I. BIDANG : IMAN, AJARAN, IBADAH ( IMAJI ) 1. IBADAH MINGGU Unsur Minggu, 29 Januari 2017 Minggu, 05 Februari 2017 Minggu, 12 Februari 2017

63 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

EPIFANIA

Sebelum abad ke IV hari Epifania dirayakan sebagai hari kelahiran KRISTUS ke dunia yaitu pada tanggal 6 Januari. Gereja Otodoks masih mempertahankan tradisi tersebut sedangkan Gereja Katholik merayakannya sebagai hari Tiga Raja (Matius 2:4).Gereja Protestan merayakannya sebagai hari penampakan kemuliaan YESUS setelah dibaptis di Yordan (Matius 3:17). Hari Minggu Epifania dirayakan pada hari Minggu terdekat dengan tanggal 6 Januari ditambah dengan 6 minggu sesudah itu *) , yang diliputi dengan rasa syukur dan puji-pujian.

Warna dasar : Hijau

Lambang/Logo : Bintang bersegi lima Warna Bintang : Putih

Lingkaran : Kuning

Arti : Bintang persegi lima lebih dikenal sebagai bintang Yakub, dalam hal ini menunjuk pada terbitnya bintang dari keturunan Yakub (Bilangan 24:17).

Di kemudian hari hal ini dimanifestasikan lewat kelahiran YESUS KRISTUS yang ditandai pula dengan munculnya/terbitnya bintang di Timur (Matius 2:1-2). Bintang ini pula yang menunjuk pada penampakan kemuliaan YESUS KRISTUS bagi umat manusia.

P R A K A T A

Jemaat yang dikasihi TUHAN YESUS KRISTUS, Pelayan Firman beserta Penatua dan Diaken bertugas mengucapkan selamat datang dan selamat beribadah kepada Jemaat yang baru pertamakali beribadah maupun jemaat GPIB ”Galilea” Cilacap pada Ibadah MINGGU IV sesudah EPIFANIA . Tema pada ibadah minggu ini adalah: Ada Penampakkan Kemuliaan, Bersiaplah!. Kiranya Ibadah yang kita lakukan saat ini berkenan dihadapan TUHAN.

Pelayanan Pastoral dan Informasi penatalayanan dapat menghubungi :

1. Pdt. Ny. Retno W. Siahaan – Sumaredi, S.Th – Pastori Jl. Pisang Telp. 533040 (HP 081364939244) 2. Penatua atau Diaken yang terdekat dengan domisili Bpk/Ibu/Sdr.

3. Kantor sekretariat setiap hari kerja, HP. 085328337040 (AS) 085747472976 (IM3) Telp.& Fax 0282–542269  Hari Selasa s/d Sabtu = Pukul 08.00 s/d 15.00 wib.

 Hari Minggu = Pukul 08.00 – 13.00 WIB.  Hari Senin = Libur

I. BIDANG : IMAN, AJARAN, IBADAH ( IMAJI ) 1. IBADAH MINGGU

Unsur Minggu, 29 Januari 2017 Minggu, 05 Februari 2017 Minggu, 12 Februari 2017 NAS PEMBIMBING MATIUS 24 : 30 MATIUS 10 : 27 MATIUS 5 : 16

BERITA ANUGERAH KISAH RASUL 13 : 38 – 39a MAZMUR 32 : 1b – 2 MAZMUR 103 : 8 – 12

PERINTAH HIDUP BARU 1 PETRUS 1 : 13 – 19 2 TIMOTIUS 4 : 1 – 5 EFESUS 5 : 8 – 16

BACAAN ALKITAB YEHEZKIEL 1 : 1 – 14 LUKAS 8 : 16 – 18 AMSAL 5 : 1 – 14

Pujian Umat KJ. 422 : 1, 2, 3 Menghadap Tuhan KJ. 3 : 1, 2 GB. 12 : 1, 2 KJ. 322 : 1, 2, 3, 4 Menyambut Salam KJ. 40 : 1, 2, 4 GB. 18 : 1, 2, 3 KJ. 140 : 1, 2, 6 Pengakuan Dosa KJ. 33 : 1, 5 GB. 34 : (2x) KJ. 42 Pengampunan Dosa GB. 50 : 1, 2 KJ. 413 : 1, 2, 3 GB. 256 : 1, 2 KJ. 48 GB. 383 GB. 382 : 1, 2, 3, 4 GB. 393 GB. 394 GB. 393 GB. 392a GB. 392b GB. 392b

Pernyataan Atas Firman GB. 252 : 1, 2, 4 KJ. 342 : 1, 3 GB. 116 : 1, 2, 3 GB. 389a GB. 389b GB. 389b

Pengucapan Syukur GB. 83 : 1, 2, 3 KJ. 403 : 1, 2, 3 GB. 86 : 1, 2, 3, 4

Pengutusan GB. 107 : 1, 2, 5 GB. 121 : 1, 2 KJ. 425 : 1, 2, 3

+1+

(2)

2. PELAYAN FIRMAN dan TUGAS PRESBITER, IBADAH UMUM, Minggu, 29 Januari 2017 TEMA : ADA PENAMPAKAN KEMULIAAN ALLAH, BERSIAPLAH!

Pel. Gereja Jl.Pisang,

06.00 WIB Gereja Jl. Rinjani, 09.00 WIB Gereja Jl.Pisang, 17.00 WIB Purwokerto, 09.00 WIB

PF Vik. Yosua Wahyu

Anggoro, S.Si. (Teol) Pdt. Em. V. Marpaung

Pdt. Ny. Retno W.

Siahaan-Sumaredi, S.Th. Pnt. Lexy D. Korua

P. 1 P. 2 P. 3 P. 4 P. 5 P. 6 P. 7 P. 8 Pnt. Johanes A. Piay Pnt. dr. Naek Siregar Dkn. Ledrik Sahuburua Dkn. Jesaya Pelupessy Pnt.M. Dartam Harsono Dkn. E. Jakub Warella Pnt. Ir. Y.I.M. Nababan Pnt. David Y. Nisnoni Pnt. Yusuf Jatimulya Pnt. J.W. Darmono Pnt. Jerry N. Piay Dkn. Antonius Slamet Dkn. Frans E. Fere Pnt. W. Leiweakabessy Pnt. Risna P. Bone Dkn. Derald Gaspersz Pnt. Ny.Warni Situmeang Dkn. Ny. Erma Vinky Pnt. Yance Kayadu Dkn. M. Taralalu Dkn. P. Manalu Dkn. Adrians Wattiheluw Dkn. Ny. Yosanthy Louis

Dkn. Sappe Pakpahan

Organis Adik. Ririn Siahaan Ibu Sandra Lumba Adik Ririn Siahaan

Kantoria Bpk. Yoyo Latupeirissa Bpk. David Siahaan & PS. Pelkat PT Bpk. David Siahaan

Isi Pujian

Multimedia Sdr. Vega Baloto Bpk. Tonny Itran Sdri. Meli Nongkang

3 . JADWAL TUGAS PF dan PRESBITER, pada IBADAH UMUM, Minggu, 05 Februari 2017 TEMA : BERITAKAN! JANGAN SEMBUNYIKAN!

Pel. Gereja Jl.Pisang, 06.00 WIB Gereja Jl. Rinjani, 09.00 WIB Gereja Jl.Pisang, 17.00 WIB Purwokerto, 09.00 WIB PF Dkn. Jesaya Pelupessy Siahaan-Sumaredi, S.Th. Pdt. Ny. Retno W. Pnt. dr. Naek Siregar Dkn. Derald Gaspersz

Pnt. Jerry N. Piay Dkn. Stepanus Kale Organis Bpk. Marzel Sahuburua Ibu Sandra Lumba Adik Noni Siregar

Kantoria PS. Naviri Daud PS. Pelkat GP Ibu Novi Tetengean & Ibu Yefta Djawamata

Isi Pujian

Multimedia Sdri. Imelda Natalia Sdr. Roy Pasaribu Sdri. Mitariana

4. IBADAH KELUARGA, RABU, 01 Februari 2017

TEMA : DIAM, DENGAR, HAYATI” (YEHEZKIEL 3 : 22 – 27)

SEK. PKL. KELUARGA ALAMAT PELAYAN FIRMAN

I 18.00 GEDUNG GEREJA Jl. Pisang

PF. : Pnt. Yusuf Jatimulya PD. : Pnt. David Y. Nisnoni PS. : Dkn. Derald Gaspersz

II 18.00 KEL. Ibu SUHARSINI Jl. Tidar No. 75B

PF. : Pdt. Ny. Retno W. Siahaan-Sumaredi, S.Th. PD. : Pnt. W. Leiwakabessy

PS. : Dkn. Antonius Slamet

III 18.00 KEL. Bpk. A. SITUMEANG Jl. Dr. Sutomo No. 60

PF. : Vik. Yosua Wahyu Anggoro, S.Si. PD. : Pnt. Risna P. Bone

PS. : Dkn. M. Taralalu

IV 18.00 GEDUNG PELKAT Jl. Rinjani

PF. : Dkn. E. Jakub Warella PD. : Pnt. P. Sihombing PS. : Dkn. Ny. Erma Vinky 5. KELAS KETEKISASI

Kelas Katekisasi Tahun Ajaran 2016 – 2017 dilaksanakan setiap hari : dimulai kembali pada hari Kamis, tgl 19 Januari 2017 untuk Katekisasi Khusus, Katekisasi Reguler dimulai pada hari Minggu, 22 Januari 2017, setelah Ibadah Minggu.

NO NAMA SEKTOR PUKUL KETERANGAN

I Mahlige Intan Puspitasari 11.00 WIB Setiap Minggu 2 Natalia Meliani Sukandar I 11.00 WIB Setiap hari Minggu 3 Michael Jackson E. Lomboan III 11.00 WIB Setiap hari Minggu 4 Retno Tri Setiyowati I 11.00 WIB Setiap Minggu

5 Devita Maharani IV 10.00 WIB Katekisasi Khusus setiap hari Kamis

+2+

(3)

6. IBADAH PENGUCAPAN SYUKUR

Kel. Bpk.M. DARTAM HARSONO, mengundang segenap Warga Jemaat Sektor Pelayanan I sampai dengan Sektor Pelayanan IV untuk hadir dalam Ibadah Pengucapan Syukur pada hari Senin, 06 Februari 2017 pukul 18.00 WIB bertempat di Gedung Pelkat Jl. Rinjani.

