babad manik angkeran

Teks penuh

(1)

BABAD MANIK ANGKERAN

Sebagai   pendahuluan   ceritera,   tersebutlah   di   kawasan   Jawa, ada pendeta maha sakti bernama Danghyang Bajrasatwa. Ada putranya  Iakilaki  seorang  bernama  Danghyang  Tanuhun  atau Mpu   Lampita,   beliau   memang   pendeta   Budha,   memiliki kepandaian   luar   biasa   serta   bijaksana   dan   mahasakti   seperti ayahnya   Danghyang   Bajrasatwa.   Ida   Danghyang   Tanuhun berputra   lima   orang,   dikenal   dengan   sebutan   Panca   Tirtha. Beliau   Sang   Panca   Tirtha   sangat   terkenal   keutamaan   beliau semuanya.

Beliau   yang   sulung   bernama   Mpu   Gnijaya.   Beliau   membuat pasraman di Gunung Lempuyang Madya, Bali Timur, datang di Bali pada tahun Isaka 971 atau tahun Masehi 1049. Beliaulah yang   menurunkan   Sang   Sapta   Resi   –   tujuh   pendeta   yang kemudian   menurunkan   keluarga   besar   Pasek   di   Bali.   Adik beliau   bernama   Mpu   Semeru,   membangun   pasraman   di Besakih,   turun   ke   Bali   tahun   Isaka   921,   tahun   Masehi   999. Beliau   mengangkat   putra   yakni   Mpu   Kamareka   atau   Mpu Dryakah   yang   kemudian   menurunkan   keluarga   Pasek Kayuselem. Yang nomor tiga bernama Mpu Ghana, membangun pasraman di Dasar Gelgel, Klungkung datang di Bali pada tahun Isaka   922   atau   tahun   Masehi   1000.   Yang   nomor   empat, bernama   Ida  Empu  Kuturan   atau  Mpu Rajakretha,   datang  di Bali   tahun   Isaka   923   atau   tahun   Masehi   1001,   membangun pasraman   di   Silayukti,   Teluk   Padang   atau   Padangbai, Karangasem. Nomor lima bernama Ida Mpu Bharadah atau Mpu Pradah,   menjadi   pendeta   kerajaan   Prabu   Airlangga   di   Kediri, Daha, Jawa Timur, berdiam di Lemah Tulis, Pajarakan, sekitar tahun Masehi 1000.

(2)

kawasan   Bali   ini.   Nama   beliau   tercantum   di   dalam   berbagai prasasti   dan   lontar   yang   memuat   tentang   pura,   upacara   dan upakara atau sesajen serta Asta Kosala – kosali yang memuat tata   cara   membangun   bangunan   di   Bali.   Tercantum   dalam lempengan prasasti seperti ini.

“Ida sane ngawentenang pawarah – warah silakramaning bwana rwa   nista   madhya   utama.   lwirnya   ngawangun   kahyangan, mahayu   palinggih   Bhatara   –   Bhatari   ring   Bali   lwirnya   Puseh desa Walyagung Ulunswi Dalem sopana hana tata krama maring Bali,   ayun   sapara   Bhatara   lumingga   maring   Sad   Kahyangan, neher sira umike sila krama” yang artinya: Beliau Mpu Kuturan yang   mengadakan   aturan   tentang   tatacara   di   dunia   ini   yang berhubungan   dengan   mikro   dan   makrokosmos   dalam   tingkat nista madya utama (sederhana, menengah dan utama), seperti membangun   pura   kahyangan,   menyelenggarakan   upacara sthana   Bhatara­bhatari   di   Bali.   Seperti   Pura   Puseh   Desa, Baleagung, Ulunswi, Dalem, dan karena ada tata cara di Bali seperti   itu   berkenanlah   para   Bhatara   bersthana   di   Sad Kahyangan,   karena   beliau   yang   mengadakan   tata   aturan tersebut.

Adiknya bernama Danghyang Mpu Bharadah mempunyai putra Iaki­laki   dan   keutamaan   yoga   beliau   bernama   Mpu   Bahula. Bahula   berarti   utama.   Kepandaian   dan   kesaktian   beliau   di dunia   sama   dengan   ayahandanya   Mpu   Bharadah.   Beliau memperistri   putri   dari   Rangdeng   Jirah   –   janda   di   Jirah   atau Girah yang bernama Ni Dyah Ratna Manggali. Kisah ini terkenal dalam ceritera Calonarang. Beliau Empu Bahula berputra Iaki bernama Mpu Tantular, yang sangat pandai di dalam berbagai ilmu   filsafat.   Tidak   ada   menyamai   dalam   soal   kependetaan, sama keutamaannya dengan Mpu Bahula, ayahandanya. Mpu Tantular   adalah   yang   dikenal   sebagai   penyusun   Kakawin Sutasoma di mana di dalamnya tercantum “Bhinneka Tunggal lka”   yang   menjadi   semboyan   negara   Indonesia.   Beliau   juga bergelar   Danghyang   Angsokanata.   Keberadaan   beliau   di   Bali diperkirakan sejaman dengan pemerintahan raja Bali, Sri Haji Wungsu pada tahun Masehi 1049.

(3)

Bekung   atau   Danghyang   Siddhimantra.   Yang   nomor   tiga bernama Mpu Danghyang Smaranatha. Yang terkecil bernama Mpu Danghyang Soma Kapakisan.

Ida   Danghyang   Panawasikan,   bagaikan   Sanghyang   Jagatpathi wibawa   beliau,   Ida   Danghyang   Siddhimantra   bagaikan   Dewa Brahma   wibawa   serta   kesaktian   beliau.   Ida   Danghyang Asmaranatha   bagaikan   Dewa   Manobawa   yang   menjelma, terkenal kebijaksanaan dan kesaktian beliau, serta Danghyang Soma Kapakisan, yang menjadi guru dari Mahapatih Gajahmada di   Majapahit,   bagaikan   Dewa   Wisnu   menjelma,   pendeta   yang pandai   dan   bijaksana.   Ida   Danghyang   Panawasikan   memiliki putri   seorang,   demikian   cantiknya,   diperistri   oleh   Danghyang Nirartha.

Ida   Danghyang   Smaranatha,   memiliki   dua   orang   putra,   yang sulung   bernama   Danghyang   Angsoka,   berdiam   di   Jawa melaksanakan paham Budha. Adik beliau bernama Danghyang Nirartha,   atau   Danghyang   Dwijendra,   Peranda   Sakti   Wawu Rawuh dan dikenal juga dengan sebutan Tuan Semeru. Beliau melaksanakan paham Siwa, serta menurunkan keluarga besar Brahmana Siwa di Bali yakni, Ida Kemenuh, Ida Manuaba, Ida Keniten, Ida Mas serta Ida Patapan. Danghyang Angsoka sendiri berputra Danghyang Astapaka, yang membangun pasraman di Taman Sari, yang kemudian menurunkan Brahmana Budha di Pulau Bali.

(4)

Si   Tan   Kober,   Si   Tan   Kawur,   Si   Tan   Mundur.   Ida   Dalem beristana di Samprangan, didampingi oleh l Gusti Nyuh Aya di Nyuh   Aya   sebagai   mahapatih   Dalem.   Tatkala   itu   Ida   Dalem memerintahkan   para   menterinya   untuk   mengambil   tempat masing­masing.   Ida   Arya   Demung   Wang   Bang   asal   Kediri   di Kertalangu, Arya Kanuruhan di Tangkas, Arya Temenggung di Patemon, Arya Kenceng di Tabanan, Arya Dalancang di Kapal, Arya Belog di Kaba­Kaba, Arya Kutawaringin di Klungkung, Arya Gajah   Para   dan   adiknya   Arya   Getas   di   Toya   Anyar,   Arya Belentong di Pacung, Arya Sentong di Carangsari, Kriyan Punta di Mambal, Arya Jerudeh di Tamukti , Arya Sura Wang Bang asal   Lasem   di  Sukahet,  Arya  Wang   Bang  asal   Mataram  tidak berdiam   di   mana­mana.   Arya   Melel   Cengkrong   di   Jembrana, Arya Pamacekan di Bondalem, Sang Tri Wesya: Si Tan Kober di Pacung,   Si   Tan   Kawur   di   Abiansemal   dan   Si   Tan   Mundur   di Cegahan Demikian dikatakan di Babad Dalem.

