• Tidak ada hasil yang ditemukan

PROSIDING KONSULTASI TEMATIK MENGENAI KONFLIK DAN KERENTANAN: PRAKTIK- PRAKTIK TERBAIK DAN PEMBELAJARAN UNTUK AGENDA PEMBANGUNAN PASCA 2015

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "PROSIDING KONSULTASI TEMATIK MENGENAI KONFLIK DAN KERENTANAN: PRAKTIK- PRAKTIK TERBAIK DAN PEMBELAJARAN UNTUK AGENDA PEMBANGUNAN PASCA 2015"

Copied!
17
0
0

Teks penuh

(1)

 

PROSIDING  

 

KONSULTASI  TEMATIK  MENGENAI  

KONFLIK  DAN  KERENTANAN:  

PRAKTIK-­‐PRAKTIK  TERBAIK  DAN  

PEMBELAJARAN  UNTUK  AGENDA  

PEMBANGUNAN  PASCA  2015  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

HOTEL  ROYAL  KUNINGAN  

13  MARET  2013  

(2)

 

KATA  PENGANTAR    

Prosiding  ini  merupakan  dokumen  hasil  kegiatan  Konsultasi  Tematik  Mengenai  Konflik   dan   Kerentanan:   Praktik-­‐Praktik   Terbaik   dan   Pembelajaran   untuk   Agenda   Pembangunan   Pasca   2015   yang   terselenggara   berkat   kerjasama   BRR   Institute   dan   Perserikatan  Bangsa-­‐Bangsa  di  Indonesia  melalui  United  Nations  Country  Team  (UNCT).       Apresiasi  yang  tulus  dan  penghargaan  yang  tinggi  kami  haturkan  kepada  para  peserta,   para  fasilitator  (Bapak  Gegar  Prasetya,  Bapak  Danny  Hilman  Natawidjaja,  Bapak  Kevin   Evans  dan  Bapak  Juanda  Djamal)  serta  para  notula  (Ibu  Fithri  Abdullah,  Ibu  Takudaeng   Parawansa   dan   Ibu   Eva   Fitrina)   yang   telah   mengawal   sesi   breakout   dari   awal   hingga   akhir,  memfasilitasi  proses  pengumpulan  masukan  dan  pendapat  dari  para  pemangku   kepentingan  yang  berasal  dari  berbagai  latar  belakang,  serta  meluangkan  waktu  untuk   menuliskan  kembali  hasil  diskusi  kelompok  untuk  disampaikan  dalam  prosiding  ini.         Tertanda       BRR  Institute                                                  

(3)

I. PENDAHULUAN    

Seiring   dengan   akan   berakhirnya   Millennium   Development   Goals,   masyarakat   dunia   dipimpin   Perserikatan   Bangsa-­‐Bangsa   sedang   merumuskan   agenda   untuk   mencapai   kesejahteraan  dan  pembangunan  masyarakat  pasca  2015.  Presiden  Republik  Indonesia,   bersama  dengan  Presiden  Republik  Liberia  dan  Perdana  Menteri  Inggris,  telah  ditunjuk   oleh  Sekretaris  Jenderal  PBB  sebagai  co-­‐chair  dari  sebuah  panel  tingkat  tinggi  (HLPEP)   yang   bertanggung   jawab   untuk   mengonsolidasikan   pemikiran-­‐pemikiran   dari   masyarakat   sipil   dan   berbagai   ahli   di   seluruh   dunia   dalam   menyusun   Agenda   Pembangunan  Pasca  2015.    

 

Paralel   dengan   berbagai   pertemuan   HLPEP,   berbagai   konsultasi   dan   pertemuan   yang   ditujukan  untuk  mempengaruhi  proses  perumusan  serta  mengumpulkan  masukan  dan   pendapat   dari   para   pemangku   kepentingan   yang   berasal   dari   berbagai   latar   belakang   dilakukan,  baik  secara  internasional,  regional,  maupun  nasional.    

 

BRR   Institute,   didirikan   oleh   Dr.   Kuntoro   Mangkusubroto,   mantan   Kepala   Badan   Pelaksana   Badan   Rehabilitasi   dan   Rekonstruksi   (BRR)   Aceh   dan   Nias,   memfasilitasi   terselenggaranya   sebuah   konsultasi   tematik   yang   melibatkan   institusi   pemerintah,   lembaga   pembangunan   internasional,   PBB,   organisasi   masyarakat   sipil,   akademisi,   lembaga   riset   serta   sektor   swasta.   Harapannya,   kegiatan   ini   akan   menghasilkan   rekomendasi  yang  bisa  disampaikan  oleh  Presiden  Republik  Indonesia  kepada  HLPEP   sehingga   pembangunan   berkelanjutan,   penanganan   bencana,   dan   adaptasi   terhadap   perubahan  iklim  menjadi  visi  dan  agenda  pembangunan  dunia  pasca  2015.    

 

BRR   Institute   melakukan   pendekatan   ganda   untuk   mencapai   tujuan   ini,   yaitu   dengan   melaksanakan  kegiatan  pertemuan  para  ahli  sebagai  prakondisi  pelaksanaan  konsultasi   tematik.  Para  ahli  dari  Lembaga  Ilmu  Pengetahuan  Indonesia  (LIPI),  Badan  Pengkajian   dan   Penerapan   Teknologi   (BPPT),   Tsunami   and   Disaster   Mitigation   Research   Center   (TDMRC),   Institut   Teknologi   Bandung,   Kementrian   Pembangunan   Daerah   Tertinggal,   SATGAS  REDD+,  UKP4,  UNRCO  dan  ADB  hadir  dalam  diskusi  yang  dilaksanakan  pada  18   Januari   2013.1  Para   ahli   bersepakat   mengenai   pentingnya   koordinasi   yang   lebih   baik  

terhadap  kebencanaan  dan  kerentanan  serta  kerjasama  strategis  antara  sektor  swasta,   akademisi,  kementrian  dan  masyarakat.  Menggunakan  data  geologis  canggih  (pemetaan   tiga   dimensi)   yang   dimiliki   oleh   sektor   swasta   untuk   sistem   peringatan   dini,   bisa   menjadi  langkah  awal  yang  nyata  dari  bentuk  kerjasama  strategis  tersebut.    

 

Konfllik   dan   kerentanan   terkait   dengan   berbagai   faktor   dan   ditandai   oleh   hubungan   yang  kompleks  antara  lingkungan  dan  manusia.  Indonesia,  sebagai  sebuah  negara  yang   memiliki  keragaman  luar  biasa  dengan  posisi  geografis  yang  unik  –  merupakan  daerah   rawan  gempa  karena  dilalui  oleh  jalur  pertemuan  lempeng  Indo-­‐Australia,  Eurasia,  dan   Pasifik  serta  berada  di  jalur  Pacific  Ring  of  Fire-­‐  menjadikan  diskusi  tematik  mengenai   konflik  dan  kerentanan  relevan.  Ini  adalah  alasan  lain  mengapa  keterlibatan  pemangku                                                                                                                  

1  Kegiatan  Pertemuan  Kelompok  Ahli  dalam  Penyusunan  Kerangka  Rekomendasi  untuk  Agenda   Pembangunan  Pasca  2015  di  Bidang  Penanganan  Bencana  dihadiri  oleh  Dr.  Danny  Hilman  Natawidjaja,  M.   Sc;   Dr.   Ir.   Rahman   Hidayat,   M.   Eng;   Dr.   –Ing.   Ir.   Widjo   Kongko,   M.   Eng;   Dr.   Ir.   M.   Dirhamsyah,   MT;   Dr.   Gegar   Prasetya;   Dr.   Suprayoga   Hadi;   Kevin   Evans;   William   Sabandar;   Drs.   Eddy   Purwanto,   MPA;   Satya   Tripathi  dan  Chris  Summer.    

