• Tidak ada hasil yang ditemukan

Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Salon Putri Terhadap Loyalitas Pelanggan.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Salon Putri Terhadap Loyalitas Pelanggan."

Copied!
67
0
0

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

Handika Nugraha, 2007, “Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Salon Putri Terhadap Loyalitas Pelanggan”, di bawah bimbingan A. Rinny Maharsi, SE., MM.

Kualitas pelayanan yang terdiri dari lima dimensi yaitu tangible, reliability,

responsiveness, assurance, dan empathy dapat menjadi acuan penilaian kualitas

pelayanan suatu kinerja jasa pada suatu bentuk jasa yang sedang berlangsung salahsatunya yaitu pada kinerja kualitas pelayanan Salon Putri. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dan verifikatif, adapun tipe penelitian yang digunkana dalam penelitian ini yaitu tipe penelitian kausalitas korelasional. Unit analisis penelitian yang termasuk dalam penelitian ini adalah individual, yaitu para pelanggan Salon Putri. Salon Putri adalah salon yang bergerak dalam bisnis jasa perawatan kecantikan di Bandung yang fokus utamanya adalah perawatan kecantikan tata rambut. Perusahaan yang bergerak dibidang jasa, seperti halnya salon dituntut untuk senantiasa memberikan pelayanan yang terbaik sesuai dengan kebutuhan dan keinginan pelanggannya. Melalui kualitas jasa yang sesuai dengan harapan para pelanggan, maka diharapkan akan terbentuk loyalitas pelanggan yang merupakan aset yang berharga bagi perusahaan sehingga dapat meningkatkan tingkat profitabilitas. Dari penelitian lapangan yang telah dilakukan melalui teknik pengumpulan data survey diketahui besarnya nilai koefisien korelasi Spearman antara kualitas pelayanan jasa dengan loyalitas konsumen adalah 0,767. Nilai koefisien korelasi ini jika dibandingkan dengan kriteria Guilford menunjukkan hubungan yang kuat atau erat. Kemudian selain itu juga diperoleh besaran koefisien determinasi sebesar 58,83% yang berarti sebesar 58,83% dari loyalitas pelanggan dipengaruhi oleh kualitas pelayanan jasa, dan sisanya sebesar 41,17% memiliki pengertian bahwasanya terdapat sebesar 41,17% dari loyalitas konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor variabel-variabel lainnya selain kualitas pelayanan jasa.

(2)

KATA PENGANTAR

Dengan segala kerendahan hati penulis sampaikan puji syukur kepada Allah

SWT atas segala berkat dan kasih setia-Nya, sehingga penulis mampu

menyelesaikan skripsi ini, yang bejudul “Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Salon

Putri Terhadap Loyalitas Pelanggan”.

Adapun tujuan dari penyusunan skripsi ini adalah untuk memenuhi salah satu

syarat dalam menempuh ujian Sidang Sarjana strata satu (S1) pada Jurusan

Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Maranatha Bandung.

Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna,

karena keterbatasan kemampuan yang dimiliki penulis, baik dalam hal

pengetahuan maupun pengalaman. Namun demikian penulis telah berusaha sebaik

mungkin agar skripsi ini dapat memenuhi persyaratan.

Penyelesaian skripsi ini tidak mungkin berhasil tanpa bantuan orang-orang

terdekat yang telah memberikan dorongan dan bantuan kepada penulis. Oleh

karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa terima kasih yang

sebesar-besarnya kepada Ibu A. Rinny Maharsi, SE., MM. atas segala bimbingan,

masukan, pengarahan, waktu, dan kesabarannya yang diberikan kepada penulis

(3)

Selanjutnya dalam kesempatan ini, penulis ingin berterima kasih kepada:

1. Ibu Tatik Budiningsih, Dra., MS., selaku dekan Fakultas Ekonomi Universitas

Kristen Maranatha.

2. Bapak Teddy Wahyu Saputra, SE., MM., selaku Pembantu Dekan I Fakultas

Ekonomi Univesitas Kristen Maranatha.

3. Ibu Marcellia Susan, Dra., MT., selaku Ketua Jurusan Manajemen Fakultas

Ekonomi Universitas Kristen Maranatha.

4. Ibu A. Rinny Maharsi, SE., MM., selaku Sekretaris Jurusan Manajemen

Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Maranatha.

5. Ibu Martalena, SE selaku Dosen Wali yang telah membantu, mendukung, dan

membimbing penulis selama masa perkuliahan.

6. Seluruh dosen Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Maranatha, yang telah

memberikan ilmu pengetahuan yang sangat besar manfaatnya bagi penulis.

7. Seluruh staf Tata Usaha dan staf Perpustakaan, dan seluruh staf karyawan

Universitas Kristen Maranatha yang telah membantu kelancaran studi dan

administrasi penulis selama masa kuliah.

8. Seluruh jajaran pegawai dan pemilik Salon Putri yang tidak bisa penulis

(4)

Penulis juga mengucapkan terima kasih dan mempersembahkan skripsi ini

sebagai ungkapan kasih yang besar kepada :

1. Allah SWT atas semua bantuan, rahmat, kebesaran, kekuasaan, keajaiban

dan mukzizat yang di berikan selama ini.

2. Kepada kedua orang tua saya, Bapak Rudy Harun dan Ibu Sri Trisnawati

tercinta, and my sister Adinda Manika yang telah memberikan penulis

kehangatan cinta, semangat, dorongan, doa, dan kasih sayang selama ini.

3. Untuk Mr. Iskandar si “Ganteng Maut” tanpamu my man skripsi ini ga akan

anggeus, nuhun kang

4. Untuk Iyol yang udah minjemin salon nya

5. Untuk Andi atas nasihat – nasihat spiritual nya .

6. Buat Torro yang udah ngasih banyak masukan yang banyak membantu dalam

pembuatan skripsi ini….Nuhun aa Torro.

7. Teman-teman senasib, sepermainan, selama kuliah di Maranatha…Obar, Aldi,

Uliel, Daniel, Katie, Key-key, Ina, Mas Bgenks, Angga VW, Bonny Windra,

Bonni tompel, Badaks, Hendri, Ria, Daniel badag, Hengky, JamesTerimakasi

atas bantuannya selama ini… friend’s forever for all

8. .Teman – teman tongkrongan food court Endru, Mikha, Rima, Adies,

Lingga,,Army, Pak Imam, Ipank, Husein, Iqbal, Fhatur, Michonk, Ubenk,

(5)

Andra, Olive, Jurek, Utep, Deddi, dan lain-lain…kalian membuat kampus

lebih berwarna heuheuehue.

9. Anak – anak the Chubbies and Crew Gilang, Mas Ito di Caprio, Genthonks,

Othoy, Oki dll.

10. Anak – anak mambo yang tidak bisa saya sebutkan satu – persatu karena

banyak sekali kalian membuat semangat untuk menyeleseikan kuliah buat mas

koko thx sudah merelakan “cribs”nya untuk dijadiin tongkrongan.

11. Untuk teman – teman dan adik – adikku di Teater AH Bandung

12. Serta rekan-rekan dan pihak-pihak lainnya yang tidak bisa penulis sebutkan

satu-persatu, terima kasih untuk segalanya.

Atas semua dorongan dan bantuan yang telah diberikan oleh berbagai

pihak tersebut di atas, penulis mengharapkan semoga Allah SWT membalas

segala kebaikannya.

Akhir kata, dengan menyadari segala keterbatasan penulis

berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak yang

memerlukannya.

Bandung, Agustus 2007

(6)

DAFTAR ISI

ABSTRAK ……… i

KATA PENGANTAR ……….. XX DAFTAR ISI………...……… i

DAFTARTABEL………... vii

DAFTAR GAMBAR………. x

BAB I PENDAHULUAN 01 1.1 Latar Belakang Penelitian... 01

1.2 Identifikasi Masalah ... 09

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian ... 09

1.4 Kegunaan Penelitian ... 10

1.5 Kerangka Pemikiran dan Hipotesis ……… 11

1.6 Metode Penelitian ... 19

1.6.1 Definisi Operasional Variabel ... 20

1.6.2 Sumber dan Jenis Data ... 31

1.6.3 Teknik Pengumpulan Data ... 31

1.6.4 Metode Pengumpulan Data ... 30

1.6.4.1 Metode Penentuan Populasi ... 30

(7)

1.6.4.3 Uji Validitas dan Reliabilitas ... 33

1.6.5 Metode Pengolahan dan Analisis Data ... 36

1.7 Lokasi Penelitian ... 42

1.8 Sistematika Pembahasan ... 42

BAB II LANDASAN TEORI ... 44

2.1 Pemasaran ……….. 44

2.1.1 Pengertian Pemasaran ……… 44

2.1.2 Definisi Manajemen Pemasaran ……… 44

2.2 Konsep Inti Pemasaran ……….. 45

2.2.1 Pengertian Konsep Inti Pemasaran ……… 46

2.2.2 Konsep Inti Pemasaran ……….. 46

2.3 Konsep Pemasaran ………. 49

2.3.1 Jenis – Jenis dan Pengertian Konsep Pemasaran………… 49

2.3.2 Konsep Pemasaran Yang Berorientasi Pada Kepuasan Pelanggan ……….. 52

2.4 Bauran Pemasaran ………. 54

2.4.1 Pengertian Bauran Pemasaran ………... 54

2.4.2 Variabel – Variabel Bauran Pemasaran ……… 54

2.5 Jasa ………... 57

2.5.1 Karakteristik Jasa ………. 59

(8)

2.5.3 Pemasaran Jasa ………. 66

2.5.3.1 Strategi Pemasaran Jasa ……… 66

2.5.3.2 Strategi mengelola Penawaran Jasa ……….. 67

2.5.3.3 Strategi Mengelola Permintaan Jasa ………. 69

2.6 Kualitas (Mutu) ………. 73

2.6.1 Perspektif Kualitas ………. 74

2.7 Kualitas Jasa ………... 76

2.7.1 Dimensi Kualitas Jasa ………. 77

2.7.2 Prinsip – prinsip Kualitas Jasa ……… 83

2.7.3 Biaya Kualitas Jasa……….. 85

2.7.4 Manfaat Kualitas Jasa ………. 87

2.7.5 Model Kualitas Jasa ……… 87

2.7.6 Faktor – Faktor Penyebab Kualitas Jasa Yang Buruk ... 94

2.7.7 Strategi Meningkatkan Kualitas Jasa ... 94

2.8 Prilaku Pelanggan……… 97

2.8.1 Pengertian Perilaku Pelanggan ……… 97

2.8.2 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Pelanggan .... 98

2.9 Kepuasan Pelanggan………. 105

2.9.1 Pengertian Kepuasan Pelanggan ……….. 105

2.9.2 Strategi Kepuasan Jasa ……… 108

2.9.3 Mengukur dan Memantau Kepuasan Pelanggan …………. 111

(9)

2.10 Loyalitas Pelanggan ………. 116

2.10.1 Karakteristik Loyalitas Pelanggan ……… 118

2.10.2 Tingkatan Loyalitas Pelanggan ……… 118

2.10.3 Penggolongan Loyalitas Pelanggan ………. 126

2.10.4 Menjaga Loyalitas Pelanggan ……….. 127

2.11 Hubungan Kualitas Jasa dengan Loyalitas Pelanggan ... 130

BAB III OBJEK PENELTIAN 3.1 Objek Penelitian ... 131

3.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan ... 131

3.1.2 Struktur Organisasi ... 131

3.1.3 Aktivitas Perusahaan ... 134

3.1.4 Manajemen Keuangan ... 136

3.1.5 Manajemen Pemasaran ... 137

3.1.6 Manajamen Sumber Daya Manusia ... 140

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 141 4.1 Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) ... 142

4.1.1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ... 142

4.1.2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ... 143

(10)

4.1.4. Karakteristik Responden Berdasarkan

Pendidikan Terakhir ... 146

4.1.5. Karakteristik Responden Berdasarkan

Pendapatan per Bulan ... 147

4.2 Pembahasan Hasil Penelitian... 149

4.2.1 Gambaran Pelaksanaan Kinerja Yang Diterima Responden

Dan Harapan Responden Terhadap Kualitas Jasa Salon Putri 148

4.2.1.1 Dimensi Tangible (Bukti Fisik) ... 148

4.2.1.2 Dimensi Reliability (Keandalan)... 154

4.2.1.3 Dimensi Responsiveness (Daya Tanggap)...

158

4.2.1.4 Dimensi Assurance (Jaminan) ...

161

4.2.1.5 Empathy (Empati) ... 165

4.2.2 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja

Kualitas Jasa Salon Putri ...

170

4.2.2.1 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja Kualitas Jasa

Salon Putri Mengenai Sub Variabel Tangible... 170

4.2.2.2 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja Kualitas Jasa

(11)

4.2.2.3 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja Kualitas Jasa

Salon Putri Mengenai Sub Variabel Responsiveness

173

4.2.2.4 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja Kualitas Jasa

Salon Putri Mengenai Sub Variabel Assurance ...

174

4.2.2.5 Tingkat Kesesuaian Harapan Dan Kinerja Kualitas Jasa

Salon Putri Mengenai Sub Variabel Empathy... 176

4.2.3 Gambaran Tingkat Loyalitas Pelanggan Terhadap Kualitas Jasa Salon Putri... 177

4.2.3.1 Penggunaan Ulang Jasa Yang Dimiliki ... 178

4.2.3.2 Penggunaan Jasa Lain Yang Dimiliki ... 179

4.2.3.3 Mereferensikan Kepada Orang Lain... 181

4.2.3.4 Kekebalan Terhadap Daya Tarik Penawaran Dari Pesaing ... 182

4.2.4 Analisis Pengaruh Kualitas Jasa Salon Putri terhadap Loyalitas Pelanggan ... 186

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ………. 189

5.1 Kesimpulan ... 189

(12)

DAFTAR TABEL

(13)

1. Jumlah Pelanggan di Salon Putri pada Bulan Januari

2007 – Februari 2007(a) ...

2. Definisi Operasional Variabel ...

3. Jumlah Pelanggan di Salon Putri pada Bulan Januari

2007 – Februari 2007 (b) ...

4. Tingkat Keeratan Hubungan Korelasi ...

5. Perbedaan Konsep Penjualan dan Pemasaran ...

6. Harga untuk Potong Rambut dan Blow, Creambath,

Facial, dan Body Spadi Salon Putri ……….

7. Harga untuk Keriting, Rebonding, Laminating, dan Cat

Rambut di Salon Putri ……….

8. Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) Berdasarkan

Jenis Kelamin ...

9. Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) Berdasarkan

Usia ...

10. Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) Berdasarkan

Jenis Pekerjaan yang dimiliki ...

11. Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) Berdasarkan

Pendidikan Yang Terakhir...

12. Karakteristik Responden (Profil Pelanggan) Berdasarkan

Pendapatan Per Bulan ...

13. Salon Putri Memiliki Ruangan Yang Nyaman ...

14. Salon Putri Memiliki Peralatan Yang Lengkap ...

(14)

15. Salon Putri Memiliki Tempat Parkir Yang Aman ...

16. Penampilan Karyawan Salon Putri Meyakinkan Dalam

Melayani ...

17. Pelayanan Karyawan Salon Putri Cepat ...

18. Pemberian Pelayanan Salon Putri Sesuai Yang

Diinginkan Pelanggan ...

19. Kemampuan Dalam Menangani Keluhan Pelanggan ...

20. Karyawan Salon Putri Selalu Siap Untuk Memberikan

Jasa Yang Diperlukan Pelanggan ...

21. Karyawan Salon Putri Bersikap Simpatik Dan Responsif

22. Salon Putri Dapat Dipercaya Dalam Melayani Pelanggan

...

23. Karyawan Salon Putri Bersikap Sopan ...

24. Karyawan Salon Putri Memiliki Pengetahuan Terhadap

Keseluruhan Jasa Yang Disediakan Oleh Salon Putri ...

25. Mudah Dalam Melakukan Komunikasi ...

26. Karyawan Salon Putri Memberikan Perhatian Individual

Kepada Pelanggan ...

27. Karyawan Salon Putri Memberikan Informasi-Informasi

Terbaru Yang Diperlukan Pelanggan ...

28. Tingkat Kesesuaian Kualitas Jasa Sub Variabel Tangible

29. Tingkat Kesesuaian Kualitas Jasa Sub Variabel

(15)

30. Tingkat Kesesuaian Kualitas Jasa Sub Variabel

Responsiveness ...

31. Tingkat Kesesuaian Kualitas Jasa Sub Variabel

Assurance...

32. Tingkat Kesesuaian Kualitas Jasa Sub Variabel Empathy

33. Penggunaan Ulang Jasa Yang Dimiliki ...

34. Penggunaan Jasa Lain Yang Dimiliki ...

35. Mereferensikan Kepada Orang Lain ...

36. Kekebalan Terhadap Daya Tarik Penawaran Dari

Pesaing ...

37. Rekapitulasi Nilai Korelasi Antara Unsur Dimensi

Kualitas Jasa Dengan Loyalitas Pelanggan ...

38. Output Uji Korelai Rank Spearman Antara Kualitas Jasa

Terhadap Loyalitas Pelanggan ...

172

173

175

176

178

180

181

183

184

(16)

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1. Bagan Kerangka Pemikiran ...

2. Konsep Inti Pemasaran ………..

3. Perbedaan Konsep Penjualan dan Konsep Pemasaran

4. Bauran Pemasaran (4P) ……….

5. Pemasaran dalam Industri Jasa ...

6. Strategi-Strategi Penyesuaian Penawaran dan

Permintaan Jasa ...

7. Model Konseptual Jasa...

8. Konsep kepuasan pelanggan ………

9. Pengaruh Harapan Terhadap Kepuasan ...

10. Profit Generator System ………..

11. Kriteria Penolakan H0 ...

19

48

51

56

67

69

91

107

110

125

(17)
(18)

Bab I Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

Seiring dengan perkembangan ekonomi dan industri nasional saat ini sedang

berada pada posisi yang cukup positif untuk membangkitkan kembali negara

Indonesia yang sempat mengalami keterpurukan akibat krisis ekonomi di tahun 1999,

terlebih pada era globalisasi ini dimana perubahan teknologi dan arus informasi yang

cepat mendorong timbulnya laju persaingan di dalam dunia usaha. Hal tersebut juga

meningkatkan kepercayaan, baik di dalam negeri maupun luar negeri, sehingga akan

meningkatkan harapan prospek masa depan Indonesia yang lebih baik.

Hal ini dapat kita lihat dengan banyak munculnya pemain-pemain baru dalam

dunia usaha yang menjadikan persaingan semakin ketat yang menuntut setiap pemain,

baik pemain lama maupun pemain baru harus memiliki strategi bisnis yang dapat

mengalahkan para pesaingnya (Lovelock, 2005:14).

Salah satu indikator dalam melihat perkembangan tersebut dapat dilihat dari

parameter salah kontribusi suatu daerah, khususnya di Jawa Barat yaitu selama

periode tiga tahun terakhir yaitu 2003-2005 terjadi peningkatan sekitar delapan persen

pertahun. Sehingga Jawa Barat mampu memberikan kontribusi terhadap total ekspor

Jawa Barat pada periode yang sama meningkat sekitar dua persen pertahun (dikutip

(19)

Bab I Pendahuluan

Namun demikian, pada kenyataannya perkembangan industri atau dunia usaha

di Indonesia mengalami kemerosotan yang disebabkan oleh rendahnya daya saing

akibat dari berbagai kebijakan dan regulasi yang tidak tepat seperti rencana

pemerintah untuk merevisi Undang-Undang Ketenagakerjaan No 13 Tahun 2003 yang

memunculkan sejumlah kontroversi dari berbagai pihak terutama dari para buruh

yang tentu saja berimbas kepada para pengusaha dengan maraknya demonstrasi yang

terjadi (dikutip dari Harian Umum Pikiran Rakyat, 3 April 2006:21).

Ditambah lagi dengan adanya keikutsertaan negara Indonesia sebagai bagian

dari masyarakat internasional yang telah memasuki sistem perdagangan bebas dunia,

hal ini berarti bahwa keanggotaan Indonesia pada organisasi-organisasi internasional

seperti World Trade Organization (WTO), Asia-Pacific Economic Commite (APEC),

dan Asean Free Trade (AFTA), akan memiliki berbagai konsekuensi dalam

melaksanakan transaksi perdagangan. Hal ini berlaku baik barang maupun jasa yang

masuk dari negara asing ke Indonesia tidak dapat dicegah lagi. Berbagai faktor

menjadi pemicu berkembangnya sektor jasa yang demikian pesat seperti halnya di

Indonesia, karena perkembangan penduduk yang sangat pesat membutuhkan

bermacam-macam konsumsi yang mengakibatkan berkembangnya sektor

perdagangan eceran dan perdagangan besar. Secara multiple effect akan menimbulkan

perkembangan sektor-sektor jasa lainnya seperti di bidang transportasi, komunikasi,

keuangan dan keamanan, perbankan, asuransi, dan lain-lain (Jasfar, 2005 : 8).

Menurut Schoeil dan Gultiran dalam buku Manajemen Pemasaran Jasa (Fandy

(20)

Bab I Pendahuluan

satunya disebabkan oleh adanya peningkatan pengaruh sektor jasa dalam

perekonomian dan adanya peningkatan kompleksitas kehidupan. Perekonomian dalam

perkembangannya menuntut adanya dukungan dari sektor jasa dalam membantu

kelancaran aktifitas ekonomi, sedangkan dengan meningkatnya kompleksitas

kehidupan, jasa dibutuhkan dalam membantu masalah kehidupan manusia yang

kompleks.

Persaingan di bidang usaha saat ini semakin lama terasa semakin tajam, hal ini

tampak dari banyaknya perusahaan yang berdiri dalam upaya memenuhi kebutuhan

dan keinginan manusia, dengan adanya persaingan ini, setiap perusahaan dituntut

untuk lebih berusaha dalam melakukan kegiatan pemasarannya, salah satu cara yang

dipergunakan adalah dengan cara berorientasi pasar pada konsumen dimana

perusahaan memproduksi produk disesuaikan dengan keinginan dan kebutuhan

konsumen. (Erwin Suryadi : 2004)

Jumlah penduduk di propinsi Jawa Barat pada tahun 2005 sebesar 39.960.869

orang dengan jumlah penduduk laki-laki 20.192.207 orang atau sebesar 50,53% dan

perempuan 19.768.662 orang atau sebesar 49,47% dimana berdasarkan kelompok

umur terbagi menjadi tiga bagian, yaitu umur 0 tahun sampai dengan 14 tahun

berjumlah 11.892.294 orang, umur 14 tahun sampai dengan 65 tahun berjumlah

26.307.867 orang, dan umur di atas 65 tahun berjumlah 1.760.708 orang (Badan

Pusat Statistik, 2006), melalui intrepetasi data tersebut dapat diambil suatu

pandangan terdapat peluang pangsa pasar yang besar bagi bisnis jasa untuk

(21)

Bab I Pendahuluan

demikian pesat seperti halnya di Indonesia, dikarenakan perkembangan penduduk

yang sangat pesat membutuhkan bermacam-macam konsumsi, karena sesuai dengan

pemaparan diatas jasa dibutuhkan dalam membantu masalah kehidupan manusia yang

kompleks.

Salah satu bentuk perusahaan jasa saat ini yang sedang berkembang khususnya

dalam pemenuhan kebutuhan bidang jasa kecantikan dan kosmetik yaitu Salon Putri,

sesuai dengan perkembangan gaya hidup di sebuah kota serta kebiasaan orang kota,

yang dipengaruhi oleh kemajuan teknologi dan perkembangan sosial budaya yang

semakin bergeser dari yang tradisional menuju ke modernitas yang merupakan salah

satu faktor dari globalisasi memberikan indikasi bahwasanya keberadaan untuk tampil

dengan sebaik mungkin menjadi tuntutan yang primer, salah satu diantaranya yaitu

tampil dengan memiliki nilai ketertarikan tertentu bagi individu yang menilainya.

Dalam pemenuhan kebutuhan tersebut diperlukan suatu media yang menyediakan jasa

tersebut. Media yang berhubungan dalam menyediakan pemenuhan kebutuhan jasa

tersebut yaitu salon kecantikan dimana keberadaannya dibutuhkan bagi para wanita

atau pria yang ingin selalu tampil menarik. Dilain pihak bagi orang-orang tertentu

seperti pesolek, datang ke salon kecantikan sudah menjadi kebutuhan hidup, terutama

untuk merawat penampilannya. Tampil cantik dan menawan memang bukan

persoalan yang mudah, kadang-kadang memerlukan waktu dan biaya. Tidaklah

berlebihan apabila berbicara mengenai salon kecantikan. Dengan keberadaan salon

tersebut salah satu contohnya yaitu Salon Putri. Selama bulan Januari sampai Februari

(22)

Bab I Pendahuluan

2007 yang diklasifikasikan dalam periode mingguan disajikan pada tabel sebagai

berikut :

Tabel 1.1

Jumlah Pelanggan di Salon Putri Pada Bulan Januari – Februari 2007

Minggu Jumlah Pelanggan

Minggu – 1 110

Minggu – 2 105

Minggu – 3 100

Minggu – 4 105

Minggu – 5 75

Minggu – 6 80

Minggu – 7 100

Minggu – 8 100

Sumber: Salon Putri, Maret 2007

Berdasarkan data pada tabel di atas, dapt digambarkan bahwasanya salon Putri

sebagai salon kecantikan memiliki suatu tendensi akan keberadaan tingkat layanan

jasa bagi konsumen pengguna yang baik terlihat dari perminggu rata-rata menerima

pelanggan sebanyak 98 orang, dengan kerberadaan ini terlihat ada suatu nilai yang

signifikan bahwasanya salon Putri memiliki suatu peluang pasar yang cukup tinggi

untuk meraih keuntungan dalam dunia usaha salon kecantikan.

Sesuai dengan keberadaan Salon Putri sebagai perusahaan jasa yang

mem-berikan pelayanan jasa dalam bidang kecantikan secara tidak langsung memmem-berikan

kontribusi positif pada pertumbuhan ekonomi yang secara signifikan sesuai dengan

banyaknya salon-salon kecantikan yang berkembang menjadi bisnis raksasa ada yang

mengembangkan dengan sistem waralaba dan bentuk lainnya. Salah satu indikator

(23)

perbelan-Bab I Pendahuluan

jaan atau mal-mal menjadi pilihan mengembangkan bisnis salon kecantikan.

Seti-daknya, demikian bagi Johnny Andrean, Yoppie Andrean, Rudi Hadisuwarno, dan

Suhendro Adikoro. Bagi para pengusaha yang telah mempunyai belasan hingga

ratu-san cabang salon ini, mal adalah ladang bisnis yang ratu-sangat menjanjikan. Meski

demikian, ketatnya persaingan di bisnis perawatan kecantikan ini memaksa para

pelakunya menerapkan strategi baru untuk terus mengembangkan usahanya atau

sekadar mempertahankan yang sudah ada. Masing-masing pengusaha berusaha

menerapkan kiat-kiat khusus menjaring pelanggan. Tantangan terberat, mereka pun

harus berusaha menekan harga tetapi tetap mempertahankan mutu pelayanan. Pilihan

mengembangkan usaha dengan sistem waralaba (franchise) dan joint partner

diterapkan sejak tahun 1990-an. (dokumen : Selasa, 27 Januari 2004,

kompascyber.com).

Kondisi tersebut tercermin dari tahun 2004, sehingga dapat terlihat juga

dampaknya pada tahun 2007 dimana jasa salon kecantikan bukan suatu jasa yang

termasuk dalam kategori pemenuhan kebutuhan tertier namun sudah bergeser ke

dalam kebutuhan yang sekunder dengan terlihatnya pergeseran gaya hidup dimana

stigma salon hanya untuk wanita namun seiring dengan berkembangnya kemajuan

dan teknlogi berimbas pada gaya hidup yang terjadi, terdapat suatu tendensi pria

metroseksual yang lebih mengedepankan dalam perhatian penampilan secara rutinitas

memperlihatkan mitos keberadaan salon hanya untuk wanita terpatahkan sehingga

dalam pandangan gaya hidup yang sekarang salon menjadi kebutuhan siapapun tanpa

(24)

Bab I Pendahuluan

lebih menyesuaikan diri dalam menghadapi berbagai macam perilaku konsumen yang

terjadi, terutama dalam perkembangannya yang dikaitkan pada suatu kondisi

persaingan yang semakin ketat.

Dalam kondisi persaingan yang ketat tersebut, hal utama yang harus

diprioritaskan oleh perusahaan agar tetap dapat diminati dan mendapatkan tempat di

hati konsumen adalah kepuasan pelanggan. Untuk memberikan kepuasan kepada

pelanggan, pelayanan yang berkualitas adalah syarat mutlak bagi suatu perusahaan

jasa. Perusahaan harus mengetahui kualitas pelayanan yang bagaimana yang dianggap

penting oleh pelanggan, dan disini perusahaan harus berusaha untuk menghasilkan

kinerja sebaik mungkin sehingga dapat memuaskan pelanggan

Pelanggan akan merasa sangat puas apabila kualitas pelayanan yang

ditawarkan oleh perusahaan sesuai dengan apa yang diharapkan oleh pelanggan. Arti

dari kepuasan secara mendasar adalah terpenuhinya suatu harapan atau keinginan.

Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang jasa, khsususnya jasa salon kecantikan,

Salon Putri menganggap pelayanan yang berkualitas sebagai hal yang utama.

Pelanggan merupakan faktor penentu bagi kelangsungan hidup perusahaan,

menempatkan kepuasan pelanggan pada urutan pertama dalam strategi perusahaan

merupakan faktor yang paling penting bagi Salon Putri sebagai perusahaan yang

bergerak pada bidang jasa.

Dengan kata lain, dengan memenuhi keinginan pelanggan, akan menyebabkan

tingginya kepuasan pelanggan sehingga kemungkinan pelanggan untuk kembali

(25)

Bab I Pendahuluan

meningkatkan pangsa pasar perusahaan. Kesetiaan atau loyalitas pelanggan

merupakan salah satu hal penting dalam menjaga keberadaan citra layanan jasa suatu

perusahaan, terutama untuk industri jasa. Tingginya kesetiaan atau loyalitas

pelanggan akan menyebabkan posisi perusahaan akan meningkat dalam meraih

profitabilitas dalam pangsa pasar yang ada.

Menurut Kotler (2005:124), perusahaan-perusahaan jasa memiliki pengertian

yang jelas mengenai pelanggan sasaran dan kebutuhan pelanggan dan perusahaan jasa

mengembangkan kualitas jasa untuk mendapatkan loyalitas pelanggan. Gregorius

Chandra (2002:9), mengemukakan bahwa kualitas jasa yang dirasakan pelanggan

akan menentukan persepsi pelanggan terhadap kinerja, yang pada gilirannya akan

berdampak pada kepuasan dan loyalitas pelanggan, selain itu juga Alison (2003:495),

menyatakan bahwa kualitas jasa memiliki hubungan yang positif dengan loyalitas

pelanggan dan hubungan antara keduanya adalah kuat.

Berdasarkan uraian di atas, kualitas memberikan suatu dorongan kepada

pelanggan untuk menjalin ikatan hubungan yang kuat dengan perusahaan. Dalam

jangka panjang ikatan seperti ini memungkinkan perusahaan untuk memahami

dengan seksama harapan pelanggan serta kebutuhan mereka. Perusahaan dapat

memaksimumkan pengalaman pelanggan yang menyenangkan dan meminimumkan

atau meniadakan pengalaman pelanggan yang kurang menyenangkan yang pada

akhirnya dapat menciptakan kesetiaan atau loyalitas pelanggan kepada perusahaan

(26)

Bab I Pendahuluan

Mengingat pentingnya kualitas jasa serta pengaruhnya terhadap loyalitas

pelanggan, serta berdasarkan uraian-uraian diatas maka penulis menyusun penelitiani

ini guna mengetahui mengetahui seberapa besar pengaruh kualitas jasa Salon Putri

terhadap loyalitas pelanggan, oleh karena itu penulis mengambil judul penelitian

Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Terhadap Loyalitas Konsumen Di Salon Putri”.

1.2 IDENTIFIKASI MASALAH

Berdasarkan pemaparan latar belakang di atas, maka penulis mengambil beberapa identifikasikan masalah yang diajukan pada penelitian ini, sebagai berikut:

1. Bagaimana pelaksanaan kualitas pelayanan jasa yang diberikan Salon Putri

dipandang dari sisi pelanggan ?

2. Bagaimana tingkat loyalitas pelanggan jasa Salon Putri ?

3. Seberapa besar pengaruh kualitas pelayanan jasa yang diberikan Salon Putri

terhadap loyalitas pelanggan ?

1.3 MAKSUD DAN TUJUAN PENELITIAN

Maksud penelitian ini yaitu untuk mendapatkan data dan

informasi mengenai kegiatan usaha Salon Putri sebagai bahan yang diperlukan dalam

penulisan skripsi ini, sebagai salah satu syarat menempuh sidang sarjana Fakultas

(27)

Bab I Pendahuluan

Penelitian ini dimaksudkan untuk mengumpulkan,

mengolah, menganalisis, dan menginterprestasikan data sebagai informasi yang

dibutuhkan guna menyusun skripsi tentang pengaruh kualitas jasa terhadap loyalitas

pelanggan. Adapun tujuan penelitian ini adalah:

1. Untuk mengetahui dan mengamati sikap serta tanggapan pelanggan terhadap

pelaksanaan kualitas pelayanan jasa yang diberikan Salon Putri dipandang dari

sisi pelanggan ?

2. Untuk mengetahui dan mengamati sikap serta tanggapan pelanggan atas

tingkat loyalitas pelanggan jasa Salon Putri ?

3. Untuk mengetahui seberapa besar hubungan dan pengaruh kualitas pelayanan

yang diberikan oleh Salon Putri terhadap loyalitas pelanggan ?

1.4 KEGUNAAN PENELITIAN

Kegunaan yang diharapkan dapat diperoleh sehubungan

dengan dilaksanakannya penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Kegunaan teoritis:

Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna dan memberikan sumbangan

pemikiran bagi perkembangan keilmuan, terutama ilmu manajemen pemasaran

dalam hal kualitas jasa dan loyalitas pelanggan, dan juga sebagai bahan

pembanding maupun sebagai sumbangan pemikiran dan informasi bagi mereka

yang tertarik untuk mengadakan penelitian di bidang yang sama. Serta bagi

(28)

Bab I Pendahuluan

mengenai aplikasi ilmu manajemen dengan melihat pada fenomena kenyataan

yang terjadi di lingkungan sekitar serta dapat menambah pemahaman mengenai

proses penelitian secara yang baik dan sistematis serta mengikuti scienctific rules

yang berlaku sehingga didalam dunia praktis dapat diketahui mengenai aplikatif

yang dimaksud.

2. Kegunaan praktis:

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan gagasan pemikiran dan bahan

masukan yang bermanfaat bagi Salon Putri sebagai suatu perusahaan dalam

pengambilan keputusan khususnya dalam hal kualitas jasa agar dapat

meningkatkan loyalitas pelanggan, serta memberikan suatu alur paradigma baru

dengan konteks yang meliputi kualitas pelayanan jasa dan loyalitas pelanggan

melalui suatu penelitian lapangan yang dilakukan secara ilmiah sehingga dapat

memberikan suatu informasi yang dapat mendukung kemajuan secara kompetitif

yang sehat bagi usaha yang serupa.

1.5 KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

Dewasa ini, persaingan usaha memiliki kecenderungan persaingan yang

semakin ketat. Berbagai usaha saling berusaha untuk merebut perhatian konsumen

untuk datang dan membeli. Mereka tidak hanya memasarkan jasa yang bagus,

menetapkan harga yang menarik dan membuat jasa tersebut itu terjangkau oleh

(29)

Bab I Pendahuluan

Maka dari itu, pemsaran dirasakan penting untuk dilaksanakan oleh setiap

perusahaan. Variasi pemasaran dalam hal ini diperlukan suatu bauran pemasaran yang

merupakan unsur-unsur pemasaran yang saling terkait, dibaurkan, diorganisir dan

digunakan dengan tepat, sehingga perusahaan dapat mencapai tujuan pemasaran

dengan efektif, sekaligus memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen.

Bauran pemasaran menurut Philips Kotler “Manajemen Pemasaran

Analisis,Perencanaan, Implementation,dan Kontrol” Edisi 9 , jilid 1 (1998:82):

“Bauran Pemasaran adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan

untuk pencapaian tujuan pemasarannya dalam pasar sasaran.”

Sedangkan Bauran Pemasaran menurut DR. Ratih Hurriyati,M.Si dalam buku

Bauran Pemasaran dan Loyalitas (2005:48) : “ Bauran pemasaran adalah elemen

-elemen organisasi perusahaan yang dapat dikontrol oleh perusahaan dalam

melakukan komunikasi dengan konsumen dan akan dipakai untuk memuaskan

konsumen “, dilain pihak Zeithaml dan Bitner yang dikutip oleh DR. Ratih

Hurriyati,M.Si dalam buku Bauran Pemasaran dan Loyalitas (2005:48)

mengemukakan konsep bauran pemasaran terdiri dari 4P, yaitu product (produk),

price (harga), place (tempat) dan promotion (promosi), sementara untuk pemasaran

jasa perlu bauran pemasaran jasa yang diperluas dengan penambahan unsur-unsur non

tradisional yaitu people (orang), physical evidence (fasilitas fisik) dan process

(proses), sehingga menjadi (7P).

Adapun masing-masing dari tujuh unsur-unsur bauran pemasaran tersebut

(30)

Bab I Pendahuluan

yang optimal sesuai dengan karakteristik segmennya. Penambahan unsur bauran

pemasaran jasa dilakukan antara lain karena jasa memiliki karakteristik yang berbeda

dengan produk , yaitu tidak berwujud, tidak dapat dipisahkan, beraneka ragam dan

mudah lenyap.

Dalam suatu proses pengambilan keputusan, diperlukan suatu tindakan

pemilihan serta penentuan pilhan yang tepat.Dalam hal ini berkaitan dengan bauran

pemsaran yang merupakan salah satu menjadi pertimbangan pemilihan keputusan

tersebut, terdiri dari beberapa variabel-variabel berikut ini yaitu :

· Variabel dari product (Variabel dari Produk)

Dalam suatu produk, terdapat bermacam-macam unsure antara lain,produk variety

(Variasi Produk), quality (Kualitas), design features (Item-item Desain),brand name

(nama merek) packaging (Kemasan), service (Pelayanan), warranties (Garansi), dan

reaturs

· Variabel dari place (Variabel Dari Tempat)

Suatu perusahaan dalam menjalankan aktivitasnya harus memperhatikan apakah

daerah dimana perusahaan,berada mampu memberikan kemudahan bagi

konsumennya, supplier,karyawan dan bagi perusahaan itu sendiri untuk itu perlu

diperhatikan variable penunjang seperti channels (Koneksi) ,coverage (cakupan),

assortments, locations(lokasi), inventory (kelengkapan), transportation (transportasi)

(31)

Bab I Pendahuluan

· Variabel dari promotion (Variabel Dari Promosi)

Suatu perusahaan yang baik akan selalu berusaha mengkomunikasikan produknya

kepada masyarakat luas dengan begitu perusahaan akan dapat dikenal oleh

masyarakat. Hal ini bertujuan agar perusahaan memiliki image yang baik untuk itu

perusahaan harus dapat mengkombinasikan variable dan promosi, sehingga dapat

membentuk marketing communication mix yang tepat variabelnya antara lain

advertising (periklanan), personal selling (penjualan pribadi), sales promotion

(promosi penjualan), public relation (hubungan masyarakat),dan direct marketing

(penjualan langsung).

· Variabel dari physical evidence (Variabel Dari Bukti Fisik)

Termasuk didalamnya adalah peripheral evidence (bukti penting), essential evidence

(lighting,building)

· Variabel dari people (Variabel Dari Orang)

Perusahaan jasa lebih banyak melakukan kontak langsung antara service personel

(pelayanan pribadi) seperti satpam,resepsionis,kasir, dengan customer. Ini berkaitan

dengan karakter jasa.

· Variabel dari process (Variabel Dari Proses)

Everofter Creative Communication (memberikan komunikasi yang kreatif) harus

dapat melayani konsumen dengan cepat dan efisien,maka dari itu perlu diperhatikan

variable seperti prosedur,rules info flow (mengatur info mengalir).

Dengan adanya pemahaman tersebut terdapat suatu tuntutan kemjuan untuk

(32)

Bab I Pendahuluan

Sikap konsumen pun turut berubah. Pada kenyataanya dalam menawarkan suatu

produk dipasar, akan berkisar dan mulai menawarkan produknya yang nyata

semata-mata sampai menawarkan jasa. Jasa merupakan aktivitas atau manfaat yang dapat

ditawarkan oleh satu pihak ke pihak lainnya dan tidak mengakibatkan perpindahan

kepemilikan. Jasa tidak berwujud, tidak dapat dipisahkan, berubah-ubah dan tidak

tahan lama. Usaha jasa makanan atau rumah makan, pada dasarnya merupakan bidang

usaha yang memiliki gabungan yang seimbang antara produk barang berwujud itu

sendiri yang berupa makanan dan minuman dengan produk jasanya yang berupa

pelayanan. Keduanya sangat menentukan dalam meningkatkan kepuasan konsumen

ketika produk barang berwujudnya yang berupa makanan dan minuman telah dapat

memuaskan konsumen.

Untuk dapat bertahan dalam menghadapi persaingan, perusahaan harus

mampu mengidentifikasi unsur-unsur pelayanan produk dan tingkat kepentingannya

masing-masing bagi konsumen. Setelah ditentukan dan diurutkan tingkat kepentingan

dan masing-masing unsur pelayanan tersebut, barulah perusahaan dapat memberikan

suatu pelayanan yang ideal bagi konsumennya berdasarkan pengalaman konsumen

yang merasa puas akan melakukan pembelian ulang terhadap produk yang dipakainya,

lalu kemudian menyampaikan informasi tersebut kepada orang lain mengenai jasa

perusahaan dan citra perusahaan dari mulut ke mulut.

Dengan kata lain kepuasan atau ketidakpuasan konsumen atas kualitas

pelayanan yang menyertai suatu produk akan mempengaruhi tingkah laku konsumen

(33)

Bab I Pendahuluan

Parasuraman, Zeithaml dan Berry dalam Philip Kotler, terjemahan Ancella Anitawati

Hermawan SE,MBA (1995:561), Kelima kriteria tersebut dapat dirinci sebagai

berikut:

1. Berwujud (tangible) : Penampilan fisik, peralatan, personel dan media

komunikasi.

2. Kehandalan (Reliability) : Kemampuan untuk melaksanakan jasa yang

dijanjikan dengan tepat dan terpercaya.

3. Ketanggapan (responsiveness) : Kemauan untuk membantu pelanggan dengan

memberikan jasa dengan cepat.

4. Keyakinan (Assurance) : Pengetahuan dan kesopanan karyawan serta

kemampuan mereka untuk menimbulkan kepercayaan dan keyakinan.

5. Empati (Emphaty) : Syarat untuk peduli, memberi perhatian pribadi bagi

pelanggan.

Dengan kualitas pelayanan yang dirasakan

langsung oleh konsumen dan mendapat tanggapan positif maka akan dihasilkan

kepuasan konsumen. Konsumen yang merasa terpuaskan terhadap pelayanan yang

diberikan, serba baik tentang produk dan pelayanan yang bersangkutan kepada orang

lain, seperti yang diungkapkan oleh Philip, terjemahan Ancella Anitawati Hermawan

SE,MBA (1995;25), berpendapat bahwa kunci untuk mendapatkan pelanggan yang

(34)

Bab I Pendahuluan

1. Membeli lebih banyak dan serba lebih lama.

2. Membeli jenis produk baru atau produk yang telah disempurnakan dari

perusahaan.

3. Memuji-muji perusahaan dan produksinya pada orang lain.

4. Kurang memperhatikan merek dan dan kurang memperhatikan harga.

5. Menawarkan gagasan barang dan jasa kepada perusahaan.

6. Lebih murah biaya pelayanannya daripada pelanggan baru, karena

transaksinya secara rutin.

Kepuasan konsumen hanya dapat tercapai

jika kinerja perusahaan dapat memenuhi harapan mereka. Semakin jauh jarak antara

harapan dengan kemampuan produk untuk memenuhi harapan konsumen, atau

dengan kata lain harapan lebih besar dari kemampuan produk untuk memenuhi

harapan konsumen, maka konsumen tersebut akan kecewa.

Kepuasan yang dirasakan oleh konsumen

akan menimbulkan hal-hal yang menguntungkan bagi perusahan Jadi jika kualitas

pelayanan mendapat tanggapan positif dari konsumen, maka akan menghasilkan

kepuasan konsumen dan selanjutnya akan menimbulkan pembelian ulang atau

kesetiaan pelanggan, namun hal ini dipengaruhi oleh aspek pemasaran yang lainnya

seperti penetapan harga yang sesuai dan terjangkau, promosi yang baik sehingga pada

akhirnya akan dapat meningkatkan profit. Sebaliknya apabila konsumen merasa tidak

puas, ia akan berhenti membeli produk tersebut dan biasanya akan menyebarkan

(35)

Bab I Pendahuluan

Gambar 1.1 Kerangka Pemikiran

TINGKAT KEPUASAN S = f (E,P)

P > E Konsumen Sangat

Puas

P = E Konsumen Puas

P < E

Konsumen Tidak Puas

WOM (WORD OF MOUTH)

Berita Dari Mulut Ke Mulut

LOYALITAS PELANGGAN

(36)

Bab I Pendahuluan

HIPOTESIS

Berdasarkan kerangka pemikiran diatas, dapat diambil suatu hipotesis sebagai

berikut “Ada pengaruh atas kualitas pelayanan jasa yang diterapkan oleh Salon Putri terhadap loyalitas pelanggan”.

1.6 METODE PENELITIAN

Adapun aspek yang diteliti dalam penelitian ini terdiri atas dua variabel, yaitu

kualitas jasa Salon Putri yang meliputi tangible (bukti fisik), reliability (keandalan),

responsiveness (ketanggapan), assurance (jaminan dan kepastian), dan empathy

sebagai variabel X (variabel independen), dan komponen loyalitas pelanggan sebagai

variabel Y (variabel dependen) yang meliputi penggunaan ulang jasa yang dimiliki,

penggunaan jasa lain yang dimiliki, mereferensikan kepada orang lain, kekebalan

terhadap daya tarik penawaran dari pesaing.

Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif dan verifikatif.

Metode deskriptif dan verifikatif adalah metode yang digunakan untuk mencari

hubungan antara variabel bebas (kualitas jasa) dengan variabel terikat (loyalitas

pelanggan). Metode deskriptif bertujuan untuk menggambarkan sifat sesuatu yang

tengah berlangsung pada saat riset dilakukan dan untuk memeriksa sebab-sebab dari

suatu gejala tertentu, dalam hal ini kualitas jasa serta pengaruhnya terhadap loyalitas

Keterangan:

Yang diteliti:

(37)

Bab I Pendahuluan

pelanggan. Sedangkan metode verifikatif digunakan untuk mengetahui hubungan

antar variabel melalui hubungan hipotesis (Husein Umar, 2000:87).

Tipe penelitian ini adalah tipe penelitian kausalitas korelasional, yaitu tipe

penelitian yang menyatakan adanya hubungan/ keterkaitan antara variabel independen

terhadap variabel dependen berdasarkan hubungan sebab akibat (Freddy Rangkuti,

2002:24). Unit analisis penelitian ini adalah individual, yaitu para pelanggan yang

datang melakukan perawatan kecantikan ke Salon Putri. Dilihat dari waktu

pengumpulan datanya (time horizon), penelitian ini bersifat cross section, yang berarti

informasi dari sebagian populasi atau data dipe roleh pada bulan Juli 2006.

1.6.1 Definisi Operasional Variabel

Data dapat dikelompokkan berdasarkan jenis variabelnya, yaitu variabel

independen dan variabel dependen. Variabel independen adalah variabel yang tidak

tergantung pada variabel lain atau disebut juga variabel bebas, sedangkan variabel

dependen adalah variabel yang tergantung atau terikat pada variabel lain. Sesuai

dengan judul penelitian ini yaitu “Pengaruh Kualitas Pelayanan Jasa Terhadap

Loyalitas Konsumen Di Salon Putri “ maka terdapat 2 variabel sebagai berikut :

1. Variabel bebas (independent variable) : variabel X

Variabel X adalah variabel yang dapat mempengaruhi variabel lain. Penulis

menentukan bahwa kualitas jasa adalah variabel X karena faktor ini dapat

mempengaruhi loyalitas pelanggan.

(38)

Bab I Pendahuluan

Variabel Y adalah variabel yang dipengaruhi atau disebabakan oleh variabel lain.

Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah loyalitas pelanggan.

Adapun hubungan antara variabel:

1. Variabel X adalah Dimensi Kualitas Jasa yang diberikan di Salon Putri.

2. Variabel Y adalah Tingkat Loyalitas Pelanggan terhadap Pelayanan di Salon

Putri.

Variabel-variabel dalam definisi operasional diuraikan menjadi dimensi,

indikator, ukuran dan skala.

• Dimensi : unsur atau bagian dari sebuah variabel yang ingin diteliti, yang dapat

menggali variabel lebih detail.

• Indikator : pengukur atau penunjuk dari dimensi yang ada.

• Ukuran : tingkat atau penilaian dari indikator.

(39)

Bab I Pendahuluan

Tabel 1.2

Definisi Operasional Variabel Variabel Konsep

Variabel

(40)
(41)
(42)
(43)
(44)
(45)

Bab I Pendahuluan

- Jasa tata rias

(46)
(47)

- Pengalaman

bu-ruk di pesaing lain

(48)

Bab I Pendahuluan

1.6.2 Sumber Dan Jenis Data.

1. Data Primer

Yaitu data yang langsung diperoleh dari lapangan berupa tanggapan responden,

pernyataan, keterangan, dan penelitian konsumen.

2. Data sekunder

Yaitu data yang diperoleh dengan melakukan riset kepustakaan, riset ini dilakukan

dengan mempelajari data-data dari kepustakaan yang berkaitan dengan penelitian ini.

1.6.3 Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Observasi

Pengambilan data langsung dari Salon Putri mengenai proses pemberian jasa kepada

pelanggan dan jumlah pelanggan selama periode Januari 2007 – Februari 2007.

2. Wawancara

Pengambilan data langsung dengan memberikan pertanyaan kepada pimpinan (kepala

cabang) dan karyawan Salon Putri mengenai Salon Putridan jasa-jasa yang

ditawarkannya.

3. Kuesioner

Menggunakan daftar pertanyaan yang digunakan untuk memperoleh jawaban yang

(49)

Bab I Pendahuluan

ditujukan pada pelanggan di Salon Putri. Kuesioner ini berisi tentang profil dari

pelanggan dan penilaian pelanggan terhadap kualitas jasa Salon Putri. Tujuan

pembuatan kuesioner ini adalah:

ƒ Memperoleh informasi yang relevan dengan tujuan survei

ƒ Memperoleh informasi yang reliabilitas dan validitas untuk tujuan survei.

4. Studi Literatur

Yaitu dengan mempelajari berbagai buku referensi yang berhubungan dengan

penelitian yang dilakukan.

1.6.4 Metode Pengumpulan Data 1.6.4.1 Metode Penentuan Populasi

Perusahaan yang menjadi pengamatan dalam penelitian ini adalah salon

ke-cantikan “Salon Putri“ yang berlokasi di di Jalan Ir. H.Juanda no. 374. Bandung,

den-gan alasan bahwa didalam usaha salon kecantikan tersebut terdapat unit pengamatan

(observasi) yang relevan dengan meteri penulisan ini dimana kualitas pelayanan yang

lebih ditekankan agar loyalitas pelanggan dapat tercapai. Aspek yang diteliti meliputi

informasi, pengantaran pelayanan dan tanggapan terhadap keluhan pelanggan yang

berhubungan dengan loyalitas pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan oleh

sa-lon kecantikan “Sasa-lon Putri“.

1.6.4.2 Metode Penentuan Sampel

Unit analisis dalam penelitian adalah para pelanggan Salon Putri. Metode

(50)

Bab I Pendahuluan

sampel dengan menggunakan teknik convenience sampling, dimana konsumen yang

paling mudah ditemui, diminta kesediannya untuk mengisi kuesioner.tetapi karena

jumlah populasinya tidak diketahui secara pasti maka, perlu diketahui besarnya

sample minimal agar dapat mewakili populasinya.untuk mengetahui jumlah sample

yang dapat mewakili populasi yang ada. Untuk menentukan jumlah sampel perlu

diketahui ukuran populasi pelanggan. Penentuan ukuran sampel didasarkan pada

metode pengukuran sampel minimum, sedangkan teknik pengumpulan data

menggunakan random sampling. Ukuran sampel ditentukan dengan menggunakan

rumus Slovin (Husein Umar, 2000:146):

2

N

n=

1+N(0.1)

Keterangan:

n = ukuran sampel

N = ukuran populasi

Error (tingkat kesalahan) = 10%

Untuk menentukan besarnya sampel yang dapat mewakili populasinya, terlebih

dahulu dihitung jumlah populasi, yaitu jumlah pelanggan rata-rata pada bulan

Oktober 2005 hingga Maret 2006.

Tabel 1.3

Jumlah Pelanggan di Salon Putri pada Bulan Januari 2007 – Februari 2007

Minggu Jumlah Pelanggan

Minggu – 1 110

Minggu – 2 105

Minggu – 3 100

Minggu – 4 105

(51)

Bab I Pendahuluan

Minggu – 6 80

Minggu – 7 100

Minggu – 8 100

Sumber: Salon Putri, Maret 2007

Jumlah pelanggan di Salon Putri selama periode Januari 2007 – Februari 2007

adalah sebanyak 775 orang, dengan jumlah pelanggan rata-rata tiap Minggu nya

adalah sebanyak 97 orang. Dengan menggunakan rumus, maka:

2

775 775

n= 88.57143 89

1+775(0.1) =8.75 = ≈

N = jumlah pelanggan di Salon Putri selama periode Januari 2007 – Februari 2007

adalah sebanyak 775 orang, maka n = ukuran sampelnya adalah 88.57143 ≈ 89

orang. Berdasarkan sampel di atas, maka jumlah sampel minimum yang harus diambil

untuk penelitian ini adalah sebanyak 89 orang responden.

1.6.4.3 Uji Validitas dan Reliabilitas Kuesioner

Sebelum langkah operasional pengolahan data maka diperlukan uji

validitas dan reliabilitas. Uji validitas dan uji reliabilitas dilakukan terhadap variabel

penelitian.Uji validitas dapat diartikan sebagai suatu derajat ketepatan alat ukur

penelitian tentang arti atau isi sebenarnya yang diukur. Menurut Singgih Santoso

(2000:270), ada 2 syarat penting yang berlaku pada sebuah angket/kuesioner, yaitu

(52)

Bab I Pendahuluan

Validitas merupakan suatu ukuran yang menyatakan tingkat

kevalidan/kesahihan suatu instrumen. Suatu instrumen yang sahih memiliki validitas

yang tinggi, dan sebaliknya. Suatu instrument dikatakan valid bila mampu mengukur

apa yang diinginkan. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana

data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran yang diteliti. Setelah uji

validitas dilakukan, selanjutnya dilakukan uji reliabilitas kuesioner. Tujuannya adalah

mengukur sejauh mana pengukuran bersifat tetap, dapat dipercaya sebagai alat

pengumpul data, serta terbebas dari error pengukuran. Tujuan dari pengujian validitas

dan reliabilitas adalah menguji butir-butir pertanyaan yang ada dalam sebuah angket,

apakah isi dari butir pertanyaan tersebut sudah valid dan reliabel. Dalam pengujian

butir tersebut, bias saja ada butir-butir yang ternyata tidak valid dan reliabel, sehingga

harus dibuang atau diganti dengan pertanyaan lain. Analisis dimulai dengan menguji

validitas terlebih dahulu, baru diikuti oleh uji reliabilitas. Jadi jika sebuah butir tidak

valid, maka otomatis ia dibuang. Butir-butir yang sudah valid kemudian baru secara

bersama diukur reliabilitasnya. Artinya paling tidak terdapat derajat yang tinggi dari

kedekatan data yang diperoleh dengan apa yang diyakini dalam pengukuran yang

sesungguhnya terjadi di lokasi penelitian. Dengan pengujian ini, diharapkan akan

terdapat batas-batas konsisten instrumen yang dipilih peneliti dalam menggali

informasi yang luas dan mendalam dari penelitian yang dilakukan.

Salah satu cara untuk menghitung validitas suatu alat test yaitu dengan melihat daya

pembeda item (item discriminality). Daya pembeda item adalah metode yang paling

(53)

Bab I Pendahuluan

dilakukan denan cara : “ korelasi item-total ”. Korelasi item-total yaitu konsistensi

antara skor item dengan skor secara keseluruhan yang dapat dilihat dari besarnya

koefisien korelasi antara setiap item dengan skor keseluruhan, yang dalam penelitian

ini uji validitas yang digunakan adalah koefisien korelasi item-total yang terkoreksi.

Menurut Kaplan dan Saccuzo (1993 : 106) : “Suatu item pertanyaan dikatakan valid

dan dapat mengukur variabel penelitian yang dimaksud jika nilai koefisien

validitasnya lebih dari atau samadengan 0.300”.

Untuk pengujian validitas instrumen penelitian yang berupa skor yang

memliki tingkatan (ordinal), rumus yang digunakan adalah koefisien validitas dengan

koefisien korelasi item-total, yaitu :

ri x­i = rixSx­Si

[

S

x2Si2­2rixSiSx

]

(Azwar, 2001:166).

Dimana rix merupakan korelasi product Moment :

rix 1=

nΣix­ΣiΣx

nΣiΣi 2 nΣxΣx 2 (Azwar,2001:19)

Keterangan :

rix : korelasi antara instrumen pertanyaan secara keseluruhan

Si2 : Varians jawaban responden untuk instrumen ke i

Sx2 :Varians jawaban responden keseluruhan instrumen

X :Jumlah jawaban responden untuk keseluruhan instrumen

i :Jumlah jawaban responden untuk instrumen ke – i

(54)

Bab I Pendahuluan

dikuadratkan.

i2 : Jumlah jawaban responden untuk instrumen ke – i yang

Dikuadratkan

Dasar pengambilan keputusan:

ƒ Jika r positif, serta r ≥ 0.30 maka item pertanyaan tersebut valid.

ƒ Jika r tidak positif, serta r < 0.30 maka item pertanyaan tersebut

tidak valid.

Adapun reliabilitas menunjukkan sejauh mana tingkat kekonsistenan

pengukuran dari suatu responden ke responden yang lain atau dengan kata lain sejauh

mana pertanyaan dapat dipahami sehingga tidak menyebabkan beda interpretasi

dalam pemahaman pertanyaan tersebut. Kaplan dan Saccuzo (1993 : 123) menyatakan

: “Sekumpulan pertanyaan untuk mengukur suatu variabel dikatakan reliabel dan

berhasil mengukur variabel yang kita ukur jika koefisien reliabilitasnya lebih dari atau sama dengan 0,700”.

Untuk menguji reliabilitas dalam penelitian ini, penulis menggunakan

koefisien reliabilitas Alpha Cronbach, yaitu :

α=

[

k

k­1

]

[

S i2 S

x2

]

(Azwar, 2001 : 78)

Keterangan :

(55)

Bab I Pendahuluan

Si2 : Jumlah varians dari tiap instrumen

S2X : Varians dari keseluruhan instrumen

1.6.5 Metode Pengolahan Dan Analisis Data

Data yang diperoleh dari kuesioner akan dikumpulkan dan diolah dengan

memberikan bobot dari setiap pertanyaan berdasarkan skala Likert, (Freddy Rangkuti,

2002:66),yaitu

• Skor 5 untuk jawaban sangat setuju (SS)

• Skor 4 untuk jawaban setuju (S)

• Skor 3 untuk jawaban Kurang Setuju (KS)

• Skor 2 untuk jawaban tidak setuju (TS)

• Skor 1 untuk jawaban sangat tidak setuju (STS)

Adapun data yang diperoleh dianalisis dan diolah secara komputerisasi dan

disajikan dalam bentuk tabel dan dianalisis yang terbagi dalam dua bagian yaitu :

a. Analisis Kualitatif

Yaitu analisa yang diteliti berupa keterangan-keterangan dan uraian-uraian

secara deskriptif untuk memberikan gambaran mengenai Dimensi kualitas pelayanan

terhadap kepuasan konsumen.

(56)

Bab I Pendahuluan

Yaitu suatu metode penelitian yang digunakan untuk mengetahui antar dua

variable yang dilakukan dengan perhitungan statistika yang menggunakan analisis

dengan fungsi koefisien variabel.

Sesuai dengan metode analisis yang dilakukan berikut dipaparkan langakah

pengolahan dan analisis data secara kuantitatif dengan menggunakan metode statistik

sebagai berikut:

1. Korelasi Koefisien Rank Spearman

Berdasarkan operasionalisasi variabel yakni indikatornya dan independent dan

dependent variabelnya adalah ordinal maka penulis akan melakukan alat analisis data

dengan koefisien korelasi Spearman. Menurut Nazir ( 1999: 524) jika pengamatan

dari dua variabel, X dan Y dalam bentuk skala ordinal, maka derajat korelasi dicari

dengan koefisien koreksi spearman. Prosedur untuk mencari koefisien korelasi

Spearman adalah dengan rumus:

rs=1­6

d1

2

nn

dengan : rs= koefisien korelasi rang Spearman

di= selisih rang X dengan rang Y yang Ke-1

n = Jumlah sample

Jika ternyata ditemukan adanya ranking kembar, maka digunakan faktor korelasi T,

yaitu:

T=t 3­

t

(57)

Bab I Pendahuluan

dengan : T = faktor korelasi

t = banyaknya hasil observasi yang berangka sama

selanjutnya digunakan rumrs korelasi rank Spearman :

rs=

X 2

Y

d12

2

X2

Y2

dengan ketentuan :

X2=n 3­

n

12 ­

T

Y2=nn

12 ­

T

Nilai rs (Koefesien korelasi rank Spearman) yang diperoleh akan berkisar antara –1,

0, sampai 1. Notasi ini menunjukan tingkat korelasi antara variabel-variabel yang

diuji, yaitu:

ƒ Bila rs = -1 (atau mendekati –1), berarti terdapat korelasi yang kuat tetapi

merupakan korelasi negatif.

ƒ Bila rs = 0 (atau mendekati 0) berarti tidak terdapat korelasi antara

variabel-variabel yang diuji atau korelasi yang lemah.

ƒ Bila rs = 1 (atau mendekati 1) berarti terdapat korelasi yang kuat dan nilai

(58)

Bab I Pendahuluan

Untuk mengetahui seberapa besar derajat hubungan antara variabel X dan Y

tersebut, maka diperlukan suatu taksiran yang akan dijelaskan dalam batasan-batasan

pada tabel di bawah ini :

Menurut Sutrisno (1999 : 275) yang mengacu pada pendapat Gilford, untuk korelasi

berangka positif dapat ditafsirkan sebagai berikut :

Tabel 1.4 Tingkat Keeratan Hubungan Korelasi

Sumber:Analisis Regresi dan Korelasi, Nirwana K.Sitepu ( 1994:108)

2. Pengujian Hipotesis (Uji Signifikansi)

Tahap selanjutnya dari analisis statistik ini adalah melakukan uji statistik

dengan menggunakan uji signifikansi, yaitu untuk mengetahui signifikan atau ada

tidaknya hubungan antar variabel sehingga dapat menentukan hipotesis mana yang

nantinya akan diterima. Uji signifikansi dilakukan untuk menentukan adanya

hubungan yang signifikan antara dua variabel (X dan Y) dengan melakukan uji

melalui one tail test dan dengan menggunakan Null Hypothesis atau biasa disebut H0.

Dengan membandingkan ttable dan thitung dapat terlihat apakah Null Hypotesis tersebut

bisa diterima atau ditolak.Tingkat keyakinan adalah 95 % sedangkan tingkat

(59)

Bab I Pendahuluan

yang dianggap dapat memadai diantara dua variabel dengan rumus dan ketentuan

sebagai berikut :

t=r

n­2

r2

Dimana :

t = nilai uji signifikansi

r = koefisien korelasi

n = jumlah sampel

Hipotesis yang akan diuji dalam penelitian ini berkaitan dengan ada atau

tidaknya pengaruh yang signifikan antara variabel X terhadap variabel Y. Formulasi

hipotesisnya adalah :

ƒ H0 : β = 0 ; kualitas pelayanan salon jasa kecantikan tidak berpengaruh

secara signifikan terhadap loyalitas pelanggan

ƒ H0 : β ≠ 0 ; kualitas pelayanan salon jasa kecantikan berpengaruh secara

signifikan terhadap loyalitas pelanggan.

Untuk mendapatkan kesimpulan apakah terdapat hubungan antara variabel

independen dan variabel dependen, maka dari hasil thitung yang dibandingkan dengan

ttabel didapat kriteria dan kesimpulan sebagai berikut:

• Bila thitung≥ ttabel, maka H0 ditolak dan Hi diterima.

ƒ Bila thitung < ttabel, maka H0 diterima dan Hi ditolak.

(60)

Bab I Pendahuluan

ƒ Jika nilai signifikansi < α, maka H0 ditolak.

ƒ Jika nilai signifikansi > α, maka H0 diterima.

3. Koefisien Determinasi

Digunakan untuk mengetahui seberapa besar peranan perubahan variabel

independen (kualitas jasa) terhadap variabel dependen (loyalitas pelanggan) yang

dinyatakan dalam persentase, maka berdasarkan perhitungan koefisien korelasi di

atas dapat diperoleh hasil perhitungan koefisien determinasinya

dengan rumus :

Kd = r2 x 100%

Dimana:

Kd = Koefisien determinasi

r = Koefisien korelasi

1.7 LOKASI PENELITIAN

Dalam penyusunan skripsi ini, penulis mengadakan penelitian ini dilakukan di

Salon Putri yang beralamat di Jalan Ir H.Juanda no. 374, sebagai perusahaan jasa

kecantikan yang bergerak di bidang usaha salon.

1.8 SISTEMATIKA PEMBAHASAN

(61)

Bab I Pendahuluan

Berisi tentang Latar Belakang Penelitian, Identifikasi Masalah, Maksud dan

Tujuan Penelitian, Kegunaan Penelitian, Kerangka Pemikiran & Hipotesis,

Metode Penelitian, Definisi Variabel, Operasional Variabel, Sumber Dan

Jenis Data, Teknik Pengumpulan Data, Metode Pengumpulan Data, Populasi,

Sampel, Metode Pengumpulan Data Dan Analisis Data, Metode Pengolahan

Data, Metode Analisis Data, Lokasi Penelitian & Waktu Penelitian,

Sistematika Pembahasan.

II. LANDASAN TEORI

Berisi tentang Pemasaran, Konsep Inti Pemasaran, Konsep Pemasaran, Bauran

Pemasaran, Pengertian Jasa, Kualitas Jasa, Perilaku Konsumen, Kepuasan

Konsumen, Restorant, Hubungan Antara Dimensi Kualitas Pelayanan atau

Jasa Dengan Kepuasan Konsumen.

III. OBJEK PENELITIAN

Berisi tentang Lokasi dan Objek Penelitian, Sejarah Perusahaan, Struktur

Organisasi, Aktivitas yang dilakukan oleh Salon Putri, Produk yang

ditawarkan oleh Salon Putri, Manajemen pemasaran, Manajemen keuangan,

Manajemen sumber daya manusia.

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Berisi tentang pengolahan terhadap data yang telah diperoleh dalam

penelitian, Dari hasil yang telah dilakukan, maka semua pembahasan

diarahkan dalam angka memecahkan masalah penelitian dengan menggunakan

(62)

Bab I Pendahuluan

V. KESIMPULAN DAN SARAN

Berisi tentang kesimpulan yang diperoleh dari penelitian serta saran-saran bagi

(63)

Bab V Kesimpulan Dan Saran

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dan hasil analisis yang telah

dibahas pada bab sebelumnya, maka penulis menarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Proses pelaksanaan kualitas jasa yang dilakukan oleh Salon Putri terhadap

pelanggannya, hampir memenuhi harapan dilihat dari perbandingan antara kinerja dan

harapan pada masing-masing dimensi kaulitas jasa terlihat secara signifikan bahwa

dimensi tangibles, reliability dan responsiveness telah memenuhi harapan pelanggan

sedangkan untuk dimensi assurance dan dimensi empathy masih belum memenuhi

walaupun secara keseluruhan mendekati pemenuhan harapan pelanggan.

2. Berdasarkan hasil penelitian pelanggan yang datang ke Salon Putri adalah sebagai

berikut, Perempuan (86.5%) dengan usia antara 21 – 30 (40.4%) yang berprofesi

sebagai pegawai swasta (31.5%) yang berpendapatan per bulannya Rp.1.501.000 –

Rp.3.000.000 (36%) dengan pendidikan terakhir S-1 (36%).

3. Berdasarkan hasil penelitian, dapat simpulkan loyalitas pelanggan Salon Putri cukup

loyal, hal ini ditunjukkan dari pada umumnya para pelanggan dinilai dari penggunaan

jasa secara berulang pada umumnya pelanggan Salon Putri menggunakan jasa

perawatan kecantikan dalam seminggu sebanyak dua kali (49.4%) dan pada kegiatan

incidental sebesar (61,8%) sedangkan dilain pihak keberadaan mereferensikan

kualitas jasa Salon Putri yang dirasakan pada umumnya direkomndasikan pada teman

(64)

Bab V Kesimpulan Dan Saran

(67,4%), serta juga alasan mengapa pelanggan loyal akan layanan jasa Salon Putri

diantaranya yaitu mengenai kekebalan terhadap daya tarik penawaran dari pesaing

dikarenakan di Salon Putri pelanggan merasa nyaman keberadaannya dalam

menggunakan jasa yang dimiliki (58.4%) dan merasa nyaman keberadaannya dalam

pelayanan jasa yang diberikan (56,2%) .

4. Hasil perhitungan analisis data dengan menggunakan uji statistik korelasi pearson

menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang kuat atau erat antara kualitas jasa

dengan loyalitas pelanggan Salon Putri, yaitu sebesar 0,767. Dengan demikian dapat

disimpulkan bahwa ada hubungan yang searah artinya setiap kenaikan / perbaikan

dari kualitas pelayanan (Tangible, Reliability, Responsiveness, Assurance, Empathy)

akan meningkatkan loyalitas pelanggan. Sedangkan melalui uji hipotesis dengan

menggunakan uji t, dapat diketahui bahwa hipotesis yang penulis ajukan dapat

diterima karena thitung > ttabel dan berdasarkan kriteria uji t dapat dinyatakan H0 ditolak

dan Hi diterima, dan hasil koefisien yang mencari pengaruh antara Kualitas pelayanan

jasa dan loyalitas pelanggan didapat kontribusinya sebesar 58,829% dan sisanya

sebesar 41,171% adalah pengaruh dari faktor – faktor lain yang tidak diteliti. Dari

hasil penelitian terlihat bahwa antara variabel kualitas jasa dan variabel loyalitas

pelanggan ditemukan adanya pengaruh yang positif. Dengan demikian, kualitas jasa

Salon Putri merupakan aspek penting dalam membentuk loyalitas pelanggan,

sehingga semakin baik kualitas jasa berupa tangible, reliability, responsiveness,

assurance, dan empathy yang diberikan Salon Putri, akan semakin baik pula kondisi

loyalitas pelanggan dimana mereka akan melakukan pembelian atau penggunaan

Gambar

Tabel 1.1Jumlah Pelanggan di Salon Putri Pada Bulan Januari – Februari 2007
Gambar 1.1  Kerangka Pemikiran
Tabel 1.3Jumlah Pelanggan di Salon Putri pada Bulan Januari 2007 – Februari 2007

Referensi

Dokumen terkait

Parameter yang diamati dalam penelitian ini adalah karakter morfologi yang meliputi tinggi tanaman, luas daun, jumlah akar adventif, panjang akar, berat basah dan

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh penyidik Polda Lampung, dosen hukum telematika, dosen hukum pidana Fakultas Hukum Unila dan berdasarkan sumber

[r]

Pelbagai kaedah telah digunakan oleh perpustakaan untuk memberikan perkhidmatan maklumat elektronik kepada pengguna dalam kampus dan juga kepada pengguna luar

[r]

Teori tentang grup, dimana definisi dari grup sendiri adalah suatu struktur aljabar yang dinyatakan sebagai

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kelengkapan dan kelayakan fasilitas praktikum yang telah tersedia di Bengkel Otomotif Jurusan Teknik Kendaraan

Disfagia pada stroke terjadi karena hilangnya konektivitas di dalam jaringan saraf yang mengotrol proses menelan, gangguan ini tidak saja terjadl pada hemisfer