• Tidak ada hasil yang ditemukan

Panduan Inovasi Award 2017

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Panduan Inovasi Award 2017"

Copied!
24
0
0

Teks penuh

(1)

PANDUAN

ANUGRAH INOVASI AWARD

KOTA PEKALONGAN

TAHUN 2017

PEMERINTAH KOTA PEKALONGAN

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN,

PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DAERAH

(2)
(3)

KATA PENGANTAR

Untuk menjaga eksistensi kita, dalam proses globalisasi, tuntutan terhadap isu-isu aktual yang muncul dan untuk menyelesaikan segala permasalahan di berbagai bidang terutama birokrasi, akademik, ekonomi dan lingkungan dibutuhkan terobosan-terobosan inovatif yang berbasis ilmu pengetahuan;

Pemerintah Kota Pekalongan melalui Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan selalu berupaya mendorong birokrasi dan masyarakat agar melakukan terobosan-terobosan inovatif yang berbasis ilmu pengetahuan. Upaya tersebut salah satunya dengan memberikan Anugrah Inovasi Award memelalui mekamisme dan tahapan yang telah ditetapkan.

Untuk menjaring dan menentukan yang berhak menerima Anugrah Inovasi Award, maka disusun Panduan ini, yang berisi Tata Cara Pengajuan Usulan, Kelengkapan yang diperlukan dan Jadwal Kegiatan yang diharapkan dapat menjadi pedoman yang mudah dipahami bagi calon peserta dan penyelenggara

Pekalongan, Februari 2017

PLT. KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN, PENELITIAN DAN

PENGEMBANGAN DAERAH KOTA PEKALONGAN

Ir. ANITA HERU KUSUMORINI, M.Sc

Pembina Tingkat I NIP. 19650717 199203 2 014

(4)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI

A. PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

2. Dasar Pelaksanaan Kegiatan 3. Tujuan dan Hasil

4. Ruang Lingkup B. MODEL EVALUASI

1. Pengertian Inovasi 2. Kategori Inovasi Award

3. Kriteria Penilaian Inovasi Award

C. MEKANISME DAN MANAJEMEN EVALUASI

1. Mekanisme Evaluasi 2. Manajemen Evaluasi

D. PENGHARGAAN DAN TINDAK LANJUT 1. Penghargaan

2. Tindak lanjut Setelah Pemberian Penghargaan E. JADWAL PELAKSANAAN

F. LAIN-LAIN

F. PENUTUP

LAMPIRAN

Lampiran 1 : Formulir Usulan penerima Inovasi Award kategori Birokrasi Lampiran 1 : Formulir Pengusulan penerima Inovasi Award kategori Perseorangan / Masyarakat

(5)

A. PENDAHULUAN A.1. Latar Belakang

Mengapa Inovasi Award diadakan?

Kemajuan daerah dan masyarakat sangat dipengaruhi oleh profesionalisme, kreatifitas dan keberanian daerah dan masyarakat tersebut dalam berinovasi. Untuk itu perlu adanya upaya untuk mendorong kreativitas dan meningkatkan keberanian berinovasi dengan memberikan apresiasi atas kreativitas dan inovasi yang telah dilakukan oleh instansi di lingkungan Pemerintah maupun masyarakat di Kota Pekalongan.

Disamping itu untuk menyiapkan usulan / peserta dalam lomba inovasi tingkat provinsi maupun Nasional perlu ada seleksi tingkat kota.

Secara khusus Apakah itu Inovasi Award?

Inovasi Award merupakan ajang tertinggi di Kota Pekalongan atas pengakuan praktik inovasi dari jenis atau beberapa jenis program dan kegiatan yang dilakukan di setiap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Kota Pekalongan dan bagi perseorangan yang telah memprakarsai/mendorong tumbuhnya inovasi dimasyarakat atau melakukan praktek inovasi yang berdampak signifikan di masyarakat.

Apa perbedaan Kegiatan Inovasi ini dengan Kegiatan penghargaan inovasi dan kreativitas lainnya yang ada di Kota Pekalongan?

Inovasi Award berbeda dengan penghargaan inovasi dan kreativitas lainnya yang ada di Kota Pekalongan, karena memang belum ada penghargaan atas praktik inovasi yang dilakukan OPD di lingkungan Pemerintah Kota Pekalongan dalam membuat dan atau melaksanakan program dan kegiatannya yang kemudian disiapkan dan didampingi untuk mengikuti lomba inovasi tingkat provinsi maupun Nasional.

(6)

A.2 Dasar Pelaksanaan Kegiatan

a. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2002 tentang Sistem Nasional Penelitian, Pengembangan dan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.

b. Peraturan Daerah Pekalongan Nomor 5 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kota Pekalongan;

c. Peraturan Daerah Kota Pekalongan Nomor 13 Tahun 2016 tentang APBD Kota Pekalongan Tahun Anggaran 2017.

A.3 Ruang Lingkup

Apakah yang menjadi ruang lingkup pedoman ini?

Pedoman meliputi : (1) Pengertian inovasi; (2) Kategori inovasi; (3) Kriteria yang menjadi dasar pelaksanaan evaluasi; (4) Pelaksanaan kegiatan diseminasi, transfer, dan replikasi.

A.4 Tujuan dan Hasil

Apakah tujuan dan output yang diharapkan dari pemberian penghargaan ini?

Pemberian penghargaan bertujuan untuk:

a. memberi penghargaan kepada OPD maupun masyarakat di Kota Pekalongan atas praktek inovasinya

b. Mendiseminasikan dan mereplikasi praktik inovasi dan praktik baik lainnya; c. menumbuhkan sistem pembelajaran dan knowledge sharing; dan

d. mendorong budaya inovasi secara berkelanjutan.

Hasil dari kegiatan ini adalah:

(1) tersedianya mekanisme yang akuntabel untuk menjaring inovasi dan praktik baik; (2) meningkatnya jumlah inovasi yang dilakukan oleh OPD dan masysrakat di Kota

Pekalongan;

(3) memberikan inspirasi baru bagi OPD maupun masyarakat di Kota Pekalongan untuk secara terus menerus melaksanakan praktek inovasi; dan

(7)

B. MODEL EVALUASI B.1. Pengertian Inovasi

Apakah pengertian inovasi dalam perspektif SIDa di Kota Pekalongan?

Pengertian inovasi di dalam Sistem Inovasi Daerah Kota Pekalongan adalah proses (dan/atau “hasil”) pengembangan dan/atau pemanfaatan/pendayagunaan pengetahuan, keterampilan (termasuk keterampilan teknologis) dan pengalaman untuk menciptakan produk (barang dan/atau jasa) dan/atau metode, dan/atau sistem atau hal yang baru yang manfaat/outcomenya mempunyai nilai tambah baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Dengan demikian inovasi tidak mengharuskan suatu penemuan baru, tetapi dapat merupakan suatu pendekatan baru yang bersifat kontekstual dalam arti inovasi tidak terbatas dari tidak ada kemudian muncul gagasan dan praktik inovasi, tetapi dapat berupa inovasi hasil dari perluasan maupun peningkatan kualitas pada inovasi yang sudah ada (praktek ATM, amati, tiru kemudian modifikasi).

B.2. Kategori Inovasi Award

Apa saja kategori Inovasi Aaward?

Inovasi Award diberikan untuk 2 (dua) kategori, yaitu inovasi untuk (1) Organisisasi Perangkat Daerah (OPD) dan (2) Perseorangan/masyarakat.

B.3. Kriteria Penilaian Inovasi Award

Bagaimana kriteria yang ditetapkan untuk tiap kategori?

Untuk kategori OPD, kriteria dibagi ke dalam kriteria umum dan kriteria bidang, sedangkan untuk kategori Perorangan/masyarakat kriteria tidak dibagi tetapi merupakan satu kesatuan aspek-aspek penilaian. Penetapan kriteria ditujukan untuk memastikan apakah suatu inisiatif memenuhi sebagian atau seluruh kriteria yang ditetapkan untuk tiap kategori.

B.3.1 Kriteria Kategori OPD a. Kriteria Umum

(8)

KRITERIA DESKRIPSI

Manfaat Hasil perbaikan kualitas pelayanan publik yang dirasakan secara nyata oleh masyarakat pengguna layanan. Perbaikan tersebut dapat bersifat meningkatkan integritas, akuntabilitas dan tingkat pelayanan. Hasil tersebut harus dapat terukur dan memperlihatkan perbaikan sebelum dan sesudah inisiatif.

Inisiatif memiliki kemampuan untuk menghasilkan pelayanan sesuai dengan standar pelayanan publik dan memberikan kepuasan pengguna layanan

Pendekatan

Reformasi Birokrasi Inisiatif tersebut secara significant terkait erat dengan seluruh atau sebagian keberhasilan program mikro dalam konteks 8 area perubahan (Perpres No. 81 tahun 2010 Grand Design Reformasi Birokrasi 2010-2025)

1. Organisasi 2. Tatalaksana

3. Peraturan perundangan

4. Sumber daya manusia aparatur 5. Pengawasan

6. Akuntabilitas 7. Pelayanan Publik

8. Pola pikir dan budaya kerja aparatur.

Pendekatan baru Keberlanjutan Dapat ditransfer Penerapan ide atau inisiatif atau terobosan baik yang bersifat sama sekali baru atau berupa modifikasi dan pengembangan yang bersumber dari unit sendiri atau unit lain dengan tetap memasukkan unsur dan aspek kelokalan dan kekinian.

Keberlanjutan Inisiatif tersebut dijabarkan dalam program yang direncanakan secara periodik dan berkelanjutan; tidak bertentangan dengan regulasi, dikuatkan dalam keputusan formal yang mendasari pelaksanakan program, terdapat perencanaan jangka panjang, serta evaluasi secara berkala dan terdapat alokasi sumber daya dan anggaran.

Dapat ditransfer Berdasarkan prakondisi dalam pelaksanaan, inisiatif tersebut berpotensi untuk diterapkan di tempat lain baik secara ide, sistem pengelolaan atau teknologi

b. Kriteria Bidang 1) Pencegahan Korupsi

(9)

KRITERIA DESKRIPSI

Integritas Penerapan kebijakan penegakan integritas meliputi antara lain kejujuran, kode etik, benturan kepentingan, gratifikasi, whistle blower dan laporan kekayaan. Didukung oleh personil atau Unit yang dialokasikan secara khusus dalam penerapan Sistem Pengawasan Internal Pemerintah serta tindak lanjut dari penyimpangan terkait integritas

Transparansi Pe-ngelolaan

Keuangan Publik

- Penerapan kebijakan dan prosedur dalam pengelolaan keuangan mulai dari penyusunan anggaran, realisasi, laporan dan audit; serta pelaksanaan kegiatan untuk mewujudkan tertib administrasi. Hasil audit independen menunjukkan konsistensi atau perbaikan

- Penerapan mekanisme keterbukaan dan akuntabilitas pengelolaan keuangan dapat melalui publikasi rencana dan realisasi anggaran, transparansi dalam pengelolaan kontrak dan tender serta pengembangan metode baru dalam pengelolaan keuangan seperti e-procurement dan e-audit

- Inisiatif dalam peningkatan kompetensi pejabat pengelola keuangan

2) Peningkatan Kapasitas Kinerja dan Akuntabilitas Aparatur

Kriteria ini bertujuan untuk menilai sejauh mana inisiatif dapat membangun kompetensi dan kinerja aparatur sekaligus akses publik terhadap keterbukaan informasi.

KRITERIA DESKRIPSI Kapasitas

Aparatur Upaya peningkatan kemampuan SDM Aparatur, organisasi dan sistem kepegawaian untuk mencapai kinerja aparatur melalui berbagai upaya antara lain rekrutmen berbasis kompetensi, pelatihan, pengembangan budaya kerja, pengelolaan SDM Aparatur melalui Sistem Informasi Manajemen Kepegawaian (SIMPEG), reward dan punishment serta kesejahteraan.

Kinerja Aparatur Implementasi pengukuran kinerja organisasi dan individu.

Akuntabilitas Pertanggungjawaban kinerja aparatur dalam menghasilkan perbaikan pelayanan melalui keterbukaan informasi publik atas target dan capaian kinerja.

3) Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik

(10)

KRITERIA DESKRIPSI

Standar Pelayanan Pembaharuan berkelanjutan terhadap standar pelayanan antara lain melalui berbagai perbaikan proses maupun metode lain dalam memangkas prosedur dan biaya,mempercepat jangka waktu penyelesaian pelayanan serta mereduksi praktik maladministrasi dan pungli

Efisiensi Penyederhanaan proses bisnis, penggabungan atau pengurangan duplikasi proses dari sejumlah Unit, pemanfaatan teknologi informasi, pertukaran data lintas sektoral, operasional back-end office serta mekanisme lain untuk meningkatkan efisiensi

Responsitivitas Peningkatan responsitivitas terhadap kebutuhan dan permintaan pengguna layanan serta terhadap umpan-balik masyaraka melalui mekanisme konsultasi dengan publik, pengelolaan pengaduan atau mekanisme kelembagaan lain

Partisipasi Pelibatan publik dalam perencanaan dan pengawasan pelayanan melalui mekanis memekanisme inovatif seperti e-participation

KRITERIA DESKRIPSI

Partnership Pelibatan peran organisasi masyarakat madani (Civil Society Organization) dan sektor swasta dalam desain perencanaan dan implementasi

Aksesibilitas Keterbukaan informasi publik melalui Sistem informasi Pelayanan Publik, Akses pelayanan khusus terhadap kelompok difabel dan kelompok minoritas lainnya serta pelayanan berwawasan gender

B.3.2 Kriteria Kategori Perseorangan/Masyarakat

Kriteria Penilaian Kategori Perseorangan/Masyarakat meliputi aspek : 1. Manfaat

(11)

Untuk kategori OPD

Setiap Pimpinan OPD mengajukan program dan kegiatan inovatif di lingkungannya selama relevan dengan sebagian atau keseluruhan kategori inovasi. Pada dasarnya tidak ada batasan jumlah inovasi yang diusulkan untuk tiap kategori. Pengajuan oleh Pimpinan OPD kepada Walikota secara online dengan menggunakan aplikasi surat online atau e-mail ke bappeda@pekalongankota.go.id atau diantar secara fisik lewat Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitan dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan cq. Bidang Penelitian, Pengembangan dan Penyusunan Program (sekretariat Panitia Inovasi Award).

Untuk kategori Perorangan/masyarakat

Calon penerima Award kategori Perorangan/masyarakat diusulkan oleh Pimpinan Wilayah Lembaga/Ormas/LSM yang berdomisili di Kota Pekalongan. Masing-masing maksimal mengusulkan satu calon penerima Award dilampiri profil calon penerima Award tersebut menggunakan aplikasi surat online atau e-mail ke bappeda@pekalongankota.go.id atau diantar secara fisik lewat kantor Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitan dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan cq. Bidang Penelitian, Pengembangan dan Penyusunan Program (sekretariat Panitia Inovasi Award).

Apa saja kriteria kelayakan sebagai nominee inovasi award?

Untuk dapat memenuhi kualifikasi sebagai nominasi, praktik inovasi yang diusulkan akan melalui pre-seleksi. Pre-seleksi bersifat administrasi dilakukan oleh Tim Juri Sekretariat dan Evaluasi. Prasyarat yang harus dipenuhi, antara lain:

1. Relevan dengan salah satu kategori inovasi;

2. Kelengkapan data/informasi dan dokumen pendukung;

Pengajuan yang tidak memenuhi kedua prasayarat tersebut tidak diikutsertakan ke dalam tahap berikutnya.

Ada berapa tahap seleksi yang dilakukan?

Akan terdapat 3 tahapan seleksi.

(12)

Tim Juri Sekretariat dan Evaluasi selanjutnya meminta kepada nominee tahap kedua untuk memasukkan dokumen pendukung. Dokumentasi dapat berupa survei kepuasan pelanggan, laporan monitoring dan evaluasi, berita media massa, film dokumenter, buku dan lain-lain. Nominasi yang dapat melengkapi dokumen pendukung mereka sesuai jadwal berhak masuk ke tahap kedua.

Tahap Kedua. Pada tahapan ini, evaluasi dilakukan oleh Juri panel ahli idependen. Juri Panel ahli terdiri dari praktisi dan akademisi dan memiliki pengalaman dan/atau pemahaman terkait dengan Sistem Inovasi Daerah. Juri Panel ahli akan memberikan evaluasi kembali nominee untuk tiap kategori yang diperoleh pada tahap pertama. Evaluasi pada tahap ini dapat mencakup:

- Presentasi ; - Wawancara ; dan - Peninjauan lapangan

Tahap Ketiga. Hasil evaluasi juri panel ahli berupa maksimal 6 (enam) nominee tiap kategori yang akan diajukan ke tahap penentuan akhir oleh Tim Juri Pantuhir.

Bagaimana pembobotan nilai dalam evaluasi aplikasi?

Evaluasi aplikasi pengusulan praktik inovasi kategori OPD adalah sebagai berikut: - Masalah, Unsur Inovasi dan Hasil (40%)

- Pelaksanaan dan Penerapan (20%)

- Keberlanjutan dan Peluang Replikasi (30%)

- Kaitannya dengan program Reformasi Birokrasi (10%) atau berdasarkan kesepakatan lain Tim Juri

Evaluasi aplikasi pengusulan praktik inovasi kategori Perorangan/Masyarakat adalah sebagai berikut:

- Manfaat (30%)

- Banyaknya praktek inovasi (10%) - Kepioniran (10%)

- Komitmen (10%)

- Dampak di Masyarakat (30%) - Content IPTEK (10%)

(13)

C.2. Manajemen Evaluasi

Siapa pihak yang mengelola Kegiatan Inovasi Award?

Pimpinan Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan sebagai penanggung jawab kegiatan dapat menunjuk bidang yang secara fungsional mempunyai tugas dalam bidang Penguatan Sistem Inovasi Daerah sebagai pihak yang mengelola Teknis Kegiatan dan menunjuk Panitia Pelaksana Kegiatan yang akan melaksanakan dan mengadministrasikan kegiatan.

Siapa pihak yang terlibat dalam dalam tahapan evaluasi?

Pihak yang terlibat dalam tahapan evaluasi meliputi:

1) Tim Juri Sekretariat dan Evaluasi, terdiri dari 3 (tiga) tenaga evaluator sesuai kebutuhan yang mempunyai keahlian melakukan evaluasi dari Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan sebagai Institusi penyelenggara.

2) Tim Juri Panel Ahli, terdiri dari 2 (dua) praktisi, 1 (satu) tokoh Masyarakat, 2 (dua) Akademisi/pakar dan 1 (satu) Birokrat sesuai kebutuhan yang mempunyai kompetensi dalam melakukan seleksi dalam suatu kompetisi.

3) Juri Pantuhir, terdiri dari 5 (lima) yang terdiri dari unsur pejabat dan tokoh masyarakat yang diketuai Sekretaris Daerah Kota Pekalongan.

D. Penghargaan dan Tindak Lanjut D.1. Penghargaan

Siapa yang memberikan penghargaan?

Pemberi penghargaan adalah Walikota Pekalongan

Bentuk penghargaan apa saja yang diberikan?

(14)

D.2. Tindak Lanjut Setelah Pemberian Penghargaan

Siapa yang mengelola tindak lanjut setelah pemberian penghargaan?

Walikota Pekalongan melalui Tim Koordinasi Penguatan SIDa dapat menugaskan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan yang secara fungsional mempunyai tugas melakukan pengelolaan Sistem Inovasi Daerah.

Tindak lanjut apa saja setelah pemberian penghargaan?

Tindak lanjut setelah pemberian penghargaan meliputi antara lain: Untuk Kategori OPD

(1) Pendokumentasian, untuk bahan penerbitan buku praktek inovasi Kota Pekalongan. (2) Workshop/seminar/pelatihan dalam rangka diseminasi, transfer dan replikasi dan

praktik-praktik yang baik inovasi pelayanan publik (fasilitasi Bag.Organisasi?).

(3) Pemantauan dan evaluasi guna mendapatkan masukan data perkembangan implementasi inovasi para nominee, serta mengarahkan untuk dinominasikan dalam Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik yang diselenggarakan Kementrian PAN&RB atau Kompetisi Inovasi Tingkat Nasional lainnya.

Untuk Kategori Perorangan/masyarakat

(1) Pendokumentasian, untuk bahan penerbitan buku praktek inovasi Kota Pekalongan (2) Workshop/seminar/pelatihan dalam rangka diseminasi, transfer dan replikasi dan

praktik-praktik yang baik inovasi pelayanan publik.

(3) Kesempatan untuk diikutkan ke ajang kompetisi inovasi yang lebih tinggi (regional atau nasional)

E. Jadwal Penilaian dan Tindak Lanjut

Kapan jadwal penilaian dilaksanakan? Jadwal pelaksanakan sebagai berikut:

No. Kegiatan Waktu

1. Sosialisasi Minggu I Maret – Minggu IV Maret 2. Pengajuan Usulan Minggu I Maret – Minggu I Mei 3. Pra-Seleksi Administrasi Minggu I Mei

(15)

Kapan Pemberian penghargaan dilaksanakan?

Penyerahan penghargaan dilaksanakan pada saat penutupan Pameran Inovasi dan Kreativitas 2017 (tentative).

G. LAIN-LAIN

a) Hal-hal yang belum jelas dapat ditanyakan pada :

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Kota Pekalongan

Cq. Kepala Bidang Penelitian, Pengembangan dan Penyusunan Program Jl. Sriwijaya No. 44 Pekalongan – 51111 Telepon : 0285-423223

website : jarlitbangnov.pekalongankota.go.id email : bappeda@pekalongankota.go.id

b) Keputusan Tim Penilai bersifat mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.

H. PENUTUP

Panduan ini disusun sebagai pedoman untuk pengajuan usulan dan pelaksanaan Anugrah Inovasi Award Kota Pekalongan Tahun 2017

Semoga dengan panduan ini ide gagasan konsep dan metode karya kreatif dan inovatif dapat terhimpun dan berkembang lebih maju.-

Pekalongan, Februari 2017

PLT. KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN, PENELITIAN DAN

PENGEMBANGAN DAERAH KOTA PEKALONGAN

Ir. ANITA HERU KUSUMORINI, M.Sc

(16)

Lampiran 1 : Formulir Usulan penerima Inovasi Award kategori Birokrasi

Nama OPD : Nama Kegiatan : Katagori Pelayanan : Nama Pimpinan OPD : Nama Kontak : Tlp/Mobile Phone : e-mail : Kriteria : Ringkasan Inisiatif

(Maksimum 300 kata)

A. MASALAH, PENDEKATAN DAN HASIL (40%)

1. Alasan Pengembangan Program dan Permasalahan yang Dihadapi (5%)

Uraikan maksimal 300 kata persoalan yang mendasari munculnya inisiatif ini. Apa masalah utama dalam persoalan pencegahan korupsi, peningkatan kapasitas, kinerja dan akuntabilitas aparatur serta peningkatan kualitas pelayanan publik sebelum munculnya inisiatif ini?

2. Unsur Inovasi (15%)

(17)

3. Hasil dan Dampak terhadap Masyarakat (20%)

Uraikan maksimal 500 kata dampak yang dihasilkan secara nyata dalam bentuk peningkatan pelayanan atau pemenuhan standar pelayanan kepada masyarakat. Berikan beberapa contoh konkrit bagaimana inisiatif ini berhasil membuat perubahan. Keberhasilan inisiatif harus dapat ditunjukkan melalui perbedaan situasi sebelum dan sesudah inisiatif. Jelaskan bagaimana dampak tersebut diukur.

B. PELAKSANAAN DAN PENERAPAN (20%) 4. Pihak yang terlibat (3%)

Maksimal 300 kata, sebutkan siapa saja penggagas, pelaku utama dan penggerak. Bagaimana keterlibatan pemangku kepentingan seperti instansi pemerintah, organisasi, warga masyarakat, LSM, sektor swasta dan lain-lain?

5. Strategi dan Pengorganisasian Proses (6%)

Deskripsikan maksimal 500 kata tahapan dalam perencanaan dan implementasi inisiatif termasuk koordinasi dengan instansi lain, kendala dalam implementasi serta solusi yang diambil dalam mengatasi kendala tersebut.

6. Keahlian Pelaksana (3%)

(18)

7. Sumber Pembiayaan (3%)

Uraikan maksimal 300 kata skema pendanaan penyelenggaraan inisiatif, bagaimana program ini dibiayai dan siapa yang mendukung pembiayaan tersebut, termasuk apakah melibatkan swasta dan pihak lain.

8. Monitoring dan Evaluasi (5%)

Uraikan maksimal 300 kata bagaimana sistem monitoring dan evaluasi pelaksanaan strategi ini.

C. KEBERLANJUTAN DAN PELUANG REPLIKASI (30%) 9. Pembelajaran Utama (10%)

Maksimal 500 kata, sebutkan pengalaman umum yang diperoleh dalam melaksanakan inisiatif ini, pembelajarannya serta rekomendasi untuk masa depan.

10. Aspek Keberlanjutan (10%)

(19)

11. Peluang Replikasi (10%)

Maksimal 500 kata, jelaskan prakondisi dalam pelaksanaan. Apakah inisiatif mungkin untuk diterapkan di tempat lain? Apakah inisiatif ini sedang direplikasi atau didesiminasi oleh Unit atau instansi lain di tingkat nasional atau sub-nasional?

D. PERSPEKTIF REFORMASI BIROKRASI (10%) 12. Perspektif Reformasi Birokrasi (10%)

Maksimal 700 kata, analisis bagaimana inisiatif memenuhi aspek-aspek perubahan dalam reformasi birokrasi.

Pekalongan, . . . 2017

Pengusul,Jabatan

(20)

Lampiran 2 : Formulir Pengusulan penerima Inovasi Award kategori Perseorangan / Masyarakat

A. Pengusul

Nama : . . . Jabatan : . . . Lembaga/ Instansi : . . .

Dengan ini kami merekomendasikan/ mengusulkan nama tersebut dibawah ini untuk menerima Inovasi Award Tahun 2017

B. Yang Diusulkan

Nama : . . . Alamat : . . . Pekerjaan : . . . Jenis Kelamin : . . . No Telp / HP : . . .

C. Alasan Pengusulan

1. …... 2. …... .

.

N. …...

Pekalongan, . . . 2017

Pengusul,Jabatan

(21)

Lampiran 3 : Kesediaan diusulkan sebagai Penerima Anugrah Inovasi Award

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama : . . . Alamat : . . . Pekerjaan/Kapasitas sebagai : . . .

Menyatakan bersedia diusulkan sebagai Penerima Anugrah Inovasi Award, dan bersedia memberikan data atau informasi terkait, yang dibutuhkan oleh Tim Juri.-

Pekalongan, . . . 2017

(22)
(23)
(24)

Referensi

Dokumen terkait

Tujuan dari penelitian ini yaitu agar dapat mengetahui berapa tingkat frekuensi / kekerapan kecelakaan kerja dan tingkat severity yang terjadi serta

 Konsep rumah tangga pertanian adalah rumah tangga yang salah satu atau lebih anggota rumah tangganya melakukan dan bertanggungjawab dalam kegiatan pembudidayaan,

Bedasarkan observasi awal dan wawancara singkat terhadap beberapa responden yaitu dari beberapa murid di Kelas V SDN No. 151 Inpres Kalampa Kabupaten Takalar pada

Apabila sub tema terdiri dari satu ayat dan ayatnya cukup panjang, maka digunakan pupuh yang jumlah barisnya lebih banyak, yang dalam pola berurutan K-S-A-D pupuh yang jumlah

Dari beberapa pendapat diatas, tentang implementasi kebijakan dalam penyaluran dan pencairan dana dapat disimpulkan bahwa berhasil tidaknya implementasi

bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, dan huruf c, serta dalam rangka melaksanakan ketentuan Pasal 3 ayat (5) Peraturan Menteri Keuangan

ZDODXSXQ EHUODZDQDQ GHQJDQ QLODL NHPDQXVLDDQ 0DND GDUL LWX GLVNXUVXV NHUXNXQDQ VRVLDO \DQJ GLLQLVLDVL ROHK SDUD WRNRK PDV\DUDNDW PHODOXL SDUWLVLSDVL GHQJDQ GLDORJ PHQMDGL IRUPXOD

Hal ini dikarenakan kebutuhan daya listrik yang dihasilkan tidak menentu, ketika operator di control room menaikkan daya listrik maka control valve membuka sehingga steam