(4)

kepentingan  dari  berbagai  sektor  menjadi  sangat  penting.  Namun,  dan  juga  karena  sifat   multidimensi   dan   kompleks   dari   proses   perumusan   dan   penyusunan   Agenda   Pembangunan  Pasca  2015,  masukan  dari  para  ahli  yang  lebih  obyektif  juga  dibutuhkan.      

II. RINGKASAN  PROSES  KONSULTASI   2.1.  Hasil  Diskusi  Kelompok  

 

Peserta  dibagi  dalam  tiga  kelompok  yaitu  Pengurangan  dan  Manajemen  Risiko  Bencana,   Aspek-­‐Aspek   Ekonomi   Konflik   dan   Kerentanan,   dan   Aspek-­‐Aspek   Sosial   Konflik   dan   Kerentanan.  

 

2.1.1.  Kelompok  Pengurangan  dan  Manajemen  Risiko  Bencana    

Dengan   latar   belakang   peserta   yang   beragam,   terlihat   bahwa   sebagian   peserta   tidak   siap   dengan   metode   yang   'tidak   diarahkan'   atau   yang   tidak   dipasangi   rambu-­‐rambu   dengan   kalimat-­‐kalimat   'jargon'   DRR.   Diskusi   seperti   ini   merupakan   hal   baru   bagi   sebagian   peserta.   Sebagian   peserta   mengharapkan   diskusi   berjalan   dengan   panduan   (tidak  cukup  hanya  dengan  pancingan  pertanyaan  atau  grafis  dalam  flipchart)  sehingga   di   menit-­‐menit   awal   cukup   alot   untuk   melaksanakan   curah   pendapat   yang   'murni'   pendapat   asli   dari   masing-­‐masing   peserta.   Namun   demikian,   akhirnya   terjadi   curah   pendapat   yang   intens   dan   setiap   peserta   merasa   rileks   dan   bebas   berbicara   sesuai   dengan   pengalaman   mereka   sehari-­‐hari.   Dalam   hal   ini,   perlu   dilakukan   lebih   banyak   lagi  kegiatan  sejenis  yang  memberikan  peserta  kesempatan  untuk  berbicara  'out  of  the   box'   dan   'tidak   dipaksakan'   sehingga   diperoleh   hasil-­‐hasil   diskusi   yang   'genuine'   atau   alami.  

 

Konsep  dan  Teori  DRR  -­‐  Lemah  dalam  Implementasi  

Dalam   diskusi,   jelas   terlihat   konsep   dan   teori   pengurangan   dan   manajemen   risiko   bencana   sangat   dikuasai   oleh   peserta   yang   memiliki   latar   belakang   atau   bekerja   di   institusi   pemerintah   atau   LSM-­‐LSM   besar.   Semua   susunan   kalimat   dan   redaksi   serta   poin-­‐poin  pikiran  yang  dikemukan  sempurna  dan  sesuai  textbook.  Di  atas  kertas,  semua   pihak   terwakili   di   dalam   DRR   dan   pentahapannya   pun   jelas   hingga   ke   pengalokasian   anggaran.   Indikator   keberhasilan   pun   sangat   terukur   dari   sisi   penyerapan   anggaran,   atau  jumlah  peserta  dan  keterwakilan  namun  indikator  keberhasilan  untuk  implemensi   sangat   sulit   karena   baru   diketahui   berhasil   atau   tidak   ketika   bencana   terjadi.   Sebagai   contoh,  gempa  bumi  yang  terjadi  di  Padang  pada  2009  dan  tsunami  di  Mentawai  pada   2010.   Kegiatan   DRR   telah   banyak   dilakukan,   namun   jumlah   korban   jiwa   dan   harta   benda   masih   tinggi.   Pembelajaran   yang   diambil   dari   peristiwa   ini   menunjukan   bahwa   DRR  masih  terkonsentrasi  pada  aspek  early  warning  dan  emergency  response.  

 

Ketika   pemangku   kepentingan   di   lapangan   memberikan   tanggapan   dan   pandangan   dalam   pengurangan   dan   manajemen   risiko   bencana,   disadari   bahwa   banyak   hal   yang   secara  teoritis  dan  komprehensif  telah  dituangkan  pada  tahap  perencanaan  serta  telah   memperoleh   alokasi   pendanaan,   namun   di   dalam   tahap   pelaksanaannya   menghadapi   berbagai   kendala.   Kendala-­‐kendala   di   tahap   implementasi   pengurangan   dan   manajemen   risiko   bencana   ini   menjadi   sangat   kritis   dan   penting.   Kesenjangan   antara   perencanaan  DRR  dan  implementasi  didiskusikan  lebih  jauh  dalam  curah  pendapat  dan   disimpulkan  bahwa:  

(5)

• Di   tingkat   nasional:   konsep   dan   teori   pengurangan   risiko   bencana   pada   level   institusi   pemerintah   di   tingkat   pusat   telah   dipahami   secara   komprehensif   baik   dalam  perencanaan  jangka  pendek,  menengah  maupun  jangka  panjang.  Namun   masih   lemah   dalam   implementasi   karena   adanya   ego   sektoral.   Indikator   keberhasilan   yang   digunakan   hanya   sebatas   angka   kehadiran,   jumlah   peserta,   dan   keterwakilan   daerah.   Sedangkan   indikator   untuk   mengukur   kualitas   dari   aktivitas-­‐aktivitas  yang  dilakukan  tidak  ada.    

• Di   tingkat   daerah:   lemahnya   sumber   daya   manusia   untuk   penanganan   pengurangan  risiko  dan  manajemen  bencana  karena  personil  yang  ditempatkan   tidak  memiliki  latar  belakang  pengetahuan  yang  cukup.  Pejabat  pemerintah  yang   membidangi   sering   berganti-­‐ganti   dan   tidak   memiliki   bidang   keahlian   yang   sesuai.  Alokasi  penganggaran  pun  masih  lebih  banyak  untuk  emergency  response   dan  tidak  untuk  aktivitas-­‐aktivitas  mitigasi  pengurangan  risiko.  

 

Peran  Sains  (Kearifan  Lokal  dan  Modern  Sains)  dalam  DRR  

Dalam   diskusi,   disadari   bahwa   peran   ilmu   pengetahuan   dan   teknologi   sangat   menentukan   dan   penting.   Sebagai   contoh,   pengetahuan   yang   dimiliki   oleh   nenek   moyang  kita  (kearifan  lokal)  menyebabkan  masyarakat  kita  dahulu  lebih  tangguh  dalam   menghadapi  bencana  baik  itu  slow  ataupun  rapid  on-­‐set  seperti  konsep  lumbung  padi,   cagar  hutan  dan  mata-­‐air/embung  untuk  menghadapi  bencana  kekeringan  dan  banjir,   konsep   rumah   panggung   dan   dinding   dari   bambu   dan   atap   alang-­‐alang/ijuk   untuk   rumah  tahan  gempa  dan  tsunami/banjir.    

