• Tidak ada hasil yang ditemukan

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG - Arum Puspita W. BAB I

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2019

Membagikan "BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG - Arum Puspita W. BAB I"

Copied!
12
0
0

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Survei Demografi Kesehatan Indonesia pada tahun 2012 telah mencatat masalah kematian ibu (yang berkaitan dengan kehamilan, persalinan, dan nifas) dan bayi di Indonesia masih sangat tinggi yaitu angka kematian ibu (AKI) 359/100.000 kelahiran hidup, angka kematian bayi (AKB) 32/1.000 kelahiran hidup dan angka kematian neonatus (AKN) 19/1.000 kelahiran hidup yang artinya ada 17 bayi dan 9 neonatal yang meninnggal setiap 1 jam (Profil Kesehatan Indonesia, 2014).

Angka Kematian Ibu di Provinsi Jawa Tengah tahun 2014 berdasarkan laporan dari kabupaten/kota sebesar 126,55/100.000 kelahiran hidup, mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan AKI pada tahun 2013 sebesar 118,62/100.000 kelahiran hidup. Kematian ibu biasanya terjadi karena tidak memiliki akses ke pelayanan kesehatan ibu yang berkualitas, terutama pelayanan kegawatdaruratan tepat waktu yang dilatarbelakangi oleh terlambat mengenal tanda bahaya dan mengambil keputusan, terlambat mencapai fasilitas kesehatan, serta terlambat mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan. Selain itu, penyebab kematian maternal juga tidak terlepas dari kondisi ibu itu sendiri dan merupakan salah satu dari kriteria 4 “terlalu”, yaitu terlalu tua pada saat

(2)

Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas tahun 2014 mencatat memiliki AKI sebesar 114,73 per 100.000 kelahiran hidup, sedangkan AKB sebesar 9,04 per 1.000 kelahiran hidup. Data tersebut menurun jika dibandingkan dengan data tahun 2013, AKI berada pada kisaran 124,13 per 100.000 kelahiran hidup, sedangkan AKB pada tahun 2013 dilaporkan sebanyak 12,34 per 1000 kelahiran hidup. Kematian ibu dipengaruhi baik oleh penyebab langsung maupun tidak langsung. Penyebab langsung kematian ibu terbesar adalah komplikasi obstetrik (90%) yang dikenal dengan Trias Klasik seperti perdarahan, infeksi dan preeklampsia, atau komplikasi pada saat kehamilan, kelahiran dan selama nifas yang tidak tertangani dengan baik dan tepat waktu. Berdasarkan informasi tersebut diperoleh bahwa jumlah kematian ibu hamil sebanyak 33 orang, dengan rincian 13 orang saat menjalani kehamilan, 5 orang pada saat menjalani persalinan dan 15 orang pada saat masa nifas (Jurnal Kesehatan Masyarakat Kabupaten Banyumas, 2014).

(3)

Angka kematian bayi adalah 6 per 1000 kelahiran hidup sedangkan angka kematian balita adalah 8 per 100.000 kelahiran hidup (Profil Kesehatan Puskesmas I Kembaran).

Berbagai strategi operasional program KIA telah dicanangkan di Kabupaten Banyumas, antara lain ANC terintegrasi, optimalisasi SDM bidan, optimalisasi buku KIA dan P4K, optimalisasi K1, K4, P4K dengan stiker dan deteksi resiko tinggi, optimalisasi desa siap antar jaga dan FKD, pemantapan Puskesmas PONED dan Rumah Sakit PONEK, MONEF paska latih, peningkatan peran Bidan Koordinator, peningkatan lintas program dan lintas sektoral, pembinaan terfokus pada Puskesmas/Bidan dengan kinerja rendah, persalinan dengan 2 bidan, pelaksanaan SOP kunjungan nifas, penggalangan donor darah dengan BABINSA (Badan Pembinaan Desa), peningkatan pemberdayaan masyarakat dengan optimalisasi FKD, peningkatan program KB serta reward dan punishmen (Jurnal Kesehatan Masyarakat Kabupaten Banyumas, 2014).

(4)

ini haruslah menjadi agenda utama pemerintah (Kementerian Kesehatan, 2013).

Salah satu upaya untuk menurunkan AKI dan AKB adalah dengan meningkatkan pelayanan kebidanan dan kesehatan ibu, remaja, prahamil, KB, serta pencegahan dan penanggulangan penyakit menular seksual, yang semuanya terangkum dalam program PKRE (Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial), juga kita telah mempunyai intervensi strategis yaitu empat pilar Safe Motherhood yang terdiri dari keluarga berencana, pelayanan antenatal terfokus, persalinan yang bersih dan aman, serta pelayanan obstetrik esensial (Prawirohardjo, 2009).

