• Tidak ada hasil yang ditemukan

1 Muhammad Tang. Alamat penulis pertamaatau corresponding author(times New Roman, 9)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "1 Muhammad Tang. Alamat penulis pertamaatau corresponding author(times New Roman, 9)"

Copied!
10
0
0

Teks penuh

(1)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

Peningkatan Hasil Belajar Fisika Peserta Didik Kelas X Excellent Tentang

Hukum Newton Melalui Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe

Jigsaw Pada SMAN 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo Tahun Pelajaran

2016/2017

1

Muhammad Tang

1

Nama institusipenulis pertama, 2Nama institusi penulis kedua (jika penulis berasal dari institusi berbeda)(Times New Roman, 9)

Alamat email penulis pertamaatau corresponding author(Times New Roman, 9)

Abstrak – Berdasar hasil observasi, proses pembelajaran Fisika di kelas X Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua,Kabupaten

Wajo, sudah terlihat berjalan bagus, akan tetapi peserta didik masih terlihat memiliki hasil belajar yang rendah.Selama ini peserta didik belum aktif bertanya atau berpendapat dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu perlu diupayakan perbaikan untuk meningkatkan hasil belajar Fisika peserta didik.Tujuan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini adalah : 1) Guru dapat menerapkan strategi pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw sehingga mampu meningkatkan kualitas pembelajaran FISIKA 2) Melalui model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw, peserta didik mampu meningkatkan hasil belajar mata pelajaran FISIKA kelas X Excellent semester 1 Tahun Pelajaran 2016/2017 pada SMAN 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo Rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK) dengan menerapkan model pembelajaran Cooperative learning tipe Jigsaw. Penelitian dilaksanakan dalam 3 siklus. Dalam masing-masing siklus terdapat diskusi kelompok ahli kemudian kembali menjelaskan kepada anggota kelompok asal untuk mengomunikasikan hasil yang diperoleh pada kelompok ahli. Data penelitian yang berupa hasil evaluasi setiap siklus. Pembelajaran (RPP) dan instrumen pengukuran, yaitu lembar soal tes. Analisis data yaitu dengan paparan data dan distribusi frekuensi dan penarikan kesimpulan.Berdasarkan hasil analisis data tersebut, diperoleh tiga simpulan hasil penelitian sebagai berikut. 1. Hasil Belajar peserta didik kelas X. Excellent pada siklus 1 mengalami peningkatan yang dibuktikan dengan perolehan nilai atau hasil tes peserta didik yang semakin menunjukkan kemajuan.Peserta didik yang berhasil mencapai nilai KKM sebesar 20 % dibanding sebelum tindakan dengan perolehan nilai rata-rata 65,07. 2. Hasil Belajar peserta didik kelas X Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo pada siklus II mengalami peningkatan dari hasil belajar pada siklus I yang dibuktikan dengan perolehan nilai atau hasil tes yang diperoleh pesrta didik yang berhasil mencapai KKM meningkat menjadi 21 orang atau 70,0 %, atau terdapat peningkatan sebesar 50 % dari siklus sebelumnya (siklus I).3. Hasil belajar peserta didik kelas X.Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo pada siklus III mengalami peningkatan yang sangat signifikan yakni semua peserta didik mencapai nilai KKM 100 % dengan nilai rata-rata 89,97. Ketuntasan Belajar secara Klasikal pada siklus II belum mencapai kriteria ideal,namun pada siklus III ketuntasan klasikal tercapai sehingga dapat dikatakan bahwa penggunaan metode Cooperative Learning Tipe Jigsaw dapat meningkatkan Hasil Belajar Peserta didik kelas X.Excellent pada matapelajaran Fisika(Hukum newton)

Kata kunci:Tipe Jigsaw,peningkatan hasil belajar Fisika

I. PENDAHULUAN

Pelaksanaan pembelajaran Fisika , saat ini masih mengalami banyak kendala. Baik ditinjau dari individual peserta didik yang notabene kurang berminat dalam belajar Fisika, guru yang kurang professional maupun perangkat pembelajaran yang kurang memadai, yang kesemuanya itu menyebabkan turunnya hasil belajar Fisika. Dalam upaya menciptakan proses belajar mengajar yang efektif dan efisien, maka guru perlu memperhatikan prinsip-prinsip mengajar diantaranya menggunakan alat bantu mengajar atau alat peraga.

Bahwa dalam prinsip mengajar yaitu sebagai guru, diharapkan mampu memperhatikan perbedaan individual peserta didik, menggunakan variasi metode mengajar; menggunakan alat bantu mengajar; melibatkan peserta didik secara aktif; menumbuhkan minat belajar peserta didik, dan menciptakan situasi belajar mengajar yang kondusif. Melihat dari kenyataan yang ada, maka mata pelajaran

FISIKA seharusnya merupakan suatu pelajaran yang ditunggu-tunggu, disenangi, menantang dan bermakna bagi peserta didik ,

Disisi lain sebenarnya mereka telah memiliki kemampuan dasar yang tinggi dan dengan kemajuan teknologi mereka mampu menyerap berbagai informasi yang ada, terutama sekali pemahaman konsep FISIKA , dikarenakan media pembelajaran yang cukup memadai seperti LCD Proyektor, Laboratorium , dimana mereka dapat dengan mudah mempraktekkan , dan menambah wawasan materi - materi yang diberikan oleh guru. ,Namun,kenyataan dilapangan tidaklah demikian. Hal ini dapat dilihat dari hasil evaluasi peserta didik yang telah dilaksanakan, selalu rendah. Berdasarkan data dari SMAN 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo diperoleh gambaran bahwa , walaupun media pembelajaran cukup memadai, namun ternyata masih kurang meningkatkan hasil evaluasi FISIKA yang baik, terutama peserta didik kelas X Excellent yang masih dalam proses

(2)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

pemilihan jurusan, sehingga peran guru dalam menerapkan berbagai model pembelajaran sangat diharapkan dapat memberi angin segar bagi peningkatan kualitas dan kuantitas peserta didik untuk masuk jurusan IPA.

Dari uraian di atas bahwa mata pelajaran FISIKA mempunyai nilai yang strategis dan penting dalam mempersiapkan sumber daya manusia yang unggul, handal, dan bermoral semenjak dini,. Hal yang menjadi hambatan selama ini dalam pembelajaran FISIKA adalah disebabkan kurang dikemasnya pembelajaran FISIKA dengan metode

pembelajaran yang menarik, menantang, dan

menyenangkan. Supaya pembelajaran FISIKA menjadi pembelajaran yang aktif, inovatif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAIKEM), dapat dilakukan melalui berbagai macam cara. Salah satu caranya yaitu melalui penerapan model pembelajaran Cooperativedengan tipe Jigsaw. Namun seberapa jauh keefektifitasannya model pembelajaran tersebut dalam meningkatkan hasil belajar peserta didik, akan dilakukan penelitian yang salah satunya dengan menggunakan penelitian tindakan kelas (PTK).

Adapun rumusan masalahnya adalah :

a. Bagaimana perkembangan hasil belajar FISIKA peserta didik kelas X Excellent dengan menggunakan model pembelajaran koopertif tipe Jigsaw pada materi Hukum newton?

b. Bagaimana keterlibatan peserta didik dalam proses belajar mengajar menggunakan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw?

c. Bagaimana tanggapan peserta didik tentang model pembelajaran FISIKA dengan metode pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw?

II. LANDASAN TEORI

1.Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw

Pembelajaran cooperative adalah salah satu bentuk pembelajaran yang berdasarkan faham konstruktivis. Pembelajaran Cooperativemerupakan strategi belajar enggan sejumlah peserta didik sebagai anggota kelompok kecil yang tingkat kemampuanya berbeda. Dalam menyelesaikan tugas kelompoknya, setiap peserta didik anggota kelompok harus saling bekerja sama saling membantu untuk memahami materi pelajaran. Dalam pembelajan kooperatif, belajar dikatakan belum selesai jika salah satu teman dalam kelompok belum menguasai bahan pelajaran.

a) Unsur-unsur dasar dalam pembelajaran Cooperative adalah sebagai berikut : (Lungdren, 1994).

a. Para peserta didik harus memiliki persepsi bahwa mereka “tenggelam atau berenang bersama.”

b. Para peserta didik harus memiliki tanggung jawab terhadap peserta didik atau peserta didik lain dalam kelompoknya, selain tanggung jawab terhadap diri sendiri dalam mempelajari materi yang dihadapi. c. Para peserta didik harus berpandangan bahwa mereka

semua memiliki tujuan yang sama.

d. Para peserta didik membagi tugas dan berbagi tanggung jawab di antara para anggota kelompok.

e. Para peserta didik diberikan satu evaluasi atau penghargaan yang akan ikut berpengaruh terhadap evaluasi kelompok.

f. Para peserta didik berbagi kepemimpinan sementara mereka memperoleh keterampilan bekerja sama selama belajar.

g. Setiap peserta didik akan diminta

mempertanggungjawabkan secara individual materi yang ditangani dalam kelompok kooperatif.

Menurut Thompson, et al. (1995), pembelajaran Cooperative turut menambah unsur-unsur interaksi sosial

dalam pembelajaran TIK. Pembelajaran

Cooperativebersama dalam kelompok-kelompok kecil yang saling membantu satu sama lain. Kelas disusun dalam kelompok yang terdiri dari 6 orang peserta didik, dengan kemampuan yang heterogen.

Maksud kelompok heterogen adalah terdiri dari campuran kemampuan peserta didik, jenis kelamin, dan suku. Hal ini bermanfaat untuk melatih peserta didik menerima perbedaan dan bekerja dengan teman yang berbeda latar belakangnya. Pada pembelajaran Cooperativediajarkan keterampilan-keterampilan khusus agar dapat bekerja sama dengan baik di dalam kelompoknya, seperti menjadi pendengar yang baik, peserta didik diberi lembar kegiatan yang berisi pertanyaan atau tugas yang direncanakan untuk diajarkan. Selama kerja kelompok, tugas anggota kelompok adalah mencapai ketuntasan (Slavin, 1995).

b) Ciri-ciri Pembelajaran Cooperative

Beberapa ciri dari pembelajaran Cooperative adalah; (a) setiap anggota memiki peran, (b) terjadi hubungan interaksi langsung di antara peserta didik, (c) setiap angota kelompok bertanggung jawab atas belajarnya dan juga teman-teman sekelompoknya (d) guru membantu mengembangkan keterampilan-keterampilan intersonal kelompok, (e) guru hanya berinteraksi dengan kelompok saat diperlukan (Carin, 1993).

Tiga konsep sentral yang menjadi karakteristik

pembelajaran Cooperativesebagaimana dikemukakan oleh

Slavin (1995), yaitu penghargaan kelompok,

pertanggungjawaban individu, dan kesempatan yang sama untuk berhasil.

a. Penghargaan kelompok Pembelajaran Cooperative menggunakan tujuan-tujuan kelompok untuk memperoleh penghargaan kelompok. Penghargaan kelompok diperoleh jika kelompok mencapai skor di atas kriteria yang ditentukan. Keberhasilan kelompok didasarkan pada penampilan individu sebagai anggota kelompok dalam menciptakan hubungan antar personal yang saling mendukung, saling membantu, dan saling peduli. b). Pertanggungjawaban individu Keberhasilan kelompok tergantung dari pembelajaran individu dari semua anggota kelompok. Pertanggungjawaban tersebut menitikberatkan pada aktivitas anggota kelompok yang saling membantu dalam belajar. Adanya pertanggungjawaban secara individu juga menjadikan setiap anggota siap untuk menghadapi tes dan tugas-tugas lainnya secara mandiri tanpa bantuan teman sekelompoknya. c.) Kesempatan yang sama untuk mencapai

(3)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

metode skoring yang mencakup nilai perkembangan berdasarkan peningkatan prestasi yang diperoleh peserta didik dari yang terdahulu. Dengan menggunakan metode skoring ini setiap peserta didik baik yang berprestasi rendah, sedang, atau tinggi sama-sama memperoleh kesempatan untuk berhasil dan melakukan yang terbaik bagi kelompoknya.

c) Tujuan Pembelajaran Cooperative

Tujuan pembelajaran Cooperative berbeda dengan kelompok tradisional yang menerapkan sistem kompetisi, di mana keberhasilan individu diorientasikan pada kegagalan orang lain. Sedangkan tujuan dari pembelajaran Cooperative adalah menciptakan situasi di mana keberhasilan individu ditentukan atau dipengaruhioleh keberhasilan kelompoknya (Slavin, 1994).

Model pembelajaran Cooperativedikembangkan untuk mencapai setidak - tidaknya tiga tujuan pembelajaran penting yang dirangkum oleh Ibrahim, et al. (2000), yaitu: a.) Hasil belajar akademik dalam belajar Cooperative

meskipun mencakup beragam tujuan sosial, juga

memperbaiki prestasi peserta didik atau tugas-tugas akademis penting lainnya. Beberapa ahli berpendapat bahwa model ini unggul dalam membantu peserta didik. Para pengembang model ini telah menunjukkan bahwa model struktur penghargaan Cooperative telah dapat meningkatkan nilai peserta didik pada belajar akademik dan perubahan norma yang berhubungan dengan hasil belajar. Di samping mengubah norma yangberhubungan dengan hasil belajar, pembelajaran Cooperative dapat memberi keuntungan baik pada peserta didik kelompok bawah maupun kelompok atas yang bekerja bersama menyelesaikan tugas-tugas akademik. b.) Penerimaan terhadap perbedaan individu Tujuan lain model pembelajaran Cooperative adalah penerimaan secara luas dari orang-orang yang berbeda berdasarkan ras, budaya,

kelas sosial, kemampuan, dan ketidakmampuannya.

Pembelajaran Cooperative memberi peluang bagi peserta didik dari berbagai latar belakang dan kondisi untuk bekerja dengan saling bergantung pada tugas-tugas akademik dan melalui struktur penghargaan Cooperative akan belajar saling menghargai satu sama lain. c.) Pengembangan keterampilan sosial tujuan penting ketiga pembelajaran Cooperative adalah, mengajarkan kepada peserta didik keterampilan bekerja sama dan kolaborasi. Keterampilan-keterampilan sosial, penting dimiliki oleh peserta didik sebab saat ini banyak anak muda masih kurang dalam keterampilan sosial. d.) Keterampilan Cooperative Dalam pembelajaran Cooperative tidak hanya mempelajari materi saja, tetapi peserta didik atau peserta didik juga harus mempelajari keterampilan- keterampilan khusus yang disebut keterampilan cooperative. Keterampilan Cooperative ini berfungsi untuk melancarkan hubungan kerja dan tugas.

Peranan hubungan kerja dapat dibangun dengan

membangun tugas anggota kelompok selama kegiatan. d) Langkah-langkah Pembelajaran Cooperative

Urutan langkah-langkah prilaku guru menurut model

pembelajaran Cooperativea.) Pendekatan dalam

Pembelajaran Cooperative Walaupun prinsip dasar

pembelajaran Cooperative tidak berubah, terdapat beberapa

variasi dari model tersebut. Ada empat pendekatan pembelajaran Cooperative (Arends, 2001). Tapi disini yang akan diuraikan hanya mengenai pembelajaran tipe Jigsaw. Jigsaw pertama kali dikembangkan dan diujicobakan oleh Elliot Aronson dan teman-teman di Universitas Texas, dan kemudian diadaptasi oleh Slavin dan teman-teman di Universitas John Hopkins (Arends, 2001).

Untuk melihat dengan jelas perbandingan antara keempat pendekatan pembelajaran Cooperative atau yang lebih sering disebut sebagai tipe pembelajaran. Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw adalah suatu tipe pembelajaran Cooperative yang terdiri dari beberapa anggota dalam satu kelompok yang bertanggung jawab atas penguasaan bagian materi belajar dan mampu mengarjarkan bagian tersebut kepada anggota lain dalam kelompoknya (Arends,1997). Model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw merupakan model pembelajaran cooperative, dengan peserta didik belajar dalam kelompok kecil yang terdiri dari 6 orang secara heterogen dan bekerjasama saling ketergantungan yang positif dan bertanggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan menyampaikan materi tersebut kepada anggota kelompok

yang lain (Arends,1997). Jigsaw didesain untuk

meningkatkan rasa tanggung jawab peserta didik terhadap pembelajarannya sendiri dan juga pembelajaran orang lain. Peserta didik tidak hanya mempelajari materi yang diberikan, tetapi mereka juga harus siap memberikan dan mengajarkan materi tersebut pada anggota kelompoknya yang lain.

Dengan demikian, “peserta didik saling tergantung satu dengan yang lain dan harus bekerja sama secara Cooperative untuk mempelajari materi yang ditugaskan” (Lie, A., 1994). Para anggota dari tim-tim yang berbeda dengan topik yang sama bertemu untuk diskusi (tim ahli) saling membantu satu sama lain tentang topik pembelajaran yang ditugaskan kepada mereka. Kemudian peserta didik-peserta didik itu kembali pada tim/kelompok asal untuk menjelaskan kepada anggota kelompok yang lain tentang apa yang telah mereka pelajari sebelumnya pada pertemuan tim ahli. Pada model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw, terdapat kelompok asal dan kelompok ahli”. Kelompok asal, yaitu kelompok induk peserta didik yang beranggotakan peserta didik dengan kemampuan, asal, dan latar belakang keluarga yang beragam. Kelompok asal merupakan gabungan dari beberapa ahli. Kelompok ahli, yaitu kelompok peserta didik yang terdiri dari anggota kelompok asal yang berbeda yang ditugaskan untuk mempelajari dan mendalami topik tertentu dan menyelesaikan tugas-tugas yang berhubungan dengan topiknya untuk kemudian dijelaskan kepada anggota kelompok asal. Hubungan antara kelompok asal dan kelompok ahli digambarkan sebagai berikut (Arends, 2001). Para anggota dari kelompok asal yang berbeda, bertemu dengan topik yang sama dalam kelompok ahli untuk berdiskusi dan membahas materi yang ditugaskan pada masing-masing anggota kelompok serta membantu satu sama lain untuk mempelajari topik mereka tersebut. Setelah pembahasan selesai, para anggota kelompok kemudian kembali pada kelompok asal dan mengajarkan pada teman

(4)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

sekelompoknya apa yang telah mereka dapatkan pada saat pertemuan di kelompok ahli. Jigsaw didesain selain untuk meningkatkan rasa tanggung jawab peserta didik secara mandiri juga dituntut saling ketergantungan yang positif (saling memberi tahu) terhadap teman sekelompoknya. Selanjutnya di akhir pembelajaran, peserta didik diberi kuis secara individu yang mencakup topik materi yang telah dibahas. Kunci tipe Jigsaw ini adalah interdependensi setiap peserta didik terhadap anggota tim yang memberikan informasi yang diperlukan dengan tujuan agar dapat mengerjakan kuis dengan baik.

Untuk pelaksanaan pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw, disusun langkahlangkah pokok sebagai berikut; (1) pembagian tugas, (2) pemberian lembar ahli, (3) mengadakan diskusi, (4) mengadakan kuis. Adapun rencana pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw ini diatur secara instruksional sebagai berikut (Slavin, 1995):

a. Membaca: peserta didik memperoleh topik-topik ahli dan membaca materi tersebut untuk mendapatkan informasi.

b. Diskusi kelompok ahli: peserta didik dengan topik-topik ahli yang sama bertemu untuk mendiskusikan topik tersebut.

c. Diskusi kelompok: ahli kembali ke kelompok asalnya untuk menjelaskan topik pada kelompoknya.

d. Kuis: peserta didik memperoleh kuis individu yang mencakup semua topik.

e. Penghargaan kelompok: penghitungan skor

kelompok dan menentukan penghargaan kelompok. Setelah kuis dilakukan, maka dilakukan perhitungan skor perkembangan individu dan skor kelompok. Skor individu setiap kelompok memberi sumbangan pada skor kelompok berdasarkan rentang skor yang diperoleh pada kuis

sebelumnya dengan skor terakhir. Arends (1997)

memberikan petunjuk perhitungan skor kelompok

sebagaimana terlihat Pelaksanaan pembelajaran mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:

Tahap 1:

Pembentukan kelompok asal (home group) Peserta didik dikelompokan ke dalam beberapa kelompok dengan jumlah anggota masing-masing kelompok 6 orang. Penyusunan kelompok memperhatikan keheterogenan peserta didik (kecerdasan, keaktifan, dan gender). Setiap peserta didik diberikan permasalahan (soal) yang berbeda. Dalam kelompok asal ini, peserta didik menyimak bahan ajar, membaca soal dengan bimbingan guru.

Tahap 2:

Pembentukan kelompok ahli (expert group) Setiap peserta didik yang memiliki tugas berbeda meninggalkan kelompok asal untuk bergabung ke dalam ahli yang terdiri dari peserta didik yang memiliki soal yang sama. Di dalam kelompok ahli ini, peserta didik membahas dan menyelesaikan soal bersama.

Tahap 3:

Kembali ke kelompok asal Setiap peserta didik kembali

ke kelompok asalnya masing-masing untuk

menginformasikan hasil penyelesaian soal yang dibahas di

kelompok ahli serta untuk mendengarkan penjelasan teman-temannya sesuai dengan kekhususan tugas masing-masing .

Tahap 4:

Evaluasi Peserta didik mengerjakan beberapa soal yang mewakili keseluruhan materi yang diajarkan.

Tahap 5:

Penghargaan kelompok Dalam hal ini, penghargaan kelompok diambil dari nilai-nilai anggota kelompok, kemudian peserta didik-siswi pada kelompok yang memperoleh nilai tertinggi mendapatkan penghargaan yang diumumkan di depan kelas. Adapun kelebihan dan kekurangan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw ialah:

1. Kelebihan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw: a). Peserta didik menjadi lebih aktif b). Setiap kelompok mendapat tugas yang berbeda sehingga tidak mudah untuk mencari jawaban ke kelompok lain c). Tugas guru menjadi lebih ringan d). Diskusi menjadi lebih aktif e. Peserta didik yang nilainya tinggi diberikan penghargaan yang dapat memberikan semangat belajar peserta didik.

2. Kekurangan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw; a). Peserta didik cenderung ribut, sebab peran guru sangat sedikit. b). Biasanya peserta didik merasa minder, sebab tak termasuk group ahli. c). Membutuhkan waktu yang lama d). Biasanya peserta didik mengalami kesulitan dalam menjelaskan hasil temuannya kepada temannya.

Peran guru dalam pembelajaran ini ialah sebagai fasilitator, motivator, pembimbing dan evaluator, sebagai fasilitator dan motivator, guru menyediakan fasilitas/sumber belajar dan kondisi belajar yang dapat memotivasi, membantu, serta membimbing peserta didik dalam mengkonstruksikan pengetahuannya. Guru hendaknya memberikan kesempatan pada peserta didik untuk menerapkan ide-ide mereka sendiri, dan merangsang keingintahuan peserta didik serta membantu mereka dalam mengungkapkan gagasan-gagasan dan mengkomunikasikan ide ilmiah mereka. Selain itu guru mengevaluasi apakah pemikiran peserta didik jalan atau tidak. Guru membantu peserta didik dalam mengevaluasi hipotesis dan kesimpulan yang diambilnya dengan mengembangkan pertanyaan kritis. Agar peran dan tugas tersebut berjalan dengan baik, pendekatan kepada murid mutlak diperlukan, sehingga kecanggungan untuk berinteraksi diganti oleh antusiasme terhadap belajar.

1. Hakekat Belajar

Belajar merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi dan berperan penting dalam pembentukan pribadi dan perilaku individu. Nana Syaodih Sukmadinata (2005) menyebutkan bahwa sebagian terbesar perkembangan individu berlangsung melalui kegiatan belajar. Lantas, apa sesungguhnya belajar itu ? Moh. Surya (1997) : “belajar dapat diartikan sebagai suatu proses yang dilakukan oleh individu untuk memperoleh perubahan perilaku baru secara keseluruhan, sebagai hasil dari pengalaman individu itu sendiri dalam berinteraksi dengan lingkungannya”.

(5)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

Hasil belajar yang merupakan alat ukur keberhasilan proses belajar memiliki peraran yang sangat penting dalam peningkatan mutu pendidikan. Moh. User Usman dan Lilis Setiawaty : “ hasil belajar memiliki pengertian perubahan tingkah laku pada diri individu berkat adanya interaksi antar individu, serta individu dengan lingkungannya sehingga mereka lebih mampu berinteraksi dengan lingkungannya”. Hasil belajar adalah “pengukuran secara keseluruhan kegiatan yang dicapai oleh peserta didik setelah mengikuti kegiatan belajar dalam upaya mencapai tujuan yang ditetapkan. Hasil belajar pada hakekatnya menuju pada prestasi belajar , yaitu untuk mengukur penguasaan materi

penguasaan pengetahuan dan ketrampilan yang

mempertimbangkan oleh mata pelajaran yang lazimnya ditujukan dengan nilai

3. Hakekat Fisika

Mengapa kita belajar Fisika ?,Ada dua alasan, pertama adalah Fisika merupakan ilmu yang paling dasar ,dari ilmu pengethuan lainnya. Ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu memanfaatkan ide – ide dari Fisika dan Fisika juga merupakan dasar dari ilmu rekayasa dan teknologi. Fisika adalah ilmu eksperimental. Fisikawan mengamati fenomena alam dan berusaha menemukan pola dan prinsip yang menghubungkan fenomena – fenomena ini. Pola ini disebut teori Fisika atau ketika mereka sudah benar – benar terbukti dan digunakan luas, disebut hokum atau prinsip Fisika.Perkembangan teori Fisika memerlukan kreatifitas dalam setiap tahap – tahapnya.Fisikawan harus bekrtja untuk mengajukan pertanyaan yang tepat, merancang untuk mencoba menjawab pertanyaan yang tepat, merancang percobaan untuk menjawab pertanyaan – pertanyaan itu, dan menarik kesimpulan yang tepat dari hasilnya. Fisika bukanlah sekedar kumpulan fakta atau prinsip. Fisika adalah proses yang membawa kita padaprinsip – prinsip umum

yang mendeskripsikan bagaimana perilaku dunia

fisik.Bagian terpenting dari hubungan antara teori dan

percobaan adalah mempelajari bagaimana cara

mengaplikasikan prinsip – prinsip Fisika pada berbagai persoalan praktis

5. Hukum Newton

Hukum gerak Newton adalah tiga hukum Fisika yang menjadi dasar mekanika klasik. Hukum ini menggambarkan hubungan antara gaya yang bekerja pada suatu benda dan gerak yang disebabkannya. Hukum ini telah dituliskan dengan pembahasaan yang berbeda-beda selama hampir 3 abad dan dapat dirangkum sebagai berikut:

a. Hukum Pertama: setiap benda akan memiliki

kecepatan yang konstan kecuali ada gaya yang resultannya tidak nol bekerja pada benda tersebut. Berarti jika resultan gaya nol, maka pusat massa dari suatu benda tetap diam, atau bergerak dengan kecepatan konstan (tidak mengalami percepatan).

b.. Hukum Kedua: sebuah benda dengan massa M

mengalami gaya resultan sebesar F akan mengalami percepatan a yang arahnya sama dengan arah gaya, dan besarnya berbanding lurus terhadap F dan berbanding terbalik terhadap m. atau F= m.a. Bisa juga diartikan resultan gaya yang bekerja pada suatu benda sama dengan

turunan dari momentum linear benda tersebut terhadap waktu.

c.. Hukum Ketiga: gaya aksi dan reaksi dari dua

benda memiliki besar yang sama, dengan arah terbalik, dan segaris. Artinya jika ada benda A yang memberi gaya sebesar F pada benda B, maka benda B akan memberi gaya sebesar –F kepada benda A. F dan –F memiliki besar yang sama namun arahnya berbeda.

Hukum ini juga terkenal sebagai hukum aksi-reaksi, dengan F disebut sebagai aksi dan –F adalah reaksinya. Ketiga hukum gerak ini pertama dirangkum oleh Isaac Newton dalam karyanya Philosophiæ Naturalis Principia Mathematica, pertama kali diterbitkan pada 5 Juli 1687. Newton menggunakan karyanya untuk menjelaskan dan meniliti gerak dari bermacam-macam benda fisik maupun sistem. Contohnya dalam jilid tiga dari naskah

tersebut, Newton menunjukkan bahwa dengan

menggabungkan antara hukum gerak dengan hukum gravitasi umum, ia dapat menjelaskan hukum pergerakan planet milik Kepler.

Hukum Newton diterapkan pada benda yang dianggap sebagai partikel dalam evaluasi pergerakan misalnya, panjang benda tidak dihiraukan, karena obyek yang dihitung dapat dianggap kecil, relatif terhadap jarak yang ditempuh. Perubahan bentuk (deformasi) dan rotasi dari suatu obyek juga tidak diperhitungkan dalam analisisnya. Maka sebuah planet dapat dianggap sebagai suatu titik atau partikel untuk dianalisa gerakan orbitnya mengelilingi sebuah bintang. Dalam bentuk aslinya, hukum gerak Newton tidaklah cukup untuk menghitung gerakan dari obyek yang bisa berubah bentuk (benda tidak padat). Leonard Euler pada tahun 1750 memperkenalkan generalisasi hukum gerak Newton untuk benda padat yang disebut hukum gerak Euler, yang dalam perkembangannya juga dapat digunakan untuk benda tidak padat. Jika setiap benda dapat direpresentasikan sebagai sekumpulan partikel-partikel yang berbeda, dan tiap-tiap partikel mengikuti hukum gerak Newton, maka hukum-hukum Euler dapat diturunkan dari hukum-hukum-hukum-hukum Newton. Hukum Euler dapat dianggap sebagai aksioma dalam menjelaskan gerakan dari benda yang memiliki dimensi

Hipotesis tindakan

Dengan diterapkannya model pembelajaran Cooperative Learning tipe Jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik dalam mata pelajaran FISIKA kelas X Excellent di SMAN 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo.

III. METODE PENELITIAN A. Seting Penelitian

1. Tempat Penelitian Penelitian tindakan kelas ini direncanakan akan dilakukan di SMAN 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo, yang beralamat di Jl. Poros Siwa Sengkang Kecamatan Pitumpanua Kabupaten Wajo, untuk mata pelajaran Fisika. Subyek dalam penelitian ini adalah peserta didik kelas X Excellent Tahun Pelajaran 2016/2017 dengan jumlah peserta didik sebanyak 30 orang, terdiri dari 11 peserta didik laki – laki, dan 19 peserta didik perempuan.

(6)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

2. Waktu Penelitian Penelitian tindakan kelas ini direncanakan akan dilakukan selama dua bulan yakni pada bulan Oktober - November 2016 .

3.Siklus Penelitian PTK ini dilaksanakan melalui tiga siklus untuk melihat peningkatan hasil belajar dan aktivitas peserta didik dalam mengikuti mata pelajaran model Cooperative Learning Tipe Jigsaw

B. Subyek Penelitian

Dalam penelitian tindakan kelas ini yang menjadi subyek penelitian adalah peserta didik kelas X Excellent yang terdiri dari 30 peserta didik dengan komposisi perempuan 11 orang laki – laki, dan 19 orang peserta didik perempuan

C. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang akan digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas

D. Prosedur Penelitian Siklus 1,

Siklus pertama dalam PTK ini perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi, sebagai berikut: 1. Perencanaan a. Peneliti melakukan analisis kurikulum untuk mengetahui kompetensi dasar yang akan disampaikan kepada peserta didik dengan menggunakan pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw. b. Membuat rencana pembelajaran Cooperative Learning Tipe Jigsaw c. Membuat lembar kerja peserta didik d. Membuat instrumen yang digunakan dalam PTK e. Menyusun alat evaluasi. 2. Pelaksanaan a. Membagi peserta didik dalam 5 kelompok dengan jumlah 6 peserta didik perkelompok. b. Menyajikan materi pembelajaran c. Diberi materi diskusi d. Dalam diskusi kelompok guru mengarahkan kelompok e. Salah satu dari kelompok diskusi, mempresentasikan 3. Pengamatan

Tim peneliti (guru dan kolabor) melakukan pengamatan terhadap aktivitas pembelajaran koopretif Tipe Jigsaw. 4. Refleksi Tim peneliti melakukan refleksi atau perenungan terhadap pelaksanaan siklus pertama dan menyusun rencana untuk siklus kedua.

Siklus 2

Pada siklus kedua, peneliti mencoba melakukan observasi, untuk menerapkan hal yang sama. Peneliti mengarahkan peserta didik ahli untuk lebih menguasai konsep Fisika dan menerangkan ke kelompoknya dengan cara yang lebih mudah. Guru kembali mengamati aktivitas peserta didik, untuk merencanakan langkah selanjutnya. Siklus 3

Siklus ketiga merupakan putaran ketiga dari pembelajaran koopertif Tipe Jigsaw dengan tahapan yang sama seperti pada siklus pertama dan kedua.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Deskripsi Per-Siklus

1. Siklus I (Pertama)

Setelah melaksanakan tindakan yang dirancang, dan observasi pada pengamatan dari pelaksanaan kegiatan pembelajaran pada siklus I (pertama) pada peserta didik kelas X.Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua, Kabupaten Wajo, dapat dilihat pada tabel di atas

Tampak pada analisis distribusi frekuensi di atas bahwa nilai pada siklus pertama rata-rata hasil belajar peserta didik

adalah 65.07, ini artinya sebagian kecil pada siklus ke I sudah lebih meningkat dari pada sebelum adanya perbaikan pembelajaran.Meskipun demikian, peserta didik yang berkategori tuntas sebanyak 20 % dan yang belum tuntas sebesar 80. % pada siklus I sehingga dilanjutkan pada siklus ke II.

Tabel 4.1Data hasil Belajar Peserta Didik pada siklus I ( pertama )

NO NAMA NILAI YANG DICAPAI KET NILAI SEBELUM TINDAKAN NILAI SIKLUS I 1. AHMADASHAR IDRIS 67 87 Tuntas 2. AISYA SUKMA 40 60 Tidak tuntas 3 ANDI BAU DEWA SURYA 67 73 Tidak tuntas 4 ANDI IRMA YUNIAR 53 87 Tuntas 5 ARNISYA JULIASTARI 40 87 Tuntas 6 AURELLIA TIFANI 60 73 Tidak tuntas 7 AYU ANITA SARI 60 73 Tidak tuntas 8 BASO ALIF BATARA AGUNG 67 73 Tidak tuntas 9 DEVITA REZKY RAMADANI 53 53 Tidak tuntas 10 DWI CINDY 47 47 Tidak tuntas

11 EKA SAPUTRI 47 93 Tuntas

12 ELMA NUGRA AMALIA AKO 53 60 Tidak tuntas 13 EPI NURUL SAPHIRA 60 60 Tidak tuntas 14 FITRIANI 60 73 Tidak tuntas 15 HAMZAH 60 60 Tidak tuntas 16 HASBY 40 60 Tidak tuntas 17 HASLIANA 60 60 Tidak tuntas

18 IIN SAFIRA 47 93 Tuntas

19 INDRIANI 33 20 Tidak tuntas 20 MUH.ASFAR WIJAYA 60 60 Tidak tuntas 21 MULAWARMAN 47 67 Tidak tuntas 22 NASRULLAH 53 73 Tidak tuntas 23 NUR AULIYAH RESKI 53 53 Tidak tuntas 24 RAIHANA 47 47 Tidak

(7)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

SALSABILA .A tuntas 25 RIKA HARTINA BAHAR 47 47 Tidak tuntas 26 RISNAWATI 60 100 Tuntas 27 SANDI RISALDHI NOOR 47 47 Tidak tuntas 28 WARDA 47 47 Tidak tuntas 29 YUSRIL RAMADHAN 60 47 Tidak tuntas 30 SHANDY 47 40 Tidak tuntas Jumlah 1582 Rata-rata 52,73 65,07 KKM =80

Tabel 4.2Tabel Distribusi frekuensi hasil tes siklus I

No Skor(s) Xi FreK Prosentase(%) xi X f

1 20-33 26,5 1 3,3 26,5 2 34-47 40,5 7 23,3 283,5 3 48-61 54,5 9 30 490,5 4 62-75 68,5 7 23.3 479,5 5 76- 89 82,5 3 10 247,5 6 90-103 96,5 3 10 424,5 Jumlah 30 99,9 1952 Rata-rata 65,07

Gambar 4.1 Histogram distribusi frekuensi siklus I 2. Siklus II (dua)

Setelah melaksanakan tindakan yang dirancang, dan diobservasi pada pengamatan dari pelaksanaan kegiatan pembelajaran pada siklus II (kedua) pada peserta didik kelas X .Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua, Kabupaten Wajo, dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 4.3Data hasil Belajar Peserta didik pada siklus II

NO NAMA NILAI YANG DICAPAI

NILAI KETERANGAN

1. AHMADASHAR

IDRIS

87 Tuntas

2. AISYA SUKMA 80 Tidak Tuntas

3 ANDI BAU DEWA

SURYA 93 Tuntas 4 ANDI IRMA YUNIAR 100 Tuntas 5 ARNISYA JULIASTARI 87 Tuntas

6 AURELLIA TIFANI 93 Tuntas

7 AYU ANITA SARI 87 Tuntas

8 BASO ALIF BATARA AGUNG 87 Tuntas 9 DEVITA REZKY RAMADANI 87 Tuntas

10 DWI CINDY 73 Tidak tuntas

11 EKA SAPUTRI 93 Tuntas

12 ELMA NUGRA AMALIA AKO 80 Tuntas 13 EPI NURUL SAPHIRA 87 Tuntas 14 FITRIANI 93 Tuntas 15 HAMZAH 87 Tuntas

16 HASBY 73 Tidak tuntas

17 HASLIANA 60 Tidak tuntas

18 IIN SAFIRA 93 Tuntas

19 INDRIANI 80 Tuntas 20 MUH.ASFAR WIJAYA 60 Tidak Tuntas 21 MULAWARMAN 87 Tuntas 22 NASRULLAH 73 Tidaktuntas 23 NUR AULIYAH RESKI 53 Tidak tuntas 24 RAIHANA SALSABILA .A 93 Tuntas 25 RIKA HARTINA BAHAR 47 Tidak tuntas 26 RISNAWATI 100 Tuntas 27 SANDI RISALDHI NOOR 47 Tidak tuntas 28 WARDA 93 Tuntas 29 YUSRIL RAMADHAN 47 Tidak tuntas 30 SHANDY 93 Tuntas Jumlah Rata-rata 78,77 KKM=80

Tabel 4.4Tabel Distribusi frekuensi hasil tes siklus II

NO SKOR(S) xi (f) (%) Xi x f 1 20-33 26,5 - - - 2 34-47 40,5 3 10,0 121,5 3 48-61 54,5 3 10.0 163,5 4 62-75 68,5 3 10.0 205,5 5 76- 89 82,5 11 36.7 907,5 6 90-103 96,5 10 33,3 965 7 Jumlah - - 2363 Rata-rata 30 100 78,77 0 10 20-33 34-47 48-61 62-75 76- 89 90-103 Fr e ku e n si Skor

Distribusi Frekuensi

Siklus I

(8)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

Gambar 4.2 Histogram distribusi frekuensi siklus 2 Dari Tabel analisis distribusi frekuensi di atas tanpak bahwa nilai rata- rata pada siklus II hasil belajar peserta didik adalah 78.77 hal ini menunjukkan bahwa pada siklus ke II sudah mengalami peningkatan hasil belajar dari pada sebelumadanya perbaikan pembelajaran.(siklus I). Meskipun demikian, siswa yang berkategori tuntas sebanyak 70% dan yang belum tuntas sebesar 30% pada siklusII sehingga perbaikan pembelajaran dilanjutkan ke siklus III karena masih ada peserta didik yang tidak tuntas sebesar 30 %.

2. Siklus III

Setelah melaksanakan tindakan yang dirancang, dan diobservasi pada pengamatan dari pelaksanaan kegiatan pembelajaran pada siklus III pada peserta didik kelas X .Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua, Kabupaten Wajo, dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 4.5Data hasil Belajar Peserta didik pada siklus III

NO NAMA NILAI YANG DICAPAI

NILAI KETERANGAN

1. AHMADASHAR

IDRIS

87 Tuntas

2. AISYA SUKMA 80 Tuntas

3 ANDI BAU DEWA

SURYA

93 Tuntas

4 ANDI IRMA YUNIAR 100 Tuntas

5 ARNISYA JULIASTARI 87 Tuntas

6 AURELLIA TIFANI 93 Tuntas

7 AYU ANITA SARI 87 Tuntas

8 BASO ALIF BATARA

AGUNG

87 Tuntas

9 DEVITA REZKY

RAMADANI

87 Tuntas

10 DWI CINDY 93 Tuntas

11 EKA SAPUTRI 93 Tuntas

12 ELMA NUGRA

AMALIA AKO

80 Tuntas

13 EPI NURUL SAPHIRA 87 Tuntas

14 FITRIANI 93 Tuntas

15 HAMZAH 87 Tuntas

16 HASBY 100 Tuntas

17 HASLIANA 100 Tuntas

18 IIN SAFIRA 93 Tuntas

19 INDRIANI 80 Tuntas

20 MUH.ASFAR WIJAYA 93 Tuntas

21 MULAWARMAN 87 Tuntas

22 NASRULLAH 93 Tuntas

23 NUR AULIYAH RESKI 80 Tuntas

24 RAIHANA SALSABILA .A 93 Tuntas 25 RIKA HARTINA BAHAR 80 Tuntas 26 RISNAWATI 100 Tuntas 27 SANDI RISALDHI NOOR 87 Tuntas 28 WARDA 93 Tuntas

29 YUSRIL RAMADHAN 100 Tuntas

30 SHANDY 93 Tuntas

Jumlah

Rata-rata 78,77 KKM=80

Tabel 4.6 Tabel Distribusi frekuensi hasil tes siklus III

NO SKOR(S) xi (f) (%) Xi x f 1 20-33 26,5 0 0 - 2 34-47 40,5 0 0 - 3 48-61 54,5 0 0 - 4 62-75 68,5 0 0 - 5 76- 89 82,5 14 46.7 1155 6 90-103 96,5 16 53,3 1544 7 Jumlah - - 2699 Rata-rata 30 100 89,97

Gambar 4.3 Histogram distribusi frekuensi siklus III Dari Tabel analisis distribusi frekuensi di atas tanpak bahwa nilai rata- rata pada siklus ketiga hasil belajar peserta didik adalah 89.97 hal ini menunjukkan bahwa pada siklus ke III sudah mengalami peningkatan hasil belajar dari pada

sebelum adanya perbaikan pembelajaran.(siklus II).

Meskipun demikian, peserta didik yang berkategori tuntas sebanyak 100 % sehingga perbaikan pembelajaran dihentikan.

B. Temuan dan Refleksi

Berdasarkan hasil diskusi dengan teman sejawat, pembelajaran yang sudah dilaksanakan sudah ada kemajuan. Adapun temuan dan refleksi dari hasil penelitian adalah sebagai berikut :

(9)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

Telah terjadi peningkatan hasil belajar dari evaluasi sebelumnya, hal ini terbukti dengan hasil evaluasi dengan rincian sebagai berikut :

- Nilai 20-33 : 1 orang peserta didik

- Nilai 34-47 : 7 orang peserta didik

- Nilai 48-61 : 9 orang peserta didik

- Nilai 62-757 : 7 orang peserta didik

- Nilai 76- 89 : 3 orang peserta didik

- Nilai 90-103 : 3 orang peserta didik

Dengan demikian terlihat pada tahapan siklus I yang menunjukan bahwa kenaikan hasil evaluasi peserta didik belum terlalu terlihat signifikan, tetapi apabila dibandingkan pada sebelum ada perbaikan masih dapat dikategorikan lebih baik dari sebelumnya karena pada siklus I terdapat 6 orang peserta didik yang tuntas. Dengan demikian menunjukan bahwa perbaikan pembelajaran belum signifikan tetapi sudah menunjukan sedikit perubahan kearah yang lebih baik dengan nilai rata-rata pada siklus pertama 65,07 (analisis soal siklus 1 terlampir) sehingga penulis mencoba pada tahapan selanjutnya yaitu di tahap siklus II

2). Siklus II

Telah terjadi peningkatan hasil belajar, hal ini terbukti dengan hasil evaluasi dengan rincian sebagai berikut :

- Nilai 20-33 : Tidak ada

- Nilai 34-47 : 3 orang peserta didik

- Nilai 48-61 : 3 orang peserta didik

- Nilai 62-75 : 3 orang peserta didik

- Nilai 76- 89 : 11 orang peserta didik

- Nilai 90-103 : 10 orang peserta didik

Pada temuan siklus II terjadi perubahan yang sangat signifikan dimana terdapat hasil evaluasi yang nilai rata-rata peserta didik 78,77 (analisis soal siklus II terlampir). dan nilai terendah 47. serta tidak ada lagi peserta didik yang memperoleh nilai 20 seperti pada siklus 1, hal ini menunjukkan bahwa penelitian sudah dapat dikatakan berhasil pada siklus II namun belum maksimal sehingga masih dilanjutkan pada siklus III,

2). Siklus III

Telah terjadi peningkatan hasil belajar yang maksimal, hal ini terbukti dengan hasil evaluasi pada siklus III ,dengan rincian sebagai berikut :

- Nilai 20-33 : Tidak ada

- Nilai 34-47 : Tidak ada

- Nilai 48-61 : Tidak ada

- Nilai 62-75 : Tidak ada

- Nilai 76- 89 : 14 orang peserta didik

- Nilai 90-103 : 16 orang peserta didik

Pada temuan siklus III terjadi perubahan yang sangat signifikan dimana terdapat hasil evaluasi yang nilai rata-rata peserta didik 89,97 (analisis soal siklus III terlampir). dan nilai terendah 80. serta tidak ada lagi peserta didik yang memperoleh nilai dibawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM= 80), hal ini menunjukkan bahwa penelitian sudah dapat dikatakan berhasil secara maksimal pada siklus III dengan ketuntasan 100 % ,.

