• Tidak ada hasil yang ditemukan

Sistem Pengenalan Individu Berdasarkan Warna Iris Mata

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Sistem Pengenalan Individu Berdasarkan Warna Iris Mata"

Copied!
5
0
0

Teks penuh

(1)

Sistem Pengenalan Individu Berdasarkan Warna Iris Mata

A. Ramadona Nilawati, Sarifuddin Madenda, Karmilasari

rama,sarif,karmila@staff.gunadarma.ac.id

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk membuat model baru pengenalan iris berdasarkan warna iris dengan bantuan histogram bin warna 3 dimensi. Model yang dihasilkan telah berhasil diimplementasikan dalam suatu perangkat lunak dengan uji coba terhadap 1877 citra iris dengan 322 sampel uji yang ada di dalam basis data dan 300 sampel uji yang tidak ada dalam basis data. Hasil analisa menunjukkan bahwa tingkat akurasi sistem yang dibangun relatif sangat baik.

Kata kunci : Biometrik, iris mata, pengenalan individu, sistem keamanan Pendahuluan

Teknologi biometrik merupakan sistem pengenalan individu yang didasarkan pada ciri khusus fisik dan karakteristik perilaku individu [Wildes, 1997]. Idealnya suatu sistem biometri memiliki ciri-ciri universal, permanent, distinctive, (4) robust, dan (5) acceptable [Jain, 2004; Wayman, 2000]. Secara umum peneliti biometrik menggunakan fitur pola/tekstur iris sebagai kunci pengenal individu, karena iris warna relative bersifat stabil [Lazlo Z. Bito,; Adam Matheny,; Karen J. Cruickshanks,; David M. Nondahl, MS; dan Olivia B, Carino, OD. 1997]. Sampai saat ini fitur warna masih jarang digunakan.

Meskpun demikian sejumlah ruang warna telah dikembangkan oleh sejumlah peneliti di antaranya RGB, L*C*H, CIECAM02, HSV, HSL, L*u*v*, L*a*b* dan HCL [Hill B.,Roger, and Vorhagen.,1997][Horvath juraj and Zolotova.,2003][Ford A and Roberts Alan,1998]. Setiap ruang warna yang dikembangkan memiliki kelebihan dan kekurangan. Ruang warna yang sering dilakukan untuk analilis citra berwarna adalah HSL, L*C*H, CIECAM02 dan HCL [Sarifuddin and Missaoui.,2005]. Ruang warna HCL(Hue, Chromminance, Luminance) telah dikembangkan dengan mempertahankan kelebihan yang ada pada ruang warna HSL/HSV dan L*a*b* serta menutupi kekurangan yang ada pada keduanya [Madenda dan Missaoui 2005]. Tujuan dari

penelitian ini dengan demikian adalah membuat model baru pengenalan iris berdasarkan warna iris dengan bantuan histogram bin warna 3 dimensi.

Metode Penelitian

Pembangunan model dilakukan dalam dua tahap (registrasi dan pengenalan iris), mengikuti langkah-langkah seperti yang ditunjukkan Gambar 1.

Data uji yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang berasal dari

database yang umum digunakan dalam penelitian sistem pengenalan biometrik iris mata oleh para peneliti (UBIRIS dan University of Palacky), dan dapat diperoleh melalui internet.

Hasil dan Pembahasan

Tabel 1 memperlihatkan 5 contoh hasil uji-coba pengenalan iris query yang telah terregistrasi dalam database terhadap semua citra yang ada dalam database. Nama citra iris memiliki makna untuk membedakan iris setiap individu, misalnya 017L3 menunjukan iris dari individu ke-17, L menunjukan mata kiri dari individu ini (L = kiri dan R = kanan) dan angka 3 menunjukan akuisisi yang ke-3 dari citra iris ini. Ini berarti bahwa citra dengan nama 017L1, 017L2 dan 017L3 adalah citra iris yang sama dengan pengambilan 3 kali dalam waktu yang berbeda. Hal ini bermakna bahwa

(2)

apabila dilakukan pengenalan dimana iris query adalah salah satu dari ketiganya, maka ketiganya harus keluar pada urutan pertama. Nilai threshold menunjukkan tingkat akurasi sistem pengenalan iris yang dikembangkan. Semakin tinggi nilai threshold maka semakin akurat (semakin secure) sistem tersebut.

Hasil uji-coba untuk citra query 017L3 memperlihatkan bahwa bila sistem pengenalan

di-set dengan nilai 100% tingkat akurasinya maka citra yang ditemukan hanya citra 017L3 yaitu iris itu sendiri sedang dua citra iris yang sama tidak dikenali. Keadaan ini dianggap salah dalam menolak (False Reject).

Akuisisi Citra Berwarna Pre-Processing Penentuan dan pemotongan area Pupil-Iris Ekstraksi Warna dan Pengkodean Da ta ba se Akuisisi Citra Berwarna Pre-Processing Segmentasi Area Pupil-Iris dan Pemotongan Area Tersebut Ekstraksi Warna dan Pengkodean Registrasi Iris Pengenalan (Identifikasi dan Verifikasi )

Identifikasi Similaritas Verifikasi Tingkat Kesamaan Citra Berwarna Citra Berwarna Citra Grayscale Citra Grayscale Potongan Iris Pupil dalam citra berwarna Potongan Iris Pupil dalam citra berwarna

Kode Bin Warna Iris Pupil

Kandidat iris yang terindentifikasi

similar

Iris yang dinyatakan Similar

Kode Bin Warna Iris Pupil Kode Bin Warna

Iris Pupil

Gambar 1. Model Umum Pengenalan Individu Berbasis Warna Iris Mata

Tabel .1 Hasil identifikasi uji similaritas dari iris query teregistrasi dalam database Threshold NO Nama citra iris 100% 99% 98% 97% 96% 95% 94% 93% 92% 1 017L3 017L3 017L2 017L1 017R3 2 017R3 017R3 017R1 017R2 024R2 3 018L3 018L3 018L1 018R3 018R2 4 018R1 018R1 018R2 018R3 018L3 5 019L2 019L2 019L3 019L1 019R2 Selanjutnya bila nilai threshold di-set menjadi 99%,

maka ditemukan dua citra iris yaitu 017L3 dan 017L2, sedang citra 017L1 tidak dikenali.

Keadaan ini juga dianggap salah dalam menolak [Syris, 2004]. Seterusnya bila nilai threshold di-set

menjadi 96%, baru dikenali citra iris 017L1, 017L2 dan 017L3. Hal ini menunjukkan bahwa citra query dinyatakan diterima dan tidak terjadi kesalahan dalam menolak. Tetapi bila nilai threshold di-set menjadi 95%, selain dikenali citra iris 017L1, 017L2 dan 017L3 juga dikenali citra iris 017R3.

(3)

Pada keadaan ini dapat dikatakan bahwa sitem melakukan kesalahan dalam menerima atau dikenal dengan istilah False Accept [Syris, 2004]. Hal ini berarti bahwa pada nilai threshold 95% sistem sudah tidak secure. Analisis yang serupa juga berlaku untuk citra uji lainnya.

Tabel 2 menunjukkan 5 contoh hasil uji-coba dari citra iris query yang belum terdaftar (registered) dalam database. Terlihat bahwa bila nilai threshold di-set menjadi 100%, maka tidak ada satu pun citra iris yang ditemukan. Hal yang sama berlaku hingga threshold bernilai 97%. Keadaan ini

menunjukan bahwa sistem tidak melakukan kesalahan dalam menerima atau dengan kata lain sistem masih tetap secure. Namun pada nilai

threshold mulai dari 96% ke bawah, sistem menyatakan bahwa query tersebut dikenali, sedang bila dilihat citra iris yang dikenali tidak sama dengan citra iris query. Pada keadaan ini dikatakan bahwa sistem melakukan kesalahan dalam menerima atau False Accept [Syris, 2004]

Tabel .2 Hasil identifikasi uji similaritas dari iris query yang tidak teregistrasi dalam database Threshold No Nama citra iris 100% 99 % 98 % 97 % 96 % 95% 94% 93% 92% 1 18_2_1-1 6_2_2-1 6_2_3-1 6_2_4-1 191_2_ 2-1 2 18_2_2-1 6_2_2-1 6_2_4-1 6_2_3-1 191_2_2 -1 3 18_2_3-1 6_2_2-1 6_2_4-1 6_2_3-1 191_2_ 2-1 4 18_2_6-1 6_2_2-1 6_2_4-1 6_2_3-1 191_2_ 2-1 5 130_2_1

Hal yang penting dilakukan dalam pengenalan iris ini adalah evaluasi tingkat akurasi system, yang diukur berdasarkan False Accept

Rate / FAR dan False Reject Rate / FRR. FAR dan FRR dihitung menggunakan Persamaan (1) dan (2), dan nilianya ditunjukkan Gambar 1.

% 100 kejadian seluruh Jumlah diterima salah yang kejadian Jumlah = FAR (1) % 100 kejadian seluruh Jumlah menolak salah yang kejadian Jumlah = FRR (2)

Dapat dilihat jika sistem yang dikembangkan di-set pada tingkat keamanan tertinggi (threshold = 100%) maka tidak terjadi kesalahan dalam menerima tetapi kesalahan dalam menolak mencapai 100%. Bila tingkat keamanan sistem sedikit diturunkan ke 98%, kesalahan dalam menerima masih tidak ada (0%) sedang kesalahan dalam menolak mencapai sekitar 50%. Keadaan ini menunjukkan bahwa sudah dapat melakukan pengenalan hingga mencapai 59% tanpa ada kesalahan dalam meloloskan individu yang tidak terregistrasi.

Berdasarkan semua sampel uji coba, terlihat bahwa bila threshold bernilai <90%, kesalahan dalam menolak individu yang terregistrasi mencapai 0%, namun kesalahan dalam menerima bisa mencapai 100%. Akibatnya sistem menjadi

(4)

tidak secure. Untuk itu perlu ditentukan nilai threshold terendah kesalahan menerima dan kesalahan dalam menolak (error rate terendah). Nilai ini dapat diperoleh dari perpotongan FAR dan FRR. FAR dan FRR pada model ini berpotongan pada nilai threshold kisaran 96%. Pada nilai ini kesalahan sistem dalam FAR dan FRR berada pada

kisaran 8%. Ini berarti bahwa sistem yang dibuat dengan database iris seperti yang telah dijelaskan di atas dapat bekerja optimal dengan menggunakan nilai threshold pada kisaran 96% dengan tingkat kesalahan bisa mencapai 8%.

Gambar 7 FAR dan FRR model. Kesimpulan

-

Dari hasil uji-coba terhadap sistem pengenalan individu berbasis warna iris dengan dukungan algorima yang telah disebutkan di atas menunjukkan bahwa sistem yang dikembangkan memiliki tingkat akurasi yang terbaik pada nilai

threshold 96% dengan nilai Equal Error Rate (ERR) sekitar 8%.

Daftar Pustaka

Bito Laszlo, Matheny Adam, Cruickshanks K.J, Nondahl David M., Carino O.B. 1997. “Eye Color Changes Past Early Childhood”. The Louisville Twin Study. Ford Adrian,Roberts Alan 1998 ”Color Space

Conversions”.

Hill B., T. Roger, and F. Vorhagen, 1997 Comparative analysis of the quantization of color spaces on the basis of the cielab color-diference formula ACM Trans. On Graphics,16:109-154, April 1997.

Jain A.K ,Hong Ling, Pankanti S. 2000. “Biometrics : Promising frontiers for emerging identificaticaon market”. COMPUTER, Vol 33 no.2

Horvath Juraj and Zolotova Iveta, 2003, “L*U*V* colorur Transformastion In Computer Vision”. Departement of Cybernrtics and Artificial Intelegence, Technical University of Kosice, Slovakia.

Madenda S . dan Missaoui, R. 2005, “A New Perceptually Uniform Color Space with Associated Color Similarity Measure for Content-Base Image and Video Retrieval”, Procesings of Multimedia Information Retrieval Workshop, 28th annual ACM SIGIR Conferencw. Pp.1-8.

Kesalahan pengenalan

(5)

Syris. 2004. “About FAR, FRR and ERR”. Technical Document. Syris Technology Corp. Wayman, J. 2000. “A Definition of Biometrics”.

National Biometric Test Center Collected Works 1997-2000

Wildes R. 1997. “Iris Recognition : An Emerging

Biometric Technology”. Proceedings of the IEEE Vol 85 no. 9 pp

Gambar

Tabel .1 Hasil identifikasi uji similaritas dari iris query teregistrasi dalam database   Threshold   NO  Nama citra  iris  100%  99%  98%  97%  96%  95%  94%  93%  92%  1 017L3 017L3  017L2      017L1  017R3           2  017R3  017R3           017R1     0
Tabel 2 menunjukkan 5 contoh hasil uji- uji-coba dari citra iris query yang belum terdaftar  (registered) dalam database
Gambar 7 FAR dan FRR model.

Referensi

Dokumen terkait

Bagi siswa yang berada dalam faktor yang mendukung kegiatan belajar akan dapat dilalui dengan lancar dan pada gilirannya akan memperoleh prestasi atau

Tapi ada satu benang merah yang bisa ditarik dari kasus diatas, yaitu ketika kita masuk dalam media sosial seperti facebook ini, sudah harus siap dengan resiko yang ada, karena

1) Pasal 28 A; setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya. 2) Pasal 28 B ayat (2); setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh, dan

Sebelum menjalankan strategi komunikasi pemasaran yang akan dilakukannya melalui Instagram Batik Puspita Ayu memiliki kerangka pemikiran yang memfokuskan penelitian

Perkembangan motorik halus anak prasekolah di TK ABA Trini Trihanggo Gamping Sleman Yogyakarta setelah diberi permainan finger painting pada kelompok kontrol

Pada perlakuan interaksi dapat diketahui bahwa parameter yang menunjukkan pengaruh yang nyata adalah pada parameter tinggi tanaman pada saat 2-5 MSPT,

supaya hasil produksinya dapat dijual untuk wilayah di luar Kecamatan Mandau, yaitu dengan memperluas lahan komoditas padi dan palawija. Mempertahankan daerah-daerah

1) Menyiapkan rumusan kebijakan di bidang identifikasi dan pengendalian organisme pengganggu tumbuhan (OPT) tanaman semusim, rempah dan penyegar, tahunan. 2) Menyiapkan