IDA DANGHYANG SIDDHIMANTRA BERPUTRA IDA BANG  MANIK ANGKERAN

Diceriterakan kembali putra Ida Danghyang Angsokanata atau Danghyang   Mpu   Tantular   yang   nomor   dua   yakni   Ida   Mpu Bekung   atau   Danghyang   Siddhimantra   Beliau   bernama   Mpu Bekung karena beliau tidak bisa mempunyai putra. Kemudian beliau   bergelar   Danghyang   Siddhimantra   disebabkan   memang beliau   pendeta   atau   Bhujangga   yang   sakti   serta   bijaksana. Beliau menjadi  sesuhunan  sakti  Bhujangga  luwih   (Junjungan sakti, pendeta yang bijaksana) di kawasan Bali ini tatkala itu. Perihal   gelar   Ida   Mpu   Bekung   menjadi   Danghyang Siddhimantra, akan diceriterakan di bawah ini

Diceriterakan,   Ida   Mpu   Bekung   berkeinginan   untuk   memiliki putra yang akan menjadi penerusnya kelak. Karena itu beliau melaksanakan   upacara   homa,   memuja   Sanghyang Brahmakunda Wijaya.

(5)

keangkeran pemujaan sang pendeta yang demikian makbulnya. Demikian asal mulanya Ida Mpu Bekung memiliki putera.

Setelah   beliau   memiliki   putera,   sangat   sukacita   beliau   Mpu Bekung,   diperhatikan   dan   dimanjakan   betul   putera   beliau. Setiap yang diinginkan putranya dipenuhi.

Setelah Ida Bang Manik Angkeran menginjak remaja, mungkin diakibatkan oleh kehendak Yang Maha Kuasa, agar supaya Ida Mpu   Bekung   menemui   ganjalan   pikiran   atau   kesusahan, ternyata kemudian putra beliau sehari­hari pekerjaannya hanya berjudi   melulu,   tidak   pernah   tinggal   diam   di   rumah,   selalu berada di tempat perjudian semata. Di mana saja ada perjudian, di   sana   Ida   Bang   Manik   Angkeran   bermalam.   Diceriterakan perjalanan   beliau   berjudi   tidak   pernah   menang.   Selalu   kalah saja.

Hingga habis milik ayahnya dipergunakan untuk berjudi. Yang membuat   Mpu   Bekung   duka   cita   tiada   lain   karena   putranya tidak pernah pulang ke Griya. itu menyebabkan resah gelisah perasaan   beliau,   seraya   pergi   mencari   putra   beliau   Ida   Bang Manik Angkeran ke desa­desa. Setiap ada orang yang dijumpai di tengah jalan, ditanyai oleh beliau apakah ada menemui putra beliau   yang   bernama   Ida   Bang   Manik   Angkeran.   Namun semuanya   mengatakan   tidak   pernah   mengetahui   dan menemuinya.

Diceriterakan, konon, sudah lama beliau mengembara mencari putra beliau itu tidak juga dijumpai, sampai akhirnya tiba di kawasan   Tohlangkir   pengembaraan   beliau   Setibanya   di Tohlangkir – Gunung Agung, di sana beliau baru merasa lesu lelah   kemudian   duduk   seraya   bersamadi   menyatukan   pikiran beliau, memuja Dewa seraya membunyikan genta beliau yang bernama Ki Brahmara .

(6)

Berkatalah   Ida   Mpu   Bekung:   “Singgih   paduka   Sanghyang, hamba memiliki anak seorang tidak pernah sama sekali pulang, sejak   lama   hamba   mencarinya,   namun   belum   juga   ketemu. Maksud hamba agar  dengan senang hati pukulun Sanghyang memberitahu   keadaan   sebenarnya,   apakah   dia   masih   hidup, atau apakah dia sudah .mati. Kalau misalnya dia masih hidup agar supaya pukulun Sanghyang sudi memberi tahu, di mana dia berada”.

Dengan   sukacita   Ida   Bhatara   Basukih   berkata:   “Ah   Mpu, hendaknya  Mpu jangan   bersedih   hati,   sebenarnya   putra  Mpu masih hidup berada di desa­desa, bermalam di sana. Sekarang saya   yang   akan   mengarad   (menarik)   Jiwa   –   putra   Mpu,   agar segera pulang kembali. Namun, Mpu saya minta sarinya susu lembu,   sebagai   imbalan   saya   mengarad   putra   sang   Mpu”. Demikian   wacana   Ida   Bhatara   Nagaraja,   seraya   meminta   Ida Mpu Bekung agar pulang ke rumahnya .

Singkat   ceritera.   pulanglah   Ida   Mpu   memohon   diri   dari Tohlangkir.   Tidak   diceriterakan   perjalanan   beliau,   maka sampailah   beliau   kembali   di   rumahnya   di   Griya   Daha,   dan dilihatnya   sang   putera   telah   berada   di   rumah.   ltu   sebabnya sangat   sukacita   beliau   Mpu   Bekung,   seraya   berkata:   “Duh, putraku   Sang   Bang,   dengarkanlah   apa   yang   ayah   katakan sekarang.   Jangan   lagi   ananda   mengulangi   perbuatan   yang sudah – sudah. Ayah tidak sama sekali melarang ananda untuk bermain   judi,   namun   agar   ananda   ingat   juga   dengan   rumah Ananda. Payah Ayah mencari ananda keluar masuk desa­desa”.

Kemudian   berkatalah   putranya:   “Singgih   palungguh   Mpu, ayahandaku, janganlah sekali­kali palungguh Mpu marah serta duka ananda sudah menginjak  dewasa sejak  dahulu,  ananda tidak pernah sama sekali berani ingkar, karena ananda ingin sekali   dengan   keberadaan   diri   sebagai   seorang   putra Brahmana”.   Demikian   kata   putranya   Sang   Bang   Manik Angkeran.

(7)

Pada   hari   yang   baik.   lengkap   dengan   gentanya,   beliau melakukan   perjalanan   menuju   Tohlangkir.   Sesampainya   di Tohlangkir,   kemudian   beliau   mempersiapkan   diri   dan melakukan yoga semadi memuja Ida Sanghyang Nagaraja seraya membunyikan genta beliau. Karena kemakbulan weda mantra beliau   memuja   Ida   Sanghyang   Naga   raja,   segera   Ida   Bhatara keluar seraya bersabda: “Ah, Mpu Bekung yang datang.

Apa keinginan sang Mpu datang lagi?”.

Kemudian   berkatalah   Ida   Mpu   Bekung:   “Singgih   pukulun Sanghyang,   hamba   menghadap   pada   paduka   Bhatara, bermaksud   menghaturkan   sarinya   susu,   sesuai   dengan keinginan   Sanghyang.   Anak   hamba   sudah   ketemu,   ada   di rumah”. Tatkala didengarnya kata­kata Mpu Bekung seperti itu, sangat sukacita perasaan Ida Bhatara Basukih seraya berganti rupa   menjadi   Nagaraja   Agung,   kemudian   meminum   sarinya susu, sampai beliau kenyang.

Setelah   beliau   kenyang   meminum   susu   lembu   itu,   seraya berbalik, beliau mengeluarkan emas, saat itu diminta Ida Mpu Bekung agar mengambil emas itu.

Singkat   ceritera,   setelah   beliau   mengambil   emas   itu   yang kemudian   dibungkus   sebesar   kelapa   besarnya,   lalu   beliau memohon   diri   kepada   Ida   Sanghyang   Basukih   Tidak diceriterakan perjalanan Ida Mpu Bekung, akhirnya tiba jugalah beliau di Griya Daha seraya membawa emas. Diketahui emas itu oleh putranya. Ida Bang Manik Angkeran yang gencar bertanya, meminta   kepada   ayahandanya   agar   diberi   tahu   di   mana memperoleh emas itu

(8)

sayang yang amat sangat, lalu Ida Mpu memberitahukan perihal beliau mendapatkan harta itu.

Karena sekarang sudah memiliki emas, maka pergilah Ida Bang Manik Angkeran bermain judi. Mungkin memang sudah menjadi kehendak Yang Maha Kuasa, sehari­harinya beliau selalu kalah berjudi. Akhirnya tidak sampai satu bulan habislah sudah emas yang   diberikan   ayahandanya   dijual,   dipakai   modal   di   tempat perjudian.

Karena   keadaannya   demikian,   lalu   beliau   berpikir   keras,   dan kemudian   Ingat   beliau   pada   perjalanan   ayahandanya mendapatkan emas itu, yang merupakan anugerah dari Bhatara di Tohlangkir. Segera beliau pulang, tetapi secara sembunyi – sembunyi   agar   tidak   diketahui   ayahandanya,   beliau   bertolak menuju Tohlangkir seraya membawa susu lembu, serta genta milik ayahandanya, Ki Brahmara.

Tidak   diceriterakan   perjalanannya,   sampailah   beliau   di Tohlangkir,   di   depan   gua.   Lalu   beliau   duduk   mengheningkan cipta, memuja Dewa, seraya membunyikan genta.

Rupanya pemujaan beliau yang khusuk, serta diiringi dengan bunyi   genta   yang   Utama   itu,   membuat   geger,   keluar   Bhatara Naga Basukih dari gua itu seraya berkata “Ah siapa anda ini datang, segera katakan !”.

