Pengaruh Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak terhadap Penerimaan Pajak Penghasilan di Indonesia (Wajib Pajak Orang Pribadi dan Wajib Pajak Badan).

18 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

ABSTRACT

This research aims to determine the effect of the level of tax compliance income tax receipts in Indonesia. This study uses the method of hypothesis testing, especially testing causal hypotheses. This study uses secondary data. The data used in this study is the data report Taxpayer registered in Indonesia, SPT received, and Income Tax Reports in Indonesia. Data taken from 2002 to 2011 of the Annual Financial Report of the Directorate General of Taxation. Data were analyzed using simple linear regression analysis. The results showed that there is no effect on the level of tax compliance income tax receipts in Indonesia.

(2)

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan Pajak Penghasilan di Indonesia. Penelitian ini menggunakan metode pengujian hipotesis, khususnya pengujian hipotesis kausal. Penelitian ini menggunakan data sekunder. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data Laporan Wajib Pajak yang terdaftar di Indonesia, SPT yang diterima, dan Laporan Penerimaan Pajak Penghasilan di Indonesia. Data diambil dari tahun 2002 sampai dengan 2011 dari Laporan Keuangan Tahunan Direktorat Jendral Pajak. Data dianalisis dengan menggunakan analisis regresi linier sederhana. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak terdapat pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan Pajak Penghasilan di Indonesia.

(3)

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ... i

LEMBAR PENGESAHAN ... ii

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI ... iii

PERNYATAAN PUBLIKASI LAPORAN PENELITIAN ... iv

KATA PENGANTAR ... v

BAB II KAJIAN PUSTAKA, RERANGKA PEMIKIRAN DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Kajian Pustaka ... 6

2.1.1. Definisi Pajak ... 6

2.1.2. Fungsi Pajak ... 7

(4)

2.1.4. Teori-teori yang Mendukung Pemungutan Pajak ... 9

(5)
(6)

4.2.1. Uji Normalitas ... 36

4.2.2. Uji Autokorelasi ... 37

4.2.3. Uji Heteroskedastisitas ... 38

4.4. Pengujian Hipotesis ... 40

4.5. Pembahasan... 41

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Simpulan ... 43

5.2. Keterbatasan Penelitian ... 43

5.3. Saran ... 43

DAFTAR PUSTAKA ... 45

(7)

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1.1. Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011 ... 1

Tabel 2.1. Hasil Penelitian Terdahulu ... 22

Tabel 4.1. Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2002-2011 ... 33

Tabel 4.2. Penerimaan Pajak Penghasilan Tahun 2002-2011 ... 35

Tabel 4.3. Hasil Uji Normalitas... 36

Tabel 4.4. Hasil Uji Autokorelasi ... 37

Tabel 4.5. Hasil Uji Heteroskedastisitas ... 38

Tabel 4.6. Hasil Uji Regresi Linier Sederhana ... 39

(8)

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1. Rerangka Pemikiran ... 25

Gambar 4.1. Grafik Tingkat Kepatuhan ... 34

(9)

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran A Penerimaan Pajak tahun 2000-2007 ... 47

Lampiran B Total WP Badan dan OP tahun 2002-2007 ... 48

Lampiran C Total WP Badan, Bendahara, dan OP tahun 2007-2011 ... 49

(10)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Banyaknya kasus korupsi yang terungkap di sektor perpajakan membuat masyarakat

menjadi ragu untuk membayar pajak karena takut pajak yang dibayarkan akan dikorupsi.

Kasus korupsi seperti kasus Gayus Tambunan, Dhana Widyatmika, dan yang baru-baru

ini terjadi yaitu kasus Denok Tavi Periana yang terlibat kasus pencucian uang tentu akan

sangat merugikan Negara dan Wajib Pajak. Akibat dari kasus-kasus korupsi sektor pajak

yang terjadi mempengaruhi kepercayaan Wajib Pajak sehingga membuat kepatuhan

Wajib Pajak menjadi berkurang untuk membayar kewajiban pajaknya.

