chemindo Medan berpengaruh signifikan. Faktor produksi yang paling dominan adalah bahan baku, artinya penggunaan bahan baku lebih berpengaruh terhadap peningkatan produksi glimercine pada PT.Flora Sawita Chemindo Medan disbanding modal, tenaga kerja dan mesin.. Sumber : Berbagai Sumber Diolah (2014).

(57) 2.8 Kerangka Pikir Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai untuk penelitian ini, yaitu untuk mengetahui pengaruh modal, tenaga kerja, dan lama usaha terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca di Desa Plumbon Gambang Kec. Gudo Kab. Jombang, maka peneliti merumuskan kerangka pikir sebagai berikut : Gambar 2.3 Kerangka Pikir. Perekonomian Indonesia Industri Pengolahan Industri Kecil Produks i. Modal. Tenag a Kerja. Lama Usah. Sumber : Ilustrasi Peneliti (2014). 2.9 Hipotesis Berdasarkan kerangka pikir diatas maka hipotesis yang di ajukan dalam penelitian ini, yaitu : Hipotesis 1 :.

(58) Diduga bahwa variabel modal (X1), tenaga kerja (X2), dan lama usaha (X3) memiliki pengaruh terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca. Hipotesis 2 : Diduga bahwa tenaga kerja (X2) merupakan variabel yang memiliki pengaruh dominan terhadap produksi kerajinan manik-manik kaca..

(59) BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Pendekatan Penelitian Penelitian. ini. menggunakan. pendekatan. deskriptif. analitis. (analytical descriptive approach) secara kuantitatif. Menurut (Sugiono, 2008) dalam Rudiansyah (2014), metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang berlandaskan pada sampel filsafat positivisme digunakan untuk meneliti pada populasi atau sampel tertentu pengumpulan data menggunakan instrumen penelitian analisis data kuantitatif/statistik dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah ditetapkan. Analisis data yang dilakukan hanya terbatas pada pengolahan data, seperti membaca tabel, atau angka yang tersedia kemudian menguraikan dengan tafsiran. Analisis kuantitatif dalam penelitian ini menggunakan analisis model linier regresi berganda.. 3.2 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini akan dilakukan pada Sentra Industri Kecil di Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang, yaitu pada Industri Kecil Kerajianan Manik-Manik Kaca di Desa Plumbon Gambang. Pemilihan lokasi dilakukan dengan pertimbangan bahwa Desa Pumbon Gambang tersebut merupakan sentra industri kecil kerajinan manik-manik kaca di Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang yang menjadi salah satu cindera mata khas Jombang dan berdiri dari tahun 1970-an sampai sekarang..

(60) Agar penelitian lebih berfokus pada permasalahan yang dibahas, maka diberi batasan ruang lingkup penelitian, yaitu pada Industri kecil kerajinan manik-manik kaca, dimana studi kasus dilakukan di Desa Plumbon Gambang Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang. 3.3 Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini ada 2 (dua) jenis data yang terdiri dari : 1. Data Primer Data yang diperoleh langsung dari pengrajin manik-manik kaca melalui wawancara langsung yang terstruktur (berpedoman pada kuesioner) dan melakukan observasi (pengamatan) terhadap objek yang diteliti. 2. Data Sekunder Data sekunder merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain). Data sekunder yang diperoleh peneliti dari penelitian terdahulu telah yang telah dilakukan oleh lembaga atau institusi terkait.. 3.4 Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data merupakan prosedur untuk memperoleh segala informasi berkaitan dengan objek penelitian yang diperluhkan selama penelitian. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah studi.

(61) lapangan. Metode ini digunakan untuk mengetahui secara langsung objek yang akan diteliti. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini ada 3 (tiga), yaitu : 1. Interview (Wawancara) Teknik pengumpulan data, apabila peneliti ingin melakukan studi pendahuluan untuk menemukan permasalahan dan hal-hal dari responden yang akan diteliti..

(62) 2. Kuesioner (angket) Teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi selembaran. pertanyaan. atau. pernyataan. tertulis. kepada. responden untuk dijawabnya. 3. Observasi (Pengamatan) Teknik pengumpulan data mempunyai ciri yang spesifik bila dibandingkan dengan teknik yang lain, yaitu wawancara dan kuesioner.. 3.5 Populasi dan Sampel Populasi adalah wilayah generasi yang terdiri atas objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian dapat ditarik kesimpulannya (Sugiono, 1999) dalam Farhani (2012). Objek/subjek yang akan diteliti adalah pengusaha kerajinan manik-manik kaca yang berada di sentra industri kecil di Kecamatan Gudo Kabupaten Jombang kurang lebih berjumlah 60 unit usaha. Dalam penelitian ini penentuan sampel yang digunakan adalah pengambilan sampel secara acak sederhana (Simple Random Sampling). Metode Simple Random Sampling ini adalah setiap anggota individu populasi homogen memiliki kesempatan yang sama untuk menjadi sampel. Pengambilan sampel dengan menggunakan rumus Slovin. Adapun rumus Slovin yaitu sebagai berikut :.