Segera Ida Bang Manik Angkeran menyembah: “Singgih paduka Sanghyang,   hamba   bernama   Sang   Bang   Manik   Angkeran. Hamba   mengikuti   jalan   Ayahanda   hamba,   menghaturkan sarinya susu lembu ke hadapan paduka Sanghyang. “Demikian hatur beliau. Karena demikian, sangat sukacitalah perasaan Ida Bhatara Basukih. Lalu diminumlah  susu itu, setelah berganti rupa menjadi ular naga besar berwibawa, seraya meminum susu itu. Seusai meminum susu itu, bersabdalah beliau kepada Ida Bang Manik Angkeran: “lh, Sang Bang, sekarang apa yang kamu inginkan, apapun yang ananda minta akan kuberikan .”

(9)

Saat itu Ida Bhatara Basukih mengambil emas, bagaikan sebutir kelapa besarnya. diberikan kepada Ida Bang Manik Angkeran, seraya   bersabda:   “Ambillah   emas   ini,   segera   ananda   pulang, poma,   poma”.   Lalu   diambil   emas   itu,   disertai   sembah   bakti sekaligus memohon pamit ke hadapan Ida Bhatara Nagaraja.

Singkat ceritera. tibalah Ida Bang Manik Angkeran kembali di rumah di Griya Daha, menyimpan genta saja, lalu beliau pergi lagi   untuk   bermain   judi.   Atas   kehendak   Hyang   Widhi,   tidak sampai satu bulan, habis juga modalnya, itu sebabnya kembali beliau   mengelana,   berhutang   di   perjudian   tidak   dapat, meminjam tidak diberi. Karena itu, lalu beliau mengambil lagi genta milik ayahandanya, seraya mencari sarinya Susu lembu, dan menyengkelit pedang yang bernama Ki Gepang, lalu segera menuju Tohlangkir.

Setibanya beliau di Tohlangkir, lalu beliau duduk seperti yang dilakukan   sebelumnya,   mengheningkan   cipta,   memuja   Dewa, serta   membunyikan   gentanya.   Karena   genta   itu   betul­betul genta utama, gegerlah Ida Sanghyang Basukih ke luar guanya seraya bersabda: “Ah Sang Bang Manik Angkeran kiranya yang datang.   Datang   lagi   ananda   membawa   susu.   Apa   lagi permintaanmu, katakan, semaumu akan kuberikan”.

Karena kewibawaan Ida Bhatara Basukih demikian mempesona dan   menggetarkan   perasaan,   menjadi   tak   enak   perasaan   Ida Sang Bang, lalu mengatakan tidak memohon apa­apa. Karena demikian kata Ida Sang Bang, lalu Ida Bhatara berganti rupa kembali menjadi ular naga yang besar, seraya meminum susu lembu tersebut Setelah menyantap susu lembu itu, Ida Bhatara kembali ke gua . Karena beliau berbadan panjang, ketika bagian kepala beliau sudah tiba di tempat peraduan, maka bagian ekor beliau masih berada di luar gua. Dilihat oleh Ida Bang Manik Angkeran   ekor   Ida   Bhatara   menyala   karena   di   tempat   itu terdapat   intan   besar   bagai   ratna   mutu   manikam   beralaskan emas dan mirah yang menyala gemerlapan.

(10)

terputus   mata   intan   yang   ada   di   bagian   ekor   yang   segera diambil dan dilarikan oleh Ida Manik Angkeran.

Karena   demikian   tingkah   Sang   Bang   Manik   Angkeran,   tak terkira murka Ida Bhatara Nagaraja, sebab merasa ekor beliau terluka, lalu beliau kembali bergerak ke luar gua. Dilihat oleh beliau busana beliau dilarikan oleh Ida Bang Manik Angkeran.

Segera   beliau   menyemburkan   api,   yang   mengikuti   arah perjalanan Ida Bang Manik Angkeran yang kemudian terbakar habis   menjadi   abu.   Tempat   itu   belakangan   bernama   Cemara Geseng dan menjadi lokasi Pura Manik Mas Besakih. Sementara itu   permata   milik   Ida   Bang   Manik   Angkeran   ditempatkan sebagai   pusaka   junjungan   di   Pura   Dalem   Lagaan,   Bebalang, Bangli.

Diceriterakan Ida Mpu Bekung gundah perasaan beliau, karena  putranya tidak pernah pulang ke rumah. Desa­desa diselusuri  mencari putranya, namun tiada juga ditemukan. Segera beliau  mengheningkan cipta. Karena kesaktian beliau, terlihat oleh  beliau putranya sudah menjadi abu. Segera beliau pergi menuju Bali, Besakih yang ditujunya, berkehendak mengikuti 

perjalanan putranya. Tidak diceriterakan di jalan tibalah beliau  di Besakih. Di sana beliau melihat onggokan abu, sementara  buah genta berada di sebelah abu itu. Segera diketahui dengan  jelas, bahwa genta itu adalah milik beliau yang bernama Ki  Brahmara. Jelas sudah abu itu merupakan jasad putranya. Di  sana beliau kemudian menumpahkan rasa duka­citanya, seraya berpikir­pikir, jelas meninggalnya Ida Bang Manik Angkeran  disebabkan perbuatannya yang tak terpuji, disembur api oleh  Ida Sanghyang Nagaraja. Kemudian diambilnya genta Ki 

Brahmara yang sakti itu.

Karena   sudah   jelas   diketahui,   maka   beliau   kemudian melanjutkan   perjalanan   berkehendak   untuk   menghadap   Ida Sanghyang   Basukih.   Setibanya   di   depan   gua,   seperti sebelumnya,   beliau   kemudian   duduk   melakukan   pemujaan utama memohon ke hadapan Ida Sanghyang Basukih.

(11)

disebabkan   demikian   besar   amarahnya,   ingat   diperdaya   oleh suara genta.

ltu sebabnya beliau Mpu Bekung melanjutkan lagi pujastutinya dengan mengujarkan Asta Puja, Basukih Stawa dan Utpeti, Stiti Mantra diiringi dengan suara genta beliau. Karenanya, barulah Ida Bhatara keluar dan dilihatnya Ida Mpu ada di sana yang kemudian merangkul, seraya menghaturkan sembah panganjali agar   Ida   Bhatara   memberikan   anugrah   dan   berkata:   “Om paduka   Bhatara,   ampunilah   anak   hamba.   Tahu   betul   hamba akan   perbuatan   anakku   yang   demikian   tak   berbudi   dan   tak terpuji.   Bila   mana   berkenan,   sudilah   Bhatara   menceriterakan perbuatan   anak   hamba   itu   .   Lama   Ida   Bhatara   berdiam   diri. Mukanya cemberut, menunjukkan kekesalan perasaannya yang tak terhingga. Namun, karena Ida Sang Mpu sudah memohon maaf   dengan   tulus   dan   suci,   maka   Ida   Bhatara   berkata perlahan. Menceriterakan segala perbuatan yang dilakukan Ida Sang Bang Manik Angkeran yang mengatakan diutus oleh Sang Mpu   untuk   menghaturkan   susu   lembu,   sampai   akhirnya dihanguskan menjadi abu oleh beliau.

Mana kala Ida Mpu mendengar ceritera Ida Bhatara, meleleh air mata Ida Sang Mpu Bekung, dan sesudah Ida Bhatara selesai bersabda,   beliau   kemudian   kembali   menghaturkan   sembah seraya   berkata:   “Singgih   pukulun   paduka   Bhatara,   demikian memang dosa anakku itu, namun rupanya dia sudah menjalani kematian,   habis   sudah   dosanya.   Inggih,   hamba   sekarang memohon anugerah pukulun Bhatara, sudilah kiranya paduka Bhatara menghidupkan kembali Manik Angkeran, karena dialah anak   hamba   satu­satunya,   sebagai   pewaris   keturunan   yang akan   melanjutkan   keberadaan   hamba   kelak.   Bila   mana   dia nanti hidup kembali, hamba akan menyerahkan dirinya kepada paduka   Bhatara,   agar   menghamba   di   sini   sampai   kelak kemudian hari”.

(12)

Lalu   menyembah   Mpu   Bekung:   “Singgih   paduka   Sanghyang, bila   demikian   keinginan   paduka   hamba   bersedia   untuk menyambung   kembali   ekor   paduka   Bhatara:   Namun, sebelumnya,   maafkanlah   hamba   berani   berhatur   sembah   bila mana   paduka   Bhatara   berkenan,   permata   intan   yang sebelumnya berada di ekor paduka, sebaiknya ditempatkan saja di   bagian   mahkota   paduka   Bhatara,   karena   akan   nampak sangat  maha utama,  dan  pula  mereka yang  jahat tidak  akan tergoda untuk ingin memilikinya Dan juga bila mana masih di bagian ekor, di samping terlihat nista, juga membuat paduka Bhatara tidak bisa terbang karena keberatan di bagian ekor”.