7. JADWAL TUGAS PF dan PRESBITER pada IBADAH KELUARGA, Rabu, 08 Februari 2017 TEMA : PERGILAH DENGAN SELAMAT ( LUKAS 8 : 43 – 48 )

Pel. SEKTOR I SEKTOR II SEKTOR III SEKTOR IV

PF Pnt. David Y. Nisnoni Dkn. Sappe Pakpahan Pnt. Ny. Warni Situmeang Pnt. Lexy D. Korua

PD Pnt. Johanes A. Piay Pnt. Yance Kayadu Dkn. Ny. Yosanthy Louis Dkn. Stepanus Kale PS Dkn. E. Jakub Warella Dkn. Ledrik Sahuburua Dkn. P. Manalu Dkn. Sappe Pakpahan 8. IBADAH PELKAT PA & PT.

Hari/Tanggal Pukul PA PT

Minggu,

29.01.2017 09.00

GEDUNG PELKAT JL. RINJANI Kelas Indria : Kak Dora & Kak Meli Kls. Kecil : Kak Sandra

Besar : Dkn. Ny. Yosanthy Louis

Kelas EKA & DWI

PF. : Ibu Mieke Marpaung PD. :

Organis :

Minggu,

05.02.2017 09.00

GEDUNG PELKAT JL. RINJANI

Kelas Indria : Vik Yosua & Kak Roosye Kls. Kecil : Ibu Ketty Manabung Besar : Dkn. Jesaya Pelupessy

Kelas EKA & DWI

PF. : Sdr. Garry Sapulette PD. :

Organis :

10. JADWAL ORGANIS / PROKANTOR / KANTORIA.& PADUAN SUARA

12 Feb 2017 Gereja Jl. Pisang, 06.00 WIB Gereja Jl. Rinjani, 09.00 WIB Gereja Jl. Pisang, 17.00 WIB Organis Bpk. Marzel Sahuburua Bpk. Marzel Sahuburua Sdr. Richard Sugiharto

Katoria Sdri. Yoan Piay &

Sdr. Garry Sapulette PS. Pelkat PKP

Bpk. Yoyo Latupeirissa & Bpk. David Siahaan

Isi Pujian

11. JADWAL TUGAS MULTIMEDIA

MINGGU Gereja Jl. Pisang, 06.00 WIB Gereja Jl. Rinjani, 09.00 Gereja Jl. Pisang, 17.00 WIB

12 Feb 2017 Bpk. Tonny Itran Sdr. Sadrakh Piay Sdr. Rinto Pasaribu 19 Feb 2017 Ibu Reta Budianto Sdri. Imelda Natalia Sdr. Vega Baloto 26 Feb 2017 Sdri. Meli Nongkang Bpk. Tony Itran Sdr. Roy Pasaribu 05 Maret 2017 Sdri. Mitariana Sdr. Pascal Sdr. Sadrakh Piay 12 Maret 2017 Sdr. Vega Baloto Ibu Reta Budianto Sdri. Meli Nongkang

12. PERSIAPAN KANTORIA

Persiapan Organis & Kantoria yang bertugas hari Minggu dilaksanakan setiap hari Sabtu Pukul 18.00 wib di Gereja Jl. Rinjani. Atas perhatian dan kehadirannya diucapkan terimakasih.

13. LATIHAN PADUAN SUARA

 Latihan Paduan Suara Jemaat dilaksanakan setiap hari Senin, pukul 18.00 WIB bertempat di Gedung Pelkat Jl. Rinjani.

 Latihan Paduan Suara Pelkat PKP dilaksanakan setiap hari Selasa, pukul 16.30 WIB bertempat di Gedung Pelkat Jl. Rinjani.

II. BIDANG : PELAYANAN dan KESAKSIAN (PELKES) – LINGKUNGAN HIDUP 1. INFORMASI PELAYANAN ORANG SAKIT / KEDUKAAN

Apabila Bapak / Ibu / Saudara memerlukan pelayanan Diakonia dapat menghubungi Pengurus Komisi PELKES / Diakonia & KORSEK nya masing – masing tersebut dibawah ini :

NO SEKTOR N A M A NO. TELP.

1 I - Dkn. ELIZA JAKUB WARELLA ( KORSEK) 081215739174

2 II - Dkn. FRANS E. FERE (KORSEK) 085225631467

3 III - Pnt. Ny. WARNI E. SITUMEANG (KORSEK) 537361 / 085227059166

4 IV - Dkn. ADRIANS L. WATTIHELUW 08157609137

(4)

2. DIAKONIA GEREJA

Bagi Bapak / Ibu / Saudara yang berhak menerima Bingkisan Diakonia Gereja dimohon kehadirannya dalam Ibadah bersama Komisi Diakonia pada hari Senin, 30 Januari 2017 pukul 16.00 WIB bertempat di Gereja Jl. Pisang. PF. : Pnt. P. Sihombing

III. BIDANG : GEREJA MASYARAKAT dan AGAMA (GERMASA)

1. NO TELPON PENTING

NO NAMA INSTANSI NO. TELP

1 RUMAH SAKIT SANTA MARIA 0282 – 534859

2 RUMAH SAKIT UMUM DAERAH 0282 – 533010

3 RUMAH SAKIT ISLAM FATIMAH 0282 – 542396, 0282 – 541065, 0282 – 540422

4 POLRES 0282 – 541102, 0282 – 533699, 0282 – 542157

5 PALANG MERAH INDONESIA 0282 – 542201

6 PEMADAM KEBAKARAN SENTRAL 113 – (0282 – 537413)

PUSAT PENGENDALIAN OPERASI BENCANA 0282 - 537155

7 AMBULANCE 118

8 RUMAH SAKIT PERTAMINA CILACAP 0282 - 533276

9 RUMAH SAKIT APRILIA 0282 – 536307

IV. BIDANG : PEMBINAAN dan PENGEMBANGAN SDI (PPSDI) V. BIDANG : PELAYANAN KATEGORIAL (PELKAT)

1. JADWAL TUGAS PF dan PRESBITER pada IBADAH PELKAT, Kamis, 09 Februari 2017 TEMA : JANGAN TAKUT PERCAYA SAJA ( LUKAS 8 : 49 – 53 )

Pel. PKP Wil I + PKB PKP Wil II PKB GP (Jum’at, 10.02.17) BA : 2 KORINTUS 8 : 6 - 15

PF Pdt. Em. V. Marpaung Dkn. M. Taralalu GABUNG DENGAN PKP Pnt. P. Sihombing PD Ibu Endang Pelupessy Ibu Norma Wenas WIL. I Sdri. Imelda Natalia

2. IBADAH PELKAT

PELKAT Hari/Tanggal Pukul TEMPAT

GP Jum’at,

03.02.2017 19.00

GEDUNG PELKAT JL. RINJANI

PF. : Vik. Yosua Wahyu Anggoro, S.Si (Teol ) PD. : Sdr. Sadrakh Piay PKP Wil. I + II GABUNGAN Kamis, 02.02.2017 16.00

Di Rumah Ibu IRA BARUS Komperta Lomanis No. 83A

PF. : Pdt. Ny. Retno W. Siahaan-Sumaredi, S.Th PD. : Ibu Novi Tetengean

PKB 19.00

Di Rumah Bpk. HENCE WAISAPY Jl. Sindoro No. 29

PF. : Pdt. Ny. Retno W. Siahaan-Sumaredi, S.Th PD. : Dkn. Sappe Pakpahan

VI. BIDANG : INFORMASI ORGANISASI dan KOMUNIKASI (INFORKOM) 1. PERSIAPAN PRESBITER

Persiapan Presbiter pukul 18.00 WIB dilaksanakan setiap hari Selasa, bertempat di Konsistori Gereja Jl. Rinjani. (Bacaan Alkitab Hari Rabu, 08 Februari 2017 dari LUKAS 8 : 43 - 48 Hari Kamis, 09 Februari 2017 LUKAS 8 : 49 - 53 Jum’at, 10 Februari 2017 dari 2 KORINTUS 8 : 6 - 15 ).

2. RAPAT PHMJ

Rapat PHMJ dilaksanakan setiap hari Jum’at pukul 10.00 WIB di Ruang Rapat Jl. Rinjani. 3. PERSIAPAN PELAYAN PA

Persiapan Pelayan Pelkat PA dilaksanakan setiap hari Minggu, pukul 10.30 WIB bertempat di Gedung Pelkat Jl. Rinjani. Diharapkan seluruh Pelayan PA untuk hadir dalam Persiapan.

4. PERSIAPAN PELAYAN PT

Persiapan Pelayan Pelkat PT dilaksanakan setiap hari Selasa, pukul 19.00 WIB bertempat di Gedung Pelkat Jl. Rinjani. Diharapkan seluruh Pelayan PT untuk hadir dalam Persiapan.

5. KOTAK PERSEMBAHAN KHUSUS

 Pukul 06.00 & Pukul 17.00 WIB di Gereja Jl. Pisang untuk Panitia Persidangan MUPEL Jateng – DIY.

(5)

6. PINDAH GEREJA

Berdasarkan permintaan sendiri Ibu dan Bapak YOHANES SARTRONO pindah ke GKJ Jl. Dr. Wahidin Cilacap. Tuhan memberkati dimanpun kita bersekutu.

