• Tidak ada hasil yang ditemukan

PEDOMAN PELAYANAN KEFARMASIAN DI PUSKESMAS

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "PEDOMAN PELAYANAN KEFARMASIAN DI PUSKESMAS"

Copied!
34
0
0

Teks penuh

(1)

PEDOMAN

PELAYANAN KEFARMASIAN

DI PUSKESMAS

PEMERINTAH KABUPATEN GRESIK

DINAS KESEHATAN DAERAH

UPT. PUSKESMAS BENJENG

Jl. RAYA NYANTA NO.34 Tlp. (031) 7921167 GRESIK

(2)

PEDOMAN

PENYELENGGARAAN PELAYANAN KEFARMASIAN

PUSKESMAS BENJENG

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar belakang

Puskesmas adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja.

Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah tercapainya kecamatan sehat. Kecamatan sehat mencakup 4 indikator utama, yaitu lingkungan sehat, perilaku sehat, cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu dan derajat kesehatan penduduk.

Misi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan Puskesmas adalah mendukung tercapainya misi pembangunan kesehatan nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat mandiri dalam hidup sehat.

Untuk mencapai visi tersebut, Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya kesehatan masyarakat. Dalam menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan kesehatan dasar yang menyelenggarakan upaya kesehatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas pelayanan kesehatan di Indonesia termasuk Puskesmas.

Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari pelaksanaan upaya kesehatan, yang berperan penting dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas harus mendukung tiga fungsi pokok Puskesmas, yaitu sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat, dan pusat pelayanan kesehatan strata pertama yang meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.

Pelayanan Kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Tuntutan pasien dan masyarakat akan peningkatan mutu Pelayanan Kefarmasian, mengharuskan adanya perluasan dari paradigma lama yang berorientasi kepada produk (drug oriented) menjadi paradigma baru yang berorientasi pada pasien (patient oriented) dengan filosofi Pelayanan Kefarmasian (pharmaceutical care).

Sebagai konsekuensi perubahan orientasi tersebut, apoteker/asisten apoteker sebagai tenaga farmasi dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku agar dapat berinteraksi langsung dengan pasien.

B. Tujuan

Tujuan Umum : Terlaksananya pelayanan kefarmasian yang bermutu di UPT Puskesmas Benjeng Tujuan Khusus :

 Sebagai acuan bagi apoteker dan asisten apoteker untuk melaksanakan pelayanan kefarmasian di Puskesmas

 Sebagai pedoman bagi Dinas Kesehatan dalam pembinaan pelayanan kefarmasian di Puskesmas C. Ruang Lingkup

Pelayanan kefarmasian di Puskesmas meliputi 2 (dua) kegiatan, yaitu kegiatan yang bersifat manajerial berupa pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan tersebut harus didukung oleh sumber daya manusia dan sarana dan prasarana.

D. Landasan Hukum

1. Undang-Undang Nomor 5 tahun 1997 tentang Psikotropika

2. Undang – undang No 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen 3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah 4. Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika

(3)

6. Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 1998 tentang Pengamanan Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan 7. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian

8. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2013 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika

9. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 128/Menkes/SK/II/2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat

10. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 189/Menkes/SK/III/2006 tentang Kebijakan Obat Nasional 11. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.02.02/MENKES/320/2015 tentang Daftar Obat Esensial

Nasional

12. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.02.02/MENKES/523/2015 tentang Formularium Nasional 2015

13. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.02.02/MENKES/137/2016 tentang addendum pertama Formularium Nasional 2015

14. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 889/Menkes/Per/V/2011 tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 322

15. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2014 tentang penggunaan dana kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)

16. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas

(4)

BAB II

SUMBER DAYA KEFARMASIAN

A. Sumber Daya Manusia

Penyelenggaraan Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas minimal harus dilaksanakan oleh 1 (satu) orang tenaga Apoteker sebagai penanggung jawab, yang dibantu oleh Tenaga Teknis Kefarmasian sesuai kebutuhan.

Jumlah kebutuhan Apoteker di Puskesmas dihitung berdasarkan rasio kunjungan pasien, baik rawat inap maupun rawat jalan serta memperhatikan pengembangan Puskesmas.

Semua tenaga kefarmasian harus memiliki surat tanda registrasi dan surat izin praktik untuk melaksanakan Pelayanan Kefarmasian di fasilitas pelayanan kesehatan termasuk Puskesmas, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Setiap tahun dapat dilakukan penilaian kinerja tenaga kefarmasian yang disampaikan kepada yang bersangkutan dan didokumentasikan secara rahasia. Hasil penilaian kinerja ini dapat digunakan sebagai pertimbangan untuk memberikan penghargaan dan sanksi.

1. Kompetensi Apoteker

a. Sebagai Penanggung Jawab

1) mempunyai kemampuan untuk memimpin;

2) mempunyai kemampuan dan kemauan untuk mengelola dan mengembangkan Pelayanan Kefarmasian; 3) mempunyai kemampuan untuk mengembangkan diri;

4) mempunyai kemampuan untuk bekerja sama dengan pihak lain; dan

5) mempunyai kemampuan untuk mengidentifikasi, mencegah, menganalisis dan memecahkan masalah.

b. Sebagai Tenaga Fungsional

1) mampu memberikan pelayanan kefarmasian;

2) mampu melakukan akuntabilitas praktek kefarmasian; 3) mampu mengelola manajemen praktis farmasi; 4) mampu berkomunikasi tentang kefarmasian;

5) mampu melaksanakan pendidikan dan pelatihan; dan 6) mampu melaksanakan penelitian dan pengembangan.

Semua tenaga kefarmasian di Puskesmas harus selalu meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku dalam rangka menjaga dan meningkatkan kompetensinya. Upaya peningkatan kompetensi tenaga kefarmasian dapat dilakukan melalui pengembangan profesional berkelanjutan.

Semua tenaga kefarmasian di Puskesmas melaksanakan Pelayanan Kefarmasian berdasarkan Standar Prosedur Operasional yang dibuat secara tertulis dan telah ditetapkan oleh Kepala Puskesmas. Jenis SPO dibuat sesuai dengan kebutuhan pelayanan yang dilakukan pada Puskesmas yang bersangkutan.

2. Pendidikan dan Pelatihan

Pendidikan dan pelatihan adalah salah suatu proses atau upaya peningkatan pengetahuan dan keterampilan di bidang kefarmasian atau bidang yang berkaitan dengan kefarmasian secara berkesinambungan untuk mengembangkan potensi dan produktivitas tenaga kefarmasian secara optimal. Puskesmas dapat menjadi tempat pelaksanaan program pendidikan, pelatihan serta penelitian dan pengembangan bagi calon tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian unit lain.

Tujuan Umum:

a. Tersedianya tenaga kefarmasian di Puskesmas yang mampu melaksanakan rencana strategi Puskesmas.

b. Terfasilitasinya program pendidikan dan pelatihan bagi calon tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian unit lain.

c. Terfasilitasinya program penelitian dan pengembangan bagi calon tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian unit lain.

Tujuan Khusus:

a. Tersedianya tenaga kefarmasian yang mampu melakukan pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.

b. Tersedianya tenaga kefarmasian yang mampu melakukan Pelayanan Kefarmasian.

c. Terfasilitasinya studi banding, praktik dan magang bagi calon tenaga kefarmasian internal maupun eksternal.

d. Tersedianya data Pelayanan Informasi Obat (PIO) dan konseling tentang Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.

e. Tersedianya data penggunaan antibiotika dan injeksi.

(5)

g. Tersedianya Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.

h. Terkembangnya kualitas dan jenis pelayanan ruang farmasi Puskesmas. 3. Pengembangan Tenaga Kefarmasian dan Program Pendidikan

Dalam rangka penyiapan dan pengembangan pengetahuan dan keterampilan tenaga kefarmasian maka Puskesmas menyelenggarakan aktivitas sebagai berikut:

a. Setiap tenaga kefarmasian di Puskesmas mempunyai kesempatan yang sama untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya.

b. Apoteker dan/atau Tenaga Teknis Kefarmasian harus memberikan masukan kepada pimpinan dalam menyusun program pengembangan staf.

c. Staf baru mengikuti orientasi untuk mengetahui tugas, fungsi, wewenang dan tanggung jawabnya. d. Melakukan analisis kebutuhan peningkatan pengetahuan dan keterampilan bagi tenaga kefarmasian. e. Tenaga kefarmasian difasilitasi untuk mengikuti program yang diadakan oleh organisasi profesi dan

institusi pengembangan pendidikan berkelanjutan terkait.

f. Memberikan kesempatan bagi institusi lain untuk melakukan praktik, magang, dan penelitian tentang pelayanan kefarmasian di Puskesmas.

B. Sarana dan Prasarana

Sarana yang diperlukan untuk menunjang pelayanan kefarmasian di Puskesmas meliputi sarana pelayanan farmasi klinik yang memiliki fungsi:

1. Ruang penerimaan resep

Ruang penerimaan resep meliputi tempat penerimaan resep, 1 (satu) set meja dan kursi, serta 1 (satu) set komputer, jika memungkinkan. Ruang penerimaan resep ditempatkan pada bagian paling depan dan mudah terlihat oleh pasien.