(63) n=. N 1 + N(e)2. n=. 60 1 + 60(10%)2. n=. 60 1 + 60(0,1)2. n=. 60 1 + 60(0,01). n=. 60 1,6. n = 37,5 ≈ 40. Keterangan : n = sampel N = populasi e = toleransi kesalahan / error yang digunakan dalam penelitian (persen) Dari rumus Slovin di atas, ditemukan bahwa jumlah sampel (n) sebesar 37,5 dengan e sebesar 10%. Akan tetapi sampel yang digunakan peneliti dalam penelitian ini sebanyak 40 responden.. 3.6 Definisi Operasional Variabel Variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini digolongkan menjadi dua variabel yaitu variabel terikat dan variabel bebas : 1. Variabel Dependen (Terikat) Dalam penelitian ini variabel terikat adalah Y yaitu jumlah produksi pengrajin dalam satu bulan yang diukur dalam satuan rupiah..

(64) 2. Variabel Independen (Bebas) yang digunakan dalam penelitian ini adalah: a. Modal (X1). Dalam penelitian ini yang dimaksud dengan modal adalah jumlah biaya yang dikeluarkan untuk proses produksi kerajinan manik-manik kaca dalam satu bulan yang dinyatakan dalam satuan rupiah. b. Tenaga Kerja (X2). Dalam penelitian ini yang dimaksud dengan tenaga kerja yaitu jumlah tenaga kerja yang terlibat langsung dalam proses produksi kerajinan manik-manik kaca dalam suatu kurun waktu tertentu (satu bulan) dan dinyatakan dalam satuan orang. c. Lama Usaha (X3). Dalam penelitian ini yang dimaksud dengan lama usaha yaitu lamanya waktu usaha oleh pemilik kerajinan manik-manik kaca dalam mengelola usahanya yang dinyatakan dalam satuan tahun.. 3.7 Metode Analisis Data Metode analisis data yang digunakan adalah regresi linier berganda. Analisis regresi linier berganda merupakan teknik analisis yang umum digunakan dalam menganalisia hubungan dari pengaruh variabel bebas (independen) terhadap variabel terikat (dependen) dengan pendekatan. OLS. (Ordinary. Least. Square).. menggunakan aplikasi komputer berupa SPSS 16.0.. Pada. penelitian. ini.

(65) Untuk mengetahui pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen maka digunakan model regresi berganda yaitu: Y= α + β1X1 + β2X2 + β3X3 + e Yang ditransformasikan kedalam persamaan logaritma berikut ini : LnY = α + β1LnX1 + β2LnX2 + β3LnX3 + e Keterangan: Y. : Produksi. X1. : Modal. X2. : Tenaga Kerja. X3. : Lama Usaha. α. : Intersep/ konstanta regresi. β. : Koefisien regresi. e. : Error/ faktor pengganggu. 3.7.1 Asumsi Klasik 1. Uji Normalitas Metode ini digunakan untuk mengetahui apakah dalam suatu model regresi, variabel dependen, variabel independen, atau keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Cara untuk mengetahui ada tidaknya asumsi normalitas dalam penelitian ini adalah dengan melihat grafik, apabila grafik menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti garis diagonal maka data telah.

(66) berdistribusi normal. Dan juga dengan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov, sebagai berikut : 1. Jika prob signifikansi Kolmogorov-Smirnov < α, H0 ditolak dan residual tidak berdistribusi normal 2. Jika prob signifikansi Kolmogorov-Smirnov > α, H0 diterima dan residual berdistribusi normal. Maka model regresi memenuhi asumsi normalitas 2. Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (Ghozali,. 2001).. Untuk. mendeteksi. ada. atau. tidaknya. multikolinearitas didalam model regresi adalah dengan melihat variance inflation factor (VIF) variabel bebas dengan batas maksimal 10. Hipotesis pada asumsi ini yaitu : i. Jika. nilai. VIF. <. 10. Maka. tidak. terdapat. multikolinearitas ii. Jika nilai VIF > 10 maka terdapat multikolinearitas.. 3. Uji Hesteroskedastisitas Uji Heterokedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Salah satu cara untuk.

(67) mendeteksi ada atau tidaknya heterokedastisitas itu dengan melihat probabilitas (Ghozali, 2001). Pengujiannya dapat dengan melihat grafik Scatterplot. Apabila titiktitik pada grafik tidak membentuk pola tertentu dan menyebar secara acak serta tersebar diatas ataupun dibawah angka 0 pada sumbu Y maka model regresi tidak terjadi heteroskedastisitas. Namun jika pada grafik tersebut membentuk suatu pola tertentu maka telah terjadi heteroskedastisitas.. 3.7.2 Uji Hipotesis 1. Uji F Uji F dimaksudkan untuk menguji signifikan pengaruh variabelvariabel independen (X1, X2, X3......) secara keseluruhan terdapat variabel dependen (Y) dengan tahapan sebagai berikut : Ho : β1...β4= 0 (variabel-variabel independen secara keseluruhan tidak mempunyai pengaruh signifikan terhadap variabel dependen). H1 : β1...β4 ≠ 0 (variabel-variabel independen secara keseluruhan mempunyai pengaruh signifikan terhadap variabel dependen. Kondisi yang diharapkan melihat dari hasil regresi yang menunjukkan nilai Prob (F-Statistik) lebih kecil dari α sebesar 5% (0,05). Sehingga H1 diterima dan Ho ditolak yang berarti secara.

(68) simultan semua variabel independen (modal, tenaga kerja dan lama usaha) berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen (produksi).. 2. Uji t (Uji Regresi Secara Individual) Uji t ini digunakan untuk menguji signifikan pengaruh parsial atau terpisah. Pengujian ini dilakukan untuk melihat kuat tidaknya pengaruh masing-masing variabel bebas secara terpisah terhadap variabel terikat. Tahap dalam uji t adalah sebagai berikut : Ho: β1= 0 (variabel independen X tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependen Y) H1: β1≠ 0 (variabel independen (X) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependen Y) Pada regresi linier berganda, kondisi yang diharapkan adalah menerima hipotesis H1. Hipotesis H1 diterima apabila nilai probabilitas lebih kecil daripada alpha 5% (0,05).. 3.7.3 Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terikat. Nilai koefisien determinasi adalah nol dan satu. Nilai R2 yang kecil berarti kemampuan variabel-variabel bebas dalam menjelaskan variasi variabel terikat amat terbatas. Nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel.

Figur

Tabel 1.1 PDRB Kabupaten Jombang Atas Dasar Harga Konstan  (ADHK)

Tabel 1.1

PDRB Kabupaten Jombang Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) p.18
Gambar 2.1 Hubungan Antara PT, PM dan PR

Gambar 2.1

Hubungan Antara PT, PM dan PR p.39
Gambar 2.2 Grafik Isoquant

Gambar 2.2

Grafik Isoquant p.42
Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu

Tabel 2.1

Penelitian Terdahulu p.55
Gambar 2.3 Kerangka Pikir

Gambar 2.3

Kerangka Pikir p.57
Tabel 4.1 Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Tahun 2010, 2012  Jenis

Tabel 4.1

Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Tahun 2010, 2012 Jenis p.72
Tabel 4.2    Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Berdasarkan  Jenis     Kelamin Per Kecamatan s/d September 2012

Tabel 4.2

Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Berdasarkan Jenis Kelamin Per Kecamatan s/d September 2012 p.73
Gambar  4.2    Jumlah  Penduduk  Kabupaten  Jombang  Per  Kecamatan  s/d            September 2012

Gambar 4.2

Jumlah Penduduk Kabupaten Jombang Per Kecamatan s/d September 2012 p.74
Gambar  4.3  Penduduk  Kelurahan  Plumbon  Gambang  Tahun  2013  Menurut   Usia (%)

Gambar 4.3

Penduduk Kelurahan Plumbon Gambang Tahun 2013 Menurut Usia (%) p.75
Gambar 4.4 Proses Pembuatan Kerajinan Manik-Manik Kaca

Gambar 4.4

Proses Pembuatan Kerajinan Manik-Manik Kaca p.83
Tabel  4.3    Produksi  Pengrajin  Manik-manik  Kaca  Plumbon  Gambang  Per Bulan

Tabel 4.3

Produksi Pengrajin Manik-manik Kaca Plumbon Gambang Per Bulan p.84
Tabel  4.4  Besarnya  Modal  Pengrajin  Manik-manik  Kaca  Plumbon  Gambang  Per Bulan

Tabel 4.4

Besarnya Modal Pengrajin Manik-manik Kaca Plumbon Gambang Per Bulan p.85
Tabel 4.5  Jumlah Tenaga Kerja yang Bekerja Pada Pengrajin Manik- Manik-manik    Kaca Plumbon Gambang

Tabel 4.5

Jumlah Tenaga Kerja yang Bekerja Pada Pengrajin Manik- Manik-manik Kaca Plumbon Gambang p.86
Tabel  4.6  Lama  Usaha  Pengrajin  Manik-manik  Kaca  Plumbon  Gambang

Tabel 4.6

Lama Usaha Pengrajin Manik-manik Kaca Plumbon Gambang p.88
Tabel 4.7 Hasil Pengujian Asumsi Klasik

Tabel 4.7

Hasil Pengujian Asumsi Klasik p.89
Tabel 4.8 Hasil Regresi Berganda

Tabel 4.8

Hasil Regresi Berganda p.92
Tabel 4.10 Hasil Uji t

Tabel 4.10

Hasil Uji t p.93
Tabel 4.11 Hasil Uji Koefisien Determinasi  Model Summary b Model  R  R Square  Adjusted R Square  Std

Tabel 4.11

Hasil Uji Koefisien Determinasi Model Summary b Model R R Square Adjusted R Square Std p.95

Referensi

Memperbarui...