• Tidak ada hasil yang ditemukan

Makalah Tentang Wadiah Dalam Penghim

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2018

Membagikan "Makalah Tentang Wadiah Dalam Penghim"

Copied!
16
0
0

Teks penuh

(1)

Wadi’ah/Titipan/Depository

sebagai Mobilisasi Dana Bank Islam

(Studi Komparatif dengan bank konvensional)

Oleh: Oni Sahroni Lc.

I. Sekilas konsep wadî’ah (titipan).

Perbankan menjadi penting dalam perekonomian negara karena menjadi salah satu tempat perputaran uang dan modal. Semakin besar perputaran uang ini diarahkan untuk investasi semakin besar pengaruh positifnya terhadap tingkat kesejahteraan masyarakat dan ekonomi negara pada umumnya.

Jika bank konvensional memobilisasi modal melalui fasilitas kredit berbunga, maka bank islam melakukannya melalui fasilitas wadi’ah

(titipan). Menjadi tantangan bank islam agar lebih baik tidak hanya dalam memobilisasi dana tetapi juga dalam penyalurannya sebagai modal

investasi, khususnya pada sektor-sektor riil seperti pertanian dan industri. sekilas ada kemiripan antara bank islam dengan bank konvensional dalam memobilisasi dana lewat perangkat wadi’ah (titipan) ini, oleh

karena itu tulisan ini akan menjelaskan secara terperinci perbedaan yang jauh antara keduanya baik dari substansi transaksi yang dilakukan atau kaidah syar’inya, undang – undang perbankan, dan penerapannya.

A. Pengertian wadî’ah (titipan)

Wadi’ah atau depository menurut bahasa adalah titipan atau simpanan.

Dalam literatur fkih, para ulama berbeda-beda dalam

mendefniskan wadi’ah disebabkan perbedaan mereka dalam beberapa hukum yang berkenaan dengan wadi’ah tersebut yaitu perbedaan mereka dalam pemberian upah bagi pihak penerima titipan, transaksi ini

dikategorikan taukil atau sekedar menitip, barang titipan tersebut harus berupa harta atau tidak.(1)

Di antara defnisi tersebut menjelaskan bahwa wadi’ah adalah

titipan murni dari satu pihak ke pihak lain, baik individu maupun badan hukum, yang harus di jaga dan dikembalikan kapan saja si penitip menghendaki.(2)

Defnisi ini sudah cukup mewakili wadi’ah (titipan) dalam perbankan islam.

B. Landasan syari'ah dan hikmahnya.

Wadî’ah/depository (titipan) ditegaskan kebolehannya dalam al-Qur’an, as-Sunnah dan ijma’.

B.2 Al-Qur’an.

.اهلهأ ىلإ تاناملا اودؤت نأ مكرمأي هللا نإ

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu untuk menyampaikan amanat (titipan) kepada yang berhak menerimanya..” (an-nisa’ ; 58).

Ayat ini turun berkenaan dengan tanggung jawab memegang kunci ka’bah, tugas ini kemudian diserahkan kembali kepada Utsman bin Tolhah untuk menjaganya.

Ayat ini secara tegas menyuruh untuk menunaikan setiap amanat termasuk di dalamnya menjaga titipan orang lain.

(2)

B.2 As-Sunnah

لو كنمتئا نم ةناملا دأ ص يبنلا لاق هنع هللا يضر ةريره يبأ نع

كناخ نم نخت

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rosulullah saw bersabda,

“sampaikanlah (tunaikanlah) amanat kepada yang berhak menerimanya dan jangan membalas khianat kepada orang yang telah

mengkhianatimu.” (H.R Abu Dawud dan menurut Tirmidzi hadits ini hasan, sedangkan Imam Hakim mengkategorikannya shohih).

اهعدوأ ةرجهلا دارأ املف عئادو هدنع ناك هنإ امسلا هيلع هنع يورو

اهلها ىلإ اهدري نا ايلع رمأو نميأ اأ دنع

Dan diriwayatkan dari Rosulullah saw, bahwa ia mempunyai (tanggung jawab,pen) titipan, ketika ia akan berangkat hijrah ia menyerahkannya kepada Ummu Aiman dan ia (Ummu Aiman. Pen.) menyuruh Ali Bin Abi Tholib untuk menyerahkannya kepada yang berhak.

B.3. Ijma

Para ulama sudah sepakat bahwa wadî’ah (titipan) itu dibolehkan baik menitipkan barang atau menerima titipan. Hal ini sesuai dengan tuntutan kehidupan manusia yang tidak bisa menjaga sendiri seluruh harta miliknya, pada sa’at-sa’at tertentu ia membutuhkan orang lain untuk menitipkan hartanya.(1)

C. Kaidah-kaidah umum wadî’ah (titipan).

Pembahasan setiap akad dalam muamalat lebih banyak menjelaskan transaksi antara individu sebaliknya transaksi dengan lembaga atau syakhsiyah maknawiyah tidak banyak dijelaskan dan menjadi pembahasan kontemporer oleh karena kaidah-kaidah ini bisa menjadi acuan penerapan transaksi wadi’ah dalam lembaga seperti perbankan. Di antara kaidah-kaidah tersebut adalah,

C.1 Wadî’ah/titipan akad amanah.

Para ulama sepakat jika penerima simpanan adalah yad amanah

(pihak amanah) artinya ia tidak bertanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan yang terjadi pada aset titipan selama hal ini bukan akibat dari kelalaian atau kecerobohan yang bersangkutan dalam memelihara barang titipan (karena faktor-fakor di luar batas-batas kemampuan).

Oleh karena itu wadî' (penerima titipan) adalah amîn (terpercaya), ia tidak bertanggungjawab atau dituntut atas setiap kerusakan atau kehilangan pada aset titipan tersebut.

