• Tidak ada hasil yang ditemukan

SNI 0436-2009_ketahanan Sobek

N/A
N/A
Info

Unduh

Protected

Academic year: 2021

Membagikan "SNI 0436-2009_ketahanan Sobek"

Copied!
12
8
0
Menampilkan lebih banyak ( Halaman)

Teks penuh

(1)

Standar Nasional Indonesia

Kertas – Cara uji ketahanan sobek –

Metode Elmendorf

ICS 85.060

Badan Standardisasi Nasional

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(2)

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(3)

i

Daftar isi

Daftar isi...i Prakata ...ii 1 Ruang lingkup... 1 2 Acuan normatif... 1

3 Istilah dan definisi ... 1

4 Simbol dan singkatan ... 2

5 Pengambilan contoh ... 2

6 Cara uji ... 2

Bibliografi ... 5

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(4)

ii

Prakata

Standar Nasional Indonesia (SNI) Kertas - Cara uji ketahanan sobek - Metode Elmendorf merupakan revisi dari SNI 14- 0436-1989. Standar ini, perlu direvisi pada substansi untuk menyesuaikan dengan standar ISO dan TAPPI yang diacu dan adanya kemajuan teknologi pada industri kertas.

Standar ini disusun oleh Panitia Teknis Perumus SNI 85–01, Teknologi Kertas dan telah dibahas dalam rapat konsensus lingkup Panitia Teknis pada 23 Juli 2007 di Jakarta yang dihadiri oleh wakil-wakil dari pemerintah, produsen, konsumen, tenaga ahli, Asosiasi Pulp dan Kertas Indonesia dan institusi terkait lainnya. SNI ini juga telah melalui konsensus nasional yaitu jajak pendapat pada tanggal 5 Mei 2008 s.d 5 Agustus 2008 dan langsung disetujui menjadi Rancangan Akhir SNI (RASNI) untuk ditetapkan menjadi SNI.

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(5)

1 dari 5

Kertas - Cara uji ketahanan sobek - Metode Elmendorf

1 Ruang lingkup

Standar ini menetapkan cara uji ketahanan sobek lembaran kertas menurut metode Elmendorf.

Standar ini tidak berlaku untuk karton gelombang, tapi dapat untuk komponen-komponennya.

Standar ini tidak berlaku untuk menentukan ketahanan sobek silang mesin lembaran kertas atau karton yang highly directional.

2 Acuan normatif

Untuk acuan tidak bertanggal, sebaiknya digunakan dokumen normatif edisi terakhir.

SNI 0402, Kertas, karton dan pulp - Kondisi ruang dan pengkondisian lembaran untuk

pengujian.

SNI 1764, Kertas dan karton - Cara pengambilan contoh.

3 Istilah dan definisi 3.1

ketahanan sobek

gaya dalam milinewton (mN) yang diperlukan untuk menyobek kertas pada kondisi standar

3.2

indeks sobek

ketahanan sobek kertas dalam milinewton dibagi dengan gramatur kertas dalam gram per meter persegi

3.3

highly directional

arah sobek yang menyimpang tegak lurus ke arah garis sobek

3.4

kondisi standar

kondisi ruang pengujian lembaran pulp, kertas dan karton dengan suhu 23 0C ± 1 0C dan RH 50 % ± 2 %

CATATAN Apabila kondisi ruang seperti diatas tidak dapat atau sulit dicapai, maka diperkenankan

menggunakan kondisi ruang pengujian dengan suhu 27 0C ± 1 0C dan RH 65 % ± 2 %.

3.5

kelembaban relatif (RH)

perbandingan antara kandungan uap air dalam udara pada suhu dan tekanan tertentu dengan kandungan uap air jenuh pada suhu dan tekanan tertentu, dinyatakan dalam persen

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(6)

2 dari 5 4 Simbol dan singkatan

4.1 RH adalah relative humidity (kelembaban relatif )

5 Pengambilan contoh

Contoh kertas diambil sesuai dengan SNI 1764.

6 Cara uji

6.1 Prinsip uji

Setumpuk lembaran contoh uji, yang sudah mengalami penyobekan awal kemudian disobek menggunakan pendulum pada jarak tertentu. Gaya sobek yang ditimbulkan oleh pendulum bergerak dalam bidang yang tegak lurus terhadap bidang contoh uji. Usaha untuk menyobek contoh uji diindikasikan dengan hilangnya energi potensial dari pendulum.

Gaya sobek rata-rata adalah usaha dibagi jarak total, diindikasikan oleh skala pendulum atau tampilan digital. Ketahanan sobek ditentukan dari rata-rata gaya sobek dan jumlah lembaran.

