BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menekankan pada prosedur yang ketat dalam menetukan variable-variable

Teks penuh

(1)

42 BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Tipe Penelitian

Dalam penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, pendekatan ini menekankan pada prosedur yang ketat dalam menetukan variable-variable penelitiannya. Keketatan pendekatan ini sudah terlihat dari asumsi dasar penelitian kuantitatif. Pembahasan asumsi dasar dipakai dalam penelitian kuantitatif. Pendekatan kuantitatif mementingkan adanya variable-variable sebagai objek penelitian dan variable-variable tersebut harus didefinisikan dalam bentuk oprasionalisasi variable msaing-masing. Reliabilitas dan validitas merupakan syarat mutlak yang harus dipenuhi dalam menggunakan pendekatan ini karena kedua elemen tersebut akan menentukan kualitas hasil penelitian dan kemampuan replikasi serta generalisasi penggunaan model penelitian sejenis. Selanjutnya penelitian kuantitatif memerlukan adanya hipotesa dan pengujiannya yang kemudian akan menentukan tahapan-tahapan berikutnya, seperti penentuan teknik analisa dan formula statistik yang akan digunakan. Juga pendekatan ini lebih memberikan makna dalam hubungannya dengan penafsiran angka statistik bukan makna secara kebahasaan dan kulturalnya.

Peneliti dengan menggunakan angka dan bilangan serta simbol atau akuasi numerik. Teori yang digunakan dalam penelitian kuantitatif juga dapat menuntun dalam penemuan masalah penelitian, hipotesis, konsep-konsep, metodologi dan menemukan analisis data. “Pendekatan kuantitatif menguji datanya dan hitungan

(2)

statistik, data kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data

nominal yang diperoleh dari hasil survei.”1

Tipe penelitian yang digunakan oleh penulis adalah penelitian eksplanatif kausal yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan pengaruh antara

variable penelitian yakni variable bebas (X) yang meliputi pengaruh Event

Regular “Change Maker” dengan variable (Y) yakni Citra BeritaSatu Media. Penelitian yang biasanya akan mengguanakan kerangka teori atau menyusun penjelasan teoritis mengenai penyebab atau foktor-faktor yang mempengaruhi kemunculan suatu gejala atau fenomena sosial tertentu. Dan didasarkan pada

paradigma positifisme yang bersifat logico-hypothec-verifikatif dengan

berlaandaskan pada asumsi mengenai objek empiris, asumsi pertama bahwa objek / fenomena dapat diklasifikasikan menurut sifat, jenis, struktur, bentuk, warna dan sebagainya.

“Penelitian untuk menguji hubungan antara variabel yang dihipotesiskan

pada jenis penelitian ini jelas ada himpunan yang diujikan kebenarannya.”2

3.2 Metode Penelitian

“Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu dengan menggunakan metode kuantitatif dengan cara survei. Dimana dalam penelitian kuantitatif dengan cara survei informasi ini peneliti mengumpulkan data yang ada dengan melakukan penyebaran kuisioner yang telah diisikan responden. Melalui

1

Koentjoro Ningrat, Metode Penelitian Masyarakat, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka. 1996, Hal 44

2

Sarafiah Faisal, Metode Penelitian Bidang Sosial, Yogyakarta: Gajah Mada University, 2004, Hal 24

(3)

penyebaran kuesioner tersebut data yang ada dikumpulkan dari sempel atas

populasi untuk mewakili populasi.”3

“Penelitian survei, yaitu suatu metode yang mengambil sempel dari suatu populasi dengan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang

pokok.”4

Dengan metode survei, peneliti ingin mendapatkan data dan jawaban dari penyebaran kuesioner terhadap responden yang terdiri dari peserta forum “Change

Maker” BeritaSatu, mengenai Pengaruh Event Regular Forum “Change Maker”

Terhadap Citra BeritaSatu Di Kalangan Peserta Forum.