Tingkat kepatuhan Wajib Pajak tahun 2011 dapat dilihat pada Tabel 1.1 berikut

ini:

Tabel 1.1

Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011

Uraian Badan Orang Pribadi Total

WP terdaftar Wajib SPT 1.590.154 16.104.163 17.694.317

SPT Tahunan PPh 520.375 8.812.251 9.332.626

Rasio Kepatuhan (%) 32,72 54,72 52,74

Sumber : Data Direktorat Jendral Pajak (www.ortax.org)

Fakta di atas menunjukkan bahwa tingkat kepatuhan Wajib Pajak yang diukur

berdasarkan jumlah SPT Tahunan PPh masih sangat rendah (ortax.org, 2012). Wajib

Pajak Orang Pribadi (WPOP) yang menyerahkan SPT hanya sekitar 8,8 juta Wajib

(11)

BAB I PENDAHULUAN 2

kepatuhan WPOP hanya 54,72 persen. Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk

yang bekerja yaitu sekitar 114 juta orang (BPS,2013) maka rasio SPT terhadap

kelompok pekerja hanya 7,7 persen. Untuk Wajib Pajak Badan dari 1.6 juta badan yang

terdaftar hanya 520.375 badan yang menyerahkan SPT sehingga rasio kepatuhan yang

didapat hanya 32,72 persen. Jika dibandingkan dengan jumlah badan yang ada di

Indonesia yaitu lebih dari 22 juta badan (suarapengusaha.com,2012) maka persentase

rasio rasio SPT terhadap jumlah badan yang ada di Indonesia sebesar 2,4 persen.

Suhendra (2010) melakukan penelitian dengan judul Pengaruh Tingkat

Kepatuhan Wajib Pajak Badan terhadap Peningkatan Penerimaan Pajak Penghasilan

Badan dan hasilnya menunjukkan bahwa tingkat kepatuhan Wajib Pajak yang diukur

dari jumlah Surat Pemberitahuan (SPT) yang disampaikan berpengaruh siginifikan

terhadap peningkatan penerimaan Pajak Penghasilan dan di KPP wilayah Jakarta.

Lebukan (2011) melakukan penelitian dengan judul Pengaruh Tingkat Kepatuhan Wajib

Pajak PPh Pasal 21 terhadap Penerimaan PPh Pasal 21 di KPP Pratama Makassar Utara

dan hasilnya menunjukkan bahwa variabel jumlah Wajib Pajak Pajak Penghasilan pasal

21 berpengaruh negatif terhadap penerimaan Pajak Penghasilan pasal 21, sedangkan

variabel Jumlah Surat Pemberitahuan (SPT) yang dilaporkan berpengaruh positif

terhadap penerimaan Pajak Penghasilan pasal 21 di KPP Makassar Utara.

Berdasarkan beberapa penelitian di atas, maka penelitian ini bertujuan untuk

membuktikan konsistensi mengenai hasil penelitian yang sebelumnya telah dilakukan.

Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah penelitian sebelumnya

(12)

BAB I PENDAHULUAN 3

pada seluruh KPP yang ada di Bandung. Selain itu, pada penelitian sebelumnya hanya

memfokuskan pada satu pajak penghasilan saja, sedangkan dalam penelitian ini

mencakup seluruh pajak penghasilan.

Penerimaan pajak merupakan sumber penerimaan Negara yang paling besar.

Penerimaan pajak tersebut digunakan pemerintah untuk membiayai kebutuhan

pemerintah dan membangun fasilitas publik guna meningkatkan kesejahteraan

masyarakat di Indonesia. Pada kenyataannya, penerimaan dari sektor pajak di Indonesia

masih belum optimal dikarenakan kepatuhan Wajib Pajak untuk membayar pajak masih

rendah.

