STUDI INFEKSI TOKSOPLASMOSIS PADA MANUSIA DAN HUBUNGANNYA DENGAN HEWAN DI BANDA ACEH

Download (0)

Full text

(1)

STUDI INFEKSI TOKSOPLASMOSIS PADA MANUSIA DAN

HUBUNGANNYA DENGAN HEWAN DI BANDA ACEH

Study of Toxoplasmosis Infection in Human and Related to

Animal in Banda Aceh

1 1 2 1

Muhammad Hanafiah , Mufti Kamaruddin , Wisnu Nurcahyo , dan Winaruddin

1

Laboratorium Parasitologi, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh

2

Bagian Parasitologi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gajah Mada, Yogyakarta

E-mail: hanafi2003@yahoo.com

Penelitian ini bertujuan mengetahui angka kejadian toksoplasmosis pada hewan dan ternak dan mencari sumber-sumber infeksi yang berpotensi menimbulkan kejadian toksoplasmosis pada manusia di beberapa daerah di Banda Aceh. Metode yang digunakan adalah uji serologis Card Aglutination Test (CATT). Data hasil penelitian akan dianalisis secara deskriptif. Angka prevalensi toksoplasmosis pada masyarakat di Banda Aceh sebesar 3,15%, sedangkan pada ternak berturut-turut berdasarkan tingkat prevalensi pada kambing, ayam, sapi, itik, kucing, kerbau, dan domba masing-masing adalah 40, 25, 23, 20, 16, 15, dan 10%. Sumber-sumber infeksi yang berpotensi menimbulkan kejadian toksoplasmosis pada manusia antara lain kambing, ayam, sapi, itik, kucing, kerbau, dan domba. Daerah-daerah yang positif toksoplasmosis baik pada manusia dan ternak yaitu kecamatan Baiturrahman, Kuta Raja, Ulee Kareng, Kuta Alam, dan Syiah Kuala. Model pola infeksi toksoplasmosis pada manusia dalam hubungannya dengan hewan dan ternak di Banda Aceh yaitu Y (POSTOKSO) = - 1,55688 + 2,65280 AYA + 1,17709 JDG + 4,28482 KUC - 3,74609 MEM

____________________________________________________________________________________________________

Kata kunci : infeksi, toskoplasmosis, manusia, hewan

ABSTRAK

The research has been done to know prevalence of toxoplasmosis in livestock, to search the source of infection that have potency to cause toxoplasmosis in human and to make a map of toxoplasmosis infection area in Banda Aceh. The method used in this research was serologic test, Card Aglutination Test (CATT). Data of fertile women in this study are collected through questioner. The result of this research showed that the toxoplasmosis prevalency number of society in Banda Aceh was 3.15%, while at livestock were varied respectively: goats 40%, chickens 25%, cattles 23%, duck 20%, cats 16%, buffalos 15%, and sheeps 10%. The potencial sources of to coures toxoplasmosis in human are: goat, chicken, cattle, duck, cat, buffalo, and sheep. The area found toxoplasmosis in humans and animal were: Baiturrahman, Kuta Raja, Ulee Kareng, Kuta Alam, and Syiah Kuala. Model toxoplasmosis infection patterns in human related to livestock and animal in Banda Acheh are : Y ( POSTOKSO) - 1,55688 + 2,65280 AYA + 1,17709 JDG + 4,28482 KUC - 3,74609 MEM

_____________________________________________________________________________________________________ Keywords: infection, toxoplasmosis, human, animal

ABSTRACT

PENDAHULUAN

Toxoplasma gondii merupakan parasit obligat intraseluler yang menyebabkan penyakit toksoplasmosis pada kebanyakan hewan vertebrata termasuk manusia (Roberts dan Janovy, 2001) dan secara umum tidak menimbulkan gejala klinis pada hewan yang sehat (Grob et al., 1992). Parasit ini termasuk dalam golongan koksidia yang terdiri atas 3 bentuk yaitu oosista, endozoit (takizoit), dan sistozoit (bradizoit). Hospes definitif dari T. gondii adalah golongan fellidae (kucing) dan

hampir semua vertebrata termasuk manusia dapat bertindak sebagai hospes perantara (Current et al., 1990). Menurut Fayer (1981) terdapat sekitar 350 lebih spesies vertebrata yang dapat bertindak sebagai hospes perantara.