3.3 Populasi dan Sampel 3.3.1 Populasi

“Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang diterapkan oleh peneliti

untuk mempelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.”5 Menurut ahli pakar

“populasi merupakan jumlah keseluruhan unit analisis dalam penelitian.”6

Populasi dalam penelitian ini adalah peserta forum “Change Maker” BeritaSatu Media. Besaran jumlah populasi forum adalah 82 orang. Untuk karakteristik populasi dalam penyebaran kuisioner, peneliti menjabarkan karakteristik dilihat dari jenis kelamin sebagai berikut:

3

Masri Singarimbun & Sofyan Effendy, Metode Penelitian Survei, Jakarta LP3ES 1989, Hal 3

4

Ibid, Hal 3

5

Suharsini Arikunto. Prosedur penelitian suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta, 1998, Hal 120

6

Jallaludin Rakhmat, Metode Penelitian Komunikasi. Jakarta. PT Remaja Rosdakarya, 1994, Hal 24

(4)

Tabel 3.1 Jenis Kelamin

Laki - Laki Perempuan

36 46 Tabel 3.2 Usia 20 – 35 tahun 36 – 50 tahun 51 orang 31 orang Tabel 3.3 Pendidikan Terakhir

D3 (Diploma 3) S1 (Strata 1) S2 (Magister) S3 (Doctor)

6 orang 41 orang 31 orang 4 orang

3.3.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari suatu populasi. Pada umumnya kita tidak bisa mengadakan penelitian kepada seluruh anggota dari suatu populasi yang jumlahnya terlalu banyak, yang dapat kita lakukan adalah dengan mengambil beberapa representatif dari suatu populasi dan kemudian diteliti. Representatif dari populasi ini yang dimaksud dengan sampel.

(5)

Pengertian sampel adalah “bagian dari jumlah dan karakteristik yang

dimiliki oleh populasi tersebut”.7 Pengukuran sampel merupakan langkah untuk

menentukan besarnya sampel yang akan diambil dalam melaksanakan penelitian dalam suatu obyek. Untuk menentukan besarnya sampel bisa dilakukan dengan perhitungan statistik atau berdasarkan estimasi penelitian. Pengambilan sampel ini harus dilakukan sedemikian rupa sehingga memperoleh sampel yang benar-benar dapat berfungsi atau dapat menggambarkan keadaan populasi yang sebenarnya. Dengan istilah lain, sampel harus representatif.

3.3.3 Penarikan Sample

Penelitian ini penulis menggunakan metode pengambilan sampel dengan

teknik Total Sampling, alasan penulis mengguankan metode ini karena dengan

menggunakan metode ini dianggap paling sesuai dengan jumlah peserta forum “Change Maker” BeritaSatu yang berjumlah 82 orang (survey pada jumlah peserta

forum “Change Maker, Fit For The Finest – Healthy Lifestyle From Young Is The

Best Investment For The Future” bulan Januari 20158

Penentuan besarnya presisi tersebut menurut penulis dikarenakan dari banyaknya populasi yang ada tidak memungkinkan untuk dibagi lagi, maka diambil seluruh populasi yang ada. Dengan menggunakan metode ini diharapkan semua jumlah peserta forum dapat masuk ke dalam populasi.

7

Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&B, Bandung: Alfabeta, 2012, Hal 116

8

Database Marketing Communication and Event Management BeritaSatu Media Dalam Peserta Forum “Change Maker” bulan Januari 2015

(6)

3.4 Definisi Konsep dan Operasionalisasi Konsep 3.4.1 Definisi Konsep

Untuk lebih memahami menafsirkan data-data yang ada, beberapa definisi konsep yang berkaitan dengan penelitian ini yaitu:

1. Event

Event adalah suatu bentuk peristiwa dan bukan kejadian, karena secara sengaja diadakan atau diselenggarakan untuk suatu tujuan tertentu. Erat hubungannya dengan kegiatan manusia sebagai makhluk sosial serta interaksi sosial dalam komunikasi transaksi. Fokus event adalah untuk menginformasikan dan memotivasi kekuatan penjualan perusahaan dan akhirnya meningkatkan penjualan produk terbaru dari jalur bisnisnya.

2. Citra Perusahaan

Citra merupakan tujuan pokok sebuah perusahaan. Terciptanya suatu citra

perusahaan (corporate image) yang baik dimata khalayak atau publiknya

akan banyak menguntungkan. Misalnya, akan menularkan citra yang serupa kepada semua produk barang dan jasa yang dihasilkannya, termasuk bagi para pekerjaannya akan menjadi suatu kebanggaan

tersendiri, akan menimbulkan sense of belonging terhadap company

(7)

3.4.2 Operasional Konsep

Dalam rangka membatasi permasalahan yang ada, diperlukan sebuah operasionalisasi konsep. Definisi operasional adalah variable yang dipilih oleh peneliti untuk digunakan dalam penelitiannya. Hanya ada satu definisi untuk satu variabel.