7. JANJI IMAN

Program Kerja Tahun Pelayanan 2016 – 2017, telah disahkan dalam Sidang Majelis Jemaat pada tanggal 05 April 2016 maka berdasarkan Proker tersebut Majelis Jemaat mohon peran serta Jemaat untuk mendukung Program Bidang PEG yaitu :

 Proker PEG 4014.02 tentang Kartu Janji Iman untuk Penggantian Lantai Gereja Jl. Rinjani.  Proker PEG 8114.02 tentang Dana untuk Pengadaan Mobil melalui Kotak Khusus. 8. PRESBITER YANG IJIN

Daftar nama Presbiter yang Ijin Ke Luar Kota pada Minggu ini

NO NAMA TANGGAL KETERANGAN

1 Dkn. Ny. Nelly Sunaryo Nov- Des Yogyakarta

2 Pnt. T. Sihombing Jakarta

3 Pnt. Irianto Sjioen

4 Dkn. Stepanus Kale 28 -29 Feb Tasikmalaya

9. JADWAL PERSIAPAN PENYUSUNAN PROGRAM KERJA TAHUN 2017 - 2018

NO BIDANG WAKTU TANGGAL TEMPAT

1 TEOLOGI PKL. 17.00 WIB Senin, 30.01.2017 Konsistori Jl. Rinjani 2 PPSDI, KOM. MUGER PKL. 17.00 WIB Jum’at, 03.02.2017 Konsistori Jl. Rinjani 3 PELKAT PKL. 17.00 WIB Sabtu, 04.02.2017 Konsistori Jl. Rinjani 4 INFORKOM & LITBANG PKL. 18.00 WIB Sabtu, 04.02.2017 Ruang PHMJ Jl. Rinjani 5 PERTEMUAN WARGA SIDI PKL. 18.00 WIB Rabu, 15.02.2017 Tiap-tiap Sektor 10. PERMOHONAN PARTISIPASI JEMAAT

Panitia Sidang Tahunan MUPEL Jateng – DIY 2017 mengajak Warga Jemaat yang terpanggil untuk mensukseskan kegiatan tersebut, dengan menjadi donatur / sponsor yang akan ditampilkan dalam Buku Acara ( ± 100 Eks ), dalam bentuk “Ucapan Selamat Bersidang”

Adapun biaya donasi yang kami berikan adalah sebagai berikut :  1 Halaman Full Rp. 1.000.000,-  ½ Halaman Rp. 500.000,-  ¼ Halaman Rp. 250.000,-

Ucapan yang diberikan dapat menggunakan nama pribadi, Keluarga, Instansi, atau badan Usaha. Dapat juga mencantumkan foto/ brosur yang diinginkan.

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Ibu Lilian Limena (082 117 315 279) atau Ibu Ketty Manabung (081 390 682 777). Atas perhatian dan bantuannya kami haturkan terimakasih.

VII. BIDANG : PENELITIAN dan PENGEMBANGAN (LITBANG) 1. TINGKAT KEHADIRAN JEMAAT PADA IBADAH

NO KEGIATAN SEK /

PELKAT HARI / TGL TEMPAT

JML. HADIR MJ P W A Jml 1 Ibadah Umum Minggu, 22.01.2017 Gereja Jl. Pisang (06.00) 3 11 18 32 Gereja Jl. Rinjani (09.00) 9 74 84 6 173 Gereja Jl. Pisang (17.00) 4 13 23 40

Purwokerto 2 3 6 1 12

2 Ibadah Pembukaan I – IV Rabu, 25.01.2017 Gedung Pelkat 14 39 47 11 111 3 Ibadah Pelkat PA Minggu, 22.01.2017 Gedung Pelkat 7 45 52

PT Ruang PT 9 13 22

4 Ibdh Perayaan Natal PT Sabtu, 21.01.2017 Gedung Pelkat 23

VIII. BIDANG : DAYA dan DANA

1. PERBENDAHARAAN MAJELIS JEMAAT 1.1 PEMBANGUNAN EKONOMI GEREJA (PEG)

1.2 Bagi Warga Jemaat maupun Jemaat Tamu, apabila berkerinduan memberikan sumbangan untuk

pelayanan dapat melalui rekening BCA :

- DANA RUTIN : 0962073423 a.n. YOSANTHY DESIRA SOHILAIT/ DAVID YAN NISNONI - DANA PEMELIHARAAN : 0962073326 a.n. YOSANTHY D. SOHILAIT/ DAVID YAN NISNONI 1.5. UCAPAN TERIMA KASIH

 Terpujilah Tuhan untuk segala persembahan jemaat. Kiranya Tuhan memberkati dan melimpahkan

berkat dalam kehidupan segenap warga jemaat.

+5+

(6)

IX. BIDANG : UMUM 1. DUKUNGAN DOA

1.1 JEMAAT YANG SAKIT :

 Bpk. Ir. SARTONO - Sektor III Dalam Proses Penyembuhan  Bpk. S. HARIANDJA - Sektor I di Rumah

 Pnt. M. DARTAM HARSONO - Sektor I Dalam Proses Penyembuhan  Ibu FEMMY PELUPESSY - Sektor II dalam Proses Penyembuhan  Ibu RINNI ITRAN - Sektor II dalam Proses Penyembuhan  Bpk. J.A. GASPERSZ - Sektor I dalam Proses Penyembuhan 1.2 DOA SUBUH:

MAJELIS JEM AAT MENGUNDANG SETIAP JEM AAT YANG TERPANGGIL UNTUK BERDOA BERSAM A DALAM DOA SUBUH YANG DIADAKAN SETIAP HARI :

1. SENIN,30JANUARI 2017 PUKUL 05.00WIB DI GEREJA JL.PISANG. YANG MEM IMPIN DKN.ANTONIUS SLAMET

2. SAB TU, 04 FEBRUARI 2017 PUKUL 05.00 WIB DI GEREJA JL. RINJANI YANG MEMIMPIN PDT.NY.RETNO W.SIAHAAN-SUMAREDI,S.TH.

4. SELAMAT ULANG TAHUN

2.1 Majelis Jemaat mengucapkan Selamat Ulang Tahun Kelahiran bagi : 1 Ibu ANRIA RISMA SARI SILITONGA – SINAGA 30 Jan Sektor IV

2 Bpk. G. SAHERTIAN 31 Jan Sektor I

3 Adik ELLYA CLEMENT FRITZIAN 31 Jan Sektor I Anak Kel. Robert Fritzian 4 Adik GRACE VALERIJN WATTIHELUW 02 Feb Sektor IV Anak Kel. Adrians Wattiheluw 5 Ibu Rr. IDA FITRIA WAHYUNINGSIH PIAY 03 Feb Sektor II

6 Ibu YOAN ANCELIN ROBERT 03 Feb Sektor I

7 Ibu ELIZABETH PIAY 04 Feb Sektor I

8 Ibu NEVI FOURINDA SAMINGUN-HERUTOYO 04 Feb Sektor II

2.2 Majelis Jemaat mengucapkan Selamat Ulang Tahun Perkawinan bagi :

1 KEL. Bpk. dr. NAEK SIREGAR & Ibu dr. YOHANA SITOMPUL 04 Feb Sektor IV 38 Tahun

Demikian Warta Jemaat, atas perhatian jemaat diucapkan terimakasih. Tuhan memberkati.

Pdt. Ny. Retno W. Siahaan-Sumaredi, S.Th. Pnt. H. Yance Kayadu Ketua Sekretaris

WJ Jan HYK / rnt

Kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan cetak dan lain-lain. Terimakasih atas koreksi dalam penulisan Warta Jemaat ini

(7)

BAGIAN 2 RESUME BUKU 6

(Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : Pembaruan Sebagai “Imperatif” Teologis: Wacana Seputar Teologi, Ekklesiologi, dan Misiologi Kontekstual

PENULIS : John C. Simon TAHUN TERBIT : 2015

PENERBIT : PT Kanisius TEBAL : 358 + xxv hlm.

Lebih jauh disampaikan bahwa perlu dikembangkannya sebuah ekklesiologi berbasis komunitas. Gereja merupakan komunitas etis yang penuh dengan belarasa terhadap yang lain dan menghidupi spiritualitas liberatif. Artinya gereja merupakan bagian dari mereka yang menderita karena konflik, menderita karena miskin, atau menderita karena mengalami ketidak-adilan. Karena itu, gereja perlu mengambil sikap yang jelas dalam konteks ini, yaitu gereja hadir untuk dan bersama-sama dengan mereka yang miskin dan menderita (preferential option for and with the poor and the opressed). Gereja tidak bisa hanya diam dan seolah menunjukkan netralitasnya. Dengan mengutip Mangunwijaya dikatakan bahwa “orang beriman dalam berhadapan dengan penderitaan tidak boleh netral. Iman adalah memilih”. (hlm 256-257). Dan gereja harus memilih membela dan bersama mereka yang menderita.

Dalam konteks keberagaman suku, budaya, nilai, dan agama di Indonesia, gereja harus menjadi bagian dari komunitas basis antar-manusia (Basic Human Community). Gereja-gereja di Indonesia juga harus memiliki solidaritas yang tak terbatas (unlimited solidarity), artinya tidak membatasi solidaritas hanya dalam hal kesamaan suku, aliran (denominasi), kepentingan, historis, atau agama.

Dalam konteks kerusakan ekologis, dengan mengutip Banawiratma, Simon menyajikan bahwa gereja merupakan bagian dari “komunitas biotis”, di mana alam dan manusia saling “mengada” satu sama lain, saling ketergantungan dan tidak bisa dipisahkan, yang satu (harusnya) tidak bisa hidup tanpa yang lain (hlm 351).

Dengan cara demikianlah diharapkan krisis yang umum dialami gereja-gereja di Indonesia, dengan mengutip Eka Dharmaputera, yaitu mengalami “insignifikansi internal dan irrelevansi internal” bisa diatasi. Kehadiran gereja sebagai bagian tak terpisahkan dari komunitas kristiani, komunitas etis, komunitas antar manusia (basic human community), dan bahkan komunitas biotis di bumi inilah yang membuatnya mampu vital dan menarik, signifikan ke dalam dan relevan keluar: kontekstual.

Dalam hal misiologi gereja perlu menghidupi pemahaman misiologi yang jauh dari sikap mendominasi, anti budaya, anti agama non Kristen termasuk (atau terutama?) Islam, dan juga yang bersifat ghetto atau tertutup dan eksklusif. Konsep misiologi yang beranggapan bahwa agama Kristen (Barat) adalah satu-satunya agama paling benar mengatasi segala budaya dan agama perlu ditinggalkan. Mengapa? Karena konsep misiologi seperti itu adalah konsep misi peninggalan Barat zaman dulu yang sudah tidak tepat lagi dalam konteks Indonesia saat ini.

Gereja (agama) yang seperti itu hanyalah menjadi patologi (penyakit) bagi kehidupan, karena konsep itu menolak eksistensi “yang lain” dalam konteks-konteks kecil (hlm 187). Akhirnya misi gereja pun gagal untuk menjawab pergumulaan dan tantangan riil yang ada di sekitarnya.

(8)

Bersambung---RESUME BUKU 6

(Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : Pembaruan Sebagai “Imperatif” Teologis: Wacana Seputar Teologi, Ekklesiologi, dan Misiologi Kontekstual

PENULIS : John C. Simon TAHUN TERBIT : 2015

PENERBIT : PT Kanisius TEBAL : 358 + xxv hlm.

Buku ini merupakan sebuah antologi (kumpulan tulisan) seorang teolog-pendeta GPIB: John Christianto Simon. Total ada 10 tulisan dengan berbagai topik teologi, mulai dari Pembangunan Jemaat, konsep Trinitas, filsafat dan hermeneutik, konflik sosial-budaya, hingga persoalan ekologi. Sekalipun terkesan sangat beragam, namun sesungguhnya seluruh tulisannya dapat terangkum dalam 1 kata: kontekstual. Artinya tulisan-tulisannya selalu berangkat dari permasalahan riil yang terjadi dalam konteks Asia, konteks Indonesia, bahkan dalam konteks-konteks yang lebih sempit seperti Sampit dan Sambas di Kalimantan. Persoalan konteks-konteks seperti apa yang menjadi pergumulan? Antara lain kemajemukan agama dan budaya, modernitas dan globalisasi, konflik sosial, kerusakan ekologi, hingga ketidak-adilan dan kemiskinan.

Sebagaimana judul dari buku ini, Simon mengajak pembaca untuk mampu berteologi, bermisi, dan bergereja secara “baru”. Pembaruan adalah sebuah imperatif, sebuah keharusan dan kepastian. Dari sini terlihat bahwa dengan adanya “pembaruan” itulah maka wacana teologi, ekklesiologi, dan misiologi yang diajukan menjadi “kontekstual”. Di sini kita tidak akan membahas ke 10 tulisan itu satu per-satu, namun kita akan membahasnya dalam 3 “kamar”: teologi, ekkesiologi, dan misiologi.

Dalam hal teologi kontekstual yang ia wacanakan, Simon menegaskan bahwa wacana teologi yang dibangun haruslah teologi yang jauh dari idea totalitas, yaitu teologi yang bersifat tertutup terhadap yang lain, tidak toleran terhadap agama lain, dan menempatkan pemahaman teologi itu sebagai kebenaran yang sempurna dan mencakup semua serta bersifat universal (hlm 85, 169).

Dengan demikian gambaran tentang Allah dan Yesus yang dihidupi juga harus dibaharui. Dalam konteks perang dan konflik misalnya, gambaran tentang Allah yang bersifat totaliter dan memimpin perang sehingga tak segan-segan menghancurkan musuh-musuhNya perlu dipikirkan kembali (hlm 248).

Dalam konteks penderitaan misalnya, tidak cukup hanya menghidupi gambaran Allah yang menolong orang yang menderita, namun perlu dikembangkan lebih jauh menjadi Allah yang ikut menderita bersama para korban. Teks Matius 25:31-36 bisa menjadi rujukan (hlm 247).

Gambaran Allah yang lebih ramah dan rendah hati untuk terbuka konteks dan nilai-nilai serta religiositas lokal, dan solider serta bersahabat terhadap manusia dan ciptaan harus dikembangkan. Bahkan kita juga perlu menghidupi pemahaman mengenai Allah yang hadir dalam diri “yang lain”, yaitu mereka yang miskin dan tertindas, mereka yang berbeda agama dan budaya dari kita, bahkan hewan, tumbuhan, dan segenap ciptaan non-manusia. (hlm 100). Dengan demikianlah teologi yang kontekstual itu dikembangkan.

Dalam hal ekklesiologi, dengan meminjam istilah Jan Hendriks dalam bidang Pembangunan Jemaat, gereja perlu menjadi “vital dan menarik”, yaitu: (1) gereja dengan konsepsi identitas yang jelas, (2) gereja dengan tujuan dan tugas yang konkret, (3) gereja dengan kepemimpinan yang melayani (bottom-up) bukan yang bersifat komando (top-down), (4) gereja dengan iklim yang membangkitkan semangat dan menghargai keberagaman (pluriformitas), dan (5) gereja dengan struktur yang terbuka, demokratis, anti kemapanan (status quo), dan tidak bermental borjuis (hlm 14-23).

(9)

Adik GRACE LOUIS

1. Menghadap Tuhan

: KJ. 10 : 1, 2

2. Menyambut Salam

: GB. 240 : 1, 3

3. Doa Pengakuan Dosa

: KJ. 44

4. Setelah Doa Pengakuan Dosa

: GB. 29 : 1

5. Berita Anugerah

: GB. 40 : 1, 2

6. Perintan Hidup Baru

: GB. 382

7. Setelah Doa Mohon Bimbingan Roh Kudus

: GB. 393

8. Setelah Pembacaan Firman

: GB. 392b

9. Jawaban Umat setelah Khotbah

: GB. 245 : 1, 2

10. Doxologi

: GB. 389a

11. Persembahan

: GB. 86 : 1, 2, 3

12. Pengutusan

: KJ. 376 : 1, 4

(10)

Adik GRACE WATTIHELUW

1. Menghadap Tuhan

: GB. 3 : 1, 2, 3, 4

2. Menyambut Salam

: KJ. 38 : 1, 2

3. Doa Pengakuan Dosa

: KJ. 43

4. Setelah Doa Pengakuan Dosa

: GB. 34 : 1

5. Berita Anugerah

: GB. 39 : 1, 2

6. Perintan Hidup Baru

: KJ. 48

7. Setelah Doa Mohon Bimbingan Roh Kudus : GB. 393

8. Setelah Pembacaan Firman

: GB. 392a

9. Jawaban Umat setelah Khotbah

: GB. 257 : 1, 2

10.

Doxologi

: GB. 389a

11.

Persembahan

: KJ. 298 : 1, 2, 3

(11)

RESUME BUKU

(Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : Menjadi Gereja Misioner dalam Konteks Indonesia

PENULIS : Widi Artanto

TAHUN TERBIT : 2008 (Edisi Revisi) PENERBIT : Taman Pustaka Kristen

TEBAL : 324 + xiv (di luar Daftar Pustaka)

Buku ini berangkat dari adanya kegelisahan penulis (Widi Artanto) karena adanya krisis mengenai pemahaman misi. Krisis itu dihadapi oleh gereja-gereja seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Gereja-gereja di Indonesia, misalnya, sering menggunakan istilah “Gereja Misioner” dalam berbagai kesempatan, namun pengertian dan implementasinya seringkali tidak jelas dan bahkan tidak relevan dengan pergumulan konteks Indonesia saat ini. Krisis dalam misi itu terjadi diantaranya karena zaman dan budaya yang juga berubah, baik global maupun lokal. Krisis itu bahkan juga terjadi dari dalam diri gereja sendiri, diantaranya adalah pemahaman sempit akan Matius 28:18-20 yang dilihat sebagai misi untuk mempertobatkan jiwa; keengganan gereja untuk melakukan misi/karya yang menyentuh aspek sosial, ekonomi, atau politik; juga misi yang berfokus pada pertambahan anggota gereja, baik dari orang Kristen ataupun non-Kristen.

Maka itulah buku ini berusaha menjernihkan kembali bagaimana “misi” itu harus dipahami dalam konteks Indonesia saat ini, dan bagaimana pelaksanaan misi yang bisa dilakukan yang sesuai dengan pemahaman itu. Karena ini pula penulis menyajikan adanya perubahan paradigma misi (cara pandang yang mempengaruhi pemahaman tentang misi) di sepanjang sejarah kekristenan. Adapun paradigma misi dari masa ke masa itu adalah: 1) Paradigma Misi Apokaliptik dari gereja mula-mula; 2) Paradigma Misi Helenistik dari periode bapa-bapa gereja (patristik); 3) Paradigma Misi Gereja Katholik pada Abad-abad Pertengahan; 4) Paradigma Misi Reformasi Protestan; 5) Paradigma Misi Zaman Pencerahan; dan 6) Paradigma Misi Ekumenis, yang menjadi paradigma dalam kehidupan manusia (gereja) saat ini, karena paradigma misi inilah yang paling relevan untuk saat ini.

Penulis kemudian mengajak pembaca melihat kembali akan kecenderungan misi di Asia secara umum. kecenderungan misi gereja di Asia yang hanya mewarisi pemahaman dan tradisi Gereja Barat masa lampau tidaklah lagi relevan. Misi gereja Asia harus bisa dihidupi dalam konteks kepelbagaian budaya dan agama, serta konteks kemiskinan yang parah di Asia, termasuk Indonesia.

Dari hasil gumul dan analisis akan paradigma misi ekumenis dan misi dalam konteks Asia itu, penulis menyajikan 5 tema dan corak misi yang bisa digunakan dalam konteks Indonesia. Kelimanya adalah: 1) Misi Penciptaan; 2) Misi Pembebasan (Exodus); 3) Misi Kehambaan; 4) Misi Rekonsiliasi; dan 5) Misi Kerajaan Allah. Kelima misi ini sesungguhnya bermuara kepada Misi Allah (Missio Dei). Maka itu Gereja Misioner dalam konteks Indonesia adalah gereja yang mewujudkan, mengimplementasikan, dan menghidupi kelima tema dan corak misi itu.

(12)

RESUME BUKU

(Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : Menjadi Gereja Misioner dalam Konteks Indonesia

PENULIS : Widi Artanto

TAHUN TERBIT : 2008 (Edisi Revisi) PENERBIT : Taman Pustaka Kristen

TEBAL : 324 + xiv (di luar Daftar Pustaka)

Pertama, Misi Penciptaan. Gereja (dan orang-orangnya) di Indonesia terpanggil untuk aktif terlibat

memelihara dan melestarikan keutuhan seluruh ciptaan, baik lingkungan hidup, tumbuhan dan hewan, juga manusia dalam bentuk nilai-nilai filosofis dan kebudayaan tradisional. Gereja turut memikirkan dan terlibat dalam pembangunan yang berkelanjutan di Indonesia.

