PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI

32  Download (0)

Teks penuh

(1)
(2)

Dengan hormat,

Sehubungan dengan

rutin per-enam bulan sekali di Pengadilan Negeri Gunungsitoli mengirimkan Laporan Survei

terlampir).

Demikian data ini kami kirimkan diucapkan terimakasih.

Tembusan:

1. Menteri Pendayagunaan

2. Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan; 3. Arsip (Kepaniteraan Muda Hukum P

PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI

JLN. PANCASILA No. 12 GUNUNGSITOLI TELEPON :

21343

Nomor : W2.U12/____ /HK.01.5 Lampiran : 1 (satu) set

Perihal : Survei Persepsi Korupsi

Pengguna Layanan di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Periode

s/d Oktober 2020

Sehubungan dengan pelaksanaan Survei Persepsi Korupsi enam bulan sekali di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB mengirimkan Laporan Survei Persepsi Korupsi Periode Mei 2020

Demikian data ini kami kirimkan sebagai laporan dan atas perhatian Bapak diucapkan terimakasih.

WAKIL KETUA PENGADILAN NEGER GUNUNGSITOLI

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi di Jakarta Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan;

Arsip (Kepaniteraan Muda Hukum Pengadilan Negeri Gunungsitoli

PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI

JLN. PANCASILA No. 12 GUNUNGSITOLI – 22814 TELEPON : 21744 – KETUA

21343 – KEPANITERAAN – FAX (0639/21343)

Gunungsitoli HK.01.5/V/2020 Kepada Yth. :

Bapak Direktur Jenderal Badan Peradilan Umum

di –

Gedung Sekretariat Mahkamah Agung RI Lantai 3, 4 dan 5.

Jalan Jend. Ahmad Yani K Putih Timur Jakarta Pusat. Persepsi Korupsi (SPK)

Pengguna Layanan di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Periode Mei 2020

20

Persepsi Korupsi yang dilakukan secara Kelas IB, dengan ini kami 20 s/d Oktober 2020, (data

dan atas perhatian Bapak

WAKIL KETUA PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI KELAS I B

Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi di Jakarta Gunungsitoli Kelas IB)

PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI

22814

Gunungsitoli, Oktober 2020

Bapak Direktur Jenderal Badan

Gedung Sekretariat Mahkamah Agung 5.

Jalan Jend. Ahmad Yani Kav. 58 Bypass, Cempaka Putih Timur Jakarta Pusat.

(3)

SURVEI PERSEPSI KORUPSI

PENGADILAN NEGERI

LAPORAN

HASIL PELAKSANAAN

SURVEI PERSEPSI KORUPSI

SEMESTER II

PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI

KELAS IB

TAHUN 2020

HASIL PELAKSANAAN

SURVEI PERSEPSI KORUPSI

(4)

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN

SURVEI PERSEPSI KORUPSI PENGGUNA LAYANAN

DI

PENGADILAN NEGERI GUNUNGSITOLI KELAS I B

Disahkan di Gunungsitoli Oktober 2020

Top Management,

Sekretaris Tim Survei, Ketua Tim Survei,

Trisman Zandroto NIP. 196812291989031002

Achmadsyah Ade Mury, S.H., M.H. NIP. 197905122007041001

(5)

iii

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, telah disusunnya Laporan Survei Persepsi Korupsi di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB semester II tahun 2020 ini.

Salah satu upaya yang dilakukan dalam perbaikan pelayanan publik yang berorientasi wilayah bebas dari korupsi adalah dengan melakukan survei persepsi korupsi kepada pengguna layanan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB. Dalam survei ini data yang digunakan adalah data primer yang dikumpulkan melalui instrument kuesioner yang diisi oleh responden. Survei dilakukan kepada para pengunjung dan pengguna layanan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB.

Sebagai pertanggungjawaban atas kinerja tim survei maka disusun laporan ini yang dimaksudkan untuk memberikan informasi bahwa Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB mempunyai komitmen dan tekad yang kuat dalam melaksanakan kinerja organisasi yang berorientasi pada hasil.

Semoga hasil survei ini dapat membantu memberikan masukan yang positif bagi Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB dan sekaligus menjadi acuan untuk meningkatkan pelayanan bagi pengguna layanan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB serta sebagai bahan untuk mengevaluasi kinerja organisasi agar dapat terwujud wilayah bersih dari korupsi.

Demikianlah laporan Survei Persepsi Korupsi pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB semester II tahun 2020 ini disusun untuk dipergunakan sebagaimana mestinya demi terwujudnya Badan Peradilan Yang Agung.