 

Integrasi   dari   kearifan   lokal   dan   sains   di   dalam   DRR   menjadi   mutlak,   namun   kendala   yang   dihadapi   saat   ini   adalah   tidak   tersedianya   pakar   yang   cukup.   Masyarakat   tidak   tertarik   untuk   terjun   ke   bidang   ini   karena   tidak   kekurangan   alokasi   dana   riset.   Oleh   karenanya,  dibutuhkan  insentif  untuk  generasi  muda  dalam  mempelajari  dan  terjun  di   bidang  sains  yang  berhubungan  dengan  kebencanaan.  Generasi  muda  meyakini  bahwa     mendalami  ilmu  ini  tidak  memiliki  jaminan  pekerjaan  di  masa  depan.  Padahal  bencana   alam  terjadi  silih  berganti  di  tanah  air,  karakterisasi  sumber  bencana  perlu  dilakukan   dengan   baik,   sehingga   perencanaan   pembangunan   dan   antisipasi   terhadap   bencana   dapat   dilakukan   dengan   baik.   Ini   berarti   bahwa   lapangan   pekerjaan   bidang   kebencanaan  sangat  banyak,  namun  masih  termarjinalisasi  karena  ketidaktahuan  para   pemangku   kepentingan.   Adanya   konsep   lumbung   padi,   cagar   hutan,   dan   rumah   panggung  adalah  kearifan  lokal  yang  bernilai  sama  dengan  'modern  sains'  yang  harus   diimplementasikan   dalam   kehidupan   sehari-­‐hari   untuk   mengurangi   dan   mengelola   risiko  bencana.  

 

Saran  dan  Rekomendasi  

1. Perlunya   pengarusutamaan   DRR   dalam   dokumen   Rencana   Pembangunan   Jangka   Menengah  Nasional  2015-­‐2019  [Program  dan  Anggaran]  

2. Meningkatkan  kapasitas  pemerintah  daerah  untuk  dapat  mengintegrasikan  DRR  ke   dalam  proses  pembangunan  daerah  secara  holistik.  

3. Mendayagunakan   potensi   dan   peran   lembaga   dan   forum   DRR   tingkat   nasional,   daerah   dan   komunitas   (pemerintah,   swasta,   dan   kelompok   masyarakat)   dalam   praktek  DRR.    

4. Perlunya   komitmen   politik   nasional   dalam   upaya   pengarusutamaan   DRR   pada   tingkat  legislatif.  

(6)

5. Perlunya   menyusun   kebijakan   tentang   perlunya   asuransi   kebencanaan   baik   di   tingkat  pusat  maupun  daerah.    

6. Pendekatan   holistik   di   dalam   DRR   sangat   diperlukan   karena   kondisi   saat   masih   terjadi  ego-­‐sektoral  pada  masing-­‐masing  stakeholders  

7. Meningkatkan  partisipasi  pihak  swasta  dalam  penanganan  DRR,  khususnya  dalam  

pre-­‐disaster  activity.  

8. Adanya  knowledge  gap  antara  nasional  dan  daerah  tentang  implementasi  DRR   9. Perlu   adanya   kaderisasi   para   pakar   di   bidang   DRR   dan   harus   ada   insentif   untuk  

riset  bidang  kebencanaan.  

10. Di  dalam  pengurangan  risiko  bencana,  perlu  adanya  integrasi  antara  kearifan  lokal   dan   science-­‐based   yang   didukung   dengan   empowering   local   capacity   dan   pemanfaatan  spiritual/informal  leader  dalam  diseminasi  DRR.  

11. Pentingnya   pengamanan   logistik/lifeline   utility   untuk   pre-­‐   and   post-­‐disaster,   tidak   terbatas  hanya  untuk  emergency  response.  

12. Pelaksanaan  DRR  sampai  saat  ini  masih  terbatas  pada  emergency  response.   13. Harmonisasi  sosial  dan  budaya  di  dalam  DRR.  

14. DRR  untuk  man-­‐made  atau  on-­‐set  disaster  seperti  perubahan  tata  guna  lahan,  banjir,   kebakaran,  dan  lain  sebagainya  memerlukan  penanganan  khusus  yang  menyangkut   kebijakan/regulasi  pemerintah  

15. Good  governance  yang  dikombinasikan  dengan  best  practices  menjadi  unsur  penting   bagi  pengarusutamaan  DRR  

2.1.2.  Kelompok  Aspek-­‐Aspek  Ekonomi  Konflik  dan  Kerentanan      

Pertimbangan  di  bawah  diarahkan  untuk  mendiskusikan  aspek-­‐aspek  ekonomi  konflik   dan  kerentanan:  

• Bagaimana   menertibkan   pergeseran   hak   ekonomi   dan   aset   yang   selalu   menyertai  bencana  besar  dan  konfllik?  

• Bagaimana   menjamin/melindungi   hak   ekonomi   dan   aset   kelompok   rentan   (perempuan  miskin,  minoritas,  dan  terasing)?  

• Bagaimana   menjamin   program   rehabilitasi/rekonstruksi   tidak   mendiskriminasikan  kepentingan  ekonomi  kelompok  rentan?  

• Bagaimana  menjamin  penawaran  dari  donor  berhasil  dialihkan  menjadi  proyek   di  lapangan  tanpa  korupsi  dan  kemacetan  birokrasi?  

 

Latar  Belakang  Singkat  

Dalam   keadaan   pasca   konflik   atau   pasca   bencana   besar,   dipastikan   ada   pergeseran,   perubahan  bahkan  perampasan  besar  terhadap  keadaan  ekonomi  anggota  masyarakat   setempat,   utamanya   menyangkut   aset   dan   mata   pencaharian.   Pergeseran   tersebut   dapat   termasuk   perubahan   dari   hak   milik   pribadi   menjadi   hak   milik   negara   dan   sebaliknya,  atau  pergeseran  hak  milik  dari  satu  orang  ke  orang  yang  lain,  bahkan  bisa   saja  ada  pergeseran  dalam  keluarga.  Ada  juga  perubahan  besar  dalam  penguasaan  hak   guna  antara  aneka  sektor  dan  komponen  bangsa.  

 

Proses  ini  tidak  mungkin  dihindari,  misalnya  masyarakat  harus  dipindahkan  dari  satu   tempat  yang  hancur/rawan  ke  tempat  yang  aman  dan  lain  sebagainya.  Namun  jika  tidak   hati-­‐hati,   proses   pergeseran   hak   tersebut   dapat   menimbulkan   konflik,   ketidakadilan,   diskriminasi,  korupsi  bahkan  kemacetan  pemulihan  dalam  skala  yang  besar.  

(7)

Hikmah  dan  Pembelajaran  

Keadaan  konflik,  pasca  konflik  dan  pasca  bencana  besar  merupakan  keadaan  yang  tidak   biasa  (not  usual).  Oleh  sebab  itu  tata  kelola  yang  harus  diberlakukan  tidak  bisa  business  

as  usual.   Tata   kelola   harus   lebih   kreatif   namun   sangat   peka   terhadap   dampak   negatif  

yang  menyertai  perubahan  atau  pergeseran  hak  milik  dan  hak  guna  secara  tiba-­‐tiba.    

Dalam  keadaan  rawan  dimana  aturan  main  administrasi  pemerintahan  bahkan  ekonomi   dan   pasar   terganggu,   maka   potensi   untuk   penyalahgunaan   wewenang   termasuk   perilaku   korupsi   menjadi   lebih   menonjol   daripada   keadaan   normal.   Oleh   karenanya,     perencanaan   dan   pelaksanaan   program   rehabilitasi   dan   rekonstruksi   harus   berdasarkan  kepekaan  jeli  terhadap  potensi  penyalahgunaan  wewenang  dan  korupsi.    

