DOKUMEN PENGADAAN JASA KONSULTASI

Teks penuh

(1)

DOKUMEN PENGADAAN JASA KONSULTASI

NOMOR : W11-A22/909/PL.08/IV/2016

TANGGAL : 1 April 2016

UNTUK

SELEKSI LEMBAGA PEMBERI LAYANAN BANTUAN HUKUM PADA POS BANTUAN HUKUM PENGADILAN AGAMA PURWOKERTO

TAHUN ANGGARAN 2016

OLEH :

TIM SELEKSI PENGADAAN JASA POS BANTUAN HUKUM PENGADILAN AGAMA PURWOKERTO

(2)

DAFTAR ISI

BABI UMUM ... 2

BABII PENGUMUMAN ... 3

BABIII INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP) ... 5

BABIV LEMBAR DATA PENGADAAN (LDP) ... 14

BABV BENTUK DOKUMEN PENAWARAN ... 16

LAMPIRAN 1:SURAT PENAWARAN ... 16

LAMPIRAN 2:DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS ... 18

LAMPIRAN 3:DOKUMEN PENAWARAN BIAYA ... 20

LAMPIRAN 4:PAKTA INTEGRITAS ... 20

LAMPIRAN 5:SURAT PERNYATAAN ... 21

LAMPIRAN 6:FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI ... 22

BABVI BENTUK KONTRAK ... 25

SURAT PERJANJIAN/KONTRAK KERJA ... 25

BABVII BENTUK DOKUMEN LAIN ... 29

SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ... 29

(3)

BAB I. UMUM

A. Dokumen Pengadaan ini disusun berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2015 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

B. Dalam dokumen ini dipergunakan pengertian, istilah dan singkatan sebagai berikut:

- Jasa Konsultansi : jasa layanan profesional yang membutuhkan keahlian tertentu di berbagai bidang keilmuan yang mengutamakan adanya olah pikir (brainware);

- Pos Bantuan Hukum Pengadilan : layanan yang dibentuk oleh dan ada pada setiap tingkat pertama untuk memberikan layanan hukum berupa informasi, konsultasi, dan advis hukum, serta pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang Kekuasaan Kehakiman, Peradilan Umum, Peradilan Agama, dan Peradilan Tata Usaha Negara.

- Petugas Posbakum Pengadilan : Pemberi layanan di Posbakum Pengadilan yang merupakan Advokat, Sarjana Hukum, dan Sarjana Syari’ah yang berasal dari Lembaga Layanan Posbakum Pengadilan yang bekerjasama dengan Pengadilan dan bertugas sesuai dengan kesepakatan jam layanan Posbakum Pengadilan di dalam perjanjian kerjasama tersebut.

- Lembaga Pemberi Layanan Bantuan Hukum : lembaga masyarakat sipil penyedia advokasi hukum dan/atau unit kerja advokasi hukum pada organisasi profesi advokat dan/atau lembaga konsultasi dan bantuan hukum di perguruan tinggi.

- Penerima Layanan di Posbakum Pengadilan : setiap orang atau sekelompok orang yang tidak mampu secara ekonomi dan/atau tidak memiliki akses pada informasi dan konsultasi hukum yang memerlukan layanan berupa pemberian informasi, konsultasi, advis hukum, atau bantuan pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan

- HPS : Harga Perkiraan Sendiri; - LDP : Lembar Data Pengadaan;

- Tim Seleksi : Tim kerja yang berfungsi untuk melaksanakan pemilihan penyedia;. - PPK : Pejabat Pembuat Komitmen adalah pejabat yang bertanggung jawab atas

pelaksanaan pekerjaan;

- SPPBJ : Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa - SPMK : Surat Perintah Mulai Kerja.

(4)

BAB II. PENGUMUMAN SELEKSI SEDERHANA

PENGADILAN AGAMA PURWOKERTO

Jl. Gerilya Nomor 7A Telp. ( 0281) 636366 Fax. ( 0281 ) 643289 Purwokerto 53143

JAWA TENGAH

PENGUMUMAN SELEKSI SEDERHANA (ULANG)

LEMBAGA PEMBERI LAYANAN BANTUAN HUKUM

PADA POS BANTUAN HUKUM PENGADILAN AGAMA PURWOKERTO

TAHUN ANGGARAN 2016

Nomor : W11-A22/910/PL.08/IV/2016

Tim Seleksi Pengadaan Jasa Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Kelas I B Tahun Anggaran 2016 akan melaksanakan SELEKSI SEDERHANA untuk pekerjaan jasa konsultasi Lembaga Pemberi Layanan Bantuan Hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016 dengan ketentuan sebagai berikut :

1. Paket Pekerjaan

Nama paket pekerjaan : Pos Bantuan Hukum

Lingkup pekerjaan : Pemberian Layanan Bantuan Hukum Lokasi pekerjaan : Pengadilan Agama Purwokerto

Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto

Nilai total HPS : Rp 76.000.000,- (Tujuh puluh enam juta rupiah) Waktu Pelayanan : 760 Jam Layanan

Sumber Dana : DIPA Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016

2. Pesyaratan

a. Lembaga masyarakat sipil penyedia advokasi hukum dan/atau unit kerja advokasi hukum pada organisasi profesi advokat dan/atau lembaga konsultasi dan bantuan hukum Perguruan Tinggi.

b. Berbentuk badan hukum

c. Memiliki pengalaman dalam menangani perkara dan/atau beracara di Pengadilan d. Berdomisili di wilayah hukum Pengadilan Agama Purwokerto.

e. Memiliki minimal satu orang advokat (Lampirkan KTP dan KTA)

f. Memiliki minimal dua orang staf atau anggota yang nantinya bertugas di Posbakum Pengadilan yang bergelar minimal Sarjana Hukum atau Sarjana Syariah atau Mahasiswa yang telah menempuh 140 SKS (Lampirkan Ijazah/Transkrip Nilai) g. Memiliki NPWP lembaga/organisasi

h. Memiliki rekening atas nama lembaga/organisasi (Lampirkan surat keterangan dari bank atau fotokopi rekening koran)

(5)

3. Waktu Pendaftaran

No Kegiatan Hari/Tanggal Waktu

1. Pengumuman Senin s/d Kamis

4 April s/d 7 April 2016 2. Pengambilan Dokumen Pengadaan

(Download Dokumen Pengadaan)

Senin s/d Jumat 4 April s/d 8 April 2016

3. Pemberian Penjelasan Jum’at

8 April 2016

13.30 s/d 14.30 WIB 4. Pemasukan Dokumen Penawaran Senin s/d Kamis

11 April s/d 14 April 2016

09.00 s/d 15.00 WIB

5. Pembukaan Dokumen Penawaran Jum’at 15 April 2016

08.00 s/d 09.00 WIB

6. Evaluasi Penawaran Jum’at

15 April 2016

09.05 s/d 14.00 WIB 7. Pembuktian Kualifikasi dan

Negosiasi Teknis dan Biaya

Jum’at 15 April 2016

14.05 s/d selesai 8. Berita Acara Hasil Pengadaan,

Penetapan Penyedia, Pengumuman Penyedia

Senin 18 April 2016

09.00 s/d 15.00 WIB

9. Masa Sanggah Selasa s/d Kamis

19 April s/d 21 April 2016

09.00 s/d 15.00 WIB 10. Usul Penerbitan SPPBJ Kamis

21 April 2016 15.05 s/d selesai 11. SPPBJ Kamis 21 April 2016 11. Penandatangan Surat Perjanjian/Kontrak Kerja Jum’at 22 April 2016

Kepada lembaga pemberi layanan bantuan hukum yang berminat dapat mendownload dokumen pengadaan di website Pengadilan Agama Purwokerto (www.pa-purwokerto.go.id) sesuai jadwal tersebut. Apabila membutuhkan keterangan/penjelasan lebih lanjut, dapat langsung menghubungi Ketua Tim Seleksi melalui e-mail (sant.rahman@gmail.com) sampai dengan batas akhir pemasukan dokumen.

Demikian disampaikan untuk diketahui.

Purwokerto, 1 April 2016

(6)

BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP)

A. Umum 1. Lingkup

Pekerjaan

1.1Peserta menyampaikan penawaran atas paket Jasa Konsultansi sebagaimana tercantum dalam LDP.

1.2Peserta yang ditunjuk berkewajiban untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu sebagaimana tercantum dalam LDP. 2. Sumber Dana Pengadaan ini dibiayai dari sumber pendanaan sebagaimana

tercantum dalam LDP.

3. Peserta Seleksi Sederhana penyedia Jasa Konsultansi ini dapat diikuti oleh peserta berbentuk badan usaha yang memenuhi persayaratan.

4. Larangan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) serta Penipuan

4.1 Peserta dan pihak yang terkait dengan pengadaan ini berkewajiban untuk mematuhi etika pengadaan dengan tidak melakukan tindakan sebagai berikut:

a. berusaha mempengaruhi Tim Seleksi dalam bentuk dan cara apapun, untuk memenuhi keinginan peserta yang bertentangan dengan Dokumen Pengadaan, dan/atau peraturan perundang-undangan;

b. membuat dan/atau menyampaikan dokumen dan/atau keterangan lain yang tidak benar untuk memenuhi persyaratan dalam Dokumen Pengadaan ini.

4.2 Peserta yang menurut penilaian Tim Seleksi terbukti melakukan tindakan sebagaimana dimaksud dalam angka 4.1 dikenakan sanksi sebagai berikut:

a. sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam; b. gugatan secara perdata; dan/atau

c. pelaporan secara pidana kepada pihak berwenang.

4.3 Pengenaan sanksi dilaporkan oleh Tim Seleksi kepada PA/KPA. 5. Larangan

Pertentangan Kepentingan

5.1 Para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi dan perannya, dilarang memiliki/melakukan peran ganda atau terafiliasi.

5.2 Larangan pertentangan kepentingan ditujukan untuk menjamin perilaku dan tindakan tidak mendua dari para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi, dan perannya. Oleh karena itu yang bersangkutan tidak boleh memiliki/melakukan peran ganda atau terafiliasi.

5.3 Pegawai K/L/D/I dilarang menjadi peserta kecuali cuti di luar tanggungan K/L/D/I.

B. Dokumen Pengadaan 6. Isi Dokumen

Pengadaan

6.1 Dokumen Pengadaan meliputi: a. Umum;

b. Pengumuman;

c. Instruksi Kepada Peserta (IKP); d. Lembar Data Pengadaan (LDP); e. Bentuk Dokumen Penawaran:

1)Surat Penawaran; 2)Surat Kuasa;

3)Dokumen Penawaran Teknis; 4)Dokumen Penawaran Biaya; 5)Surat Pernyataan;

(7)

6)Pakta Integritas;

7)Formulir Isian Kualifikasi

f. Bentuk Surat Perjanjian/Kontrak Kerja; g. Bentuk Dokumen Lain: SPMK.

6.2 Peserta berkewajiban memeriksa keseluruhan isi Dokumen Pengadaan ini. Kelalaian menyampaikan Dokumen Penawaran yang tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini sepenuhnya merupakan risiko peserta. 6.3 Peserta dapat meminta penjelasan melalui email mengenai isi

Dokumen Pengadaan kepada Tim Seleksi sebelum batas akhir pemasukan penawaran.

6.4 Tim Seleksi wajib menanggapi setiap permintaan penjelasan yang diajukan peserta.

C. Penyiapan Dokumen Penawaran 7. Biaya dalam

Penyiapan Penawaran

Peserta menanggung semua biaya dalam penyiapan dan penyampaian penawaran.

8. Bahasa Penawaran

8.1 Semua Dokumen Penawaran harus menggunakan Bahasa Indonesia.

8.2 Dokumen penunjang yang terkait dengan Dokumen Penawaran dapat menggunakan Bahasa Indonesia atau bahasa asing.

8.3 Dokumen penunjang yang berbahasa asing perlu disertai penjelasan dalam Bahasa Indonesia. Dalam hal terjadi perbedaan penafsiran, maka yang berlaku adalah penjelasan dalam Bahasa Indonesia.

9. Dokumen Penawaran

9.1 Dokumen Penawaran terdiri dari Administrasi, Teknis dan Biaya, Pakta Integritas serta Formulir Isian Kualifikasi.

9.2 Penawaran Administrasi, meliputi:

a. surat penawaran yang didalamnya mencantumkan; 1)tanggal;

2)masa berlaku penawaran;

3)total biaya penawaran (dalam angka dan huruf); 4)jangka waktu pelaksanaan pekerjaan; dan

5)tanda tangan:

a) direktur utama/pimpinan perusahaan;

b) penerima kuasa dari direktur utama/pimpinan perusahaan yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya; atau

c) kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik; atau b. Surat Kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada

penerima kuasa yang namanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya (apabila dikuasakan).

9.3 Dokumen Penawaran Teknis, meliputi : a. Data pengalaman perusahaan, terdiri dari :

1)data organisasi perusahaan,

2)daftar pengalaman kerja sejenis 3 (tiga) tahun terakhir, 3)uraian pengalaman kerja sejenis 3 (tiga) tahun terakhir,

diuraikan secara jelas dengan mencantumkan informasi : nama pekerjaan yang dilaksanakan, lingkup dan data pekerjaan yang dilaksanakan secara singkat, lokasi, pemberi tugas, nilai, dan waktu pelaksanaan (menyebutkan bulan dan tahun).

(8)

b. Kualifikasi tenaga ahli, terdiri dari : 1)Data personil yang diusulkan, 2)Pengalaman personil.

c. Dokumen lain yang dipersyaratkan.

9.4 Penawaran Biaya terdiri dari: a. Rekapitulasi penawaran biaya;

9.5 Surat Pernyataan, Pakta Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi; 9.6 dokumen lain yang dipersyaratkan.

10. Pakta

Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi

10.1 Peserta berkewajiban untuk mengisi dan melengkapi Pakta Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi.

10.2 Pakta Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi harus ditandatangani oleh:

a. direktur utama/pimpinan perusahaan;

b. penerima kuasa dari direktur utama/pimpinan perusahaan yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya; atau

c. kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik.

10.3 Pakta Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi dimasukkan dalam Dokumen Penawaran.

11. Penawaran Biaya

11.1 Penawaran biaya ditulis dengan jelas dalam angka dan huruf. 11.2 Untuk kontrak lump sum, apabila dipersyaratkan peserta

mencantumkan harga satuan dan biaya total untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam Rincian Biaya Langsung Personil dan Non-Personil.

11.3 Biaya overhead, asuransi, dan keuntungan serta semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang sah harus dibayar oleh peserta untuk pelaksanaan paket pekerjaan jasa konsultansi ini diperhitungkan dalam total biaya penawaran.

12. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran

12.1 Semua biaya dalam penawaran harus dalam bentuk mata uang sebagaimana tercantum dalam LDP.

12.2 Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan dilakukan sesuai dengan cara sebagaimana tercantum dalam LDP.

13. Masa Berlaku Penawaran dan Jangka Waktu Pelaksanaan

13.1 Masa berlaku penawaran sesuai sebagaimana tercantum dalam LDP.

13.2 Apabila evaluasi belum selesai dilaksanakan, sebelum akhir masa berlakunya penawaran, Tim Seleksi dapat meminta kepada peserta secara tertulis untuk memperpanjang masa berlakunya penawaran tersebut dalam jangka waktu tertentu.

13.3 Peserta dapat :

a. Menyetujui permintaan tersebut tanpa mengubah penawaran;

b. Menolak permintaan tersebut dan dapat mengundurkan diri secara tertulis dengan tidak dikenakan sanksi.

13.4 Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan tidak melebihi jangka waktu sebagaimana tercantum dalam LDP. 14. Bentuk

Dokumen Penawaran

Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 1 (satu) rangkap dokumen asli.

(9)

D. Pemasukan Dokumen Penawaran 15. Penyampulan

dan Penandaan Sampul

Penawaran

15.1 Penyampulan Dokumen Penawaran dengan menggunakan metode 1 (satu) sampul.

15.2 Peserta memasukkan Dokumen Penawaran asli ke dalam 1 (satu) dan ditulis “Dokumen Penawaran”, nama paket pekerjaan, nama dan alamat peserta serta ditujukan kepada Tim Seleksi dengan alamat sebagaimana tercantum dalam LDP.

16. Penyampaian Dokumen Penawaran

Peserta menyampaikan langsung Dokumen Penawaran kepada Tim Seleksi sesuai jadwal sebagaimana tercantum dalam LDP.

17. Waktu Pemasukan Penawaran

Penawaran harus disampaikan kepada atau harus sudah diterima oleh Tim Seleksi di tempat dan pada waktu sebagaimana tercantum dalam LDP.

18. Penawaran Terlambat

Setiap penawaran yang diterima oleh Tim Seleksi setelah batas akhir waktu pemasukan penawaran akan ditolak dan dikembalikan kepada peserta yang bersangkutan dalam keadaan tertutup (sampul tidak dibuka) disertai dengan bukti serah terima.

E. Pembukaan Penawaran, Klarifikasi dan Negosiasi 19. Pembukaan

Penawaran

19.1 Dokumen Penawaran dibuka pada waktu dan tempat sebagaimana tercantum dalam LDP.

19.2 Tim Seleksi memeriksa kelengkapan Dokumen Penawaran, yang meliputi:

a. surat penawaran yang didalamnya tercantum masa berlaku penawaran dan penawaran biaya;

b. surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa yang namanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahannya (apabila dikuasakan);

c. dokumen penawaran teknis; d. dokumen penawaran biaya;

e. Pakta Integritas dan Formulir Isian Kualifikasi; f. dokumen lain yang dipersyaratkan.

20. Evaluasi Penawaran

20.1 Evaluasi penawaran dilakukan dengan metoda harga terendah. 20.2 Sebelum evaluasi penawaran Tim Seleksi melakukan koreksi

aritmatik terhadap penawaran biaya, dengan ketentuan :

a. apabila ada perbedaan penulisan nilai biaya penawaran antara angka dan huruf maka nilai yang diakui adalah nilai dalam tulisan huruf;

b. apabila penawaran dalam angka tertulis dengan jelas sedangkan dalam huruf tidak jelas, maka nilai yang diakui adalah nilai dalam tulisan angka; atau

c. apabila penawaran dalam angka dan huruf tidak jelas, maka penawaran dinyatakan gugur].

20.3 Total penawaran biaya terkoreksi yang melebihi pagu anggaran langsung menggugurkan penawaran, namun total biaya terkoreksi yang melebihi HPS tidak menggugurkan penawaran sebelum dilakukan negosiasi biaya. Jika nilai pagu anggaran sama dengan nilai HPS maka nilai tersebut dijadikan patokan untuk menggugurkan penawaran biaya terkoreksi.

20.4 Penawaran dievaluasi dengan cara memeriksa dan membandingkan Dokumen Penawaran terhadap pemenuhan persyaratan yang diurut mulai dari tahapan penilaian persyaratan administrasi, persyaratan teknis, dan kewajaran

(10)

biaya.

20.5 Metode evaluasi, kriteria, dan tata cara selain yang disebutkan dalam IKP tidak diperbolehkan.

20.6 Tim Seleksi melakukan evaluasi penawaran yang meliputi: a. evaluasi administrasi;

b. evaluasi teknis; c. evaluasi biaya; dan d. evaluasi kualifikasi

20.7 Ketentuan umum dalam melakukan evaluasi sebagai berikut : a. Tim Seleksi dilarang menambah, mengurangi, mengganti

dan/atau mengubah isi Dokumen Pengadaan ini;

b. Tim Seleksi dan/atau peserta dilarang menambah, mengurangi, mengganti dan/atau mengubah isi Dokumen Penawaran;

c. penawaran yang memenuhi syarat adalah penawaran yang sesuai dengan ketentuan, syarat-syarat, dan ruang lingkup serta kualifikasi tenaga ahli yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini, tanpa ada penyimpangan yang bersifat penting/pokok yang mempengaruhi lingkup, kualitas, dan hasil/kinerja pekerjaan;

d. para pihak dilarang mempengaruhi atau melakukan intervensi kepada Tim Seleksi selama proses evaluasi;

e. apabila dalam evaluasi ditemukan bukti adanya pengaturan bersama (kolusi/persekongkolan) antara peserta, Tim Seleksi dan/atau PPK dengan tujuan untuk menunjuk peserta, maka : 1)peserta dimasukan dalam Daftar Hitam baik badan

usahanya beserta pengurusnya; 2)Tim Seleksi mengundang peserta lain. 20.8 Evaluasi Administrasi :

a. Penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan administrasi, apabila:

1)syarat-syarat substansial yang diminta berdasarkan Dokumen Pengadaan dipenuhi/dilengkapi;

2)surat penawaran memenuhi ketentuan sebagai berikut : a) ditandatangani oleh :

(1) direktur utama/pimpinan perusahaan;

(2) penerima kuasa dari direktur utama/pimpinan perusahaan yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahannya; atau

(3) kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik.

b)mencantumkan penawaran biaya;

c) jangka waktu berlakunya surat penawaran tidak kurang dari waktu sebagaimana tercantum dalam LDP; d)jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan

tidak melebihi jangka waktu sebagaimana tercantum dalam LDP;

e) bertanggal.

3)Tim Seleksi dapat melakukan klarifikasi terhadap hal-hal yang kurang jelas dan meragukan;

4)apabila peserta memenuhi persyaratan administrasi dilanjutkan dengan evaluasi teknis;

5)apabila tidak ada peserta yang memenuhi persyaratan administrasi, Tim Seleksi menyatakan seleksi gagal dan melaksanakan seleksi ulang.

(11)

20.9 Evaluasi Teknis :

a. evaluasi teknis dilakukan terhadap peserta yang memenuhi persyaratan administrasi;

b. unsur-unsur yang dievaluasi teknis sesuai dengan yang ditetapkan sebagaimana yang tercantum di criteria/persyaratan lembaga;

c. evaluasi teknis dilakukan dengan sistem gugur; d. apabila peserta memenuhi persyaratan administrasi dilanjutkan dengan evaluasi teknis;

e. Apabila tidak ada peserta yang memenuhi persyaratan teknis, Tim Seleksi menyatakan seleksi gagal dan melaksanakan seleksi ulang.

20.10 Evaluasi Biaya :

a. Evaluasi biaya dilakukan terhadap peserta yang lulus ambang batas nilai teknis.

b. Unsur-unsur yang perlu diteliti dan dinilai dalam evaluasi penawaran biaya dilakukan terhadap: kewajaran biaya pada Rincian Biaya.

c. apabila peserta memenuhi persyaratan biaya, maka dilanjutkan dengan evaluasi kualifikasi berdasarkan biaya terendah;

d. Apabila tidak ada peserta yang memenuhi persyaratan biaya, Tim Seleksi menyatakan seleksi gagal dan melaksanakan seleksi ulang

20.11 Evaluasi Kualifikasi hanya berdasarkan Formulir Isian Kualifikasi, yang terdiri dari:

a. Kualifikasi dilakukan dengan sistem gugur;

b. Evaluasi kelengkapan dan keabsahan Surat Pernyataan dan Formulir Isian Kualifikasi.

20.12 Pakta Integritas telah diisi, ditandatangani dan dilampirkan dalam Dokumen Penawaran.

21. Pembuktian Kualifikasi dan Klarifikasi dan Negosiasi Teknis dan Biaya

21.1 Terhadap peserta yang masuk lulus evaluasi kualifikasi, dilakukan pembuktian kualifikasi.

21.2 Pembuktian kualifikasi dilakukan dengan cara melihat dokumen asli atau dokumen yang sudah dilegalisir oleh yang berwenang dan meminta salinannya.

21.3 Tim Seleksi melakukan klarifikasi dan/atau verifikasi kepada penerbit dokumen, apabila diperlukan.

21.4 Apabila hasil pembuktian kualifikasi ditemukan pemalsuan data, maka peserta digugurkan, badan usaha dan/atau pengurusnya dimasukkan dalam Daftar Hitam.

21.5 Klarifikasi dan negosiasi teknis dan biaya dilakukan oleh Tim Seleksi dengan:

a. direktur utama/pimpinan perusahaan;

b. penerima kuasa dari direktur utama/pimpinan perusahaan yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahannya (dinyatakan dengan surat kuasa);

c. kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik; atau

d. pejabat yang menurut perjanjian kerja sama berhak mewakili perusahaan yang bekerja sama.

21.6 Klarifikasi dan negosiasi teknis dan biaya dilakukan untuk: a. meyakinkan kejelasan teknis dan biaya, dengan

(12)

tenaga ahli dan/atau tenaga pendukung yang ditugaskan, serta mempertimbangkan kebutuhan perangkat/fasilitas pendukung yang proporsional guna pencapaian hasil kerja yang optimal;

b. memperoleh kesepakatan biaya yang efisien dan efektif dengan tetap mempertahankan hasil yang ingin dicapai sesuai dengan penawaran teknis yang diajukan penyedia. 21.7 Aspek-aspek teknis yang perlu diklarifikasi dan dinegosiasi

terutama:

a. lingkup dan sasaran jasa konsultansi;

b. cara penanganan pekerjaan dan rencana kerja; c. kualifikasi tenaga ahli;

d. organisasi pelaksanaan; e. program alih pengetahuan; f. jadwal pelaksanaan pekerjaan; g. jadwal penugasan personil; dan h. fasilitas penunjang.

21.8 Aspek-aspek biaya yang perlu diklarifikasi dan dinegosiasi terutama:

a. kesesuaian rencana kerja dengan jenis pengeluaran biaya; b. volume kegiatan dan jenis pengeluaran; dan

21.9 Negosiasi biaya dilakukan terhadap total penawaran biaya terkoreksi yang melebihi pagu anggaran, agar didapatkan total penawaran biaya hasil negosiasi yang memenuhi HPS, tanpa mengurangi kualitas penawaran teknis.

21.10 Apabila hasil evaluasi biaya serta klarifikasi dan negosiasi teknis dan biaya tidak ditemukan hal-hal yang tidak wajar, maka total penawaran biaya dapat diterima sepanjang tidak melebihi pagu anggaran.

21.11 Apabila klarifikasi dan negosiasi dengan peserta tidak tercapai kesepakatan, maka penawarannya dinyatakan gugur dan seleksi dinyatakan gagal.

21.12 Tim Seleksi membuat Berita Acara Hasil Klarifikasi dan

Negosiasi.

F. Pembuatan Berita Acara Hasil Pengadaan (BAHP), Penetapan dan Pengumuman Penyedia 22. Pembuatan

BAHP

22.1 BAHP merupakan kesimpulan dari hasil penawaran serta klarifikasi dan negosiasi teknis dan biaya yang dibuat dan ditandatangani oleh Pokja ULP.

22.2 BAHP harus memuat hal-hal sebagai berikut: a. nama dan alamat penyedia;

b. hasil evaluasi penawaran; c. ambang batas nilai teknis;

d. biaya penawaran dan biaya penawaran terkoreksi dari peserta;

e. hasil klarifikasi dan negosiasi; f. pagu anggaran dan HPS;

g. metoda evaluasi yang digunakan; h. unsur-unsur yang dievaluasi; i. rumus yang dipergunakan;

j. keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu mengenai hal ikhwal pelaksanaan seleksi;

k. tanggal dibuatnya Berita Acara. 23. Penetapan

Penyedia

23.1 Tim Seleksi membuat Surat Penetapan Penyedia berdasarkan BAHP.

(13)

23.2 Penetapan penyedia harus memuat:

a. nama paket pekerjaan dan nilai total HPS;

b. nama dan alamat penyedia serta harga penawaran atau harga penawaran terkoreksi;

c. biaya hasil negosiasi;

d. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP); dan e. Hasil evaluasi penawaran.

23.3 Data pendukung yang diperlukan untuk menetapkan penyedia adalah:

a. Dokumen Pengadaan beserta adendum (apabila ada); b. BAHP; dan

c. Dokumen Penawaran dari penyedia yang telah diparaf Tim Seleksi dan penyedia.

24. Pengumuman Penyedia

Tim Seleksi mengumumkan penyedia di website sebagaimana tercantum dalam LDP dan papan pengumuman resmi untuk masyarakat yang memuat sekurang-kurangnya:

a. nama paket pekerjaan dan nilai total HPS; b. nama dan alamat penyedia;

c. harga penawaran atau harga penawaran terkoreksi; d. hasil klarifikasi dan negosiasi teknis dan biaya; e. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP); dan

f. Hasil evaluasi. G. Seleksi Gagal

25. Seleksi Gagal 25.1 Tim Seleksi menyatakan Seleksi gagal, apabila:

a. Tidak ada peserta yang memasukan Dokumen Penawaran;

b. Tidak ada peserta yang lulus evaluasi penawaran; atau 25.2 [KPA pada K/L/I atau PA/KPA pada SKPD] sebagaimana yang

tercantum dalam LDP menyatakan Seleksi gagal, apabila:

a. [KPA pada K/L/I atau PA/KPA pada SKPD] sebagaimana tercantum dalam LDP sependapat dengan PPK yang tidak bersedia menandatangani SPK karena proses Seleksi tidak sesuai dengan Peraturan Presiden No. 4 Tahun 2015;

b. pengaduan masyarakat adanya dugaan KKN yang melibatkan Tim Seleksi dan/atau PPK ternyata benar;

c. dugaan KKN dalam pelaksanaan Pengadaan dinyatakan benar oleh pihak berwenang;

d. Dokumen Pengadaan tidak sesuai dengan Peraturan Presiden No. 4 Tahun 2015;

e. pelaksanaan Seleksi tidak sesuai atau menyimpang dari Dokumen Pengadaan; atau

f. peserta mengundurkan diri.

25.3 Setelah Seleksi dinyatakan gagal, maka Tim Seleksi melaksanakan seleksi ulang.

H. Penandatanganan Surat Perjanjian/Kontrak Kerja 26.

Penanda-tanganan Surat Perjanjian /Kontrak Kerja

26.1 PPK dan penyedia tidak diperkenankan mengubah substansi Dokumen Pengadaan sampai dengan penandatanganan surat perjanjian/kontrak kerja.

26.2 PPK dan penyedia wajib memeriksa konsep surat perjanjian/kontrak kerja meliputi substansi, bahasa, redaksional, angka dan huruf serta membubuhkan paraf pada setiap lembar.

a.

(14)

sesuai kebutuhan, yaitu:

a. sekurang-kurangnya 2 (dua) surat perjanjian/kontrak kerja asli, terdiri dari:

1)kontrak asli pertama untuk PPK dibubuhi materai pada bagian yang ditandatangani oleh penyedia; dan

2)kontrak asli kedua untuk penyedia dibubuhi materai pada bagian yang ditandatangani oleh PPK;

b. rangkap surat perjanjian/kontrak kerja lainnya tanpa dibubuhi materai, apabila diperlukan.

26.4 Pihak yang berwenang menandatangani surat perjanjian/kontrak kerja atas nama penyedia adalah Direksi yang disebutkan namanya dalam Akta Pendirian/ Anggaran Dasar, yang telah didaftarkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

26.5 Pihak lain yang bukan Direksi atau yang namanya tidak disebutkan dalam Akta Pendirian/Anggaran Dasar sebagaimana dimaksud pada angka 26.4, dapat menandatangani kontrak, sepanjang mendapat kuasa/pendelegasian wewenang yang sah dari Direksi atau pihak yang sah berdasarkan Akta Pendirian/Anggaran Dasar untuk menandatangani surat perjanjian/kontrak kerja.

(15)

BAB IV. LEMBAR DATA PENGADAAN (LDP)

A. Lingkup

Pekerjaan 1.

2. 3.

Tim Seleksi Pengadaan Jasa Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto untuk Pengadaan Barang/Jasa Pengadaan Jasa Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016 :

a. Ketua : Susanto, SH

b. Sekretaris : Isnaini Mukhyati, BA c. Anggota : Ernawati

Alamat Tim : Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto Website : www.pa-purwokerto.go.id 4. 5. 6. 7. 8.

Nama paket pekerjaan : Pos Bantuan Hukum Lingkup pekerjaan : Pemberian Layanan Bantuan Hukum Nilai total pekerjaan/HPS : Rp 76.000.000,- (Tujuh puluh enam juta rupiah)

Waktu pelayanan : 760 Jam Layanan

Uraian singkat pekerjaan : Bahwa Mahkamah Agung RI dan Badan-badan Peradilan yang berada di bawahnya harus memberikan akses yang seluas-luasnya kepada masyarakat untuk memperoleh keadilan termasuk akses untuk memperoleh keadilan bagi masyarakat yang tidak mampu, untuk merealisasikan tujuan tersebut Pengadilan Agama Purwokerto menyelenggarakan layanan Pos Bantuan Hukum untuk memberikan layanan hukum berupa informasi, konsultasi dan advis hukum, serta pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pemberi layanan bantuan hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto merupakan lembaga masyarakat sipil penyedia advokasi hukum dan/atau unit kerja advokasi hukum pada organisasi profesi advokat dan/atau lembaga konsultasi dan bantuan hukum di perguruan tinggi.

9. Jangka waktu penyelesaian pekerjaan: 1 (satu) tahun anggaran. B. Sumber Dana Pekerjaan ini dibiayai dari sumber pendanaan: DIPA Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016, dengan Nomor 005.04.02.401062/2016 tanggal 7 Desember 2015 C. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran 1. 2.

Mata uang yang digunakan rupiah

Pembayaran dilakukan dengan cara bulanan sesuai dengan jumlah jam layanan yang telah dilaksanakan.

D. Masa Berlakunya Penawaran dan Jangka Waktu Pelaksanaan 1. 2.

Masa berlaku penawaran selama 14 (empat belas) hari kalender sejak batas akhir waktu pemasukan penawaran. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan 1 (satu) tahun anggaran.

E. Syarat dan Kriteria Lembaga

1. Lembaga masyarakat sipil penyedia advokasi hukum dan/atau unit kerja advokasi hukum pada organisasi profesi advokat dan/atau lembaga konsultasi dan bantuan hukum Perguruan Tinggi.

(16)

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Berbentuk badan hukum

Memiliki pengalaman dalam menangani perkara dan/atau beracara di Pengadilan

Berdomisili di wilayah hukum Pengadilan Agama Purwokerto. Memiliki minimal satu orang advokat (lampirkan KTP dan KTA) Memiliki minimal dua staf atau anggota yang nantinya bertugas di Posbakum Pengadilan yang bergelar minimal Sarjana Hukum atau Sarjana Syariah atau Mahasiswa yang telah menempuh 140 SKS (lampirkan Ijazah/Transkrip nilai) Memiliki NPWP lembaga/organisasi

Memiliki rekening lembaga/organisasi

Memiliki perangkat elektronik sendiri (komputer,printer,dll) F. Pemasukan

Dokumen Penawaran

Hari : Senin s/d Kamis

Tanggal : 11 April s/d 14 April 2016 Pukul : 09.00 s/d 15.00 WIB

Tempat : Pengadilan Agama Purwokerto Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto G. Pembukaan dan Evaluasi Dokumen Hari : Jum’at Tanggal : 15 April 2016 Pukul : 08.00 s/d 15.00 WIB

Tempat : Pengadilan Agama Purwokerto Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto

(17)

BAB V. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN

LAMPIRAN 1 : SURAT PENAWARAN

A. BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA

[Kop Surat (apabila ada)]

Nomor : _______, _____________ 20___ Lampiran :

Kepada Yth.:

Tim Seleksi Pengadaan Jasa Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto di

Purwokerto

Perihal : Penawaran Pekerjaan Lembaga Pemberi Layanan Bantuan Hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016

Sehubungan dengan pengumuman seleksi sederhana nomor: _________________ tanggal ______________ dan setelah kami pelajari dengan saksama Dokumen Pengadaan, dengan ini kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan lembaga pemberi layanan bantuan hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016 sebesar Rp_______________ (___________________ rupiah).

Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut di atas.

Kami akan melaksanakan pekerjaan tersebut dengan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan selama ____ (________________) tahun anggaran.

Penawaran ini berlaku selama ____ (__________________) hari kalender sejak tanggal surat penawaran ini.

Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami lampirkan: 1. [Surat Kuasa, apabila ada];

2. Dokumen penawaran teknis, terdiri dari : a. Struktur Organisasi;

b. Daftar Pengalaman Kerja Sejenis 3 (tiga) tahun terakhir; c. Uraian Pengalaman Kerja Sejenis 3 (tiga) tahun terakhir; 3. Dokumen Penawaran Biaya,yang terdiri dari :

a. Rekapitulasi Penawaran Biaya 4. Surat Pernyataan;

5. Pakta Integritas;

6. Formulir Isian Kualifikasi 7. Lampiran-lampiran.

Surat Penawaran beserta lampirannya kami sampaikan sebanyak 1 (satu) rangkap dokumen asli.

Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan sanggup dan akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan.

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

... Jabatan

(18)

B. BENTUK SURAT KUASA

[Kop Surat (apabila ada)]

SURAT KUASA Nomor : ___________ Yang bertandatangan di bawah ini:

Nama : _____________________________ Alamat Perusahaan : _____________________________

Jabatan : _____________________ [Direktur Utama/Pimpinan Perusahaan]

_____________________________ [nama PT/CV/Firma]

dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama perusahaan berdasarkan Akta Notaris No. ___

[No. Akta Notaris] tanggal ____________ [tanggal penerbitan Akta] Notaris ______________

[nama Notaris penerbit Akta] beserta perubahannya, yang selanjutnya disebut sebagai Pemberi Kuasa,

memberi kuasa kepada :

Nama : __________________________*) Alamat : __________________________ Jabatan : __________________________ yang selanjutnya disebut sebagai Penerima Kuasa. Penerima Kuasa mewakili Pemberi Kuasa untuk:

1. [menandatangani Surat Penawaran;] 2. [menandatangani Pakta Integritas;] 3. [menandatangani SPK.]

Surat kuasa ini tidak dapat dilimpahkan lagi kepada orang lain. __________, _______________ 20___

Penerima Kuasa Pemberi Kuasa

________________ ________________ (nama dan jabatan) (nama dan jabatan)

*) Penerima kuasa dari direktur utama/pimpinan perusahaan yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya.

(19)

LAMPIRAN 2 : DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS 1. STRUKTUR ORGANISASI

STRUKTUR ORGANISASI ______________________[ lembaga]

[cantumkan struktur organisasi lembaga dan penanggung jawab yang ditugaskan untuk mengelola pekerjaan jasa konsultansi ini].

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

...

Jabatan

2. BENTUK DAFTAR PENGALAMAN KERJA SEJENIS 3 (TIGA) TAHUN TERAKHIR

DAFTAR PENGALAMAN KERJA SEJENIS 3 (TIGA) TAHUN TERKAHIR

No. Pengguna Jasa/ Sumber Dana Nama Paket Pekerjaan Lingkup Layanan Periode Jml Jam Layanan Nilai pekerjaan 1 2 3 4 5 6 7

Keterangan isi kolom : 1. Nomor urut

2. Nama instansi pengguna jasa dan sumber dana 3. Nama paket pekerjaan

4. Jenis lingkup layanan jasa konsultansi 5. Jangka waktu layanan

6. Jumlah jam layanan

7. Nilai pekerjaan yang dilaksanakan

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

...

Jabatan

(20)

3. BENTUK URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 3 (TIGA) TAHUN TERAKHIR

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 3 (TAHUN) TAHUN TERKAHIR

1. Pengguna Jasa : 2. Nama Paket Pekerjaan : 3. Lingkup Pekerjaan : 4. Lokasi :

5. Nilai Kontrak : Tahun 2013 Rp_____ Tahun 2014 Rp_____ Tahun 2015 Rp_____ 6. No. Kontrak : Tahun 2013 No_____

Tahun 2014 No_____ Tahun 2015 No_____ 7. Waktu Pelaksanaan :

8. Jumlah Personil : Advokat ___ Orang Staf ___ Orang

9. Jumlah Orang Dilayani : Tahun 2013 _____orang Tahun 2014 _____orang Tahun 2015 _____orang 10.Jumlah Jam Layanan : Tahun 2013 _____orang

Tahun 2014 _____orang Tahun 2015 _____orang

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

...

Jabatan

4. BENTUK PELAKSANAAN PEKERJAAN

JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN___[ lembaga]

[cantumkan jadwal piket petugas pelaksana pos bantuan hukum].

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

...

Jabatan

(21)

LAMPIRAN 3 : DOKUMEN PENAWARAN BIAYA 1. BENTUK REKAPITULASI PENAWARAN BIAYA

REKAPITULASI PENAWARAN BIAYA

No Uraian Volume Harga Satuan Total Harga 1. Jasa Konsultasi ………. JL Rp……….. Rp………..

Total Rp……….

Terbilang :………... rupiah

Lembaga _________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

... Jabatan

LAMPIRAN 4 : BENTUK PAKTA INTEGRITAS

PAKTA INTEGRITAS

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : _____________________ [nama wakil sah badan usaha]

Jabatan : ____________________________________ Bertindak untuk

dan atas nama

: Lembaga _________________ [pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

dalam rangka pengadaan _________ [isi nama paket] pada ________ [isi sesuai dengan K/L/D/I] dengan ini menyatakan bahwa:

1. tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN);

2. akan melaporkan kepada APIP ________ [isi sesuai dengan K/L/D/I] yang

bersangkutan dan/atau LKPP apabila mengetahui ada indikasi KKN dalam proses

pengadaan ini;

3. akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan profesional untuk memberikan hasil kerja terbaik sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan;

4. apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam PAKTA INTEGRITAS ini, bersedia menerima sanksi administratif, menerima sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam, digugat secara perdata dan/atau dilaporkan secara pidana.

__________ [tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]

[Nama Penyedia],

(22)

[nama lengkap] [jabatan]

LAMPIRAN 5 : BENTUK SURAT PERNYATAAN

SURAT PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : ________________ [nama wakil sah lembaga] No. Identitas : _____________ [diisi nomor KTP/SIM/Paspor]

Jabatan : _____________________

Bertindak untuk dan atas nama : Lembaga __________________

dalam rangka seleksi __________ [isi nama paket] pada __________ [isi sesuai dengan K/L/D/I ] dengan ini menyatakan bahwa:

1. sanggup dan bersedia membawa sarana prasarana berupa peralatan elektronik (komputer,printer);

2. sanggup dan bersedia menyediakan ATK untuk pelaksanaan pekerjaan;

3. apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam surat pernyataan ini, bersedia menerima sanksi administratif, menerima sanksi pemutusan hubungan kerjasama kelembagaan.

___________,____________________20___ Lembaga________________

Nama Jelas Jabatan

(23)

LAMPIRAN 6 : BENTUK FORMULIR ISIAN KULAIFIKASI

FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : _________________ [nama wakil sah lembaga] No. Identitas :__________[diisi dengan no. KTP/SIM/Paspor] Jabatan : _________________ [diisi sesuai jabatan] Bertindak untuk dan atas nama : _________________ [diisi nama lembaga]

Alamat : _________________

Telepon/Fax : _________________

Email : _________________

menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. saya secara hukum bertindak untuk dan atas nama lembaga______________berdasarkan __________ [akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa, disebutkan secara jelas nomor dan tanggal akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa];

2. saya bukan sebagai pegawai K/L/D/I; 3. saya tidak sedang menjalani sanksi pidana;

4. saya tidak sedang dan tidak akan terlibat pertentangan kepentingan dengan para pihak yang terkait, langsung maupun tidak langsung dalam proses seleksi ini;

5. lembaga yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam, tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit atau kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan;

6. salah satu dan/atau semua pengurus lembaga yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam;

7. data-data lembaga yang saya wakili adalah sebagai berikut:

A. Data Administrasi

1. Nama Lembaga : ____________________________________ 2. Status :

Pusat Cabang 3. Alamat Kantor Pusat

No. Telp. No. Fax. Email : : : : ___________________________________ ___________________________________ ___________________________________ ___________________________________ 4. Alamat Kantor Cabang

No. Telepon No. Fax E-Mail : : : : ___________________________________ ___________________________________ ___________________________________ ___________________________________

(24)

B. Landasan Hukum Pendirian Lembaga

1. Akta Pendirian Lembaga / Anggaran Dasar Lembaga

a. Nomor : ______________________________ b. Tanggal : ______________________________ c. Nama Notaris : ______________________________ 2. Perubahan Terakhir Akta Pendirian Lembaga / Anggaran Dasar Lembaga

a. Nomor : _____________________________ b. Tanggal : _____________________________ c. Nama Notaris : _____________________________ C. Pengurus Badan Usaha/Struktur Organisasi

No. Nama No. Identitas Jabatan dalam Lembaga

D. Profile Personil

No. Nama No. Identitas (KTP) No. KTA (khusus advokat)

E. Data Pengalaman Lembaga

Pengalaman dalam menangani perkara dan/atau beracara di Pengadilan.

No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Pemberi Tugas/ Pejabat Pembuat Komitmen Kontrak Tanggal Selesai Pekerjaan Nama Alamat/ Telepon No/ Tanggal 1 2 3 4 5 6 7

(25)

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh rasa tanggung jawab. Apabila dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen yang saya sampaikan tidak benar dan ada pemalsuan, maka saya dan lembaga yang saya wakili bersedia dikenakan sanksi berupa sanksi administratif, sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam, gugatan secara perdata, dan/atau pelaporan secara pidana kepada pihak berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. __________, _________________ 20___ Lembaga_______________ Nama Jelas Jabatan Meterai 6.000

(26)

BAB VI

BENTUK SURAT PERJANJIAN/KONTRAK KERJA

[kop surat satuan kerja]

SURAT PERJANJIAN /KONTRAK KERJA Nomor : W11-A22/.../HK.05/IV/2016

Pada hari ini...tanggal...bulan ... Tahun Dua Ribu Enam Belas (....-....-2016), kami yang bertanda tangan dibawah ini :

1 .

FENNY SULISTYANINGSIH, SH, MM

: Kuasa Pengguna Anggaran Pengadilan Agama Purwokerto Berdasarkan Surat Keputusan Sekretaris Mahkamah Agung RI Nomor : 60/SEK/SK/XII/2015 tanggal 23 Desember 2015 bertindak untuk dan atas nama Pengadilan Agama Purwokerto bertempat kedudukan di Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto, selanjutnya disebut PIHAK KESATU. 2 . ... : Ketua ... beralamat di ..., dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Lembaga..., yang selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Kedua belah pihak sepakat mengikatkan diri dalam suatu perjanjian ini untuk mengelola “Pos Bantuan Hukum” Pengadilan Agama Purwokerto dengan ketentuan dan syarat-syarat sebagai berikut :

MAKSUD DAN TUJUAN Pasal 1

(1). Maksud dari Surat Perjanjian/Kontrak Kerja ini adalah untuk menjalin kerjasama agar pelaksanaan pemberian layanan bantuan hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto menjadi tepat sasaran.

(2). Tujuan dari Surat Perjanjian/Kontrak Kerja ini adalah untuk memberikan layanan bantuan hukum kepada setiap orang atau sekelompok orang yang tidak mampu secara ekonomi dan/atau tidak memiliki akses pada informasi dan konsultasi hukum yang memerlukan layanan berupa pemberian informasi, konsultasi, advis hukum, atau bantuan pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan.

PENERIMA JASA Pasal 2

(1). Penerima layanan di Posbakum Pengadilan adalah setiap orang atau sekelompok orang yang tidak mampu secara ekonomi dan/atau tidak memiliki akses pada informasi dan konsultasi hukum yang memerlukan layanan berupa pemberian informasi, konsultasi, advis hukum, atau bantuan pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan.

(2). Penerima layanan tersebut adalah pihak yang akan/telah bertindak sebagai Penggugat/Pemohon maupun Tergugat/Termohon.

JENIS JASA HUKUM Pasal 3

(1). Jenis jasa hukum yang diberikan oleh Petugas Posbakum Pengadilan pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto berupa pemberian informasi, konsultasi, advis hukum, atau bantuan pembuatan dokumen hukum yang dibutuhkan.

(27)

(2). Jenis jasa hukum seperti pada ayat (1) di atas dapat diberikan kepada Penggugat/Pemohon dan Tergugat/Termohon.

(3). Pemberian jasa hukum kepada Penggugat/Pemohon dan Tergugat/Termohon tidak boleh diberikan oleh satu orang petugas Posbakum Pengadilan yang sama.

MEKANISME PEMBERIAN JASA Pasal 4

(1). Petugas Posbakum Pengadilan memberikan layanan Bantuan Hukum kepada pemohon layanan Posbakum Pengadilan setelah pemohon tersebut mengisi formulir permohonan bantuan hukum yang telah disediakan dan memberikan serta memenuhi persyaratan :

a). Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) yang dikeluarkan oleh Kepala Desa/Lurah/Kepala Wilayah setingkat yang menyatakan bahwa benar yang bersangkutan tidak mampu membayar biaya perkara, atau

b). Surat Keterangan Tunjangan Sosial lainnya seperti Kartu Keluarga Miskin (KKM), Kartu Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), Kartu Beras Miskin (Raskin), Kartu Program Keluarga Harapan (PKH), Kartu Bantuan Langsung Tunai (BLT), Kartu Perlindungan Sosial (PKS), atau dokumen lainnya yang berkaitan dengan daftar penduduk miskin dalam basis data terpadu pemerintah atau yang dikeluarkan oleh instansi lain yang berwenang untuk memberikan keterangan tidak mampu, atau c). Surat Pernyataan tidak mampu membayar jasa advokat yang dibuat dan ditandatangai oleh Pemohon layanan Posbakum Pengadilan dan disetujui oleh Petugas Posbakum Pengadilan, apabila Pemohon layanan Posbakum Pengadilan tidak memiliki dokumen sebagaimana disebut dalam huruf a atau b.

(2). Pemohon yang sudah mengisi formulir dan melampirkan surat-surat yang diperlukan dapat langsung menerima layanan Posbakum Pengadilan.

(3). Dalam hal bantuan hukum berupa pembuatan surat gugatan/permohonan, Pemberi layanan Posbakum Pengadilan membuatkannya secara utuh dan siap diajukan ke meja satu.

(4). Surat gugatan/permohonan yang dibuat oleh pemberi layanan Posbakum Pengadilan diserahkan kepada meja satu dalam bentuk hard copy dan soft copy.

(5). Apabila Penerima Layanan Posbakum Pengadilan tidak sanggup membayar biaya perkara, maka Petugas Posbakum Pengadilan akan memberikan formulir permohonan pembebasan biaya perkara untuk diajukan kepada Ketua Pengadilan.

NILAI PEKERJAAN Pasal 5 Nilai pekerjaan didasarkan pada :

(1). Jumlah jam layanan yang digunakan oleh Pemberi layanan Posbakum Pengadilan dalam melaksanakan tugasnya pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto;

(2). Jumlah jam layanan sebagaimana tersebut pada ayat (1) maksimal selama 4 (empat) jam setiap satu orang penerima layanan dan harus didukung dengan bukti daftar hadir.

CARA PEMBAYARAN Pasal 6

(1). Pembayaran jasa bantuan hukum dilakukan kepada Lembaga penyedia layanan Posbakum Pengadilan setiap satu bulan sekali setelah Lembaga penyedia layanan Posbakum Pengadilan melaksanakan tugas sesuai dengan kenyataannya melalui Bendahara Pengeluaran Pengadilan Agama Purwokerto dengan cara mentransfer ke rekening nomor ... pada Bank ... atas nama ... ... yang dibebankan pada DIPA Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016 Nomor : 005.04.2.401062/2016 MAK 522131;

(2). Pembayaran jasa bantuan hukum sebagaimana tersebut pada ayat (1) di atas diperhitungkan setiap satu orang petugas Posbakum Pengadilan dalam memberikan bantuan jasa hukum sebanyak jumlah jam layanan yang digunakan;

(28)

(3). Pembayaran petugas Posbakum Pengadilan sebagaimana tersebut pada ayat (2) di atas dibayarkan sebesar Rp ...,- (...rupiah) per Jam Layanan;

(4). Pembayaran akan dilaksanakan sesuai dengan Berita Acara Pelaksanaan Pemberian Layanan Bantuan Hukum/Berita Acara Serah Terima Pelaksanaan Pekerjaan.

JANGKA WAKTU PELAKSANAAN Pasal 7

Jangka waktu pelaksanaan pemberian layanan Posbakum Pengadilan adalah 1 (satu) Tahun Anggaran terhitung sejak tanggal ditandatangani Surat Perjanjian/Kontrak Kerja ini ( s/d 31 Desember 2016 ).

HAK DAN KEWAJIBAN Pasal 8

Hak dan Kewajiban PIHAK PERTAMA :

a. Menyediakan dan mengelola sarana/prasarana yang diperlukan pada Posbakum Pengadilan minimal berupa satu ruangan, meja dan kursi.

b. Menyediakan anggaran untuk imbalan jasa bagi pemberi layanan Posbakum Pengadilan dengan ketentuan sebagai berikut :

1). Ketentuan besarnya imbalan jasa bagi pemberi layanan Posbakum Pengadilan ditetapkan berdasarkan harga hasil negosiasi Tim Seleksi Pengadaan Jasa Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto yaitu sebesar Rp……..(………rupiah) per jam layanan.

2). Besarnya imbalan jasa didasarkan pada lamanya waktu layanan dan jumlah Petugas Posbakum Pengadilan disediakan lembaga dalam memberikan layanan di Posbakum Pengadilan.

c. Melakukan pengawasan dan evaluasi terhadap proses layanan bantuan hukum di Posbakum Pengadilan secara berkala minimal 3 (tiga) bulan sekali.

d. Memberikan sanksi kepada PIHAK KEDUA apabila melanggar isi perjanjian ini, berupa : 1). Peringatan lisan;

2). Peringatan tertulis;

3). Pemberhentian sementara;

4). Pemutusan hubungan kerjasama kelembagaan. Hak dan Kewajiban PIHAK KEDUA :

a. Mendapatkan sarana dan prasarana serta imbalan jasa atas kinerja yang telah dilakukan dari PIHAK PERTAMA sebagaimana disebutkan pada pasal (4) Perjanjian Kerjasama ini. b. Mendapatkan bukti, informasi, dan/atau keterangan terkait perkara secara benar dari

Penerima Layanan Posbakum Pengadilan.

c. Membuat daftar petugas Posbakum Pengadilan dan sistem pengaturan rotasi para petugas Posbakum Pengadilan, serta mengajukannya ke Ketua Pengadilan Agama.

d. Membuat jadwal hari dan jam kerja layanan bantuan hukum.

e. Melaksanakan pemberian bantuan hukum sesuai hari dan jam kerja yang telah ditentukan.

f. Memberikan layanan yang profesional dan bertanggungjawab.

g. Memberikan informasi hukum dan informasi lain yang terkait secara jelas dan akurat. h. Memberikan konsultasi atau advis hukum yang seimbang dan komprehensif.

i. Merahasiakan segala sesuatu yang diketahui atau diperoleh dari Penerima Layanan Posbakum Pengadilan.

j. Menjalankan prinsip-prinsip perlindungan terhadap penyandang disabilitas, perempuan, anak-anak, dan orang lanjut usia.

k. Menghindari konflik kepentingan dengan Penerima Layanan Posbakum Pengadilan.

l. Membuat laporan dan mendokumentasikan berkas Penerima Layanan Posbakum Pengadilan untuk diserahkan kepada Ketua Pengadilan.

m. Menyiapkan berbagai sarana pendukung pelaksanaan tugas yang tidak menjadi kewajiban PIHAK PERTAMA, seperti komputer atau laptop dan sarana pendukung lainnya.

(29)

SANKSI Pasal 9

(1). Apabila PIHAK KESATU tidak memenuhi kewajibannya, maka PIHAK KEDUA dapat menuntut secara hukum baik pidana maupun perdata.

(2). Apabila PIHAK KEDUA tidak memenuhi kewajibannya, maka PIHAK KESATU tidak wajib membayar imbalan jasa dan dapat memutus perjanjian ini secara sepihak.

PENUTUP Pasal 10

(1). Pelaksanaan Surat Perjanjian/Kontrak Kerja ini mulai berlaku sejak tanggal penandatanganan.

(2). Perjanjian/Kontrak Kerja ini dibuat dengan itikad baik untuk dipatuhi dan dilaksanakan oleh PIHAK KESATU dan PIHAK KEDUA, dibuat rangkap 2 (dua) dibubuhi materai cukup, rangkap pertama dan kedua pada naskah asli masing-masing sama bunyinya dan semua rangkap mempunyai kekuatan hukum yang sama setelah ditandatangani oleh PIHAK KESATU dan PIHAK KEDUA.

(3). Hal-hal lain yang belum dan/atau belum cukup diatur dalam perjanjian ini akan diatur oleh PIHAK KESATU dan PIHAK KEDUA berdasarkan kesepakatan yang dituangkan dalam Addendum (perjanjian tambahan) sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari Perjanjian/Kontrak Kerja ini.

PIHAK KEDUA

KETUA ...

...

PIHAK KESATU

KUASA PENGGUNA ANGGARAN PENGADILAN AGAMA PURWOKERTO

FENNY SULISTYANINGSIH, SH, MM NIP. 19780424 200604 2 005

(30)

BAB VII

BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA

[kop surat satuan kerja]

SURAT PERINTAH MULAI KERJA Nomor : W11-A22/.../HK.05/IV/2016

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : FENNY SULISTYANINGSIH, SH, MM

Jabatan : Kuasa Pengguna Anggaran Pengadilan Agama Purwokerto Alamat : Jl. Gerilya No.7A, Purwokerto

Berdasarkan Surat Perjanjian/Kontrak Kerja Nomor : W10-A/ /HK.05/..../2016 tanggal ...-... 2016, dengan ini memerintahkan kepada :

Nama : ...

Jabatan : Ketua ...

Alamat : Jl. ... Purwokerto

untuk memulai melaksanakan tugas pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto sesuai dengan ketentuan dan syarat-syarat pada Surat Perjanjian/Kontrak Kerja.

Purwokerto, __ __________ 2016

Untuk dan atas nama Pengadilan Agama Purwokerto Kuasa Pengguna Anggaran

[tanda tangan]

FENNY SULISTYANINGSIH, SH, MM NIP. 19780424 200604 2 005

Menerima dan menyetujui: Untuk dan atas nama __________

[tanda tangan]

[nama lengkap wakil sah badan usaha] [jabatan

(31)

BAB VIII

PENUTUP

Demikian dokumen pengadaan ini disusun sebagai bahan dilakukannnya seleksi sederhana lembaga penyedia layanan bantuan hukum pada Pos Bantuan Hukum Pengadilan Agama Purwokerto Tahun Anggaran 2016.

Purwokerto, 1 April 2016

Figur

Memperbarui...

Related subjects :