Kedua, Misi Pembebasan. Gereja (dan orang-orangnya), dengan terbuka terhadap

kelompok-kelompok dan lembaga-lembaga kemanusiaan di luar gereja, turut hadir dan ikut berjuang bagi kemanusiaan yang tertindas oleh ketidakadilan, kemiskinan, juga pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM). Gereja perlu mengambil sikap untuk berpihak kepada mereka yang miskin dan tertindas, karena mereka terlalu lemah dan tak berdaya untuk membela diri sendiri.

Ketiga, Misi Kehambaan. Gereja (dan orang-orangnya) perlu menghidupi dirinya dengan

pemahaman bahwa ia adalah hamba Allah di dunia. Maka itu ia hadir untuk melayani dan memberi diri bagi Allah dan dunia di mana dia hidup. Gereja tidak boleh terjebak dengan melihat dirinya terlalu tinggi sebagai “sumber otoritas Kristus” sehingga semua yang ada di luar harus tunduk kepadanya. Gereja harus mampu hidup dalam kesederhanaan, baik dalam struktur atau gaya hidup yang jauh dari kemewahan dan hedonisme, dan juga rendah hati dan terbuka untuk mendengarkan orang-orang lain termasuk mereka yang berbeda iman.

Keempat, Misi Rekonsiliasi. Misi ini sangat terkait erat dengan adanya pendamaian dan pemulihan

relasi, baik antar manusia maupun antara manusia dengan Allah. Maka itu gereja (dan orang-orangnya) harus mengalami pertobatan dan pemulihan relasi (rekonsiliasi) dengan Allah, yang tercermin dalam kehadirannya yang tidak menebar benci dan menggunakan kekerasan, namun justru hadir untuk membawa kedamaian dan cinta kasih. Di segi internal, gereja yang menjalankan Misi Rekonsiliasi tidak boleh terpecah-pecah karena adanya kepentingan atau perebutan kekuasaan. Dalam konteks kehidupan inter-religius, gereja dipanggil untuk melaksanakan dialog dengan umat berbeda iman, baik dialog dalam hidup sehari-hari, dialog teologis, dan dialog dalam aksi.

Kelima, Misi Kerajaan Allah. Gereja (dan orang-orangnya) harus menyadari bahwa Kerajaan Allah

bukanlah dari dan untuk persekutuan Kristen saja. Ketika gereja mengimani bahwa Allah adalah pencipta langit dan bumi, maka semua makhluk dan kelompok manusia yang ada di bumi adalah bagian sesama rekan untuk mewujudkan Kerajaan Allah. Gereja tidak boleh terjebak dalam egosentrisme dengan klaim bahwa hanya gerejalah satu-satunya umat pilihan Allah di dunia ini. Maka itu gereja harus bisa menghadirkan dan menghidupi nilai-nilai Kerajaan Allah, yaitu perdamaian, keadilan, dan keutuhan ciptaan. Gereja juga harus bisa membuka diri kepada sesama rekan dan kelompok di luar dirinya yang berbeda, termasuk berbeda iman. Gereja juga bisa membuka dan bekerjasama dengan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) untuk terlibat langsung dalam isu-isu aktual masyarakat dan berusaha menghadirkan tanda-tanda Kerajaaan Allah di sana.

Menjadi penting untuk diperhatikan adalah bahwa kelima corak misi itu sangat tergantung kepada partisipasi dan peranan warga jemaat untuk mewujudkannya, baik dalam hidup pribadi ataupun melalui lembaga gereja. Hingga akhirnya upaya untuk mewujudkan Gereja Indonesia yang misioner itu bisa terwujud.

(13)

RESUME BUKU

(Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : Menjadi Gereja Misioner dalam Konteks Indonesia

PENULIS : Widi Artanto

TAHUN TERBIT : 2008 (Edisi Revisi) PENERBIT : Taman Pustaka Kristen

TEBAL : 324 + xiv (di luar Daftar Pustaka)

Tanggapan terhadap Pemikiran Widi Artanto

Tulisan Artanto sebagaimana yang dipaparkan dalam bukunya menunjukkan adanya keprihatinan sekaligus kerinduan yang besar agar Gereja(-gereja) di Indonesia bisa sungguh-sungguh hadir dan memberi dampak positif yang relevan bagi kehidupan di Indonesia. Kerinduan dan harapan itu bisa lahir karena adanya kepekaan dan kejelian Artanto dalam melihat realita bahwa sejak dalam pemahaman konseptual mengenai misi saja, gereja-gereja sering “salah kaprah” dan tidak jelas. Pemahaman yang salah kaprah dan tidak jelas mengenai “misi” atau “misioner” itu tercermin dan berdampak dalam implementasi karya misi gereja yang seringkali juga tidak jelas dan salah kaprah, dalam artian tidak tepat dan tidak relevan dengan konteks Indonesia. Oleh sebab itu sejak awal Artanto menawarkan agar gereja-gereja menjernihkan kembali pengertian dan pemahaman mengenai “misi” atau “misioner” itu, yang bisa kita lihat dalam buku ini.

Hasil refleksi dan analisisnya menurut saya sangat luar biasa. Kelima tema atau corak misi yang ia ajukan (Misi Penciptaan, Misi Pembebasan, Misi Kehambaan, Misi Rekonsiliasi, dan Misi Kerajaan Allah) adalah corak misi yang berusaha menjawab pergumulan konteks kepelbagaian dan kemiskinan di Indonesia secara riil, bahkan melampaui lebih dari itu. Kelima corak misi itu bahkan berhasil menyentuh isu-isu aktual di Indonesia seperti lingkungan hidup, pembangunan nasional, juga penegakan Hak Asasi Manusia (HAM). Pemaparannya juga tidak sekedar konsep, namun ada upaya menunjukkan contoh aplikasi konkret, misalnya dengan bekerjasama dengan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) untuk mengatasi isu sosial dan lingkungan hidup. Meskipun hal teknis secara detil tentunya masih perlu dikembangkan lagi oleh gereja.

Pemaparan Artanto secara umum ini sesungguhnya mengingatkan kembali akan konsep Pembangunan Jemaat Misioner yang digagas oleh D. R. Maitimoe lebih kurang 2 dekade sebelum Artanto.1 Dalam konsep yang ia kembangkan, Maitimoe sangat menekankan pentingnya: (1) peranan dan gerakan gereja untuk mengabarkan Injil yang melampaui tembok gereja dan menjangkau kemana saja dan kepada siapa saja (Yunani: ta panta); dan (2) partisipasi warga jemaat sebagai ujung tombak kehidupan gereja yang misioner, baik dalam wadah kategorinya maupun secara fungsional.

(14)

Dari sini terlihat bagaimana “ide dasar” misioner yang dipaparkan Maitimoe itu juga ada pada Artanto. Hanya saja memang pemaparan Artanto lebih komprehensif, luas, dan aplikatif untuk konteks saat ini. Ini tercermin dari adanya perhatian akan konteks kerusakan alam atau juga penegakan HAM, sesuatu yang tidak disinggung sama sekali oleh Maitimoe. Hal ini tentunya wajar, karena zaman terus bergerak dan berubah sehingga selalu muncul bentuk-bentuk keprihatian baru, yang tentunya mengarahkan kita untuk selalu terbuka pada segala perubahan atau rekonstruksi konsep-konsep atau gagasan-gagasan yang kita pegang selama ini.

Sumbangsih bagi Kehidupan Gereja saat Ini

Pertama, secara mendasar tulisan Artanto ini mengajak kita untuk melihat kembali konsep

dan penerapan misi gereja kita selama ini. Apakah kita sering menggunakan istilah “misioner” namun kita sendiri tidak jelas dengan maksudnya? Atau mungkin kita mengartikannya dengan cara lama yang sudah tidak relevan lagi? Apakah kita melihat “misi” sebagai upaya kristenisasi dan memperbanyak jumlah anggota gereja, baik dari dalam maupun luar kekristenan? Jika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu adalah “ya”, maka kita perlu membaharuinya. Pemaparan Artanto telah menunjukkan bahwa pandangan soal “misi” seperti itu tidak relevan lagi untuk konteks Indonesia saat ini. Jika gereja melakukan hal yang sudah tidak relevan lagi, maka keberadaannya di dunia ini patut dipertimbangkan kembali: untuk apa gereja ada di dunia? Oleh sebab itulah buku ini menolong kita untuk “menjernihkan” kembali pemahaman kita mengenai Gereja Misioner dan bagaimana implementasinya.

Kedua, tulisan ini mengingatkan kembali pada gereja dan warganya untuk tidak pasif dan

eksklusif di dalam tembok gereja, tapi harus mau keluar dan berpartisipasi aktif di masyarakat luas. Gereja tidak boleh hanya hidup dengan dan untuk diri sendiri. Gereja harus bisa menjalin dialog dengan umat beragama lain, bekerjasama dengan LSM atau Yayasan di luar gereja, bahkan terlibat dengan pemerintah dengan turut membangun bangsa. Dengan cara demikianlah diharapkan tanda-tanda Kerajaan Allah, yaitu kedamaian, keadilan, dan keutuhan ciptaan, bisa diwujudkan oleh gereja sebagai bagian dari umat Allah di dunia ini.

(15)

WARTA SEKTOR I - IV

Rabu, 25 Januari 2017

1. BAGI Bapak / Ibu / Saudara/i yang berhak menerima Bingkisan Diakonia Gereja dimohon kehadirannya dalam Ibadah bersama Komisi Diakonia pada hari Senin, 30 Januari 2017 pukul 16.00 WIB bertempat di Gereja Jl. Rinjani.

2. SIDANG MAJELIS JEMAAT

Sehubungan Program Kerja Triwulan III (Oktober – Desember 2016) telah berakhir, maka kami mengundang kehadiran seluruh anggota Majelis Jemaat dan BPPJ GPIB “GALILEA” Cilacap pada :

Hari / tanggal : Sabtu, 28 Januari 2017 Waktu : pukul 17.00 WIB

Tempat : Ruang Konsistori Gereja Jl. Rinjani Cilacap Acara : Evaluasi Program Kerja

Triwulan III Tahun 2016 – 2017

3. Majelis Jemaat mengundang setiap jemaat yang terpanggil untuk berdoa bersama dalam Doa Subuh yang diadakan setiap hari Senin, pukul 05.00 WIB di Gereja Jl. Pisang dan setiap hari Sabtu, pukul 05.00 WIB di Gereja Jl. Rinjani.