Saran  dan  Rekomendasi  

1. Anak   merupakan   satu   kelompok   dalam   masyarakat   yang   rentan   dalam   keadaan   rawan.  Agar  hak  mereka  terlindungi,  mereka  harus  diberikan  “suara”  dalam  proses   perencanaan.  Untuk  mendukung  kapasitas  mereka  agar  memiliki  peran  yang  efektif   maka   proses   pertemuan   antara   anak   dari   daerah   lain   yang   sudah   berpengalaman   penting   untuk   dilakukan   sebagai   proses   “peer   learning”   melalui   semacam   forum   anak.    

 

2. Pengembangan  program  kerjasama  antara  negara  dan  sektor  swasta  bersifat  positif.   Namun   pengembangan   kerja   sama   antara   sektor   swasta   dengan   masyarakat   sipil   perlu   mendapat   perhatian   khusus.   Sebagai   model   ekonomi,   agar   dipertimbangkan   dukungan  untuk  model  koperasi  termasuk  credit  union  sebagai  tata  kelola  ekonomi   yang  mampu  melibatkan  banyak  anggota  masyarakat  korban.    

 

3. Proses   pergeseran   hak   antara   orang   atau   komponen   bangsa   dalam   keadaan   pasca   konflik  dan  pasca  bencana  perlu  dilakukan  secara  terbuka  dan  partisipatif.  Landasan   keterbukaan  informasi  dan  partisipasi  diarahkan,  antara  lain,  agar  menjamin  bahwa   masing-­‐masing   pihak   sadar   akan   potensi   pergeseran   hak   ekonomi,   aset   dan   hak   guna  yang  akan  muncul  sebagai  bagian  dari  proses  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.    

 

4. Disertai   proses   keterbukaan   dan   partisipasi,   mekanisme   penegakan   hukum   harus   didukung   sebagai   satu   alat   kuat   untuk   menjamin   hak   ekonomi,   aset   dan   hak   guna   anggota  masyarakat,  termasuk  hak  warisan.    

 

5. Sebagai   bagian   dari   tahap   persiapan/persiagaan   untuk   bencana,   catatan   terhadap   status  hak  ekonomi  dan  hak  guna  yang  berada  di  masyarakat  agar  ditertibkan  dan   diarsipkan  secara  efisien.  Kelemahan  atau  ketiadaan  data  tersebut  dalam  kearsipan   akan   sangat   mengganggu   kecepatan   dan   proses   pemulihan   rehabilitasi   dan   rekonstruksi  serta  membuka  potensi  perampasan  hak  aset  dan  hak  guna.    

 

6. Agar  mengurangi  potensi  konflik  dan  kecurigaan  antara  sesama  masyarakat  korban,   maka   keterbukaan   dalam   anggaran   dan   keterbukaan   tentang   proses   seperti   pelelangan   dan   penyaluran   bantuan   harus   dijadikan   bagian   tak   terpisahkan   dari  

Standard   Operating   Procedures   (SOP)   untuk   lembaga   yang   mengoordinasikan  

program  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.      

(8)

7. Dalam  proses  rehabilitasi  dan  rekonstruksi,  instansi  pemerintah  yang  bertanggung   jawab   terhadap   pemulihan   harus   bekerja   berlandaskan   budaya   “siap   melayani   masyarakat”   dan   “mengatasi   masalah”,   bukan   “safety   player   yang   birokratis”.   Kelembagaan  instansi  rehabilitasi  and  rekonstruksi  perlu  disusun  sedemikian  rupa   sehingga   mampu   mendorong   stafnya   agak   bertindak   kreatif   dan   pro   pelayanan   publik.  

 

8. Sebagian  dari  peletakan  budaya  organisasi  termasuk  tata  kelola  dan  peraturan  yang   mengikat.  Untuk  instansi  yang  harus  mengelola  keadaan  pasca  konflik  dan  bencana   besar   dibutuhkan   aturan   khusus   yang   perlu   ditegakkan   misalnya   untuk   kebijakan   pelelangan  dan  audit  (dengan  real  time  bukan  hanya  post-­‐fakto),  bukan  business  as  

usual.    

 

9. Pendistribusian   hak   ekonomi   seperti   tanah   untuk   korban   yang   harus   dipindahkan     membutuhkan   kepekaan   terhadap   hak   ekonomi   orang   asli   setempat,   termasuk   keterlibatan   masyarakat   asli   tersebut   dalam   program   perencanaan.   Salah   satu   pendekatan  yang  berguna  untuk  menjamin  hak  masyarakat  setempat  dilindungi  dan   ditegakkan  adalah  PADIATAPA  (Free  Prior  Informed  Consent).  

 

10. Khusus   untuk   korban   pasca   konflik,   maka   prinsip-­‐prinsip   keadilan   transisional   perlu  diperhatikan,  misalnya  untuk  menelusuri  perampasan  hak  yang  terjadi  selama   konflik.  Perampasan  hak  ini  tidak  terbatas  hanya  pada  hak  asasi  manusia  melainkan   juga  hak  ekonomi  dalam  arti  luas  termasuk  hak  atas  aset  dan  hak  guna.  

 

11. Sebagai   bagian   dari   proses   pemulihan   masyarakat   pasca   konflik,   dibutuhkan   program   pendidikan   seperti   pendidikan   kewarganegaraan   dan   toleransi.   Manfaat   dari  program  ini  tidak  hanya  terbatas  pada  aspek  sosial-­‐politik  melainkan  terhadap   aspek   ekonomi   juga.   Manusia   yang   merasa   nyaman   dan   mampu   secara   budaya   untuk   bergaul   dengan   anggota   masyarakat   yang   berbeda   merupakan   orang   yang   lebih   mampu   maju   secara   ekonomi   baik   secara   pribadi   maupun   untuk   masyarakatnya  secara  lebih  luas.  

 

12. Salah  satu  cara  yang  dapat  digunakan  untuk  mendukung  upaya  dalam  negeri  untuk   menegakkan   hukum   adalah   instrumen   hukum   internasional,   misalnya   UNCAC   mendukung   upaya   dalam   negeri   untuk   berpacu   dengan   agenda   pemberantasan   korupsi.   Oleh   sebab   itu   perlu   dipikirkan   kemungkinan   untuk   menyusun   suatu   kesepakatan   internasional   yang   menyangkut   jaminan   hak   ekonomi   anggota   masyarakat   yang   menjadi   korban   bencana   dan   konflik   serta   pencegahan   ketidakadilan  ekonomi.  

 

2.1.3.  Kelompok  Aspek-­‐Aspek  Sosial  Konflik  dan  Kerentanan      

Pemikiran  Dasar  

Aspek  sosial  meninjau  beberapa  isu  utama,  yaitu  konflik  etnik  dan  kerentanan,  konflik   agama   dan   kerentanan,   dan   kohesi   sosial.   Peserta   kemudian   menambahkan   satu   isu   lainnya  yaitu  konflik  politik  yang  diakibatkan  oleh  beberapa  faktor  yaitu  ketidakadilan   antara   pusat   dan   daerah   seperti   kasus   Aceh   dan   Papua.   Khususnya   Aceh,   pasca  

(9)

penandatanganan   MoU   Helsinki   maka   dinamika   konflik   masih   berproses   dalam   era   transisi  perdamaian  menuju  pembangunan  yang  permanen.  