Banda Aceh adalah pusat ibukota Provinsi Aceh yang merupakan bagian dari pulau-pulau di Indonesia yang padat p e n d u d u k n y a . B e r b a g a i s u r v e i t e l a h membuktikan bahwa di kota-kota besar di Indonesia masih relatif tinggi kasus terjadinya toksoplasmosis. Selain itu survei pada kota-kota yang menitikberatkan pada hewan

(2)

kesayangan seperti kucing sebagai inang tetap dari toksoplasma dan hewan ternak lainnya seperti domba, kambing, babi dan sapi sebagai inang perantara, dijumpai angka yang relatif masih tinggi (Nurcahyo et al., 2003). Kenyataan ini memungkinkan perkembangbiakan parasit Toxoplasma dengan cepat. Kondisi tersebut apabila tidak mendapat perhatian dan penanganan yang baik, terarah, terpadu, dan komprehensif maka akan dapat meningkatkan kasus infeksi toksoplasmosis di Banda Aceh.

M a n u s i a d a p a t m e n d e r i t a toksoplasmosis dengan cara memakan daging yang terinfeksi atau menelan oosista yang infektif. Mengingat infeksi yang sering terjadi adalah per oral atau melalui mulut, maka hal tersebut dijadikan sebagai dasar utama pencegahan masuknya bentuk infektif ke dalam tubuh hospes definitif atau hospes perantara. Kebiasaan masyarakat Aceh yang suka makan daging sate terutama daging domba dan kambing, yang apabila kurang matang dapat menjadi sumber infeksi yang potensial.

Kasus toksoplasmosis pada ibu rumah tangga di Banda Aceh sudah banyak terjadi, namun data rekam medik tentang kasus ini belum terekspos pertanggungjawabannya secara medis. Manifestasi toksoplasmosis berdampak pada bayi seperti hydrocephalus, r e t a r d a s i m e n t a l , a u t i s , g a n g g u a n perkembangan organ (organ interna) selama masa kehamilan ibu. Bayi penderita selama masa hidup sulit untuk disembuhkan dan ini menimbulkan dampak psikis bagi keluarga dan juga kualitas suatu generasi.

P e n d e t e k s i a n d i n i t e r h a d a p toksoplasmosis sangat sulit dilakukan, karena ibu yang diduga keras menderita tidak menampakkan gejala klinis ataupun subklinis. Oleh karena itu perlu adanya suatu kajian hubungan antara ternak/hewan yang positif dengan kejadian toksoplasmosis yang terjadi pada manusia. Metode yang digunakan adalah uji serologis Card Aglutination Test (CATT) untuk memeriksa seropositif toksoplasmosis pada hewan dan ternak di Banda Aceh, sedangkan untuk mengetahui pola infeksi t o k s o p l a s m o s i s p a d a m a n u s i a d a l a m hubungannya dengan hewan dan ternak di Banda Aceh dibuat dengan suatu pemodelan.

MATERI DAN METODE

Pemilihan lokasi penelitian untuk pengumpulan sampel yang berasal dari

Aceh Provinsi Aceh yang diduga merupakan daerah endemis toxoplasma didasarkan pada data populasi hewan kesayangan dan hewan ternak yang berperan penting dalam siklus hidup Toxoplasma gondii (Soulsby, 1982), ditentukan dari data-data yang diperoleh di Dinas Peternakan Provinsi Aceh.

Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebanyak ±200 sampel serum darah dari hewan dan ternak di Banda Aceh. Pada hewan dilakukan pemeriksaan serologis dengan menggunakan Card Aglutination Test di laboratorium Parasitologi FKH Unsyiah.

Sampel darah dikumpulkan dengan menggunakan venoject melalui vena jugularis atau vena coccygea. Sampel darah disimpan dalam termos es dan dibawa ke laboratorium untuk pemeriksaan lebih lanjut. Setiap hewan hanya diambil darahnya satu kali. Sampel serum dalam venoject, dibiarkan menggumpal selama 1-2 jam dan kemudian disimpan dalam lemari es sampai serum dapat dipisahkan dengan sentrifus. Serum yang dipisahkan disimpan pada suhu -20 °C untuk dilakukan pemeriksaan serologisnya.