6.2 Peralatan

6.2.1 Alat uji ketahanan sobek metode Elmendorf dengan perlengkapan sebagai berikut.

a) Alat penjepit yang terdiri dari sebuah penjepit statis dan sebuah penjepit yang dapat bergerak bersama sektor pendulum.

b) Sektor pendulum dengan kapasitas 2000 mN, 4000 mN, 8000 mN, 16000 mN, 32000 mN, 64000 mN (200 gf, 400 gf, 800 gf,1600 gf, 3200 gf, 6400 gf).

c) Alat penahan sektor pendulum. d) Jarum penunjuk dan skala. e) Pisau.

Keterangan gambar:

A Pendulum B Jarum penunjuk

C Penahan pendulum (stopper) D Penahan pendulum yang dapat diatur

E Kaitan pendulum F Skala

G Pisau

H Penjepit statis

I Penjepit pada pendulum

Gambar 1 - Alat uji ketahanan sobek metode Elmendorf

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(7)

3 dari 5

6.2.2 Pemotong contoh uji 6.3 Persiapan contoh uji

a) Simpan contoh uji pada kondisi ruang pengujian sesuai dengan SNI 0402.

b) Siapkan 40 lembar contoh uji berbentuk empat persegipanjang dengan ukuran antara 50 mm ± 2 mm dan 76 mm ± 2 mm, masing-masing untuk arah mesin dan silang mesin.

CATATAN Ukuran contoh uji tergantung dari disain penjepit yang digunakan. Dimensi lebar dan

panjang contoh uji adalah 50 mm x 63 mm, 50 mm x 65 mm atau 63 mm x 76 mm.

6.4 Prosedur

a) Pastikan alat uji sudah terkalibrasi.

b) Siapkan sektor pendulum pada kedudukan awal dan jarum penunjuk pada titik nol.

c) Pasang 4 lembar contoh uji pada alat penjepit dengan posisi vertikal searah lebar contoh uji.

d) Lakukan penyobekan awal dengan mempergunakan pisau yang tersedia pada alat uji hingga jarak sobek yang tersisa 43,0 mm ± 0,5 mm.

e) Tekan alat penahan sektor pendulum sedemikian rupa sehingga pendulum mengayun bebas.

f) Tahan pendulum setelah sobekan menyeluruh dan kembalikan pada kedudukan awal tanpa mengganggu kedudukan jarum penunjuk.

g) Catat angka pada skala yang ditunjukkan oleh jarum penunjuk. Bila arah sobekan menyimpang tegak lurus ke arah garis sobek, hasil uji dibatalkan dan pengujian diulang. Bila yang demikian terjadi lebih dari sepertiga jumlah pengukuran maka hasil uji sobek untuk silang mesin tidak berlaku.

h) Lakukan pengujian 10 kali dengan contoh uji yang sama masing-masing untuk arah mesin dan silang mesin.

CATATAN Lakukan pengujian seperti prosedur di atas, hingga pembacaan berada antara 20%

sampai 80% dari pembacaan skala penuh. Apabila pembacaan lebih besar dari 80% maka kapasitas sektor pendulum diganti dengan yang lebih besar, demikian juga untuk pembacaan lebih kecil dari 20% kapasitas sektor pendulum diganti dengan yang lebih kecil.

6.5 Pernyataan hasil

6.5.1 Ketahanan sobek dihitung dengan rumus sebagai berikut.

dengan pengertian:

X adalah ketahanan sobek dinyatakan dalam milinewton (mN);

F adalah pembacaan skala rata-rata, dinyatakan dalam milinewton (mN);

n adalah jumlah lembar contoh uji;

p adalah faktor pendulum (biasanya 2, 4, 8, 16, 32, 64).

F x p X =

n

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(8)

4 dari 5

6.5.2 Indek sobek dihitung dengan rumus sebagai berikut.

X Y =

gramatur (g/m2) dengan pengertian:

Y adalah indek sobek dinyatakan dalam milinewton meterpersegi per gram (mN m2/g), X adalah ketahanan sobek dinyatakan dalam milinewton (mN).

6.6 Laporan hasil uji

Pada laporan dicatat:

a) Ketahanan sobek untuk arah mesin dan silang mesin. b) Gramatur contoh uji.

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(9)

5 dari 5

Bibliografi

ISO 1974:1990(E), Paper – Determination of tearing resistance (Elmendorf method).

Technical Association for the Pulp and Paper Industry (TAPPI) 414 om - 04 , Internal tearing

resistance of paper (Elmendorf - type method).

