Age Ed Hti - Hisyam

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

INSTITUSI LATIHAN KEMENTERIAN KESIHATAN M

INSTITUSI LATIHAN KEMENTERIAN KESIHATAN MALAYSIA

ALAYSIA

SULTAN AZLAN SHAH

SULTAN AZLAN SHAH

31250 TANJONG RAMBUTAN, PERAK DARUL RIDZUAN

31250 TANJONG RAMBUTAN, PERAK DARUL RIDZUAN

KURSUS DIPLOMA PEMBANTU PERUBATAN

KURSUS DIPLOMA PEMBANTU PERUBATAN

TAHUN 3 SEMESTER 2

TAHUN 3 SEMESTER 2

C A S

C A S E SE S TTUUD YD Y

KLINIK KESIHATAN AYER TAWAR

KLINIK KESIHATAN AYER TAWAR

TAJUK : ACUTE GASTROENTERITIS

TAJUK : ACUTE GASTROENTERITIS

Nama

Nama Pelatih

Pelatih

:

: MUHAMMAD

MUHAMMAD HISYAM

HISYAM BIN

BIN ABDUL

ABDUL MANAP

MANAP

No.

No. K/P

K/P

:

: 920607

920607

 –

 –

 04

 04

 –

 –

 5267

 5267

No.

No. Matrik

Matrik

: BPP2015

:

BPP2015

 –

 –

 4121

 4121

Nama Pengajar : PN. FARINA BT MOHAMMAD DESA

Nama Pengajar : PN. FARINA BT MOHAMMAD DESA

(2)

PENYATAAN MASALAH

Nama : Siti Azwa Amina Binti Abdul Rahim Umur : 16 tahun

Status : Bujang Pekerjaan : Pelajar

Pesakit datang ke Klinik Kesihatan Ayer Tawar dibawa oleh bapanya mengadu cirit-birit dan muntah yang berulang kali sejak sehari yang lepas , pesakit di tagging sebagai yellow zone. Pesakit diambil tanda-tanda vital di triage sebelum dibawa berehat ke yellow zone. Pengambilan sejarah dan penyiasatan yang lebih lanjut telah dilakukan bagi rawatan kes tersebut.

Terdapat pelbagai punca yang boleh menyebabkan gastroentritis. Jangkitan virus rotavirus adalah antara penyebab yang sering terjadi kepada kanak

 –

  kanak yang menyebabkan 50% dari cirit

 –

 birit yang berlaku. Virus ini dapat menjangkiti sama ada daripada persekitaran yang kotor, juga melalui makanan atau minuman yang tidak bersih.  Apabila kejadian ini terjadi kepada kanak

 –

 kanak, ia harus dirawat dengan segera bagi mengelakkan dehidrasi yang teruk. Dehidrasi yang teruk pada kanak

 –

  kanak boleh menyebabkan renjatan dan seterusnya boleh menyebabkan kematian.

Pengendalian makanan yang tidak sempurna juga dapat menyebabkan kejadian ini terjadi. Setiap makanan yang disediakan haruslah disejukbeku dengan sempurna dan dinyahbeku dengan baik sebelum memasaknya. Makanan

 –

 makanan tersebut mestilah dicuci sehingga bersih dan ditoskan.Makanan tersebut harus dipastikan betul

 –

  betul bersih sebelum dimasak.Makanan yang dimasak perlulah dimasak dengan sempurna.Makanan yang tidak dimasak dengan sempurna boleh menyebabkan kejadian gastroentritis berlaku terhadap si pemakannya.

(3)

PENGENALAN

Gastroentritis merupakan suatu penyakit akut dimana terdapat inflamasi pada usus dan perut. Keracunan makanan merupakan sejenis gastroentritis yang dapat sembuh dengan sendirinya. Terdapat pelbagai organisma yang boleh menyebabkan gastroentritis. Terdapat lebih daripada separuh kes yang dilaporkan, organisma yang menjadi punca masih tidak dapat dikenalpasti. Spesis Salmonella dan Campylobacter merupakan punca yang lazim berlaku, tetapi pada kanak- kanak, ia biasanya disebabkan oleh rotavirus.

Gastroentritis juga merupakan gangguan dan jangkitan yang seringkali menyebabkan berlakunya sakit perut secara serta merta dan kadangkala amat serius. Kes

 –

kes yang berjangkit selalunya merebak melalui pengambilan makanan atau minuman yang tercemar. Lazimnya, ia akan berakhir dalam satu atau dua hari sahaja. Penyakit ini boleh menjangkiti semua peringkat umur, tetapi lebih teruk jika ianya berlaku dalam kalangan kanak

 –

 kanak kecil yang berumur antara 1

 –

 5 tahun dan mereka yang berumur 60 tahun ke atas.

Gastroentritis ialah jangkitan yang sering berlaku di seluruh pelusuk dunia. Gastroentritis boleh berlaku pada masa

 –

 masa tertentu, musim yang tertentu serta pada golongan umur yang tertentu. Sebagai contoh, gastroentritis yang disebabkan oleh rotavirus dalam kalangan kanak

 –

 kanak, berlaku secara lebih kerap di negara

 –

negara beriklim sederhana semasa musim sejuk. Di negara

 –

  negara tropika, terdapat sedikit perubahab bermusim.