Pemeriksaan Serologis

Card Agglutination Test (CATT) digunakan untuk memeriksa setiap sampel serum terhadap adanya antibodi T. evansi

(Magnus et al., 1978). Pengujian dilakukan dengan membuat kontrol positif dan kontrol negatif terlebih dahulu, dengan cara meneteskan satu tetes masing-masing kontrol dan kemudian diratakan.

Selanjutnya dilakukan pengujian pada masing-masing sampel. Diteteskan 1 tetes (kira-kira 45 µl) suspensi antigen per lingkaran kartu plastik. Ditambahkan 25 µl serum atau plasma yang diuji untuk setiap lingkaran dan masing-masing satu lingkaran menggunakan batang pengaduk serta disebarkan dalam lingkaran kira-kira 1 mm dari pinggir lingkaran. Batang pengaduk sebelum digunakan untuk lingkaran berikut terlebih dahulu dilap dengan kertas tisu atau dengan bagian ujung yang lain. Kartu dipegang di antara kedua tangan, dimiringkan secara perlahan-lahan dalam gerakan memutar sehinga terjadi rotasi dari reaksi campuran selama 5 menit. Reaksi dianggap positif, bila warna dari masing-masing sampel sama dengan kontol positif sedangkan data padawanita subur yang akan diteliti diperoleh

(3)

HASIL DAN PEMBAHASAN

Dari hasil pemeriksaan secara seropositif toksoplasmosis menggunakan CATT (Pastorex Toxo) terhadap kambing, sapi, kerbau, ayam, itik, kucing dan domba diperoleh hasil seperti terlihat pada Tabel 1 di bawah ini.

Prevalensi seropositif toksoplasmosis yang tertinggi pada kambing yaitu sebesar 40% sedangkan yang terendah pada domba sebesar 10% (Tabel 1). Hasil yang diperoleh ini jauh lebih kecil bila dibandingkan hasil penelitian yang telah dilakukan di Kalimantan sebesar 61% pada kambing, sedangkan hasil yang diperoleh Hartati et al. (1994) pada kambing dengan uji serologis toksoplasmosis menggunakan uji Toxoscreen DA di Girimulyo dan Kulon Progo hasilnya sama dengan pemeriksaan yang dilakukan dengan menggunakan uji CATT (Pastorex Toxo) (Gambar 1) yaitu sebesar 40% pada kambing Etawah. Pada domba seropositif adalah sebesar 10%. Hasil ini jauh dari hasil yang diperoleh Hartati et al. (1994) yakni sebesar 50% di Yogyakarta. Data dari subdinas Peternakan tahun 2003 di Kabupaten Sleman terdapat prevalensi toksoplasmosis pada domba dan kambing sebesar 70% (Hanafiah, 2003; Nurcahyo, 2004).

Menurut Lunden (1994) sumber infeksi toksoplasmosis di peternakan domba kebanyakan berasal dari pakan yang tercemar oosista toxoplasma dan infeksi dapat tahan selama 2 tahun. Sementara Nene et al. (1986) menyatakan bahwa prevalensi toksoplasmosis pada ternak/hewan dipengaruhi oleh kepekaan spesies, kebiasaan merumput, dan adanya sejumlah kucing liar yang terinfeksi oosista. Berdasarkan pendapat tersebut, tingginya seropositif toksoplasmosis pada kambing yang

dipotong di Banda Aceh kemungkinan juga

.

disebabkan oleh karena kambing memakan rumput di padang gembalaan dan anatomi mulutnya bisa makan sampai menyentuh tanah sehingga lebih mudah tercemar oleh oosista toksoplamosis, sedangkan yang paling sedikit yaitu pada domba kemungkinan karena domba lebih memilih rumput yang menggantung sehingga kemungkinan tercemar oleh oosista T. gondii relatif lebih kecil. Bila ditinjau dari kepekaan maka domba lebih peka terhadap infeksi toksoplamosis dibanding sapi di padang pengembalaan yang sama (Soulsby, 1982). Tetapi pada penelitian ini seropositif pada domba lebih kecil yaitu 10% sedangkan pada sapi 23%. Adanya perbedaan seropositif toksoplasmosis dari semua ternak yang diperiksa kemungkinan juga dipengaruhi oleh jumlah kucing yang terinfeksi toksoplasmosis dari daerah asal ternak yang dipotong di Banda Aceh.

