• Tidak ada hasil yang ditemukan

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PERANAN RETRIBUSI PARKIR DI AREA PARKIR PASAR WAGE PURWOKERTO DALAM MENDUKUNG PENDAPATAN ASLI DAERAH KABUPATEN BANYUMAS - repository perpustakaan

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2019

Membagikan "BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PERANAN RETRIBUSI PARKIR DI AREA PARKIR PASAR WAGE PURWOKERTO DALAM MENDUKUNG PENDAPATAN ASLI DAERAH KABUPATEN BANYUMAS - repository perpustakaan"

Copied!
13
0
0

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Negara Republik Indonesia adalah negara kesatuan yang berdasarkan hukum, sebagai mana tercantum dalam Pasal 1 ayat (3) Undang-Undang Dasar 1945. Sebagai sebuah negara, Indonesia mempunyai tujuan nasional yang tercantum dalam pembukaan Undang-undang Dasar 1945 alinea ke IV yaitu membentuk suatu pemerintahan negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, ikut melaksanakan ketertiban dunia yang mendasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Tujuan tersebut secara implisit mengisyaratkan bahwa Indonesia merupakan negara yang menganut ajaran negara kesejahteraan (welfare state). Dalam hal ini, kewajiban pemerintah Indonesia tidak semata-mata melaksanakan tugas pemerintahan saja, tetapi juga melaksanakan kesejahteraan sosial untuk menciptakan masyarakat adil dan makmur.

(2)

menyelenggarakan pemerintahan daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dasar hukum penyelenggaraan pemerintah daerah berdasarkan UUD 1945 diatur dalam Plasal 18 yang menenrukan sebagai berikut:

1. Negara Kesatuan Republik Indonesia dibagi atas daerah-daerah provinsi dan daerah provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota, yang tiap-tiap provinsi, kabupaten, dan kota itu mempunyai pemerintahan daerah yang diatur dengan undang-undang.

2. Pemerintahan daerah provinsi, daerah kabupaten, dan kota mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas perbantuan.

3. Pemerintahan daerah provinsi, daerah kabupaten, dan kota memiliki Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang anggota-anggotanya dipilih melalui pemilihan umum.

4. Gubernur, Bupati dan Wali Kota masing-masing sebagai kepala pemerintah daerah provinsi, kabupaten, dan kota dipilih secara demokratis. 5. Pemerintahan daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya, kecuali urusan

pemerintah yang oleh Undang-undang ditentukan sebagai urusan pemerintah pusat.

6. Pemerintah daerah berhak menetapkan peraturan daerah dan peraturan-peraturan lain untuk melaksanakan otonomi dan tugas perbantuan.

(3)

Peraturan pelaksanaan Pasal 18 Undang-undang Dasar 1945 tersebut adalah UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Untuk mewujudkan pelaksanaan asas desentralisasi, maka dibentuk daerah otonom yang terbagi dalam daerah provinsi, daerah kabupaten dan daerah kota yang bersifat otonom. Hal ini sesuai dengan ketentuan Pasal (1) angka 12 UU No. 23 Tahun 2014 yang menegaskan sebagai berikut:

Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Pengertian daerah otonom dimaksud agar daerah yang bersangkutan dapat berkembang sesuai dengan kemampuannya sendiri yang tidak bergantung kepada pemerintahan pusat, oleh karena itu daerah otonom harus mempunyai kemampuan sendiri untuk mengurus dan mengatur rumah tangganya sendiri melalui sumber-sumber pendapatan yang dimiliki, sesuai kewenangan yang diberikan kepada daerah melalui kebijakan otonomi daerah. Pasal 1 angka 6 UU No. 23 Tahun 2014 menentukan tentang pengertian otonomi daerah sebagai berikut:

(4)

pemerintahan daerah. dilaksanakan berdasarkan prinsip otonomi daerah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju masyarakat madani yang bebas korupsi, kolusi. dan nepotisme. Deddy Supriady dalam hal ini berpendapat: Pembangunan daerah sebagai bagian integral dari pembangunan nasional dilaksanakan berdasarkan prinsip otonomi daerah dan pengaturan suniber daya nasional yang memberikan kesempatan bagi peningkatan demokrasi dan kinerja daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju masyarakat madani yang bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme. Penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai subsistem pemerintahan negara dimaksudkan untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan masyarakat. Sebagai daerah otonom, daerah mempunyai kewenangan dan tanggung jawab menyelenggarakan kepentingan masyarakat berdasarkan prinsip-prinsip keterbukaan, prinsip masyarakat, dan pertanggung jawaban kepada masyarakat (Deddy Supriady, 2002: 22) .

(5)

berkeadilan, secara perimbangan keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah. Sumber pembiayaan pemerintahan daerah dalam rangka perimbangan keuangan Pemerintahan Pusat dan Daerah dilaksanakan atas dasar asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan. (Deddy Supriady, 2002: 169).

Bagir Manan di lain pihak berpendapat sebagai berikut: Penwujudan penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan asas desentralisasi adalah berupa otonomi yang luas. nyata, dan bertanggungjawab. Kewenangan otonomi yang luas adalah keleluasaan Daerah untuk menyelenggarakan pemerintahan yang mencangkup kewenangan semua bidang pemerintahan, kecuali di bidang politik luar negeri, pertahanan keamanan, peradilan, monetor dan fiskal, agama, serta kewenangan bidang lainnya yang akan ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Di samping itu, keleluasaan otonomi mencangkup pula kewenagan yang utuh dan bulat dalam penyelenggaraanya mulai dari perencanaan, pelaksanaan. pengawasan, pengendalian, dan evaluasi. (Bagir Manan, 2001: 35).

(6)

penerimaan yang sah. Sedangkan sumber pendapatan asli daerah merupakan sumber keuangan daerah yang digali dari dalam wilayah daerah yang bersangkutan yang terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, dan lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. Sumber pendapatan daerah tersebut dalam perkembangannya mengalami perubahan tergantung kepada berbagai faktor, misalnya ekonomi, sosial, dan pertahanan keamanan. (Bagir Manan. 2002: 42).

Sejalan dengan pemberian urusan kepada daerah termasuk sumber keuangannya, maka UU No. 23 Tahun 2014 mengatur tentang sumber pendapatan daerah pada Pasal 285 yang menegaskan tentang sumber pendapatan daerah sebagai berikut:

1. Sumber pendapatan Daerah terdiri atas: a. Pendapatan asli Daerah meliputi:

1) Pajak daerah 2) Retribusi daerah

3) Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, dan 4) Lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.

b. Pendapatan transfer, dan

c. Lain-lain pendapatan daerah yang sah.

(7)

a. Tranfer pemerintahan pusat terdiri atas: 1) Dana perimbangan

2) Dana otonomi khusus 3) Dana keistimewaan. dan 4) Dana desa

b. Tranfer antar Daerah terdiri atas: 1) Pendapatan bagi hasil, dan 2) Bantuan keuangan

Salah satu sumber Pendapatan Asli Daerah adalah retribusi daerah. Retribusi Daerah sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah berperang penting dalam membiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, hal ini sebagaimana termasuk dalam Konsiderans menimbang huruf c UU No. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah yang menegaskan sebagai berikut:

Bahwa pajak daerah dan retribusi merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang penting guna membiayai pelaksanaan pemerintahan daerah.

(8)

Marihot P. Siahaan memberikan pendapatnya tentang pengertian retribusi sebagai berikut: Retribusi adalah pembayaran wajib dari penduduk kepada negara karena adanya jasa tertentu yang diberikan oleh negara bagi penduduknya secara perorangan. Jasa tersebut bisa dikatakan bersifat langsung, yaitu hanya yang membayar retribusi yang menikmati balas jasa dari negara. Pemungutan retribusi di Indonesia adalah retribusi yang dipungut sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian ijin tertentu yang khusus disediakan dan/atau diberikan oleh pemerintahan daerah. Marihot P. Siahaan dalam hal ini berpendapat sebagai berikut: Retribusi yang dipungut di Indonesia dewasa ini adalah retribusi daerah. Retribusi daerah adalah pungutan daerah sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian izin tertentu yang khusus disediakan dan/atau diberikan oleh pemerintah daerah untuk kepentingan orang pribadi atau badan. Jasa adalah kegiatan pemerintahan daerah berupa usaha dan pelayanan yang menyebabkan barang, fasilitas, atau kemanfaatan lainnya, dapat dinikmati oleh barang pribadi atau badan. Dengan demikian, bila seorang ingin menikmati jasa yang disediakan oleh pemerintahan daerah, maka ia harus membayar retribusi yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. (Marihot P. Siahaan, 2005: 6). Beberapa ciri yang melekat pada retribusi adalah sebagai berikut:

1. Retribusi merupakan pungutan yang dipungut berdasarkan Undang-undang dan peraturan daerah yang berkenaan.

(9)

3. Pihak yang membayar retribusi mendapatkan kontra prestasi (balas jasa) secara langsung dari pemerintahan daerah atas pembayaran yang dilakukannya.

4. Retribusi terutang apabila ada jasa yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah yang dinikmati oleh orang atau badan.

5. Sanksi yang dikenakan pada retribusi adalah sanksi secara ekonomis, yaitu jika tidak membayar retribusi tidak akan memperoleh jasa yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah (Marihot P. Siahaan, 2005, 7). Obyek retribusi berdasarkan UU No. 28 Tahun 2009 ditegaskan pada Pasal 108 sebagai berikut:

1. Obyek retribusi adalah: a. Jasa Umum

b. Jasa Usaha, dan c. Perizinan tertentu.

2. Retribusi yang dikenakan atas jasa umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a digolongkan sebagai Retribusi Jasa Umum.

3. Retribusi yang dikenakan atas jasa usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b digolongkan sebagai Retribusi Jasa Usaha.

4. Retribusi yang dikenakan atas perizinan tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c digolongkan sebagai Retribusi Perizinan Tertentu.

(10)

menjadi tiga jenis yaitu Retribusi Jasa Umum, Retribusi Jasa Usaha, Retribusi Perizinan tertentu.

Pengertian Retribusi Jalan Umum berdasarkan Pasal 109 UU. No 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah adalah sebagai berikut: Objek Retribusi Jasa Umum adalah pelayanan yang disediakan atau diberikan Pemerintahan Daerah untuk tujuan kepentingan dan kemanfaatan umum serta dapat dinikmati oleh orang pribadi atau badan.

Salah satu komponen dari Retribusi Jalan Umum adalah Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum. Pasal 110 UU. No 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah menegaskan bahwa Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum termasuk dalam jenis-jenis Retribusi Jasa Umum, yaitu sebagai berikut.

Jenis-jenis Retribusi Jasa Umum adalah: 1. Retribusi Pelayanan Kesehatan

2. Retribusi Pelayanan Persampahan/Kebersihan

3. Retribusi Penggantian Biaya Cetak Kartu Tanda Penduduk dan Akta Catalan Sipil

4. Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat

5. Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum

6. Retribusi Pelayanan Pasar

7. Retribusi Pengujian Kendaraan Bermotor

(11)

10. Retribusi Penyediaan dan/alat Penyedotan Kakus 11. Retribusi Pengelolaan Limbah Cair

12. Retribusi Pelayanan Tera/Tera Ulang 13. Retribusi Pelayanan Pendidikan, dan

14. Retribusi Pengendalian Menara Telekomunikasi.

Proses penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan sudah barang tentu memerlukan pembiayaan, demikian halnya dengan Pemerintahan Daerah Kabupaten Banyumas yang merupakan salah satu daerah otonom. Pembiayaan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan tersebut memerlukan dukungan dana yang memadai, sehingga memerlukan upaya yang keras untuk menggali segenap potensi yang ada untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah, yaitu melalui kebijakan-kebijakan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Banyumas, salah satunya adalah dengan peningkatan pendapatan Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum.

Berdasarkan hal tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul: "PERANAN RETRIBUSI PARKIR DI AREA PARKIR PASAR WAGE PURWOKERTO DALAM MENDUKUNG PENDAPATAN ASLI DAERAH KABUPATEN BANYUMAS".

B. Perumusan Masalah

(12)

1. Bagaimanakah peranan retribusi Parkir di area Parkir Pasar Wage Purwokerto dalam mendukung Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Banyumas?

2. Hambatan-hambatan apa yang dihadapi oleh Pemerintahan Daerah Kabupaten Banyumas pada pemungutan Retribusi Parkir di area Parkir Pasar Wage Purwokerto dalam rangka mendukung Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Banyumas?

C. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk:

1. Mengetahui peranan Retribusi Parkir di area Parkir Pasar Wage Purwokerto dalam mendukung Pendapatan Asli Daerah di Kabupaten Banyumas.

2. Mengetahui hambatan-hambatan yang dihadapi oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Banyumas pada pemungutan Retribusi Parkir di area Parkir Pasar Wage Purwokerto dalam rangka mendukung Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Banyumas.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

(13)

2. Manfaat Praktis

Referensi

Dokumen terkait

b) Mengikuti program orientasi di lahan praktik pada waktu yang telah ditentukan. Memakai pakaian seragam lengkap dengan atributnya, sesuai dengan ketentuan

Adapun SM, setelah ia menghafal Alquran banyak hikmah-hikmah yang didapatnya, di antaranya ia sekarang lebih luwes dalam melafalkan ayat-ayat Alquran, dan

3 Sampah yang tidak dikelola dengan baik akan menjadi sumber pencemar berakibat pada jumlah lalat yang banyak di sekitar sampah sehingga lalat dapat mengontaminasi makanan para

Mineral tersebut berpotensi sebagai penambah cadangan mineral tanah, memperkaya susunan kimia dan memperbaiki sifat fisik tanah, sehingga dapat digunakan sebagai bahan

Dalam Peraturan Pemerintah nomor 55 tahun 2007 dalam bab I Ketentuan Umum Pasal 1 disebutkan dengan lebih jelas tentang tafsir tunggal atas pendidikan agama dan keagamaan tahun

Penyusunan anggaran merupakan tahap penyusunan program yang dilakukan oleh masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan di bahas oleh Panitia Anggaran

Membiasakan diri untuk memasukkan unsur dua bahasa (daerah dan Indonesia) dalam konteks komunikasi. Fungsi dialog dengan murid maupun warga dengan bahasa Indonesia adalah

Penggunaan obat yang rasional yaitu pasien menerima pengobatan yang tepat sesuai dengan kebutuhan klinis, dalam dosis yang memenuhi kebutuhan individual mereka sendiri,