 

Identifikasi   permasalahan   dalam   kelompok   sosial   diarahkan   dengan   menggunakan   bagan   CIVICUS,   yaitu   relasi   antara   negara,   masyarakat   dan   pasar/kapital.   Selain   itu,   bagan   kuadran   antara   negara   dan   masyarakat   merupakan   acuan   yang   tepat   untuk   menciptakan   posisi   negara   menjadi   kuat   (positif)   dan   masyarakat   juga   kuat   (positif).   Keadaan  tersebut  dapat  menumbuhkan  keseimbangan  antara  penyelenggaraan  negara  

(governance)  dan  partisipasi  masyarakat  sipil  dalam  membangun  negara  yang  maju  dan  

berkeadilan.      

Pada   penghujung   MDGs   pertama   (2000-­‐2015),   Indonesia   masih   menghadapi   permasalahan  sosial  yang  sangat  tinggi.  Konflik  agama,  konflik  etnis,  kohesi  sosial  dan   bahkan  konflik  politik  akibat  ketidakadilan  (pusat-­‐daerah)  masih  berlangsung  di  Papua.    

Tumbuhnya   konflik   dilatarbelakangi   oleh   faktor   yang   beragam,   salah   satunya   diakibatkan   oleh   pengaruh   kepentingan-­‐kepentingan   kelompok   politik   dan/atau   pemilik   modal   untuk   mempengaruhi   pemerintah   sebagai   penyelenggara   sistem   kenegaraan.   Kondisi   ini   mengakibatkan   munculnya   konflik   sosial   dan   kecenderungannya   menggunakan   jargon   agama,   etnis   dan   simbol   lainnya   sebagai   alat   memapankan   konflik.   Penyelenggaraan   pemerintahan   yang   tidak   stabil   sangat   rentan   melahirkan   kesenjangan   sosial,   apalagi   pengaruh   pasar/pemilik   modal   sangat   tinggi   dalam  mempengaruhi  kebijakan  pemerintah.  Untuk  kasus  Papua,  otonomi  khusus  tidak   menjadi   upaya   penyelesaian   konflik,   bahkan   menciptakan   kesenjangan   sosial   yang   semakin   tinggi.   Keadaan   ini   semakin   memperkuat   ketidakpercayaan   masyarakat   terhadap  pemerintah.  

 

Kemudian,   seharusnya   negara   menjadi   sumber   kekuatan   untuk   masyarakat.   Negara   memiliki   sistem   yang   menjamin   tidak   adanya   korupsi   sehingga   penyelenggaraan   pemerintahan   menjadi   optimal,   dan   di   sisi   lain   menjamin   masyarakat   yang   kuat,   mampu  bersaing  secara  sehat,  yang  pada  akhirnya  menguatkan  negara  itu  sendiri.  Maka   sistem   kenegaraan   harus   diarahkan   untuk   menjadikan   masyarakat   kuat   dan   cerdas.   Negara  harus  mempunyai  peran  yang  aktif  untuk  masyarakat,  sehingga  antara  negara   dan  masyarakat  bersinergi.    

 

Selain   itu,   melihat   perkembangan   konflik   sosial   khususnya   konflik   agama   dan   etnis,   sebagian  besar  dipicu  oleh  pola  relasi  dan  interaksi  sosial  yang  semakin  hari  semakin   negatif   dan   tidak   komunikatif.   Ruang   komunikasi   dan   dialog   antar   etnis   dan   agama,   maupun  inter  etnis  dan  agama  semakin  mendestruksikan  nilai-­‐nilai  sosial  budaya  yang   dimiliki   oleh   etnis   dan   agama   itu   sendiri.   Sehingga   pluralisme   tidak   lagi   dijalankan   dengan  berpegang  pada  nilai-­‐nilai  toleransi  yang  saling  menghargai  dan  menghormati   perbedaan.   Kasus   seperti   penutupan   rumah   ibadah   bagi   umat   Kristen   di   beberapa   propinsi   menandakan   kebijakan   yang   tidak   relevan   dengan   pertumbuhan   umat,   sehingga   agama   dijadikan   alat   untuk   memobilisasi   massa   dan   mengakibatkan   konflik   sosial   tidak   terhindari.   Begitu   pula   dengan   jamaah   Ahmadiyah,   ataupun   aliran   yang   mendapatkan   label   sesat,   pada   dasarnya   tidak   terlepas   dari   kecemburuan   sosial   yang   tidak  dapat  menerima  perbedaan  maupun  kemajuan  itu  sendiri.  

(10)

Koflik  sosial  juga  bisa  diakibatkan  oleh  perebutan  sumber  daya,  misalnya  dalam  kasus-­‐ kasus   batas   wilayah,   kasus   pertanahan   antara   masyarakat   dengan   perusahaan,   serta   konflik  yang  berlangsung  di  daerah-­‐daerah  tambang.  Kasus  perkebunan  sawit  di  Aceh   antara  masyarakat  Kuala  Tripa  dengan  PT.  Kalista  Alam,  perkebunan  karet  di  Sumatera   Utara,   serta   illegal   logging   dan   illegal   mining   juga   menciptakan   konflik   sosial   yang   sangat  tinggi.  

 

Pada  dasarnya,  permasalahan  sosial  selayaknya  direspon  melalui  pendekatan  kultural.   Bhinneka   Tunggal   Ika   merupakan   fondasi   kultural   Indonesia   yang   sangat   kokoh.   Potensi   kearifan   dan   budaya   lokal   dari   34   propinsi,   ribuan   etnis,   enam   agama   dan   beragam   aliran   kepercayaan   harus   didorong   sebagai   kebudayaan   Indonesia   yang   dilindungi   oleh   negara   karena   semua   itu   merupakan   kekuatan   pembangunan   dan   menjadikan  Indonesia  memiliki  posisi  tawar  dalam  berhadapan  dengan  negara-­‐negara   lain   di   dunia.   Pemerintah   harus   menjadi   aktor   utama   dalam   menerapkan   nilai-­‐nilai   kebhinnekaan   tersebut,   dan   hendaknya   memberi   suri   tauladan   bagi   rakyatnya.     Pemerintah   dan   aparaturnya   wajib   mempraktikkan   perbuatan   yang   melindungi   dan   melayani   kesejahteraan   rakyat,   menepati   janjinya   pada   rakyat   dan   menjauhkan   perbuatannya   dari   tradisi   korupsi.   Inilah   cara   membangun   kembali   kepercayaan   masyarakat  yang  selama  ini  telah  luntur.  

 

Untuk   itu,   banyak   pembelajaran   yang   dapat   dijadikan   sebagai   motivasi   baru   menghadapi   MDGS   periode   kedua   (2015-­‐2030).   Media   massa   dapat   menjadi   alat   distribusi   informasi,   menumbuhkan   kesadaran   masyarakat   untuk   menjadi   warga   negara   yang   partisipatif,   responsif   dan   mendukung   program   pembangunan   untuk   kemajuan   negara.   Pembelajaran   penyelesaian   konflik   Aceh   melalui   pendekatan   dialog   telah  berhasil  menyepakati  kesepahaman  membangun  Aceh  dan  Indonesia.  Hanya  saja,   keberhasilan   tersebut   harus   diperkuat   terus   oleh   pemerintah   Republik   Indonesia   sampai   terwujudnya   perdamaian   positif   dimana   masyarakat   dan   pemerintahan   Aceh   dapat   membangun   Aceh   dari   semua   sektor;   sosial,   budaya,   ekonomi   dan   politik,   dan   menjamin  tidak  berulangnya  konflik  baru  setelah  10-­‐20  tahun  mendatang.    Begitu  pula   dalam   rehabilitasi   dan   rekonstruksi   pasca   bencana   gempa   dan   tsunami   Aceh,   good  

governance   dengan   pencapaian   anggaran   hingga   103%   dan   hanya   7   kasus   korupsi  

menjadi   pembelajaran   penting   dalam   mentransformasikan   budaya   korupsi   di   Indonesia.  