Menurut Nasucha dalam Rahayu (2010) kepatuhan Wajib Pajak adalah

kepatuhan Wajib Pajak dalam mendaftarkan diri, kepatuhan untuk melaporkan kembali

surat pemberitahuan, kepatuhan dalam perhitungan dan pembayaran pajak terutang, dan

kepatuhan dalam pembayaran tunggakkan. Kenyataan yang terjadi sekarang ini masih

banyak masyarakat Indonesia yang tidak melaporkan kembali SPT. Selain itu dengan

sistem self assessment system dan pengawasan pajak yang masih rendah dari Direktorat

Jendral Pajak membuat banyak masyarakat yang tidak melaporkan kembali SPT

sehingga penerimaan pajak pun menjadi berkurang dan mengakibatkan pembangunan

fasilitas publik menjadi terhambat.

Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti bermaksud untuk melakukan penelitian

(13)

BAB I PENDAHULUAN 4

1.2. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang penelitian yang telah dipaparkan di atas maka masalah yang

dapat diidentifikasi adalah:

1. Apakah terdapat pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan

Pajak Penghasilan (PPh) di Indonesia?

2. Seberapa besar pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan

penerimaan Pajak Penghasilan (PPh) di Indonesia?

1.3. Tujuan Penelitian

Berdasarkan identifikasi masalah diatas maka tujuan penelitian ini adalah:

1. Untuk mengetahui pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan

Pajak Penghasilan (PPh) di Indonesia.

2. Untuk mengetahui besarnya pengaruh tingkat kepatuhan Wajib Pajak terhadap

penerimaan penerimaan Pajak Penghasilan (PPh) di Indonesia.

1.4. Kegunaan Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna:

1. Bagi Direktorat Jendral Pajak (DJP)

(14)

BAB I PENDAHULUAN 5

b. Sebagai bahan masukan dan pertimbangan terutama pihak Direktorat Jendral Pajak

(DJP) dalam mengambil keputusan, membuat kebijakan, dan strategi untuk

meningkatkan kepatuhan Wajib Pajak.

2. Kegunaan Akademis

Hasil penelitian yang diperoleh dapat digunakan sebagai referensi perpajakan,

menambah wawasan, pengetahuan, dan meningkatkan pemahaman mengenai

masalah perpajakan. Selain itu hasil penelitian ini juga dapat digunakan sebagai

(15)

BAB V

Simpulan dan Saran

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, dapat ditarik kesimpulan sebagai

berikut:

1. Tidak terdapat pengaruh kepatuhan Wajib Pajak terhadap penerimaan Pajak

Penghasilan di Indonesia.

2. Karena tidak terdapat pengaruh maka besar pengaruh tidak dapat ditentukan.

5.2. Keterbatasan Penelitian

Secara umum penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, antara lain penelitian ini

hanya menggunakan satu variabel independen saja, yaitu tingkat kepatuhan Wajib

Pajak, untuk menentukan pengaruh terhadap penerimaan Pajak Penghasilan. Selain

itu, data yang digunakan bukan data terbaru karena dari pihak Direktorat Jendral

Pajak belum menerbitkan laporan tahunan tahun 2012.

5.2. Saran

Berdasarkan kesimpulan yang telah diuraikan, peneliti memberikan beberapa

saran,yaitu:

1. Bagi pemerintah khususnya yang berwenang adalah Direktorat Jendral Pajak

diharapkan lebih pro aktif dalam melakukan peningkatkan kualitas pelayanan

(16)

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 44

kesadaran bahwa penting untuk membayar pajak karena jika penerimaan pajak

tinggi maka akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

2. Peneliti selanjutnya disarankan untuk menambah variabel independen lain seperti

kesadaran Wajib Pajak dan motivasi Wajib Pajak sehingga memungkinkan

(17)

DAFTAR PUSTAKA

Arum, Harjanti Puspa. (2012). Pengaruh Kesadaran Wajib Pajak, Pelayanan Fiskus, dan Sanksi Pajak terhadap Kepatuhan Wajib Pajak Orang Pribadi yang Melakukan Kegiatan Usaha dan Pekerjaan Bebas, Universitas Diponegoro, Semarang.

