BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut.

Teks penuh

(1)

117 BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut.

1. Pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan saintifik menggunakan model pengembangan 4D tetapi pada penelitian ini hanya sampai pada 3D yang terdiri dari dari tahap pendefinisian (define), tahap perencanaan (design), dan tahap pengembangan (develop).

a. Tahap pendefinisian meliputi: analisis ujung depan (analisis kurikulum dan analisis materi), analisis karakteristik siswa, analisis tugas, analisis konsep, dan analisis perumusan tujuan pembelajaran.

b. Tahap perancangan meliputi: penyusunan draft RPP dan LKS, penyusunan soal tes (kemampuan awal dan hasil belajar), dan penyusunan instrumen penilaian perangkat. Penyusunan RPP dan LKS harus disesuaikan dengan kurikulum 2013 dengan pendekatan saintifik. Penyusunan instrumen dilakukan dengan memperhatikan syarat-syarat pengembangan RPP dan LKS yang telah ditentukan sebelumnya.

c. Tahap pengembangan meliputi: pengembangan validasi perangkat (rpp, lks, dan instrumen penilaian) yang kemudian divalidasi oleh dosen ahli dan guru matematika, uji coba perangkat pembelajaran,

(2)

118 tes prestasi belajar, angket respon siswa, dan analisis kualitas perangkat pembelajaran ditinjau dari aspek kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan.

2. Kualitas perangkat pembelajaran yang dikembangkan ditinjau dari kriteria valid, praktis, dan efektif.

a. RPP yang ditinjau dari kejelasan dan kelengkapan identitas, rumusan indikator/rumusan tujuan, pemilihan materi, pemilihan pendekatan dan metode pembelajaran, kesesuaian dengan pendekatan saintifik, pemilihan sumber/media belajar dan penilaian hasil belajar dinyatakan valid pada kriteria sangat baik dengan skor rata-rata 4,26 dari skor maksimal 5. LKS yang ditinjau dari aspek kelayakan isi, kelayakan bahasa, kelayakan penyajian, dan kelayakan grafika dinyatakan valid pada kriteria baik dengan skor rata-rata 4,17 dari skor maksimal 5.

b. LKS dinyatakan praktis berdasarkan hasil dari angket respon siswa yang mencapai kriteria baik dengan rata-rata skor 3,88 dari skor maksimal 5.

c. Perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dinyatakan efektif yang berdasarkan pada kriteria skor tes kemampuan awal dan tes hasil belajar. Rata-rata skor tes kemampuan awal adalah 24,12 dengan kriteria kurang sedangkan rata-rata skor tes hasil belajar adalah 60,02 dengan hanya mencapai kriteria baik.

(3)

119 B. Saran

Beberapa hal yang dapat disampaikan berdasarkan penelitian yang telah dilakukan sebagai saran yaitu:

1. Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini telah memenuhi kriteria baik sehingga dapat dijadikan salah satu alternatif sumber belajar oleh siswa atau digunakan oleh guru sebagai penunjang kegiatan pembelajaran dengan pendekatan saintifik.

2. Keluasan materi yang dikembangkan dalam perangkat pembelajaran masih terbatas, sehingga hal tersebut dapat dijadikan acuan bagi peneliti lain yang ingin mengembangkan perangkat pembelajaran dengan tingkat keluasan materi yang lebih tinggi.

3. Produk yang dikembangkan yaitu RPP dan LKS belum melalui tahap penyebaran (disseminate) dengan optimal sehingga diharapkan peneliti lain dapat mengembangkan produk lebih lanjut.

(4)

120 DAFTAR PUSTAKA

Abdul Majid. (2013). Strategi Pembelajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Abdur Rahman As‟ari, dkk. (2016). Kelas VII Matematika BS Semester 2. Jakarta:

Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud

Abdussakir. (2010). Pembelajaran Geometri Sesuai Teori Van Hiele. El-Hikmah: Jurnal Kependidikan Dan Keagamaan, Vol Vii Nomor 2, Januari 2010 Adolphus, Telima. (2011). Problems of Teaching and Learning of Geometry in

Secondary Schools in Rivers State Nigeria. International Jurnal of Emerging Science. 2(1) : 16-22