Gunungsitoli, Oktober 2020

(6)

iv

DAFTAR ISI

Kata Pengantar... iii

Daftar Isi ... iv

BAB I ... 1

PENDAHULUAN ... 1

1.1. Latar Belakang ... 1

1.2. Maksud dan Tujuan ... 2

1.3. Landasan Hukum ... 2

1.4. Rencana Kerja ... 2

BAB II ... 4

METODOLOGI ... 4

2.1. Metode Penelitian ... 4

2.2. Populasi dan Sampel ...4

2.3. Lokasi Penelitian dan Unit Analisis ...4

2.4. Teknik Pengumpulan Data dan Quality Control ...5

2.5. Teknik Analisis Data ...5

2.6. Tahapan pelaksanaan ...6

BAB III ... 8

INDEKS PERSEPSI KORUPSI ... 8

3.1. Profil Responden ... 8

3.2. Indeks Persepsi Korupsi per Indikator ... 11

3.3. Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB ... 21

3.4. Persepsi Responden terhadap Kualitas Pelayanan Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB... ... 21

BAB IV ... 24

PENUTUP ... 24

4.1. Kesimpulan ... 24

(7)

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sejalan dengan pelaksanaan Reformasi Birokrasi dan Pembangunan Zona Integritas (ZI) menuju Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani, Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB berkomitmen untuk terus menerus melakukan perbaikan berkelanjutan dalam rangka meningkatkan kualitas layanan publik. Komitmen tersebut mengacu amanah Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2012 tentang Strategi Nasional Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Jangka Panjang Tahun 2012 - 2025 dan Jangka Menengah Tahun 2012-2014 serta mengacu kepada Peraturan Menteri PAN & RB 52 Tahun 2014 tentang Pedoman Pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Dari Korupsi dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani di Lingkungan Intansi Pemerintah. Salah satu wujud komitmen tersebut yaitu dengan disusunnya indeks persepsi anti korupsi yang menjadi salah satu parameter Pemerintahan yang bersih dan melayani. Pengadilan merupakan satuan kerja yang melaksanakan peran dan penyelenggaraan fungsi pelayanan strategis serta mengelola sumber daya yang cukup besar. Pengadilan Negeri yang akan ditetapkan oleh Pengadilan Tinggi untuk menjadi lokasi Pilot Project menuju wilayah bebas dari korupsi dan wilayah birokrasi bersih melayani, perlu memperoleh masukan dari masyarakat menyangkut pelayanan di lingkungannya. Zona Integritas menuju wilayah bebas dari korupsi dan wilayah birokrasi bersih melayani menitikberatkan pada Integritas penyelenggara dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Integritas penyelenggara pelayanan publik akan dinilai diantaranya dapat dilihat dari potensi suap dan kemungkinan penambahan biaya diluar tarif resmi yang telah ditetapkan.

(8)

2

1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud Penyusunan Laporan Hasil Pelaksanaan Survei Persepsi Korupsi pada pengadilan ini adalah sebagai referesi pengambilan kebijakan untuk mencegah korupsi, kolusi dan nepotisme. Sedangkan tujuan Penyusunan Laporan Hasil Pelaksanaan Survei Persepsi Korupsi adalah tersusunnya rekomendasi terkait kajian menuju zona integritas wilayah bebas korupsi dan wilayah birokrasi bersih melayani.

1.3 Landasan Hukum

a) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang bersih dan bebas dari kolusi, korupsi dan nepotisme. b) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 jo Undang-Undang Nomor

20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. c) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan

Informasi Publik.

d) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik. e) Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan

Reformasi Birokrasi Nomor 52 Tahun 2014 tentang Pedoman Pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Korupsi dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani.

f) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 55 Tahun 2012 tentang Strategi Nasional Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Jangka Panjang Tahun 2012-2025 dan Jangka Menengah Tahun 2012-2014.

g) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015-2019.

1.4 Rencana Kerja

1.4.1. Tahap Persiapan

Sebelum melaksanakan survei persepsi korupsi beberapa persiapan yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:

(9)

3

a) Penetapan Pelaksana dilaksanakan sendiri, survei dapat dilaksanakan secara mandiri oleh penyelenggara pelayanan dengan SDM (Sumber Daya Manusia) yang dimilikinya.

b) Penyiapan bahan kuesioner, bagian dari kuesioner / pengantar dan kelengkapan peralatan, penetapan responden, lokasi dan waktu pengumpulan data, jumlah responden dan lokasi dan waktu pengumpulan data.

c) Penyusunan Jadwal, penyusunan rencana dan pelaksanaan survei dilakukan.

1.4.2. Pelaksanaan Pengumpulan Data

a) Isian data terhadap 10 unsur pertanyaan yang telah ditetapkan di dalam kuesioner.

b) Pengisian kuesioner oleh responden yang mendapatkan penjelasan terlebih dahulu dari petugas dan hasilnya dikumpulkan di tempat yang telah disediakan.

c) Pengujian kualitas dan validitas data.

d) Data pendapat responden yang terisi dalam kuesioner kemudian dikompilasi dan dipilah berdasarkan umur, jenis kelamin, pendidikan dan pekerjaan sebagai bahan dalam analisis obyektivitas responden.

1.4.3. Metode Survei

Metode dilakukan secara periodik semester dalam interval waktu per 6 (enam) bulan (dua kali setahun).

(10)

4

BAB II

METODOLOGI

2.1. Metodologi Penelitian

Penelitian Indeks Persepsi Korupsi (IPK) ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dilakukan untuk mengetahui nilai variable mandiri, baik satu variable atau lebih tanpa membuat perbandingan, atau menghubungkan dengan variable yang lain yang digunakan dalam penelitian tersebut. Deksripsi kuantitatif bertujuan menjelaskan fenomena yang ada dengan menggunakan angka-angka untuk menggambarkan karakteristik individu atau kelompok yang menjadi unit analisis dalam penelitian.

2.2. Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat yang menggunakan layanan di Satuan Kerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik

accidental sampling. Accindetal sampling adalah teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan bertemu dengan Tim Survei dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data.

2.3. Lokasi Penelitian dan Unit Analisis

Lokasi penelitian adalah tempat dimana peneliti melakukan penelitian terutama dalam menangkap kejadian atau peristiwa yang sebenarnya terjadi dari obyek yang diteliti agar didapat data-data penelitian yang akurat, dalam hal ini yaitu Kantor Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB. Unit analisis adalah sesuatu yang berkaitan dengan fokus masalah yang diteliti dalam hal ini adalah

(11)

5

proses pemberian layanan di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB.

2.4. Teknik Pengumpulan Data dan Quality Control

Data yang dipakai dalam penelitian ini adalah data primer yang dikumpulkan melalui instrument kuesioner yang diisi oleh responden. Pengumpulan data dilaksanakan pada rentang waktu 15 (lima belas) hari atau data minimal 100 (seratus) responden. Selanjutnya data dikumpulkan oleh petugas pelaksana yang dibekali dengan pelatihan. Kerja petugas pelaksana akan diawasi oleh pengawas (Hakim Pengawas Bidang Hukum). Hakim Pengawas akan mengecek kerja petugas pelaksana saat berkomunikasi dengan responden, membagikan dan mengumpulkan kuesioner, meneliti kuesioner, serta sekaligus memastikan apakah responden benar-benar disurvei secara tepat oleh petugas, dan bertanggungjawab terhadap hasil perhitungan survei IPK.

2.5. Teknik Analisis Data

Analisis data untuk menentukan indeks korupsi menggunakan teknik statistik deskriptif. Data persepsi diukur dengan menggunakan skala penilaian antara 1-4. Dimana nilai 1 merupakan skor persepsi paling rendah dan nilai 4 merupakan skor persepsi paling tinggi dan mencerminkan kualitas birokrasi yang bersih dan baik dalam melayani.

Data persepsi korupsi disajikan dalam bentuk scoring / angka absolut agar diketahui peningkatan / penurunan indeks persepsi korupsi masyarakat atas pelayanan yang diberikan disetiap tahunnya. Teknik analisis perhitungan Indeks Persepsi Korupsi pada kuesioner dilakukan dengan cara sebagai berikut:

Pertama, menentukan bobot total dari masing-masing indikator yang digunakan dalam penelitian ini. Kedua, mencari bobot rata-rata setiap indikator.

(12)

Skala

dikonversikan ke angka 0 antara 1

makin baik semakin

2.6. Tahap

Sebelum tim melakukan

tahapan agar instrumen yang dipergunakan dapat diaplikasikan sesuai realitas lapangan. Adapun alur penyusunan

survei persepsi korupsi ini dapat digambarkan dalam bagan di bawah ini:

Gambar 2.6.

PENYUSUNAN

6

Skala indeks tiap unsur berkisar antara 1

dikonversikan ke angka 0-100. Skala indeks persepsi korupsi antara 1-4 yang artinya mendekati nilai 4 maka persepsi korupsi makin baik semakin Bersih Dari Korupsi.