 

Untuk   itu,   berangkat   daripada   pembelajaran   di   atas   maka   konflik   Papua   harus   diselesaikan   sebelum   MDGs   pertama   berakhir   (2015),   begitu   pula   konflik   etnis   dan   agama   serta   kasus-­‐kasus   yang   disinyalir   sebagai   terorisme   harus   dicapai   penyelesaiannya   dalam   tiga   tahun   ke   depan.   Pemerintah   dan   masyarakat   dapat   lebih   proaktif   merespon   dan   menyelesaikan   konflik-­‐konflik   antar   pemeluk   agama   serta   berkomitmen   untuk   tidak   lagi   menciptakan   keadaan   yang   bisa   mempengaruhi   terjadinya  konflik  baru  atas  kerentanan  yang  terjadi  saat  ini.  

 

Hal  utama  yang  harus  dijalankan  oleh  pemerintah  adalah  penegakan  hukum  secara  adil;   tanpa   melihat   kekuasaan   jabatan   dan   materi   (uang).   Pemberantasan   korupsi   harus   menjadi   agenda   utama   dalam   penegakan   hukum.   Untuk   tingkat   komunitas,   maka   hukum   adat   dapat   menjadi   alat   yang   lebih   tepat   untuk   tegaknya   keadilan.   Maka,  

(11)

struktur  sosial  harus  dihidupkan  secara  aktif  guna  menumbuhkan  kekuatan  sosial  bagi   pembangunan.  

 

Memasuki   MDGs   kedua   (2015-­‐2030)   maka   pemerintah   Indonesia   dan   masyarakatnya   harus  membangun  kekuatan  bersama  untuk  menyampaikan  pembelajaran,  memelopori   konsep-­‐konsep   pembangunan   ekonomi   dan   bisnis   yang   partisipatif   dengan   menghindari   terjadinya   konflik   sosial,   menciptakan   ruang   dialog   yang   komunikatif   antar   dan   inter   etnis   dan   agama.   Akhirnya,   sebagai   aktor   utama   di   kawasan   Asia   Tenggara   maka   Indonesia   dapat   memperkuat   posisi   tawarnya   dengan   memprakarsai   sistem   keadilan   global   dengan   menjadikan   relasi   negara,   masyarakat   dan   pasar   sebagai  mitra  bersama  pembangunan.    

 

Hikmah  dan  Pembelajaran      

Indonesia   harus   memperbaiki   sistem   penyelenggaraan   negara,   memperkuat   masyarakat   dengan   meningkatkan   pemahaman   berkewarnegaraan   yang   benar,   dan   memperkuat  fondasi/falsafah  Bhinneka  Tunggal  Ika  sebagai  titik  pemersatu  sosial  dan   budaya  yang  berbeda-­‐beda  di  Indonesia.  

 

Untuk  itu,  beberapa  isu  yang  berhasil  diidentifikasi  selanjutnya  dikembangkan  sebagai   indeks   kebhinekaan   dimana   setiap   tema   tersebut   ditentukan   indikator   keberhasilan   agar  memiliki  kerangka  pikir  yang  lebih  jelas.  

 

Indeks  Kebhinekaan  

   

Kebhinekaan  menjadi  titik  temu  yang  dapat  mempertemukan  perbedaan  yang  terdapat   dalam   etnis,   agama,   organisasi,   kelompok   sosial,   dan   komunitas.   Untuk   itu,   nilai   kebhinekaan   perlu   diperkuat   oleh   semua   lapisan   masyarakat,   aparatur   negara   dan   pemimpin   negara.   Penguatannya   harus   dititikberatkan   pada   penguatan   kesadaran   kewarganegaraan,   sehingga   memahami   perannya   sebagai   warga   negara   yang   benar   dalam   pembangunan.   Harapannya,   setiap   warga   negara   dapat   menghindari   tindakan   yang   merusak   dan   tentunya   berupaya   untuk   meningkatkan   partisipasinya   dalam   melaksanakan  program-­‐program  pembangunan.  

(12)

 

Dari  12  tema  yang  dipetakan  dalam  diskusi,  agar  relevan  dengan  pola  relasi  kekuasaan   (CIVICUS),   maka   pendekatannya   adalah   memperkuat   pembahasan   dua   sektor   yaitu   negara  dan  masyarakat.    

 

   

Gambar  di  atas  memperlihatkan  bahwa  peran  negara  sangat  besar  dalam  memperkuat   masyarakat.   Negara   melakukan   intervensinya   melalui   berbagai   pembelajaran   yang   diperoleh   dan   sistemnya   menjamin   untuk   tidak   berulangnya   kesalahan   yang   pernah   dijalankan   pada   era   sebelumnya.   Pemerintah   sebagai   pelaksana   negara   wajib   menyelenggarakan   sistem   birokrasi   yang   melayani   rakyat,   menciptakan   sistem   penyelenggaraan  yang  terbuka  (transparent)  dan  mempertanggungjawabkan  hasil  kerja  

(accountable),   serta   melibatkan   masyarakat   mulai   dari   perumusan   sampai   dengan  

pelaksanaan  program  pembangunan  (participatory).    

Kemudian   penyelenggara   negara   menumbuhkan   political   will   dalam   merespon   setiap   konflik   dan   kerentanannya   melalui   pendekatan   dialogis   dan   komunikatif.   Konflik   internal  harus  diselesaikan  secara    nir-­‐kekerasan  dan  tidak  mengedepankan    kekuatan   militer.   Pendekatan   kultural   merupakan   strategi   yang   tepat   dengan   menjadikan   kearifan   lokal   sebagai   alat   resolusi   konflik.   Upaya   tersebut   menjamin   kohesi   sosial   dapat   dikelola   secara   benar   sehingga   menjadi   kekuatan   bagi   pelaksanaan   pembangunan.  

 

Untuk   memperjelas   capaian   dari   keempat   tema   penting   di   atas,   maka   ditentukan   indikatornya  masing-­‐masing  seperti  dibawah  ini.  

1. Governance  

• Adanya  perencanaan  pembangunan  yang  sensitif  terhadap  konflik     • Kuatnya  sistem  demokrasi  (partisipasi,  kesetaraan  antar  sesama)     • Transparansi  dan  akuntabilitas  

• Pengarusutamaan  gender    

• Adanya   pembangunan   yang   berkelanjutan   dengan   mengacu   pada   budaya   setempat  

(13)

• Regulasi  yang  berpihak  pada  masyarakat  

• Memperkuat  desentralisasi  dengan  mengacu  pada  budaya  setempat      

• Perencanaan   pembangunan   yang   berdasarkan   kebutuhan   daerah/region   (anggaran  dan  program).    

• Transparansi   pemerintah   dalam   mendistribusikan   dana   pembangunan   dari   wilayah-­‐wilayah  yang  berkontribusi  besar.    

• Pengakuan  terhadap  aliran    kepercayaan  di  luar  6  agama  resmi  di  Indonesia     • Pengakuan  perlindungan  terhadap  hak  ulayat  masyarakat  adat.    

• Penanganan   korban   pasca   konflik   terutama   perempuan,   anak   serta   kelompok  

diffable.      

• Penegakan  hukum    

2. Lesson  Learnt  

• Leadership  knowledge   (tentang   rehabilitasi   dan   rekonstruksi   di   Aceh   dan   Nias),  

peacebuilding  di  Aceh,  dan  demokratisasi  Indonesia.      

