PROGRAM NUKLIR IRAN SEBAGAI ANCAMAN TERHADAP KEAMANAN NASIONAL ISRAEL

Teks penuh

(1)

i SKRIPSI

PROGRAM NUKLIR IRAN SEBAGAI ANCAMAN

TERHADAP KEAMANAN NASIONAL ISRAEL

Disusun dan diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Ilmu Politik (S.IP) Strata – 1

Jurusan Ilmu Hubungan Internasional

Oleh:

ASTRI NURANI

NIM: 08260006

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

(2)
(3)
(4)
(5)
(6)

vi

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Ucapan Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Puji syukur yang tidak terhingga dipanjatkan kepada Allah SWT, Maha Suci Allah Dzat yang Maha Agung lagi Maha Mengetahui, sebaik – baik Penyayang dari para penyayang, Maha Besar dan Maha Pemurah. Dengan rahmat-Nya pula, dengan waktu dan kesehatan yang telah Dia berikan sehingga penulis dapat menyelesaikan tulisan ini.

Tulisan ini merupakan usaha penulis untuk memperlihatkan hubungan program nuklir Iran dengan keamanan nasional Israel sendiri. Dengan mengambil latar belakang yang merujuk pada sejarah hubungan Iran dan Israel, persepsi ancaman Israel yang muncul diakibatkan oleh peningkatan kapabilitas Iran yang diukur secara kuantitas menggunakan perhitungan CINC (Composite Index of National Capabilites) dalam data set NMC (National Material Capabilites) yang dibuat oleh David Singer dan intentions yang dilihat melalui peningkatan kapabilitas militer Iran dan pernyataan para pemimpin Iran sendiri terhadap Israel.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari sempurna dan masih terdapat banyak kekurangan dalam penulisannya. Oleh karena itu, ide, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diperlukan dan diharapkan sehingga tulisan ini menjadi salah satu referensi yang bermanfaat bagi para pembaca.

Akhir kata penulis berharap skripsi ini dapat memberikan kontribusi, sekalipun kecil yang bermanfaat untuk menambah dan mengembangkan pengetahuan mengenai studi Hubungan Internasional.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Malang, 23 Mei 2013 Penulis

(7)

vii DAFTAR ISI

Cover ... i

LEMBAR PERSETUJUAN ... ii

LEMBAR PENGESAHAN ... iii

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI ... iv

PERNYATAAN ORISINALITAS ... v

KATA PENGANTAR ... vi

b) Keamanan Nasional (National Security) ... 16

c) Definisi Ancaman ... 19

BAB II PROGRAM NUKLIR IRAN A. Sejarah Program Nuklir Iran ... 25

B. Perkembangan Program Nuklir Iran ... 31

C. Ancaman Nuklir Iran ... 36

BAB III KEAMANAN NASIONAL ISRAEL A. Konsep Keamanan Nasional Israel ... 42

B. Doktrin Nuklir Israel ... 47

C. Pernyataan Para Pemimpin Israel ... 53

BAB IV KAPABILITAS NUKLIR DAN INTENTIONS IRAN A.Kapabilitas Iran 1. Peningkatan Kapabilitas Nuklir Iran ... 57

2. Rudal Iran dan Aktivitas Uji Coba Rudal Iran ... 64

(8)

viii B.Intentions Iran

1. Kapabilitas Militer Iran ... 76 2. Pernyataan Para Pemimpin Iran ... 83 BAB V PENUTUP

(9)

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Situs Nuklir Iran Tahun 2008 ... 57

Gambar 2. Fasilitas Program Nuklir Iran ... 58

Gambar 3. Jumlah Sentrifugal di Natanz ... 62

Gambar 4. Daftar Rudal Iran dan Jarak Jangkauannya ... 73

Gambar 5. Perbandingan Data Militer Iran dan Israel ... 77

Gambar 6. Perbandingan Persenjataan Iran dan Israel ... 78

Gambar 7. Perbandingan Angkatan Laut Iran dan Israel ... 79

Gambar 8. Perbandingan Militer Iran dan Israel ... 83

Gambar 9. Pernyataan Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh ... 87

(10)

x

DAFTAR SKEMA

(11)

xi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Peningkatan Kualitas Pengayaan Uranium Iran ... 60

Tabel 2. Daftar Rudal Iran ... 69

Tabel 3. Komponen Variabel CINC ... 75

Tabel 4. Skor CINC Iran 2005 – 2007 ... 76

Tabel 5. Skor CINC Israel 2005 – 2007 ... 76

(12)

xii

DAFTAR PUSTAKA

Buku:

Alcaff, Muhammad. 2008. Perang Nuklir? Militer Iran. Jakarta: Zahra Publishing House.

Buzan, Buzan. 1991. People, States and Fear: An Agenda for International Security Studies in the Post-Cold War Era. Hempstead: Harvester Wheatsheah.

Corsi, Jerome. 2005. Atomic Iran : How The Terrorist Regime Bought the Bomb and America Politicians, Tennessee: Clamberland House Publishing Nashville.

Mas’oed, Mochtar. 1994. Ilmu Hubungan Internasional: Disiplin dan Metodologi. Jakarta: LP3ES.

E-Book:

Arjomand, Saïd Amir. 2009. After Khomeini: Iran Under His Successors. New York: Oxford University Press.

Inbar, Efraim. 2008. Israel’s National Security: Issues and Challenges since the Yom Kippur War,New York: Routledge.

Parsi, Trita. 2007. Treacherous Alliance: The Secret Dealings of Iran, Israel, and the United States. Yale University Press.

Patman, R. G. , 2006. Globalization and Conflict: National Security in A ‘New’ Strategic Era. New York: Routledge.

Takeyh, Ray. 2009. Guardian of The Revolution: Iran and The World In The Age of Ayatollahs. New York: Oxford University Press.

Williams, P.(ed). 2008. Security Studies: An Introduction. New York : Routledge. Internet:

ABM Arrow Israel, http://www.jewishvirtuallibrary.org/jsource/US-Israel/Arrow.html 2009, diakses dari http:// www.haaretz.com/hasen/spages/1082790.html. Blum,W. Anthrax for Export. The Progressive Magazine. April 1998, diakses dari

(13)

xiii

http://www.spacewar.com/reports/Israel_Facing_Stark_Choices_Over_A_ Nuclearized_Iran_999.html.

Covault, Craig. 2007. Iran’s ‘Sputnik, Aviation Week & Space Technology diakses dari http://www.spaceref.com/news/viewnews.html?id=1197.

Crail, Peter. Iran Missile Tests Heighten International Concerns. Monterey Institute Center for Nonproliferation Studies, http://www.wmdinsights.com/I11/I11_ME1_IranMissile.htm.

Dangerous Liaisons. The Economist. 19 Desember 2007, diakses dari http://www.economist.com/node/10329031?story_id=10329031. %20Missile%20Program.pdf tanggal 14 Februari 2013.

Federation of American Scientists, http://www.fas.org/nuke/guide/israel/nuke/ Gelfan, L. & Ben-David, A. 14 Nopember 2008. New missile marks 'significant

leap' for Iran capabilities. Jane's Defence Weekly, diakses dari

http://www.janes.com/products/janes/defence-security-report.aspx?ID=1065927438.

Golov, Avner (et.all). 2010. A National Security Doctrine for Israel. Policy Paper.

IDC Herzliya, diakses dari

http://portal.idc.ac.il/en/Argov/Documents/A_National_Security_Doctrine

_for_Israel_-_Avner_Golov_Ran_Michaelis_Ory_Vishkin_Rony_Kakon.pdf

Haaretz. 15 Nopember 2006. Olmert: World has Reached The Pivotal Moment of

Truth on Iran, diakses dari

Lizner, Dafna. Iran Is Judged 10 Years from Nuclear Bomb. Washington Post, 2 Agustus 2005. http://www.washingtonpost.com/wp-dyn/content/article/2005/08/01/AR2005080101453.html

Marciano, I. 27 Desember 2005. Mossad: 1 Nuclear Bomb Won’t Suffice Iran’, YNET, diakses dari http://www.ynetnews.com/articles/0,7340,L-3190940,00.html Mistry, Dinshaw. 2007. European Missile Defence: Assessing Iran’s ICBM

Capabilities. http://www.armscontrol.org/act/2007_10/Mistry

Norlen, Tova C. Israel Identity and Its Security Dilemma. ISN ETH Zurich Digital Library, 22 Agustus 2012 diakses dari

(14)

xiv

&contextid775=151630&tabid=1453288294 pada tanggal 30 Agustus 2012.

Nugroho, N. 28 September 2009. Iran Sukses Tembak Rudal Shahab-3 diakses dari http://international.okezone.com/read/2009/09/28/18/260452/iran-sukses-tembak-rudal-shahab-3

Piven, Ben. 24 April 2012. Iran and Israel: Comparing Military Machine.

Al-Jazeera, diakses dari

http://www.aljazeera.com/indepth/features/2012/03/201232613134385363 6.html

Popeski, R. 26 Desember 2007. Iran Needs No Uranium Enrichment: Russia's

Lavrov. Reuters, diakses dari

www.reuters.com/article/topNews/idUSL2626503220071226

Rubin, Michael. Iran and the Palestinian War against Israel: Implications of the Karine-A Affair. American Jewish Committee Middle East Backgrounder. 26 Februari 2002, http://www.washingtoninstitute.org/policy- analysis/view/iran-and-the-palestinian-war-against-israel-implications-of-the-karine-a-af

Sahimi, M. Iran’s Nuclear Energy Program. Part V. Payvand News Service. 22

Desember 2004, diakses dari Ballistic Missile Threat, diakses dari http://www.crethiplethi.com/israels-grand-strategy-deterring-irans-ballistic-missile-threat/israel/2011/

The Israel Project. Factsheet: Iran’s High Explosives Weapons Testing Site at

Parchin, diakses dari

http://www.theisraelproject.org/site/apps/nlnet/content3.aspx?c=ewJXKcO UJlIaG&b=7712197&ct=11757181#.UUco2nKXE1I

Vick, Charles. 2007. The Operational Shahab-4/No-dong-B Flight Tested in Iran for Iran & North Korea Confirmed. GlobalSecurity.org, diakses dari http://www.globalsecurity.org/wmd/library/report/2006/cpvick-no-dong-b_2006.htm

Warrick, Joby. 30 Agustus 2012. U.N.: Iran speeding up uranium enrichment at underground plant, http://articles.washingtonpost.com/2012-08-30/world/35492313_1_uranium-enrichment-uranium-stockpile-iaea-report. Washington Times. 5 April 2005. Missiles Sold to China and Iran.

http://www.washingtontimes.com/news/2005/apr/5/20050405-115803-7960r/

Williams, Dan. Israel Won’t Rule Out Strike on Iran Nuclear Sites. Reuters. 11 Desember 2005, diakses dari

http://www.redorbit.com/news/international/326820/israel_wont_rule_out _strike_on_iran_nuclear_sites/

Wilner, A & Cordesman, A.H. Iran and The Gulf Military Balance. Center for Strategic & International Studies. 1 Desember 2011, http://csis.org/files/publication/111128_Iran_Gulf_Military_Bal.pdf Zahedi, Ardeshir. Iran’s Nuclear Ambitions. Wall Street Journal, 25 Juni 2004.

(15)

xv Jurnal Elektronik:

Chubin, Shahram &Robert S. Litwak. 2003. Debating Iran’s Nuclear Aspirations,

The Washington Quarterly, Vol.26, No.4,

http://www.wilsoncenter.net/sites/default/files/irannuc.pdf

Cordesman, Anthony & Arleigh A.Burke. 2004. Iran's Developing Military Capabilities, Main Report, Washington DC Center for Strategic and

International Studies, diakses dari

http://csis.org/files/media/csis/events/041208_irandevmilcapmnrpt.pdf Correlates of War, http://www.correlatesofwar.org/.

Fitzpatrick, Mark. 2006. Lessons Learned from Iran’s Pursuit of Nuclear

Weapons, Nonproliferation Review, Vol.3, No.3, http://www.iiss.org/EasysiteWeb/getresource.axd?AssetID=2237&type=F ull...

Jerussalem Center for Public Affairs. 2012. Poll: 77 Percent of Israelis See Iran Nukes as Existential Threat, diakses dari http://jcpa.org/article/poll-77-percent-of-israelis-see-iran-nukes-as-existential-threat/

Kam, Ephraim . 2008. Israel and A Nuclear Iran: Implications for Arms Control,

Deterrence and Defence, INSS,

http://www.inss.org.il/upload/(FILE)1216203568.pdf) diakses tanggal 23 Mei 2011.

Kibaroğlu, Mustafa. 2006. Good for the Shah, Banned for the Mullahs: The West and Iran’s Quest for Nuclear Power. Middle East Journal Vol.60 No.2, http://mustafakibaroglu.com/sitebuildercontent/sitebuilderfiles/Kibaroglu-MEJ-Spring2006-IranNuclear.pdf.

___________. 2007. Iran’s Nuclear Ambitions from a Historical Perspective and the Attitude of the West. Middle Eastern Studies Vol. 43 No.2, http://www.mustafakibaroglu.com/sitebuildercontent/sitebuilderfiles/Kibar oglu-MES-March2007-IranNuclear.pdf

Pedatzur, R. 2007. The Iranian Nuclear Threat and the Israeli Options. Contemporary Security Policy Vol.28 No.3, diakses dari http://www.contemporarysecuritypolicy.org/assets/CSP-28-3-Pedatzur.pdf Richter, Elihu & Barnea, Alex. 2009. Tehran’s Genocidal Incitement Against

Israel. Middle east Quaterly, http://www.meforum.org/2167/iran-genocidal-incitement-israel Conflict Resolution. Vol.2 No.1. Maret 1958.

(16)

xvi

Teitelbaum, J. & Segall, M. 2012. The Iranian Leadership’s Continuing Declarations of Intent to Destroy Israel 2009-2012, Jerussalem Center for Public Affairs diakses dari http://jcpa.org/wp-content/uploads/2012/05/IransIntent2012b.pdf

Weiss,L. Israel’s Future and Iran’s Nuclear Program, Middle East Policy,Fall 2009, Volume XVI, No. 3.

Laporan:

Albright, David (et.all). ISIS Analysis of IAEA Iran Safeguards Report: Part 1, 8 Nopember 2011. diakses dari http://isis-online.org/uploads/isis-reports/documents/IAEA_Iran_Report_ISIS_analysis_08Nov2011.pdf __________________, ISIS Analysis of IAEA Iran Safeguards Report. 30 Agustus

2012, diaskes dari http://isis-online.org/uploads/isis-reports/documents/ISIS_Analysis_IAEA_Report_30Aug2012.pdf

Feickert, Andrew. 2005. Missile Survey: Ballistic and Cruise Missiles of Selected Foreign Countries. CRS Report for Congress, diakses dari

provisions of Security Council resolutions 1737 (2006), 1747 (2007), 1803 (2008) and 1835 (2008) in the Islamic Republic of Iran. GOV/2009/74). 16 Nopember 2009.

____. Implementation of the NPT Safeguards Agreement and relevant provisions of Security Council resolutions in the Islamic Republic of Iran (GOV/2010/62). 23 Nopember 2010.

_____. Implementation of the NPT Safeguards Agreement and Relevant Provisions of Security Council Resolutions in the Islamic Republic of Iran

(GOV/2011/29). 24 Mei 2011, diakses dari (GOV/2012/55), 16 Nopember 2012, diakses dari http://www.isis-

online.org/uploads/isis-reports/documents/Iran_safeguards_report_November_2012.pdf

(17)

xvii

MEMRI Special Dispatch No.325, 3 Januari 2002. Former Iranian President Rafsanjani on Using a Nuclear Bomb against Israel, diakses dari http://www.memri.org/report/en/0/0/0/0/0/196/582.htm

Skripsi, Thesis:

Maulidia, Nurina. 2010. Kebijakan Politik Luar Negeri Israel terhadap Permasalahan Instalasi Nuklir Tammuz I (Osirac) milik Irak. Skripsi. Malang: Universitas Muhammadiyah Malang.

Ningsih, Dwi. 2010. Pengaruh Proliferasi Nuklir Iran terhadap Keamanan Nasional Amerika Serikat pada Masa Pemerintahan Obama. Skripsi. Malang: Universitas Muhammadiyah Malang.

Vandepeer, Charles. 2011. Rethinking Threat: Intelligence Analysis, Intentions, Capabilities and The Challenge of Non-State Actors. Thesis. Adelaide: The University of Adelaide, School of History and Politics.

(18)

1 BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Hubungan Iran dan Israel yang bermula dari pertemanan pada saat

berkuasanya Dinasti Pahlevi berubah menjadi permusuhan setelah adanya

Revolusi Iran 1979. Ketegangan hubungan Iran dan Israel lebih meningkat

ketika Iran melakukan pengembangan teknologi nuklir apalagi sejak

terpilihnya Presiden Mahmoud Ahmadinejad pada tahun 2005. Program nuklir

Iran yang berpotensi untuk mengembangkan senjata nuklir ditambah dengan

pidato anti Israel yang disampaikan oleh Presiden Mahmoud Ahmadinejad

telah mengantarkan Israel pada ketakutan. Ini terlihat dari pidatonya yang

mengatakan Israel must be wiped off from the map.1

Israel merasa terancam dengan Iran dikarenakan sikap pemerintah Iran

yang menunjukkan permusuhan dengan Israel ditambah dengan program nuklir

Iran dan juga penolakan Iran untuk mengakui Israel sebagai suatu negara. Ini

terlihat sejak Revolusi Iran dan sikap permusuhan ini semakin ditunjukkan

setelah terpilihnya Presiden Mahmoud Ahmadinejad pada tahun 2005.

Intentions Iran yang menginginkan terhapusnya Israel diucapkan secara

berulangkali oleh para pemimpin Iran di Teheran dan suatu hal yang wajar jika

Israel menganggap serius retorika ini karena disertai juga dengan peningkatan

kapabilitas nuklir Iran. Seperti yang diucapkan Perdana Menteri Ariel Sharon

1

Pidato Presiden Ahmadinejad pada Konferensi The World Without Zionismyang diselenggarakan di Teheran pada tanggal 26 Oktober 2005,

(19)

2

pada tanggal 29 Nopember 2005 pada saat konferensi pers tahunan dengan

para komite editor surat kabar,” Israel and not only Israel, cannot accept a

situation in which Iran will possess nuclear weapons and we are making all the

preparations required for situations of this kind”.2

Sejak berdirinya negara Israel pada tahun 1948, Israel telah mengalami

konflik dengan negara – negara sekitarnya. Intensitas konflik dapat dilihat

dalam 50 tahun pertama sejak berdirinya, Israel telah mengalami enam kali

perang dengan negara – negara tetangganya3 dan partisipasi pasifnya dalam

Perang Teluk tahun 19914. Israel juga menghadapi saat itu munculnya ancaman

perang senjata kimia pada tahun 1967 dan perang senjata biologi pada tahun

1970 oleh Mesir5 dan Irak pada akhir tahun 1970-an serta ancaman serangan

nuklir oleh Irak pada awal tahun 1980-an yang akhirnya terjadi penyerangan ke

fasilitas nuklir Irak di Osirak tahun 1981.

Melihat kondisi keamanan nasional Israel yang terancam dalam

sejarahnya yang telah disebutkan diatas, Israel mengembangkan nuklir sebagai

2

Aluf Ben, Sharon: We Shall Not Reconcile Ourselves to a Nuclear Iran’, Ha’aretz, 2 Desember 2005 dalam Reuven Pedatzur,. 2008. The Iranian Nuclear Threat and the Israeli Options, hal.514

3

Perang Kemerdekaan tahun1948 – 1949, Perebutan Sinai tahun 1956, Perang Enam Hari tahun 1967, Perang Atrisi Israel – Mesir tahun 1969 – 1970, perang Yom Kippur 1973, Perang Lebanon tahun 1982.

4

Israel membantu Iran dalam melawan Irak dengan menjual senjata ke Iran pada tahun 1991. Lihat T. Parsi, Treacherous Alliance — The Secret Dealings of Iran, Israel, and the United States (Yale University Press, 2007), hal. 107-108.

5

(20)

3

pertahanan keamanan nasionalnya. Seperti yang dikatakan Kepala IAEC

(Israel Atomic Energy Commison) pada tahun 1952, Ernest David Bergmann

sejak lama mendukung tercapainya nuklir Israel sebagai cara terbaik untuk

memastikan bahwa Israel tidak akan pernah lagi dibawa seperti “domba yang

digiring ke penyembelihan”.6 Sejak tahun 1960-an Israel telah memiliki

gudang senjata nuklir dan diperkirakan jumlahnya berkisar antara 100 dan 200

hulu ledak.7

Mengenai nuklir Iran, tahun 2002 merupakan awal dari bocornya

informasi tentang program nuklir Iran yang telah dikembangkan Iran secara

sembunyi – sembunyi. Kebocoran informasi ini diduga ada pihak ke -38 yang

memiliki kerjasama dengan Israel. Terungkapnya program nuklir Iran yang

tersembunyi dari IAEA (International Atomic Energy Agency) merupakan

berita yang mengejutkan terutama setelah mengetahui riset pengembangan

nuklir Iran ternyata lebih maju daripada perkiraan. Ditemukannya dua fasilitas

nuklir di Natanz yang dikembangkan sejak tahun 2000 dan Arak sejak tahun

1996. Ini tidak mengherankan mengingat program proliferasi nuklir Iran telah

dikembangkan jauh sebelum terjadinya revolusi Iran.

6

Terjemahan Bahasa Indonesia. Bergmann mengatakan “that we shall never again be led as lambs to the slaughter”. Mengenai pengembangan nuklir Israel, ini dimulai pada tahun 1949. Untuk melihat sejarah nuklir dan produksi senjata nuklir Israel, lihat laporan Federation of American Scientists, http://www.fas.org/nuke/guide/israel/nuke/

7

Mantan Presiden Amerika Serikat, Jimmy Carter seperti yang diberitakan BBC pada tanggal 26 Mei 2008 bahwa Israel sedikitnya memiliki 150 hulu ledak senjata nuklir, lihat http://news.bbc.co.uk/2/hi/middle_east/7420573.stm.

8

Informasi tentang program nuklir Iran dibocorkan National Council of Resistance of Iran

(21)

4

Sementara itu, invasi Amerika Serikat ke Irak tahun 2003 telah

menghapus musuh bersama Iran dan Israel9. Setelah tahun 2003, dengan telah

dibuka kembali program nuklir Iran dan pernyataan para pemimpin Iran

khususnya saat Ahmadinejad menjadi presiden Iran yang menunjukan anti

Israel pada tahun 2005 membuat Israel waspada. Kapabilitas nuklir Iran dan

keinginan Iran untuk menghancurkan Israel yang dikobarkan oleh Ayatollah

Khomeini dan dilanjutkan oleh Ayatollah Khamenei serta seringkali diucapkan

dalam pidato Presiden Ahmadinejad saat inilah yang menjadi ancaman bagi

Israel10.

B. RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan penjelasan dari latar belakang tersebut maka perumusan

masalah dalam penelitian ini ialah: “Mengapa Israel merasa terancam

dengan adanya program nuklir Iran?”

9

Iran dan Israel telah menjalin kerjasama sejak Iran dibawah pemerintahan Reza Shah Pahlevi maupun setelah Revolusi Iran 1979. Iran dan Israel memandang bahwa Irak sebagai halangan dalam kepentingan keamanan nasional masing – masing negara. Setelah tahun 2003, pandangan tersebut berubah dan Iran melihat dirinya sebagai kekuatan baru di Timur Tengah.

10

(22)

5 C. TUJUAN PENELITIAN

Dengan memperhatikan latar belakang masalah dan permasalahan,

tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui lebih dalam mengenai

kapabilitas nuklir Iran yang disertai dengan intentions para pemimpin negara

mengenai Israel dan juga keamanan nasional Israel. Hal ini dianggap penting

agar dapat dijelaskan mengapa Israel merasa terancam dengan adanya program

nuklir Iran di Timur Tengah.

D. Manfaat Penelitian

Hasil penelitian skripsi ini diharapkan dapat memberikan manfaat yaitu:

1. Secara teoritis ilmiah sebagai salah satu cara menerapkan teori – teori yang

diperoleh dibangku kuliah dalam bidang hubungan internasional.

2. Menambah khazanah ilmu pengetahuan khususnya mengenai hubungan

internasional di Timur Tengah.

E. KERANGKA PEMIKIRAN

1. Penelitian Terdahulu

Penelitian terdahulu yang pertama adalah dari skripsi Dwi Ratna

Ningsih11 yang menulis bahwa Amerika Serikat berupaya menghentikan

Iran dalam program proliferasi nuklirnya dikarenakan proliferasi nuklir di

Iran menjadi ancaman bagi Amerika Serikat karena dapat mengganggu

11

(23)

6

keamanan nasional Amerika Serikat di Timur Tengah terkait dengan

kepemilikan sejumlah pangkalan militer Amerika Serikat yang merupakan

kepentingan keamanan Amerika Serikat di Timur Tengah.

Presiden Amerika Serikat, Barack Obama telah menciptakan strategi

nuklir Amerika Serikat berkaitan dengan sikap, prinsip, dan kebijakan apa

saja yang akan dilakukan oleh Presiden Obama dalam memandang masalah

internasional terutama negara – negara lain yang mengembangkan nuklir

yakni NPR (Nuclear Posture Review), QDR (Quadreannial Defence Review

Report) dan NSS (National Security Strategy). Ini terlihat dari kebijakan

Amerika Serikat yang mengkhawatirkan program nuklir Iran yang dapat

meningkat menjadi program persenjataan nuklir dan menurut laporan

Dewan Interlijen Nasional akan memungkinkan terjadinya “Ancaman

Proliferasi”.

Berdasarkan paparan garis besar skripsi di atas, penelitian yang

peneliti bahas berbeda dengan penelitian ini karena memiliki unit analisa

atau variabel dependen yang berbeda. Peneliti dalam dalam hal ini merujuk

pada keamanan nasional Israel walaupun dalam memiliki kesamaan yaitu

unit eksplanasi atau variabel independen tentang program proliferasi nuklir

(24)

7

Penelitian terdahulu yang kedua adalah dari skripsi Winda12 yang

membahas tentang ancaman militer AS di wilayah perbatasan Iran yang

mempengaruhi persistensi Iran era Ahmadinejad dalam mengembangkan

teknologi nuklir. Di dalam penelitian tersebut, dibahas kepentingan nuklir

Iran dan pengembangannya di dua faktor, yaitu faktor internal yakni Iran

yang revisionis dan faktor eksternal yakni ancaman militer AS terhadap Iran

di wilayah perbatasan.

Perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang peneliti bahas

adalah bahwa pengembangan program nuklir Iran justru menimbulkan

ancaman bagi Israel di regional Timur Tengah. Walaupun berbeda unit

analisa dan unit eksplanasi tetapi penelitian tersebut dapat menjadi

pembanding dalam membahas nuklir Iran sendiri dalam penelitian.

Penelitian terdahulu yang ketiga adalah dari skripsi Nurina Firda

Maulidia13 yang membahas kepentingan keamanan nasional Israel yang

direalisasikan melalui salah satu kebijakan politik luar negerinya yakni

melakukan pengeboman instalasi nuklir Tammuz I (Osirac) milik Irak.

Dalam skripsi tersebut dikaji dan dianalisa politik luar negeri Israel yang

selalu diwarnai dengan permasalahan keamanan.

12

Winda, 2009, Pengaruh Ancaman Militer AS di Wilayah Perbatasan Iran terhadap Pengembangan Teknologi Nuklir era Ahmadinejad tahun 2005 – 2009, Skripsi, Malang: Universitas Muhammadiyah Malang.

13

(25)

8

Sejak memproklamirkan merdeka, Israel mendapatkan reaksi

negatif dari negara – negara Arab. Permasalahan antara Israel dan negara –

negara Arab ini menimbulkan masalah keamanan di kawasan Timur

Tengah namun selama ini negara Israel memiliki posisi yang lebih kuat

dalam hampir setiap permasalahannya dengan negara – negara Arab.

Strategi politik luar negeri Israel ini sukses dengan dukungan negara

superpower Amerika Serikat dan Sekutu. Kebijakan untuk melakukan

operasi penghancuran instalasi nuklir Tammuz I atau reaktor nuklir Osirac

merupakan suatu usaha Israel untuk mempertahankan diri dan mampu

melakukan pencegahan dari ancaman agresifitas Irak yang pada saat itu

dipimpin secara diktator oleh Saddam Hussein.

Pengeboman instalasi nuklir Tammuz I (Osirac) berdasarkan

perhitungan strategis membuat pemerintah Israel berani menjalankan

kebijakan tersebut. Analisa kebijakan dalam skripsi tersebut dilakukan

melalui pendekatan realisme neoklasik yaitu pendekatan yang berusaha

bergerak melampaui asumsi terbatas dari struktural realis atau neorealis

dan mencoba menghubungkan beberapa faktor tambahan yang berkaitan

dengan domestik yakni dinas intellijen (Mossad) dan militer Israel dalam

politik luar negeri Israel.

Dalam skripsi tersebut terdapat dua level analisa yakni

korelasionis dan induksionis. Dua level analisa tersebut memiliki unit

analisa yang sama yakni kebijakan politik luar negeri Israel yang berada

(26)

9

Tammuz I (Osirac) yang dimiliki Irak yang berada dalam level negara dan

ancaman keamanan dari kepemilikan senjata nuklir yang dimiliki salah

satu negara Arab yang berada dalam level sistem regional.

Skripsi tersebut menjadi pembanding dalam skripsi yang peneliti

bahas karena walaupun yang dibahas mengenai hal yang sama yakni Israel

dan persoalan keamanannya tapi skripsi tersebut menjadi salah satu

referensi dalam melihat tindakan Israel menghadapi salah satu negara di

Timur Tengah yang memiliki nuklir. Dalam skripsi tersebut, dibahas

kebijakan Israel yang melakukan pengeboman situs nuklir Osirac milik

Irak sedangkan yang peneliti bahas dalam skripsi ini adalah persepsi

ancaman Israel yang muncul karena program nuklir Iran menggunakan

penilaian dari David J. Singer.

2. Tingkat Analisa

Penelitian ini memiliki dua variabel yaitu variabel dependen dan

variabel independen. Variabel dependen atau unit analisa dalam hal ini

adalah keamanan nasional Israel dan variabel independen atau unit

eksplanasi adalah program nuklir Iran.

Dari penjelasan tersebut dapat diketahui bahwa program nuklir Iran

sebagai sebagai unit eksplanasi berada pada level negara-bangsa sedangkan

unit analisa yakni keamanan nasional Israel berada pada level negara-bangsa

(27)

10

tingkat yang sama dengan unit analisa maka penelitian ini bersifat

korelasionis.14

3. Landasan Berpikir

a) Threat Perception

Persepsi ancaman didefinisikan oleh J. David Singer pada tahun

1958 dalam seminal paper-nya, Threat Perception and The

Armament-Tension Dilemma. Dalam tulisannya, Singer menjelaskan tentang definisi

persepsi ancaman yang didasarkan pada parameter capability dan

intent.15 Singer memperlihatkan hubungan ini dalam bentuk

quasi-mathematical:

Threat-Perception = Estimated Capability x Estimated Intent.

Menurut ulasan Singer dalam tulisannya, persepsi ancaman

muncul dalam situasi armed hostility, dimana setiap pembuat kebijakan

berasumsi bahwa negara lain memiliki maksud dan tujuan yang agresif.

Setiap negara merasa negara lain ancaman bagi keamanan nasionalnya

dan persepsi ini sejalan dengan kapabilitas dan maksud yang

diperkirakan. Dengan kata lain, ketika capability dan intent mendekati

14

Mas’oed, M. 1994. Ilmu Hubungan Internasional: Disiplin dan Metodologi. Jakarta: LP3ES, hal 39.