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(10)

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(11)

” Copy SNI ini dibuat ole

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

(12)

BADAN STANDARDISASI NASIONAL - BSN

Gedung Manggala Wanabakti Blok IV Lt. 3-4 Jl. Jend. Gatot Subroto, Senayan Jakarta 10270

Telp: 021- 574 7043; Faks: 021- 5747045; e-mail : bsn@bsn.or.id

h BSN untuk Panitia T

eknis Perumusan SNI 85-01 Bidang Teknologi Kertas

Gambar

Gambar 1 - Alat uji ketahanan sobek metode Elmendorf

Referensi

Dokumen terkait

Persentase Daya Terima Panelis Terhadap Kesukaan secara Keseluruhan Apem dengan Subtitusi Tepung Ubi Jalar Oranye pada Penelitian Pendahuluan

Kerja Terhadap Kinerja Di Badan Pertanahan Nasional Kota Medan ” guna memenuhi salah satu syarat dalammemperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas. Ekonomi dan

Basalioma merupakan jenis kanker kulit dan tumor ganas pada manusia yang paling sering terjadi dan lebih banyak mengenai orang kulit putih dan jarang terjadi pada orang kulit

Simpulan dari penelitian tentang hubungan status gizi dengan kejadian anemia pada siswi kelas XI di tiga SMA kota Yogyakarta adalah : status gizi siswi kelas XI di tiga SMA

Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan menggunakan desain cross sectional, yaitu dengan cara pengumpulan data sekaligus pada suatu waktu

Kajian Analisis dalam Al-Qur’an Dari pembahasan di atas menunjukkan bahwa pada ruang bernorma-2 terdapat konsep ortogonalitas yang merupakan konsep pada ruang hasilkali dalam..

Bandung : Proyek Pengembangan Institut Kesenian Indonesia Sub Proyek Akademi Seni Tari Indonesia Bandung.. Pertumbuhan

Hal ini jelaslah bahwa untuk kondisi fisik Atlet renang club stadion Duri Kabupaten Bengkalis dilihat dari daya ledak yaitu pada kategori Kurang dengan

Game design merupakan deskripsi berbasis fitur dari produk akhir yang dapat digunakan sebagai visi kreatif bersama dalam semua game development team.. Seiring dengan

Selain melakukan promosi, fungsi sebuah website adalah mengetahui apa yang dibutuhkan oleh pengunjung dengan menyediakan semua fasilitas-fasilitas yang memudahkan pengunjung

Rekapitulasi dimaksudkan untuk mengetahui perbandingan tingkat hasil belajar matematika siswa dalam penjumlahan dua bilangan tiga angka sebelum diberikan treatment

Kualifikasi ini mencakup pengetahuan dan keterampilan yang harus dimiliki oleh pemangku jabatan di tingkat teknisi pada fungsi informasi geospasial, yaitu 1) mampu

Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah:.. 1) Untuk mengetahui pengaruh secara simultan antara variabel kualitas pelayanan jasa terhadap loyalitas konsumen

These efforts were among others: (l) to grow an awareness to all components who get involved ill bodr directly or indirectly in performance sport guidance on their importance

denga cara m@pemamkfl bola di Curumembmtu siswa mtuL meng- intmalisasi nilai nilai horal k€jujdan, kepercayaan, keadilm, r.sa homa9 dan tm8gug jawab melalui Pemberim

4. Mengukur ketebalan setiap bahan perkerasan yang ada dan dicatat. Meletakkan alat DCP pada titik uji di atas lapisan yang akan diuji. Alat yang sudah terpasang dipegang pada

Berdasarkan analisis data dari penelitian yang dilakukan, dapat disimpulkan sebagai berikut: (1) siswa yang dikenai model pembelajaran TSTS mempunyai prestasi

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kapasitas dan stabilitas busa Sodium Dodecyl Sulfate (SDS) secara kontinu dan dinamik terhadap variabel perubahan

memperoleh pengakuan periklanan yang sama dengan Coca Cola, dan pada tahun.. 1945, Coke resmi menjadi merek

Kemampuan busa terkait dengan kemampuan surfaktan daalam memproduksi busa dan stabilitas busa adalah kemampuan surfaktan yang tetap dalam bentuk busa dan kemampuannya untuk

Tujuan: Untuk membuktikan adanya pengaruh pemberian tempe kedelai hitam terhadap sel lemak hepar tikus putih dengan diet tinggi lemak dan propiltiourasil (PTU).. Metode:

Untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak biji buah pinang terhadap penurunan kadar seromarker aterosklerosis IL-6 dan HS-CRP pada tikus putih model aterosklerotik.

Saran yang perlu diuraikan di sini berupa harapan yang disampaikan kepada pihak-pihak yang berkaitan dengan pengobatan tradisional khususnya penyembuh ataupun guru malumta,