Demikian   sukacita   perasaan   Ida   Sanghyang   Nagaraja   tatkala mendengar hatur Ida Mpu Bekung. Setelah usai bertemu wirasa, lalu Sang Mpu melaksanakan yoga samadhi menghaturkan puja mantra,   menyatukan   batin   beliau   memuja   Ida   Bhagawan Wiswakarma   sebagai   Dewanya   sangging   dan   undagi   (pekerja khusus bangunan tradisional) di Surga.

Seusai   sempurna   pujastuti   serta   permohonan   beliau,   segera beliau membuat gelung mahkota, dengan hiasan candi kurung, garuda   mungkur,   dengan   anting   anting,   bergundala   dan memakai sekar taji. Demikian indahnya memang kalau dilihat.

Singkat   ceritera,   selesai   sudah   gelung   agung   itu,   kemudian dipakai   oleh   Ida   Bhatara.   Memang,   demikian   menakjubkan. Nampak  semakin mempesona prabawa Ida Bhatara,  dan  juga beliau   sekarang   bisa   terbang.   Demikian   sukacita   hati   Ida Bhatara Nagaraja.

Karena itu, segera pula Ida Bhatara menghidupkan jasad Sang Bang   Manik   Angkeran,   didahului   dengan   pujastuti   weda mantra.   Perlahan,   Ida   Sang   Bang   Manik   Angkeran   bangun, seperti   baru   habis   tidur   layaknya,   hidup   seperti   semula,   dan ketika sadar, beliau cepat lari. Tempat itu kemudian bernama Pura Bangun Sakti.

(13)

Demikian suka citanya beliau berdua, karena semuanya sudah berhasil, disebabkan kesaktian beliau masing­masing. Ida Sang Nagaraja sudah menghidupkan kembali Ida Sang Bang Manik Angkeran.   Juga   Ida   Mpu   Bekung   demikian   saktinya   bisa menyambung   kembali   ekor   Ida   Bhatara   Nagaraja.   Ida   Mpu Bekung  kemudian  menghaturkan  sembah  terimakasih  kepada Ida   Sanghyang   Basukih.   Ida   Sanghyang   Basukih   kemudian bersabda: “Duh, Mpu Bekung, memang demikian saktinya anda ini.   Pantas   anda   bergelar   Siddhimantra.   demikian   sakti   dan makbulnya japa – mantra anda. Sejak sekarang, tidak lagi Mpu Bekung   nama   anda,   namun   Danghyang   Siddhimantra   nama anda sang pandita. Silakan, pulanglah sahabat karibku, semoga Dirgahayu, panjang usia anda !” lalu Ida Sanghyang Nagaraja terbang   menuju   Surga   Loka.   Sejak   saat   itu   Ida   Mpu  Bekung bergelar Danghyang Siddhimantra.

(14)

sangat   nista   disebut   orang.   Kemudian   ada   lagi   nasehat ayahanda,   sebab   ananda   sudah   pernah   pralina   atau   wafat menjadi abu kemudian disucikan menjadi hidup kembali, hidup untuk   keduakalinya,   berdwijati   namanya,   sekarang   ananda berwenang   menjadi   pendeta,   agar   ananda   senantiasa menyelenggarakan,   mengatur   dan   memimpin   penyelenggaraan segenap   upakara   dan   upacara   di   sini   di   Besakih.   Juga   agar ananda mengatur semua masyarakat umat di seluruh Bali, agar semakin   meningkat   bhakti   dan   sradha   imannya,   kepada   Ida Bhatara serta kepada sthana Ida Bhatara semuanya”.

Ida   Sang   Bang   Manik   Angkeran   mengiakan   semua   yang disampaikan   oleh   ayahandanya.   Di   samping   petuah   tersebut, Ida   Sang   Bang   juga   diberikan   pengetahuan   suci   yang memberikan   wewenang   Ida   Sang   Bang   untuk   mengucapkan weda   mantra,   menyelesaikan   upacara,   di   samping   diberikan pengetahuan kerohanian daya kebathinan yang tinggi.

Seusai Ida Sang Bang Manik Angkeran mendapat pengetahuan suci   dan   kerohanian,   beliau   ditinggalkan   oleh   ayahandanya yang kemudian melakukan perjalanan pulang kembali ke Jawa.

(15)

bisa kembali lagi ke Jawa. Lalu beliau kembali pulang ke Griya Daha di Jawa.

IDA   BANG   MANIK   ANGKERAN   BERJUMPA   DUKUH   SAKTI BELATUNG

Kembali diceriterakan keberadaan Ida Bang Manik Angkeran di Besakih.   Beliau   membuat   pasraman   di   sebelah   Utara   gua, sekitar 300 depa jaraknya dari Gua itu. pekerjaan beliau sehari­ hari   melaksanakan   tapa   brata   yoga   samadhi,   serta   menjaga kebersihan dan kesucian kawasan Pura Besakih. Tak sekalipun beliau   lalai.   Perilaku   beliau   berbeda   benar   jika   dibandingkan dengan sebelum beliau wafat dibakar oleh Ida Bhatara Nagaraja. Beliau   melaksanakan   Kadharmaan,   mengikuti   ajaran   dan perilaku   seorang   pendeta   pura   yang   suci.   Setiap   hari   beliau menggelar Surya Sewana, memuja Sanghyang Parama Wisesa.

Suatu ketika tatkala hari sukla paksa pananggalan menjelang purnama, beliau bermaksud untuk membersihkan diri dengan mandi   di   Toya   Sah,   Besakih.   Setelah   membersihkan   diri, berkeinginan beliau berjalan­jalan meninjau kawasan Besakih. Lalu terlihat oleh beliau seorang Iaki­laki tua sedang bekerja di ladang,   membersihkan   padi   gaga,   membersihkan   rumput   dan menyiangi.   Orang   tua   itu   bernama   Ki   Dukuh   Belatung   yang demikian   saktinya,   namun   tindak­tanduknya   bagaikan   anak kecil senang dipuji serta senang pamer. Baru dilihat seseorang datang   ke   tempat   beliau   dan   menyaksikan   beliau   bekerja, keluarlah keisengannya untuk pamer, sengaja berhenti bekerja kemudian menaruh alat siangnya dan melompat duduk di atas alat itu seraya mengambil sirih dan melumatkan sirih itu di atas alat siang tadi.

Pikir Ki Dukuh ingin supaya yang baru datang menjadi kagum. Namun   Sang   Bang   Manik   Angkeran   malahan   menjadi   sangat jengkel melihat aksi pamer Ki Dukuh, karena jelas maksudnya untuk mencoba diri beliau. Lalu, dihampirinya Ki Dukuh seraya berkata: “lh Bapak, kalau begini cara Bapak bekerja, sepertinya bermain­main, sebanyak apa yang bisa Bapak hasilkan?”.

(16)

Berkata   Ida   Bang   Manik   Angkeran:   “Ah   saya   ini   Sang   Bang Manik  Angkeran,  putra   beliau  Mpu Bekung  dari  tanah  Jawa. Namun  saya ini sekarang  menghamba kepada Ida Bhatara  di Besakih, menjadi tukang sapu”.

Berkata lagi Ki Dukuh: “Tidak mengerti saya, kalau demikian halnya. Sebab janggal keberadaan sang brahmana seperti itu. Baru sekarang saya mendengar orang bekung (tak punya anak) memiliki putera. Dan lagi ada brahmana menjadi tukang sapu, kalau tidak anda ini brahmana hina”.

Sedikit marah Sang Bang berkata: “lh Bapak, jangan berbicara sembarangan!   Ayah   saya   memang   bekung,   namun   karena kesaktian beliau, berhasil beliau mengadakan putera. Saya ini memang benar putra seorang Mpu, bukan brahmana hina.

Serta   saya   berhak   diperintah   oleh   Ida   Bhatara,   walaupun pekerjaan yang diperintahkan itu menyapu, itu juga pekerjaan utama,   kalau   sudah   Ida   Bhatara   yang   memerintahkan. Sekarang   saya   balik   bertanya.   Kakek   ini   siapa,   serta   dari golongan apa ?”

Ki   Dukuh   kemudian   berkata:   “Saya   ini   bernama   Ki   Dukuh Belatung,   sebagai   penua   di   desa   Bukcabe,   namun   saya membuat tempat tinggal di sini”.

Berkata lagi Sang Bang, masih perasaannya jengkel: “lh Bapak Dukuh,   saya   bertanya   lagi   Itu   ada   sampah   bertimbun   akan Bapak bagaimanakan ? Tidak akan Bapak bersihkan ? “

“Akan   saya   bersihkan   !”. “Bagaimana   cara   Bapak   membersihkan   ?”

“Akan   saya   bakar   !”

“Apa yang akan Bapak pakai membakar ?” 

“Wah,   ini   benar­benar   brahmana   aneh”.   Ki   Dukuh   menjawab agak marah, apa lagi dipakai membakar, kalau bukan api. Lalu kalau Ida Bagus apa yang dipakai membakar ?”.

(17)

prakpak   daun   kelapa   kering   jelas   tidak   benar   Bapak   Dukuh tahu   dengan   falsafah   Tri   Agni,   yang   berada   di   dalam   diri sebenarnya. Kalau saya, melalui air kencing saya saja sampah ini akan terbakar tidak bersisa”

Tatkala didengarnya kata Ida Sang Bang demikian itu, menjadi terhenyak   Dukuh,   berdiam   diri,   seraya   lama   termenung, kemudian   menghaturkan   sembah   “Singgih,   Ratu   Sang   Bang, kalau benar seperti perkataan l Ratu, bisa membakar sampah ini dengan air kencing l Ratu, hamba akan menghaturkan diri, serta semua milik hamba beserta rakyat, serta pula anak hamba akan hamba serahkan semuanya kepada Cokor I Ratu”

Usai   Sang   Bang   mendengar   hatur   Ki   Dukuh,   menjadi   pulih kembali  perasaan   beliau.   Lalu  beliau  berkata   perlahan:   “Nah, kalau   benar   seperti   perkataan   Bapak   saya   akan memperlihatkan bukti. Namun agar semuanya sanggup datang dan hadir serta disaksikan oleh Ida Sanghyang Triyodasa Saksi”.

“Jangan sekali­kali l Ratu ragu. Memang dari lubuk hati hamba yang ikhlas tidak akan ingkar dengan janji”. Demikian hatur Ki Dukuh.

“Nah,   kalau   begitu,   ke   sana   Bapak   pulang,   beritahu   sanak keluarga   serta   rakyat   Bapak   agar   datang   manakala   saya memberikan bukti di hadapan Bapak”. Demikian perjanjian Ida Sang Bang Manik Angkeran.

Setelah selesai janji itu, Ki Dukuh lalu memberitahukan kepada anak, isteri serta keluarganya, perihal janjinya kepada Ida Bang Manik Angkeran, serta imbalan yang dimasukkan ke dalam janji itu   sebagai   taruhan.   Yang   mendengar   semuanya   sama­sama paham di dalam hatinya menjadi taruhan.

(18)

Setelah dekat dengan tempat Ki Dukuh, nampaknya semuanya lengkap hadir, Ki Dukuh dengan isterinya, keduanya memakai pakaian   putih­putih,   ditemani   dengan   anak   dan   kerabatnya, hanya   tinggal   menunggu   kedatangan   Ida   Sang   Bang.   Setelah tepat benar matahari di atas kepala, lalu beliau menuju tempat sampah yang bertimbun, di sana beliau mengheningkan cipta­ mamusti,   menyatukan   pikirannya,   menegakkan   keteguhan batin Iaksana Gunung Mahameru. Tidak berapa lama, matang sudah yoga beliau, seraya mengeluarkan air kencing di sampah itu.   Dan   sekejap   air   kencing   itu   menjadi   api   yang   menyala­ nyala, berkobar. Terbakar semua sampah kebun di tempat itu, hampir­hampir terbakar seluruh hutan di sana.

Keadaan   itu   dilihat   oleh   Ki   Dukuh   serta   semua   iringannya, sangat kagum mereka pada kesaktian Ida Sang Bang. Ki Dukuh merasa kalah, namun sekaligus merasa untung, karena merasa mendapatkan jalan baik untuk pulang ke Sorga Loka. Tatkala api itu berkobar. saat itu pula Ida Sang Bang Manik Angkeran membelokkan   ujung   api   itu   ke   arah   timur   laut.   Lalu   beliau berkata kepada Ki Dukuh: “Bapak Dukuh, saya memberi bekal Bapak dengan ganten. Turuti asap itu ke arah timur laut”

(19)

Sekarang diceriterakan yang masih hidup. Sesudah Ki Dukuh Sakti meninggal semua milik Ki Dukuh serta rakyat se kawasan Desa   Bukcabe,   diserahkan   kepada   lda   Sang   Bang,   termasuk putri  beliau yang  merupakan seorang  dara yang  bijak, cantik tiada   bandingnya,   bernama   Ni   Luh   Warsiki.   Kedua  beliau  itu sama­sama   saling   mencintai,   disebabkan   yang   satunya merupakan   seorang   jejaka   yang   tampan   bersanding   dengan seorang   dara   yang   jelita.   Kemudian   diselenggarakan   Upacara Perkawinan.

Setelah upacara selesai, lalu keduanya kembali ke Pasraman di Besakih. Sesampai di Tegehing Munduk­tempat ketinggian, Ni Luh   Warsiki   menoleh   ke   tempat   bekas   sampah   dibakar, terhenyak   beliau,   lalu   menangis,   teringat   akan   ayah   ibunya yang   sudah   berpulang.   Beliau   tidak   mau   melanjutkan perjalanan   sebelum   pulih   perasaan   beliau.   Rakyat   beliau kemudian   membuatkan   tempat   beristirahat   di   sana.   Lama kelamaan tempat itu dikenal dengan nama Munduk Jengis.

Diceriterakan kemudian rakyat semuanya sangat gembira pada perasaan mereka, disebabkan sekarang mereka memiliki pujaan yang tampan serta sakti, pintar, bijaksana serta dibya caksu, memiliki kesaktian bisa melihat kejadian tanpa hadir langsung.

Setelah   lama   beliau   berdua   bersuami   isteri   saling   mencintai, saling mengasihi maka lahirlah seorang putra Iaki­laki, rupanya tampan serta memiliki prabawa yang agung dinamai Ida Wang Bang Banyak Wide.

IDA BANG MANIK ANGKERAN BERJUMPA DENGAN BIDADARI

(20)

keadaan   seperti   itu,   sampai   beliau   menggumam   bagaikan berbincang dengan bunga itu semua.

Setelah   beliau   memasuki   hutan,   terdengar   oleh   beliau   suara burung semakin ramai saling bersahutan, Iaksana menyambut kedatangan   Sang   Pendeta.   Beraneka   macam   memang   suara burung itu. Semua itu menambah gembira hati sang pendeta. Tahu­tahu   beliau   sudah   berada   dekat   dengan   tempat   Tirtha Pingit yang akan dituju.

Tiba­tiba   beliau   berhenti.   Karena   terlihat   oleh   beliau   seorang wanita   sudah   ada   lebih   dahulu   di   tempat   air   suci   itu, kemungkinan   juga   akan   mandi.   Beliau   Sang   Pendeta   lalu memperhatikan wanita itu. Demikian cantiknya serta berwibawa wanita   itu.   Kemudian   beliau   merasa­rasa.   Sepertinya   beliau sudah pernah bertemu dengan wanita itu, namun tidak ingat lagi   beliau,   di   mana,   siapa   gerangan   wanita   itu.   Ingat   lagi, kemudian   lupa   kembali.   Tatkala   itu,   wanita   itu   juga   diam menunduk, sepertinya acuh.

Setelah   agak   lama   mengingat­ingat,   juga   tidak   bisa   beliau mengingat, maka didekatinya wanita itu, seraya menyampaikan pertanyaan: “Inggih, tuan puteri yang bijak, siapakah gerangan tuan puteri ini, Kok sendiri di tengah hutan begini. Dari mana tuan   puteri,   apakah   tuan   puteri   benar   manusia,   apa   Wong samar orang maya, ataukah Dewa ?”

Menjawab   wanita   itu:   “Inggih   Sang   Pendeta,   yang   sangat bijaksana, hamba ini bukanlah manusia maya, dan juga bukan manusia”.

“Kalau   demikian,   sebenarnya   tuan   puteri   Bidadari   ?”. “Ya,   benar   sekali   seperti   yang   Sang   Pendeta   katakan,   hamba memang   bidadari   dari   Sorga”. “Aduh, sudah hamba sangka, tentu tuan puteri adalah Bidadari, karena   kagum   benar   hamba   melihat   kecantikan   paras   tuan puteri”.

(21)

orang kagum serta bertekuk lutut di kakinya”. Demikian kata Sang Bidadari.

Ketika mendengar perkataan Sang Bidadari sedemikian itu,  seperti terkena sindiran Sang Pendeta. Seraya menyembunyikan rasa gugupnya, lalu beliau berkata: “Apa yang mungkin tuan  puteri cari, datang ke sini di tengah hutan seorang diri ?”  Menjawab Sang Bidadari: “Tidak ada yang hamba cari.  Kedatangan hamba ke sini, hanya bersenang­senang”.

Apa   yang   menyebabkan   tuan   puteri   datang   ke   sini   untuk bersenang­senang. Apakah di Sorga kurang tempat yang indah untuk   bersenang­senang?”   “Ya,   memang   demikian   Sang Pendeta.  Di Sorga, memang  tidak kurang tempat yang  indah. Tetapi sebenarnya sekali, yang membuat hati ini senang, tidak tempat yang indah saja, namun senang atau sedih, suka atau duka,   hanya   tergantung   pada   hati   perasaan   kita   masing­ masing.  Kalau seperti  hamba, sekarang  ini, hanya  tempat  ini yang   paling   indah,   yang   bisa   memberikan   kesenangan   pada perasaan   hamba.   Sebenarnya   Sang   Pendeta,   bagaikan   ditarik hati   hamba,   jadi   berkeinginan   hamba   untuk   datang   ke   mari, mungkin ada sesuatu hal yang sangat indah di sini”.

Lagi   seperti   dikenai   sindiran,   sampai   Sang   Pendeta   menjadi makin gugup, lalu kemudian beliau berkata lagi: “Memang betul tuan   puteri   datang   dari   Sorga,   sangat   pintar   dan   bijak   tuan puteri   berkata,   semakin   menjadi   kagum   hamba   kepada   tuan puteri”.

“Janganlah   berkata   demikian   Ratu   Sang   Pendeta.   Terlalu banyak l Ratu memuji diri hamba. Sebenarnya sekali, hamba masih terlalu muda”. Demikian Sang Bidadari segera menjawab.

(22)

Lalu menjawab Sang Bidadari: “Silakan Sang Pendeta, apa yang akan tuan sampaikan. Hamba bersedia untuk mendengarnya. Jangan lagi Sang Pendeta merasa ragu dan khawatir”.

Berkata   Sang   Pendeta:   “Duh,   Dewa,   terlebih   dahulu   hamba menghaturkan   terimakasih   yang   sebesar­besarnya   atas anugerah Tuan Puteri. Pendek kata hamba ingin mengatakan, jangan sekali Tuan Puteri marah, mudah­mudahan Tuan Putri berkenan. Ya, begini …. diri hamba akan hamba serahkan ke hadapan Tuan Putri Namun karena hamba belum bisa ikut ke Sorga Loka mengikuti Tuan Puteri, kalau berkenan, Tuan Puteri akan   hamba   ajak   di   sini   di   dunia,   di   kawasan   Besakih   ini, menghamba dan mengabdi kepada Ida Bhatara di sini”.

Menjawab Sang Bidadari: “Ya kanda, sebelum hamba menjawab keinginan kanda tersebut, berikan saya menceriterakan terlebih dahulu perihal kita berdua kala berada di Kendran. Sebenarnya, dahulu, sebelum kanda diutus untuk turun ke dunia ini, atas permohonan   Ida   Danghyang   Siddhimantra,   dinda   sudah memilih hubungan­bertunangan dengan kanda. Namun setelah kanda turun ke Marcapada ini dinda masih sendirian berada di Sorga   Loka.   Lama   dinda   menunggu   kedatangan   kanda,   tidak juga ada datang­datang. ltu sebabnya dinda sekarang turun ke dunia   mengikuti   jejak   kakanda,   agar   bisa   segera   bertemu dengan kakanda, menyatukan tali asih yang sudah bersemi di Sorga   Loka.   Karena   itu,   kalau   memang   benar   ada   maksud kakanda   akan   bersatu   dengan   dinda,   dinda   tidak   lagi berpanjang kata, dinda bersedia mendampingi kanda, walaupun di sini di dunia, semasih kakanda berada di sini”.

(23)

dinda,   kanda   akan   ikut.   Namun   demikian   ada   yang   kanda ragukan   dalam   hati   kanda,   perihal   keadaan   dinda   akan menetap   di   dunia   ini   bersama   kanda,   apakah   tidak   akan membuat ribut di Sorgaloka, ke sana kemari para Dewa mencari dinda. Itu yang sangat kanda khawatirkan di hati, agar tidak karena   kanda   yang   menyebabkan   dinda   menemui   kesulitan, apalagi dinda sudah demikian berkenan memberikan anugerah kepada kanda”.

Menjawab   Sang   Bidadari   dengan   senyum   manis:   “Ya   kanda, memang   sepantasnya   kanda   memikirkan   keadaan   dinda. Namun   jangan   kanda   merasa   khawatir.   Sebab   dinda   sudah memohon   pamit   kepada   Ida   Bhatara   serta   keluarga   dinda semuanya di Sorga, serta dinda sudah mendapatkan ijin dari Ida Bhatara. Memang benar dinda sedikit bersikeras memohon diri kepada Ida Bhatara, karena janji Ida Bhatara dahulu, konon kanda hanya sebentar saja diutus turun ke sini ke dunia.

Namun,   sesudah   kanda   selesai   diruwat   Ida   Sang   Nagaraja, seyogyanya   kanda   sudah   kembali   pulang   ke   Sorga.   Memang kanda   sudah   dapat   pulang   sekejap,   namun   karena   keras permohonan Ida Sang Nagaraja, yang sudah berjanji kepada Ida Danghyang   Siddhimantra,   ayah   kakanda,   lagi   pula   memang kebetulan ada lain pekerjaan yang harus kanda selesaikan di sini, jadi hambalah yang dikalahkan. Kanda dikembalikan lagi ke   dunia.   Karena   dinda   tidak   mau   ditinggalkan   oleh   kanda sedemikian lama, jadi dinda menghadap Ida Bhatara, memohon agar   dinda   diperkenankan   turun   ke   dunia   ini,   mengikuti perjalanan   kanda.   Mungkin   permohonan   dinda   dianggap pantas, itu sebabnya dinda diberi ijin untuk mohon pamit serta diberikan wara nugraha untuk bisa turun seperti ini ke dunia, tidak lagi menjalani hal yang sudah lazim, yakni menjelma sejak bayi   seperti   kelahiran   kanda   dahulu.   Sebab   bila   demikian perihalnya,  jelas   tidak  bisa  dinda  bertemu  dengan   palungguh kanda, seperti sekarang”.

Memang   demikian   kagumnya   beliau   Sang   Pendeta   pada kadibyacaksuana   wawasan   Sang   Bidadari,   kemudian   beliau bertanya   kembali:   “Jadi,   kalau   demikian   halnya,   semua perbuatan Kanda di dunia ini sudah dinda ketahui ?”

(24)

Baru demikian Sang Bidadari berkata, menjadi merah muka Ida Pendeta akibat malunya. Hal itu diketahui oleh Sang Bidadari. Lalu,   seraya   tersenyum,   Sang   Bidadari   melanjutkan:   “Namun semua itu merupakan titah atau kehendak dari Ida Bhatara di Sorgaloka.   Kanda   hanya   melaksanakan.   Kalau   kanda   tidak dijadikan anak yang durhaka, tidak bisa kanda akan nyupat­ meruwat Ida Sang Nagaraja, sebab tidak lama kanda memenggal ekor   beliau   yang   menjadi   tempat   berkumpulnya   angkara. Namun   Beliau  Sang   Nagaraja   tidak  berhutang  supata   kepada kanda,   karena   beliau   sudah   pula   nyupat­menyucikan   diri kanda, beliau melebur badan jasmani – stula sarira kanda yang banyak   berisikan   dosa,   kemudian   diganti   oleh   beliau   dengan badan jasmani baik seperti sekarang “.

Sang Bidadari berhenti sebentar, kemudian melanjutkan lagi:  “Dinda lanjutkan sedikit lagi. Begini, perihal beliau Ki Dukuh  Belatung. Memang beliau sangat sakti matang sekali dalam hal  yoga samadhi. Namun ada kekurangan beliau sedikit. Yaitu  beliau sedikit tinggi hati dan senang pujian. ltu sebabnya beliau  bersedia diruwat pada api yang keluar dari air kencing kanda.  Namun sebenarnya, hal itu merupakan kehendak Ida Bhatara,  sebab kalau Ki Dukuh tidak tinggi hati, dan senang pujian,  tidak berhasil kanda akan memperlihatkan kesaktian membakar sampah di hutan dengan memakai air kencing, yang menjadi  jalan Ki Dukuh untuk moksa. Sebab kalau kanda yang langsung bertindak lebih dahulu, jadi kanda akan dianggap mendahului  dan berlaku kurang senonoh. Kesaktian yang kemudian 

memunculkan hal yang tidak baik jelas akan hilang  keutamaannya”. Demikian kata­kata Sang Bidadari.

Menjadi   semakin   kagum   Sang   Pendeta.   Merah   warna   paras muka   beliau   sudah   sirna.   Beliau   kemudian   berkata   dengan manis:   “Ah,   muda­mudanya   mereka   yang   ada   di   Sorgaloka, lebih bijaksana jika dibandingkan dengan yang ada di dunia. Ya, kalau demikian halnya, menjadi tenang dan hening hati kanda tanpa   ganjalan   lagi   sekarang.   Sekarang,   kanda   temani   dinda menuju Pasraman. Namun jangan sekali disamakan keadaan di sini dengan di Sorga”.

(25)

Singkat   ceritera,   pada   akhirnya   bersuami­istrilah   Ida   Sang Pendeta dengan Sang Bidadari, kemudian mengadakan putera Iaki seorang, tampan, berprabawa cerdas, mengagumkan sekali walaupun masih bayi, dinamai Ida Wang Bang Tulusdewa.

Semakin   lama,   kawasan   Bukcabe,   Besakih,   Tegenan   serta Batusesa,   semakin   subur   makmur,   tiada   kurang   makan   dan minum.   Itu   sebabnya   semakin   bhakti   rakyat   di   sana   kepada Sang   Pendeta.   Diceriterakan   di   kawasan   Besakih,   ada pendamping Ida Sang Pendeta, sebagai pemuka warga Pasek di sana  yang  bernama   Ki  Pasek  Wayabiya.   Beliau  sangat  bhakti kepada   Sang   Pendeta,   Danghyang   Bang   Manik   Angkeran, karena   anugerah   beliau   memberikan   pelajaran   tatwa, pengetahuan serta kaparamarthan­kebathinan kepada Ki Pasek. Itu sebabnya Ki Pasek menghaturkan puterinya yang bernama Ni   Luh   Murdani,   seorang   wanita   yang   cantik   jelita,   sebagai tanda   pengikat   bhakti   beliau   kepada   Ki   Pasek   sekeluarga sampai   kelak   di   kemudian   hari.   Beliau   Sang   Pendeta   tidak menolak keinginan Ki Pasek Wayabiya.

Dengan demikian sudah tiga orang Sang Pendeta memiliki isteri, semuanya menjadi wikuni – pendeta wanita yang sangat fasih dengan weda mantra serta pula melaksanakan tapa brata yoga samadhi. Dari isterinya – Ni Luh Murdani, lahir seorang putera Iaki­laki,   yang   juga   berprabawa   agung,   tampan,   dinamai   Ida Wang Bang Wayabiya atau Ida Wang Bang Kajakauh.

Bagaikan Brahma, Wisnu, Iswara rupa putra beliau bertiga: Ida  Bang Banyak Wide, Ida Bang Tulusdewa miwah Ida Bang 

Wayabiya. Singkat ceritera, semua putranya itu meningkat  dewasa. Karena memang putera orang yang bijak, maka ketiga  putranya itu sangat setia dan akrab bersaudara, serta sangat  berbakti kepada ayah bundanya. Semuanya pandai, karena  segala yang dikatakan oleh ayah­bundanya berisikan 

(26)

Selain dengan memberikan nasehat kepandaian, kebijaksanaan kepada para putera itu, Sang Pendeta juga sering melakukan perjalanan   ke   desa­desa   memberikan   nasehat   dan   petuah keagamaan serta ilmu kebathinan kepada masyarakat banyak ltu sebabnya, kelak di kemudian hari beliau dibuatkan sthana­ pelinggih di pura­pura sebagai bukti sujud bhakti masyarakat kepada beliau.

IDA BANG MANIK ANGKERAN BERJUMPA KI DUKUH MURTHI

Diceriterakan   sekarang,   pada   suatu   hari.   Ida   Sang   Pendeta Danghyang   Bang   Manik   Angkeran   berjalan   menuju   ke   arah Barat Laut, ke arah tempat kediaman Ki Dukuh Murthi. Tidak diceriterakan   di   jalan,   sampailah   beliau   di   hutan   Jehem, kemudian, menuju Padukuhan, dan berjumpa dengan Ki Dukuh Murthi.   Keduanya   kemudian   berbincang­bincang   mengenai mertua   Sang   Pendeta   yakni   Ki   Dukuh   Belatung   yang   sudah moksa. Ki Dukuh Murthi memang bersaudara dengan Ki Dukuh Belatung. Pada saat itu Ki Dukuh Murthi memiliki seorang anak wanita yang sangat cantik bernama Ni Luh Canting. Putrinya itu dipersembahkan oleh Ki Dukuh kepada Sang Pendeta, sebagai haturan utama yang tulus ikhlas, bukti besar bhaktinya Sang Dukuh kepada Sang Pendeta, sebagai pengikat hingga kelak di kemudian   hari.   Beliau   Sang   Pendeta   sangat   mencintai   dan mengasihi   Ni   Luh   Canting,   serta   bertemu   cinta   didasari   rasa kasih   sayang   yang   suci.   Namun   karena   ada   pekerjaan   yang sangat   mendesak   serta   didatangi   oleh   warga   desa­desa   lain untuk memberikan pelajaran pengetahuan keagamaan, tergesa­ gesa beliau meninggalkan Ni Luh Canting  untuk melanjutkan perjalanan   memberikan   petuah   kepada   warga   desa­desa lainnya.

Ni   Luh   Canting   kemudian   hamil,   dan   lama­kelamaan melahirkan seorang putra yang tampan, diberi nama Sira Agra Manik.   Belakangan   Sira   Agra   Manik   kembali   ke   Besakih, sehubungan dengan pesan ayahandanya untuk menghaturkan Lawangan Agung.

(27)

6. IDA DANGHYANG BANG MANIK ANGKERAN BERPULANG KE SUNYALOKA

Patut   diketahui   perihal   kesaktian   Sang   Bidadari   sehari­hari, menanak   nasi   dengan   sebulir   padi.   Sehelai   bulu   ayam,   jika dimasak, menjadi ikan ayam. Keadaan demikian itu jelas tidak boleh   dilihat   oleh   orang   lain.   Hal   itu   sudah   dipermaklumkan kepada   Sang   Pendeta,   agar   beliau   jangan   mencoba   kesaktian Sang Bidadari, agar kesaktian Sang Bidadari tidak hilang. Itu sebabnya   keberadaan   sehari­hari   Sang   Pendeta   dengan   isteri dan putranya di Besakih, tiada kurang suatu apapun.

Setelah   berapa   tahun   lamanya,   Ida   Danghyang   Bang   Manik Angkeran   melaksanakan   swadharma   berkeluarga   dengan   istri beliau   bertiga   beserta   putranya   tiga   orang   di   Besakih,   maka tibalah   waktunya   perjanjian   Sang   Bidadari   harus   kembali   ke Sorgaloka. Keluar pikiran Ida Sang Pendeta mencoba kesaktian sang   istri.   Beliau   mengintip   isterinya   Sang   Bidadari   sedang memasak,   manakala   isterinya   menaruh   sebulir   padi.   Setelah lama nian memasak, dibukanya kekeb – penutup alat masak­ itu oleh Sang Bidadari. Dilihat padinya sebulir itu masih seperti sediakala.   Saat   itu,   berpikir   Sang   Bidadari,   kemungkinan memang   sampai   saat   itu   Sang   Bidadari   bersuamikan   Sang Pendeta.   Kemudian   beliau   menghadap   dan   menghaturkan sembah: “Inggih kakandaku, Sang Pandita, rupanya sampai di sini dinda mengabdikan diri – bersuamikan kanda. Sudah usai rupanya perjanjian kita. Dinda sekarang, akan memohon diri ke hadapan   palungguh   kanda,   untuk   pulang   kembali   ke Sorgaloka”.

Sang   Pandita   kemudian   berkata   halus:   “Nah,   kalau   begitu Silakan   adinda   pulang   lebih   dahulu,   kanda   akan   mengikuti perjalanan dinda”. Sang Bidadari lalu kembali ke Indraloka.

(28)

Tulusdewa, l Dewa Bang Wayabiya, anakku bertiga yang sangat ayahanda cintai dan kasihi, ayahanda sekarang bersama ibu­ ibumu   berdua,   akan   meninggalkan   ananda.   Ayahanda   akan pulang ke Sorgaloka. Satukan diri ananda dalam bersaudara. Ala Ayu tunggal  ! Duka maupun suka hendaknya tetap satu! Kemudian juga agar selalu ingat kepada Bhatara Kawitan, serta senantiasa   bhakti   menyembah   Ida   Bhatara   semua   di   sini   di Besakih   serta  Ida  Bhatara   Basukih.  Tidak  boleh  ananda lalai serta ingkar dengan petuah ayahandamu ini”. Demikian nasehat Ida Sang Pendeta, dicamkan betul oleh para putranya bertiga.

Pada hari yang baik, beliau kemudian berpulang  ke Nirwana, moksa dengan Adhi Moksa­moksa yang utama, diiringkan oleh isterinya   berdua,   karena   keduanya   memang   setia   dan   bhakti kepada beliau.

Diceriterakan, beliau­beliau itu sudah menyatu dengan Tuhan. Tinggallah   para   putranya   bertiga,   ditinggal   oleh   ayah   serta bundanya.   Namun   demikian   masyarakat   se   wilayah   desa Bukcabe, masih tulus bhaktinya, karena ingat kepada petuah Ki Dukuh Sakti Belatung dahulu. Pada saat itu, putera Ida Bang Manik Angkeran yang nomor empat dari Ni Luh Canting yakni Sira Agra Manik, belum ada dan belum berdiam di Besakih.

(29)

Baru   didengar   perkataan   kakaknya   demikian,   maka menjawablah Ida Sang Bang Tulusdewa dengan sangat sopan: “Inggih palungguh kanda, mengenai perihal itu, perkenankanlah dinda menyampaikan pendapat, namun mohon dimaklumi, bila mana ada yang tidak berkenan di hati kanda. Perihal keinginan kanda   ,   disebabkan   niat   bhakti   kehadapan   Ida   l   Kakiyang, memang wajar sekali. Dinda sangat berbesar hati. Namun bila mana kanda akan pergi ke Jawa, untuk menghadap kepada Ida Kakiyang   kakek   kita,   apalagi   berkeinginan   untuk   bertempat tinggal   di   sana,   mohon   maaf   dan   mohon   perkenan   kakanda, bahwa   dinda   tidak   bisa   mengikuti   kehendak   kanda   itu. Biarkanlah hamba di sini di Bali, agar ada yang melanjutkan yadnya dari ayahanda Ida Sang Pendeta, sebagai tukang sapu di sini di Besakih, seperti menjadi petuah dari ayahanda”.!

Kemudian Ida Bang  Wayabiya menghaturkan  sembah: “Inggih palungguh kanda Sang Bang Banyak Wide yang sangat dinda hormati, dinda juga, bukan karena kurang bhakti dinda kepada Ida   l   Kakiyang,   walaupun   belum   dinda   ketahui.   Yang   nomor dua, tidak kurang bhakti serta kasih dinda bersaudara dengan kakanda.   Namun   kalau   berpindah   tempat   meninggalkan   Bali ini,   berat   rasanya   bagi   dinda,   karenanya,   mohon   maaf   pula, dinda   juga   tidak   ikut   mendampingi   kanda,   seperti   pula   pada yang dikatakan kanda Tulusdewa baru. Dinda tidak sekali akan menghalangi   niat   luhur   kakanda   untuk   pergi   ke   Jawa, menghadap   kepada   Ida   l   Kakiyang.   Itu   juga   sangat   pantas. Kalau kakanda berkehendak akan pergi, silakan kakanda pergi sendiri,   agar   ada   yang   memberitakan   keberadaan   di   Bali   ke hadapan Ida l Kakiyang. Biarkan dinda berdua di sini di Bali “.

(30)

kebaikan   atau   keburukan,   agar   supaya   tidak   kita   lupa bersaudara   sampai   nanti   kepada   keturunan   kita   di   kelak kemudian hari. Ingat betul nasehat suci dari Ayahanda kita: Ala Ayu Tunggal! Ayu tunggal, Ayu kabeh. Ala tunggal, ala kabeh! Duka   dan   suka   tunggal!   Kalau   satu   orang   mendapatkan kegembiraan, agar semuanya bisa ikut menikmatinya.

Demikian   juga   kalau   salah   satu   mengalami   kedukaan   agar semuanya merasakannya. Mudah­mudahan kita semuanya bisa bertemu kembali. Kalau tidak kanda yang bisa bertemu dengan dinda, semoga anak cucu kita bisa bertemu serta mengingatkan persaudaraan kita di kelak kemudian hari”.

Inggih, silakan palungguh kanda pergi, dinda menuruti semua apa   yang   kanda   katakan,   Semoga   kanda   selamat,   serta   bisa bertemu   dengan   Ida   l   Kakiyang”.   Demikian   hatur   adiknya berdua.

Pada hari yang baik, Ida Bang Banyak Wide mohon diri kepada saudaranya berdua, seraya berangkat. Diceriterakan perjalanan Ida Bang Banyak Wide, demikian banyaknya desa, perumahan serta hutan dilewatinya, lembah dan jurang yang dituruninya, jarang   sekali   berjumpa   dengan   manusia.   Banyak   sekali kesulitan   yang   ditemuinya   di   jalan   tak   usah   diceriterakan, namun Ida Bang Banyak Wide, walau masih jejaka muda­belia, demikian   teguhnya  kepada   tekadnya,   tidak   pernah   takut   dan khawatir menghadapi kesulitan dan hambatan di jalan.

Pada siang hari beliau berjalan, di mana beliau merasa lesu, di sana berharap untuk beristirahat. Kalau hari sudah menjelang malam, beliau bermalam di mana beliau mendapatkan tempat. Kalau   kemalaman   di   desa,   berupaya   beliau   menumpang   di tempat orang, namun seringkali beliau berada di tengah hutan, dan   paksa   tidur   di   pohon­pohon   kayu.   Setiap   kali   beliau berjumpa dengan orang, tidak lupa beliau menanyakan di mana negeri Daha itu.

(31)

Orang di sana semuanya memakai pakaian yang bagus – bagus. Jalannya   juga   lebar,   setiap   beberapa   meter   ada   lampu   yang berderet di sisi jalan.

Setelah tenggelam  sang mentari, kala itu nampak oleh beliau ada   sebuah   bangunan   seperti   Jero,   bertembok   bata   dengan memakai   pintu   gerbang   kori   agung   Di   bagian   luar   dari bangunan   yang   serupa   jero   itu,   ada   balai­balai   kecil:   bale panjang   layaknya   seperti   tempat   orang   berteduh   dan beristirahat.   Di   sana   lalu   beliau   berteduh   dan   beristirahat. Demikian   gembiranya   beliau,   sebab   mendapatkan   tempat beristirahat yang nyaman.

Tidak   lama,   karena   demikian   lesunya,   sekejap   beliau   sudah terlelap. Ternyata itu ternyata sebuah Griya – tempat seorang pendeta yang bernama Ida Mpu Sedah Di sana, di bagian luar dari   Griya   Ida   Pandita   terdapat   sebuah   batu   ceper   yang berukuran besar, sebagai tempat Pendeta Mpu Sedah duduk­ duduk   tatkala   beliau   beranjangsana.   Konon,   dahulunya,   di tempat batu itu, tak seorangpun berani bermain atau lewat di sana,   apalagi   untuk   mendudukinya.   Walau   hanya   seekor capungpun,   kalau   hinggap   di   tempat   itu,.   langsung   akan hangus terbakar.

Singkat   ceritera,   ketika   hari   itu   Ida   Pandita   keluar   untuk berjalan­jalan, tiba­tiba beliau berhenti sejenak ketika melihat ada seorang jejaka duduk di batu ceper itu. Lalu didekatinya seraya   berkata:   ”   Uduh   kaki,   ndi   sang   kayeng   tuan,   agia tunggal­tunggal, eman­eman warnanta masmasku. Mwang siapa puspatanira ? Was duga­duga kawongane sira, dadine sira Kaki pasti   maweruha.   Nah,   anakku,   dari   megerangan   sebenarnya ananda ini datang sendirian ke mari. Kagum kakek menyatakan prabawamu . Siapa namamu, serta apa keluarga dan kelahiran ananda? Ayuh jelaskan agar kakek mengetahuinya !”

(32)

Baru didengar hatur Ida Sang Banyak Wide demikian, menjadi sangat   terharu   perasaan   Ida   Pandita,   seraya   berkata:   “Aum cucuku   tercinta,   kalau   demikian   maksud   tujuan   cucunda, ketahuilah   bahwa   kakek   cucunda   ini   memiliki   hubungan saudara dengan kakekmu itu yang kini sudah tiada. Karena itu sekarang   yang   paling   baik,   dengarkan   kakekmu   ini,   jangan dilanjutkan   keinginan   cucunda  pulang   ke   Griya   kakekmu.   Di sini   saja   cucunda   berdiam,   mendampingi   kakekmu   ini   yang sudah tua renta. Cucuku menjadi pewaris keturunanku, sebab kakekmu ini tidak memiliki keturunan atau anak. Dulu putera kakek ada Iaki­laki seorang, bernama Sira Bang Guwi. Sudah dibunuh oleh sang raja, dosanya karena membangkang kepada raja. Sebab itu sekarang putung – tidak berketurunan kakekmu ini,   semoga   berkenan   cucunda   menjadi   sentana­keturunan pewarisku, yang akan memelihara tempat kediaman ini kelak di kemudian hari. Sekarang cucunda yang memerintah di kawasan ini. Di samping itu ada petuah Kakek, sebab cucunda memakai pegangan Ke­Budhaan, sementara kakekmu ini melaksanakan Kesiwaan,   karena   itu   sekarang   cucunda   janganlah   lagi menggelar   Kebudhaan,   gelaran   Siwa   yang   cucunda   jadikan pegangan “.Demikian wacana Ida Mpu Sedah kepada Ida Bang Banyak   Wide   yang   memahami   dan   menyetujui   kehendak   Ida Pandita, sehingga akhirnya Ida Bang Banyak Wide diresmikan sebagai putera angkat – kadharma putera.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects : -manik