• Solidaritas  bangsa  dalam  menangani  tsunami  di  Aceh    

• Keterlibatan  para  pemangku  kepentingan  dalam  membangun  perdamaian     • Undang-­‐Undang  No.  7/2012  tentang  Penanganan  Konflik  Sosial    

• Statement  Perdamaian  oleh  Perempuan  dan  Anak  di  Aceh  dan  Ambon.      

3. Social  Cohesion  

• Membangun  dialog  inter  dan  antar  etnik  dan  agama  secara  rutin    

• Memperkuat  kearifan  lokal  sebagai  modalitas  dalam  pembangunan  nasional     • Perlindungan   terhadap   aliran   kepercayaan   yang   diyakini   oleh   kelompok  

masyarakat.      

• Penghargaan  atas  keragaman.    

• Pelibatan   anak-­‐anak   dalam   resolusi   konflik   dan   penyembuhan   terhadap   anak-­‐ anak  yang  terkena  dampak  konflik    

• Penguatan   sosial   mengenai   multikulturalisme,   toleransi,   pluralisme   dan   perdamaian  

 

4. Resolusi  Konflik  

• Mengedepankan  dialog/komunikasi  konstruktif  dalam  penyelesaian  konflik.   • Menyelesaikan   konflik   Aceh   hingga   mencapai   positive   peace   dan   menggunakan  

pembelajarannya   untuk   penyelesaian   konflik   di   Papua   dan   di   kawasan   Asia   Tenggara.  

• Adanya   partisipasi   dari   seluruh   pemangku   kepentingan   (terutama   kelompok   perempuan,  tokoh  agama  dan  tokoh  adat)      

• Setiap   aktor/kelompok   diberikan   kebebasan   dalam   mengutarakan   ide   dan   gagasan  dalam  menyelesaikan  masalah  

• Pendekatan  sensitive  peace  

• Setiap   komunikasi   dalam   penyelesaian   konflik   mengedepankan   kesetaraan   seluruh  pihak      

• Pendekatan   yang   sensitif   terhadap   kebutuhan   kelompok   anak-­‐anak   dalam   konflik      

• Pendekatan  Transitional  Justice  melalui  Komisi  Kebenaran  dan  Rekonsiliasi,  yang   merupakan  milestone  Indonesia  Baru  

(14)

• Jurnalisme  damai      

Saran  dan  Rekomendasi  

1. Memperkuat   proses   perdamaian   Aceh   melalui   pendekatan   positive   peace   dan   menyelesaikan   konflik   Papua   dan   konflik   sosial   lainnya   sebelum   MDGs   pertama   berakhir   (2015),   sehingga   di   awal   MDGs   kedua   (2016-­‐2030)   rekonsiliasi   menjadi  

milestone  untuk  mewujudkan  Indonesia  baru.  

2. Mengembangkan   Conflict   Prevention   Framework   sebagai   upaya   untuk   tidak   lagi   mengulang  konflik  baru  pada  MDGs  kedua,  dan  merespon  segala  kerentanan  secara   komprehensif   sehingga   kepercayaan   masyarakat   terhadap   pemerintah   tumbuh   secara  kuat.    

3. Mengembangkan   kerangka   pikir   multikulturalisme,   pluralisme,   dan   perdamaian   sebagai   upaya   penguatan   penyelenggaraan   pemerintahan   (governance),   memperkuat  masyarakat  (society)  dan  mengelola  segala  konflik  dan  kerentanannya.   4. Mengembangkan   Resource   Center   (RC)   perdamaian   dan   resolusi   konflik   di   daerah   rentan   konflik   sebagai   pusat   pengembangan   pendidikan   masyarakat   dan   pemerintah.   Hal   tersebut   untuk   mempercepat   transformasi   Indonesia   menjadi   negara  yang  modern  pada  MDGs  kedua.  

5. Memobilisasi   modal   sosial   sebagai   modal   utama   pembangunan   Indonesia   baru   melalui  penyelenggaraan  pemerintahan  yang  mengutamakan  rakyat  dan  melibatkan   masyarakat  dari  perencanaan  hingga  pelaksanaan  pembangunan.  

                                                     

(15)

 

LAMPIRAN:  DAFTAR  PESERTA  

   

MASYARAKAT  SIPIL,  LSM  DAN  ORGANISASI  AKAR  RUMPUT      

1. Pargito,  Konsorsium  Monitoring   dan  Pemberdayaan  Institusi  Publik   (KOMPIP),  Surakarta  

2. Budi  Setiawan,  Lembaga   Penanggulangan  Bencana  PP   Muhammadiyah,  Yogyakarta   3. Teuku  Muhammad  Zulfikar,  

WALHI,  Banda  Aceh  

4. Muhammad  Hakim,  Konfederasi   Serikat  Pekerja  Indonesia  (KSPI),   Jakarta  

5. Damairia  Pakpahan,  Koalisi   Perempuan  Indonesia  (KPI),   Yogyakarta  

6. Surya  Rahman  Muhammad,   Humanitarian  Forum  Indonesia   7. Isra  Yandi,  WANADRI,  Jakarta   8. Dedi  Siswanto,  Yayasan  Cakrawala  

Indonesia,  Palangkaraya  

9. Ungu  K.  Ratu,  Tokoh  Adat  Damang,   Kecamatan  Jabiren  Raya,  

Kabupaten  Pulang  Pisau,   Palangkaraya  

10. B.  Kristia  Nortie,  Lembaga   Pemberdayaan  Perempuan  dan   Anak  (LAPPAN),  Ambon  

11. Imelda  Pingkan  Moniaga,  HOPE   Indonesia,  Jakarta  

12. Eka  Satrya,  Solok  Selatan   Emergency  Respons  Team,   Sumatera  Barat  

13. Faisal  Rasyid,  Yayasan  Bina   Manajemen  Informatika,  Sumatera   Barat  

14. Vincentius  Oehtimue,  Yayasan   Pendidikan  Persekolahan  Katholik   (YPPK),  Jayapura  

15. Jolanda  H.  Souhuwat,  Yayasan   Pendidikan  Kristen  (YPK),  Jayapura   16. Devi  Mayulis,  Karang  Taruna  Kota  

Solok,  Sumatera  Barat  

17. Agusta  Mukhtar,  Aceh  Judicial   Monitoring  Institute,  Banda  Aceh     18. Jan  Tebai,  Yayasan  Pendidikan  

Persekolahan  Gereja-­‐Gereja  Injili   (YPPGI),  Jayapura  

19. Frans  Tugimin,  Forum   Pengurangan  Risiko  Bencana,   Yogyakarta  

20. Fatkhurohman,  Yayasan  

Cakrawala  Indonesia,  Palangkaraya   21. Yanto  L.  Adam,  Kepala  Desa  

Damang,  Kecamatan  Jabiren  Raya,   Kabupaten  Pulang  Pisau,  

Palangkaraya  

22. Farida  Haryani,  Pengembangan   Aktivitas  Sosial  Ekonomi  Aceh   (PASKA),  Aceh  Pidie  

23. J.  Septer  Manufandu,  Jaringan   Papua  Damai,  Jayapura  

24. Mastuati,  Forum  Kelompok   Perempuan  Dayak  Madura  untuk   Resolusi  Konflik,  Palangkaraya   25. Caroline  A.  Tupamahu,  Yayasan  

BAKTI,  Makassar  

26. Mursalin,  IBU  Foundation,   Sumatera  Barat  

27. Frisani,  Sekretariat  Bersama   Pencinta  Alam,  Sumatera  Barat   28. Ronaldi  Putrawan,  FK3I  Sumatera  

Barat  

29. Mardiana,  Sekolah  Perempuan   Malei  Lage  –  AMAN  Indonesia,  Poso   30. Iqbal  Faraby,  Konsorsium  Aceh  

Baru,  Banda  Aceh  

31. Lidya  Natalia  Sartono,  Komisi   Kerasulan  Awam,  Keuskupan  Agung   Kupang,  NTT  

32. Mahir  Takaka,  AMAN,  Jakarta   33. Vera  Tallo,  Damian  Friends,  

Jakarta  

(16)

35. Abdul  Wahab,  LAKPESDAM,   Jombang  

36. Reftalina  Rachmah,  Masyarakat   Penanggulangan  Bencana  Indonesia   (MPBI),  Jakarta  

37. Ah  Maftuchan,  Perkumpulan   Prakarsa,  Jakarta  

38. Twk.  Mirza  Keumala,  BRR   Institute,  Jakarta  

39. Badriyah  Fayumi,  Komisi   Perlindungan  Anak  Indonesia   (KPAI),  Jakarta  

 

SEKTOR  SWASTA    

1. Aulia  Aruan,  PT.  Riau  Andalan  Pulp   and  Paper,  Jakarta  

 

2. Fachry  Ramadyan,  Amalgamated   Solution  and  Research  (ASR),  Ltd.,   Jakarta  

 

AKADEMISI  DAN  PENELITI      

1. M.  Riza  Nurdin,  International   Centre  for  Aceh  and  Indian  Ocean   Studies  (ICAIOS)  –  Universitas  Syiah   Kuala,  Banda  Aceh  

2. Dadang  Hilman,  Indonesia  Climate   Change  Center  (ICCC),  Jakarta   3. Dr.  Ir.  M.  Dirhamsyah,  MT,  

Tsunami  and  Disaster  Mitigation   Research  Center  (TDMRC),  Banda   Aceh  

4. Dr.  Ir.  Rahman  Hidayat,  M.  Eng,   Balai  Pengkajian  Dinamika  Pantai   BPPT,  Yogyakarta  

5. Dr.  –Ing.  Ir.  Widjo  Kongko,  M.  Eng,   Ketua  Tsunami  Research  Group,   Yogyakarta  

6. Soesmarjanto  Soesmoko,  Tim   Asistensi  Rencana  Aksi  PB  BNPB,   Jawa  Barat  

7. Fuad  Mardhatillah,  IAIN  Ar-­‐Raniry,   Banda  Aceh  

8. Saifuddin  Bantasyam,  Pusat  Studi   Perdamaian  dan  Resolusi  Konflik  -­‐   Universitas  Syiah  Kuala,  Banda  Aceh   9. Iskandar  Zulkarnain,  Universitas  

Malikussaleh,  Lhokseumawe  

10. Prof.  Dr.  Ir.  Syamsu  Rizal,  M.  Eng,   Universitas  Syiah  Kuala,  Banda  Aceh   11. Dr.  Danny  Hilman  Natawidjaja,  M.  

Sc,  Pusat  Penelitian  Geoteknologi   LIPI,  Jawa  Barat  

12. Prof.  Dr.  Kirbani  Sri  Brotopuspito,   Laboratorium  Geofisika  Universitas   Gadjah  Mada,  Yogyakarta  

13. Pendeta  Dr.  Marko  Mahin,  MA,   Universitas  Kristen  Palangkaraya,   Kalimantan  Tengah  

 

SEKTOR  PUBLIK    

1. Drs.  Eddy  Purwanto,  MPA,  Deputi   SESWAPRES  Bidang  Tata  Kelola   Pemerintahan,  Jakarta  

2. A.  Mufti,  Kantor  Utusan  Khusus   Presiden  RI  untuk  MDGs  (KUKP-­‐RI   MDGs),  Jakarta  

3. R.  Pamekas,  Kementerian  Pekerjaan  

Umum,  Jakarta  

4. Bambang  Setyo  H.,  Kementerian   Pembangunan  Daerah  Tertinggal   (KPDT),  Jakarta  

5. Isnadiati,  Kementerian  

Pembangunan  Daerah  Tertinggal   (KPDT),  Jakarta  

     

(17)

PENGAMAT     1. Douglas  Broderick,  United  Nations  

Resident  Coordinator,  Jakarta   2. Kuntoro  Mangkusubroto,  Ketua  

Komite  Nasional  untuk  Agenda   Pembangunan  Pasca-­‐2015,  Jakarta   3. T.  Nirarta  Samadhi,  UKP4,  Jakarta   4. Syamsul  Tarigan,  Peace  through  

Development  in  Disadvantaged   Areas  (PTDDA)  Project,  Jakarta  

5. Maja  M.  Suhud,  Conflict  Prevention   Cluster,  Jakarta  

6. Rachmat  Irwansjah,  UNMC,  Jakarta   7. Iwan  Gunawan,  World  Bank,  

Jakarta  

8. Suryani  Amin,  World  Bank,  Jakarta   9. Chris  Summer,  _______,  Jakarta    

FASILITATOR  DAN  NOTULA    

1. Kevin  Evans,  SATGAS  REDD+,   Jakarta  

2. Gegar  Prasetya,  Amalgamated   Solution  and  Research  (ASR),  Ltd.,   Jakarta  

3. Juanda  Djamal,  Konsorsium  Aceh   Baru,  Banda  Aceh  

4. Takudaeng  (Keke)  Parawansa,   Jakarta  

5. Fithri  Abdullah,  Jakarta   6. Eva  Fitrina,  Jakarta                                                    

Gambar

Gambar	
  di	
  atas	
  memperlihatkan	
  bahwa	
  peran	
  negara	
  sangat	
  besar	
  dalam	
  memperkuat	
   masyarakat.	
   Negara	
   melakukan	
   intervensinya	
   melalui	
   berbagai	
   pembelajaran	
   yang	
   diperoleh	
   dan	
   sistemnya

Referensi

Dokumen terkait

Asli / rekaman Dokumen Kualifikasi lainnya yang dipersyaratkan, yang telah diupload dan tercantum dalam formulir isian Kualifikasi yang disampaikan melalui aplikasi SPSE1.

Hasil penelitian tentang inventarisasi tanaman berkhasiat obat di desa Meusin kecamatan Boking kabupaten Timor Tengah Selatan menunjukan bahwa Jumlah tanaman

Dari hasil penelitian didapat hasil bahwa masing-masing variable memiliki kontribusi positif terhadap hasil belajar lay-up shoot namun akan lebih baik bila

Namun sekiranya umat Islam memahami bahwa kebenaran agama adalah apa yang ditemukan manusia dari pemahaman kitab sucinya sehingga kebenaran itu dapat beragam dan Allah

Nama Pekerjaan : Pembuatan Sistem Informasi Geografis (SIG) Infrastruktur Bidang Kebinamargaan dan Pengairan Kabupaten Muara Enim Tahun 20151. Lokasi : Kabupaten

Faktur Penjualan (Invoice), merupakan dokumen yang dibuat oleh bagian Keuangan dan Akuntansi sebagai bukti terjadinya transaksi penjualam dan untuk melakukan penagihan

Tabel 4.16 : Matriks Pernyataan Informan (Pasien) Tentang Pelayanan Promotif dan Preventif Berkaitan Dengan Anjuran yang Diberikan Oleh Dokter di Puskesmas Tapian Dolok

This study showed that the supplementation of Artemia containing different level of free sterol (Table 2) affected the survival rate, intermolt period and carapace width of mud