Dengan kata lain “operasionalisasi konsep itu adalah suatu definisi yang diberikan kepada suatu variabel atau konstrak dengan cara memberikan arti, atau menspesifikasikan kegiatan, ataupun memberikan suatu operasional yang

diperlukan untuk mengukur konstrak atau variabel.”9

Penelitian ini menggunakan dua konsep utama, yaitu event dan citra

perusahaan. Masing – masing konsep memiliki variabel dan dimensi sebagai tolak ukur dalam menentukan jawaban dan sebagai alat ukur dalam penelitian tersebut. Untuk menetapkan batasan – batasan yang lebih jelas dari setiap variabel yang akan diteliti, maka peneliti mengemukakan konsep dan indikatornya dalam penelitian ini, yaitu:

9

(8)

Table 3.4 Variabel X & Variabel Y

Variable Dimensi Indikator – indikator Skala

Event Forum “Change

Maker”

Uniqeness Tema, Lokasi, Dekorasi

Skala Likert Sangat Setuju = 5 Setuju = 4 Cukup Setuju = 3 Kurang Setuju = 2 Tidak Setuju = 1 Perishability of Event

Keberhasilan publisitas dalam

menyebarkan pemberitahuan event

Forum “Change Maker” Intangibility &

Tangible

Forum “Change Maker” dapat memberikan kesan yang menyenangkan untuk para peserta Ambience and

Service

Sound System, Lighting, Stage,

Spanduk/Banner/Umbul-Umbul

Personal Contact and

Interaction

Hubungan yang terjalin antara sesama peserta atau peserta dengan

penyelenggara

Citra BeritaSatu

Media

Personality BeritaSatu dapat dipercaya dan mempunyai tanggung jawab sosial

Skala Likert Sangat Setuju = 5

Setuju = 4 Cukup Setuju = 3 Reputation Persepsi masyarakat terhadap

(9)

Value Nilai budaya yang dimiliki BeritaSatu Kurang Setuju = 2 Tidak Setuju = 1 Corporate Identity

Pengenalan masyarakat terhadap BeritaSatu pada logo ataupun

slogan

3.5 Validitas dan Reliabilitas 3.5.1 Uji Validitas

“Uji validitas adalah suatu langkah pengujian yang dilakukan terhadap isi (content) dari suatu instrumen. Uji Validitas menyatakan bahwa instrument yang digunakan untuk mendapatkan data dalam penelitian dapat digunakan atau tidak. Bila valid berarti instrument tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang seharusnya diukur. Valid menunjukan derajat ketepatan antara data sesungguhnya

terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti.”10

Validitas menunjukan sejauh mana ketepatan suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Sekiranya peneliti menggunakan kuesioner di dalam pengumpulan data penelitian. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut.

10

(10)

Perhitungan dalam penelitian ini menggunakan Pearson Product Moment, yaitu mengetahui ada tidaknya hubungan antara variabel dengan jenis interval (interval dengan interval) dan sebaran data mengikuti distribusi normal.

Rumusnya adalah:

r =

(Σ ) (Σ Σ ) [ Σ (Σ ) ][ Σ (Σ ) Dimana :

r = koefisien korelasi

N = jumlah individu dalam sample

X = angka mentah untuk variabel x

Y = angka mentah untuk variabel y

Hasil korelasi product moment di atas menunjukan validitas kuesioner apakah validitas tinggi atau rendah. Menurut Azwar, korelasi minimal setiap item

lebih besar atau sama dengan 0,30 ( ≥ 0,30). Dengan demikian pernyataan yang

memiliki skor korelasi lebih kecil dari 0,30 tidak digunakan (direvisi atau tidak

dipakai).11

Berikut disajikan ringkasan dari SPSS 20 uji validitas variabel event

regular forum “change maker” (X) :

11

Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D, Bandung: Alfabeta, 2008, Hal 123

(11)

Table 3.5

Uji Validitas Variabel X (Event Regular Forum “Change Maker”) NO Item Pernyataan Hasil Uji

Validitas r hitung Keterangan

1 Q1 0,866** VALID 2 Q2 0,879** VALID 3 Q3 0,714** VALID 4 Q4 0,721** VALID 5 Q5 0,632** VALID 6 Q6 0,705** VALID 7 Q7 0,611** VALID 8 Q8 0,681** VALID 9 Q9 0,476** VALID 10 Q10 0,349** VALID 11 Q11 0,330** VALID

(12)

Berikut disajikan ringkasan dari SPSS 20 uji validitas variabel citra BeritaSatu (Y):

Table 3.6

Uji Validitas Variabel Y (Citra BeritaSatu Media) NO Item Pernyataan Hasil Uji

Validitas r hitung Keterangan

1 Q1 0,619** VALID

2 Q2 0,808** VALID

3 Q3 0,652** VALID

4 Q4 0,700** VALID

5 Q5 0,655** VALID

Sumber : Uji Validitas – Output SPSS 20

3.5.2 Uji Reliabilitas

Reliabilitas adalah “Keterandalan indikator. Maksud dari keterandalan tersebut yaitu ketika indikator atau pengukuran yang digunakan reliable atau reliabilitasnya tinggi, berarti indikator ini apabila diulang kembali penelitiannya

akan memberi hasil akhir yang sama.”12

Berdasarkan definisi tersebut maka dapat peneliti simpulkan bahwa reliabilitas merupakan bentuk penilaian kehandalan sebuah nilai dari indikator yang diteliti. “Reliabilitas merupakan tingkatan sejauh mana pengukuran yang dilakukan memperoleh hasil yang konsisten (antar waktu, antar pengamat, antar

12

Jalaludin Rakhmat, Metode Penelitian Komunikasi: Dilengkapi Contoh Analisis Statistik. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2000, Hal 139

(13)

indikator, dsb), sehingga dengan kata lain reliabilitas merupakan the consistency of a measure.”13

Berdasarkan definisi tersebut maka dapat peneliti simpulkan bahwa reliabilitas sebuah pertanyaan yang reliabel, mungkin saja tidak valid, namun jika sebuah pertanyaan tidak reliable maka pastilah tidak valid. Hal ini berarti reliabilitas merupakan kondisi penting bagi validitas.

Reliabilitas instrumen adalah instrumen yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur objek yang sama, akan menghasilkan data yang sama. Reliabilitas alat ukur digunakan untuk mengukur alat ukur atau kuesioner,

sehingga reliabilitas yang digunakan adalah dengan menggunakan cronbach

alpha.

Standar yang digunakan dalam menentukan reliabel dan tidaknya suatu

instrumen penelitian umumnya adalah perbandingan antara nilai r hitung dengan r

tabel pada taraf kepercayaan 95% atau tingkat signifikansi 5%. Apabila dilakukan

pengujian reliabilitas dengan metode Alpha Cronbach, maka nilai r hitung

diwakili oleh nilai alpha.

Apabila nilai r hitung lebih besar dari r tabel dan alpha hitung bernilai

positif, maka suatu instrumen penelitian dapat disebut reliabel. Tingkat reliabilitas

dengan metode Alpha Cronbach diukur berdasarkan skala alpha 0 sampai 1,

apabila skala tersebut dikelompokan ke dalam lima kelas range yang sama, maka ukuran kemampuan alpha dapat diinterpretasikan sebagai berikut:

13

(14)

Table 3.7

Tingkat Reliabilitas Alpha Cronbach

Alpha Tingkat Reliabilitas

0,00 – 0,20 >0,20 – 0,40 >0,40 – 0,60 >0,60 – 0,80 0,80 – 1,00 Kurang Reliabel Sedikit Reliabel Cukup Reliabel Reliabel Sangat Reliabel Tabel 3.8

Uji Reliabilitas Event Regular Forum “Change Maker” (X)

Sumber : Uji Reliabilitas – Output SPSS 20

Hasil Uji Reliabilitas di atas menunjukan bahwa nilai Cronbach’s Alpha

untuk variabel event regular forum “change maker” (X) sebesar 0,846. Nilai ini

berarti bahwa data variabel event regular forum “change maker” sangat reliabel.

Dengan kata lain kuesioner yang digunakan untuk mengukur variabel event

regular forum “change maker” ini bersifat stabil, konsisten, dan dapat diandalkan.

