KHUTBAH JUM’AT (35) Muhasabah di Bulan Sya’ban

Teks penuh

(1)

KHOTBAH JUMAT

Muhasabah di Bulan Sya'ban

ِتائئِي ئسسس ْنِم ئو ائن ِسسسُفْنئأ ِر ْوُر ُسسش ْنِم ِلاِب ُذوسسُعئن ئو ْهُرِفْغئت ْسسسئن ئو ُهُنْيِعئت ْسسسئن ئو ُهُدسسئم ْحئن ِ ل ِل ئدسسْمئحْلا لنإ ُا للِإ ئهسسئلِإ ئل ْنئأ ُدئه ْسسشئأ ئو .ُهسسئل ئيِداسسئه ئلئف ُهْلِل ْسسضُي ْنئم ئو ُهسسئل لل ِسسضُم ئلئف ُا ِهِدسسْهئي ْنئم ،ائنِلائم ْعئأ ٍدلم ئحُم اسسئنِيِبئن ىئلئع ْمِل ئسسس ئو ِل ئسسص لمُهلللئا .ُهُل ْو ُسسسئر ئو ُهُدسسْبئع اًدلمئحُم لنئأ ُدئه ْسسشئأ ئو ُهسسئل ئكْي ِرئش ئل ُهئد ْح ئو ئياليِإ ئو ْمُكْي ِسسص ْوُأ ُسالنلا اسسئهُيئأ اسسئي .ِةسسئمائيِقْلا ِم ْوسسئي ىئلِإ ٍنا ئسسس ْحِإِب ْمُهئعِبئت ْنئم ئو ِهِب ْحئص ئو ِهِلآ ىئلئع ئو ئل ئو ِهسسِتائقُت لقسسئح ئا اوسسُقلتا اوسسُنئمائء ئنْيِذللا ئاسسهُيئأ اسسئي :ىئلاسسئعئت ئلاسسئق . ئن ْوسسُقلتُمْلا ئزائف ْدئقئف ِا ى ئوْقئتِب ٍسْفئن ْنِم ْمُكئقئل ئخ ْيِذللا ُمُكلب ئر ا ْوسسُقلتا ُسالنلا اسسئهُيئأ اسسئي :ىئلاسسئعئت ئلاسسئق . ئن ْوُمِل ْسسسُم ْمُتنئأ ئو للِإ لنُت ْوسسُمئت ِهسسِب ئن ْوُلئءآ ئسسسئت ْيِذللا ئا اوسسُقلتا ئو ًءآ ئسسسِن ئو اًرْيِثئك ًلائج ِر ائمُهْنِم لثئب ئو ائهئج ْوئز ائهْنِم ئقئلئخ ئو ٍةئدِحا ئو .اًدْيِد ئسسس ًل ْوسسئق ا ْوسسُل ْوُق ئو ئا اوسسُقلتا اوسسُنئمائء ئنْيِذللا اسسئهُيئأ اسسئي .اسسًبْيِقئر ْمُكْيئلئع ئناسسئك ئا لنِإ ئمائح ْرئلْا ئو .اًمْي ِظئع ا ًز ْوئف ئزائف ْدئقئف ُهئل ْوُس ئر ئو ئا ِع ِطُي ْنئم ئو ْمُكئب ْوُنُذ ْمُكئل ْرِفْغئي ئو ْمُكئلائمْعئأ ْمُكئل ْحِلْصُي

Di sisa bulan Sya'ban ini, marilah kita persiapkan diri menghadapi bulan Ramadhan, bulan paling mulia dari segala bulan. Bentuk persiapan itu tentunya boleh berbeda-beda. Bagi pedagang pakaian segeralah mengumpulkan modal dagangnya, untuk menyambut bulan Ramdhan dan hari yang fitri. Bagi pengusaha hendaklah segera mempersiapkan diri mengatur jadwal kerja yang tidak merusak hidmat bulan Ramadhan tetapi juga tidak mengurangi kwalitas produksi. Bagi para pengajar, guru dan dosen juga para ustadz, bersiaplah dengan materi seputar tema ramadhan, mulai dari sisi fiqih, hikmah dan rahasia Ramadhan.

Namun bagi siapapun saja, hendaknya menyiapkan diri memasuki Ramadhan dengan bermuhasabah mengintropeksi diri. Menghitung dan mengkalkulasi amal yang telah kita lakukan selama hidup hingga kini. Jikalau kita merasa amal baik lebih mendominasi dalam kehidupan kita, maka janganlah besar hati, karena itu menunjukkan buruknya amal hati kita. Dan biasanya perasaan tersebut (merasa diri baik) akan menyeret manusia dalam kehinaan dan ketakabburan. Ingatlah sebuah maqalah (pesan) yang menyatakan bahwa "orang baik adalah merasa dirinya buruk, dan orang buruk adalah mereka yang mengaku dirinya baik"

(2)

Hadirin Jama'ah Jum'ah Rahimakumullah

Para orang tua kita menyebutkan bulan Sya'ban dengan nama bulan ruwah, yang sangat identik dengan kata arwah. Sebenarnya kata ruwah atau arwah hanyalah sebagai penanda bahwa bulan sya'ban adalah bulan paling tepat untuk mengingatkan manusia akan wacana akhirat mulai dari sakaraul maut, kematian, alam kubur dan alam akhirat.

Sesungguhnya mengenang kematian dengan datang ke kuburan atau mengirim doa arwahan adalah banyak faedahnya bagi kita yang masih ada umur di dunia. Karena hal itu bisa menyemangati diri meningkatkan dan melipatgandakan amal di bulan Ramadhan nanti, dan akan menambah rasa takut dalam diri hingga senantiasa menghindari segala dosa amin.

Mengenai keadaan alam kubur, ada sebuah hikayat yang patut untuk disimak. Hikayat yang diceritakan melalui Abu Bakar al-Ismaili bahwasannya Sayyidina Utsman bin Affan tidak meneteskan air mata ketika digambarkan kepedihan neraka dengan segala siksanya. Beliau juga tidak menangis ketika dijabarkan mengenai kedahsyatan hari kiamat. Dan beliau juga tetap kuat mendengarkan gambaran tentang kehidupan di akhirat. Akan tetapi beliau menangis ketika diterangkan tentang kehidupan di alam kubur. Kenapa bisa demikian?

Sayyidina Utsman menjawab "jika saya berada di dalam neraka, saya masih bersama-sama manusia. Jika saya di hari kiamat nanti, saya juga masih bersama-sama dengan manusia lainnya. Tapi jika saya di dalam kuburan, maka saya sendirian tidak ada teman yang menyengsarakan bagi mereka yang hidupnya penuh dengan dosa). Dan menjadi bagian dari taman surga (bagi mereka yang beramal saleh). Demikianlah hadits Rasulullah saw

رسسفح نم ةرفح وأ ةنجلا ضاير نم ةضور ربقلا امنإ ملسو هيلع ا ىلص ا لوسر لاق رانلا

.

(3)

لخد : لاق ديعس ىبأ نع هيطع نع يفاصولا ديلولا نب ا دبع ثيدح نم يذمرتلا جرخ : لاسسقف نوكحسسضي وأ ، نورثكي مهنأك اسانأ ىأرف هّلصم ملسو هيلع ا ىلص ا لوسر مداسسه رسسكذ اورثكأسسف توسسملا ىرأ اسسمع مكلغسسشل تاذسسللا مداه ركذ نم مترثكأ ول مكنإ امأ " تيب اسسنأ ، ةسسبرغلا تيب اسسنأ : لوسسقيف هسسيف ملكتي لإ ربسسقلا ىلع موسسي تأسسي مل هسسنإف ، تاذسسللا ًاسسبحرم ، ربسسقلا هسسل لاسسق نمؤسسملا دسسبعلا نفد اذإسسف دودسسلا تيب انأ ، بارتلا تيب انأ ، ةدحولا ىرتسسسف يلإ ترسسصو موسسيلا كسستيلو اذإسسف ، يرهظ ىلع يشمي نم بحل تنك كنإ : ًلهأو وأ رفاسسكلا دسسبعلا نفد اذإو ، ةسسنجلا ىلإ باسسب هسسل حتفيو ، هرصب دم هل عستيف ، كب يعينص اذإسسف هرسسهظ ىلع يسسشمي نم ضغبل تنك نإ اسسمأ ، ًاسسبحرم لو ًلهأ ل : ربسسقلا لاسسق رجافلا فسسلتختو يقتلت ىتسسح ربقلا هيلع مئتليف : لاق كب يعينص ىرتسف يلإ ترصو مويلا كتيلو يف اهسسضعب اسسهلخدأو هعباسسصأب ملسسسو هسسيلع ا ىلسسص ا لوسسسر راشأف لاق ، " هعلضأ ًائيش تتبنأ ام ضرلا ىلع خفن مهنم ًادحاو نأ ول ًانينت نيعبس هل ضيقيو " : لاق ضعب باسحلا ىلإ هب يضفي ىتح هشدختو هشهنتف ايندلا تيقب ام ،

Bersumber dari Abi Said Al-Khudry ra. bahwa Rasulullah saw pernah masuk ke Mushallanya. Di situ beliau bertemu dengan orang-orang yang sedang tertawa-tawa.

Kemudian Rasulullah saw berkata kepada mereka "andaikan kalian mau mengingat kematian, tentu saja akan menyibukkanmu tentang kedahsyatan apa yang pernah aku lihat, maka perbanyaklah mengingat kematian karena setiap hari kuburan berkata "aku adalah rumah pengasingan, aku adalah rumah kesendirian, aku adalah rumah tanah, aku adalah rumah cacing. Maka jikalau yang dikebumikan adalah orang mukmin kuburan akan menyambutnya "Marhaban ahlan wa sahlan, engkau adalah salah satu orang yang kucinta dari sekian orang yang berjalan di atas punggungku. Sekarang engkau telah berada di dalam kekuasaanku, maka engkau akan tahu bagaimana caraku memperlakukanmu". Kemudan kuburan akan memperluas rongganya untuk mayit seolah-olah panjang dan luas sepanjang penglihatannya, dan juga di buka pintu surga banginya,

(4)

Kemudian periwayat mengatakan "lalu Rasulullah saw berisyarat dengan memasukkan jari-jari tangan ke dalam jari-jari-jari-jari tangan yang lain" (dan kemudian Rasulullah saw melanjutkan perkataannya). Kemudian Allah swt mengirimkan kedalam kubur itu tujuh puluh naga yang andaikan salah satu naga itu mengembus bumi, niscaya bumi tidak akan menumbuhkan tumbuha selamanya. Tujuh puluh naga tersebut lalu menguis-nguis dan mencakar-cakarnya sehingga kuburan menjadi kosong sampai besok hari hisab.

Demikianlah perlakuan kuburan bagi mayit yang diceritakan Rasulullah saw kepada kita sebagai pelajaran agar kita selalu ingat akan mati. Karena dengan demikian akan menjadiakan kita bersemangat menjalankan ibadah dan amal saleh.

Jama'ah Jum'ah yang di Sayangi Allah

Lalu bagaimanakah jika ternyata memang amal-amal buruk kita terlalu banyak? Maka bertaubatlah sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat 'innallaha yuhibbut tawwabina wa yuhibbul mutathohhiriin.

Demikianlah khutbah jumah kali ini, semoga sisa bulan Sya'ban ini dapat kita manfaatkan sebagai media muhasabah yang nantinya kita gunakan sebagai bahan pertimbangan menindak lanjuti kehidupan kita di bulan Ramadhan "Allahumma bariklana fi Rajaba wa Sya'bana wa ballighna Ramadhan"

ِمْيِك ئحْلاِ رْكذسسلا ئو ِتئاسسييْا ئنِم ِهسسْيفِ اسسئمبِ ْمُكاليإ ئو يِنئعئفئن ئو ِمْي ِظئعلْا ِنآ ْرسسُقلْا ْيِف ْمُكئل ئو ْيِل ُا ئك ئراسسئب ُمْيِلئعلْا ُعْيِملسلا ئوُه ُهلنإ ُهئت ئوئلِت ْمُكْنِم ئو يِنِم ئللبئقئت ئو

Khutbah II

(5)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (5 Halaman)