4. Ibadah Keluarga Rabu, 01 Februari 2017 pukul 18.00 WIB berdasar Jadwal :  Sektor I di Rumah Kel. ...

 Sektor II di Rumah Kel. Ibu Suharsini  Sektor III di Rumah Kel. ...  Sektor IV di Rumah Kel. ...

(16)

RESUME BUKU

JUDUL : MENELITI JEMAAT: PEDOMAN RISET PARTISIPATORIS

PENULIS : JOHN MANSFORD PRIOR

TAHUN TERBIT : 1997

PENERBIT : GRASINDO

TEBAL : 312 (dengan lampiran) + xviii

Buku ini hadir dari adanya kesadaran mengenai konteks sosial-budaya yang terus bergerak dan berubah. Di mana dalam konteks yang seperti itulah gereja lahir, hidup, dan berkembang. Oleh karena itu gereja (perlu) terus menerus menggumuli kehadiran dan keberadaan Allah dalam situasi konteks saat ini. Tugas-tugas rutin gereja seperti ibadah atau penggembalaan belum tentu cukup untuk menjawab tantangan konteks saat ini. Perlu adanya peninjauan kembali akan cara-cara tradisional itu sehingga kehadiran gereja bisa tepat sasaran dengan konteks saat ini. Dalam hal inilah, penelitian terhadap gereja atau jemaat yang sifatnya ilmiah perlu dilakukan.

Dalam melakukan penelitian, John Mansford Prior menunjukkan ada 10 pedoman yang harus diperhatikan oleh peneliti. Pertama, rumuskan dengan tepat apa yang hendak diteliti; apa permasalahan atau fenomena yang ditemukan. Peneliti tidak boleh memulai dari sebuah kesimpulan.

Kedua, peneliti harus menyadari bahwa ia tidak dapat bebas dari prasangka atau dugaan, maka itu ia

harus menyadari apa kepentingannya dan perspektif apa yang ia gunakan dalam penelitian. Ketiga, peneliti perlu memiliki tujuan yang jelas. Dalam artian penelitian ini dilakukan untuk apa dan untuk siapa. Penelitian tidak dapat dimulai hanya dari sekedar “ingin tahu” saja.

Keempat, merupakan proses pengumpulan data. Ada 2 jenis peneliti, yaitu (1) peneliti asli yang

berasal dari kelompok sasaran penelitian dan (2) peneliti asing yang berasal dari luar. Dalam hal cara mengumpulkan data atau metode penelitian, setidaknya ada 2 sumber data yaitu sumber lisan (pengalaman/perilaku) dan sumber tulisan. Sumber tulisan itu dapat diperoleh dari berbagai macam dokumen, yaitu dokumen resmi seperti hasil sensus penduduk, surat nikah/baptis, kontrak kerja, dsb., juga dokumen pribadi seperti jurnal, otobiografi, catatan harian, dsb..

Dalam sumber lisan ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk memperoleh data: 1) Pengamatan-Serta. Di sini seorang peneliti ikut masuk ke dalam kehidupan kelompok sasaran penelitian dan ia harus melakukan observasi dan pengamatan atas kehidupan itu. Fokusnya adalah “mengamati”, maka itu peneliti tidak boleh menggurui, mengoreksi, ikut campur, atau memihak kelompok2 tertentu yang sedang diamati.

(17)

RESUME BUKU

JUDUL : MENELITI JEMAAT: PEDOMAN RISET PARTISIPATORIS

PENULIS : JOHN MANSFORD PRIOR

TAHUN TERBIT : 1997

PENERBIT : GRASINDO

TEBAL : 312 (dengan lampiran) + xviii

2) Wawancara Terbuka. Sebenarnya ada 3 jenis wawancara: a) Wawancara Sambil Lalu, ini dilakukan tanpa rencana dan cenderung bebas dan spontan; b) Wawancara Terfokus, ini dilakukan dengan perencanaan yang baik: siapa sasarannya, apa pertanyaannya, dan bagaimana urutan pertanyaannya; c) Wawancara Terbuka, tipe ini bisa memiliki sifat yang tertutup dan terstruktur seperti Wawancara Terfokus, namun bisa juga cenderung bebas. Meskipun tetap memiliki 1 topik yang jelas untuk dijadikan bahan pertanyaan. Dalam Wawancara Terbuka diharpkan responden dapat memberikan respon dan informasi yang mendalam akan suatu hal. Jika Pengamatan-Serta hanya memberikan gambaran umum, Wawancara Terbuka memberikan gambaran yang lebih mendalam.

Di dalam konteks Indonesia, salah satu yang paling sering muncul dalam wawancara adalah responden memberikan informasi dalam bentuk cerita, bisa cerita rakyat atau pengalaman pribadi. Cerita ini juga perlu dianalisis, misalnya dengan melihat tema, bentuk, pelaku dalam cerita, dan sebagainya. Sehingga kita bisa menangkap isi dan maksud sebenarnya dari cerita itu.

Mengingat bahwa setiap metode itu memiliki keterbatasan dalam memberikan data, maka perlu juga dikembangkan Strategi Terpadu, yaitu strategi dengan menggunakan lebih dari 1 metode, sejumlah jenis data, sejumlah teori, dan sejumlah peneliti.

Pedoman kelima, peneliti harus sungguh2 masuk dan memahami sumber. Misalnya, dalam wawancara peneliti harus sungguh2 mendengarkan dengan telinga, mata, dan hati. Peneliti juga harus sabar dalam proses pencarian data yang mungkin berlangsung lama. Keenam, peneliti harus objektif dalam melihat data. Ia tidak bisa memaksakan hasil data harus sesuai dugaannya. Ia harus menyingkirkan prasangka pribadi dan terbuka jika hasil data itu berbeda dari dugaannya.

Ketujuh, ketika melakukan analisis terhadap data-data, peneliti perlu menggunakan imajinasi

dan kreatifitas. Perlu mencari berbagai cara dalam mengolah data, misalnya dengan mencari benang merah dan hubungan antar data atau meneliti penyebab data itu muncul. Jadi peneliti tidak bisa cukup hanya dengan data “mentah”. Kedelapan, peneliti perlu mengambil jarak dari data, sehingga bisa melihat kembali data itu dari perspektif yang lebih luas dan bisa menemukan hal2 yang mungkin selama ini tidak disadari. Hal ini merupakan pengembangan dari prinsip ketujuh sebelumnya.

(18)

Kesembilan, karena sejak awal penelitian ini harus memiliki tujuan dan sasaran yang jelas,

maka peneliti perlu meninjau kembali hasil penelitian yang didapat bersama dengan kelompok atau Jemaat sasaran. Keterlibatan Jemaat sasaran merupakan hal yang penting. Peneliti menyerahkan hasil penelitian dan berharap akan respon balik dari jemaat sasaran. Sehingga baik peneliti maupun jemaat sasaran bisa semakin diperkaya dan saling belajar satu sama lain.

Kesepuluh, hasil penelitian diharapkan dapat membaharui karya dan kehidupan Jemaat.

Maka itu aksi Pastoral sebagai tindakan konkret perlu dilakukan. Akan tetapi juga perlu diperhatikan kondisi Jemaat. Disadari bahwa Jemaat sendiri memiliki kekurangan dan keterbatasan kemampuan atau juga sumber daya, sehingga tidak semua usulan Aksi Pastoral dari penelitian bisa langsung diterapkan begitu saja. Untuk itu perlu membatasi diri dengan pertanyaan: untuk saat ini, hal apa yang dapat dilakukan oleh Jemaat?

Tanggapan terhadap Buku Meneliti Jemaat

Buku ini menyajikan pedoman praktis dan bahkan sangat detil mengenai penelitian, seperti apa saja yang harus dilakukan dalam penelitian, bagaimana caranya, bagaimana harus memulai, bagaimana mencatat dan menyimpan data, bagaimana menulis kesimpulan, bahkan hingga karakter-karakter apa saja yang perlu dimiliki oleh seorang peneliti. Lengkap!

Selain lengkap, buku ini juga dilengkapi dengan berbagai ilustrasi atau gambar dan juga bagan atau tabel sehingga terkesan sangat menarik, tidak monoton, dan membuat kita mampu menangkap maksud dan intisari dari apa yang dijelaskan. Selain itu juga, buku ini juga dilengkapi dengan Lampiran yang berisi usulan program dan rencana penelitian, sehingga bisa dijadikan panduan praktis jika kita ingin mencoba untuk memulai sebuah penelitian.

Maka dari itu secara umum buku ini sangat bermanfaat bagi kita yang tertarik untuk

membuat dan memulai sebuah penelitian, terlebih bagi kita yang ingin melakukan

penelitian dalam rangka pengembangan Gereja atau Jemaat.

Tidak dapat dipungkiri bahwa “penelitian” merupakan salah satu bagian yang tidak

dapat dilupakan begitu saja dari kehidupan gereja. Sebagaimana dikatakan Prior,

penelitian dibutuhkan agar gereja bisa selalu mewujudkan karyanya yang tepat guna,

atau dalam bahasa lain “kontektual”. Apalagi jika kita mengingat kembali akan

konsep Gereja Misioner yang dikembangkan D. R. Maitimoe, di mana ada 3 langkah

yang harus dilakukan untuk mewujudkan konsep itu, yaitu Survey, Mengenali Diri,

dan Rancangan, maka kita bisa menemukan bahwa ketiga langkah itu adalah bagian

dari sebuah penelitian jemaat! Artinya, konsep Gereja Misioner tidak akan bisa

diwujudkan jika kita tidak melakukan penelitian yang mendalam terhadap jemaat!

(19)

RESUME BUKU

JUDUL : MENELITI JEMAAT: PEDOMAN RISET PARTISIPATORIS

PENULIS : JOHN MANSFORD PRIOR

TAHUN TERBIT : 1997

PENERBIT : GRASINDO

TEBAL : 312 (dengan lampiran) + xviii

Sumbangsih Buku “Meneliti Jemaat” bagi Kehidupan Gereja saat Ini

Buku ini sejak awal menyajikan sebuah paradigma berfikir bahwa gereja perlu melihat kembali karya dan rutinitas yang selama ini dilakukan. Untuk itulah perlu adanya penelitian sebagai salah satu cara utama agar gereja bisa selalu tepat guna. Di sini gereja kembali diingatkan bahwa ia tidak bisa cukup merasa “nyaman” dengan yang ada sehingga menjadi tertutup dengan perubahan2 dan kreatifitas. Gereja perlu membuka diri untuk selalu berkembang dan diperbarui, seperti slogan gereja reformasi: ecclesia reformata semper reformanda, gereja reformasi adalah gereja yang harus terus menerus direformasi (dibaharui). Maka itu GPIB sebagai bagian dari Gereja Reformasi juga perlu terbuka untuk itu.

Salah satu fungsi paling konkret yang bisa dilakukan melalui penelitian adalah ketika gereja (Jemaat) masuk ke dalam proses pembuatan Rancangan Program dan Anggaran. Terkadang sering menjadi masalah yaitu banyak program tiap tahun hanya sekedar copy paste (salin dan tempel) dari program tahun sebelumnya. Tak jarang juga pembuatan program dilakukan hanya atas dasar “kepingin” tanpa ada tujuan dan dasar yang jelas.

Dalam hal ini, penelitian awal akan sangat bisa memberikan kontribusi sehingga program yang disusun bisa sesuai dengan konteks dan kebutuhan. Misalnya, sebuah gereja bergumul karena kehadiran pemuda dalam Ibadah GP sangat minim sekali. Pengurus sudah mencoba ibadah dengan berbagai kreatifitas namun tetap tidak berpengaruh. Dalam hal inilah bisa dilakukan penelitian dengan bertanya: mengapa kehadiran pemuda sedikit? Gereja tidak boleh langsung memulai dari sebuah kesimpulan, seperti “oh itu karena pemudanya pemalas”. Dalam penelitian bisa ditemukan dasar penyebabnya. Dari penelitian juga bisa diketahui apa yang anggota pemuda harapkan dan butuhkan dari Pelkat GP.

Dalam contoh kasus di atas misalnya justru bisa ditemukan hasil yang mungkin tidak diduga. Sekalipun ibadah sudah disusun dengan meriah namun kehadiran tetap sedikit karena ternyata banyak anggota pemuda yang sibuk bekerja. Mereka lelah dan penat dengan hiruk pikuk kehidupan. Maka itu mereka merindukan persekutuan yang lebih teduh dan sifatnya justru tenang dan kontemplatif.

Hal-hal tak terduga seperti ini hanya bisa ditemukan melalui penelitian. Dengan demikian untuk program tahun selanjutnya, pengurus bisa mengajukan program untuk ibadah yang berkonsep teduh atau pelaksanaan retreat yang sungguh2 “menyepi” dari keramaian.

Di atas hanya salah satu contoh kemungkinan yang bisa didapat dari sebuah penelitian. Dengan demikian diharapkan penelitian selalu berujung dan membawa kebaikan di dalam kehidupan gereja.

(20)

• DOA PERSEMBAHAN

P.4 : Jemaat Tuhan, marilah kita berdiri untuk menyerahkan

persembahan syukur :

Semua : Ya Tuhan, terimalah persembahan syukur kami, yaitu umat yang telah Engkau selamatkan. Jadikanlah persembahan syukur kami ini sebagai berkat bagi sesama dan bagi pembangunan tubuh Kristus, amin.

• DOA PERSEMBAHAN

P.4 : Jemaat Tuhan, marilah kita berdiri untuk menyerahkan

persembahan syukur :

Kehadapan-Mu ya Allah, kami menaikan syukur dan mempersembahkan diri kami untuk dijadikan berkat dalam pelayanan dan kemuliaan bagi nama-Mu.

Semua : Sebagaimana adanya: ini kami Tuhan, kiranya Engkau berkenan akan

persembahan syukur dan bakti diri kami kepada-Mu, Amin.

• DOA PERSEMBAHAN

P.4 : Jemaat Tuhan, marilah kita berdiri untuk menyerahkan

persembahan syukur :

Ya Allah, Bapa Pemurah, kami bersyukur karena kemurahan kasih, kuasa dan berkat-Mu melimpah dalam hidup kami.

Semua : Terimalah syukur kami melalui pemberian sukarela ini, ya Tuhan, dan

berkatilah agar dipakai untuk mewartakan Injil-Mu dalam kata dan perbuatan bagi sesama demi kemuliaan nama-Mu. Dalam nama Yesus, Tuhan dan Juruselamat kami. Amin.

(21)

Resume Buku 3

(oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : BAHTERA GUNA DHARMA GPIB

PENULIS : S. W. LONTOH DAN HALLIE JONATHANS TAHUN TERBIT : 1982 (EDISI REVISI 2014)

PENERBIT : BPK GUNUNG MULIA

TEBAL : 626 + XX Hlm (Di luar lampiran foto belakang)

Bab 6 membahas mengenai keterlibatan GPIB dalam bidang sosial budaya. Peran serta GPIB

dalam hal ini sudah tampak misalnya dalam kegiatan diakonia sosial. GPIB juga berusaha menjadi gereja yang terbuka bagi siapapun, tidak hanya suku namun juga agama lain. Untuk itu dalam hal relasi antar agama GPIB melakukan dialog dengan penganut agama-agama lain. Ini semua dilakukan karena sebagai sesama warga Negara Indonesia, GPIB juga memegang teguh Pancasila dan slogan Bhineka Tunggal Ika sebagai jati diri bangsa.

Bab 7 membahas mengenai pergumulan dan harapan GPIB. Pergumulan antara lain

mengenai struktur GPIB, yaitu terkait dengan badan organisasi, sistem kerja, dan aturan-aturan di GPIB yang masih harus disempurnakan agar koordinasi di dalamnya bisa semakin baik. Juga pergumulan dalam ibadah, misalnya terkait ibadah kategorial dan fungsional agar tidak sekedar mengulang ibadah hari Minggu. Lalu ada juga pergumulan terkait dengan berkembangnya Gerakan Kharismatik dyang fundamentalis yang menekankan praktik karisma (karunia) bahasa Roh di dalam peribadahan dan penafsiran literer atas teks Alkitab.

Selain pergumulan, ada harapan yang juga muncul. Di antaranya adalah terkait dengan keberadaan Bidang Pelayanan Khusus yang berfokus pada pelayanan kategorial dan fungsional sehingga bisa menjangkau dan bahkan menggerakkan umat dari latar belakang kategori usia dan fungsi sosial yang berbeda. Harapan juga terlihat dalam potensi materiil GPIB, di mana seiring dengan bertambahnya jumlah Jemaat maka bertambah pula harta milik GPIB, tidak hanya aset gedung gereja namun juga proyek lain yang bisa menolong keberlangsungan dana GPIB.

(22)

Resume Buku 3

(oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : BAHTERA GUNA DHARMA GPIB

PENULIS : S. W. LONTOH DAN HALLIE JONATHANS TAHUN TERBIT : 1982 (EDISI REVISI 2014)

PENERBIT : BPK GUNUNG MULIA

TEBAL : 626 + XX Hlm (Di luar lampiran foto belakang)

Catatan terhadap Bahtera Guna Dharma GPIB dan Relevansinya bagi GPIB saat Ini

Membaca buku ini dari awal sampai akhir sungguh tidak hanya sekedar menambah

wawasan, namun lebih kepada pemahaman dan pengenalan yang baik akan GPIB.

Sekalipun data-data yang disajikan di dalam buku ini terbatas sampai tahun 1981,

namun justru itu yang membuatnya menjadi menarik! Karena banyak data-data yang

disajikan tidak mudah lagi untuk ditemukan dewasa ini. Tak jarang pula data dan

informasi yang diberikan menimbulkan kesan seperti: “ooh, ternyata dulu begitu toh”,

atau “waah ternyata dari dulu hal ini sudah menjadi pergumulan”, atau juga “hebat,

ternyata dulu bisa begitu. Terus sekarang gimana?”, dan sebagainya.

Akan tetapi dari sekian banyak hal menarik yang dipaparkan dalam buku ini, ada satu

hal yang paling menarik menurut saya, yaitu terkait dengan Oikumene. Dalam buku

ini, Oikumene bahkan termasuk di dalam Dharma gereja, “sejajar” dengan

Persekutuan, Pelayanan, dan Kesaksian. Dari awal sampai akhir buku hampir selalu

aspek Oikumene disinggung. Dasar eksistensi GPIB yang multikultural dikaitkan

dengan Oikumene, yaitu bagaimana GPIB dan gereja-gereja (dari kultur dan budaya)

lain bisa bersama-sama menjawab tantangan di Indonesia. Dalam praktiknya memang

terlihat ada beberapa kegiatan pelayanan dan kesaksian yang dilakukan bersama-sama

antara GPIB dengan gereja lain.

Tidak hanya dalam hal pelayanan bersama, bahkan dalam Ibadah pun juga dibahas

terkait dengan Oikumene, mulai dari tata ibadah, buku nyanyian, hingga konfesi

bersama sebagai gereja di Indonesia. Dalam beberapa kesempatan juga ditunjukkan

bagaimana GPIB mengkritisi peran Dewan Gereja Indonesia (disingkat DGI.

Sekarang PGI, Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia) yang dirasa kurang efektif

dalam menyelesaikan pergumulan atau ketegangan gereja-gereja di Indonesia. Untuk

itu ada harapan besar akan lahirnya kader-kader Oikumene dari GPIB, baik dalam

tingkat lokal, nasional, dan bahkan Internasional.

(23)

Hal inilah yang menggelitik hati, ketika melihat kenyataan Oikumene GPIB beberapa

tahun terakhir yang rasa-rasanya tidak se”wah” pemaparan dalam buku ini. Belum

ada lagi terdengar adanya karya atau proyek bersama dalam skala besar yang

dilakukan oleh GPIB secara institusi dengan gereja lain.

Kegiatan bersama masih “terbatas” di tingkat lokal (Jemaat) atau regional dalam hal

Ibadah dan seremonial, diskusi, seminar, atau juga bantuan karitatif bencana alam dan

sejenisnya. Dalam tingkat nasional masih terbatas pada kehadiran GPIB sebagai

peserta dalam Sidang Raya. Bahkan untuk kepengurusan Majelis Pekerja Harian PGI

2014-2019, tidak ada anggota atau kader GPIB di sana. Ini seharusnya merupakan

sebuah pergumulan besar bagi gereja yang sering dianggap sebagai salah satu gereja

Protestan terbesar di Indonesia. Meskipun kita masih bisa bersyukur bahwa dalam

kepengurusan PGIW (tingkat Wilayah/regio), masih ada kader-kader GPIB yang

berkarya di sana.

Pergumulan Oikumene tidak berhenti di situ, karena pergumulan yang pelik juga

terjadi dalam tubuh GPI, di mana GPIB juga merupakan bagian di dalamnya.

Hidupnya keberadaan Jemaat GMIT di wilayah GPIB di Batam, sempat

dibekukannya hubungan GPIB dari GPI beberapa tahun lalu, hingga yang terbaru

mengenai terbukanya kemungkinan bagi GMIM membuka area pelayanan di wilayah

gereja lain dan “melanggar” kesepakatan sebagai sesama saudara, menunjukkan

adanya persoalan yang cukup akut di dalam tubuh GPI.

Jika kita melihat semangat Oikumenisme yang tinggi sebagaimana tercermin dalam

buku Bahtera Guna Dharma GPIB, maka adalah lumrah jika muncul harapan yang

tinggi bahwa GPIB bisa menjadi pionir dan penggerak kebersamaan antar gereja,

sehingga upaya mewujudkan rumah bersama (oikos + nomos = oikumene) itu bisa

terwujud. Saat ini semangat berpelayanan dan kesaksian (pelkes) GPIB sangatlah

tinggi, jika tidak dapat disebut sedang tinggi-tingginya. Dalam setiap edisi majalah

Arcus hampir pasti selalu ada liputan tentang kegiatan Pelkes. Namun masih jarang

sekali terlihat liputan yang begitu luar biasa akan peran GPIB dalam gerakan

Oikumene. Tentu ada harapan agar semangat GPIB yang menggebu-gebu dalam

berpelkes ini bisa juga hidup dalam upaya beroikumene. Semua demi terwujudnya

cita-cita gereja Kristen yang Esa di Indonesia sebagai upaya perwujudan cita-cita

Tuhan Yesus dalam doaNya di Getsemani: “supaya mereka menjadi satu”, et omnes

unum sint.

(24)

Bab 3 membahas mengenai Organisasi GPIB. Di sini disinggung antara lain mengenai tata Gereja

GPIB, penjelasan mengenai Persidangan Sinode, Majelis SInode, Jemaat, para pejabat di GPIB yang saat itu terdiri dari pendeta, penatua, diaken, dan penginjil. Juga disinggung mengenai status Musyawarah Pelayanan (Mupel) sebagai wadah kebersamaan Jemaat-Jemaat, apakah perlu distrukturkan dalam artian menjadi lembaga di atas Jemaat atau tidak. Juga dibahas mengenai Garis-Garis Besar Kebijaksanaan Umum Pelayanan Gereja (GBKUPG) yang menunjukkan panduan, patokan, dan arah yang jelas dalam GPIB menjalankan panggilan dan pengutusannya.

Bab 4 membahas mengenai pembentukan dan pembinaan pejabat dan warga GPIB. Antara lain

disinggung mengenai proses vikariat sebagai syarat menjadi pendeta, juga kemungkinan studi lanjut bagi para pendeta. Selain itu juga ada pembinaan yang menyeluruh dan luas terhadap segenap warga GPIB, mulai dari pembinaan mengenai organisasi GPIB, ibadah, Alkitab, kesejahteraan keluarga, hingga wawasan kebangsaan.

Bab 5 membahas mengenai Catur Dharma GPIB, yaitu Persekutuan, Pelayanan, Kesaksian, dan

Oikumene. Dalam Persekutuan dibahas mengenai Ibadah di GPIB. Salah satu yang menarik dan penting adalah bahwa dalam rangka mewujudkan Gereja yang Misioner harus ada hubungan langsung antara liturgi ibadah dengan Pekabaran Injil. Artinya konsep dan amanat di ibadah itu harus membentuk dan menggerakkan umat menjalankan panggilan misionernya dalam konteks Indonesia. Dalam hal Pelayanan, ada dua bagian besar dalam Pelayanan GPIB yaitu dalam hal Pendidikan dan Diakonia. Dalam bidang pendidikan GPIB bergerak antara lain melalui Bakordik GPIB dengan mendirikan sekolah-sekolah Kristen dalam lingkup GPIB, pendidikan guru agama, dan sebagainya. Sedangkan pelayanan diakonia dilakukan dalam bentuk pelayanan karitatif dan pelayanan komprehensif-oikumenis yang di dalamnya juga bekerjasama dengan gereja-gereja lain, dengan sasaran yang menjangkau mulai dari individu, kelompok masyarakat seperti petani, tukang becak, dan sebagainya, hingga upaya pembaharuan struktur atau sistem sosial, seperti Undang-Undang dan sebagainya.

Dalam bidang Kesaksian tercermin melalui wilayah-wilayah Pekabaran Injil (PI) yang dikembangkan oleh GPIB, yang menjangkau hingga wilayah-wilayah pelosok dan pedalaman. GPIB juga bekerjasama dengan gereja dan lembaga PI di luar GPIB. Selain itu juga dikembangkan sistem adopsi, di mana ada Jemaat-jemaat tertentu yang menjadi sponsor moril, tenaga, maupun materiil bagi jemaat-jemaat P!. Dalam bidang Oikumene, GPIB terpanggil untuk bisa berjalan bersama-sama dengan gereja-gereja lain di Indonesia menjawab tantangan dan pergumulan yang ada di Indonesia. Ini sekaligus sebagai upaya perwujudan gereja Kristen yang Esa di Indonesia. Untuk itu GPIB aktif di wadah Dewan Gereja Indonesia (DGI), menjadi anggota di Dewan Gereja Dunia (WCC), Dewan Gereja Asia (CCA), juga Persekutuan Gereja Reform (Protestan) Dunia (WARC). (bersambung...)

Buku Bahtera Guna Dharma GPIB ini menyajikan sebuah gambaran yang komprehensif dan utuh mengenai GPIB, mulai dari awal berdirinya tahun 1948 sampai tahun 1980. Bahkan dalam bagian tertentu disajikan juga mengenai peristiwa sebelum GPIB berdiri. Tidak heran buku ini bisa menjadi begitu tebal, karena ia tidak hanya menyajikan sejarah GPIB, namun juga dasar eksistensi GPIB, perangkat organisasi GPIB, panggilan GPIB, hingga pergumulan yang dihadapi oleh GPIB. Tulisan itu tersebar dalam 7 Bab buku ini.

(25)

Pada Bab 1 disajikan mengenai dasar eksistensi (keberadaan) GPIB, terkait dengan pandangan mengenai ekumenitas, missioner, juga sistem presbiterial sinodal. Penulis buku ini menunjukkan bahwa eksistensi GPIB adalah multikultural, karena GPIB terdiri dari orang-orang dnegan latar belakang suku, budaya, dan bahasa yang berbeda. GPIB merupakan cerminan Indonesia. Maka itu GPIB juga merupakan Gereja Nasional, dalam artian ia hadir dan bereksistensi di bumi Indonesia untuk menjawab tantangan dan pergumulan yang dialami oleh bangsa Indonesia.

Bab 2 membahas mengenai Sejarah GPIB. Di mulai dari masa pra-GPIB sejak zaman VOC

abad 17 dalam nama De Indische Kerk yang cenderung mengikuti sistem Gereja Hervormd Belanda. Di mana gereja saat itu sangat “terikat” kepada pemerintah. Kemudian mulai muncul kesadaran bahwa gereja perlu lebih mandiri dalam berbagai hal (dana, teologi, pekerja), maka mulailah di beberapa wilayah dilahirkan gereja-gereja mandiri dari Indische

Kerk (GPI-Gereja Protestan di Indonesia). Tahun 1934 lahir Gereja Masehi Injili di Minahasa

(GMIM); tahun 1935 lahir Gereja Protestan Maluku (GPM); tahun 1947 lahir Gereja Masehi Injili di Timor (GMIT); dan melalui Proto SInode 1948 lahirlah GPIB.

Sejak saat itu ada beberapa periode yang dilalui GPIB: (1) Periode Peletakan dasar GPIB (1948-1964), di mana GPIB fokus pada masalah antara lain penggunaan bahasa dalam ibadah dan pelayanan (Indonesia atau Belanda); (2) Periode Pembangunan Jemaat Misioner (1964-1974), antara lain terlihat dalam semakin besarnya peran Bidang Pelayanan Khusus (BPK) dalam lingkup Sinodal maupun Jemaat.; (3) Periode Pembangunan Material dan Masa Depan GPIB (1974-1978), di mana GPIB semakin memperhatikan aspek ekonomi, finansial, serta pengembangan asset gereja. Pada masa ini juga terjadi Konsultasi Pendeta Wanita tahun 1977. (bersambung...)

RESUME BUKU 2 (Oleh Vik. Yosua Wahyu Anggoro)

JUDUL : MEMBINA JEMAAT MISIONER

PENULIS : D. R. MAITIMOE

PENERBIT/ TAHUN : BPK GUNUNG MULIA/1984

TEBAL : 87 HALAMAN

Buku ini bisa dikatakan merupakan “kelanjutan” dari buku D. R. Maitimoe sebelumnya, yaitu

Pembangunan Jemaat Misioner. Buku ini bersifat seperti “panduan praktis”, yaitu bagaimana

mengimplementasikan konsep-konsep dalam buku Pembangunan Jemaat Misioner itu dalam kehidupan sehari-hari. Sekalipun lebih bersifat praktis, namun Maitimoe tetap memulainya dari pemaparan akan konsep teologis tertentu sebagai dasar dari Jemaat Misioner ini.

Dasar-dasar teologis itu dapat tercermin misalnya dari Yoh. 3:16, yang menunjukkan bahwa seharusnya Jemaat (Gereja) hidup bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi juga untuk dunia ini.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :