• Tidak ada hasil yang ditemukan

Makalah Zakat Profesi

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Makalah Zakat Profesi"

Copied!
20
0
0

Teks penuh

(1)

BAB I

Pendahuluan

Latar belakang

Zakat adalah salah satu syari’at yang menjadi sendi tegaknya Islam (min arkan al- Islam). Syari’at ini selain mempunyai dimensi kesalehan kepada Allah (habl min Allah) juga mempunyai dimensi social (habl min al-naas). Tujuan disyari’atkannya untuk menciptakan kesejahteraan umat secara merata, sekaligus untuk membersihkan harta dari berbagai syubhat dan mensucikan jiwa dari bermacam-macam sifat tercela.

Kebanyakan kaum muslimin dalam memahami masalah zakat masih terfokus pada pembahasan fiqh yang memandangnya sebagai masalah ritual semata (ibadah mahdhah) dan statis, belum menyentuh pada masalah-masalah social yang berkembang sekarang ini. Kategori orang kaya adalah orang-orang yang memiliki sapi 30 ekor, atau memiliki kambing 40 ekor, atau memiliki unta 5 ekor, atau memiliki gandum, beras, jagung, kurma dan anggur sebanyak 5 wasaq, atau memiliki emas 20 dinar/misqal atau perak murni sebanyak 200 dirham. Karena sector ekonomi yang mendominasi masyarakat zaman klasik adalah sector peternakan, pertanian, perkebunan dan perniagaan yang menggunakan standar emas dan perak.

(2)

Di dalam khazanah hukum Islam barang-barang yang wajib dikeluarkan zakatnya terbagi dua. Yaitu yang sudah terdapat kesepakatan ‘ulama ( ijma’) dan yang masih diperselisihkan (ikhtilaf). Yang pertama adalah barang-barang yang dijelaskan secara eksplisit di dalam teks hadits, seperti zakat pertanian, peternakan, emas dan perak, perdagangan dan harta temuan ( rikaz). Barang-barang itu sudah dijelaskan secara rinci, Sedangkan yang kedua adalah yang tidak dijelaskan secara eksplisit di dalam teks, yang merupakan perkembangan masyarakat, seperti zakat profesi dan jenis-jenis usaha baru yang menjanjikan

Hasil profesi atau hasil kerja seperti pegawai negeri dan swasta, dokter, pengacara, konsultan, notaries dan sebagainya banyak berkembang pada masa sekarang (modern) dan belum dikenal di zaman klasik sebagai suatu sumber penghidupan yang menjanjikan kesejahteraan. Bentuk pekerjaan/penghasilan tradisional seperti pertanian, perkebunan, peternakan dan perniagaan yang sudah popular di masyarakat zaman itu, maka bidang-bidang ini telah mendapat perhatian para Ulama sehingga mendapat porsi pembahasan lebih luas.

Dalam kehidupan modern pekerjaan model ini lebih menjanjikan kesejahteraan, sementara pekerjaan model tani, ternak dan nelayan terkesan sebagai kesederhanaan. Yang menjadi problematika sekarang adalah Patutkah zakat dibebankan kepada orang-orang yang memiliki

(3)

profesi seperti pegawai negeri dan swasta, dokter, pengacara dan sebagainya?

BAB II

PEMBAHASAN

Di dalam kamus besar bahasa indonesia (1989: 702) disebutkan bahwa : profesi adalah bidang pekerjaan yang di landasi pendidikan keahlian (keterampilan, kejuruan, dan sebagainya) tertentu. Profesional adalah yang bersangkutan dengan profesi, memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankannya. Sedang menurut Fachrudin (1996: 23) : Profesi adalah segala usaha yang halal yang mendatangkan hasil (uang) yang relatif banyak dengan cara yang mudah, baik melalui suatu keahlian tertentu atau tidak.

(4)

Zakat profesi didefinisikan sebagai zakat yang dikenakan pada tiap pekerjaan atau keahlian profesional tertentu, baik yang dilakukan sendiri maupun bersama orang atau lembaga lain, yang mendatangkan penghasilan (uang) yang memenuhi nishab.

A. Ayat Hukum yang Berkaitan dengan zakat profesi

Q.s Al-baqarah : 267 :





























































267. Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, Padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya. dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.