2. Ruang pelayanan resep dan peracikan (produksi sediaan secara terbatas)

Ruang pelayanan resep dan peracikan atau produksi sediaan secara terbatas meliputi rak obat sesuai kebutuhan dan meja peracikan. Di ruang peracikan disediakan peralatan peracikan, timbangan obat, air minum (air mineral) untuk pengencer, sendok obat, bahan pengemas obat, lemari pendingin, termometer ruangan, blanko salinan resep, etiket dan label obat, buku/sofware catatan pelayanan resep (register harian obat), buku-buku referensi/standar sesuai kebutuhan, serta alat tulis secukupnya. Ruang ini diatur agar mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang cukup. Jika memungkinkan disediakan pendingin ruangan (air conditioner) sesuai kebutuhan.

3. Ruang penyerahan obat

Ruang penyerahan obat meliputi konter penyerahan obat, buku/sofware pencatatan penyerahan dan pengeluaran obat (register harian obat). Ruang penyerahan obat dapat digabungkan dengan ruang penerimaan resep.

4. Ruang konseling

Ruang konseling meliputi satu set meja dan kursi konseling, lemari buku, buku-buku referensi sesuai kebutuhan, leaflet, poster, alat bantu konseling, buku catatan konseling, formulir jadwal konsumsi obat , formulir catatan pengobatan pasien, dan lemari arsip , serta 1 (satu) set komputer, jika memungkinkan. 5. Ruang penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur, kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan keamanan petugas. Selain itu juga memungkinkan masuknya cahaya yang cukup. Ruang penyimpanan yang baik perlu dilengkapi dengan rak/lemari obat, pallet, pendingin ruangan (AC), lemari pendingin, lemari penyimpanan khusus narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan obat khusus, pengukur suhu, dan kartu suhu.

Sarana yang diperlukan untuk menunjang pelayanan kefarmasian di Puskesmas meliputi sarana pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai :

1. Ruang Penerimaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Ruang penerimaan dibutuhkan sebagai ruang antara / ruang pemeriksaan mutu obat yang baru diterima atau baru datang sebelum dilakukan penyimpanan. Ruang ini bisa dijadikan satu dengan ruang penyimpanan. 2.. Ruang Penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur, kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan keamanan petugas. Selain itu juga memungkinkan masuknya cahaya yang cukup. Ruang penyimpanan yang baik perlu dilengkapi dengan rak/lemari obat, pallet, pendingin ruangan (AC), pengukur suhu, dan kartu suhu. Untuk penyimpanan obat yang memerlukan kondisi tertentu seperti lemari pendingin, lemari penyimpanan khusus narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan obat khusus, bisa dijadikan satu di ruang pelayanan farmasi klinik.

3. Ruang Arsip

Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan obat dan hahan Medis Habis Pakai dan Pelayanan Farmasi Klinik dalam jangka waktu tertentu. Ruang arsip memerlukan

(6)

ruangan khusus yang memadai dan aman untuk memelihara dan menyimpan dokumen dalam rangka untuk menjamin penyimpanan sesuai hukum, aturan, persyaratan, dan teknik manajemen yang baik.

Istilah ‘ruang’ di sini tidak harus diartikan sebagai wujud ‘ruangan’ secara fisik, namun lebih kepada fungsi yang dilakukan. Bila memungkinkan, setiap fungsi tersebut disediakan ruangan secara tersendiri. Jika tidak, maka dapat digabungkan lebih dari 1 (satu) fungsi, namun harus terdapat pemisahan yang jelas antar fungsi.

(7)

BAB III

PENGELOLAAN OBAT DAN BAHAN MEDIS HABIS PAKAI

Pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan salah satu kegiatan pelayanan kefarmasian, yang dimulai dari perencanaan, permintaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, pencatatan dan pelaporan serta pemantauan dan evaluasi. Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan dan keterjangkauan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai yang efisien, efektif dan rasional, meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga kefarmasian, mewujudkan sistem informasi manajemen, dan melaksanakan pengendalian mutu pelayanan

Kegiatan pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi:

1. Perencanaan kebutuhan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai untuk menentukan jenis dan jumlah Obat dalam rangka pemenuhan kebutuhan Puskesmas.

Tujuan perencanaan adalah untuk mendapatkan:

a. perkiraan jenis dan jumlah Obat dan Bahan Medis Habis Pakai yang mendekati kebutuhan; b. meningkatkan penggunaan Obat secara rasional; dan

c. meningkatkan efisiensi penggunaan Obat.

Perencanaan kebutuhan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai di Puskesmas setiap periode dilaksanakan oleh Petugas Farmasi (Apoteker) di Puskesmas. Prosesnya meliputi beberapa tahap :

1. Proses seleksi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Dilakukan dengan mempertimbangkan pola penyakit, pola konsumsi obat periode sebelumnya, data mutasi obat, dan rencana pengembangan. Proses seleksi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai juga harus mengacu pada Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) dan Formularium Nasional. Proses seleksi ini harus melibatkan tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas seperti dokter, dokter gigi, bidan, dan perawat, serta pengelola program yang berkaitan dengan pengobatan.

Dasar-dasar seleksi kebutuhan obat meliputi :

a. Obat dipilih berdasarkan seleksi ilmiah, medik dan statistik memberikan efek terapi jauh lebih baik dibandingkan resiko efek samping yang akan ditimbulkan.

b. Jenis obat yang dipilih seminimal mungkin dengan cara menghindari duplikasi dan kesamaan jenis.

c. Jika ada obat baru harus ada bukti yang spesifik untuk efek terapi yang lebih baik.

d. Hindari penggunaan obat kombinasi, kecuali jika obat kombinasi mempunyai efek yang lebih baik dibanding obat tunggal.

e. Apabila jenis obat banyak, maka kita memilih berdasarkan obat pilihan (drug of choice) dari penyakit yang prevalensinya tinggi.

2. Tahap Kompilasi Pemakaian Obat

Berfungsi untuk mengetahui pemakaian bulanan masing-masing jenis obat di unit pelayanan kesehatan selama setahun dan sebagai data pembanding bagi stok optimum. Informasi yang didapat dari kompilasi pemakaian obat adalah :

a. Jumlah pemakaian tiap jenis obat pada masing-masing sub unit pelayanan kesehatan.

b. Persentase pemakaian tiap jenis obat terhadap total pemakaian setahun seluruh sub unit pelayanan kesehatan.

c. Pemakaian rata-rata di puskesmas untuk setiap jenis obat. 3. Tahap Perhitungan Kebutuhan Obat.

Masalah kekosongan obat atau kelebihan obat dapat terjadi apabila informasi semata-mata hanya berdasarkan informasi yang teoritis kebutuhan pengobatan. Dengan koordinasi dan proses perencanaan untuk pengadaan obat secara terpadu serta melalui seperti diatas, maka diharapkan obat yang direncanakan dapat tepat jenis dan tepat jumlah serta tepat waktu dan tersedia pada saat dibutuhkan. Usulan kebutuhan obat Puskesmas diajukan ke UPPF, sebagai dasar UPPF melakukan pengadaan obat dan bahan medis habis pakai dari dana APBD, melalui blanko usulan kebutuhan obat tahunan untuk Puskesmas yang telah ditentukan oleh UPPF Kabupaten Gresik, menggunakan rumus

Selanjutnya UPPF akan melakukan kompilasi dan analisa terhadap kebutuhan Obat Puskesmas di wilayah kerjanya, menyesuaikan pada anggaran yang tersedia dan memperhitungkan waktu kekosongan Obat, buffer

stock, serta menghindari stok berlebih.

Jumlah kebutuhan obat = jumlah pemakaian rata – rata (tanpa stok kosong)

per bulan x 18 – sisa stok

(8)

2. Permintaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Permintaan obat untuk mendukung pelayanan farmasi diajukan oleh pengelola obat di puskesmas yang disetujui oleh kepala puskesmas kepada Kepala Dinas Kesehatan melalui UPPF dengan menggunakan format LPLPO. Permintaan obat berdasarkan rencana kebutuhan obat tahunan yang sudah dilaporkan sebelumnya kepada Dinkes untuk meminimalisir penggunaan obat yang tidak bertanggung jawab. Kegiatan dalam pemesanan obat :

i) Permintaan Rutin

Dilakukan sesuai dengan jadwal yang disusun oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota untuk masing-masing Puskesmas (3 bulan sekali)

- Menghitung Permintaan Obat

Jumlah untuk periode yang akan datang diperkirakan sama dengan pemakaian pada periode sebelumnya :

SO = SK + WK +WT + SP – SS Atau kesepakatan UPPF Kab Gresik SO = (SK + 20 % ) x 3 (bulan) – SS Keterangan:

SO = Stok optimum

SK = Stok kerja ( stok pada periode berjalan ) WK = Waktu kekosongan obat

WT= Waktu tunggu SP = Stok penyangga SS = Sisa stok ii) Permintaan Khusus

Dilakukan diluar jadwal distribusi rutin apabila kebutuhan meningkat untuk menghindari kekurangan/kekosongan persediaan obat dan bahan medis habis pakai

Dengan adanya Permenkes No 19 Tahun 2014 tentang penggunaan dana kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) memungkinkan Puskesmas untuk melakukan pengadaan obat sendiri dengan menggunakan dana JKN tersebut.

Alur kerja dalam pengadaan dengan menggunakan dana kapitasi (JKN) :

1. Bendahara JKN puskesmas membuat RKA alokasi dana kapitasi untuk pengadaan obat dan bahan medis habis pakai puskesmas.

2. Bendahara JKN puskesmas membuat RUP Pengadaan untuk merencanakan alokasi dan metode pengadaan, pengadaan langsung, lelang atau e-purcashing.

3. Bendahara JKN puskesmas menyampai RUP disampaikan ke bagian keuangan dinas kesehatan kabupaten untuk dibuatkan SIRUP.

4. Pengelola obat/petugas farmasi/Apoteker mengajukan usulan pengadaan obat dan bahan medis habis pakai yang telah disetujui/diketahui kepala puskesmas sesuai dengan alokasi RUP ke pada PPK pengelola dana kapitasi puskesmas untuk disetujui pengadaannya.

5. PPK memerintahkan PP yang diberi tugas sebagai pengelola dana kapitasi puskesmas tesebut untuk melakukan pengadaan sesuai dengan rencana pengadaan yang telah disetujui PPK.

6. PP melakukan pengadaan obat dan bahan medis habis pakai dengan ketentuan wajib melalui e-purchasing selama tercantum di e-catalog, bila tidak tercantum bisa melakukan pengadaan langsung dengan disertai bukti printout bahwa item tersebut tidak ada di e-catalog.

7. PO dicetak sebagai bukti bahwa paket pengadaan telah disepakati PBF.

8. PP menyampaikan ke PPHP untuk menerima dan memeriksa pengiriman paket pengadaan dari PBF sesuai PO

9. Bila ada item paket yang rusak/kurang/tidak sesuai PO, PPHP meminta retur/penggantian ke PBF , dan disampaikan ke PP

10. Bila ada item paket yang tidak bisa dipenuhi PBF, maka PP mengaddendum PO dan disampaikan ke PPK 11. Paket pengadaan sesuai PO yang telah diterima dan diperiksa PPHP diserahterimakan ke pengelola obat

dengan bukti SBBK

12. Pengelola obat memeriksa ulang jumlah dan jenis barang sesuai SBBK dan menyimpan terpisah dari barang dari dana APBD

3. Penerimaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Penerimaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu kegiatan dalam menerima Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dari UPPF dengan permintaan yang telah diajukan.

Tujuannya adalah agar Obat yang diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang diajukan oleh Puskesmas.

(9)

Semua petugas yang terlibat dalam kegiatan pengelolaan bertanggung jawab atas ketertiban penyimpanan, pemindahan, pemeliharaan dan penggunaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai berikut kelengkapan catatan yang menyertainya.

Petugas penerimaan wajib melakukan pengecekan terhadap Obat dan Bahan Medis Habis Pakai yang diserahkan, mencakup jumlah kemasan, jenis dan jumlah obat, bentuk obat sesuai dengan isi dokumen (LPLPO), ditandatangani oleh petugas penerima, dan diketahui oleh Kepala Puskesmas. Bila tidak memenuhi syarat, maka petugas penerima dapat mengajukan keberatan.

Masa kedaluwarsa minimal dari obat yang diterima disesuaikan dengan periode pengelolaan di Puskesmas ditambah satu bulan.

4. Penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan suatu kegiatan pengaturan terhadap Obat yang diterima agar aman (tidak hilang), terhindar dari kerusakan fisik maupun kimia dan mutunya tetap terjamin, sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.

Tujuan penyimpanan obat adalah untuk : - mutu obat

- Menghindari penggunaan yang tidak bertanggung - jawab - Menjaga kelangsungan persediaan

- Memudahkan pencarian dan pengawasan

Penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: a. bentuk dan jenis sediaan;

b. stabilitas (suhu, cahaya, kelembaban); c. mudah atau tidaknya meledak/terbakar; dan

d. narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus. Pengaturan Tata Ruang

Untuk mendapatkan kemudahan dalam penyimpanan, penyusunan, pencarian dan pengawasan obat-obatan, maka diperlukan pengaturan tataruang gudang dengan baik.

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam merancang gudang adalah sebagai berikut : 1. Kemudahan bergerak. Untuk kemudahan bergerak, maka gudang perlu ditata sebagai berikut :

a). Gudang menggunakan sistem satu lantai jangan menggunakan sekat-sekat karena akan membatasi pengaturan ruangan. Jika digunakan sekat, perhatikan posisi dinding dan pintu untuk mempermudah gerakan.

b). Berdasarkan arah arus penerimaan dan pengeluaran obat, ruang gudang dapat ditata berdasarkan sistem :

-Arus garis lurus - Arus U

- Arus L

2. Sirkulasi udara yang baik

Sirkulasi yang baik akan memaksimalkan umur hidup dari obat sekaligus bermanfaat dalam memperpanjang dan memperbaiki kondisi kerja. Idealnya dalam gudang terdapat AC, namun biayanya akan menjadi mahal untuk ruang gudang yang luas. Alternatif lain adalah menggunakan kipas angin, apabila kipas angin belum cukup maka perlu ventilasi melalui atap.

3. Rak dan Pallet

Penempatan rak yang tepat dan penggunaan pallet akan dapat meningkatkan sirkulasi udara dan perputaran stok obat.

Penggunaan pallet memberikan keuntungan :

- Sirkulasi udara dari bawah dan perlindungan terhadap banjir - Peningkatan efisiensi penanganan stok

- Dapat menampung obat lebih banyak 4. Kondisi penyimpanan khusus.

Vaksin memerlukan “Cold Chain” khusus dan harus dilindungi dari kemungkinan putusnya aliran listrik. (diperlukan tenaga khusus untuk memantau suhu )

Narkotika dan bahan berbahaya harus disimpan dalam lemari khusus dan selalu terkunci.

Bahan-bahan mudah terbakar seperti alkohol dan eter harus disimpan dalam ruangan khusus, sebaiknya disimpan di bangunan khusus terpisah dari gudang induk

5. Pencegahan kebakaran

Perlu dihindari adanya penumpukan bahan-bahan yang mudah terbakar seperti dus, kartun dan lain-lain.

Alat pemadam kebakaran harus dipasang pada tempat yang mudah dijangkau dan dalam jumlah yang cukup. Tabung pemadam kebakaran agar diperiksa secara berkala, untuk memastikan masih berfungsi atau tidak.

(10)

Penyusunan Stok Obat

Obat disusun menurut bentuk sediaan dan alfabetis. Untuk memudahkan pengendalian stok maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut :

a. Menyimpan obat pada rak obat sesuai bentuk sediaan, kelas terapi/ alfabetis. Cairan harus dipisahkan dari padatan, obat penggunaan luar dipisah dengan penggunaan dalam.

b. Obat yang dapat dipengaruhi oleh temperatur, udara, cahaya dan kontaminasi bakteri disimpan pada tempat yang sesuai

c. Narkotika, psikotropika dan obat yang diberi perhatian khusus (mahal, bisa disalahgunakan dll) disimpan di lemari khusus

d. Penyimpanan antara kelompok/jenis satu dengan yang lain harus jelas sehingga memudahkan pengeluaran dan perhitungan

e. Bila obat dalam kemasan besar disusun di atas pallet secara rapi dan teratur dengan memperhatikan tanda-tanda khusus (tidak boleh terbalik, berat, bulat, segi empat dan lain-lain)

f. Apabila persediaan obat cukup banyak, maka biarkan obat tetap dalam boks masing-masing, ambil seperlunya

g. Pendistribusian dilakukan rotasi stok menggunakan prinsip FEFO (First Expired First Out) dan FIFO (First In First Out) agar obat tersebut tidak selalu berada dibelakang sehingga obat dapat dimanfaatkan sebelum masa kadaluwarsa habis.

h. Item obat dari sumber anggaran yang berbeda disimpan terpisah dan ditandai dengan bentuk kartu stok yang berbeda

Pencatatan di Kartu Stok :

1. Kartu stok diletakkan bersamaan/berdekatan dengan obat bersangkutan 2. Kartu stok memuat nama, satuan, kekuatan obat dan asal (sumber dana)

3. Tiap lembar kartu stok hanya diperuntukkan mencatat data mutasi 1 (satu) jenis 4. Tiap baris data hanya diperuntukkan mencatat 1 (satu) kejadian mutasi obat.

5. Pencatatan dilakukan setiap terjadi mutasi obat (penerimaan, pengeluaran, hilang, /kadaluwarsa) langsung dicatat didalam kartu stok.

6. Data yang harus dicatat meliputi : Tanggal penerimaan atau pengeluaran, sumber asal obat atau kepada siapa obat dikirim, jumlah penerimaan/pengeluaran , no. bacth/lot, tanggal kadaluarsa dan sisa stok 7.. Data pada kartu stok digunakan untuk menyusun laporan, perencanaan, pengadaan, distribusi dan

sebagai pembanding terhadap keadaan fisik obat dalam tempat penyimpanannya.

5. Pendistribusian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Pendistribusian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan kegiatan pengeluaran dan penyerahan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai secara merata dan teratur untuk memenuhi kebutuhan sub unit farmasi Puskesmas dan jaringannya. Tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan Obat sub unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas dengan jenis, mutu, jumlah dan waktu yang tepat.

Sub-sub unit di Puskesmas dan jaringannya antara lain:

a. Sub unit pelayanan kesehatan di dalam lingkungan Puskesmas;

Pendistribusian ke sub unit pelayanan kesehatan di dalam lingkungan Puskesmas ( UGD, poli gigi, poli KIA, PONED, cleaning service dan lain-lain) dilakukan dengan cara pemberian obat dan bahan medis habis pakai sesuai bon permintaan (lembar merah) melalui kamar obat/apotik.

Khusus pendistribusian obat untuk pelayanan rawat inap, menggunakan sistem

unit dose dispensing

(hanya untuk satu kali pemberian)

melalui floor stok UGD

b. Kamar obat/Apotik/ruang farmasi

Pendistribusian ke kamar obat dilakukan setiap ada permintaan. Permintaan dan penerimaan direkap dalam LPLPO kamar obat.

c. Sub unit jaringan Puskesmas (Puskesmas Pembantu, Polindes/Ponkesdes);

Pendistribusian ke sub unit jaringan Puskesmas dilakukan dengan cara permintaan ke gudang obat puskesmas menggunakan LPLPO sesuai jadwal distribusi obat.

6. Pengendalian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Pengendalian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu kegiatan untuk memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan strategi dan program yang telah ditetapkan sehingga tidak terjadi kelebihan dan kekurangan/kekosongan obat atau terjadinya pemberian obat yang telah kadaluarsa / rusak di unit pelayanan kesehatan dasar.

Pengendalian Obat terdiri dari: A. Pengendalian persediaan

Stok opname selain dimaksudkan untuk melihat kesesuaian bukti fisik dengan catatan pada kartu stok/sofware catatan mutasi obat, juga dimaksudkan untuk pengendalian ketersediaan obat sesuai

(11)

pencukupan kebutuhan dalam rentang waktu tertentu. Bila terjadi kekurangan/kekosongan dilakukan permintaan tambahan/khusus ke UPPF menggunakan LPLPO

B. Pengendalian penggunaan

Tujuan pengendalian penggunaan adalah untuk menjaga kualitas pelayanan obat meningkatkan penggunaan obat rasional dan meningkatkan efisiensi pemanfaatan dana obat. Petugas dimasing-masing sub unit pelayanan melakukan sampling penggunaan obat rasional. Hasil sampling dilaporkan ke petugas pengelola obat.

Pengendalian penggunaan obat rasional meliputi :

- Rendahnya prosentase penggunaan antibiotik pada non pneumonia - Rendahnya prosentase penggunaan antibiotik pada diare non spesifik - Rendahnya prosentase penggunaan injeksi pada myalgia

- Rendahnya prosentase rata-rata jumlah R / atau rendahnya polifarmasi - Tingginya prosentase obat penggunaan obat generik

- Tingginya kesesuaian peresepan dengan pedoman/formularium puskesmas C. Penangan obat hilang, rusak dan kadaluarsa

1. Penanganan obat hilang.

Tujuan: Sebagai bukti pertanggungjawaban pengelola obat sehingga diketahui persediaan obat sesungguhnyasaat itu.

Langkah – langkah untuk menangani kejadian obat hilang :

1. Petugas pengelola obat yang mengetahui kejadian obat hilang/tidak sesuai/tidak samabukti fisik dengan catatan pengeluaran obat, segera melakukan stok opname diluar stok opname rutin,

2. Petugas pengelola obat menyusun daftar jenis dan jumlah obat yang tidak sesuai catatan/diduga hilang dan melakukan crosschek pada catatan pengeluaran (kartu stok, LPLPO sub unit, sofware catatan mutasi )

3. Setelah dipastikan hilang Pengelola obat membuat daftar obat hilang dan melaporkan kepada Kepala Puskesmas. Daftar obat hilang tersebut nantinya akan digunakan sebagai lampiran dari Berita Acara Obat Hilang yang diterbitkan oleh Kepala Puskesmas.

4. Kepala Puskesmas memeriksa dan memastikan kejadian pelaporan obat hilang sekali lagi sebelum membuat berita acara obat hilang.

5. Kepala Puskesmas menyampaikan laporan kejadian kepada Kepala Dinas Kesehatan , disertai Berita Acara Obat Hilang.

6. Petugas pengelola obat selanjutnya mencatat jenis dan jumlah obat yang hilang pada masing-masing Kartu Stok untuk dilakukan pengurangan stok.

7. Apabila hilangnya obat karena pencurian maka dilaporkan kepada kepolisian dengan membuat berita acara pelaporan ke kopolisian.

2. Penanganan Obat Rusak / Kadaluwarsa

Tujuan : Sebagai bukti pertanggungjawaban pengelola obat dalam mutu obat terjaga sampai diterimakan ke pasien, melindungi pasien dari KNC/KTD dari penggunaan obat rusak/ kadaluwarsa.

Langkah-langkah Penanganan Obat Rusak / Kadaluwarsa :

1. Petugas pengelola obat merekap no bacth dan tanggal kadaluarsa setiap obat yang datang/diterima dalam buku/sofware obat kadaluarsa untuk diinformasikan ke masing-masing unit pelayanan menjelang obat tersebut mendekati kadaluarsa.

2. Saat stok opname, bila petugas pengelola obat menemukan obat rusak di gudang obat puskesmas, segera diinformasikan ke masing-masing unit pelayanan bila terdapat obat tersebut untuk ditarik

3. Petugas di unit pelayanan, bila mengetahui adanya obat rusak/kadaluarsa segera melaporkan dan mengirimkan kembali obat tersebut kepada Kepala Puskesmas melalui petugas gudang obat Puskesmas dengan menggunakan laporan obat rusak/kadaluarsa.

4. Petugas gudang obat Puskesmas menerima, mengumpulkan dan memverifikasi laporan obat rusak/kadaluarsa. Obat rusak/kadaluarsa dikumpulkan dan disimpan ditempat tententu sampai pelaksanaan penghapusan/pemusnahan di area gudang obat ,terpisah dari obat yang lain. 5. Obat rusak/kadaluarsa yang ditemukan didalam gudang obat dikurangkan dari catatan sisa stok

pada masing-masing kartu stok yang dikelolanya.

6. Petugas gudang obat merekap laporan obat rusak/kadaluarsa dalam periode tertentu dan melaporkan kepada Kepala Puskesmas.

7. Kepala Puskesmas melaporkan dan mengirimkan kembali obat rusak / kadaluarsa kepada UPPF untuk dilakukan pemusnahan atau puskesmas memusnahkan sendiri dan dibuatkan berita acara pemusnahan/penghapusan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Pengamatan mutu obat secara organoleptik/visual untuk mengetahui/menduga obat rusak/mutunya sudah tidak terjamin sehingga perlu dimusnahkan.

(12)

1. Tablet.

•Terjadinya perubahan warna, bau atau rasa

•Kerusakan berupa noda, berbintik-bintik, lubang, sumbing, pecah, retak dan atau terdapat benda asing, jadi bubuk dan lembab

•Kaleng atau botol rusak, sehingga dapat mempengaruhi mutu obat 2. Kapsul.

•Perubahan warna isi kapsul

•Kapsul terbuka, kosong, rusak atau melekat satu dengan lainnya 3. Tablet salut.

•Pecah-pecah, terjadi perubahan warna •Basah dan lengket satu dengan yang lainnya

•Kaleng atau botol rusak sehingga menimbulkan kelainan fisik 4. Cairan.

•Menjadi keruh atau timbul endapan •Konsistensi berubah

•Warna atau rasa berubah

•Botol-botol plastik rusak atau bocor 5. Salep.

•Warna berubah •Konsistensi berubah

•Pot atau tube rusak atau bocor •Bau berubah

6. Injeksi.

•Kebocoran wadah (vial, ampul)

•Terdapat partikel asing pada serbuk injeksi

•Larutan yang seharusnya jernih tampak keruh atau ada endapan •Warna larutan berubah

7. Pencatatan, pelaporan dan pengarsipan

Pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan merupakan rangkaian kegiatan dalam rangka penatalaksanaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai secara tertib, mulai dari yang diterima, disimpan, didistribusikan dan digunakan sub unit pelayanan puskesmas atau sub unit pelayanan jaringannya.

Pencatatan dilakukan dengan cara menulis penerimaan/pengeluaran obat buku/sofware register harian obat dari buku bantu peresepan/pengobatan harian untuk dijumlah dan dimasukkan ke LPLPO. Pelaporan dilakukan secara periodik, setiap awal bulan. Untuk gudang obat, pencatatan pengeluaran dan penerimaan pada LPLPO berdasarkan kartu stok.

LPLPO yang dibuat oleh petugas Puskesmas harus tepat data, tepat isi dan dikirim tepat waktu (setiap wala bulan) serta disimpan dan diarsipkan dengan baik. LPLPO juga dimanfaatkan untuk analisis penggunaan, perencanaan kebutuhan obat, pengendalian persediaan dan pembuatan laporan pengelolaan obat.

Puskesmas bertanggung jawab atas terlaksananya pencatatan dan pelaporan obat yang tertib dan

lengkap serta tepat waktu untuk mendukung pelaksanaan seluruh pengelolaan obat.

Tujuan pencatatan, pelaporan dan pengarsipan adalah:

a. Bukti bahwa pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai telah dilakukan; b. Sumber data untuk melakukan pengaturan dan pengendalian

c. Sumber data untuk pembuatan laporan.

8. Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan secara periodik dengan tujuan untuk:

a. Mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai sehingga dapat menjaga kualitas maupun pemerataan pelayanan;

b. Memperbaiki secara terus-menerus pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai

c. Pembuatan laporan ketersediaan obat dalam jangka waktu tertentu (3 bulan) bertujuan untuk mengevaluasi tingkat perputaran kebutuhan obat sehingga obat yang perputarannya tinggi (fast moving) direncanakan lebih besar, yang slow moving dikurangi dan yang death moving dihilangkan dari perencanaan, sehingga penggunaan obat lebih efesien.

d. Pembuatan laporan tribulan dalam jumlah rupiah ditujukan untuk evaluasi pemakaian obat yang berbiaya mahal namun kurang efektif dan efisien dalam hal farmakoekonomi.

(13)

BAB IV

(14)

Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.

Pelayanan farmasi klinik bertujuan untuk:

1. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.

2. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin efektivitas, keamanan dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.

3. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan kepatuhan pasien yang terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.

4. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka meningkatkan penggunaan Obat secara rasional. Pelayanan farmasi klinik meliputi:

1. Pengkajian Resep, Penyerahan Obat, dan Pemberian Informasi Obat

Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter hewan kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan perundangan yang berlaku. Pelayanan resep adalah proses kegiatan yang meliputi aspek teknis dan non teknis yang harus dikerjakan mulai dari penerimaan dan pengkajian, peracikan dan penyerahan, sampai pemberian infomasi obat kepada pasien. Penerimaan dan pengkajian resep, dilakukan hal-hal sebagai berikut :

a. Penerimaan resep hanya yang dikeluarkan oleh unit pelayanan puskesmas

b. Pemeriksaan kelengkapan administratif resep, yaitu : nama dokter/penulis resep, asal poli, tanggal, tanda resep (/R), nama obat, jumlah obat, nama pasien, umur pasien, dan alamat pasien

c. Pemeriksaan kesesuaian farmasetik, yaitu bentuk sediaan, kekuatan obat/potensi, dosis, stabilitas, cara dan lama penggunaan obat.

d. Pertimbangkan aspek klinik, seperti alergi, efek samping, interaksi dan kesesuaian dosis.

e. Untuk obat yang diracik (puyer), sampaikan ke pasien agar sabar karena perlu waktu yang lebih lama untuk meraciknya.

f. Konsultasikan dengan dokter apabila ditemukan keraguan pada resep atau obatnya tidak tersedia Peracikan dan penyerahan, dilakukan hal-hal sebagai berikut :

a. Pengambilan obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan menggunakan alat/sendok, dengan memperhatikan nama obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik obat

b. Untuk obat yang diracik/puyer, antibiotik diracik terpisah. Obat diracik dengan mixer/crusher sampai homogen dan dibagi dengan mata/visual sesuai jumlah yang diminta. Bila dibagi lebih dari 20 atau mengandung obat yang indeks terapinya sempit atau perlu pengenceran maka perlu dilakukan penimbangan.

c. Pemberian etiket warna putih untuk obat dalam/oral dan etiket warna biru untuk obat luar, serta menempelkan label/memberitahukan secara lisan ke pasien “kocok dahulu” pada sediaan obat dalam bentuk larutan

d. Memasukkan obat ke dalam wadah yang sesuai dan terpisah untuk obat yang berbeda untuk menjaga mutu obat dan penggunaan yang salah

e. Menutup kembali wadah obat yang sudah tidak digunakan

f. Sebelum obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali kesesuaian obat yang disiapkan dengan resep. Antara lain nama pasien, nama obat, jumlah item obat, jumlah obat, dan cara penggunaan/dosis.

g. Memastikan bahwa yang menerima obat adalah pasien atau keluarganya

h. Penyerahan obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik dan sopan, mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya kurang stabil.

Pemberian Informasi Obat

Memberikan informasi cara penggunaan obat dan hal-hal lain yang terkait dengan obat tersebut, antara lain manfaat obat, makanan dan minuman yang harus dihindari, kemungkinan efek samping, cara penyimpanan obat, dll. Sehingga pasien memperoleh obat sesuai dengan kebutuhan klinis/pengobatan, memahami tujuan pengobatan dan mematuhi intruksi pengobatan serta menunjang keberhasilan pengobatan.

Informasi obat yang sering diperlukan pasien adalah :

a. Waktu penggunaan obat, misalnya berapa kali obat digunakan dalam sehari, apakah di waktu pagi, siang, sore, atau malam. Dalam hal ini termasuk apakah obat diminum sebelum atau sesudah makan. b. Lama penggunaan obat, apakah selama keluhan masih ada atau harus dihabiskan meskipun sudah

(15)

c. Cara penggunaan obat yang benar akan menentukan keberhasilan pengobatan. Oleh karena itu pasien harus mendapat penjelasan mengenai cara penggunaan obat yang benar terutama untuk sediaan farmasi tertentu seperti obat oral obat tetes mata, salep mata, obat tetes hidung, obat semprot hidung, tetes telinga, suppositoria dan krim/salep rektal dan tablet vagina.

d. Efek yang akan timbul dari penggunaan obat yang akan dirasakan, misalnya berkeringat, mengantuk, kurang waspada, tinja berubah warna, air kencing berubah warna dan sebagainya

e. Hal-hal lain yang mungkin timbul, misalnya efek samping obat, interaksi obat dengan obat lain atau makanan tertentu, dan kontra indikasi obat tertentu dengan diet rendah kalori, kehamilan, dan menyusui.

 Efek samping obat adalah setiap respons obat yang merugikan dan tidak diharapkan serta terjadi karena penggunaan obat dengan dosis atau takaran normal.

 Salah guna obat adalah penggunaan bermacam-macam obat tetapi efeknya tidak sesuai, tidak rasional, tidak tepat dan tidak efektif.

 Bahaya salah guna obat antara lain menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan, pengeluaran untuk obat menjadi lebih banyak atau pemborosan, tidak bermanfaat atau menimbulkan ketagihan. f. Cara penyimpanan obat

Penyimpanan Obat secara Umum adalah :

a. Simpan obat dalam kemasan asli dan dalam wadah tertutup rapat. b. Simpan obat pada suhu kamar dan hindari sinar matahari langsung. c. Jangan menyimpan obat di tempat panas atau lembab.

d. Jangan menyimpan obat bentuk cair dalam lemari pendingin agar tidak beku, kecuali jika tertulis pada etiket obat.

e. Jangan menyimpan obat yang telah kadaluarsa atau rusak.

f. Jangan meninggalkan obat di dalam mobil untuk jangka waktu lama. g. Jauhkan obat dari jangkauan anak-anak.

h.

Perhatikan BUD (beyond used date) obat untuk memastikan mutu obat tetap seperti saat penerimaan.

2. Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, jelas dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya dan pasien.

Tujuan:

a. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada tenaga kesehatan lain di lingkungan Puskesmas, pasien dan masyarakat.

b. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan Obat (contoh: kebijakan permintaan Obat oleh jaringan dengan mempertimbangkan stabilitas, harus memiliki alat penyimpanan yang memadai).

c. Menunjang penggunaan Obat yang rasional. Kegiatan:

a. Memberikan dan menyebarkan informasi kepada konsumen secara pro aktif dan pasif.

b. Menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan melalui telepon, surat atau tatap muka. c. Membuat buletin, leaflet, label obat, poster, majalah dinding dan lain-lain.

d. Melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap, serta masyarakat.

e. Melakukan pendidikan dan/atau pelatihan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga kesehatan lainnya terkait dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan: a. Sumber informasi Obat.

b. Tempat. c. Tenaga. d. Perlengkapan.

3. Konseling

Merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan penggunaan obat pasien rawat jalan dan rawat inap, serta keluarga pasien.

Tujuan dilakukannya konseling adalah memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada pasien/keluarga pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan lama penggunaan obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan dan penggunaan obat.

Kegiatan:

(16)

b. Menanyakan hal-hal yang menyangkut obat yang dikatakan oleh dokter kepada pasien dengan metode pertanyaan terbuka (open-ended question), misalnya apa yang dikatakan dokter mengenai obat, bagaimana cara pemakaian, apa efek yang diharapkan dari obat tersebut, dan lain-lain.

c. Memperagakan dan menjelaskan mengenai cara penggunaan obat

d. Verifikasi akhir, yaitu mengecek pemahaman pasien, mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara penggunaan obat untuk mengoptimalkan tujuan terapi.

Faktor yang perlu diperhatikan: a. Kriteria pasien:

1) Pasien rujukan dokter.

2) Pasien dengan penyakit kronis.

3) Pasien dengan obat yang berindeks terapetik sempit dan poli farmasi. 4) Pasien geriatrik.

5) Pasien pediatrik.

6) Pasien pulang sesuai dengan kriteria di atas. b. Sarana dan prasarana:

1) Ruangan khusus.

2) Kartu pasien/catatan konseling.

Setelah dilakukan konseling, pasien yang memiliki kemungkinan mendapat risiko masalah terkait Obat misalnya komorbiditas, lanjut usia, lingkungan sosial, karateristik obat, kompleksitas pengobatan, kompleksitas penggunaan obat, kebingungan atau kurangnya pengetahuan dan keterampilan tentang bagaimana menggunakan obat dan/atau alat kesehatan perlu dilakukan pelayanan kefarmasian di rumah

(Home Pharmacy Care) yang bertujuan tercapainya keberhasilan terapi obat.

4. Ronde/Visite Pasien

Merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan secara mandiri atau bersama tim profesi kesehatan lainnya terdiri dari dokter, perawat, ahli gizi, dan lain-lain.

Tujuan:

a. Memeriksa Obat pasien.

b. Memberikan rekomendasi kepada dokter dalam pemilihan obat dengan mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis pasien.

c. Memantau perkembangan klinis pasien yang terkait dengan penggunaan Obat.

d. Berperan aktif dalam pengambilan keputusan tim profesi kesehatan dalam terapi pasien.

Kegiatan yang dilakukan meliputi persiapan, pelaksanaan, pembuatan dokumentasi dan rekomendasi. Kegiatan visite mandiri:

a. Untuk Pasien Baru

1) Apoteker memperkenalkan diri dan menerangkan tujuan dari kunjungan.

2) Memberikan informasi mengenai sistem pelayanan farmasi dan jadwal pemberian obat.

3) Menanyakan obat yang sedang digunakan atau dibawa dari rumah, mencatat jenisnya dan melihat instruksi dokter pada catatan pengobatan pasien.

4) Mengkaji terapi obat lama dan baru untuk memperkirakan masalah terkait obat yang mungkin terjadi. b. Untuk pasien lama dengan instruksi baru

1) Menjelaskan indikasi dan cara penggunaan obat baru.

2) Mengajukan pertanyaan apakah ada keluhan setelah pemberian obat. c. Untuk semua pasien

1) Memberikan keterangan pada catatan pengobatan pasien.

2) Membuat catatan mengenai permasalahan dan penyelesaian masalah dalam satu buku yang akan digunakan dalam setiap kunjungan.

Kegiatan visite bersama tim:

a. Melakukan persiapan yang dibutuhkan seperti memeriksa catatan pegobatan pasien dan menyiapkan pustaka penunjang.

b. Mengamati dan mencatat komunikasi dokter dengan pasien dan/atau keluarga pasien terutama tentang obat.

c. Menjawab pertanyaan dokter tentang obat.

d. Mencatat semua instruksi atau perubahan instruksi pengobatan, seperti obat yang dihentikan, obat baru, perubahan dosis dan lain-lain.

Hal-hal yang perlu diperhatikan:

a. Memahami cara berkomunikasi yang efektif.

b. Memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan pasien dan tim. c. Memahami teknik edukasi.

(17)

Pasien rawat inap yang telah pulang ke rumah ada kemungkinan terputusnya kelanjutan terapi dan kurangnya kepatuhan penggunaan obat. Untuk itu, perlu juga dilakukan pelayanan kefarmasian di rumah (Home

Pharmacy Care) agar terwujud komitmen, keterlibatan, dan kemandirian pasien dalam penggunaan Obat

sehingga tercapai keberhasilan terapi Obat.

5. Pemantauan dan Pelaporan Efek Samping Obat (ESO)

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi fisiologis.

Tujuan:

a. Menemukan efek samping obat sedini mungkin terutama yang berat, tidak dikenal dan frekuensinya jarang.

b. Menentukan frekuensi dan insidensi efek samping obat yang sudah sangat dikenal atau yang baru saja ditemukan.

Kegiatan:

a. Menganalisis laporan efek samping obat.

b. Mengidentifikasi obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami efek samping bat. c. Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO).

d. Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional. Faktor yang perlu diperhatikan:

a. Kerja sama dengan tim kesehatan lain.

b. Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan terapi obat yang efektif, terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping.

Tujuan:

a. Mendeteksi masalah yang terkait dengan obat.

b. Memberikan rekomendasi penyelesaian masalah yang terkait dengan obat. Kriteria pasien:

a. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui. b. Menerima obat lebih dari 5 (lima) jenis.

c. Adanya multidiagnosis.

d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati. e. Menerima obat dengan indeks terapi sempit.

f. Menerima obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi obat yang merugikan. Kegiatan:

a. Memilih pasien yang memenuhi kriteria. b. Membuat catatan awal.

c. Memperkenalkan diri pada pasien. d. Memberikan penjelasan pada pasien. e. Mengambil data yang dibutuhkan. f. Melakukan evaluasi.

g. Memberikan rekomendasi. 7. Evaluasi Penggunaan Obat

Merupakan kegiatan untuk mengevaluasi penggunaan obat secara terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin obat yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau (rasional).

Tujuan:

a. Mendapatkan gambaran pola penggunaan obat pada kasus tertentu. b. Melakukan evaluasi secara berkala untuk penggunaan obat tertentu.

(18)

PASIEN SAFETY DAN KESELAMATAN KERJA

ResikoKeselamatan Pasien

Adalah risiko yang dapat diderita oleh pasien atas tindakan / pelayanan yang didapat di puskesmas. Risiko tersebut meliputi :

 Kesalahan pemberian obat, terdiri dari : salah jenis obat, salah pasien, salah dosis obat, salah frekuensi, salah bentuk sediaan obat, salah rute pemberian, salah teknik penyiapan.

 Adanya polifarmasi, duplikasi obat.

 Interaksi antar obat, over dosis dan risiko reaksi obat (alergi dan anafilaksis)  Pemberian obat expire date , atau obat rusak.

Keamanan Pengelolaan Obat LASA (Look Alike, Sound-Alike)

1. Unit Farmasi membuat daftar obat-obatan LASA yang dipakai. Daftar obat-obatan LASA tersebut didistribusikan ke seluruh unit pelayanan pasien.

2. Penyimpanan obat-obatan LASA harus terpisah satu dengan yang lain dan tidak bersisian. . 3. Pada tempat penyimpanan obat-obatan LASA diberi label dengan warna mencolok (dasar kuning) 4. Dokter menulis instruksi atau resep obat-obatan LASA menggunakan huruf kapital.

5. Petugas farmasi melakukan pengecekan berkala penyimpanan obat-obatan LASA di luar Farmasi. Keamanan Pengelolaan Obat-obatan tidak habis sekali pakai (multidose)

1. Bila mungkin, upayakan menggunakan ampul/vial single dose untuk obatan atau pelarut obat-obatan.

2. Jangan mencampur atau menyimpan sisa dari vial obat sekali pakai untuk pemakaian selanjutnya, karena vial obat sekali pakai (single dose) tidak mengandung preservative anti bakteri.

3. Bila vial multidose digunakan:

a. Disimpan di lemari pendingin bila direkomendasikan oleh produsen obat

b. Diberi label yang minimal berisi tanggal obat dibuka dan tanggal obat kadaluarsa, nama obat dan kekuatan sediaan (bila nama obat tertutup oleh label).

c. Obat dapat digunakan sampai dengan 30 hari sejak dibuka atau sesuai rekomendasi produsen mengenai batas waktu ketahanan obat setelah dibuka.

d. Buang vial multidose bila telah terkontaminasi atau kesterilan tidak terjamin.

e. Desinfeksi diafragma karet penutup vial multidose dengan alkohol 70% dan biarkan kering sebelum menusukkan jarum steril.

f. Gunakan alat steril untuk mengambil obat dari vial multidose, hindari pemakaian jarum dan syringe yang telah dipakai pasien. Hindari menyentuh/ mengkontaminasi alat steril sebelum penusukan. g. Untuk obat ampul yang digunakan multidose, sisa obat dan pengencernya disimpan dalam syringe,

diberi label yang bertuliskan nama obat dan kekuatan sediaannya, dan boleh disimpan maksimal 24 jam kecuali dinyatakan lain oleh produsennya.

Kesalahan Pengobatan (Medication Error)

Medication error adalah setiap kejadian terkait pengobatan yang dapat dicegah, yang membahayakan atau

berpotensi membahayakan pasien dan terjadi ketika pasien dalam proses pengobatan oleh petugas kesehatan. Yang termasuk Medication error antara lain:

 Salah pasien

 Salah obat

 Salah dosis (termasuk “missing dose” yaitu obat yang seharusnya masih diberikan tetapi tidak, atau sebaliknya obat yang seharusnya sudah dihentikan tapi masih tetap diberikan)

 Salah waktu pemberian

 Salah rute/cara pemberian

 Efek samping obat

Pelaporan dan analisa kejadian medication error dilaporkan ke petugas pengelola obat untuk dilakukan pengkajian, perbaikan dan dilaporkan kepada komite/ departemen/ unit lainnya yang terkait untuk disosialisasikan.

Keselamatan kerja

Melakukan cuci tangan setiap kali akan melakukan pelayanan dan setelah pelayanan. Setiap selesai memberikan obat kepada pasien yang beresiko penularan penyakit selalu melakukan cuci tangan atau penggunaan hand rub.

(19)

PENGELOLAAN OBAT EMERGENSI

Prinsip pengelolaan Obat emergensi harus menjamin:

a. Jumlah dan jenis Obat sesuai dengan daftar Obat emergensi yang telah ditetapkan. b. Tidak boleh bercampur dengan persediaan Obat untuk kebutuhan lain.

c. Bila dipakai untuk keperluan emergensi harus segera diganti d. Dikontrol secara berkala apakah ada yang rusak atau kadaluwarsa e. Dilarang untuk dipinjam untuk kebutuhan lain.

A. Seleksi dan perecanaan

Perencanaan obat emergency di ruangan berdasarkan koordinasi dengan ruangan terkait. Jumlah dan jenis obat emrgency ditetapkan sesuai dengan standar. Daftar obat emergency terlampir.

B. Pengadaan

Pengadaan obat emergency di ruangan dengan cara penggantian segera obat melalui peresepan emergency yang diberikan petugas ruangan kepada Instalasi Farmasi. Setelah Instalasi Farmasi menerima resep obat emergency maka akan dilakukan prioritas pelayanan. Petugas farmasi segera mengganti obat emergency dan mengunci kembali troli/kit emergency yang sudah terisi sesuai dengan daftar standar yang terdapat di setiap troli.

C. Penyimpanan

a. Penyimpanan Obat di ruang perawatan sesuai dengan stabilitas sediaan dilengkapi termometer dan cheklist monitoring suhu (kulkas & ruangan)

b. Obat emergency ditempatkan pada troli/kit emergency dengan menggunakan kunci disposible, dilengkapi gunting dengan akses yang mudah dijangkau.

c. Setiap troli/kit emergency dilengkapi dengan daftar obat emergency yang telah ditetapkan.

D. Pendistribusian

a. Obat emergency disimpan pada troli/kit emergency di IGD, IBS, ICU, HD, IRNA pav 1-8 dan IRJA.

E. Pencatatan dan pengendalian

a. Setiap pemakaian obat emergency dicatat pada form pemakaian obat yang terdapat di dalam troli/kit emergency sesuai dengan prosedur.

b. Instalasi Farmasi mengontrol kesesuaian dengan daftar dan kedaluwarsa obat emergency secara berkala serta memastikan bahwa Obat disimpan secara benar.

c. Monitoring obat emergency dilakukan oleh tenaga teknis kefarmasian atas supervisi Apoteker di ruangan.

F. Penghapusan

Obat emergency yang 4 bulan sebelum kedaluwarsa harus ditarik oleh Instalasi Farmasi dan dimasukkan ke dalam wadah obat ED yang selanjutnya dilakukan proses penghapusan bersama dengan obat golongan lainnya sesuai dengan prosedur penghapusan perbekalan farmasi yang kedaluwarsa.

(20)

KEBIJAKAN TERTENTU DALAM PELAYANAN KEFARMASIAN

1. KRITERIA PENERIMAAN PRODUK OBAT KE FORMULARIUM.

Pemilihan kriteria dimaksudkan sebagai acuan untuk mengukur kelayakan suatu produk obat yang dapat diterima dalam formularium puskesmas benjeng. Kriteria ini disusun bersama oleh pengelola obat, petugas pelayanan medis bekerjasama dengan kepala puskesmas benjeng

Kriteria umum untuk penerimaan produk obat ke formularium puskesmas benjeng adalah sebagai berikut : 1. Produk obat tersebut telah memenuhi syarat Farmakope Indonesia.

2. Produk obat tersebut tercantum dalam formularium nasional atau telah dimintakan persetujuan kepala dinas kesehatan kabupaten gresik

3. Produk obat tersebut adalah obat yang sesuai dengan keperluan untuk perawatan penderita sesuai pola penyakit dan populasi pasien di puskesmas benjeng.

4. Mempertimbangkan karakteristik biofarmasi, farmakologi, farmakokinetik dan terapi klinik dari obat. 5. Nilai klinik produk, manfaat dan keamanan obat telah dibuktikan berdasarkan pengalaman klinis di

berbagai rumah sakit.

6. Komposisi produk obat tidak boleh dirahasiakan.

7. Manufaktur produsen mempunyai reputasi baik, terbukti dapat dipercaya, dan produknya belum pernah bermasalah.

2. KRITERIA PENGHAPUSAN PRODUK OBAT DARI FORMULARIUM

Pemilihan kriteria dimaksudkan sebagai acuan untuk mengukur kelayakan suatu produk obat yang harus dihapuskan dari formularium..

Kriteria umum untuk penghapusan produk obat dari formularium puskesmas benjeng adalah sebagai berikut: 1. Produk obat tersebut ditarik dari peredaran.

2. Obat tersebut tidak lagi direkomendasikan oleh standar profesi medik sebagai terapi standar. 3. Produk obat susah diperoleh.

4. Manufaktur produsen bermasalah baik secara umum maupun dengan puskesmas benjeng 5. Didapatkan efek merugikan, berdasarkan hasil evaluasi.

3. KEBIJAKAN PENARIKAN OBAT.

1. Penarikan obat dapat disebabkan karena :

a. Obat tertentu didapati/dicurigai menyebabkan efek samping serius

b. Obat tersebut ditarik dari peredaran oleh distributor, manufaktur atau balai POM.

2. Penarikan obat dari peredaran dapat berasal dari distributor, manufaktur, pemerintah/Badan POM atau dari gudang obat puskesmas benjeng.

3. Penarikan dapat bersifat umum atau khusus pada satu atau lebih nomor lot (batch number)

4. Petugas pengelola obat (Aoteker) mengeluarkan pemberitahuan mengenai penarikan obat kepada seluruh unit yang terkait dengan obat yang ditarik tersebut.

5. Setelah pemberitahuan penarikan diterima, obat akan dipindahkan atau diganti kemudian informasi ini akan disampaikan kepada seluruh petugas pelayanan medis yang berkaitan.

6. Semua obat yang ditarik, jika masih ada dalam persediaan akan dikarantina di gudang obat puskesmas benjeng sampai petunjuk untuk pengembalian dan atau solusi akhir yang ditetapkan.

4. KEBIJAKAN MENGENAI OBAT YANG MENDEKATI KADALUARSA.

Langkah-langkah yang dilakukan terhadap obat-obat yang mendekati kadaluarsa:

1. Petugas pengelola obat membuat list obat-obat yang akan kadaluarsa maksimal 4 bulan sebelum kadaluarsa (3 kali setahun).

2. Petugas pengelola obat menginformasikan list tersebut dan meminta kepada dokter/petugas pelayanan medis untuk dapat membantu memakai obat-obat tersebut.

3. List tersebut juga dilaporkan ke kepala puskesmas.

4. Pengelola obat melaporkan list tersebut ke PP untuk ditindaklanjuti kepada distributor masing-masing obat sesuai dengan kebijakan distributor tersebut dalam menerima retur obat-obat mendekati kadaluarsa.

5. Apabila telah disepakati maka obat-obat mendekati kadaluarsa akan diretur ke distributor obat tersebut dan akan diberikan pengganti obat yang masa kadaluarsanya lebih panjang.

5, KEBIJAKAN TENTANG OBAT SAMPLE

Obat sample adalah obat-obatan yang belum teruji secara klinis karakteristik biofarmasi, farmakologi, farmakokinetik, terapi klinik dari obat, dan/ atau belum memiliki ijin dari Badan POM RI. Tidak diperkenankan menggunakan obat-obatan sample di puskesmas benjeng.

(21)

6. KEBIJAKAN TENTANG OBAT DONASI

Obat donasi adalah obat-obat yang telah teruji secara klinis, teruji manfaatnya terhadap pasien serta telah memiliki ijin dari Badan POM RI yang diberikan oleh distributor sebanyak minimal satu kali peresepan untuk pemakaian pertama kali di puskesmas benjeng setelah dinyatakan masuk formularium. Distributor tidak menarik pembayaran terhadap puskesmas benjeng atas obat-obat yang didonasikan.

7. KEBIJAKAN TENTANG OBAT YANG DIBAWA PASIEN

Obat yang dibawa pasien adalah obat pribadi pasien yang dibawa sendiri dari luar puskesmas benjeng, baik dari pengobatan sebelum masuk puskesmas benjeng atau pasien membeli sendiri dari luar puskesmas benjeng dengan resep yang bukan puskesmas benjeng saat pasien menjalani rawat inap di puskesmas benjeng . Dokter jaga penanggung jawab akan mengkaji ulang obat-obat tersebut, jika memang diperlukan dan dapat dipergunakan sesuai dengan indikasi dan penyakitnya, maka dokter jaga penanggung jawab mencatat obat-obat tersebut di form pemberian obat-obat dengan catatan kondisi obat-obat-obat-obatan tersebut masih baik dan layak dipergunakan (mendapatkan konfirmasi dari apoteker). Untuk pemberiannya sesuai instruksi dokter jaga penanggung jawab, obat akan diberikan oleh perawat ruangan.

(22)

BAB VIII

PENGENDALIAN MUTU PELAYANAN KEFARMASIAN

Pengendalian mutu Pelayanan Kefarmasian merupakan kegiatan untuk mencegah terjadinya masalah terkait obat atau mencegah terjadinya kesalahan pengobatan atau kesalahan pengobatan/medikasi (medication error), yang bertujuan untuk keselamatan pasien (patient safety).

Unsur-unsur yang mempengaruhi mutu pelayanan:

a. Unsur masukan (input), yaitu sumber daya manusia, sarana dan prasarana, ketersediaan dana, dan Standar Prosedur Operasional.

b. Unsur proses, yaitu tindakan yang dilakukan, komunikasi, dan kerja sama.

c. Unsur lingkungan, yaitu kebijakan, organisasi, manajemen, budaya, respon dan tingkat pendidikan masyarakat.

Pengendalian mutu Pelayanan Kefarmasian terintegrasi dengan program pengendalian mutu pelayanan kesehatan Puskesmas yang dilaksanakan secara berkesinambungan.

Kegiatan pengendalian mutu Pelayanan Kefarmasian meliputi:

a. Perencanaan, yaitu menyusun rencana kerja dan cara monitoring dan evaluasi untuk peningkatan mutu sesuai standar.

b. Pelaksanaan, yaitu:

1) monitoring dan evaluasi capaian pelaksanaan rencana kerja (membandingkan antara capaian dengan rencana kerja); dan

2) memberikan umpan balik terhadap hasil capaian. c. Tindakan hasil monitoring dan evaluasi, yaitu:

1) melakukan perbaikan kualitas pelayanan sesuai standar; dan 2) meningkatkan kualitas pelayanan jika capaian sudah memuaskan.

Monitoring merupakan kegiatan pemantauan selama proses berlangsung terhadap pelayanan kefarmasian untuk memastikan bahwa aktivitas berlangsung sesuai dengan yang direncanakan dan evaluasi merupakan proses penilaian kinerja pelayanan kefarmasian itu sendiri.Monitoring dan evaluasi dilaksanakan dengan memantau seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian mulai dari pelayanan resep sampai kepada pelayanan informasi obat kepada pasien sehingga diperoleh gambaran mutu pelayanan kefarmasian sebagai dasar perbaikan pelayanan kefarmasian di Puskesmas selanjutnya.

Hal-hal yang perlu dimonitor dan dievaluasi dalam pelayanan kefarmasian di Puskesmas, antara lain :

 Sumber daya manusia (SDM)

 Pengelolaan sediaan farmasi (perencanaan, dasar perencanaan, pengadaan, penerimaan dan distribusi)

 Pelayanan farmasi klinik (pemeriksaan kelengkapan resep, skrining resep, penyiapan sediaan, pengecekan hasil peracikan dan penyerahan obat yang disertai informasinya serta pemantauan pemakaian obat bagi penderita penyakit tertentu seperti TB, Malaria dan Diare)

 Mutu pelayanan (tingkat kepuasan konsumen)

Untuk mengukur kinerja pelayanan kefarmasian tersebut harus ada indikator yang digunakan. Indikator yang dapat digunakan dalam mengukur tingkat keberhasilan pelayanan kefarmasian di Puskesmas antara lain :

1. Tingkat kepuasan konsumen : dilakukan dengan survei berupa angket melalui kotak saran atau wawancara langsung

2. Dimensi waktu : lama pelayanan diukur dengan waktu (yang telah ditetapkan)

3.

Prosedur tetap (SOP) Pelayanan Kefarmasian : untuk menjamin mutu pelayanan sesuai standar yang telah ditetapkan

Evaluasi dilakukan terhadap data yang dikumpulkan yang diperoleh melalui metode berdasarkan waktu, cara, dan teknik pengambilan data.

Berdasarkan waktu pengambilan data, terdiri atas: a. Retrospektif:

pengambilan data dilakukan setelah pelayanan dilaksanakan. Contoh: survei kepuasan pelanggan, laporan mutasi barang. b. Prospektif:

pengambilan data dijalankan bersamaan dengan pelaksanaan pelayanan.

Contoh: Waktu pelayanan kefarmasian disesuaikan dengan waktu pelayanan kesehatan di Puskesmas Berdasarkan cara pengambilan data, terdiri atas:

a. Langsung (data primer):

(23)

Contoh: survei kepuasan pelanggan terhadap kualitas pelayanan kefarmasian. b. Tidak Langsung (data sekunder):

data diperoleh dari sumber informasi yang tidak langsung.

Contoh: catatan penggunaan Obat, rekapitulasi data pengeluaran Obat. Berdasarkan teknik pengumpulan data, evaluasi dapat dibagi menjadi:

a. Survei

Survei yaitu pengumpulan data dengan menggunakan kuesioner. Contoh: survei kepuasan pelanggan. b. Observasi

Observasi yaitu pengamatan langsung aktivitas atau proses dengan menggunakan cek list atau perekaman. Contoh: pengamatan konseling pasien.

Pelaksanaan evaluasi terdiri atas: a. Audit

Audit merupakan usaha untuk menyempurnakan kualitas pelayanan dengan pengukuran kinerja bagi yang memberikan pelayanan dengan menentukan kinerja yang berkaitan dengan standar yang

dikehendaki dan dengan menyempurnakan kinerja tersebut. Oleh karena itu, audit merupakan alat untuk menilai, mengevaluasi, menyempurnakan pelayanan kefarmasian secara sistematis.

Terdapat 2 macam audit, yaitu: 1) Audit Klinis

Audit Klinis yaitu analisis kritis sistematis terhadap pelayanan kefarmasian, meliputi prosedur yang digunakan untuk pelayanan, penggunaan sumber daya, hasil yang didapat dan kualitas hidup pasien. Audit klinis dikaitkan dengan pengobatan berbasis bukti.

2) Audit Profesional

Audit Profesional yaitu analisis kritis pelayanan kefarmasian oleh seluruh tenaga kefarmasian terkait dengan pencapaian sasaran yang disepakati, penggunaan sumber daya dan hasil yang diperoleh. Contoh: audit pelaksanaan sistem manajemen mutu.

b. Review (pengkajian)

Review (pengkajian) yaitu tinjauan atau kajian terhadap pelaksanaan pelayanan kefarmasian tanpa

(24)

BAB IX PEMBINAAN

Pembinaan pengelolaan obat dan bahan medis habis pakai dilaksanakan secara berjenjang dari Provinsi, Kabupaten, Puskesmas sampai tingkat jejaringnya baik dalam aspek administrasi maupun teknis pengelolaan obat dan bahan medis habis pakai, antara lain melalui :

a) Pertemuan koordinasi pengelolaan obat dan bahan medis habis pakai tingkat Kabupaten yang dapat dihadiri narasumber Provinsi.

b) Konsultasi dari jejaring ke Puskesmas, Puskesmas ke Kabupaten.

c) Pelatihan pengelolaan obat dan bahan medis habis dan pelayanan farmasi klinik yang diselenggarakan di tingkat Kabupaten atau Provinsi sebagai upaya peningkatan kemampuan dan mutu sumberdaya manusia. d) Pertemuan koordinasi pengelola obat puskesmas dengan jejaringnya

e) Supervisi dari Kabupaten dalam monitoring dan evaluasi pengelolaan dan administrasi obat dan bahan medis habis pakai

e) Supervisi petugas pengelola obat puskesmas ke jejaringnya dalam monitoring dan evaluasi pengelolaan dan administrasi obat dan bahan medis habis pakai

(25)

BAB X PENUTUP

Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Konsep kesatuan upaya kesehatan (promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif) menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas kesehatan termasuk Puskesmas yang merupakan unit pelaksana kesehatan tingkat pertama (primary health care). Pelayanan kesehatan tingkat pertama adalah pelayanan yang bersifat pokok (basic health services) yang sangat dibutuhkan oleh sebagian besar masyarakat termasuk didalamnya pelayanan kefarmasian di Puskesmas.

Dengan bergesernya paradigma kefarmasian yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat menjadi pelayanan yang komprehensif, maka diharapkan dengan ditetapkan nya buku Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas sebagai acuan pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian akan terjadi peningkatan mutu pelayanan kefarmasian di Puskesmas kepada masyarakat.

Untuk keberhasilan pelaksanaan Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas ini diperlukan komitmen dan kerja sama semua pemangku kepentingan terkait. Hal tersebut akan menjadikan Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas semakin optimal dan dapat dirasakan manfaatnya oleh pasien dan masyarakat yang pada akhirnya dapat meningkatkan citra Puskesmas dan kepuasan pasien atau masyarakat.

Pedoman ini masih jauh dari kesempurnaan, masukan serta koreksi sangat kami harapkan untuk perbaikan pedoman pelayanan kefarmasian di puskesmas benjeng pada masa yang akan datang.

Referensi

Dokumen terkait

Pelayanan kefarmasian meliputi pengelolaan sumber daya (SDM, sarana prasarana, sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan serta administrasi) dan pelayanan farmasi klinik

Menentukan jumlah dan jenis obat dan bahan medis habis pakai yang diberikan ke masing masing sub unit pelayanan dengan mempertimbangkan permintaan, pemakaian rata-rata per

Pelayanan kefarmasian meliputi pengelolaan sumber daya (SDM, sarana prasarana, sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan serta administrasi) dan pelayanan farmasi klinik (penerimaan

Persentase jumlah jenis obat generik per lembar resep pasien rawat jalan adalah mengukur jumlah jenis obat generik dibagi dengan jumlah jenis obat

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penanggung jawab kamar obat di Puskesmas cukup baik dengan persentase sebesar 50%, penunjang pelayanan di Puskesmas baik dengan

Jakarta, Departemen Kesehatan RI [Depkes RI] Departemen Kesehatan Republik Indonesia 2014.Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 30 tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di

Pengendalian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai Pengendalian Obat dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu kegiatan untuk memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan

Menentukan jumlah dan jenis obat dan bahan medis habis pakai yang diberikan ke masing masing sub unit pelayanan dengan mempertimbangkan permintaan, pemakaian rata-rata per periode,