Pada kucing seropositif toksoplasmosis yaitu sebesar 16%. Hasil yang diperoleh ini jauh lebih kecil bila dibandingkan hasil penelitian yang telah dilakukan Hartati et al. (1994) bahwa prevalensi seropositif pada kucing di Jakarta cukup tinggi yaitu 72,7%. Prevalensi terjadinya infeksi T. gondii

berhubungan dengan umur, adanya kucing, kebiasaan makan, dan cuaca. Di Indonesia, T. gondii tersebar luas dengan angka prevalensi secara serologis pada manusia mencapai 2-63%, kucing 35-73%, anjing 75%, babi 11-36%, kambing 11-61%, dan sapi/kerbau kurang dari 10% (Gandahusada, 1995). Di Irian Jaya ditemukan adanya korelasi antara prevalensi zat anti toksoplasmosis dengan adanya kucing di daerah tersebut. Daerah yang tidak d i t e m u k a n k u c i n g p r e v a l e n s i n y a toksoplasmosis 2%, sedangkan daerah yang memiliki kucing prevalensi toksoplasmosis mencapai 14-34% (Wallace et al., 1974).

? x No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Tabel 1. Hasil pemeriksaan seropositif terhadap toksoplasmosis pada beberapa jenis ternak

Kambing Sapi Kerbau Ayam Itik Kucing Domba

Jenis Ternak Jumlah Sampel Positif Persentase(%)

40 30 40 40 20 50 10 40,00 23,00 15,00 25,00 20,00 16,00 10,00 16 7 6 10 4 8 1 22,60 52 230

(4)

Seropositif toksoplasmosis bervariasi tergantung daerah dan macam spesies hewan yang terinfeksi seperti yang disajikan pada Tabel 2. Hal ini sesuai dengan pendapat Blood

et al. (1983) yang menyatakan bahwa penyakit toksoplasmosis kejadiannya tinggi di daerah tertentu. Prevalensi zat anti T. gondii pada umumnya meningkat dengan bertambahnya umur tetapi tidak dipengaruhi oleh jenis kelamin. Prevalensi zat anti T. gondii lebih tinggi di daerah rendah dan iklim tropik dibanding daerah pegunungan dan daerah dingin. Selain itu jumlah kucing mempengaruhi jumlah oosista di suatu daerah dan mempengaruhi tinggi rendahnya prevalensi zat anti di daerah tersebut.

Manajemen pemeliharaan ternak di Banda Aceh masih bersifat ekstensif dimana ternak dibiarkan mencari makanan sendiri di padang rumput dan kandang ternak masih berlantaikan tanah. Melihat manajemen pemeliharaan yang demikian sangat besar kemungkinan semua ternak-ternak yang ada di Banda Aceh mempunyai peluang yang besar untuk terinfeksi oleh T. gondii. Infeksi kemungkinan terjadi ketika kucing yang mengeluarkan oosista bersama tinjanya. Oosista ini adalah bentuk infektif dan dapat menular pada manusia atau hewan lain. Seekor kucing dapat mengeluarkan sampai 10 juta oosista sehari selama 2 minggu. Di dalam tanah yang lembab dan teduh, oosista dapat hidup lama sampai lebih dari satu tahun, sedangkan tempat yang terkena sinar matahari langsung

dan tanah kering dapat memperpendek

.

hidupnya. Bila di sekitar rumah tidak ada tanah, kucing akan berdefekasi di lantai atau tempat lain. Oosista bisa hidup cukup lama bila tempat tersebut lembab. Kecoa dan lalat dapat menjadi vektor mekanik yang dapat memindahkan oosista dari tanah atau lantai ke m a k a n a n . D i I n d o n e s i a t a n a h y a n g mengandung oosista Toxoplasma gondii belum diteliti (Gandahusada, 1988).