B. Asbabun Nuzul :

Dalam suatu riwayat di kemukakan bhwa turunnya ayat tersebut diatas (Q.s Al-baqarah : 267) berkenaan dengan kaum Anshar yang

(5)

mempunyai kebun kurma. Ada yeng mengeluarkan zakatnya sesuai dengan penghasilannya tetapi ada juga yang tidak berbuat baik. Mereka (yang tidak suka berbuat baik) ini menyerahkan kurma berkualita rendah dan busuk. Ayat tersebut di atas sebagai teguran atas perbuatan mereka.

Diriwyatkan oleh al-Hakim, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan lain-lain, yang bersumber dari al-barra’.

Dalam riwayat lain di kemukakan bahwa ada orang-orang yeng memilih kurma yang jelek untuk dizakatkan. Maka turunlah ayat tersebut di atas (Q.s Al-baqarah : 267) sebagi teguran atas perbuatan mereka.

Diriwyatkan oleh Abu Dawud, an-Nasa’i, dan al-Hakim, yang bersumber dari Sahl bin Hanif

Dalam riwayat lain dikemukakan Nabi saw. Memerintahkan berzakat fitrah dengan kurma dengan satu sha’ kurma. Pada waktu itu datanglah seorang laki-laki membawa kurma yang sangat rendah kualitasnya. Maka turunlah ayat tersebut (Q.s Al-baqarah : 267) sebagai petunjuk supaya mengeluarkan yang baik dari kasabnya.

Diriwayatkan oleh al-Hakim yang bersumber dari jabir

Dalam riwayat lain lagi dikemukakan bahwa para sahabat Nabi saw. Ada yang membeli makanan yang murah untuk disedekahkan. Maka

(6)

turunlah ayat tersebut diatas (Q.s Al-baqarah : 267) sebagai petunjuk kepada mereka.

Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim yang bersumber dari Ibnu ‘Abbas.

C. Penjelasan arti dan kata kunci

Penjelasan arti :

Arti ayat di atas menjelaskan bahwa sebagian dari hasil usaha (harta) yang kita peroleh melalui pekerjaan-pekerjaan kita wajib kita nafkahkan (keluarkan zakatnya). Harta yang kita miliki, pada hakikatnya adalah milik Allah SWT. Allah-lah yang kemudian melimpahkan amanah kepada para pemilik harta, agar dari harta itu dikeluarkan zakatnya. Dengan demikian, harta dalam pandangan Islam adalah amanah Allah SWT. Di sinilah sikap amanah harus dipupuk, sebab seorang muslim dituntut menyampaikan amanah kepada ahlinya.

Penjelasan kata kunci

Dalam ayat tersebut, kata



(nafkahkanlah/infakkanlah) memfaedahkan

“wajib”, kerena sesuai dengan kaidah ushul fiqih : pada dasarnya perintah itu memfaedahkan wajib.

(7)

Menurut Fachruddin (1990:27), kata





(apa yang kamu usahakan) dalam surat Al-baqarah ayat 267 itu bersifat umum (‘am) dan memang sudah mendapat takhsis-nya, yaitu hadits Rasulullah saw. Tentang bentuk dan jens harta yang wajib dikeluarkan zakatnya. Akan tetapi, karena hukum ‘am dan khas ini sama, maka keumuman itu tetap berlaku secara utuh untuk menetapakn zakat profesi.

D. Dalil yang mendukung

Dalil yang mendukung Q.s Al-Baqarah ayat 267 yaitu :























































162. Tetapi orang-orang yang mendalam ilmunya di antara mereka dan orang-orang mukmin, mereka beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadamu (Al Quran), dan apa yang telah diturunkan sebelummu dan orang-orang yang mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan yang beriman kepada Allah dan hari kemudian. orang-orang Itulah yang akan Kami berikan kepada mereka pahala yang besar. (An-Nisa’ :162)

(8)





































110. Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahala nya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha melihat apa-apa yang kamu kerjakan. (Al-Baqarah :110)































55. Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).