2.6. Tahapan Pelaksanaan

Sebelum tim melakukan survei lapangan, dilakukan beberapa tahapan agar instrumen yang dipergunakan dapat diaplikasikan sesuai realitas lapangan. Adapun alur penyusunan

survei persepsi korupsi ini dapat digambarkan dalam bagan di bawah ini:

Gambar 2.6. Model Alur Penyusunan Survei IPK M

STUDI

PENYUSUNAN PENILAIAN PELAKSANAAN

PENYUSUNAN

indeks tiap unsur berkisar antara 1-4 yang kemudian Skala indeks persepsi korupsi 4 yang artinya mendekati nilai 4 maka persepsi korupsi

lapangan, dilakukan beberapa tahapan agar instrumen yang dipergunakan dapat diaplikasikan sesuai realitas lapangan. Adapun alur penyusunan tools untuk survei persepsi korupsi ini dapat digambarkan dalam bagan di

Menuju Zona Integritas

(13)

7

Tabel 2.6 Ruang Lingkup Survei Indeks Persepsi Korupsi

No Ruang Lingkup 1 Manipulasi Peraturan 2 Penyalahgunaan Jabatan 3 Menjual Pengaruh 4 Transparansi Biaya 5 Transaksi Rahasia 6 Biaya Tambahan 7 Hadiah 8 Transparansi Pembayaran 9 Percaloan 10 Perbuatan Curang

Tabel 2.6.1. Nilai Persepsi

Nilai

Persepsi Nilai Interval

Nilai Interval Konversi IPK Mutu Kinerja 1 1.00-1.75 25-43.75 1 Tidak bersih dari korupsi 2 1.76-2.50 43.76-62.50 2 Kurang bersih dari korupsi 3 2.51-3.25 62.51-81.25 3 Cukup bersih dari korupsi 4 3.26-4.00 81.26-100.00 4 Bersih dari Korupsi

(14)

0 20 40 60 Frekuensi Presentase 3.1. Profil Responden

3.1.1. Tingkat Pendidikan Responden Dari ha latar be Pengad pendidi No. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

8

SD SMP SMA S1 S2 S3

2 9 41 38 20

2 8 37 35 18

Grafik Tingkat Pendidikan

BAB III

INDEKS PERSEPSI KORUPSI

3.1. Profil Responden

3.1.1. Tingkat Pendidikan Responden

asil survei yang telah dilakukan diperoleh elakang pendidikan, pengakses layanan dilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB

ikan Strata I – Strata II.

Tabel 3.1.1. Tingkat Pendidikan

Tingkat Pendidikan Frekuensi f S3 0 S2 20 S1 38 SMA/ SMK 41 SMP/SLTP 9 SD 2 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini. Frekuensi Presentase S3 0 0

Grafik Tingkat Pendidikan

KORUPSI

h gambaran bahwa dari di Satuan Kerja pada Kelas IB mayoritas memiliki

Tabel 3.1.1. Tingkat Pendidikan Frekuensi % 0 % 18 % 35 % 37 % 8 % 2 % 100 %

(15)

0 5 10 15 20 Frekuensi Presentase

Grafik Jenis Pekerjaan Responden

3.1.2. Pekerjaan Responden

Dari sisi jenis pekerjaan responden, menunjukkan bahwa sebagian besar responden Negeri Gunungsitoli Lainnya sebanyak 42 Wiraswasta Pedagang No. 1 2 3 4 5 6

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

9 PNS TNI/POL RI JAKSA ADVOKA T PEGAWA I SWASTA 20 19 5 8 16 18 17 5 7 15 20 19 5 8 16 18 17 5 7

Grafik Jenis Pekerjaan Responden

3.1.2. Pekerjaan Responden

Dari sisi jenis pekerjaan responden, menunjukkan bahwa sebagian responden pengguna layanan Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB memiliki pekerjaan

Lainnya diantaranya Mahasiswa, Tani, Ibu Rumah Tangga (Lainya) sebanyak 42 responden, diurutan kedua pekerjaan responden adalah Wiraswasta sebanyak 15 responden, dan urutan terakhir

edagang.

Tabel 3.1.2. Jenis Pekerjaan Responden Jenis Pekerjaan Frekuensi f PNS 20 TNI/POLRI 19 JAKSA 5 ADVOKAT 8 PEGAWAI SWASTA 16 LAINNYA 42 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini. Frekuensi Presenta… PEGAWA I SWASTA 16 15 16 15

Grafik Jenis Pekerjaan Responden

Dari sisi jenis pekerjaan responden, menunjukkan bahwa sebagian Satuan Kerja pada Pengadilan memiliki pekerjaan dalam kategori Mahasiswa, Tani, Ibu Rumah Tangga (Lainya), , diurutan kedua pekerjaan responden adalah , dan urutan terakhir sebagai

Tabel 3.1.2. Jenis Pekerjaan Responden Frekuensi % 18 % 17 % 5 % 7 % 15 % 38 % 100 %

(16)

3.1.3. Kelomp Semen pada P usia, m kelomp Bagi ke demikia kurang dari 18

responden di atas 70 tahun tidak ada

No.

1 18 Tahun s/d 28 Tahun

2 29 Tahun s/d 39 Tahun

3 40 Tahun s/d 50 Tahun

4 51 Tahun s/d 61Tahun

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 Frekuensi Presentase 10

pok Usia Responden

ntara itu jika melihat responden pengguna Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB b menunjukkan bahwa mayoritas pengguna pok usia produktif yaitu pada usia antara

elompok usia 36-50 tahun jumlah respon an pula kelompok usia 51 tahun – 70 tahun

kurang dari 18 tahun dan terakhir responden pada kelompok usia responden di atas 70 tahun tidak ada.

Tabel3.1.3.Usia Responden

Usia Responden

Frekuensi

f 18 Tahun s/d 28 Tahun 22 orang 29 Tahun s/d 39 Tahun 46 orang 40 Tahun s/d 50 Tahun 35 orang 51 Tahun s/d 61Tahun 7 orang

Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini. 0 10 20 30 40 50 18 Tahun s/d 28 Tahun 29 Tahun s/d 39 Tahun 40 Tahun s/d 50 Tahun 51 Tahun s/d 61 Tahun Frekuensi 22 46 35 7 Presentase 20 42 32 6 20 42 32 6

Grafik Usia Responden

a layanan Satuan Kerja berdasarkan kelompok a layanan berada pada a 18 tahun - 35 tahun. onden semakin sedikit, tahun dan kelompok usia dan terakhir responden pada kelompok usia

n Frekuensi % 20 % 42 % 32 % 6 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

Frekuensi Presentase

(17)

3.2.Indeks Pe 3.2.1. Ind Dari Ska Manipula indeks d Negeri Gunungsitoli No. Jawaban 1. 2. Sering 3. Jarang 4. Tidak Ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Selalu 11

ersepsi Korupsi Per Indikator ndikator Manipulasi Peraturan

ala 1 sampai 4, hasil persepsi resp asi Peraturan ini menunjukkan hasil ind dapat diartikan bahwa kinerja Satuan K Gunungsitoli Kelas IB bersih dari Korupsi.

Tabel 3.2.1. Indikator Manipulasi Peraturan Jawaban Skor f Selalu 1 0 Sering 2 8 Jarang 3 9 Tidak Ada 4 93 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Manipulasi Peraturan

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

ponden pada indikator ndex 3.77. Melalui nilai Kerja pada Pengadilan

Tabel 3.2.1. Indikator Manipulasi Peraturan Frekuensi % 0 % 7.3 % 8.2 % 84.5 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(18)

3.2.2. Ind Dari Ska Penyalah indeks d Negeri Gunungsitoli No. Jawaban 1. Selalu 2. 3. Jarang 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Selalu 12

ndikator Penyalahgunaan Jabatan ala 1 sampai 4, hasil persepsi resp hgunaan Jabatan ini menunjukkan hasil dapat diartikan bahwa kinerja Satuan K Gunungsitoli Kelas IB bersih dari Korupsi.

Tabel 3.2.2. Indikator Penyalahgunaan Jabatan

Jawaban Skor f Selalu 1 2 Sering 2 0 Jarang 3 9 Tidak ada 4 99 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Penyalahgunaan Jabatan

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

ponden pada indikator l index 3.86. Dari nilai Kerja pada Pengadilan

Tabel 3.2.2. Indikator Penyalahgunaan Jabatan

Frekuensi % 1.8 % 0 % 8.2 % 90 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(19)

3.2.3. Indikator Menjual Pengaruh Dari Ska Pengaruh dapat di Gunungsitoli No. Jawaban 1. 2. 3. Jarang 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Selalu 13

3.2.3. Indikator Menjual Pengaruh

ala 1 sampai 4, hasil persepsi responden p

h ini menunjukkan hasil index 3.75. Dengan hasil iartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pad

Gunungsitoli Kelas IB bersih dari korupsi.

Tabel 3.2.3. Indikator Menjual Pengaruh

Jawaban Skor f Selalu 1 3 Sering 2 4 Jarang 3 11 Tidak ada 4 92 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Menjual Pengaruh

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

pada indikator Menjual Dengan hasil indeks ini da Pengadilan Negeri

Tabel 3.2.3. Indikator Menjual Pengaruh

Frekuensi % 2.7 % 3,6 % 10 % 83.7 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(20)

3.2.4. Ind Dari Ska Transpar dapat di Gunungsitoli No. Jawaban 1. 2. 3. Jarang 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 20 40 60 80 100 120 14

ndikator Transparansi Biaya

ala 1 sampai 4, hasil persepsi resp ransi Biaya ini menunjukkan hasil index 3 iartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pa Gunungsitoli Kelas IB bersih dari korupsi.

Tabel 3.2.4. Indikator Transparansi Biaya Jawaban Skor f Selalu 1 0 Sering 2 2 Jarang 3 6 Tidak ada 4 102 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Transparansi Biaya

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

ponden pada indikator 3.91. Dari nilai indeks ini ada Pengadilan Negeri

Indikator Transparansi Biaya Frekuensi % 0 % 1.8 % 5.5 % 92.7 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(21)

3.2.5. Ind Dari Ska Tambahan diartikan Gunungsitoli No. 1. 2. 3. 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di grafik berikut ini.