Prevalensi seropositif toksoplasmosis pada ayam buras dan itik yaitu berturut-turut sebesar 25 dan 20%. Hasil yang diperoleh ini sedikit lebih besar dari penelitian yang dilakukan oleh Hermawan (1988) pada ayam sebesar 23% dan penelitian Simanjuntak et al. (1998) di Sumatera Utara yang memperoleh prevalensi pada ayam dan itik masing-masing sebesar 19,6 dan 3,0%. Prevalensi seropositif toksoplasmosis pada ayam buras hasil penelitian dan lebih kecil bila dibandingkan hasil penelitian yang telah dilakukan di Surabaya oleh Suwanti et al. (2006) yaitu sebesar 36%. Menurut Dubey et al. (2004) prevalensi T. gondii pada ayam yang tidak dikandangkan (dilepas) merupakan indikator prevalensi pencemaran oosista T. gondii di tanah, namun pada penelitian yang dilakukan ini adalah menggunakan ayam buras sebagai sampel. Manajemen pemeliharaan ayam yang dilakukan oleh masyarakat di Banda Aceh masih kurang baik walaupun ayamnya dikandangkan tapi tempat air minum ditempatkan dalam wadah di tanah. Menurut Bowie et al. (1997) menyebutkan b a h w a s a l a h s a t u m e d i a p e n u l a r a n toksoplamsosis adalah air minum.

(5)

Di Indonesia, penelitian pencemaran air minum terhadap T. gondii belum pernah dilakukan. Di Greater Victoria Canada pada b u l a n M a r e t 1 9 9 5 t e r j a d i o u t b re a k s

toksoplasmosisis yang diperkirakan disebabkan oleh air minum yang tercemar. Setelah dilakukan uji parasitologik terhadap sumber air minum ternyata ditemukan oosista T. gondii (Isaac-Renton et al., 1998).

Kemunculan kasus toksoplasmosis pada manusia sangat dipengaruhi oleh prilaku hidup diantaranya kebiasaan dan pola makan pada masyarakat Indonesia secara umum yang menyukai makanan yang kurang matang seperti sate kambing dan domba, yang kemungkinan semuanya dapat menjadi sumber infeksi toksoplasmosis. Apabila infeksi toksoplasmosis terjadi secara kongenital dapat menyebabkan pada bayi berupa perkapuran, koriretinitis, hidrosefalus, mikrosefalus, gangguan psikologis, gangguan perkembangan mental pada anak setelah lahir, dan kejang-kejang. Toksoplasmosis juga dapat mempengaruhi kesuburan (infertilitas) bagi wanita usia subur (WUS) dalam masa reproduksi sehingga sering tidak memperoleh keturunan.

Dari hasil penelitian yang dilakukan lewat kuisioner yang dilakukan pada wanita usia subur di Rumah Sakit Umum Harapan Bunda diperoleh hasil bahwa perilaku hidup, sosial masyarakat, tingkat kepedulian dan p e n g e t a h u a n m a s y a r a k a t t e r h a d a p toksoplasmosis di Banda Aceh sangat bervariatif. Perilaku hidup masyarakat yang diperoleh dalam kuisioner ini adalah informasi mengenai kebersihan diri sebelum makan, kebersihan lingkungan, jenis makanan yang dikonsumsi, pola makan, keluhan kesehatan yang dialami, dan sebagainya. Tingkat prevalensi toksoplasmosis pada wanita di Banda Aceh disajikan pada Tabel 3.

D a e r a h - d a e r a h y a n g p o s i t i f toksoplasmosis baik pada manusia dan ternak pada penelitian ini adalah sama yaitu Kecamatan Baiturrahman, Kuta Raja, Ulee

Untuk mengetahui studi tentang pola infeksi toksoplasmosis pada manusia dalam hubungannya dengan ternak di Banda Aceh dapat dibuat dengan suatu pemodelan. Data positif atau tidaknya toksoplasmosis merupakan data dikotomik sehingga dianalisis dengan Logistic Regression. Dengan analisis

Unweighted Logistic Regression, maka diperoleh model akhir, yakni Y (POSTOKSO) = - 1,55688 + 2,65280 AYA + 1,17709 JDG + 4,28482 KUC - 3,74609 MEM.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat dismpulkan bahwa angka prevalensi toksoplasmosis pada masyarakat di Banda Aceh sebesar 3,15%. Tingkat prevalensi pada ternak bervariasi dengan tingkat tertinggi pada kambing sedangkan terendah pada domba. Sumber-sumber infeksi yang berpotensi menimbulkan kejadian toksoplasmosis pada manusia pada penelitian ini antara lain ternak kambing, ayam, sapi,itik, kucing, kerbau, dan d o m b a . D a e r a h - d a e r a h y a n g p o s i t i f toksoplasmosis baik pada manusia yaitu Kecamatan Baiturrahman, Kuta Raja, Ulee Kareng, Kuta Alam, dan Syiah Kuala. Model pola infeksi toksoplasmosis pada manusia dalam hubungannya dengan hewan dan ternak di Banda Aceh yaitu Y (POSTOKSO) = - 1,55688 + 2,65280 AYA + 1,17709 JDG + 4,28482 KUC - 3,74609 MEM.

DAFTAR PUSTAKA

Acha, P.N. and B. Szyfres. 1980. Zoonoses and Communicable Diseases Common to Man and Animals. PAN American Health Organization. WHO, Washington. Anonimus. 1979. Penyidikan Sero Prevalensi

Toxoplasma Pada Ruminansia Kecil. BPPV Regional IV, Yogyakarta.

Blood, D. D., O.M. Radostits, and J.A. Henderson. 1983. Veterinary Medicine.

Tabel 3. Prevalensi toksoplasmosis pada manusia di Banda Aceh selama 3 bulan (Mei, Juni dan Juli 2006)

Mei 2006 Juni 2006 Juli 2006

Bulan Jumlah Sampel Positif Persentase(%)

400 350 200 3,50 2,57 3,50 14 9 7 3,15 30 950

(6)

th Sheep, Pigs, Goat and Horses. 6 ed. E.L.B.S and Bailliere Tindall, London. Bowie, W. R., A.S. King, D.H. Werker, J.L.

Issac-Renton, S.B. Bell, and S.A. M a r i o n . 1 9 9 7 . O u t b r e a k o f t o k s o p l a s m o s i s a s s o c i a t e d w i t h municipal drinking water. The BC Toxoplasma Investigation Team. Lancet. 350(9072):173-177.

Current, W. L., S.J. Upton, and P.L. Long. 1990. Taxonomy and Life Cycles. In Coccidiosis of Man and Domestic Animals. CRC Press, Florida.

Dubey, J. P., M.Z. Levy, C. Sreekumar, O.C. Kwock, S.K. Shen, P. Thulliez, and T. Lehmann. 2004. Distribution and characterization of chickens isolated of

T. gondii from Peru. J. Parasitol. 90 (5):1015-1018.

Fayer, R. 1981. Toksoplasmosis update and public health implication. Can. Vet. J. 22:344-352

Gandahusada, S. 1995. Penanggulangan toksoplasmosis dalam meningkatkan kualitas sumber manusia. Majalah Kedokteran Indonesia. 45(5):365-370. Gandahusada, S. dan C. Koeshardjono. 1988.

Prevalensi zat anti T. gondii pada Kucing

dan Anjing di Jakarta. Seminar

Parasitologi Nasional III, Jakarta. Groob, U., A. Ronggenkamp, K. Janitschke,

and J. Heesemann. 1992. Improved sensitivity of the chain reaction for detection of Toxoplasma gondii in biological and human clinical specimen. Euk. J. Clin. Microbiol. Infect. Dis. 11(1):33-39

Hanafiah, M., W. Nurcahyo, dan Sumartono. 2003. Studi eksperimental sista jaringan

Toxoplasma gondii secara in vivo. J. Sain Vet. (2):27-32.