Asuhan kebidanan komprehensif merupakan suatu pemeriksaan yang dilakukan secara berkesinambungan dimulai dari asuhan kebidanan kehamilan, persalinan, bayi baru lahir dan masa nifas. Asuhan komprehensif ini dilengkapi dengan adanya pemeriksaan laboratorium dan pemberian konseling. Asuhan komprehensif dilakukan oleh tenaga kesehatan, salah satunya adalah bidan yang telah mengikuti pelatihan dan menyelesaikan pendidikannya serta diakui oleh pemerintah untuk memberikan pelayanan kesehatan di masyarakat sesuai dengan permenkes 1464/MENKES/PER/X/2010 tentang izin dan pelayanan praktik bidan (IBI, 2009).

(5)

terutama pelayanan kebidanan untuk individu dan keluarga, kelompok khusus, dan masyarakat di wilayah kerja dengan melibatkan masyarakat. Dan peran bidan sebagai pendidik adalah memberikan pendidikan dan pelayanan kesehatan pada individu dan keluarga, kelompok dan masyarakat tentang penanggulangan masalah keluarga masyarakat khususnya yang berhubungan dengan kesehatan ibu, anak dan keluarga berencana. Peran bidan sebagai peneliti adalah melakukan investigasi atau penelitian terapan dalam bidang kesehatan baik secara mandiri maupun secara kelompok (Rita Yulifah, 2014).

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat disimpulkan masalah yaitu “Bagaimana Asuhan Kebidanan Komprehensif pada Ny. K usia 30

tahun G2P1A0 dari Masa Kehamilan 38 Minggu 4 Hari, Persalinan, Bayi

Baru Lahir, Nifas dan Masa Antara di Puskesmas I Kembaran, Kecamatan Kembaran, Banyumas ?”

C. Tujuan Penyusunan KTI

1. Tujuan Umum

Penulis mampu melakukan Asuhan Kebidanan Komprehensif pada Ny. K usia 30 tahun G2P1A0 dari Kehamilan 38 Minggu 4 Hari,

(6)

2. Tujuan Khusus

a. Mampu melakukan asuhan kehamilan dari pengkajian, diagnosa potensial, identifikasi kebutuhan akan tindakan segera atau kolaborasi dan konsultasi, perencanaan, pelaksanaan, dan evalusi pada Ny. K usia 30 tahun G2P1A0

umur kehamilan 38 Minggu 4 Hari.

b. Mampu melakukan asuhan persalinan dari pengkajian, diagnosa potensial, identifikasi kebutuhan akan tindakan segera atau kolaborasi dan konsultasi, perencanaan, pelaksanaan, dan evalusi pada Ny. K usia 30 tahun G2P1A0

umur kehamilan 40 Minggu 4 Hari.

c. Mampu melakukan asuhan bayi baru lahir dari pengkajian, diagnosa potensial, identifikasi kebutuhan akan tindakan segera atau kolaborasi dan konsultasi, perencanaan, pelaksanaan, dan evalusi pada Bayi Ny. K usia 0 bulan.

d. Mampu melakukan asuhan nifas dari pengkajian, diagnosa potensial, identifikasi kebutuhan akan tindakan segera atau kolaborasi dan konsultasi, perencanaan, pelaksanaan, dan evalusi pada Ny. K usia 30 tahun P2 A0.

(7)

D. Ruang Lingkup

1. Sasaran

Sasaran pada kasus ini yaitu pada Ny. K usia 30 tahun G2P1A0 hamil

38 minggu 4 hari, bersalin, bayi baru lahir, nifas dan masa antara. 2. Tempat

Pengambilan kasus ini dilakukan di wilayah Puskesmas I Kembaran, Kecamatan Kembaran, Kabupaten Banyumas.

3. Waktu

a. Penyusunan proposal dilaksanakan pada bulan Mei 2016. b. Pengambilan kasus dilaksanakan pada bulan Juni 2016.

c. Penyusunan Karya Tulis Ilmiah dilaksanakan pada bulan Juli 2016.

E. Manfaat Studi Kasus

1. Manfaat praktis

Dapat menjadi ilmu pengetahuan dan keterampilan bidan dalam memberikan asuhan kebidanan komprehensif pada ibu hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir, dan masa antara yang sesuai dengan standar kebidanan.

a. Bagi mahasiswa

(8)

b. Bagi institusi

Hasil asuhan kebidanan ini dapat digunakan sebagai referensi ilmu pengetahuan mahasiswa dalam meningkatkan proses pembelajaran dan data dasar untuk asuhan kebidanan komprehensif selanjutnya.

c. Bagi lahan

Dapat meningkatkan mutu pelayanan dan standar pelayanan kebidanan terbaru yang bekualitas.

2. Manfaat teoritis

Diharapkan dapat memberikan ilmu pengetahuan serta dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan bagi pembaca untuk menambah wawasan pengetahuan dan dapat digunakan sebagai proses pembelajaran mengenai asuhan kebidanan secara komprehensif.

F. Metode Memperoleh Data

Dalam pengambilan data menggunakan 7 langkah varney yang terdiri dari pengumpulan data dasar, interpretasi data, diagnose potensial, identifikasi kebutuhan segera, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Teknik pengumpulan data dengan cara memperoleh data primer dan data sekunder.

(9)

1. Data Primer a. Wawancara

Penulis mengumpulkan data dengan cara melakukan Tanya jawab langsung dengan pasien atau pihak yang berhubungan dengan masalah tersebut.

b. Pemeriksaan fisik, diantaranya : 1) Inspeksi

Inspeksi yaitu melihat perubahan-perubahan yang terjadi dan keadaan umum pasien sebagai perbandingan yang harus diperhatikan keadaan sisi lainnya (Matondang 2009).

2) Palpasi

Palpasi yaitu pemeriksaan dilakukan dengan cara meraba menggunakan telapak tangan dan jari tangan. 3) Perkusi

Perkusi yaitu pemeriksaan yang dilakukan dengan cara mengetuk bagian tubuh menggunakan ujung-ujung jari.

2. Data Sekunder a. Dokumentasi

(10)

b. Studi pustaka

Penulis menggunakan beberapa buku yang berhubungan dengan asuhan kebidanan dan mencari informasi dari beberapa sumber dan referensi yang berhubungan dengan asuhan kebidanan komprehensif.

c. Media elektronik

Penulis membuka beberapa jurnal yang berhubungan dengan asuhan kebidanan komprehensif.

G. Sistematika Penulisan

BAB I : PENDAHULUAN

Bab ini membahas mengenai pendahuluan yang meliputi latar belakang, rumusan masalah, tujuan, ruang lingkup, manfaat, metode memperoleh data dan sistematika penulisan.

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teori Medis

Asuhan kebidanan komprehensif dimulai dari kehamilan, persalinan, bayi baru lahir, nifas dan KB, definisi, etiologi atau faktor predisposisi, fisiologi dan patologi, tanda dan gejala, pemeriksaan penunjang dan penatalaksanaan. B. Tijauan Teori

(11)

C. Asuhan Kebidanan

Manajemen kebidanan menggunakan 7 langkah varney meliputi pengumpulan data dasar untuk mengumpulkan data yang diperlukan, interpretasi data untuk menemukan masalah atau diagnosa, mengidentifikasi diagnose atau masalah potensial, mengidentifikasi dan menetapkan kebutuhan yang memerlukan penangan segera, merencanakan asuhan kebidanan secara menyeluruh, melaksanakan perencanaan dan melakukan evaluasi.

D. Aspek hukum

Landasan hukum baik undang – undang maupun kepmenkes dan standar pelayanan kebidanan yang mengatur tugas pokok bidan dan kompetensi bidan.

BAB III : TINJAUAN KASUS

Asuhan kebidanan komprehensif dimulai dari pengkajian, interpretasi data, diagnosa masalah atau diagnose potensial, identifikasi segera, perencanaan, pelaksanaan dan melakukan evaluasi menggunakan metode SOAP.

BAB IV : PEMBAHASAN

(12)

BAB V : PENUTUP

Merupakan bagian terakhir yang memuat kesimpulan dari hasil pelaksanaan study kasus yang dilakukan dan juga bersi saran-saran dan meningkatkan kualitas asuhan kebidanan.

Referensi

Dokumen terkait

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa tugas akhir berjudul " PERAN HUMAS DALAM LIPUTAN DAN DOKUMENTASI KEGIATAN INTERNAL DAN EKSTERNAL DI KEMENTERIAN HUKUM DAN HAM JAWA

Puji syukur kepada Tuhan Yesus Kristus yang telah melimpahkan berkat dan anugrahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Analisis Adopsi Metode Alokasi Biaya

Skripsi yang berjudul: “ Collaborative Governance dalam Program Generasi Berencana di Kabupaten Karanganyar” adalah karya saya sendiri dan bebas dari plagiat, serta tidak

You can open or check out the web link download that we gave to get this The Abingdon Worship Annual 2016 From Abingdon Press By by doing this, you could get the on- line book

Recognizing that educational administrators are required to make decisions in problem situations without ideal solutions, this book provides a philosophical and theoretical base

Analisis pertama dilakukan untuk mengetahui tingkat motivasi karyawan bagian operasional, analisis kedua dilakukan untuk mengetahui tingkat kemampuan kerja karyawan Bagian

NOR HAYATI BINTI HUSSIN LIYANA BINTI ABDUL RAZAK SITI SALEHANI BT SHAHFANDI MOHAMMAD SULAIMI BIN SULAIMAN MAIZAH KHAIRIYAH BINTI MOHAMAD IZRUL AZWAN BIN MOHD ZAKI MOHD ROZAINI

dan/atau penyelenggara jasa Sistem Pembayaran dalam valuta asing termasuk transaksi dari kegiatan penyelesaian akhir dana dari kegiatan kliring sebagaimana dimaksud dalam Pasal