0 20 40 60 80 100 120 15

ndikator Biaya Tambahan

ala 1 sampai 4, hasil persepsi responde Tambahan ini menunjukkan hasil index 3.89. Dari nilai

n bahwa kinerja Satuan Kerja pada Gunungsitoli Kelas IB bersih dari korupsi.

Tabel 3.2.5. Indikator Biaya Tambahan Jawaban Skor f Selalu 1 0 Sering 2 2 Jarang 3 7 Tidak ada 4 101 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Biaya Tambahan

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

en pada indikator Biaya Dari nilai indeks ini dapat a Pengadilan Negeri Biaya Tambahan Frekuensi % 0 % 1.8 % 6.4 % 101 91.8 % 0 100 %

atas, secara visual dapat disajikan dalam

(22)

3.2.6. Indikator Hadiah

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada ini menunjukkan hasil pada indeks 3.80

Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli korupsi. No. 1. 2. 3. 4.

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 Selalu 16 3.2.6. Indikator Hadiah

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada

nunjukkan hasil pada indeks 3.80 dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli

Tabel 3.2.6. Indikator Hadiah

Jawaban Skor f Selalu 1 2 Sering 2 2 Jarang 3 12 Tidak ada 4 94 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Hadiah

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada indikator Hadiah dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB bersih dari

Tabel 3.2.6. Indikator Hadiah

Frekuensi % 1.8 % 1.8 % 12 10.9 % 4 85.5 % 0 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(23)

3.2.7. Indikator Dari ska Transparansi Pembayaran Dari nilai Pengadil No. 1. Selalu 2. Sering 3. Jarang 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Selalu 17

3.2.7. Indikator Transparansi Pembayaran ala 1 sampai 4, hasil persepsi respo Transparansi Pembayaran ini menunjukkan ha Dari nilai indeks dapat diartikan bahwa kinerja S

dilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB bersih

Tabel 3.2.7. Indikator Transparansi Pembayaran

Jawaban Skor f 1 1 2 1 3 9 Tidak ada 4 99 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Transparansi Pembayaran

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

onden pada indikator asil pada indeks 3.88. a Satuan Kerja pada h dari korupsi.

Tabel 3.2.7. Indikator Transparansi Pembayaran

Frekuensi % 0.9 % 0.9 % 8.2 % 99 90 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(24)

3.2.8. Indikator Pencaloan

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada Percaloan ini menunjukkan hasil pada indeks

dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli No. Jawaban 1. 2. 3. 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 Selalu 18 3.2.8. Indikator Pencaloan

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada Percaloan ini menunjukkan hasil pada indeks 3.7

diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB bersih dari Korupsi.

Tabel 3.2.8. Indikator Pencaloan

Jawaban Skor F Selalu 1 3 Sering 2 3 Jarang 3 14 Tidak ada 4 90 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Pencaloan

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada indikator 3.74. Dari nilai indeks diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri

Indikator Pencaloan Frekuensi % 2.7 % 2.7 % 12.8 % 81.8 % 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(25)

3.2.9. Indikator

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada Perbuatan Curang ini menunjukkan hasil pada indeks 3.

3.82 dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli No. 1. Selalu 2. Sering 3. Jarang 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 19

3.2.9. Indikator Perbuatan Curang

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada Perbuatan Curang ini menunjukkan hasil pada indeks 3.

dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB bersih dari Korupsi.

Tabel 3.2.9. Indikator Perbuatan Curang

Jawaban Skor f Selalu 1 2 Sering 2 8 Jarang 3 11 Tidak ada 4 89 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Perbuatan Curang

Skor Frekuensi (f) Persen(%)

Dari skala 1 sampai 4, hasil persepsi responden pada indikator Perbuatan Curang ini menunjukkan hasil pada indeks 3.70. Nilai Indeks dapat diartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pada Pengadilan

bersih dari Korupsi.

Tabel 3.2.9. Indikator Perbuatan Curang

Frekuensi % 2 1.8 % 8 7.3 % 11 10 % 9 80.9 % 0 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

(26)

3.2.10. Ind Dari Ska Transaksi Rahasia dapat di Gunungsitoli No. 1. 2. 3. 4. Tidak ada

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

0 20 40 60 80 100 20 ndikatorTransaksi Rahasia

ala 1 sampai 4, hasil persepsi resp Transaksi Rahasia ini menunjukkan hasil index 3. iartikan bahwa kinerja Satuan Kerja pa Gunungsitoli Kelas IB bersih dari korupsi.

Tabel 3.2.10. Indikator Transaksi Rahasia Jawaban Skor f Selalu 1 1 Sering 2 1 Jarang 3 8 Tidak ada 4 100 Jumlah 110

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafik berikut ini.

Selalu Sering Jarang

Grafik Indikator Transaksi Rahasia

Skor Frekuensi (f) Persen (%)

ponden pada indikator .88. Dari nilai indeks ini ada Pengadilan Negeri

Transaksi Rahasia Frekuensi % 0.9 % 0.9 % 7.3 % 100 90.9 % 0 100 %

Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam

Tidak Ada

(27)

21

3. 3 . Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB

Dari indeks 10 indikator tersebut di atas, maka diperoleh Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB sebesar 95.25. dengan persentase 95.25 tersebut jika dikonversikan dalam tabel persepsi di bawah ini, maka skor Indeks tersebut masuk pada persepsi kinerja unit pelayanan BERSIH DARI KORUPSI.

Tabel3.3. Persepsi Korupsi Satuan Kerja pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB NILAI PERSEPSI NILAI INTERVAL NILAI INTERVA L (IPK) MUTU KINERJA 1 1.00-1.75 25 -43.75 1 Tidakbersih dari korupsi 2 1.76 -62.50 43.76-62.50 2 Kurang bersih dari korupsi 3 2.51-3.25 62.51-81.25 3 Cukup bersih dari korupsi 4 3.26-4.00 81.26-100.00 4 Bersih dari korupsi

3.4. Persepsi Responden Terhadap Kualitas Pelayanan Satuan Kerja Pada Pengadilan Negeri GunungsitoliKelas IB

Selain memberikan output skor Indeks Persepsi Korupsi, survei yang dilakukan ini juga mejaring masukan dari responden berkaitan dengan upaya untuk meningkatkan pelayanan dan meminimalisir celah Korupsi di Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB.

(28)

22

Adapun masukan dari responden adalah sebagai berikut:

1. Pelayanan yang sudah memadai dan terarah untuk dipertahankan ; 2. Sumber Daya Manusia yang mumpuni dan bekerja berdasarkan

aturan ;

3. Transparansi Biaya sudah cukup Baik ;

4. Pelayanan Terpadu Satu Pintu untuk dipertahankan agar tidak ada hubungan langsung antara Pegawai dan Pencari Keadilan ;

(29)

23

Dari indeks 10 indikator tersebut di atas, maka diperoleh Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli 3,81.

Tabel Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja

Pengadilan Negeri Gunungsitoli

No. Uraian

Nilai

Bersih Cukup Kurang Tidak Nilai Nilai Kinerja Bersih Bersih Bersih Interval Interval

IPK

4 3 2 1

1 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur pengadilan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I B dalam hal manipulasi peraturan ?

372 27 16 0 3.77 94,25 Bersih

2 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur pengadilan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I B dalam hal Penyalahgunaan Jabatan ?

396 27 0 2 3.86 96,50 Bersih

3 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur pengadilan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I B dalam hal Menjual Pengaruh ?

368 33 8 3 3.75 93,75 Bersih

4 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur pengadilan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I B dalam hal Transparansi Biaya ?

408 18 4 0 3.91 97.75 Bersih

5

Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur pengadilan Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I B dalam hal Biaya Tambahan ?

404 21 2 1 3.89 97,25 Bersih

6 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I-B dalam hal Hadiah/Gratifikasi ?

376 36 4 2 3.80 95,00 Bersih

7 Bagaimana pendapat Saudara mengenai Pelayanan aparatur Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I-B dalam hal Transparansi Pembayaran?

396 27 2 1 3.88 97.00 Bersih

8 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I-B dalam hal Pencaloan?

360 42 6 3 3.74 93 ,50 Bersih

9 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I-B dalam hal Perbuatan Curang?

356 33 16 2 3.70 92,50 Bersih

10 Bagaimana pendapat Saudara tentang Pelayanan aparatur Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas I-B dalam hal Transaksi Rahasia?

400 24 2 1 3.88 97.50 Bersih

(30)

24

BAB IV

PENUTUP

Kesimpulan

Dari hasil survei Persepsi Korupsi yang telah dilakukan Satuan Kerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB diperoleh informasi bahwa pada Pengadilan Negeri Gunungsitoli Kelas IB memiliki Indeks Persepsi Korupsi 3,851 atau masuk pada kategori BERSIH DARI KORUPSI.

Indeks persepsi tersebut merupakan komposit dari indeks 10 indikator yang masing-masing memiliki indeks sebagai berikut:

1. Indikator Manipulasi Peraturan / Prosedur, mendapat Indeks 3.77 2. Indikator Penyalahgunaan Jabatan, mendapat indeks 3.86

3. Indikator Menjual Pengaruh, mendapat indeks 3.75 4. Indikator Transparansi Biaya, mendapat indeks 3.91 5. Indikator Biaya Tambahan, mendapat indeks 3.89 6. Indikator Hadiah, mendapat indeks 3.80

7. Indikator Transparansi Pembayaran, mendapat indeks 3.88 8. Indikator Pencaloan, mendapat indeks 3.74

9. Indikator Perbuatan Curang, mendapat indeks 3.70 10. Indikator Transaksi Rahasia, mendapat indeks 3.88 Rekomendasi

Merujuk pada hasil indeks persepsi pada setiap indikator terhadap pelayanan di SatuanKerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli, tahun 2020 tersebut di atas, menunjukkan bahwa rata - rata indikator memiliki Indeks di atas 3.81 atau masuk pada persepsi Bersih Dari Korupsi. Namun dari sepuluh indikator penyusun tersebut menunjukkan bahwa indikator “Perbuatan Curang”, “Percaloan” dan “Menjual Pengaruh” memiliki nilai indeks paling rendah diantara indikator lainnya, karena itu perlu dievaluasi lagi.

(31)
(32)

Figur

Gambar 2.6. Model Alur Penyusunan Survei IPK M

Gambar 2.6.

Model Alur Penyusunan Survei IPK M p.12
Tabel 2.6 Ruang Lingkup Survei Indeks Persepsi Korupsi

Tabel 2.6

Ruang Lingkup Survei Indeks Persepsi Korupsi p.13
Tabel 2.6.1. Nilai Persepsi

Tabel 2.6.1.

Nilai Persepsi p.13
Tabel 3.1.1.  Tingkat Pendidikan

Tabel 3.1.1.

Tingkat Pendidikan p.14
Grafik Tingkat PendidikanBAB III

Grafik Tingkat

PendidikanBAB III p.14
Tabel 3.1.2. Jenis Pekerjaan Responden

Tabel 3.1.2.

Jenis Pekerjaan Responden p.15
Grafik Jenis Pekerjaan Responden

Grafik Jenis

Pekerjaan Responden p.15
Grafik Jenis Pekerjaan Responden

Grafik Jenis

Pekerjaan Responden p.15
Grafik Usia Responden

Grafik Usia

Responden p.16
Tabel 3.2.1. Indikator Manipulasi Peraturan

Tabel 3.2.1.

Indikator Manipulasi Peraturan p.17
Tabel 3.2.1. Indikator Manipulasi Peraturan

Tabel 3.2.1.

Indikator Manipulasi Peraturan p.17
Grafik Penyalahgunaan Jabatan

Grafik Penyalahgunaan

Jabatan p.18
Tabel 3.2.2. Indikator Penyalahgunaan Jabatan

Tabel 3.2.2.

Indikator Penyalahgunaan Jabatan p.18
Tabel 3.2.3.  Indikator Menjual Pengaruh

Tabel 3.2.3.

Indikator Menjual Pengaruh p.19
Grafik Indikator Menjual Pengaruh

Grafik Indikator

Menjual Pengaruh p.19
Grafik Indikator Transparansi Biaya

Grafik Indikator

Transparansi Biaya p.20
Tabel 3.2.4. Indikator Transparansi Biaya

Tabel 3.2.4.

Indikator Transparansi Biaya p.20
Tabel 3.2.5. Indikator Biaya Tambahan

Tabel 3.2.5.

Indikator Biaya Tambahan p.21
Grafik Indikator Biaya Tambahan

Grafik Indikator

Biaya Tambahan p.21
Tabel 3.2.6.  Indikator Hadiah

Tabel 3.2.6.

Indikator Hadiah p.22
Grafik Indikator Hadiah

Grafik Indikator

Hadiah p.22
Tabel 3.2.7.  Indikator Transparansi Pembayaran

Tabel 3.2.7.

Indikator Transparansi Pembayaran p.23
Grafik Indikator Transparansi Pembayaran

Grafik Indikator

Transparansi Pembayaran p.23
Grafik Indikator Pencaloan

Grafik Indikator

Pencaloan p.24
Tabel 3.2.8.  Indikator Pencaloan

Tabel 3.2.8.

Indikator Pencaloan p.24
Grafik Indikator Perbuatan Curang

Grafik Indikator

Perbuatan Curang p.25
Tabel 3.2.9.  Indikator Perbuatan Curang

Tabel 3.2.9.

Indikator Perbuatan Curang p.25
Grafik Indikator Transaksi Rahasia

Grafik Indikator

Transaksi Rahasia p.26
Grafik Indikator Transaksi Rahasia

Grafik Indikator

Transaksi Rahasia p.26
Tabel Indeks Persepsi Korupsi Satuan Kerja  Pengadilan Negeri Gunungsitoli

Tabel Indeks

Persepsi Korupsi Satuan Kerja Pengadilan Negeri Gunungsitoli p.29

Referensi

Related subjects :

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di