Gastroentritis boleh menjadi suatu wabak. Ini bermaksud, ramai yang akan mendapat penyakit ini untuk jangkamasa yang tertentu dan biasanya terdapat punca yang sama seperti melalui makanan atau minuman. Jangkitan ini menular dari seseorang ke seseorang yang lain melalui pengendalian oleh pengendali makanan yang tangannya dicemari oleh najis yang ada jangkitan.

(4)

PENCARIAN LITERATURE

Menurut Elizabeth J (2007), gastroentritis akut (AGE) telah menyebabkan berjuta

 –

 juta kematian setiap tahun dalam kalangan kanak

 –

 kanak muda dan kebanyakkannya

dalam masyarakat membangun. Di negara

 –

  negara maju, ia adalah satu sebab yang biasa bagi pembentangan kepada amalam umum atau jabatan kecemasan dan untuk kemasukan ke hospital. Dehidrasi, yang boleh dikaitkan dengan gangguan elektrolit dan asidosis metabolik adalah komplikasi yang paling kerap dan bahaya.Penguruan optimum dengan meminum cecair atau infusi intravena dapat menguangkan risiko dehidrasi dan komplikasi yang buruk.Kegunaan rutin antibiotik, ejen antidiarrhea dan antiemetics tidak digalakkan dan boleh menyebabkan kemudaratan. Pencegahan adalah kunci utama untuk mengawal gastroentritis dan yang terbaru, vaksin rotavirus amat berkesan akan mempunyai kesan yang besar terhadap kesihatan awam.

Penyakit AGE terus menjadi punca utama morbiditi dan kematian dalam kanak

 –

kanak dalam negara membangun. Dalam negara

 –

 negara maju, mereka adalah punca utama kemasukan ke hospital walaupun kadar kematian adalah rendah. Kira

 –

 kira 9% kanak

 –

 kanak yang berusia bawah 5 tahun dimasukkan ke hospital kerana mengalami  AGE.

Dalam satu kajian yang dijalankan di Pusat Perubatan Universiti Malaya pada tahun 1996, AGE didapati menjadi punca lazim kemasukan pesakit ke hospital.40% mengalami dehidrasi yang sedikit, 10% mengalami dehidrasi yang sederhana dan teruk manakala selebihnya tidak mengalami dehidrasi.45% mempunyai patogen najis yang positif.Rotavirus adalah virus patogen yang biasa ditemui 29% manakala Salmonella adalah patogen bakteria yang biasa ditemui 10%. Pada tahun 1980, kanak

 –

 kanak yang mengalami intoleransi karbohidrat dan cirit

 –

 birit yang kronik berikutan AGE diperhatikan dalam 30% dan 80% masing

 –

  masing pada kanak

 –

  kanak dibawah umur 2 tahun di Malaysia. Data yang terkini menunjukkan bahawa kelaziman kedua

 –

  dua intoleransi

(5)

kematian mengakibatkan AGE semakin menurun, morbiditi signifikan seperti cirit

 –

 birit yang kronik disebabkan gastroentritis akut masih menjadi masalah.

PERBINCANGAN

Setiap pesakit yang mengalami AGE haruslah dirawat dengan segera supaya tidak mendapat komplikasi yang lain. Pemeriksaan tanda vital akan diambil apabila pesakit mula

 –

 mula datang ke klinik. Seterusnya pesakit akan ditanya berkaitan aduan utama, sejarah penyakit kini, sejarah penyakit lalu jika ada, sejarah keluarga dan juga sejarah sosial. Selepas itu, pesakit akan diperiksa dengan melakukan pemeriksaan fizikal secra am dan keseluruhan.

Prosedur kanulasi intravena dilakukan terhadap pesakit dilakukan untuk memberi infusi intravena drip 1 pint Normal Saline dalam masa 2 jam. Sebelum pemberian drip, darah akan diambil untuk ujian darah Full Blood Count (FBC) untuk mengesan sebarang keabnormalan sperti jangkitan kuman dan masalah darah. Ubat

 –

 ubatan seperti Maxolon 10 mg, Buscopan 20 mg, dan Ranitidine 50 mg akan diberikan secara serta merta (stat) melalui intravena. Pesakit direhatkan diatas katil sehingga drip Normal Saline habis dan pesakit dalam keadaan selesa. Pemeriksaan tanda

 –

tanda vital akan dilakukan setiap setengah jam sehingga 2 jam untuk mengesan sebarang keabnormalan.