Arifin, Zainal. (2012). Evaluasi Pembelajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset

Azhar Arsyad. (2011). Media Pembelajaran. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada BSNP. (2006). Standar Isi: Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar

SMP/MTs. Jakarta

_____. (2016). Penguasaan Materi Matematika 2016. Jakarta: BSNP

Darmodjo, Hendro & Kaligis, Jenny R. E. (1992). Pendidikan IPA 2. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Depdiknas. (2006a). Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Standar Kompetensi SMP dan MTs. Jakarta: Depdiknas

Dikmenum. (2008). Panduan Pengembangan bahan ajar. Jakarta: Direktorat Jendral Pendidikan Menengah dan Umum

Endang Mulyatiningsih. (2012). Modul Kuliah Pengembangan: Model

Pembelajaran UNY. Diakses dari

http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pengabdian/dra-endang-mulyatiningsih-mpd/7cpengembangan-model-pembelajaran.pdf

Eko Putro Widoyoko. (2009). Evaluasi Program Pembelajaran. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Erman Suherman, dkk. (2003). Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer. Bandung: JICA Universitas Pendidikan Indonesia

Fathurrohman, Pupuh dan Sutikno, Sobry. (2007). Strategi Belajar Mengajar melalui Penanaman Konsep Umum & Konsep Islam. Cet. II, Bandung: Refika Aditama

(5)

121 Gagne, Robert M., (1977). The Conditioning of Learning. New York: Hall,

Rinehort and Winston

Herman Hudojo. (2005). Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Matematika. Malang: UM Press

Hosnan. (2014). Desain Sistem Pembelajaran dalam Konteks Kurikulum 2013. Bandung : Refika Aditama

Hudoyo, Herman. (1985). Teori Belajar Dalam Proses Belajar-Mengajar Matematika. Jakarta. Depdikbud

Information Resources Management Association (Ed.). (2011). Instructional Design: Concepts, Methodologies, Tools and Applications (Vol. 1). USA: IGI Global

I. L. Pasaribu dan B. Simandjuntak. (1983). Metode Belajar dan Kesulitan Belajar. Bandung : Tarsito

James and James, Van. (1976). Mathematic Dictionary. Nostrand Rienhold

Johnson dan Rising. (1972). Math on Call : A Mathematics Hanbook, Great Source Education Group, Inc./Houghton Mifflin Co

Malloy, C. (2002). The van Hiele framework. Navigating through geometry in Grades 6, 8

Marsigit. (2008). Kegiatan Penelitian sebagai Usaha untuk Meningkatkan Profesionalisme Guru Matematika. Makalah. Disampaikan pada Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan dan Penerapan MIPA, FMIPA UNY, 30 Mei 2008

Miftahul Khoiri. (2014). Pemahaman Siswa Pada Konsep Segiempat Berdasarkan Teori van Hiele. Prosiding Seminar Nasional Matematika. Malang: Universitas Negeri Malang

Nasution, S. (2006). Berbagai Pendekatan dalam Proses Belajar & Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara

Nawawi Hadari. (1981), Administrasi Pendidikan, Jakarta: PT. Gunung Agung Nieveen, Nienke. (1999). Prototyping to Reach Product Quality. Dalam Plomp, T;

Nieveen, N; Gustafson, K; Branch, R.M; dan van der Akker, J (eds). Design Approaches and Tools in Education and Training. London: Kluwer Academic Publisher

Nunung Siti Nurbaedah. (2013). Internalisasi Nilai-Nilai Berpikir Kritis Melalui Model Pembelajaran Inkuiri Sains. Tesis. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia Bandung

(6)

122 Nurfarikhin, Fuad. (2010). Hubungan Kemampuan Pemahaman Konsep dan Kemampuan Penalaran dengan Kemampuan Pemecahan Masalah pada Materi Bangun Ruang Sisi Lengkung Peserta Didik Kelas IX MTs. NU Darul Ulum Pidodo Kulon Petebon Kendal. Skripsi. Semarang: IAIN Walisongo

Nwike, M., & Catherine, O. (2013). Effects of use of instructional materials on students cognitive achievement in agricultural science. Journal of Educational and Social Research, 103-107

Oemar Hambalik. (2001). Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bumi Aksara _____________. (2011). Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: Bumi Aksara Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 tahun 2006 tentang penilaian

autentik (authentic asessment)

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 Tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 22 tahun 2016 Tentang Standar Prosess Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 24

tahun 2016 Tentang Kompetensi Kelulusan Pendidikan Dasar dan Menengah

Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian Pendidikan Piaget, J. (1970). Science of Education and the Psychology of the Child. New

York: Viking

Poppy Kamalia Devi, dkk. (2009). Pengembangan Perangkat Pembelajaran untuk Guru SMP. Bandung: PPPPTK IPA

Prastowo, Andi. (2011). Panduan Kreatif Membuat Bahan Ajar Inovatif (menciptakan metode pembelajaaran yang menarik dan menyenangkan). Yogyakarta: Diva Press

Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional. (2001). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka

Ramlah. (2015). Penerapan Teori Perkembangan Mental Piaget Tahap Operasional Konkret Pada Hukum Kekekalan Materi. Jurnal Pendidikan Unsika. Karawang: Universitas Singaperbangsa Karawang

(7)

123 Safrina K., Ikhsan M., & Ahmad A. (2014). Peningkatan Kemampuan Pemecahan Masalah Geometri melalui Pembelajaran Kooperatif Berbasis Teori Van Hiele. Jurnal Didaktik Matematika, vol 1, no.1 (2014)

Sagala Syaiful (2013). Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung: AlfaBeta Sanjaya, Wina. (2009). Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses

Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenada Media Group

Siti Hajar, Akhsanul In‟am. (2017). Learning Geometry through Discovery Learning Using a Scientific Approach: International Journal of Instruction, vol 10 Nomor 1, Januari 2017

Slameto. (2010). Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta

Smaldino, Sharon E (et al). (2005). Instructional Technology and Media for Learning. New Jersey: Pearson Merril Prentice Hall

Suhadi. (2007). Penyusunan Perangkat Pembelajaran dalam Kegiatan Lesson Study. Disampaikan pada Pelatihan Lesson Study untuk Guru SMP Se-Kabupaten Hulu Sungai Utara, tanggal 27-31 Mei 2007

Sugihartono, dkk (2007) Psikologi Pendidikan, Yogyakarta: UNY Press

Suparno, P. (2002). Teori Perkembangan Kognitif Jean Piaget. Kanisus: Yogyakarta

Suprihatiningrum, J. (2013). Strategi Pembelajaran: Teori & Aplikasi. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media

Supriyatno. (2016) Kepala Bidang Perbukuan Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Puskurbuk Kemendikbud). Diakses dari : http://www.kurikulumnasional.net/2016_03_01_archive.html Susi Lestariyani, dkk. (2013). Identifikasi Tahap Berpikir Geometri Siswa Smp

Negeri 2 Ambarawa Berdasarkan Teori Van Hiele. Salatiga: Universitas Kristen Satya Wacana

Thiagarajan, Sivasailam; et al. (1974). Instructional Development for Training Teachers of Exceptional Children: A Sourcebook. Minnesota: Center for innovation Teaching the Handycapped Indiana University

Trianto. (2010). Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif. Jakarta : Kencana Prenada Media Grup

Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Depdiknas

(8)

124 Undang-undang No. 65 Tahun 2013 Tentang Standar Proses Pendidikan Dasar

Dan Menengah. Jakarta: Permendikbud

Usiskin, Z. (1982). Van Hiele Levels and Achievement in Secondary School Geometry. (ERIC Document Reproduction Service No. ED 220288). Retrieved from ERIC database

Walle, John A. Van De. (2007). Matematika Sekolah Dasar dan Menengah Jilid 2. Jakarta: Erlangga

Winkel, WS (1987). Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Jakarta: Gramedia

______, W.S. (1989). Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Jakarta: PT. Gramedia

Yahaya, Azizi. (2010). Kepentingan Kepahaman Konsep dalam Matematik. Malaysia: Universiti Teknologi Malaysia

Yuni Yamsari. (2010). Pengembangan Media Pembelajaran Matematika Berbasis ICT yang Berkualitas. Seminar Nasional Pasca Sarjana X ITS. Surabaya: Institut Teknologi Sepuluh November

Figur

Memperbarui...

Related subjects :