• Tidak ada hasil yang ditemukan

NILAI-NILAI RELIGIUS ISLAM DALAM NOVEL 99 CAHAYA DI LANGIT EROPA KARYA HANUM SALSABIELA RAIS DAN RANGGA ALMAHENDRA

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "NILAI-NILAI RELIGIUS ISLAM DALAM NOVEL 99 CAHAYA DI LANGIT EROPA KARYA HANUM SALSABIELA RAIS DAN RANGGA ALMAHENDRA"

Copied!
24
0
0

Teks penuh

(1)

NILAI-NILAI RELIGIUS ISLAM DALAM NOVEL 99 CAHAYA

DI LANGIT EROPA KARYA HANUM SALSABIELA RAIS

DAN RANGGA ALMAHENDRA

SKRIPSI

Oleh: MUHAJIRIN 201110080311083

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

(2)

2

NILAI-NILAI RELIGIUS ISLAM DALAM NOVEL 99 CAHAYA

DI LANGIT EROPA KARYA HANUM SALSABIELA RAIS

DAN RANGGA ALMAHENDRA

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satuh Persyaratan Memperoleh Gelar

Sarjana Pendidikan Bahasa Dan Sastra Indonesia

Oleh: MUHAJIRIN 201110080311083

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

(3)
(4)

iii

LEMBAR PENGESAHAN

Dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

(5)

iv

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Muhajirin

Nim : 201110080311083

Jurusan : Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

Dengan ini menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa: 1. Tugas akhir dengan judul:

Nilai-nilai Religius Islam dalam Novel 99 Cahaya di Langit Eropa Karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra adalah hasil karya saya dan naskah tugas akhir ini tidak terdapat karya ilmiah yang diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik di suatu Perguruan Tinggi dan tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, baik sebagian atau keseluruhan, kecuali yang secara tertulis dikutip dalam naskah ini dan disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka.

2. Apabila ternyata di dalam naskah tugas akhir ini dapat dibuktikan terdapat unsur-unsur PLAGIAT, saya bersedia TUGAS AKHIR INI DIGUGURKAN dan GELAR AKADEMIK YANG SAYA PEROLEH DIBATALKAN, serta diproses sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

3. Tugas akhir ini dapat dijadikan sumber pustaka yang merupakan HAK BEBAS ROYALTIN NON EKSKLUSIF.

(6)

v

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam semoga hidayah serta kesehatan selalu dilimpahkan kepada umat manusia. Tidak ada daya dan upaya

sebagai mahluk-Nya selain dari pertolongan-Nya semoga salawat serta salam terlimpahkan kepada nabi Muhammad SAW. Dengan segala ridho, dan rahmat-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Nilai-nilai

religius Islam dalam novel 99 Cahaya Di Langit Eropa Karya Hanum

Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra”.

Penulis dalam menyelesaikan skripsi ini banyak memperoleh bantuan dari berbagai pihak, sehingga pada kesempatan ini, dengan segenap hati penulis menghaturkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhomat:

1. Drs. Fauzan, M.Pd, selaku Rektor Universitas Muhammadiyah Malang. 2. Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu

Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang.

3. Dra. Tuti Kusniarti, M.Pd, selaku ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia.

4. Drs. Joko Widodo, M.Si dan Dr. Hari Sunaryo M.Si, selaku pembimbing I dan II, yang selalu memberikan motivasi, arahan dalam membimbing penyusunan

skripsi ini.

5. Bapak dan Ibu dosen Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah segenap hati mengajarkan ilmu pengetahuan sehingga membantu

(7)

vi

6. Ibunda Salmah Syamsudin tercinta yang telah membesarkan, melahirkan, mendoakan dan memberi nasehat denga sepenuh hati dan almarhum ayahanda

Syamsudin Marjuki S.Pd yang mendidik, dan mengajarkan dalam segala hal dan kepada kaka-kaka saya Saifullah S.Pd, Kopral Kuriansyah, dan Lili

Suryani Amd.Keb serta keluarga besar yang telah memberi semangat sehingga skripsi ini terselesaikan.

7. Teman-teman serta semua orang-orang terdekat dan kepada yang selalu

menemani dan memberi semangat, saya haturkan terimakasih.

Penulis menyadari dalam penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna.

Hal tersebut dikarenakan keterbatasan kemampuan penulis. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun mudah-mudahan dikemudian hari dapat memperbaiki segala kekuranganya.