15

(28)

11

level zero maka persepsi ancaman suatu negara terhadap negara lain

menjadi berkurang.16

Singer bukanlah orang pertama kali mempublikasikan konsep

ancaman berdasarkan parameter intentions dan capabilities dalam

literatur akademik. Tulisan Schwien pada tahun 1936 berjudul Combat

Intelligence: Its Acquisition and Transmission menelaah capability dan

intentions dalam Angkatan Darat Kedua Jerman di medan perang pada

awal Perang Dunia Pertama.17 Yang membuat tulisan Singer ini lebih

dikenal karena publikasinya dalam literatur yang ada dan juga cara

Singer menyajikan konsep parameter ganda ini. Singer adalah yang

pertama kali menjelaskan persepsi ancaman dalam bentuk persamaan

quasi-mathematical yang mudah diingat dalam menilai suatu ancaman

dan mengenalkan bentuk ini ke publik. Intentions dan capabilities aktor

yang mengancam-lah yang membentuk dasar pendekatan Singer untuk

memahami ancaman.

Parameter capability adalah fokus dalam memahami ancaman

itu sendiri. Ketika capability diartikan, pengertiannya dapat bersifat

umum atau spesifik. Dalam tingkat yang paling luas, capabilitydiartikan

sebagai penilaian menyeluruh kapabilitas militer atau secara spesifik

16

Richard Betts, Intelligence Warning: Old Problems, New Agendas, Parameters, Spring 1998, hal. 26-35 dalam Charles Vandepeer, Rethinking Threat: Intelligence Analysis, Intentions, Capabilites and The Challenge of Non-State Actor, University Adelaide, School of History and Politics, October 2011.

17

Edwin Schwien, Combat Intelligence:Its Acquisition and Transmission, Washington DC dalam

(29)

12

dalam menilai satu jenis capability. Sebagai contoh, penilaian

keseluruhan kapabilitas negara untuk mengadakan operasi penyerangan.

Sebaliknya, capability secara spesifik fokus dalam kapabilitas tertentu,

misal kapabilitas pengembangan nuklir suatu negara. Konsep capability

menurut Singer memang didasarkan pada kekuatan militer negara,

khususnya yang berhubungan dengan persenjataan (terutama nuklir).18

Ada dua pendekatan untuk menilai kapabilitas yaitu measures

dan proxy measures. Measuredapat diartikan sebagai definitive unitatau

kuantitas yang memungkinkan penilaian langsung tentang kapabilitas.

Proxy measures adalah faktor – faktor yang digunakan untuk menarik

kesimpulan tentang kapabilitas dimana direct measures tidak tampak.

Dengan kata lain proxy measures disebut juga indirect measures yang

digunakan untuk membuat kesimpulan tentang capability. Measure

secara langsung berhubungan dengan capability yang memungkinkan

seorang analis mencapai keputusan tentang capability. Apabila sebuah

negara berusaha untuk mempertahankan ketidaktentuan kapabilitas yang

sebenarnya, dan bahkan mengembangkan kapabilitas secara sembunyi –

sembunyi, berarti direct measures dapat disembunyikan dan ketika

measures tidak tampak, maka proxy-measures digunakan tetapi hanya

untuk menarik kesimpulan tentang capability.

18

(30)

13

Meskipun demikian, ada negara yang berusaha

menyembunyikan kapabilitasnya tetapi tidak dapat secara keseluruhan

menyembunyikan semua kapabilitas yang dimiliki. Ada juga negara yang

dengan sengaja membuat measures of capability nampak untuk

men-deter atau mempengaruhi negara lain. Oleh karena itu, penilaian

capabilityberdasarkan measuresdan proxy measures.

Dalam mengukur measures, diperlukan beberapa ukuran untuk

menilai kapabilitas nuklir Iran misalnya total jumlah bom atom,

pengiriman mekanisme (pesawat terbang, kru pesawat terlatih, basis

operasi, peluru kendali, kapal selam) dan perkembangan secara ilmiah.19

Sebagai tambahan, fissionable materialsdan reaktor program nuklir juga

dihitung. Tetapi, kondisi praktek keamanan yang ketat dan bersifat

rahasia ini yang dilakukan suatu negara dipastikan measures ini tidak

tampak secara langsung. Untuk proxy-measures, dalam mengukur

kapabilitas nuklir digunakan aktivitas tes uji jarak misil, fasilitas gambar

dari pesawat satelit dan analisa terhadap pernyataan para pemimpin Iran

mengenai program nuklirnya sendiri.

Adanya gambar satelit juga memperkuat fokus dalam senjata

militer sebagai ukuran capabilities utama. Tetapi, satelit hanya dapat

memberikan gambar yang tampak, bukan yang tersembunyi sehingga

19

(31)

14

gambar satelit hanya dapat memberikan proxy-measures atau petunjuk

dalam menilai capability.20

Kapabilitas angkatan bersenjata didasarkan pada total

jumlahnya, personil, tank, kendaraan lapis baja, artileri, pesawat taktis,

dan senjata nuklir taktis. Meskipun demikiran, penggunaan total jumlah

senjata militer dan personil angkatan bersenjata menjadi measures of

capability yang tetap. Tetapi ini bukan berarti bahwa pengukuran

capability difokuskan terbatas pada jumlah senjata dan personil.

Pengukuran kualitatif seperti kapabilitas bertempur juga termasuk dalam

capability(kemampuan berjuang, pelatihan, moral dan kepemimpinan).

Dalam menilai kapabilitas suatu negara dapat dihitung secara

statistik menggunakan CINC (Composite Index of National Capability)

yang dibuat oleh David Singer dalam proyek Correlates of War tahun

1963. Menggunakan enam komponen berbeda yang mewakili kekuatan

demografik, ekonomi dan kekuatan militer, CINC masih menjadi metode

yang paling dikenal dan diterima dalam menghitung kapabilitas negara.21

Rumusnya : ௜ ௥ ௦ ௧ ା ௠ ௜ ௟ ௘ ௫ ା ௠ ௜ ௟ ௣ ௘ ௥ ା ௣ ௘ ௖ ା ௧ ௣ ௢ ௣ ା ௨ ௣ ௢ ௣

଺ dimana

irst = produksi besi dan baja (satuan 1000 ton); milex = Anggaran militer

(satuan 1000 US dollar); milper = jumlah personil militer (satuan ribuan);

20

Michael Herman, Intelligence Power in Peace and War, Cambridge University Press, Cambridge, 1996, hal.76 dalam Charles Vandepeer, Rethinking Threat: Intelligence Analysis, Intentions, Capabilites and The Challenge of Non-State Actor, University Adelaide, School of History and Politics, October 2011.

21

(32)

15

pec = konsumsi energi utama (sama dengan 1000 ton batu bara); tpop =

Total populasi (satuan ribuan); upop = Populasi urban (jumlah populasi

yang tinggal di kota dengan populasinya yang lebih dari 100.000, satuan

ribuan).