Hartati, S, W.T. Artama, Sumartono dan S. Indarjulianto. 1994. Identifikasi molekuler Toxoplasma gondii. Laporan Penelitian. Fakultas Kedokteran Hewan UGM,Yogyakarta.

Hartati, S., W.T. Artama, Sumartono, dan H. Wuryastuti. 1993. Identifikasi Molekuler

Toxoplasma gondii Isolat Lokal. L a p o r a n P e n e l i t i a n. F a k u l t a s Kedokteran Hewan UGM,Yogyakarta. Hermawan. 1988. Survei Serologis terhadap

Toksoplasmosis pada Ayam Buras di Kabupaten Lamongan dengan Uji Haemaglutinasi Tak Langsung. Skripsi. Fakultas Kedokteran Hewan Universitas

Issac-Renton, J. L, W.R. Bowie, A. King, G.S. Irwin, C.S. Ong, C.P. Fung, M.O. Shokeir, and J.B. Dubey. 1998. Detection of Toxoplasma gondii oocyst in

dringking water. Appl. Environ.

Microbiol. 64(6):2278-2280.

Lunden, A. 1994. Toxoplasma gondii Infection in Sheep: Studies on Epidemiology, Food Hygene and Vaccination. Dept. Of Parasiit. Swedish University of Agriculture Sciences and National Veterinary Institute. Uppsala. Sweden. Magnus, E., T. Vervoort, and N.V. Meirvenne.

1978. A Card agglutination test with stained trypnomosome (CATT) for serologis diagnosis of T.b. gambiense trypanosomiasis. Am. Soc. Belge Med. Trop. 58:169-176

Nene, S. S., B.N. Joshi, and J. Patji. 1986. Toxoplasma antibodies in local domestic animals. Int. J. Zoon. 13:187-189. Nurcahyo, D. Priyowidodo, dan Somartono.

2003. Pembangunan Skin Test untuk Diagnosis Toksoplasmosis dengan Menggunakan Protein Membran Takizoit. Laporan Penelitian. Fakultas Kedokteran Hewan UGM,Yogyakarta. Nurcahyo, W. 2004. Pemeliharaan kesehatan

t e r n a k s e b a g a i u p a y a d a l a m meningkatkan produktivitas ternak ruminansia kecil. Workshop ”Small Ruminant Development”. Fakultas Peternakan UGM, Yogyakarta, 27-28 Januari 2004.

Roberts, L. S. and J. Janovy Jr. 2001. th

Foundation of Parasitology. 6 ed. W. B. Sauders, Co., Philadelphia.

Soulsby, E.J.L. 1982. Helminths, Arthropods and Protozoa of Domesticated

th

Animals. 7 ed. Bailliere Tindall, London.

Wallace, G. D, V. Zigas, and D.C. Gajdusek. 1974. Toksoplasmosis and cats in New Guinea. Amer. J. Trop. Med. Hyg. 23:8-13.

Simanjuntak, K. dan L. Simangunsong. 1998. Prevalensi Toxoplasmosis pada Daging Ayam dengan Metode Polimerase. L a p o r a n P e n e l i t i a n. F a k u l t a s Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor, Bogor.

Suwanti, T.L. dan F. Patrono. 2006. Prevalensi Toxoplasmosis pada Ayam di Beberapa Pasar di Kota Surabaya. Laporan Penelitian. Fakultas Kedokteran H e w a n , U n i v e r s i t a s A i r l a n g g a ,

Figure

Tabel 1. Hasil pemeriksaan seropositif terhadap toksoplasmosis pada beberapa jenis ternak

Tabel 1.

Hasil pemeriksaan seropositif terhadap toksoplasmosis pada beberapa jenis ternak p.3
Tabel 2. Pemeriksaan serologis Toksoplasmosis berdasarkan asal sampel

Tabel 2.

Pemeriksaan serologis Toksoplasmosis berdasarkan asal sampel p.4
Tabel 3. Prevalensi toksoplasmosis pada manusia di Banda Aceh selama 3 bulan (Mei, Juni dan Juli 2006)

Tabel 3.

Prevalensi toksoplasmosis pada manusia di Banda Aceh selama 3 bulan (Mei, Juni dan Juli 2006) p.5

References

Related subjects :

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in