Malang, 20 Januari 2016

Penulis

(8)

vii MOTTO

“Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan kami” (At-Tur:48)

“Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, lalu hati kamu menjadi puas” (Ad-Duhaa:5).

(9)

viii

BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Novel ... 12

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian ... 34

3.2 Metode Penelitian ... 34

(10)

ix

BAB IV ANALISIS DATA dan PEMBAHASAN 4.1 Nilai-nilai Religius Islam dalam novel 99 Cahaya di Langit Eropa karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra yang Berkaitan dengan Rukun Iman ... 40

4.1.1 Menjalankan Perintah Allah ... 41

4.1.2 Menjauhi Larangan Allah ... 46

4.1.3 Mempercayai Adanya Malaikat ... 46

4.1.4 Meyakini Al-Quran Sebagai Pedoman Hidup ... 47

4.1.5 Menjadikan Rasul Sebagai Panutan Hidup ... 49

4.2 Nilai-nilai Religius Islam dalam novel 99 Cahaya di Langit Eropa karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra yang Berkaitan dengan Rukun Islam ... 50

4.2.1 Persaksian ... 51

4.2.2 Bentuk Menyembah Hanya Kepada Allah ... 51

4.2.3 Mengeluarkan Sebagian Harta kepada Orang Lain 55 4.2.4 Menahan Makan, Minum dan Perbuatan yang membatalkan Puasa ... 56

4.2.5 Pelaksanaan Ibadah Bagi yang Mampu ... 57

(11)

x

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Sinopsis ... 66

Lampiran 2 Biografi Pengarang ... 69

Lampiran 3 Korpus Data ... 70

(12)

xi

DAFTAR PUSTAKA

Ali, Muhammad Daud. 2002. Pendidikan Agama Islam. Jakarta. PT. Raja Grfindo Azra, dkk. 2002. Buku Teks Pendidikan Agama Islam. Jakarta. Depertemen

Agama RI.

Daradjat, dkk. 1987. Dasar-dasar Agama Islam. Jakarta. PT Bulan Bintang Erli Yetti, 2012. Jurnal Sawomanila. Pusat Basaha Republik Indonesia. Jakarta Esten, Mursal. 1990. Kesustraan pengantar teori dan sejarah. Bandung: Angkasa. Falah, Muhammad Ahsanul, 2014. Penulisan Novel 99 Cahaya Di Langit Eropa

Oleh Hanum Salsabiela Rais Sebagai Media Dakwah. Skripsi.

Ishomuddin, 1996. Sosiologi Agama dan Pluralisme Agama dan Interpretasi Sosiologi. Malang: UMM Press.

Mayasari, Nilna. 2007. Nilai Religius Tokoh Utama Dalam Novel Ayat-Ayat Cinta Karya Habiburahman EL Shirazi. Skripsi. Tidak diterbitkan.

Moleong, Lexi J. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung. PT Remaja Rosdakarya.

Nata, H.Abuddin. Akhlak Tasawuf. Jakarta. RajaGRafindo Persada.

Nuryana, Dara Eges. 2014. Nilai Religius Dalam Novel Sang Pencerah Karya Akhmal Nasery Basral. Skripsi. Tidak diterbitkan.

Qomaria, Nurul . 2010. Telah Nilai Religius Dalam Kumpulan Puisi Surat Cinta Dari Aceh Karya Syeh Khalil. Skripsi. Tidak diterbitkan

Rais, Hanum Salsabiela dan Rangga Almahendra. 2013. 99 Cahaya Di Langit Eropa. Jakarta. PT Gramedia Pustaka Utama:

Rahmanto, 1988. Metode Pengajaran Sastra. Yokyakarta. Kanisius Semi, M. Atar. 1993. Metode Penelitian Sastra. Bandung: Angkasa. Stanton, Robert. 2007. Teori Fiksi. Yogyakarta. Pustaka Belajar.

(13)

xii

Tim Penyusun Kamus Pusat Bahasa. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Jakarta: Balai Pustaka.

Yuliana, Leni. 2011. Nilai-Nilai Relegius Islam Dalam Novel Di Bawah Langit Karya Opick dan Taufiqurahman Al-Azizy. Skripsi. Tidak Diterbitkan. Zuriah, Nurul. 2006. Metodologi Penelitian Sosial dan Pendidikan Jakarta. Bumi

(14)

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang

Karya sastra adalah objek kajian yang menarik dan tidak akan ada habisnya.

Hal ini disebabkan sastra adalah bagian yang penting dan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Sastra sendiri dapat diartikan menjadi bentuk dari hasil

pekerjaan seni kreatif yang objeknya adalah manusia dan kehidupanya dengan menggunakan bahasa sebagai mediumnya (Semi, 1993:8). Sebagai seni kreatif yang menggunakan manusia dan segala macam segi kehidupan maka sastra adalah

media untuk menyampaikan ide, teori atau sistem berpikir manusia.

Karya sastra dapat memberikan kegembiraan dan kepuasaan batin serta dapat

dijadikan sebagai pengalaman untuk menuangkan isi hati dan pikiran dalam sebuah tulisan yang bernilai seni. Seringkali dengan membaca sebuah karya sastra memunculkan ketegangan-ketegangan yang sengaja dibuat oleh pengarang agar

pembaca memperoleh wawasan dalam hal unsur kemanusiaan yang termasuk di dalam unsur perasaan, semangat, kepercayaan dan keyakinan dari hal tersebut

terbentuklah sebuah karya sastra dari berbagai produk. Proses menciptakan karya sastra ada beberapa hal yang harus dilakukan pengarang, yaitu proses berpikir dan imajinatif dan mengenal realita yang terjadi di masyarakat. Keindahan cipta

sastra tidak hanya ditinjau dari kemampuan pengarang dalam menggunakan bahasa tetapi juga kepiawaian dalam memadukan struktur karya sastra dan

(15)

2

Kategori apapun karya sastra tetap menunjukan persepsi manusia sebagai

ciptaan keterlibatanya serta sikap dan pandangan terhadap ciptaan itu (Rahmanto, 1988:131). Berangkat dari itu Sayuti (dalam Yeti, 2012:57) berpendapat bahwa terdapat tiga wilaya fundamental yang menjadi sumber penciptaan karya sastra

bagi pengarang. Wilayah tersebut yaitu kehidupan keagamaan, sosial, dan individu. Pernyataan tersebut sejalan dengan pendapat Mangunwijaya (dalam

Yeti, 2012:55) bahwa setiap karya sastra yang berkualitas selalu berjiwa religius. Pernyataan Mangunwijaya tersebut menegaskan bahwa dalam karya sastra terkandung nilai, norma dan agama. Pernyataan seperti ini muncul karena penulis

karya sastra adalah mahluk sosial dan sekaligus mahluk religius, yang tidak dapat dipungkiri pengalaman religiusnya akan mempengaruhi karya sastra yang

dihasilkannya. Lebih jelas lagi dikatakan oleh Muhammad (dalam Yetti, 2012:57) bahwa sastra religius adalah genre sastra yang bermaksud memberikan jawaban kepada situasinya dengan berbasiskan nila-nilai yang bersifat tradisional

keagamaan

Nilai-nilai religi merupakan suatu keyakinan atau kepercayaan yang menjadi

dasar bagi seseorang atau kelompok orang yang menilai untuk kehidupanya. Nilai religi dalam masyarakat sangat bermacam-macam, yaitu nilai religi yang berkaitan dengan, iman, Islam dan akhlak. Tiga nilai tersebut sangat luas

pembagian dan cangkupannya. Selain ke tiga nilai tersebut masih banyak lagi nilai-nilai religi yang lainya. Nilai-nilai tersebut merupakan gambaran hidup

manusia.

(16)

3

yang runtun. Mulai dari pembuka masalah hingga penyelesaiaan masalah yang

diambil dari kehidupan sehari-hari atau tingkah laku sehari-hari. Dalam dunia sastra sering dijumpai karya-karya yang berdasarkan nilai-nilai religi, misalnya novel Roboohnya Surau Kami karya A,A Navis, tenggelamnya kapal Van Der

Wick karya Hamka dan di Bawah Lindungan Ka’Bah Karya Hamkah.

Bagi pencinta novel-novel modern yang bertajuk Islami tentu tidak asing

dengan nama Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra, penulis novel 99 Cahaya di Langit Eropa. Hanum Salsabiela Rais lahir di Yokyakarta, Jawa Tengah, 12 April 1982. Hanum adalah putri dari politikus Amien Rais dan bekerja

sebagai dokter gigi, sedangkan suami dari Hanum Salsabiela Rais yaitu Rangga Almahendra bekerja sebagai dosen di Johannes Kepler University dan Universitas

Gajah Mada. Dua Pengarang suami istri tersebut menggambarkan romantika kehidupan di negeri Eropa serta masalah sosial yang diangkat namun tidak terlepas dari nilai-nilai religi. Novel yang ditulis mengajarkan bagi pembacanya

bahwa agama Islam dulu pernah menjadi sumber cahaya yang terang benderang ketika negara Eropa diliputi abad kegelapan dan mengajarkan manusia menuju

pencarian makna dan tujuan hidup yang mendekatkan pada sumber kebenaran abadi yang Maha sempurna.

Alasan penelitian ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa karya sastra

tidak lepas dari persoalan agama. Hal ini dapat dilihat melalui novel 99 Cahaya di Langit Eropa Karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra yang sangat

(17)

4

pengambaran tokoh yang terdapat dalam Novel 99 Cahaya di Langit Eropa.

Alasan lainya memilih novel 99 Cahaya di Langit Eropa Karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra sebagai kajian pada penelitian ini. Pertama isi dan kandungan novel sarat akan aspek-aspek religius Islam yang sangat menarik untuk

diteliti seperti; iman, Islam, dan akhlak.

Pada penelitian ini peneliti akan membahasa tiga aspek kajian religius Islam

yaitu; iman, Islam dan akhlak. Iman membahas yang meliputi iman kepada Allah, iman kepada malaikat, iman kepada kitab dan iman kepada rasul dan Islam membahas tentang syahada, salat, puasa, jakat, haji, dan akhlak membahas tentang

perilaku, sopan santun atau ajaran yang mengatur perilaku manusia. Alasan logis peneliti mengambil tiga aspek tersebut karena berdasarkan telaah peneliti tiga

aspek inilah yang dominan pada kandungan novel 99 Cahaya di Langit Eropa

dibandingkan dengan aspek religius Islam yang lain, sehingga peneliti tertarik melakukan telaah lebih lanjut. Selain itu alasan peneliti mengambil iman, Islam

dan akhlak adalah karena tiga aspek tersebut adalah pilar yang dijadikan landasan dalam menjalani hidup antara umat beragama dan disebabkan oleh sedikitnya

peneliti-peneliti sastra terdahulu yang menggunakan novel ini sebagai objek peneliti, bahkan peneliti belum menemukan adanya penelitian sastra terdahulu yang menjadikan novel ini sebagai objek penelitian di Jurusan Bahasa dan Sastra

Indonesia, Universitas Muhammadiyah Malang.

Novel “99 Cahaya di Langit Eropa” merupakan novel karya Hanum

(18)

5

lain yang lebih menarik dari sekedar Menara Eiffel, Tembok Berlin, Konser

Mozart, Stadion Sepakbola San Siro, Colloseum Roma, dan gondola-gondola di Venizia. Berbeda dengan novel-novel lainya, novel 99 Cahaya di Langit Eropa

yang menjadi best seller ini, sampai diangkat menjadi sebuah film. Selain itu,

novel ini menyuguhkan nilai religius yang sangat tinggi dimana pada kehidupan saat ini banyak nilai agama yang telah luntur di kehidupan masyarakat, namun

novel ini mengajarkan untuk tetap memegang teguh agama yang kita anut dan percayai.

Penelitian serupa juga pernah dilakukan oleh Yuliana (2007) dengan judul “Nilai-nilai religius Islam dalam novel ”Di Bawah Langit“ karya Opick dan

Taufiqurrahman AL- Azizy. Penelitian tersebut meneliti tentang nilai religi yang

mempermasalahkan akhlak terhadap Allah SWT dan akhlak terhadap keluarga. Selain itu, Qomaria (2010) dengan penelitiannya yang berjudul ”Telaah Nilai Religius dalam Kumpulan Puisi Surat Cinta dari Aceh Karya Syeh Khalil”

penelitian tersebut meneliti tentang akhlak terhadap Allah SWT, akhlak terhadap Rasulullah SAW, akhlak terhadap pribadi, akhlak terhadap keluarga, akhlak

dalam bermasyarakat, dan akhlak bernegara.

Penelitian serupa juga dilakukan oleh Maya Sari (2011) dengan penelitiannya yang berjudul “Nilai Religius Tokoh Utama dalam Novel Ayat-ayat Cinta Karya Habiburahman El Shirazi” penelitian tersebut meneliti tentang akhlak Mahmudah

dan akhlak Madzmumah serta Nuryana (2014) dengan penelitianya yang berjudul “Nilai Religiusitas dalam Novel Sang PencerahKarya Akhmal Nasery” penelitian

(19)

6

“Penulisan novel 99 Cahaya di Langit Eropa oleh Hanum Salsabiela Rais dan

Rangga Almahendra sebagai media dakwah” penelitian tersebut meneliti tentang proses penulisan novel dan apa yang melatarbelakangi Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra dalam menulis novel 99 Cahaya di Langit Eropa.

Perbedaan dengan penelitian sebelumnya adalah penelitian sebelumnya meneliti nilai religi yang mempermasalahkan tentang berbagai akhlak, seperti

akhlak terhadap Allah SWT, akhlak terhadap Rasulullah SAW, akhlak terhadap pribadi, akhlak terhadap keluarga, akhlak dalam bermasyarakat, dan akhlak bernegara, dan tentang yang melatarbelakangi Hanum Salsabiela Rais dan Rangga

Almahendra dalam menulis novel 99 Cahaya Di Langit Eropa dan proses penulisan sebagai media dakwa. Namun penelitian kali ini menitikberatkan pada

Islam, iman dan akhlak. Islam dalam hal ini yang digambarkan adalah mengucap dua kalimat syahadat, mengerjakan salat wajib lima waktu dalam sehari semalam, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadan, melaksanakan haji bagi yang

mampu dan iman yang menggambarkan percaya kepada Allah SWT, percaya kepada malaikat-malaikat, percaya kepada kitab-kitab Allah SWT, percaya

kepada Rasul-rasul Allah SWT dan akhlak yang digambarkan adalah yang berkaitan dengan perilaku manusia yang diajarkan oleh Islam

Novel “99 Cahaya di Langit Eropa” Karya Hanum Salsabiela Rais dan

Rangga Almahendra dikemas dengan berbagai nilai religi. Novel tersebut menceritakan tentang kehidupan agama yang berada di Eropa dan dijadikan latar

(20)

7

Islam dalam novel 99 Cahaya di Langit Eropa Karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra”.

1.2Fokus Masalah

Fokus penelitian ini mengkaji nilai religius yang terdapat pada karya sastra

berupa novel. Sejalan dengan pendapat itu Mangunwijaya (dalam Yetti, 2012:57) menyatakan bahwa setiap karya sastra pada awalnya adalah religius. Berangkat

dari itu menurut Ali (2002:51) bahwa hakikat Islam sebenarnya adalah keimanan dan kepatuhan atas kehendak Tuhan. Penyataan ini sejalan dengan pendapat Daradjat dkk (1987:58) yang mengungkapkan bahwa hakikat Islam adalah iman,

Islam, dan akhlak. Berdasarkan pernyatan-pernyataan di atas bahwa nilai-nilai religius Islam meliputi iman, Islam, dan akhlak. Oleh karena itu peneliti memilih

masalah religius Islam yang diteliti secara spesifik yaitu nilai-nilai religi yang meliputi, iman Islam dan akhlak. Iman; keyakinan kepada:(1) Allah; (2) malaikat; (3) kitab- kitab suci; (4) nabi dan rasul. Islam atau penyerahan diri sepenuhnya

kepada ketentuan Allah yaitu: (1) syahadat; (2) salat; (3) zakat; (4) puasa; (5) haji (Daradjad dkk, 1987:58-59). Yakni ibadah dalam arti rasa bakti kepada Allah

SWT dengan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, dan akhlak yang meliputi perilaku atau sopan santun atau ajaran Islam yang mengatur perilaku manusia.

1.3Rumusan Masalah

Agar permasalahan yang akan dibahas menjadi terarah dan sesuai dengan

(21)

8

1) Bagimana nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di Langit Eropa

karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra” yang berkaitan dengan rukun iman?

2) Bagaimana nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di Langit

Eropa” karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra” yang

berkaitan dengan rukun Islam?

3) Bagaimana nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di Langit Eropa” karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra” yang berkaitan dengan akhlak?

1.4Tujuan

Sesuai dengan perumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini adalah

sebagai berikut.

1) Untuk mendeskripsikan nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di Langit Eropa” karya Hanum Salsbiela Rais dan Rangga Almahendra” yang

berkaitan dengan rukun iman.

2) Untuk mendeskripsikan nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di

Langit Eropa” karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra” yang berkaitan dengan rukun Islam.

3) Untuk mendeskripsikan nilai-nilai religius Islam dalam Novel “99 Cahaya di

Langit Eropa” karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra” yang

(22)

9

1.5Manfaat

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat baik secara teoretis maupun praktis.

1) Manfaat Teoretis

a) Memberikan pengetahuan baru dalam hal teknik pengembangan dan b) Penggalian karya sastra yang mengandung nilai religius.

2) Manfaat Praktis

a) Dapat digunakan sebagai tamabahan wawasan bagi dosen, mahasiswa, guru, murid, serta masyarakat pada umumnya.

b) Dapat digunakan untuk memudahkan pemahaman terhadap nilai-nilai religius, sehingga diharapkan mampu mengatasi pengaruh negatif dari

luar.

1.6Penegasan Istilah

Untuk menghindari kesalahan dalam penafsiran terhadap istilah-istilah yang

digunakan, maka perlu adanya penegasan istilah. Hal tersebut dimaksudkan untuk memperoleh kesamaan terhadap istilah yang digunakan, penegasan istilah yang

dimaksud antara lain: 1) Religius

Agama yaitu suatu kepercayaan akan keberadaan suatu kekuatan pengatur

supranatural, yang menciptkaan dan mengendalikan alam semesta. Agama dalam pengertiannya yang paling umum diartikan sebagai sistem orientasi dan

(23)

10

ibadah yang menentukan proses berpikir, merasa dan berbuat dan proses

terbentuknya kata hati (Daradjat, 1987: 58). 2) Karya Sastra

Sastra adalah suatu objek kajian yang menarik dan tidak akan ada habisnya.

Hal ini disebabkan sastra adalah sesuatu bagian yang sangat penting dan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Sastra sendiri dapat diartikan

sebagai suatu bentuk dan hasil pekerjaan seni kreatif yang objeknya adalah manusia dan kehidupannya dengan menggunakan bahasa sebagai mediumnya (Semi, 1993:8).

3) Rukun Iman

Rukun Iman adalah dasar keyakinan dari agama Islam, yaitu percaya kepada

Allah SWT, percaya kepada malaikat-malaikat-Nya, percaya kepada kitab-Nya, kepada para nabi dan rasul-kitab-Nya, kepada hari kiamat, dan kepada qadha dan qadar (Daradjat dkk, 1987:58).

4) Rukun Islam

Rukun Islam adalah tiang utama dari agama Islam dan penyerahan diri

sepenuhnya kepada ketentuan Allah. Rukun Islam adalah lima yaitu mengucapkan dua kalimat syahadat, mengerjakan salat, membayar zakat, mengerjakan puasa Ramadan, dan mengerjakan haji bagi yang mampu

(Daradjat dkk, 1987:195). 5) Akhlak

(24)

11

merupakan cermin dari apa yang ada dalam setiap jiwa manusia, karena itu

Referensi

Dokumen terkait

Kegunaan penelitian ini adalah sebagai salah satu landasan dalam menentukan program pemuliaan sapi lokal di Indonesia dan penciri DNA mikrosatelit dan gen cyt b diaplikasikan sebagai

Dampak nyata pembangunan sektor pariwisata bagi daerah adalah sebagai salah satu sumber bagi peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Provinsi Kalimantan Barat

Berdasarkan gambar 9 dapat dilihat bahwa nilai uji kemampuan berpikir kritis perserta didik di SMA Negeri 8 pada materi laju reaksi berada pada 45 mendapat

Elemen Sirkulasi dan parkir merupakan bagian penting dalam membentuk identitas sebuah kota, kota Berastagi memiliki potensi-potensi ekonomi dan pariwisata yang

law). Hukum yang dipakai tidak boleh hasil manipulasi atau "karangan" sendiri. Prinsip batal karena kecerobohan Pejabat. Keputusan Administrasi Negara yang diambil secara

Tetap semangat, sekaarang Ananda sudah mulai mempelajari Modul 6 di Pembelajaran 1, tentang arti penting semangat dan komitmen kebangsaan kolektif untuk memperkuat NKRI.

Pengaruh Debt to Equity Ratio (DER) terhadap Return Saham Debt to Equity Ratio merupakan rasio solvabilitas yang mencerminkan pada kemampuan perusahaan dalam

Selain itu, Malaysia mempedenalkan Dasar Pertanian Negara Ketiga DPN 3 ada menyatakan bahawa dalam usaha meningkatkan pengeluaran padi, ianya perlu meliputi rancangan meluaskan