V. KESIMPULAN

Penelitian Tindakan Kelas tentang Penggunaan metode Cooperative Learning Tipe Jigsaw untuk meningkatkan hasil belajar peserta didik telah dilaksanakan dalam 3 siklus kegiatan dapat penulis simpulkan sebagai berikut:

Hasil Belajar peserta didik kelas X. Excellent pada siklus 1 mengalami peningkatan yang dibuktikan dengan perolehan nilai atau hasil tes peserta didik yang semakin

menunjukkan kemajuan.Peserta didik yang berhasil

mencapai nilai KKM sebesar 20 % dibanding sebelum tindakan dengan perolehan nilai rata-rata 65,07.

Hasil Belajar peserta didik kelas X Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo pada siklus II mengalami peningkatan dari hasil belajar pada siklus I yang dibuktikan dengan perolehan nilai atau hasil tes yang diperoleh pesrta didik yang berhasil mencapai KKM meningkat menjadi 21 orang atau 70,0 %, atau terdapat peningkatan sebesar 50 % dari siklus sebelumnya (siklus I).

Hasil belajar peserta didik kelas X.Excellent SMA Negeri 1 Pitumpanua Kabupaten Wajo pada siklus III mengalami peningkatan yang sangat signifikan

yakni semua peserta didik mencapai nilai KKM 100 % dengan nilai rata-rata 89,97. Ketuntasan Belajar secara Klasikal pada siklus II belum mencapai kriteria ideal,namun pada siklus III ketuntasan klasikal tercapai sehingga dapat dikatakan bahwa penggunaan metode Cooperative Learning Tipe Jigsaw dapat meningkatkan Hasil Belajar Peserta didik kelas X.Excellent pada matapelajaran Fisika(Hukum newton)

Bagi peserta didik yang akan mengikuti pembelajaran harus lebih semangat lagi dan mempersiapkan diri dengan mempelajarai materi terlebih dahulu di rumah dan memperhatikan petunjuk serta arahan yang disampaikan oleh guru tentang metode Jigsaw.

Bagi rekan guru yang akan menggunakan metode Jigsaw dalam pembelajaran agar:

1. Menggunakan waktu seefektif mungkin dari setiap langkahnya

2. Membagi materi menjadi sub – sub materi sesuai dengan jumlah anggota dalam kelompok.

3. Membimbing dan mengawasi terus peserta didik saat pembelajaran.

Bagi Kepala Sekolah agar memberi dukungan dengan menyediakan berbagai fasilitas yang dibutuhkan oleh guru, baik berupa media pembelajaran, sumber belajar maupun sarana prasarana lainnya dan memberi keleluasaan bagi guru untuk mengikuti pelatihan khususnya tentang sosialisasi berbagai metode pembelajaran.

PUSTAKA

[1] Allyn and Bacon. 20 Thompson, M., McLaughlin,C.W.,& Smith,R.G. (1995). Merril Physical Science Teacher. Wraparound Edition, New York: Glencoe McGraw-Hill [2] Arends, Richard I.1997. Classroom instructional and

management. New York :

(10)

Simposium Nasional MIPA Universitas Negeri Makassar, 25 Februari 2017 MIPA Open & Exposition 2017

[4] Erlangga. Hamalik, O. (2002). Psikologi Belajar dan Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algensindo

[5] Ibrahim, H. Muslimin, 2000. Pembelajaran Kooperatif. Surabaya : University Press.

[6] Lie, Anita 2002. Cooperative Learning, Mempraktikkan Cooperative learning di ruang-ruang kelas. Jakarta : PT. Grasindo.

[7] Lundgren, Linda. 1994. Cooperative learning in the science classroom. Glencoe

[8] McGraw-Hill Carin, A.1993. Teaching Modern Science. New York : Macmillan Publishing Company.

[9] MacMillan/McGraw-Hill. Mawani Sri, Rahmiati. (2011). Modul FISIKA. Jakarta: PLPG Rayon 137 Universitas Muhammadiyah

[10] Prof.DR.Hamka Muhammad, N. (1996). Pembelajaran Cooperativedalam Kelas IPA. Surabaya: IKIP. Statistik untuk Penelitian. Bandung:

[11] Permadi. Ruseeffendi, E.T. (1988). Pengajaran Modern untuk Orang tua Murid, Guru, dan SPG. Edisi Kelima. Bandung : [12] Tarsito. Slavin, Robert E. 2000. Educational psychology :

Gambar

Tabel 4.1Data hasil Belajar Peserta Didik  pada siklus I ( pertama )
Tabel 4.4Tabel Distribusi frekuensi  hasil tes siklus II  NO  SKOR(S)  x i (f)   (%)  X i  x f  1  20-33  26,5  -  -  -  2  34-47  40,5  3  10,0  121,5  3  48-61  54,5  3  10.0  163,5  4  62-75  68,5  3  10.0  205,5  5  76- 89  82,5  11  36.7  907,5  6  90
Tabel 4.6 Tabel Distribusi frekuensi  hasil tes siklus III

Referensi

Dokumen terkait

Efisiensi pengendapan logam pada proses recovery dengan kombinasi transpor membran cair dan elektroplating juga dipengaruhi oleh senyawa pendekompleksasi yang

Desain dari modul SD ditekankan kepada penggunaan strategi penjualan yang sensitif terhadap perubahan yang terjadi di pasar. Prioritas utama dari penggunaan modul ini adalah

[r]

[r]

Semua karya mahasiswa pendidikan IPA pada lomba fotografi, pembuatan media pembelajaran dan alat peraga dipamerkan di acara PESTA (Pekan Aksi Pendidikan IPA & Tabligh

Dalam penjelasan Undang-undang Nomor 4 Tahun 1979 Tentang Kesejahteraan Anak (UUKA) secara umum dikatakan, pemeliharaan, jaminan dan pengamanan kepentingan ini

Dalam ketentuan umum PERMA Nomor 1 Tahun 2002 Pasal 1, di tegaskan arti dari gugatan Perwakilan Kelompok yaitu : Suatu tata cara pengajuan gugatan, dalam mana satu orang atau

283 MLBI MULTI BINTANG INDONESIA Tbk SIDP1 - SIRCA DATAPRO PERDANA, PT 1000. 284 MLIA MULIA INDUSTRINDO Tbk BLCM1 - BLUE CHIP MULIA,