E. Pendapat Ulama :

- Ulama yang mewajibkan zakat profesi

- Ulama yang tidak mewajibkan zakat profesi

- Ulama yang mewjibkan zakat profesi :

1. Ibnu Hazm menjelaskan bahwa telah sah riwayat dari Ibnu Abbas bahwa beliau mewajibkan zakat pada setiap harta yang wajib

(9)

dizakati pada waktu dimiliki oleh seorang muslim (Al-Muhalla, VI:83).

2. Abu Ubaid meriwayatkan dari Hubairah bin Yarim bahwa Abdullah Ibnu Mas’ud memungut zakat gaji prajurit (al-’atha) yang terjadi dalam beberapa peperangan kecil (Fiqh al-Zakat, I:500)

3. Imam Malik meriwayatkan dari Ibnu Syihab bahwa orang yang pertama memungut zakat dari gaji (al-a’thiyah) adalah Mu’awiyah bin Abi Sufyan (Al-Muwatha, I:207).

Ini mungkin maksudnya orang pertama dari kalangan Khalifah yang memungut zakat dari gaji pegawai, karena sebelumnya Abnu Mas’ud sudah melakukan hal itu. Dalam riwayat Abu Ubaid bahwa Mu’awiyah apabila menyerahkan gaji pegawainya diambil zakatnya. Demikian pula apabila membagi-bagikan harta terlantar yang dikuasai oleh negara (radd al-madzalim) kepada masyarakat dipungut zakatnya juga. Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan bahwa Umar bin Abdul Aziz (Khalifah al-Rasyidin ke lima) selalu mengeluarkan zakat dari gaji ’atha) dan honorarium (al-ja’izah). Bahkan sampai kepada honor dan hadiah yang diberikan kepada delegasi sebagai imbalan jasa atau suatu prestasi dipungut zakatnya.

Ulama Tabi’in yang lain yang memandang wajib mengeluarkan zakat dari gaji dan pendapatan lainnya (al-mal al-mustafad) ialah Az-Zuhri, Al-Hasan. Makhul dan Al-Auza’ie

(10)

Madzhab Ahlul Bait seperti An-Nashir, Ash-Shadiq dan Al-Baqir sependapat dengan Daud Adh-Dhahiri bahwa orang yang menerima gaji mencapai nisab harus mengeluarkan zakatnya seketika, tanpa menunggu haul (Fqh al-Zakat,I:502-503)

Dari Imam Ahmad ada riwayat bahwa barang siapa yang menyewakan rumah atau tanah (‘iqar) dan harganya mencapai nisab, maka harus dikeluarkan zakatnya saat itu. (Al-Mughni, II:638)

Asy-Syirazie dari kalangan Syafi’iyah mengatakan bahwa orang yang memperoleh uang sewa dari sebuah rumah dan telah mencapai haul maka zakatnya wajib dikeluarkan walaupun pihak penyewa belum memanfaatkan sampai habis masa kontraknya. Alasannya karena uang sewa tersebut telah menjadi milik penuh pihak yang menyewakan sama halnya dengan uang mahar bagi seorang wanita.

- Ulama yang tidak mewajibkan zakat profesi :

1. Imam Malik meriwayatkan dari Muhammad bin Uqbah bahwa dia bertanya kepada Qasim bin Muhammad tentang seorang budak yang membebaskan diri dengan membayar sejumlah besar uang, apakah harus membayar zakatnya? Qasim menjawab bahwa Abu Bakar al-Shiddiq tidak memungut zakat dari harta kecuali jika mencapai haul. Qasim memberikan penjelasan bahwa Abu Bakar apabila membayar gaji pegawai bertanya kepada mereka apakah mereka mempunyai

(11)

harta yang lain yang wajib dizakati, apabila mereka menjawab punya, maka beliau langsung memungut zakat harta itu, dan apabila menjawab tidak mempunyai, maka beliau menyerahkan gajinya tanpa dipungut apapun.

a. Imam Malik meriwayatkan dari Umar bin Husain, dari Aisyah binti Qudamah, dari bapaknya bahwa bapaknya (Qudamah) menerangkan: apabila aku datang menghadap Utsman bin Affan untuk mengambil gaji beliau bertanya kepadaku: apakah kamu mempunyai harta yang lain yang wajib dizakati, apabila aku menjawab ya, maka zakatnya dipungut langsung dari harta itu, tetapi apabila aku menjawab tidak, maka gajinya diserahkan kepadaku.