Kecuali salah satu riwayat ahmad yang mengatakan bahwa wadî’

(penerima titipan) menjamin setiap aset titipan tersebut dengan dalil bahwa Umar bin Khottob meminta Anas bin Malik untuk menjamin titipannya yang hilang. Tetapi riwayat ini bisa ditafsirkan bahwa titipan tersebut hilang karena kelalaian Anas bin Malik.

Di antara dalil yang menegaskan bahwa wadî’ah/titipan adalah

akad amanah (tidak ada jaminan) adalah:

a. As-Sunnah

(3)

ىلع سيل لاق ص يبنلا نأ هدج نع هيبا نع بيعش نب ورمع نع

نامض عدوتسملا

Umar bin Syuaib meriwayatkan dari bapaknya dari kakeknya, ia meriwayatkan bahwa Nabi saw bersabda “penerima titipan itu tidak menjamin”

1. Karena Allah menamakannya amanat, dan jaminan bertentangan dengan amanat.

2. Wadi’ (penerima titipan) telah menjaga titipan tersebut tanpa ada imbalan (tabarru’) jika ia harus menjamin kehilangan titipan, maka masyarakat akan enggan untuk menerima titipan orang lain,

padahal jasa ini sangat dibutuhkan masyarakat.(1)

C.2 Akad wakalah.

Transaksi wadî’ah (simpanan) ini termasuk akad wakalah, di mana penitip aset mewakilkan kepada penerima titipan untuk menjaganya. Ia tidak dibolehkan untuk memanfaatkan barang tersebut untuk keperluan pribadinya baik keperluan konsumtif ataupun produktif karena itu adalah pelanggaran terhadap akad wakalah tadi karena barang masih menjadi milik mudi’ (penitip). Jika wadî’ (penerima titipan) menggunakannya, maka ia menjamin untuk mengembalikan barang tersebut. Dengan begitu akad tersebut telah berubah dari akad wadî’ah (titipan) menjadi akad al-qordh (kredit), maka akadnya tidak boleh mensyaratkan tambahan atau apapun namanya karena itu termasuk riba yang diharamkan, sesuai dengan kaidah :

ابر وهف اعفن رج ضرق لك

“Setiap pinjaman yang menghasilkan manfaat itu termasuk riba”

Walaupun begitu mudi’ (penitip) bisa memberikan upah atau bonus kepada wadî (penerima titipan) yang kadarnya diserahkan kepada mudi’

(penitip).

D. Perbedaaan wadîah dengan al-qordh dan al-iddikhor.

Di antara akad-akad yang mempunyai kemiripan dalam penerapannya

-terutama dalam perbankan islam- dengan akad ini adalah;

1. Akad al-qrdh, yaitu pemberian harta atas dasar sosial untuk dimanfa'atkan dan harus di bayar dengan sejenisnya.

Baik al-qordh ataupun wadî’ah (titipan) keduanya merupakan akad

tabarru’ (sumbangan), apabila dalam akad wadî’ah (titipan) pemberi jasa adalah wadî’ (penerima titipan), sedangkan dalam akad al-qordh (kredit) pemberi jasa adalah muqridh (pemberi pinjaman).

Perbedaannya, dalam al-qordh yad muqtaridh (kepemilikan penerima piutang) adalah yad dhoman (tangan penjamin), ia menjamin pengembalian barang tersebut dengan utuh jika rusak atau hilang atau rugi jika modal digunakan untuk usaha baik di sengaja ataupun tidak.

Sedangkan dalam wadi’ah yad wadî’ (kepemilikan penerima titipan) adalah yad amanah (tidak menjamin), ia tidak menjamin barang titipan kecuali jika titipan tersebut hilang karena unsur taqshir ataun

ta’addi. Akad wadî’ah (titipan) akan berubah menjadi akad al-qordh

(kredit) jika titipan tersebut dimanafaatkan oleh wadî’ (penerima titipan).

(4)

2. Iddikor (menabung)

Iddikhor atau dikenal dengan istilah menabung artinya

“Menyisihkan sebagian dari pemasukan untuk disimpan dengan tujuan untuk diinvestasikan”.(1)

Iddikhor (menabung) mempunyai kesamaan dengan wadi’ah

(titipan), kedua-duanya harta yang disimpan. Yang pertama tabungan baik disimpan oleh pemiliknya ataupun diserahkan kepada orang lain, tetapi

wadi’ah (titipan) menyerahkan harta kepada oranglain untuk

menjaganya. Dan jika seseorang menyerahkan titipan kepada orang lain untuk menjaganya itu berarti ada akad wadi’ah dengan tujuan iddikhor

(menabung). Oleh karena dalam muamalat iddikhor (menabung) bukan sebuah akad karena tidak berhubungan dengan iltizamat (tanggung jawab) antara kedua belah pihak akad.

E. Tanggung jawab Mudi’ (penitip) dan wadi’ (penerima titipan)

dan pelanggaran amanat. E.1 Tangung jawab

Sebagai transaksi yang mengikat kedua belah pihak, keduanya mempunyai tanggung jawab yang harus dilaksanakan juga berkaitan dengan pelanggaran terhadap hal-hal yang bertentangan dengan substansi akad wadî’ah (titipan). Tanggung jawab mudi’ (penitip) akan lebih dahulu dijelaskan karena pada dasarnya ia yang menyerahkan tanggung jawab kepada wadî’ (penerima titipan), oleh karena itu praktis menjaga titipan menjadi tanggung jawab wadî’ (penerima titipan).

1. Tanggung jawab mudi’ (penitip)

Dalam syari’at islam tanggung jawab mudi’ (penitip)ada dua, yaitu

1.a Memberikan upah kepada wadî’(penerima titipan).

