Contoh Proposal untuk Mengajukan Bantuan Dana Kegiatan semua ada proposal-pameran

14  1207  35 

Teks penuh

(1)

"contoh Proposal Pameran Seni Lukis"

Daftar Isi

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ……… 1

1.2 Maksud dan Tujuan ………... 2

1.3 Dasar Teori ………...2

II. ISI 2.1 Tema Kegiatan ………. 3

2.2 Macam Kegiatan ……… . 3

2.3 Peserta ………. .3

2.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ……… . 4

2.5 Susunan Kepanitiaan ………. . 4

2.6 Estimasi Biaya ………..5

III. PENUTUP 3.1 Penutup………... 8

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

(2)

jenis lukisan baru bermunculan dimana-mana, ,mereka berlomba menunjukan

keunggulan dari setiap lukisan yang mereka temukan. Maka dari itu kita harus bias

melestarikan lukisan tradisional.

Secara historis, seni lukis sangat terkait dengan gambar. Peninggalan-peninggalan

prasejarah memperlihatkan bahwa sejak ribuan tahun yang lalu, nenek moyang manusia

telah mulai membuat gambar pada dinding-dinding gua untuk mencitrakan bagian-bagian

penting dari kehidupan. Sebuah lukisan atau gambar bisa dibuat hanya dengan

menggunakan materi yang sederhana seperti arang, kapur, atau bahan lainnya. Salah satu

teknik terkenal gambar prasejarah yang dilakukan orang-orang gua adalah dengan

menempelkan tangan di dinding gua, lalu menyemburnya dengan kunyahan dedaunan

atau batu mineral berwarna. Hasilnya adalah jiplakan tangan berwana-warni di

dinding-dinding gua yang masih bisa dilihat hingga saat ini. Kemudahan ini memungkinkan

gambar (dan selanjutnya lukisan) untuk berkembang lebih cepat daripada cabang seni

rupa lain seperti seni patung dan seni keramik.

Seperti gambar, lukisan kebanyakan dibuat di atas bidang datar seperti dinding, lantai,

kertas, atau kanvas. Dalam pendidikan seni rupa modern di Indonesia, sifat ini disebut

juga dengan dwi-matra (dua dimensi, dimensi datar).

Objek yang sering muncul dalam karya-karya purbakala adalah manusia, binatang, dan

objek-objek alam lain seperti pohon, bukit, gunung, sungai, dan laut. Bentuk dari objek

yang digambar tidak selalu serupa dengan aslinya. Ini disebut citra dan itu sangat

dipengaruhi oleh pemahaman si pelukis terhadap objeknya. Misalnya, gambar seekor

banteng dibuat dengan proporsi tanduk yang luar biasa besar dibandingkan dengan

(3)

menganggap tanduk adalah bagian paling mengesankan dari seekor banteng. Karena itu,

citra mengenai satu macam objek menjadi berbeda-beda tergantung dari pemahaman

budaya masyarakat di daerahnya.

1.2 Maksud dan Tujuan

Tujuan yang hendak di capai dari pergelaran ini adalah:

1.Memotivasi pembentukan sikap terhadap lukisan tradisional.

2.Untuk mempertahankan semangat kebudayaan nusantara khususnya di bidang seni

lukis.

3.Untuk mengembangkan semangat dalam pengembangan lukisan tradisional.

4.Untuk menambah kekreatifan siswa dalam melaksanakan suatu pergelaran yang

menarik.

1.3 Dasar Teori

Seni rupa adalah cabang seni yang membentuk karya seni dengan media yang bisa

(4)

konsep garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan

estetika.

Seni rupa dibedakan ke dalam tiga kategori, yaitu seni rupa murni atau seni murni, kriya,

dan desain. Seni rupa murni mengacu kepada karya-karya yang hanya untuk tujuan

pemuasan eksresi pribadi, sementara kriya dan desain lebih menitikberatkan fungsi dan

kemudahan produksi.

Secara kasar terjemahan seni rupa di dalam Bahasa Inggris adalah fine art. Namun sesuai

perkembangan dunia seni modern, istilah fine art menjadi lebih spesifik kepada

pengertian seni rupa murni untuk kemudian menggabungkannya dengan desain dan kriya

ke dalam bahasan visual arts.

Seni lukis adalah salah satu cabang dari seni rupa. Dengan dasar pengertian yang sama,

seni lukis adalah sebuah pengembangan yang lebih utuh dari menggambar.

Melukis adalah kegiatan mengolah medium dua dimensi atau permukaan dari objek tiga

dimensi untuk mendapat kesan tertentu. Medium lukisan bisa berbentuk apa saja, seperti

kanvas, kertas, papan, dan bahkan film di dalam fotografi bisa dianggap sebagai media

lukisan. Alat yang digunakan juga bisa bermacam-macam, dengan syarat bisa

memberikan imaji tertentu kepada media yang digunakan.

Sejarah seni lukis di Indonesia

Seni lukis modern Indonesia dimulai dengan masuknya penjajahan Belanda di Indonesia.

Kecenderungan seni rupa Eropa Barat pada zaman itu ke aliran romantisme membuat

banyak pelukis Indonesia ikut mengembangkan aliran ini.

(5)

mempelajari melukis gaya Eropa yang dipraktekkan pelukis Belanda. Raden Saleh

kemudian melanjutkan belajar melukis ke Belanda, sehingga berhasil menjadi seorang

pelukis Indonesia yang disegani dan menjadi pelukis istana di beberapa negera Eropa.

Namun seni lukis Indonesia tidak melalui perkembangan yang sama seperti zaman

renaisans Eropa, sehingga perkembangannya pun tidak melalui tahapan yang sama. Era

revolusi di Indonesia membuat banyak pelukis Indonesia beralih dari tema-tema

romantisme menjadi cenderung ke arah "kerakyatan". Objek yang berhubungan dengan

keindahan alam Indonesia dianggap sebagai tema yang mengkhianati bangsa, sebab

dianggap menjilat kepada kaum kapitalis yang menjadi musuh ideologi komunisme yang

populer pada masa itu. Selain itu, alat lukis seperti cat dan kanvas yang semakin sulit

didapat membuat lukisan Indonesia cenderung ke bentuk-bentuk yang lebih sederhana,

sehingga melahirkan abstraksi.

Gerakan Manifesto Kebudayaan yang bertujuan untuk melawan pemaksaan ideologi

komunisme membuat pelukis pada masa 1950an lebih memilih membebaskan karya seni

mereka dari kepentingan politik tertentu, sehingga era ekspresionisme dimulai. Lukisan

tidak lagi dianggap sebagai penyampai pesan dan alat propaganda. Perjalanan seni lukis

Indonesia sejak perintisan R. Saleh sampai awal abad XXI ini, terasa masih

terombang-ambing oleh berbagai benturan konsepsi.

Kemapanan seni lukis Indonesia yang belum mencapai tataran keberhasilan sudah

diporak-porandakan oleh gagasan modernisme yang membuahkan seni alternatif atau

seni kontemporer, dengan munculnya seni konsep (conceptual art): “Installation Art”, dan

“Performance Art”, yang pernah menjamur di pelosok kampus perguruan tinggi seni

(6)

mode 1996/1997. Bersama itu pula seni lukis konvensional dengan berbagai gaya

menghiasi galeri-galeri, yang bukan lagi sebagai bentuk apresiasi terhadap masyarakat,

tetapi merupakan bisnis alternatif investasi.

II. ISI

2.1 Tema Kegiatan

“Dengan pergelaran “Seni Lukis Tradisional” kembangkan semangat lukisan sebagai

identitas bangsa lewat apresiasi yang kreatif.”

2.2 Macam kegiatan

~ Pameran Seni lukis

~ Hiburan

2.3 Peserta

Dalam pergelaran ini, kami turut mengundang:

-Bapak Walikota Kota Jawa Barat atau yang mewakili 1 orang

-Bupati Subang Tengah atau yang mewakili, 1 orang

- Pejabat-Pejabat Pemerintahan Kota Subang dan Ajkarta, 10 orang

- Para Donatur/sponsor pergelaran, 6 orang

- Kepala Sekolah dari setiap sekolah dan SMPN Satu Atap 1 Kalijati, 6 orang

- Guru-guru dan Staf Tata Usaha SMPN Satu Atap 1 Kalijati, 40 orang

- Perwakilan dari Setiap sekolah di Kota Subang, 6 orang

- Seluruih siswa SMPN Satu Atap 1 KaliJATI. 800 orang

- Undangan dari band 10 orang

(7)

880 orang

2.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Pergelaran dilaksanakan pada:

Hari dan tanggal : Sabtu,20 Juni 2018

Waktu : 08.00 sampai dengan selesai

Tempat : Subang Lapangan Bintang

2.5 Susunan Kepanitiaan

Ketua Panitia : Ober Sindezca

Sekretaris : Ulises EsterLina

Bendahara : Nurintan P

Seksi

•Seksi Dana : Nurintan P

•Seksi Penata Teknis : Irvan Desdodo ginting

•Seksi Akomodasi : Dodi Pratama

•Seksi Dekorasi : Yurlin Hondro

•Seksi Dokumentasi : Najmi Ariady

•Seksi Konsumsi : Riris

•Seksi Peralatan : Carolus F.C .N

•Seksi Keamanan : Boris Frans

•Seksi perlengkapan : Cintya M

(8)

PEMASUKAN

Seksi Dana

Osis Rp.

5.000.000,-Iuran perorangan Rp.

4.000.000,-Donatur orang tua siswa:

- Kelas X Rp.

5.000.000,-- Kelas XI Rp. 8.000.000,5.000.000,--

8.000.000,-- Kelas 3XII Rp. 3.000.000,8.000.000,--

3.000.000,-Kepala Sekolah Rp.

5.000.000,-Guru dan staf pegawai Rp.

8.000.000,-Sponsor

- Telkomsel Rp.

10.000.000,-- Teh botol sosro Rp. 5.000.000,10.000.000,--

5.000.000,-- Aqua Rp. 10.000.000,5.000.000,--

10.000.000,-- Axis Rp. 5.000.000,10.000.000,--

5.000.000,-- Dinas Pendidikan Rp. 10.000.000,5.000.000,--

10.000.000,-- Dinas Kebudayaan Rp. 15.000.000,10.000.000,--

Jumlah

Rp..

9.300.000,-PENGELUARAN

Seksi Konsumsi

(9)

Perincian Biaya

Latiahan Pertama :

- Pemilihan lagu - Aqua 2 kotak Rp.

- Roti 25 bungkus Rp. 50.000,-

- Mengaransemen lagu - Aqua 2 kotak Rp. 50.000,-

50.000,-- Roti 30 bungkus Rp. 60.000,50.000,--

60.000,-- Membaca Not 60.000,-- Aqua 2 kotak Rp. 50.000,60.000,--

- Roti 25 bungkus Rp. 50.000,-

50.000,-- Makanan Selingan Rp. 40.000,50.000,--

40.000,-Latihan Kedua :

- Mempelajari syair lagu - Aqua 1 kotak Rp.

- Roti 25 bungkus Rp. 25.000,-

25.000,-- Buah25.000,--buahan Rp. 15.000,25.000,--

15.000,-- Gladi bersih 15.000,-- Aqua 2 kotak Rp. 50.000,15.000,--

50.000,-- Roti 50 bungkus Rp. 50.000, 50.000,-- Selingan Rp. 25.000,50.000,--

25.000,-2.Konsumsi acara puncak

Makanan

-Nasi kotak

Siswa (Rp.10.000,- x 800 orang) Rp.

8.000.000,-Guru (Rp. 15.000,- x 40 orang) Rp.

(10)

525.000,-Pemain (Rp.15.000 x 5 orang) Rp.

75.000,-Dan lain-lain (Rp.10.000 x 10 orang) Rp.

100.000,-Minuman

- Aqua Gelas untuk siswa (Rp.500,- x 800 orang) Rp.

400.000,-- Aqua botol untuk guru ( Rp. 2.500,400.000,-- x 40 orang) Rp. 100.000,400.000,--

100.000,-- Sosro untuk undangan (Rp.2.500,100.000,-- x 30 orang) Rp. 75.000,100.000,--

75.000,-Makanan Selingan

- Buah-buahan Rp.

870.000,-- Lain870.000,--lain Rp. 100.000,870.000,--

100.000,-Jumlah

Rp.11.435.000,-Seksi Dekorasi

- Bunga panggung Rp.

500.000,-- Taplak Meja 10 buah Rp. 300.000,500.000,--

300.000,-- Bunga Meja 10 buah Rp. 250.000,300.000,--

250.000,-- Latar panggung Rp. 500.000,250.000,--

500.000,-Jumlah

(11)

Rp.1.550.000,-Seksi Keamanan

- Polisi 10 orang Rp.

2.500.000,-- Tukang parker 2 orang Rp. 400.000,2.500.000,--

400.000,-+

Jumlah Rp.

2.900.000,-Seksi Akomodasi

1. Transportasi

- Selama latihan

Angkot Rp. 10.000,- pulang pergi, 10 x pertemuan Rp.

100.000,-2.Transportasi bus saat acara puncak

1 x pertemuan x Rp.

750.000,-3.Promosi

- Spanduk 3 lembar x Rp. 350.000,- Rp.

1.050.000,-- Surat Undangan

Siswa Rp.1.000,- x 800 orang Rp.

800.000,-Guru Rp. 1.500,- x 40 orang Rp.

(12)

60.000,-Jumlah Rp.

2.820.000,-Seksi Peralatan

1. Sound System Rp.200.000,- x 8 buah Rp.

1.600.000,-2. Sewa 7 alat band yang terdiri dari

- Keyboard 1 buah Rp.

750.000,-- Dram set 1 buah Rp. 500.000,750.000,--

- Gitar Listrik 2 buah Rp. 500.000,-

- Mic 5 buah Rp. 500.000,-

500.000,-- Alat Sederhana:

Maracas, botol, Pianika, gitar, Gendang Rp.

500.000,-- Tape 1 buah Rp. 150.000,500.000,--

150.000,-3. Teknisi Rp.

500.000,-Jumlah Rp.

4.100.000,-Seksi Penata Teknis

1. Lampu sorot 3 buah Rp.

4.500.000,-2. Lampu untuk penonton 18 buah Rp.

450.000,-3. Kursi

- Siswa 800 orang Rp.

- Guru 40 orang Rp. 8.000.000,-

(13)

3.000.000,-- dan lain3.000.000,--lain (polisi, tukang parkir, pemain) Rp. 400.000,3.000.000,--

400.000,-4. Taratak

- 1 buah ukuran 5x10 m (Ruang ganti) Rp.

7.500.000,-- 2 buah ukuran 10x10 m ( panggung &VVIP)

- 2 buah ukuran 15x 20 m ( Guru &siswa)

. Meja 10 buah Rp.

2.000.000,-Sewa Tempat Rp.

8.000.000,-Jumlah

Rp.10.000.000,-Pemasukan Rp.

93.000.000,-Pengeluaran Rp.

66.655.000,-Gaji seluruh anggota Rp.

15.000.000,-Dan lain-lain Rp.

10.000.000,

-Sisa Rp.

(14)

III. PENUTUP

Demikian proposal kegiatan ini. Semoga dapat memenuhi harapan kita semua, kami

sangat mengaharapkan dukungan dan partisipasi bapak dan ibu. Atas perhatian bapak dan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...