b. Abdullah bin Umar mengatakan bahwa harta tidak wajib dikeluarkan zakatnya kecuali apabila mencapai haul (Al-Muwatha, I:206-207)

c. Ibnu Hazm menjelaskan bahwa Imam Abu Hanifah tidak mewajibkan zakat hasil profesi (al-maal al-mustafad) kecuali jika mencapai haul. Imam Abu Hanifah mengatakan bahwa apabila seseorang mempunyai harta sebanyak 200 dirham pada awal tahun kemudian uang itu digunakan sampai habis hingga tinggal satu dirham saja tetapi sesudah itu kira-kira sesaat sebelum akhir

(12)

tahun orang itu usaha lagi hingga memperoleh hasil 199 dirham, maka orang itu wajib mengeluarkan zakatnya karena secara keseluruhan pada awal dan akhir tahun harta tersebut mencapai nisab.

d. Imam Malik menegaskan bahwa harta hasil profesi tidak wajib dikeluarkan zakatnya kecuali apabila mencapai haul, baik yang bersangkutan mempunyai harta lain yang sejenis yang wajib dizakati atau tidak. Demikian pula pendapat Imam Asy-Syafi’I (Al-Muhalla, VI:84)

- Pendapat ulama kontemporer :

Ulama kontemporer seperti Abdurrahman Hasan, Muhammad Abu Zahrah, Abdul Wahab Khalaf, Wahbah Az-Zuhaili dan Yusuf Qardhawi telah mengadakan penelitian dan memunaqasahkan argumen-argumen (adillah) yang dikemukakan oleh kedua belah pihak, pihak Ulama yang mewajibkan zakat profesi dan pihak Ulama yang tidak mewajibkan. Dalam kesimpulannya mereka memilih pendapat yang mewajibkan zakat hasil profesi dengan alasan :

1. Mensyaratkan haul dalam segala jenis harta termasuk hasil profesi (al-maal al-mustafad) tidak didukung oleh nash yang shahih atau hasan yang dapat dijadikan landasan untuk mentakhshish dalil ‘am atau mentaqyidi yang muthlaq.

(13)

2. Ulama shahabat dan tabi’in telah berbeda pendapat mengenai zakat hasil profesi (al-maal al-mustafad), sebahagian mereka mensyaratkan adanya haul dan sebahagian lagi tidak mensyaratkannya, tetapi langsung dikeluarkan zakatnya pada saat diperolehnya. Jika terjadi demikian maka tidak ada pendapat yang satu lebih utama dari yang lain sehingga tidak ada yang mengharuskan berpegang pada salah satunya sehingga permasalahannya dikembalikan kepada otoritas nash : “Apabila kamu berselisih maka kembalikanlah kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul-Nya (al-Hadits)”

3. Kalangan Ulama yang tidak mensyaratkan haul adalah lebih dekat kepada pengertian umum nash dan kemutlakkannya, karena nash-nash yang menunjuk pada kewajiban zakat berlaku umum dan mutlak.

4. Apabila nash-nash yang menunjuk pada kewajiban zakat berlaku secara umum dan mutlak, maka hasil profesi termasuk di dalamnya.

5. Mensyaratkan adanya haul pada zakat profesi akan membebaskan kewajiban zakat kepada sebahagian besar pegawai tinggi dan para profeonal yang mendapatkan income sangat besar. Karena bisa saja hasilnya habis digunakan untuk

(14)

membiayai hidup mewah dan berfoya-foya. Dengan demikian beban zakat hanya ditanggung oleh pekerja-pekerja menengah ke bawah yang hemat dan rajin untuk menabung.

6. Pendapat yang mensyaratkan adanya haul pada zakat profesi berimplikasi pada ketidak adilan dalam pembebanan zakat. Karena seorang petani yang bekerja menggarap sawahnya berbulan-bulan ketika memperoleh hasil sebanyak 5 wasaq (lebih kurang 12 kwintal gabah atau 7,20 kwintal beras bernilai sekitar Rp 1800.000,-) dikenakan beban zakat 5-10 persen, sementara para pejabat tinggi dan pemimpin perusahaan atau pekerja-pekerja professional yamng mendapatkan uang (income) sangat besar tidak dikenakan zakat (Fiqh al-Zakat, I:505-509)

F. Kaitannya dengan kehidupan kontemporer

Fenomena yang menonjol dari dunia perekonomian modern/sekarang adalah semakin kecil keterlibatan langsung sumber daya manusia dalam sektor jasa. Karena itu, gaji, upah, insentif, dan bonus menjadi variabel penting dalam pendapatan manusia sekarang dan seringkali bernilai kumulatif jauh melampaui nisab beberapa aset wajib zakat lainnya yang tercantum dalam nash-nash hadis, seperti hasil pertanian dan perkebunan .

(15)

Yusuf Al-Qardhawi menyatakan bahwa di antara hal yang sangat penting untuk mendapatkan perhatian kaum muslimin saat ini adalah penghasilan atau pendapatan yang di usahakan melalui keahliannya, baik keahlian yang di lakukan secara sendiri (seperti: profesi dokter, arsitek, ahli hukum, penjagit, pelikus, da’i, atau mubaligh) maupun secara bersama-sama (seperti : pegawai, pada satu instansi pemerintah, BUMN ataupun BUMD, karyawan BUMS yang mendapatkan gaji dalam waktu relatif tetap)

G. Ruang lingkup

Ruang lingkup zakat profesi adalah seluruh pendapatan yang dihasilkan seseorang yang biasanya dalam bentuk gaji, upah, honorarium, dan nama lainnya yang sejenis sepanjang pendapatan tersebut tidak merupakan suatu pengembalian (yield/return) dari harta, investasi, atau modal.

Pendapatan yang di hasilkan dari kerja profesi tertentu (dokter atau pengacara) masuk dalam ruang lingkup zakat ini sepanjang unsur kerja mempunyai peranan yang paling mendasar dalam menhasilkan pendapatan tersebut.

Dengan demikian contoh- contoh pendapatan yang termasuk dalam kategori zakat profesi adalah :

(16)

1. Gaji, upah, honorarium dan nama lainnya dari pendapatan yang

tetap yang mempunyai kesamaan substansi yang di hasilkan oleh orang dari sebuah unit perekonomian swasta ataupun milik pemerintah.

2. Pendapatan yang dihasilkan dari kerja profesi tertentu seperti

dokter, akuntan dan lain sebagainya.

H. Nisab zakat profesi

Zakat gaji, upah, honorarium, dan lainnya serta pendapatan kerja profesi tidak wajib di keluarkan kecuali telah melampaui batas ketentuan nisab. Para ahli fikih kontemporer berpendapat bahwa nisab zakat profesi di qiyaskan (analogikan) dengan nisab kategori aset wajib zakat keuangan yaitu 85 gram emas atau 200 dirham perak dan dengan syarat kepemilikannya telah melampaui kesempurnaan masa haul.1 Sedangkan

untuk pendapatan dari hasil profesi (pasif income) para fuqaha berpendapat nisab zakatnya dapat di qiyaskan (analogikan) dengan zakat hasil perkebunan dan pertanian yaitu 750 kg2 beras (5 sha’) dari hasil

benih pertanian dan dalam hal ini tidak di syaratkan kepemilikan satu tahu

1 Dalam muktamar seri studi sosial yang dilaksanakan di syiria, damaskus tahun 1372H/1952M.

(17)

Bab III

Penutup

Kesimpulan

Dari pembahasan di atas dapat di tarik kesimpulan yaitu :

1. Zakat profesi adalah Zakat pada tiap pekerjaan atau keahlian profesional tertentu, baik yang dilakukan sendiri maupun bersama orang atau lembaga lain, yang mendatangkan penghasilan (uang) yang memenuhi nishab.

2. Berdasarkan arti ayat dalam Q.S Al-baqarah ayat 267 menjelaskan bahwa sebagian dari hasil usaha (harta) yang kita peroleh melalui pekerjaan-pekerjaan kita wajib kita nafkahkan (keluarkan zakatnya) 3. Dari pembahasan pada bab II pendapat-pendapat ulama mengenai

zakat profesi ada yang mewajibkan dan ada yang tidak mewajibkan. :

a) Ulama mewajibkan yang mewajibkan zakat profesi karena setiap gaji atau honorarium yang di dapatkan oleh orang yang bekerja pada profesinya masing-masing ada zakatnya dan harus di keluarkan.

b) Ulama yang tidak mewajibkan mewajibkan zakat profesi maksudnya jika gaji atau honorarium yang di dapat kan oleh

(18)

seseorang itu tidak mencukupi nishab dan tidak mencapai haul maka tidak wajib di zakati.

c) Ulama kontemporer dalam zakat profesi harus mensyratkan masa haulnya dan nishabnya.

4. Dalam kehidupan kontemporer yang paling menonjol dari dunia perekonomian adalah semakin kecil keterlibatan langsung sumber daya manusia dalam sektor jasa. Karena itu, gaji, upah, insentif, dan bonus menjadi variabel penting dalam pendapatan manusia sekarang .

5. Ruang lingkup zakat profesi adalah seluruh pendapatan yang dihasilkan seseorang yang biasanya dalam bentuk gaji, upah, honorarium, dan nama lainnya yang sejenis sepanjang pendapatan tersebut tidak merupakan suatu pengembalian (yield/return) dari harta, investasi, atau modal.

6. Nishab zakat profesi :

- Para ahli fikih kontemporer berpendapat bahwa nisab zakat profesi di qiyaskan (analogikan) dengan nisab kategori aset wajib zakat keuangan yaitu 85 gram emas atau 200 dirham perak dengan syarat kepemilikannya.

- para fuqaha berpendapat nisab zakatnya dapat di qiyaskan (analogikan) dengan zakat hasil perkebunan dan pertanian yaitu 750 kg beras (5 sha’) dari hasil benih pertanian

(19)

Setiap pekerjaaan yang kita lakukan baik yang memiliki profesi / usaha dengan cara yang halal wajib di keluarkannya zakat dengan memenuhi nisab dan haul zakat.

Daftar Pustaka

Drs. Muhammad M.Ag. zakat profesi (wacana pemikiran dalam fiqh kontemporer), Salemba diniyah; Jarkarta.

Suyitno, Heri Junaidi dan M. Adib Abdushomad, GJA. Anatomi fiqh zakat, Pustaka pelajar; Yogyakarta.

M. Arif Mufraini, Lc., M.Si. Akuntansi dan menejemen zakat, kencana prenada media group; Jakarta

Syamil Al-Qur’an terjemah perkata

Asbabul Nujul, cet II, K.H.Q Shaleh, CV, Penerbit Dipenogoro, Bandung 2000

(20)

Referensi

Dokumen terkait

Tampilan ini adalah desain tampilan menu buat perhitungan baru sub menu dari tampilan menu hitung zakat mal profesi dengan gaji tidak tetap, Pada rancangan

Namun bukan berarti harta yang diperoleh dari hasil profesi bebas dari zakat, sebab hakekat zakat adalah pungutan harta yang diambil dari orang-orang kaya

Terima kasih atas pertanyaan saudara. Sebelum kami menjawab, untuk lebih jelasnya, kami akan menguraikan sedikit tentang pengertian zakat profesi, yaitu zakat

Ketentuan zakat profesi yang dimuat dalam Suara Muhammadiyah adalah sebagai berikut: “Zakat Profesi dikeluarkan setelah dikurangi dengan biaya kebutuhan hidup

Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kota Bengkulu dalam penyaluran dana zakat profesi yaitu terhadap setiap adanya penyaluran zakat dalam bentuk apapun di BAZNAS Kota Bengkulu

Faktor pendukung dalam pengelolaan zakat profesi ASN di Kabupaten Maros adalah potensi zakat profesi, dukungan pemerintah, dan zakat sebagai kewajiban umat Islam dan

Keadilan dalam zakat pertanian dan zakat profesi yaitu keadilan yang berlandaskan dua prinsip keadilan (keadilan komutatif dan keadilan distributif) dari zakat

Sedangkan variabel pemahaman zakat profesi berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap implementasi zakat profesi pada anggota DPRD Provinsi Kepulauan Bangka