Pemahaman Singer mengenai intent dapat digambarkan sebagai

rancangan militer negara terhadap negara lain. Tetapi parameter untuk

intent dapat dikatakan sangat luas. Dalam level yang lebih luas,

intentions dapat diartikan sebagai tujuan dan sasaran dari sebuah negara

atau seorang pemimpin. Lebih spesifiknya, berhubungan dengan rencana

suatu negara mengenai masalah tertentu, seperti halnya yang dibahas

intentions Iran dalam mengembangkan kapabilitas senjata nuklir.

Intentions tidak dapat diukur sama seperti capabilities. Capabilities

dinilai secara eksternal sedangkan intentions pada dasarnya merupakan

keputusan internal individu atau kelompok. Dalam menilai intentionsdari

sebuah negara, fokus analisanya adalah intentions dari pemimpin negara.

Menurut Singer,” …each elite will interpret the other’s military

capability as evidence of military intent”. Tetapi Singer sendiri

mengatakan bahwa penilaian terhadap kapabilitas militer suatu negara

tidak cukup untuk menarik kesimpulan tentang intentions negara

tersebut. Tindakan, perilaku dan ucapan para pemimpin negara juga

merupakan cerminan intentions suatu negara selain pembangunan militer

(33)

16 Constantine FizGibbon berpendapat bahwa strategic intention

negara direfleksikan dengan publikasi dan pernyataan dari para

pemimpin negara, karenanya intention ini bersifat sangat jelas.22 Secara

spesifik, penilaian intentions suatu negara seringkali difokuskan pada

individu terutama pemimpin politik senior.23

Skema 1. Operasionalisasi Threat Perception

b) Keamanan Nasional (National Security)

Keamanan nasional (national security) merupakan kebutuhan

untuk memelihara dan mempertahankan eksistensi negara melalui

22

Constantine FitzGibbon, Secret Intelligence in the Twentieth Century, Hart Daavis MacGibbon, London, 1976, hal.334 dalam Charles Vandepeer, Rethinking Threat: Intelligence Analysis, Intentions, Capabilites and The Challenge of Non-State Actor, University Adelaide, School of History and Politics, October 2011.

23

Richard Aldrich, The Hidden Hand: Britain, America, and Cold War Secret Intelligence, The Overlook Press, Woodstock, 2001, hal 62 dalam Charles Vandepeer, Rethinking Threat: Intelligence Analysis, Intentions, Capabilites and The Challenge of Non-State Actor,University Adelaide, School of History and Politics, October 2011.

Threat Perception

(34)

17

penggunaan kekuatan ekonomi, militer dan politik bahkan dalam

diplomasi. Dalam kasus nuklir Iran, Israel melakukan diplomasi dengan

Amerika Serikat dan dunia internasional tentang bahaya nuklir Iran dan

juga mendorong untuk penghentian pengayaan nuklir Iran lebih lanjut.

Secara teoretis dapat dikatakan bahwa berakhirnya Perang

Dingin, struktur dasar sistem internasional sebagian besar tidak

mengalami perubahan. Negara masih tetap merupakan aktor penting

politik internasional dan terus bergerak dalam sistem yang anarkis.

Sangat sulit untuk menemukan seorang ahli yang berani mengatakan

bahwa PBB atau institusi internasional lainnya dapat memaksakan

pengaruhnya terhadap negara-negara berkekuatan besar atau

memungkinkan untuk dapat memiliki pengaruh tersebut di masa yang

akan datang, karena kedaulatan negara belumlah berakhir.

Keunggulan realis dalam menjelaskan isu keamanan dalam

hubungan internasional merupakan suatu kenyataan, dan karena itu

keamanan secara tradisional dipahami dalam fokus militer – politik yang

berpusat pada kelangsungan negara. Dalam pandangan ini, didefinisikan

keamanan adalah mengenai negara dan negara adalah mengenai

keamanan, dengan penekanan pada keamanan militer dan politik, yang

menciptakan hubungan yang tak dapat dipisahkan antara negara dan

keamanan.24

24

(35)

18

Landasan utama dalam keamanan nasional adalah yaitu lensa

keamanan (security) yang dapat diartikan sebagai pelaksanaan

kemerdekaan atas suatu ancaman tertentu atau kemampuan negara dan

masyarakatnya untuk mempertahankan identitas kemerdekaan dan

integritas fungsional mereka terhadap kekuatan – kekuatan tertentu yang

mereka anggap bermusuhan (hostile).25 Buzan berpendapat bahwa

keamanan nasional meliputi beberapa bidang: keamanan militer yang

berhubungan kapabilitas ofensif dan defensif negara dan persepsi negara

mengenai intentions negara lain; keamanan politik meliputi kestabilan

sistem pemerintah suatu negara dan ideologi yang memberikan suatu

negara legitimasi; keamanan ekonomi mencakup sumber daya, keuangan

dan pasar yang diperlukan untuk melanjutkan kekuatan dan kesejahteraan

negara; keamanan sosial yang berpusat pada pemeliharaan elemen

budaya dan nasional seperti bahasa, agama dan adat yang merupakan

identitas nasional dan ini berhubungan dengan masyarakat sendiri; dan

keamanan lingkungan yang mengenai tempat dimana manusia tinggal.26

Keamanan nasional Israel dalam penelitian ini dilihat sebagai

fokus keamanan militer dan politik dalam usaha untuk tetap

mempertahankan eksistensi negaranya dan prospek tantangan ke depan

25

Barry Buzan. 1991. People, States and Fear: An Agenda for International Security Studies in the Post-Cold War Era. Hempstead: Harvester Wheatsheah. Hal 61.

26

(36)

19

untuk kelangsungan hidup negaranya27mengingat secara geografis Israel

seharusnya merasa terkucil namun justru dengan persenjataan nuklirnya

dan armada militer yang memadai telah menunjukkan bentuk pertahanan

keamanan militer politik Israel.

c) Definisi Ancaman

Dalam melihat ancaman dapat dilihat melalui penjelasan analisa

keamanan yang dikemukakan oleh Buzan, Waever dan Wilde.28Ada tiga

aktor berbeda yang berperan yakni referent object yang diancam dan

perlu perlindungan, securitizing actor yang mengambil langkah

sekuritisasi yaitu menentukan siapa yang diancam dan mengancam, dan

functional actor yang memiliki pengaruh dalam dinamika salah satu dari

lima sektor keamanan (militer, lingkungan, ekonomi, sosial, politik).

Ancaman terdiri dari tiga bagian antara lain apa atau siapa yang

diancam (referent), penentu ancaman (analyst, sama dengan securitizing

actor), dan aktor ancaman yang dinyatakan analyst sebagai yang

mengancam referent. Fokus keamanan dan pertahanan adalah melindungi

negara dari serangan negara lain. Dalam konteks ini, referent atau objek

ancaman adalah negara khususnya survival negara dan populasinya.

Selain state-survival, prioritas keamanan dan pertahanan adalah

melindungi kepentingan negara dan warganegaranya baik yang di dalam

27

Robert G. Patman, 2006. Globalization and Conflict: National Security in A ‘New’ Strategic Era. New York: Routledge.

28

(37)

20

maupun di luar batas negara. Ini termasuk dalam aspek negara yang

dapat diancam yakni populasi, teritorial, pemerintah dan kepentingan.

Ancaman bagi teritorial adalah juga ancaman bagi populasi

dimana diperlukan perlindungan bagi warga negara dari perang antar

negara. Dalam mengukur kemampuan membunuh yang potensial,

ancaman terbesar bagi populasi negara tetap kemampuan senjata

pemusnah massal (WMD=Weapon Mass Destruction) yang dimiliki

negara lain walaupun suatu negara tidak memiliki WMD, perang

antarnegara tetap mengancam jutaan hidup orang banyak.

Ancaman bagi pemerintah merupakan ancaman bagi kedaulatan

politik yang tetap menjadi prioritas pemerintah yang dapat berasal dari

dalam negeri maupun dari negara lain. Ancaman dari suatu negara

terhadap stabilitas regional dan sistem internasional juga menjadi

ancaman kepentingan bagi negara lain.

Ancaman program nuklir Iran bagi Israel adalah ancaman bagi

warga negara Israel dan juga kepentingan Israel yang dilihat keamanan

militer-politik Israel.

F. METODE PENELITIAN

1. Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode penelitian eksplanatif. Peneliti

berusaha untuk menjelaskan tentang program nuklir Iran berdasarkan

(38)

21

tindakan (ucapan) dari para pemimpin negara sebagai perwakilan negara,

selanjutnya dihubungkan dengan konsep keamanan nasional Israel dengan

menggambarkan konsep keamanan nasional bagi Israel yang mengarah pada

keamanan militer – politik.

2. Ruang Lingkup Penelitian

Batasan waktu penelitian dimulai sejak tahun 2005 hingga pada

tahun 2012 untuk memperoleh data terbaru mengenai pengembangan nuklir

Iran dan juga melihat ancamannya terhadap keamanan nasional Israel

sehingga dapat diketahui mengapa keamanan nasional Israel merasa

terancam. Keterbatasan penulis dalam hal mengukur kuantitas kapabilitas

Iran demgan menggunakan CINC (Composite Index of National Capability)

dikarenakan versi terbaru dari dataset NMC (National Material Capabilites)

versi 4.0 hanya sampai tahun 2007 tetapi hal ini tetap mewakili gambaran

kapabilitas Iran dan juga Israel.

Batasan materi dalam penelitian ini hanya membahas program nuklir

Iran dalam perkembangan mulai tahun 2005 hingga 2012 dengan

menyinggung sedikit dari sejarah dimulainya dan juga konsep keamanan

nasional Israel yang digambarkan dimulai dari berdirinya negara Israel

secara singkat kemudian dilanjutkan dengan kebijakan nuklir Israel dan

(39)

22 3. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan pada penelitian ini adalah

dengan cara studi pustaka (library research) artinya adalah bahwa setiap

data yang diperoleh bersumber dari data – data yang sifatnya sekunder yang

berasal dari buku – buku, jurnal, surat kabar, majalan dan internet yang

memberikan informasi yang relevan dan sesuai dengan teman serta

permasalahan yang dibahas.

4. Teknik Analisa Data

Analisa data dilakukan secara kualitatif dimana penulis melakukan

analisa dari pernyataan – pernyataan yang penulis dapatkan pada saat

pengumpulan data dan dikaitkan dengan konsep dan teori yang berhubungan

dengan fenomena yang dibahas. Setelah data – data yang berhubungan

dengan fenomena tersebut dikumpulkan, selanjutkan dilakukan pengolahan

data. Pengolahan data diperlukan untuk memilih data – data yang relevan

dengan tujuan dan tema penelitian.

G. HIPOTESA

Program nuklir Iran menjadi bukti kapabilitas Iran dirangkai dengan

peningkatan kapabilitas militer Iran dan pernyataan para pemimpin Iran

menjadi bukti intentions Iran menimbulkan persepsi ancaman bagi Israel

(40)

23 H. ALUR PEMIKIRAN

Skema 2. Alur Pemikiran

I. SISTEMATIKA PENULISAN

BAB I merupakan bagian pendahuluan yang menguraikan mengenai

pokok – pokok penting dalam penulisan sebuah skripsi yang terdiri dari: latar

belakang, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, kerangka berpikir

yang digunakan untuk menganalisa permasalahan yang terjadi, metode

penelitian yang digunakan untuk memaparkan penelitian secara ilmiah dan

sistematis, ruang lingkup penelitian baik batasan materi dan waktu agar

(41)

24

BAB II berjudul Program Nuklir Iran. Dalam bab ini akan dijelaskan

mengenai program nuklir Iran dimulai dari sejarahnya secara singkat dan

perkembangannya. Dalam bab ini juga dibahas tentang ancaman program

nuklir Iran dilihat dari para pernyataan para pemimpin Iran.

BAB III berjudul Keamanan Nasional Israel. Dalam bab ini dibahas

tentang keamanan nasional Israel, khususnya mengenai keamanan politik –

militer Israel. Dimulai dari berdirinya negara Israel akan dibahas tentang

konsep keamanan nasionalnya, selanjutnya mengenai doktrin nuklir Israel dan

kemudian dipaparkan pernyataan para pemimpin Israel.

Bab IV berjudul Kapabilitas Nuklir dan IntentionsIran. Dalam bab ini

akan digambarkan secara terperinci mengenai kapabilitas dan intentions Iran.

Kapabilitas dilihat dari peningkatan kapabilitas nuklirnya dan aktivitas uji coba

rudal Iran sedangkan intentions dilihat dari kapabilitas militer dan pernyataan

para pemimpin negara. Dalam bab ini juga dibahas mengapa Israel merasa

terancam berdasarkan dua variabel tersebut.

BAB V merupakan bab Penutup. Pada bagian ini terdapat kesimpulan

dari pembahasan hasil penelitian setelah melakukan analisa tentang program

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di