Setelah drip habis, pesakit diperiksa semula untuk memastikan keadaan pesakit benar

 –

  benar pulih dan boleh didiscajkan ke rumah. Sebelum discaj pesakit, pesakit dibekalkan dengan ubat

 –

 ubatan. Antara ubat

 –

 ubatan yang diberikan adalah seperti Tab. Paracetamol 1g TDS untuk mengurangkan demam dan kesakitan, Tab. Buscopan 10 mg TDS serta Tab. Ranitidine 50 mg TDS untuk mengurangkan kekejangan perut dan Oral Rehydration Salt untuk mengurangkan dehidrasi akibat pengeluaran air yang banyak. Pesakit juga diberikan pendidikan kesihatan yang sewajarnya. Antaranya ialah seperti berikut :

 Menasihati pesakit untuk berehat dirumah sehingga pulih dan kurangkan aktiviti

luar sehingga pesakit keadaan pesakit pulih

 Menggalakkan pesakit untuk minum lebih banyak cecair seperti air masak, teh dan

(6)

24 jam seterusnya,pesakit boleh mengambil makan seperti nasi, sup, ubi kentang, roti dan telur

 Menggalakkan pesakit untuk minum 8 -12 gelas sehari bertujuan menggantikan

cecair dalam badan yang hilang melalui cirit- birit dan muntah

 Menggalakkan pesakit untuk menjaga kebersihan diri seperti cuci tangan sebelum

dan selepas makan, sebelum dan selepas ke tandas dan selepas memeganga sebarang objek bagi mengelak jangkitan kuman

 Menggalakkan pesakit untuk menjaga kebersihan persekitaran makanan seperti

menutup makanan dan minuman untuk mengelak lalat atau seran gga lain hinggap pada makanan dan minuman, pastikan sayur- sayuran, buah- buahan dan telur dibasuh dahulu sebelum dimasak.

 Menggalakkan pesakit untuk mengamalkan cara hidup yang sihat seperti makan

makanan yang seimbang, beriadah dan mengamalkan kebersihan diri.

CADANGAN

 Antara langkah pencegahan yang boleh dilakukan bagi mengelakkan kejadian gatroentritis berulang lagi adalah dengan:

 Pihak berwajib perlu melakukan pemeriksaan kebersihan di premis

 –

 premis yang

menjual makanan dan minuman.

 Pihak berwajib perlu memberi pendidikan kesihatan secara langsung mahupun

sebaliknya seperti pengedaran risalah

 –

 risalah dan poster

 –

 poster yang berkaitan dengan penyakit AGE kepada masyarakat umumnya dan kepada pengendali makanan khususnya.

 Masyarakt perlu mengamalkan kebersihan diri dengan membasuh tangan

sebelum dan selepas makan, selepas menggunakan tandas dan selepas memegang objek.

(7)

 Pengendali makanan perlu memastikan makanan dan minuman yang dimasak

telah masak sepenuhnya.

 Makanan dan minuman yang dimasak perlu ditutup bagi mengelakkan lalat, tikus

dan serangga

 –

 serangga lain hinggap pada makanan dan minuman tersebut

RUMUSAN

Kesimpulannya, gastroentritis akut ialah sejenis penyakit yang harus dipandang serius. Setiap individu yang dijangkiti perlu mendapatkan rawatan dengan kadar yang segera bagi mengelakkan sebarang komplikasi. Gejala

 –

  gejala seperti cirit

 –

  birit dan muntah

 –

  muntah perlu dihentikan bagi mengelakkan kehilangan cecair elektrolit yang banyak dari dalam badan.

Pesakit perlu mendapatkan rawatan segera bagi mengelakkan dehidrasi. Dehidrasi yang kronik boleh menyebabkan renjatan berlaku kepada pesakit. Pesakit perlu mendapatkan rawatan penggantian cecair elektrolit sama ada melalui terapi intravena atau pemberian cecair Oral Rehydration Salt (ORS). Pesakit juga akan dibekalkan dengan antibiotik jika terdapat jangkitan virus atau bakteria melalui hasil ujian darah. Ubat antibiotik tersebut haruslah dimakan sehingga habis.

Selepas selesai rawatan di klinik, pesakit pelu meneruskan rawatan di rumah. Pesakit dinasihatkan untuk mengambil air masak dalam kuantiti yang secukupnya bagi memulihkan serta mengembalikan cecair badan yang hilang. Pendidikan kesihatan diberikan kepada pesakit tentang penjagaan kebersihan diri dan penyediaan makanan dan minuman bagi mengelakkan penyakit berulang semula.

(8)

RUJUKAN

1. Buku

 Webber R (2009). Communicable Disease Epidemiology And Control: A Global

Perspective (3rd ed). Wallingford, Oxfordshire: Cabi.

 Galanis E (2007). Campylobacter And Bacterial Gastroentritis. CMAJ: Canadian

Medical Association.

 Elizabeth J (2007). Emergency Medicine: A ComprehensiveStudy Guide

(Emergency Medicine). New York: McGraw

 –

 Hill Companies

2. Internet

 Acute Gastroentritis. Retrieved April 17, 2014,

from http://en.wikipedia.org/wiki/gastroentritis .

 Ahmad Fuad Samad. Wabak AGE. Retrieved April 22, 2014,

from http://pmr.penerangan.gov.my/index.php/maklumat-kenegaraan/12227-wabak-acute-gastroebtritis-age.html

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :