Progestin telah digunakan untuk kontrase

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Progestin telah digunakan untuk kontrasepsi selama lebih dari 30 tahun. Tujuan utamanya adalah untuk Kembangkan metode kontrasepsi tanpa efek samping metabolik atau klinis yang terkaitDengan penggunaan estrogen. Pengembangan metode kontrasepsi dan formulasi baru Memakan waktu dan membutuhkan pengabdian, kepercayaan, dan juga dasar ekonomi yang kuat.Sebagai hasil dari upaya ini, metode baru telah dikembangkan: progestin oral, implan, Suntik, sistem hormon intrauterine, dan cincin vagina. Alat kontrasepsi yang hanya progestin Mungkin lebih baik dalam beberapa situasi, yang memiliki kontraindikasi absolut atau relatif Untuk estrogen, efek samping terhadap estrogen yang mengandung kontrasepsi hormonal, menyusui,Dan kenyamanan dan kelayakan formulasi untuk penggunaan jangka panjang. Saat ini darurat Kontrasepsi juga dilakukan dengan progestin.

Tindakan kontrasepsi progestin terjadi di Empat cara (2). Mereka mempengaruhi ovulasi dalam dosis tergantung cara. Terutama hal ini terjadi dengan menekan

Puncak pertengahan siklus LH dan FSH. Itu harus Diingatkan bahwa, juga di COC, itu adalah Komponen progestin, yang menyediakan Efek kontrasepsi; Estrogen ditambahkan saja

Untuk menjamin keteraturan pendarahan yang lebih baik. Progestins menyebabkan produksi serviks yang tebal Lendir, yang mencegah penetrasi

Dari sperma ke dalam rongga endometrium. Progestin mengubah pembuatan endometrium

Tidak sesuai untuk nidation dengan cara menghambat Sintesis reseptor progesteron, dengan demikian Meningkatkan jaringan stroma dan menurun Jumlah kelenjar dan edema stroma.

Progestin dapat mengurangi motilitas tuba dan Tindakan cilial

Tidak ada penghambat kemampuan pituitari untuk Menanggapi hormon pelepas gonadotropin di

Wanita yang memakai LYN, NET, LNG dosis rendah Atau DSG telah diamati (10,11). Ovulasi

Penghambatan steroid dapat diteliti oleh Mengukur kadar progesteron dalam darah

Dengan menggunakan ultrasound beresolusi tinggi, itu juga mungkin Untuk membuat pengukuran serial folikular

Pertumbuhan, dimana memungkinkan untuk membandingkan Berbagai progestin.

Bergantung pada dosis dan potensi Progestin, efeknya pada hipotalamus-Pituitary-ovarian axis dan ovarium

Fungsi selama siklus bisa bervariasi. Indung telur

Dapat mengekspresikan berbagai tingkatan tindakan, sebagai berikut: Ovulasi tidak terganggu.

Pertumbuhan folikular diikuti oleh kekurangan Fungsi luteal

Pertumbuhan folikular saja.

(2)

Sejak studi klasik tentang Martinez-Manautou dkk. (12), banyak penelitian

Berat badan dan umur tubuh penting untuk kesehatan Kemanjuran metode. Resiko yang tidak diinginkan Kehamilan meningkat pada wanita dengan berat lebih Dari 70 kg Tentu saja ini adalah batas buatan,

Dan orang bisa menyimpulkan bahwa semakin tinggi tubuh Berat badan, yang lebih besar adalah risiko kehamilan terutama Jika sediaan tidak menghambat ovulasi

(2,3,17). Seiring bertambahnya usia, indeks Pearl adalah 3,1 Untuk wanita di bawah 40 tahun, sedangkan di antara mereka Lebih dari 40 tahun itu adalah 0,3. Alasan lain untuk diturunkan Tingkat di antara wanita yang lebih tua dapat diturunkan

Kesuburan dan penggunaan metode yang lebih tepat (18). Beberapa obat dapat menyebabkan peningkatan aktivitas Enzim hati; Seperti primidona, karbamazepin,

Oxcarbazepine, topiramate, felbamate,

Rifampisin, griseofulvin, ritonavir, dan St Johns

Wort. Mereka bisa menurunkan konsentrasi yang beredar Steroid kontrasepsi meningkatkan risiko

Kehamilan. Anti-epilepsi baru, seperti valproate, Lamotrigin, dan gabapentine, tidak punya Efek ini Antibiotik, seperti rifampisin atau Griseoful, mengurangi sirkulasi enterohepatik Estrogen dan mengurangi konsentrasi serum Dari etinil estradiol, namun tingkat progestin tidak Dipengaruhi oleh mekanisme ini.

Karena kehamilan mungkin terjadi walaupun kehamilan Kontrasepsi, pertanyaan tentang teratogenisitas atau Efek pada perkembangan janin selama kehamilan atau Perkembangan neonatal setelah lahir sangat memprihatinkan. Namun, tidak ada bukti bahwa penggunaan

POP saat memulai kehamilan atau penggunaan selama Kehamilan akan mengarah pada struktur janin

Kelainan atau gangguan perkembangan (2).

DMPA adalah injeksi panjang yang mengandung, mengandung 150mg dari MPA sebagai mikrokristalin berair

penangguhan. Ini diberikan sebagai intramuskular Injeksi setiap bulan ketiga dan yang pertama Injeksi harus diberikan dalam waktu 5 hari Dari awal menstruasi Selanjutnya, bisa jadi

Diberikan dalam waktu 7 hari setelah aborsi elektif.

Pasca persalinan, dapat diberikan dalam waktu tiga minggu, Jika ibu tidak menyusui, dan dalam waktu 6 minggu, jika Menyusui.

(3)

Dengan sedikit mengikat albumin dan bahkan lebih sedikit berhubungan seks Hormon pengikat globulin Secara farmakologis

Tingkat aktif (> 0,5 ng / ml) terdeteksi di dalam 24 jam, dan konsentrasi serum 1,0 ng / ml

Dipertahankan selama 3 bulan. Selama kelima dan Bulan keenam, konsentrasi menurun

0,2 ng / ml dan ovulasi kembali dengan tingkat <0,1 ng / ml (36).

DMPA bertindak dengan menghambat ovulasi. Tingkat FSH dan LH diturunkan dan lonjakan LH tidak

Ada (37,38). Plasma estradiol juga signifikan Ditekan ke dalam rentang fase folikular awal

Dan progesteron tetap sangat rendah selama berbulan-bulan (38). DMPA mempengaruhi endometrium dengan menginduksi Sebuah penampilan menghambat sekresi atau penekanan. Dua puluh sampai tiga puluh hari setelah a

Injeksi, endometrium menjadi tipis dan Atrofi (39); Perubahan ini cenderung menjadi Lebih ditandai dengan suntikan berulang. DMPA

Menginduksi penekanan estrogen reseptor yang signifikan Di endometrium

Semua mekanisme kontrasepsi lainnya dari progestin Juga hadir; Mereka menekan

Reseptor estrogen di serviks dan fallopi

Tabung, yang menyebabkan peningkatan keutuhan serviks Lendir dan menghambat sekresi dan menurun

Motilitas tuba dan aksi cilial.

(4)

Peran penting hormon ovarium steroid P4 Bermain dalam memodulasi fungsi ovarium dan

Saluran telur tak terbantahkan Hal ini penting untuk pelepasan Oosit dari folikel ovarium preovulasi pada ovulasi,

Berpotensi berperan dalam akuisisi oosit

Kompetensi pengembangan dan pengendalian perjalanan Oosit dan embrio melalui saluran telur melalui pengaruhnya Pada pemukulan silia, kontraksi otot dan oviductal

Volume dan komposisi cairan. Namun, yang spesifik Peran reseptor intraseluler serumpunnya, PGR, berperan Dalam proses ini, terutama di saluran telur, masih harus

Diselesaikan Mengingat PGR bertindak sebagai transkripsi nuklir Faktornya, efeknya kemungkinan dimediasi secara langsung Atau peraturan tidak langsung dari rangkaian hilir tertentu Gen target Sudah banyak kemajuan dalam menentukan Target hilir di indung telur; namun,

Ada kesenjangan besar dalam pengetahuan sehubungan dengan PGRregulated Efektor di saluran telur, meskipun prostaglandin

Dan endothelins muncul sebagai penting Lebih lanjut

Pemeriksaan tindakan molekuler PGR pada keduanya Ovarium dan saluran telur diperlukan untuk menjelaskan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...