Cronbach's Alpha N of Items .846 11

(15)

Tabel 3.9

Uji Reliabilitas Citra BeritaSatu Media (Y)

Sumber : Uji Reliabilitas – Output SPSS 20

Hasil Uji Reliabilitas di atas menunjukan bahwa nilai Cronbach’s Alpha

untuk variabel citra BeritaSatu Media (Y) sebesar 0,704. Nilai ini berarti bahwa data variabel citra BeritaSatu Media reliabel. Dengan kata lain kuesioner yang digunakan untuk mengukur variabel citra BeritaSatu Media ini bersifat stabil, konsisten, dan dapat diandalkan.

3.6 Teknik Pengumpulan Data

Data merupakan bahan keterangan tentang suatu objek penelitian dan

dikonsepkan sebagai sesuatu yang berhubungan dengan keterangan suatu fakta.14

1. Data Primer

Merupakan data dari data pertama melalui pengisian kuesioner yang dilakukan oleh peneliti kepada responden untuk mendapatkan data-data yang diperlukan. Penelitian yang dilakukan di Berita Satu Media Holdings meliputi:

14

Burhan Bungin, Metode Penelitian Kuantitatif, Jakarta: Prenada Media, 2005, Hal 119

Cronbach's Alpha N of Items .704 5

(16)

a. Kuesioner

Merupakan serangkaian daftar pertanyaan yang disusun secara sistematis yang kemudian di isi oleh responden yang bertujuan mendapatkan data yang sesuai dengan apa yang diteliti.

b. Wawancara Prasurvei

Dalam wawancara prasurvei ini peneliti melakuakan komunikasi dengan salah satu karyawan di Berita Satu Media Holdings yaitu Bapak Yeyasa Rudi

2. Data Sekunder

a. Kepustakaan

Kepustakaan dilakuakan dengan cara mempelajari, memahami dan mengutip teori-teori dari sejumlah literatur. Buku, jurnal, majalah dan lainnya yang relevan dengan topik, fokus atau variabel penelitian. Data yang diperoleh peneliti berasal dari dokumen-dokumen organisasi, kepustakaan, media massa atau buletin yang berkaitan dalam menginformasikan tentang penulisan penelitian komunikasi tersebut.

3.7 Teknik Analisis Data

Dalam penelitian Kuantitatif, definisi analisis data merupakan “kegiatan setelah data dari seluruh responden atau sumber data lain terkumpul. Kegiatan dalam analisis data adalah: mengelompokkan data berdasarkan variabel dan jenis responden, mentabulasi data berdasarkan variabel dari seluruh responden, menyajikan data tiap variabel yang diteliti, melakukan perhitungan untuk

(17)

menjawab rumusan masalah, dan melakukan perhitungan untuk menguji hipotesis

yang telah diajukan”.15

Dari pengertian di atas dapat dikemukakan bahwa analisis data merupakan proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang mudah dibaca, dipahami, dan diinterpretasikan. Data yang akan dianalisis merupakan data hasil penelitian lapangan dan penelitian kepustakaan, kemudian penulis melakukan analisis untuk menarik kesimpulan.

Analisis data adalah penyederhanaan data ke dalam satu bentuk yang paling mudah dibaca dan di interprestasikan. Hipotesis yang dirumuskan dalam

penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh signifikan antara program event

regular forum “Change Maker” terhadap citra BeritaSatu. Setelah data dikumpulkan, maka selanjutnya peneliti melakukan pengolahan data untuk mempermudah analisis. Dengan analisis data ini memberikan arti dan makna yang berguna untuk memecahkan masalah penelitian. Adapun langkah-langkah dalam proses pengolahan data yang dilakukan adalah :

1. Editing

Tahap ini untuk memeriksa membetulkan jawaban – jawaban terhadap kuesioner oleh responden yang salah, tetapi tidak menyalahi obyektifitas penelitian dan membuang jawaban – jawaban yang tidak bisa di pakai.