Pada dasarnya wadî’ah (titipan) adalah akad tabaru’ (sumbangan);

tidak ada timbal balik, tetapi menurut pendapat yang râjih (unggul), wadi’

(penerima titipan) boleh menerima upah dari mudi’ (penitip) atas jasanya menjaga titipan tersebut jika disyaratkan dalam akad atau tradisi

setempat menuntut pemberian upah kepada wadî’ (penerima titipan). Bahkan jika kedua belah pihak telah menyepakati upah dalam akad

wadî’ah (titipan) ini, maka menjadi wajib bagi mudi’ (penitip)untuk

memberikan upah tersebutsebagai pemenuhan janji yang harus ditepati. Baik kesepakatan itu shorih (jelas) dalam kesepakatan atau dhimni

(tersirat) misalnya pekerjaan wadî’ (penerima titipan) sebagai pekerja dalam sektor jasa atau amanat tersebut besar yang membutuhkan tenaga dan biaya.

1.b Memberikan biaya menjaga titipan

Jika penjagaan titipan tersebut membutuhkan biaya seperti pemeliharaan rumah, mobil dan dan lain sebagainya, atau biaya

administrasi seperti penitipan uang di bank, maka mudi’ (penitip) tersebut yang menanggung biaya tersebut.

Bahkan jika wadî’ (penerima titipan) terpaksa harus mengeluarkan biaya penjagaan dari harta pribadinya, ia berhak menagih mudi’ (penitip)

(5)

untuk mengganti biaya yang sudah dikeluarkan tersebut apabila

pembiayaan tersebut atas seizin mudi’ (penitip). Kecuali jika keperluan biaya tersebut disebabkan kecerobohan atau pelanggaran wadî’

(penerima titipan) misalnya ketika barang tersebut dibawa bepergian atau biaya administrasi yang seharusnya tidak ada, maka mudi’ (penitip)tidak wajib menggantinya karena dalam hal ini wadî’ (penerima titipan)

dikategorikan ghosib (yang merampas) dan ia wajib bertanggung jawab atas pelanggarannya.

Bahkan menurut qaulrâjih (pendapat yang unggul) selain madzhab Hanaf, wadî’ (penerima titipan) berhak meminta ganti biaya yang

dikeluarkannya unruk memelihara titipan tersebut walaupun pembiayaan tersebut tanpa seizin mudi’ (penitip) jika amanat membutuhkan

pembiayaan, alasannya syara sudah membolehkan dan ini menempati idzin pemilik atau mudi’ (penitip).(1)

2. Tanggung jawab wadî’ (penerima titipan)

Sesuai dengan karakteristik akad wadî’ah (titipan) yaitu tabarru’

(sumbangan), wadî’ (penerima titipan) berkewajiban untuk menjaga titipan tersebut sebagai substansi akad wadî’ah (titipan).

2.a Batasan-batasan menjaga titipan

Standarnya disesuaikan dengan jenis akad wadî’ah (titipan) . Jika

wadi’ah (titipan) tidak disertai dengan upah (al wadî’ah bighoiri al ajr),

maka wadî’ (penerima titipan) wajib menjaga titipan tersebut sebagaimana ia menjaga hartanya sendiri. Oleh karena itu ia tidak menjamin setiap kerusakan atau kehilangan barang tersebut jika sudah menjaganya seperti halnya barangnya sendiri.

Tetapi jika akad wadî’ah (titipan) disertai upah (al wadî’ah bi al ajr), maka wadî’(peerima titipan) wajib menjaga titipan sesuai dengan tradisi barang itu dijaga atau dalam ungkapan para ahli fkih fi hirz mitsliha (mengikuti tradisi sejenis barang itu dijaga) karena syara’ tidak

menentukan batasan tertentu, maka dikembalikan kepada tradisi

masyarakat setempat. Jika usaha wadî’(penerima titipan) dalam menjaga titipan tersebut lebih ringan dari usahanya dalam menjaga hartanya sendiri maka ia harus menjamin terhadap setiap kerusakan atau kehilangan yang terjadi pada titipan tersebut.(2)

Standar ini dianggap oleh para ahli fkih sebagai batasan yang jelas,

walaupun jika dikaji lebih mendalam tidak setiap pemeliharaan yang ideal itu lebih baik dari pada penjagaan harta pribadi seseorang. Namun penulis memahami bahwa yang menjadi standar adalah al gholabah (keumuman) sebagai standar penjagaan sebuah titipan.

2.b Pelanggarannya, i. Taqshir.

Bentuk-bentuk taqshir dari pihak wadî’ (penerima titipan)

bermacam-macam, namun yang akan disebutkan di sini sebab-sebab yang berhubungan erat dengan muamalah kontemporer khususnya perbankan, begitu juga dengan penjelasannya disesuaikan dengan keterkaitan sebab tersebut dengan aktualitasnya. Diantara sebab-sebab tersebut adalah

1. Menjaganya tidak sesuai dengan amanat.

1 () Dr. Hasan Abdullah Amin, al-Wadâ’i al-mashrifiyah an-naqdiyah wa istitsmâriha fi al-islâm (Jeddah dar asy Syuruq, 1983) hal 169 dan 170 dengan tambahan keterangan dari penulis.

(6)

Dalam akad wadî’ah (titipan), pihak mudi’ (penitip) ada kalanya menyerahkan sepenuhnya kepada wadî’ (penerima titipan) untuk menjaganya tanpa ada batasan apapun.

Dan adakalanya pihak mudi’ (penitip) memberikan

batasan-batasan tertentu yang harus dipatuhi oleh wadî’ (penerima titipan). Oleh karena itu jika wadî’ (penerima titipan) melanggar aturan ini, maka ia menjamin titipan tersebut. Seperti jika mudi’(penitip) meminta dalam akad agar uang titipannya disimpan di bank tertentu, maka jika wadî’ (penerima titipan) tidak melakukannya, ia menjamin titipan tersebut.

Namun mudi’ (penitip) tidak bisa sepenuhnya membatasi wadî’

(penerima titipan) dalam menjaga titipan tersebut, oleh karena itu menurut madzhab Hanaf dan madzhab syi’ah zaidi jika syarat-syaratnya tidak memberikan manfaat terhadap titipan tersebut atau tidak mampu dilaksanakan oleh wadî’ (penerima titipan), maka syarat tersebut malghi

(gugur).

2. Membawanya ketika bepergian (safar).

Jika titipan tersebut diserahkan kepada wadî’ (penerima titipan) pada waktu ia bepergian (safar), maka itu bukan pelanggaran dan taqshir (kecerobohan) dari wadî’ (penerima titipan) ehingga ia harus menjamin jika barang itu hilang karena akadnya dilakukan pada waktu safar.

Berbeda ketika akad tersebut dilakukan pada waktu hador (tidak bepergian) menurut madzhab Maliki, madzhab Syaf’i dan madzhab Syi’ah Zaidi wadî’ (penerima titipan) tidak boleh membawanya ketika bepergian kecuali jika ada udzur, atau diizinkan oleh mudi’ (penitip) atau ia terbiasa bepergian dengan titipan yang ada padanya karena safar dengan titipan itu tadyi’ lil mal (menjadi penyebab hilangnya harta) sesuai dengan hadits Nabi,

هللا ىقو ام لإ تلق ىلع هلامو رفاسملا

Musafir dan harta ada dalam kerusakan kecuali atas perlindungan Allah swt.

3. Menitipkannya kepada orang lain.

Ulama sepakat jika ada udzur wadî’ (penerima titipan) boleh mewakilkan kepada orang lain untuk menjaga titipannya, seperti kondisi di mana ia tidak bisa lagi menjaga titipannya.

Jika bukan karena udzur, ada dua masalah yang berkenaan dengan hal ini yaitu:

3.a. Mewakilkan kepada orang lain (bukan kerabat).

Dalam kondisi ini wadî’ (penerima titipan) menjamin titipan tersebut karena sesuai dengan akad, mudi’ (penitip) hanya ridho jika titipannya dijaga oleh wadî’ (penerima titipan) tersebut, ini adalah pendapat mayoritas fuqoha kecuali Ibnu Abi Laila yang mengatakan sebaliknya dengan alasan substansi akad adalah menjaga titipan tersebut dan ia telah menjaganya melalui orang lain.

3.b. Mewakilkan kepada kerabatnya,

Yaitu orang-orang yang wajib diberi nafkah olehnya wadî’ (penerima titipan) menurut mayoritas fuqoha itu dibolehkan karena kerabat

termasuk yang menjaga harta pribadi wadî’ (penerima titipan). Berbeda dengan madzhab Syaf’i yang mengatakan bahwa wadî’ (penerima titipan) harus menjaminnya karena mudi’ (penitip) hanya ridho jika titipannya dijaga oleh wadî’ (penerima titipan).

(7)

Jika titipan tersebut hilang atau rusak karena ia lalai dalam menjaganya, maka jika ternyata hilang ia harus menggantinya dengan yang sejenisnya atau qimahnya (nilainya). Ini arti dari ungkapan patra ahli fkih inna al wadî’ yu’khodu bi dhomâni al aqdi (sesuai dengan akad wadî’

(penerima titipan) menjamin titipan). Seperti halnya ketika wadî’

(penerima titipan) menaruh uang titipan dalam sebuah bank yang akan pailit ia menjamin titipan tersebut.

ii. Ta’addi.

Perbedaan antara taqshir dengan ta’addi, yang pertama kelalaian

wadî’ (penerima titipan) karena ia tidak mematuhi akad wadî’ah (titipan), sedangkan ta’addi adalah setiap prilaku yang bertentangan dengan penjagaan barang tersebuut. Di antara bentuk taqshir tersebut menghilangkannya dengan sengaja. Maksudnya adalah ketika wadî’

(penerima titipan) melakukan hal-hal yang menyebabkan titipan tersebut hilang atau rusak, maka ia harus menggantinya.

Di samping itu memanfaatkan barang titipan, pelanggaran ini sebenarnya yang banyak terjadi pada muamalah kontemporer terutama perbankan. Ada tiga bentuk pemanfaatan titipan tersebut, yaitu ;

1. Mengkonsumsi titipan

Dengan mengkonsumsi titipan tersebut ia menjamin jika habis atau rusak karena dikonsumsi, atau jika dipakainya dan barang tetap utuh,

wadî’ (penerima titipan) tetap harus menggantinya dengan upah berupa

ujrotu al mitsl (upah seperti barang tersebut).

2. Menyewakannya.

Jika wadî’ (penerima titipan) menyewakan titipan tersebut untuk mendapatkan keuntungan dari hasil penyewaan tersebut, maka itu adalah

ta’addi, yang mewajibkannya untuk menjamin titipan tersebut.

3. Meminjamkannya.

Jika memanfa’atkan dan menyewakannya termasuk ta’addi

terhadap amanah, terlebih lagi meminjamnya karena dengan

meminjamnya wadî’ (penerima titipan) memiliki manfaat barang dan menjadi dzimmahnya (tanggung jawab) tersebut. Oleh karena itu

tanggung jawab wadî’ (penerima titipan) bukan lagi yad amanah (tidak menjamin) tetapi yad dhoman (tangan penjamin) seperti yang telah dijelaskan di muka.

Seperti halnya bank meminjam titipan setiap nasabah dan

menyerahkannya kepada para pemanfaat dana dan bank menjamin uang yang dipinjamkan tersebut.

3. Menginvestasikanya.

Wadî’ (penerima titipan) juga tidak dibolehkan untuk

menginvestasikannya seperti halnya meminjamkannya, karena kedua-duanya telah mengambil kepemilikan manfaat barang tersebut dalam

dzimmahnya (tanggung jawab).

Menginvestasikan modal tersebut tanpa seidzin mudi’ (penitip) hukumnya haram. Di samping itu wadî’ (penerima titipan) menjamin titipan yang diinvestasikan tersebut baik atas idzin dari mudi’ (penitip) ataupun tidak, baik wadî’ (penerima titipan) dalamkondisi mu’sir

(kesulitan) atau musir (berkecukupan).

(8)

Pertama, Menurut madzhab Maliki, Laits, Abu Sufyan dan Abu Yusuf, keuntungan tersebut milik wadî’ (penerima titipan) dengan dalil;

1. Karena wadî’ (penerima titipan) yang menjamin titipan tersebat sampai dikembalikan kepada pemiliknya.

2. Sesuai dengan kaidah al gunmu bi al gurmi (keuntungan sesuai dengan resiko kerugian).

Kedua, Menurut Abu Hanifah dan Muhammad, keuntungan tersebut harus disedekahkan oleh wadî’ (penerima titipan) dan tidak boleh dimanfaatkan karena keuntungan tersebut hasil usaha yang dilarang yaitu investasi titipan, dan penyaluran keuntungan tersebut melalui sedekah

sebagaimana perkataan Rosulullah saw kepada para pedagang di pasar.

اهوبوشف بذكلاو وغللا اهرضحي هذه مكتراجت نإ راجتلا رشعم اي

ةقدصلااب

Sesungguhnya tijaroh kamu ini ada lagh (main-main) dan kebohongan, maka bersihkanlah dengan shodakoh.

Tetapi dalil ini seperti yang dikatakan Dr. Amin Abdullah menunjukan perintah kepada para pedagang untuk memperbanyak sedekah sebagai penghapus dosa-dosa dalam usaha mereka. Disamping itu jika penafsiran madzhab Hanaf ini diterapkan, maka orang enggan melakukan investasi karena tidak mendapatkan keuntungan.

Ketiga, Keuntungan di bagi antar wadî’ (penerima titipan) dengan mudi’

(penitip) sesuai dengan akad mudhorobah (transaksi bagi hasil).

Dalilnya adalah Ketika Abu Musa al Asy’ari menitip uang kepada abdullah dan Ubaidillah ; putra Umar bin Khottob untuk diserahkankepada Umar dan menyuruhnya untuk menginvestasikannya, kemudian modalnya diserahkan kepada Umar dan sebagian keuntungannya diambil oleh Abdullah dan Ubaidillah.

Syekh az Zarqoni mengomentari kisah ini, bahwa sebagian

keuntungan saja yang dikembalikan oleh Umar kepada kedua anaknya itu hanya menunjukan kewara’an Umar karena ia hawatir pemberian itu disebabkan Abu Musa mengutamakan kedua anaknya dari anggota

pasukan yang lain. Jika anggota pasukan lain yang melakukan hal tersebut pasti seluruh keuntungannya diberikan kepada mereka (wadî’/penerima titipan). (1)

II. Aplikasi wadi’ah dalam perbankan

A. Bentuk wadi’ah dan jenis transaksinya. A.1 Modal bank islam.

Bagi bank konvensional, selain modal, sumber dana lainnya cenderung “manahan” uang. Hal ini sesuai dengan pendekatan yang dilakukan oleh Keynes yang mengemukakan bahwa orang membutuhkan uang untuk tiga kegunaan: transaksi, cadangan dan investasi. Oleh karena itu produk penghimpunan danapun disesuaikan dengan tiga fungsi

tersebut, yaitu berupa giro, tabungan dan defosito.

Berbeda dengan bank syari’ah yang melakukan pendekatan tunggal dalam menyediakan produk penghimpunan dana bagi nasabahnya.

Misalnya pada tabungan beberapa bank memberlakukannya seperti giro, sementara itu ada pula yang memberlakukannya seperti defosito, bahkan ada yang tidak menyediakan tabungan sama sekali.

(9)

Pada dasarnya, dilihat dari sumbernya, dana bank syari’ah terdiri atas:

a. Modal

Modal adalah dana yang diserahkan oleh pemilik (owner). Pada akhir periode tahun buku, setelah dihitung keuntungan yang didapat pada tahun tersebut, pemilik modal akan memperoleh bagian dari hasil usaha yang dikenal dengan dividen. Dana modal dapat digunakan untuk

pembelian gedung, tanah, perlengkapan dan sebagainya yang secara tidak langsung tidak menghasilkan (fixed asset/non earning asset). Selain itu, modal juga dapat digunakan untuk hal-hal yang produktif, yaitu

disalurkan menjadi pembiayaan. Pembiayaan yang berasal dari modal, hasilnya tentunya saja bagi pemilik modal, tidak dibagikan kepada pemilik dana lainnya.

Dalam perbankan syari’ah, Mekanisme penyertaan modal pemegang saham dapat dilakukan melalui musyarokah fi sahm asy-syarikah /equity participation (ikut serta dalam penanaman saham pen.)pada saham perseroan bank.

Mekanisme penyertaan saham tersebut dapat digambarkan dalam skema berikut ini.

Sumber dana dari modal (pemegang saham)

Keterangan

Salah satu sumber dana bank berasal dari pemegang saham

dengan setoran modal, kemudian disalurkan menjadi pembiayaan. Dalam satu periode pembukuan, sesuai hasil Rapat Umum Pemegang Saham, investor akan mendapatkan hasil dalam bentuk deviden.(1)

b. Wadî’ah (titipan) sebagai modal bank terbesar bank islam meliputi dua yaitu

Pertama, Titipan.

Ada dua kategori titipan dalam bank islam yaitu,

1() Dr. Syafi’i Antonio, Bank Syari’ah : Dari Teori ke Praktik (Jakarta GIP 2001) hal 146 dan 147.

Investor

Shohibul sahm

(pemegang saham)

Bank

Musyarik

(parter)

User

4. Bagi deviden

3. Bagi hasil 2. Pemanfa’atdana

(10)

i. Wadi’ah jariyah (tahta tholab) yaitu suatu titipan, di mana penyimpan berhak mengambilnya kapan saja baik cash ataupun dengan cek atapun melalui nasabah pihak ketiga.

ii. Wadi’ah Iddikhoriyah (at taufir), Ciri-ciri simpanan ini adalah kecinya simpanan dan banyaknya jumlah nasabah

penyimpan dan bank menyalurkannya untuk investasi dengan akad mudhorobah muthlaqoh.

Dua jenis simpanan ini pada prakteknya, bank memanfaatkannya untuk keperluan investasi dan mengembalikan simpanan. Berbeda dengan konsep wadi’ah dalam fqh di mana wadî’ (penerima titipan) harus

mengembalikan barang simpanan tersebut. Maka dengan begitu yad

(kepemilikan) bank islam terhadap simpanan tersebut adalah yad dhoman/guarantee Depository (penjamin).(1)

Lebih lanjut Syaf’i Antonio menjelaskan karakteristik kedua jenis simpanan ini yaitu:

1. Harta dan barang yang dititipkan boleh dan dapat dimanfaatkan oleh yang menerima titipan.

2. Karena dimanfaatkan, barang dan harta yang dititipkan tersebut tentu dapat menghasilkan manfaat. sekalipun demikian tidak ada keharusan bagi penerima titipan untuk memberikan hasil

pemanfaatan kepada si penitip.

3. Produk perbankan yang sesuai dengan akad in adalah yaitu giro dan tabungan.

4. Bank konvensional memberikan jasa giro sebagai imbalan yang dihitung berdasarkan presentase yang telah ditetapkan. Adapun pada bank syari’ah, pemberian bonus (semacam jasa giro) tidak boleh disebutkan dalam kontrak ataupun dijanjikan dalam akad, tetapi benar-benar pemberian sepihak sebagai tanda terima kasih dari pihak bank.

5. Jumlah pemberian bonus sepenuhnya merupakan kewenangan manajemen bank syari’ah karena pada prinsipnya dalam akad ini penekanannya adalah titipan.

6. Produk tabungan juga dapat menggunakan akad wadi'âh (titipan) karena pada prinsipnya tabungan mirip dengan giro, yaitu

simpanan yang bisa diambil setiap saat. Perbedaanya, tabungan tidak dapat ditarik dengan cek atau alat lain yang dipersamakan. Mekanisme wadî’ah yad ad dhomân (titipan yang dijamin) dapat digambarkan dalam skema sebagai berikut,

(11)

Perbedaan antara jasa giro dan bonus(1)

No. Jasa Giro Bonus (‘Athoya)

1. Diperjanjikan Tidak diperjanjikan

2. Disebutkan dalam akad Benar-benar merupakan budi baikban

3. Ditentukan dalam presentasetetap Ditentukan sesuai dengankeuntungan riil bank

Kedua, Titipan investasi (Wadî’ah istitsmâriyah).

Investasi adalah jenis wadi'ah (titipan), ciri khasnya nasabah penitip (mudi') menyerahkan dananya ke bank dengan niat untuk di investasikan. Dengan begitu nasabah penitip sebagai pemilik modal sedangkan bank sebagai wakil atau pemanfaat dana.

Dalam prakteknya, bank syari'ah menyediakan dua bentuk penerapan titipan investasi yaitu :

Pertama : General investment (investasi umum).

Ciri bentuk ini adalah shohibu al-mal (pemilik dana) tidak

membatasi bank syari'ah dengan batasan-batasan tertentu tetapi diberi wewenang untuk menginvestasikan modalnya dalam waktu dan jenis usaha yang di pilih oleh bank itu sendiri. Aplikasi perbankan yang sesuai dengan akad ini adalah time deposit biasa.

Keterangan ini bisa digambarkan dalam skema berikut ini :

1() Dr. Syafi’i Antonio, Bank Syari’ah : Dari Teori ke Praktik (Jakarta GIP 2001) hal 149 - 150

Nasabah

(penitip)

Bank

Mustawda’

(penyimpan)

User of Fund

(Nasabah pengguna

dana)

1. Titip dana

4. Beri bonus

(12)

Syaf'i Antonio menjelaskan bahwa dalam skema tersebut terdapat beberap hal yang sangat berbeda secara pundamental dalam hal nature of relationshif between bank and costumers pada bank konvensional, yaitu:

a. Penabung atau deposan di bank syari'ah adalah investor dengan sepenuh-penuhnya makna investor. Dia bukanlah lender atau creditor bagi bank seperti halnya bank umum. Dengan demikian, secara prinsip, penabung dan deposan entitled untuk risk dan

return dari hasil bank.

b. Bank memiliki dua fungsi : kepada deposan atau penabung, ia bertindak sebagai pengelola (mudhorib), sedangkan kepada dunia usaha, ia berpungsi sebagai pemilik dana (shohibul mal). Dengan demikian baik ke kiri maupun ke kanan, bank harus

sharing risk dan return.

c. Dunia usaha berpungsi sebagai pengguna dan pengelola dana yang harus berbagi hasil dengan pemilik dana, yaitu bank. Dalam pengembangannya, nasabah pengguna dana dapat juga menjalin hubungan dengan bank dalam bentuk jual beli, sewa dan fee based services.

Bentuk general investment (investasi umum pen.) ini yang lebih banyak digunakan dalam penyaluran dana investasi (wadi'ah

istitsmariyah).

Di samping itu pada prakteknya, jumlah nasabah penitip (deposan) jumlahnya puluhan bahkan ratusan begitu pula halnya dengan nasabah pemanfaat dana. Hal ini terjadi dalam satu bidang investasi.)1(

Oleh karena itu Dr Abd. Mun'im Abu Zaid mengusulkan beberapa hal berkaitan dengan ini yaitu :

1. ada menajemen khusus terhadap modal ini.

2. Menyatakan waktu di mulai modal ini di pakai investasi.

3. Pembagian keuntungan secara independen pada setiap proyek. (2)

Kedua. Special investment (investasi khusus).

Bentuk ini mempunyai karakteristik sebagai berikut:

a. Shôhib al-mâl (pemilik dana) memberikan batasan atas dana yang diinvestasikannya. Mudhorib hanya bisa mengelola dana tersebut sesuai dengan batasan yang diberikan oleh shôhib al-mâl. Misalnya hanya bentuk jenis usaha tertentu saja, tempat tertntu, waktu tertentu dan lain-lain.

1)( Dr. Syafi’i Antonio, Bank Syari’ah : Dari Teori ke Praktik (Jakarta GIP 2001) hal 151.

2() Dr. Muh. mun’im Abd. Zaid, Nahwa tathwîr nidhôm al-mudhôrobah fi al-mashôrif al-islâmiyah, (Kairo IIIT 2000) hal 209.

Penabung

/

Deposan

Bank

Dunia

usaha

1. Titip dana

2. Pemanfaat

dana

(13)

b. Aplikasi perbankan yang sesuai dengan akad ini adalah special investment (investasi khusus).

Bantuk ini bisa digambarkan dalam skema berikut ini :

Dari skema ini jelas, bahwa dalam aplikasi bentuk ini, bank mencari proyek investasi terlebih dahulu kemudian menawarkannya kepada penitip dana.(1)

2 Bank konvensional

Sebagai perbandingan berikut ini akas dijelaskan bentuk – bentuk simpanan yang dipraktekan oleh bank-bank konvensional di Indonesia.

Idealnya, dana yang berasal dari masyarakat ini, merupkan suatu tulang punggung (basic) dari dana yang harus dikelola oleh bank untuk memperoleh keuntungan. Dalam dunia perbankan, dana yang berasal dari masyarakat luas ini secara tradisional terdiri dari:

Pertama : Simpanan Giro (demand-deposit)

Giro dalam simpanan pihak ketiga kepada bank yang penarikannya dapat dilakukan setiap sa’at dengan mempergunakan cek, surat

pembayaran lainnya atau dengan cara pemindah bukuan, pasal 1 UU No. 14/1967). Sebagai imbalan bagi seorang yang penyimpan uangnya dalam bentuk simpanan giro, biasanya bank memberikan simpanan giro,

biasanya bank memberikan “jasa giro”. Sayang pada sa’at ini jasa giro dikenakan pajak atas bunga , deviden dan royalti (PBDR), sehingga menjadi salah satu faktor penyebab mengapa giro agak menurun. Lazimnya disebut rekening koran (current account). Rekening ini

1()- Dr. Syafi’i Antonio, Bank Syari’ah : Dari Teori ke Praktik (Jakarta GIP 2001) hal 152.

Dr. Muh. mun’im Abd. Zaid, Nahwa tathwîr nidhôm al-mudhôrobah fi al-mashôrif al-islâmiyah, (Kairo IIIT 2000) hal 199.

Special Project

Bank

Mudhorib

Investor

Shohibul mal

Pemilik modal 1. Proyek tertentu

4. Penyaluran dana

5. Bagi hasil

6. Bagi hasil

3. Invest

d

ana

(14)

digunakan juga untuk menata usahakan kredit yang diberikan dalam bentuk rekening koran.

Kedua : Defosito

Deposito adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan dalam jangka waktu tertentu menurut perjanjian antara pihak ketiga dan bank yang bersangkutan. Dalam praktek, kita mengenal adanya deposito berangka dan sertifkat deposito. Defnisi deposito berjangka adalah seperti yang termaksud dalam pengertian deposito di atas. Bila waktu yang ditentukan telah habis deposan dapat :

a. Menarik deposito berjangka tersebut atau

b. Memperpanjang dengan suatu periode yang diinginkan.

Pemerintah tidak akan mengadakan pengusutan untuk keperluan pajak mengenai asal usul uang yang didepositokan. Pemerintah tidak akan mengenakan pajak kekayaan terhadap simpanan depsito berjangka, dan pajak pendapatan terhadap bunga deposito. Jangka waktu dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan yakni :

a. 1 bulan b. 3 bulan c. 6 bulan d. 12 bulan e. 24 bulan

Tarif bunga diberikan dengan sangat menarik sesuai dengan perkembangan pasar, dan bunga dibayarkan pada setiap bulan sesuai dengan tanggal jatuh temponya. Deposito berangka dikeluarkan atas nama pembelinya.

Ketiga : Tabungan

Tabungan adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu. Pada dewasa ini terdapat empat jenis tabungan yaitu tabungan pembangunan nasional (Tabanas), tabungan asuransi berjangka (Taska), Tabungan ongkos naik haji (ONH), dan tabungan lainnya.

Adapun bunga yang diberikan oleh bank, bisa dilihat dalam aplikasi Tabanas yaitu :

a. Simpanan sampai dengan 1.000.000 diberikan jasa 15% p.a atau 1,25% p.b.

b. Di atas Rp 1.000.000 diberikan jasa 12% p.a atau 1% p.b (1)

Kesimpulan (Perbedaan antara bank islam dan bank konfensional dalam

menerapkan wadî’ah/titipan).

Penulis tidak mengulangi pembahasan dalam penutup ini, tetapi satu hal yang lebih penting adalah bahwa inti perbeda’an antara bank konvensional dengan bank islam dalam menerapkan simpanan.

Dalam bank islam Simpanan dalam kategori simpanan investasi (wadîah istitsmâryah) adalah transaksi investasi antara deposan sebagai

shôshib al-mâl (pemilik dana) dengan bank sebagai pemanfaat dana atau pihak ketiga sebagai pemanfaat dana dengan keuntungan dan kerugian sesuai dengan kesepakatan bersama dan sesuai dengan jenis akad/usaha yang disepakati.

Adapun dalam kategori simpanan (wadî’ah jâriyah atau tahta tholab) dana simpanan tersebut diinvestasikan oleh bank, oleh karena itu bank menjamin dana tersebut kapan saja deposan memerlukannya

dengan tanpa memberikan bunga.

(15)

Berbeda dengan simpanan dalam bank konvensional, simpanan itu adalah kredit yang diberikan jasa/bunga yang ditetapkan di muka baik dana simpanan itu digunakan untuk investasi ataupun tdak, baik investasi tersebut beruntung atau rugi.

Untuk lebih jelasnya Syaf’i Antonio menjelaskan perbedaan tersebut dalam dua hal:

a. Contoh kasus

Bank Syariah Bank konvensional

Bapak A memiliki deposito nominal = Rp 10.000.00000

Jangka waktu : 1 bulan (1 Januari 2000 – 1 pebruari 2000). Nisbah bagi hasil: Deposan 57% dan

bank 43%

Bapak B memiliki deposito nominal: 10.000.000 jangka waktu : 1 bulan 1

bulan (1 Januari 2000 – 1 pebruari 2000).

Bunga : 20% p.a

Jika keuntungan yang diperoleh untuk deposito dalam 1 bulan sebesar Rp 30.000.000 dan rata-rata saldo deposito jangka waktu satu bulan adalah Rp. 950.000.000

Pertanyaan: Berapa keuntungan

yang diperoleh bapak A? Pertanyaan: Berapa bunga yangdiperoleh bapak A? Jawab:

Rp (10.000.000 : 950.000.000) X Rp 30.000.0000 X 57% : Rp 180.000

Jawab:

Rp 10.000.000 X (31 : 365 hari) X 20% : Rp 165.863

b. Perbandingan (1)

Bank syariah

Bak Konvensonal

Besar-kecilnya bagi hasil yang diperoleh deposan bergantung pada:

a. Pendapatan bank

b. Nisbah bagi hasil antara nasabah dan bank

c. Nominal deposito nasabah d. Rata-rata saldo deposito

untuk jangka waktu tertentu yang ada pada bank.

e. Jangka waktu deposito berpengaruh pada lamanya investasi

Besar-kecilnya bunga yang diperoleh deposan bergantung pada:

a. Tingkat bunga yang berlaku b. Nominal deposito

c. Jangka waktu deposito

Demikian penjelasan ini, semoga telah memperjelas aplikasi wadi’ah dalam bank islam dan bank konvensional. Wallahu a’lam.

Daftar Referensi:

1. Dr. Hasan Abdullah Amin, al-Wadâ’i al-mashrifiyah an-naqdiyyah wa

istitsmâriha fi al-islâm (Jeddah dar asy-Syurûq, 1983)

2. Syaf’i Antonio, Bank Syari’ah : Dari Teori ke Praktik (Jakarta GIP 2001) hal. 85.

3. Dr. Qutub Mushtofa Sano, al-Muddakhorôt (Yordania dar an-Nafâ’is 2001)

4. Muh. Jalal Sulaiman, al-Wadâ’i al-istitsmâriyah fi al-bunûk al-islâmiyah, (Kairo

IIIT 1996).

(16)

5. Dr. Mun’im Abd. Zaid, Nahwa tathwir nidhôm mudhôrobah fi mashôrif

al-islâmiyah, (Kairo IIIT 2000)

6. Tim STIE – Perbanas, Kelembagaan perbankan nasional, Jakarta Gramedia

Referensi

Dokumen terkait

Kesehatan yang baik didukung oleh beberapa faktor pendukung, seperti faktor makanan. Makanan adalah bahan utama yang diperlukan oleh tubuh untuk dikonsumsi agar

Beberapa faktor eksternal yang berpengaruh terhadap usaha pengembangan pala di Desa Paisubatu Kecamatan Buko terdiri dari peluang ( Opportunities ) dan ancaman ( treaths

Ciri – ciri dari air sumur didesa simolawang sendiri dapat disimpulkan secara fisik yaitu memiliki fisik air yang cenderung keruh warna air kuning kecoklatan,

Begitu juga berdasarkan aspek atau indikator karakter individu siswa yakni teliti, kreatif, pantang menyerah dan rasa ingin tahu yang memperoleh kategori MB atau

Teknik yang digunakan untuk memperoleh data pengetahuan pedagogik, data penyusunan perangkat pembelajaran (RPP), data keterampilan mengajar, data pengetahuan

Hasil belajar tersebut dilihat dari tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran yang dapat diamati dan diukur sehingga hasil belajar tersebut dapat dinyatakan

Rendahnya motivasi untuk mengembangkan keilmuan dan masih kurangnya penelitian bermutu yang dihasilkan menjadi isu kedua. Suatu perguruan tinggi bisa unggul karena prestasi

Beberapa penelitian mengenai efek media diantaranya adalah Pengaruh Program Berita Repotase Investigasi di Trans TV Terhadap Kecemasan Masyarakat Surabaya, skripsi