Devano dan Rahayu. (2006). Perpajakan: Konsep, Teori, dan Isu. Kencana. Jakarta.

Dianawati, Susi. (2008). Analisis Pengaruh Motivasi dan Tingkat Pendidikan terhadap Keopatuhan Wajib Pajak, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta.

Ghozali, Imam, 2007. Aplikasi Analisis Multivariat dengan Program SPSS. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang.

Hartono, Jogiyanto. (2011). Metodologi Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman-Pengalaman. Edisi Pertama. Penerbit BPFE. Yogyakarta.

Hutagaol, John. (2007). Perpajakan:Isu-isu Kontemporer. Graha Ilmu. Yogyakarta.

Ismawan, Indra. 2001. Memahami Reformasi Perpajakan. Elex Media Komputindo. Jakarta.

Lebukan, Yosefa. (2011). Pengaruh Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak PPh 21 Terhadap Penerimaan Pajak Penghasilan Pasal 21 Pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Makassar Utara, Universitas Hassanudin, Makassar.

Mardiasmo. (2011). Perpajakan. Edisi Revisi 2011. Penerbit Andi. Yogyakarta.

Pangemanan, Rima Naomi. (2013). Hubungan Jumlah dan Kepatuhan Wajib Pajak Badan dengan Penerimaan PPh KPP Pratama Manado. Jurnal EMBA Vol.1 No.3 Juni 2013, hal. 730-740.

Pongtuluran, Sanda Agita. (2010). Pengaruh Kepatuhan Wajib Pajak dan Pemeriksaan Pajak Terhadap Jumlah Penerimaan Pajak Penghasilan Pasal 25 Orang Pribadi di Kantor Pelayanan Pajak Semarang Timur, Universitas Kristen Petra, Surabaya.

Rahayu, Siti Kurnia. (2010). Perpajakan Indonesia Konsep dan Aspek Formal. Graha Ilmu. Yogyakarta

Resmi, Siti. (2011). Perpajakan: Teori dan Kasus. Buku 1. Edisi 6. Penerbit Salemba Empat. Jakarta.

(18)

Sutanto, Melina. (2009). Pengaruh Kepatuhan Wajib Pajak, Kesadaran Wajib Pajak, dan Jumlah Pemeriksaan Terhadap Jumlah Penerimaan Pajak Penghasilan di Kantor Pelayanan Pajak Mataram, Universitas Kristen Petra, Surabaya. Waluyo. (2011). Perpajakan Indonesia. Buku 1. Edisi 10. Penerbit Salemba Empat.

Jakarta.

Waluyo. (2011). Perpajakan Indonesia. Buku 2. Edisi 10. Penerbit Salemba Empat. Jakarta.

Triyantoro, Reza. (2009). Pengaruh Kepatuhan Wajib Pajak Terhadap Penerimaan Pajak Penghasilan Pasal 21 pada KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan, Universitas Pembangunan Nasional Veteran, Jakarta.

Widiyanti, Vania Yuki. (2007). Pengaruh Kepatuhan Wajib Pajak Orang Pribadi dan Pendapatan Perkapita Terhadap Penerimaan Pajak Penghasilan di Kantor Pelayanan Pajak Madiun, Universitas Kristen Petra, Surabaya.

Triyanto, Fajar. (2011). Jalan Panjang Menuju Kepatuhan Perpajakan. http://ekonomi.kompasiana.com/moneter/2011/01/06/jalan-panjang-menuju-kepatuhan-perpajakan/ diakses pada tanggal 10 Oktober 2013.

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007 Tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Tentang Pajak Penghasilan.

www.ortax.org

www.suarapengusaha.com

Figur

Tabel 1.1. Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011  ..................................
Tabel 1 1 Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011 . View in document p.7
Tabel 1.1 Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011
Tabel 1 1 Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Tahun 2011 . View in document p.10

Referensi

Memperbarui...