2. Coding

Pemberian kode ini bertujuan untuk memudahkan peneliti pada saat melakukan analisis. Pemberian kode terhadap jawaban, artinya menaruh

15

(18)

angka pada setiap jawaban. Dari hasil pertanyaan yang sifatnya tertutup akan memberikan alternatif jawaban yang bersifat ordinal artinya terdapat gradasi, urutan dan jenjang. Tabel 3.10 dibawah ini menyajikan pemberian kode untuk jawaban tertutup, yaitu sebagai berikut :

Tabel 3.10

Pemberian kode untuk jawaban pertanyaan tertutup

Jawaban Kode Sangat Setuju Setuju Cukup Setuju Kurang Setuju Tidak Setuju 5 4 3 2 1

3. Tabulating atau Classifieng

Yaitu dengan memasukkan data (angka-angka) ke dalam tabel sesuai dengan kebutuhan, setelah itu mengatur angka-angka sehingga dapat dihitung jumlah kasus dalam berbagai katagori. Dalam hal ini menggunakan tabel frekuensi, sehingga dapat diketahui jumlah responden yang menjawab pertanyaan tertentu.

4. Interpreting

(19)

Untuk memberikan kadar penilaian data jawaban responden dipergunakan

skala likert. “Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan

pendapat persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial.

Jawaban setiap item intsrumen yang menggunakan Skala Likert mempunyai

gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif, yang dapat berupa kata-kata

untuk keperluan analisis kuantitatif.”16

Selanjutnya peneliti juga mempergunakan skala interval yang yang mengurutkan objek berdasarkan suatu atribut yang memberikan informasi tentang interval antara satu objek dengan objek lainya adalah sama. Skala interval ini berbentuk verbal dalam jumlah katagori seperti berikut:

1. “Sangat Setuju / Selalu / Sangat Positif (skor 5)

2. Setuju / Sering / Positif (skor 4)

3. Ragu-ragu / Kadang-kadang / Negatif (skor 3)

4. Tidak Setuju / Hampir Tidak Pernah / Negatif (skor 2)

5. Sangat Tidak Setuju / Tidak Pernah / Sangat Negatif (skor 1)”17

3.7.1 Metode Analisis Regresi

Analisis regresi digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh

antara variabel yang satu dengan yang lain antara variabel event forum “change

maker” terhadap Citra BeritaSatu Media. Uji koefisien regresi digunakan untuk memprediksi besarnya variabel terikat dengan menggunakan data variabel bebas yang sudah diketahui besarnya.

16

Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatid dan R&D, Bandung: Alfabeta, 2008, Hal 60

17

(20)

Analisis korelasi sederhana (Bivariate Correlation) akan dilakukan dengan menggunakan dua metode analisis statistik. Pertama adalah ingin melihat

bagaimana hubungan antara variabel bebas event terhadap variabel terikat citra

perusahaan dengan menggunakan uji korelasi. Uji korelasi dilakukan untuk melihat ada tidaknya hubungan antara dua variabel serta beberapa erat tingkat

hubungan yang ada. Kedua adalah melihat bagaimana pengaruh event sebagai

variabel independen (X) terhadap citra perusahaan sebagai variabel dependen (Y). Dalam penelitian ini peneliti menggunakan Regresi Linier sederhana, dengan

menggunakan rumus:18 =( )( )− ( )( ) −( ) = −( )( ) −( ) 3.7.2 Uji F

Uji F merupakan pengujian secara bersama – sama pengaruh variabel

independen terhadap variabel dependen. Uji ini dilakukan dengan

membandingkan nilai F hitung dengan nilai F tabel, apabila nilai F hitung lebih

18

Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatid dan R&D, Bandung: Alfabeta, 2008, Hal 272

(21)

besar dari F tabel, maka variabel bebas secara bersama – sama mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel tidak bebas.

=

²

²

[

− ∑

]

Kesimpulan ini juga dapat dilihat dari nilai signifikansi F hitung, bila signifikansinya lebih tinggi daripada tingkat keyakinan (alpha = 0,05) maka seluruh variabel independen tidak punya pengaruh yang signifikan secara bersama-sama terhadap variabel dependen begitupun sebaliknya bila signifikansi lebih kecil daripada tingka keyakinan (alpha = 0,05) maka seluruh variabel independen mempengaruhi signifikansi secara bersama-sama terhadap variabel dependen.

Ho diterima apabila F hitung ≤ F tabel, artinya semua variabel bebas secara

bersama-sama bukan merupakan variabel penjelas yang signifikan terhadap

variabel terikat. Sedangkan Ho ditolak apabila F hitung ≥ F tabel, artinya semua

variabel bebas secara bersama-sama merupakan penjelas yang signifikan terhadap variabel terikat.

Figur

Table 3.4  Variabel X & Variabel Y

Table 3.4

Variabel X & Variabel Y p.8

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :